Novel : Kawin Muda 11

9 November 2008  
Kategori: Novel

6,643 bacaan 10 ulasan

Nama Pena : fynachomey!

Rina resah. Nombor Ehsan sudah terpapar di telefon bimbitnya. Hanya tunggu untuk didail.

Ish, aku mesti jelaskan kedudukan aku kat Ehsan. Aku nak cinta aku hanya untuk Naim. Sekarang dan selamanya. Aku tak boleh terus menerus mencintai dua orang sekali gus. Kalau boleh, memang la dah lama aku buat. Aku tak nak Ehsan menunggu aku, sebab sekarang cinta aku just for Naim.

Aku menoleh pandang Naim. Naim masih nyenyak. Kadang-kadang, aku tak percaya, aku akhirnya jatuh cinta dengan Naim. padahal dulu, orang minyak nilah musuh setia aku! Haha! Tapi dia memang baik. Aku tak boleh bayangkan kalau hidup aku tanpa dia.

Tergerak pulak hati aku nak buatkan breakfast untuk dia. Dia suka breakfast omelete and coffee without susu. Pekat! Haha! Hitam macam dia! Hehe.. sempat lagi aku ni. nanti-nantilah aku call Ehsan. Tak bersedia lagi!

Tak sampai 20 minit, semuanya sudah terhidang. Cuma kopi Naim je belum. Rambut aku yang masih basah aku biarkan bebas. Haha! Bukan senang aku nak mandi awal ni. sekarang baru kau rase aku ini seoranng wanita yang baru pengantin baru. terasa macam ada tanggung jawab yang harus aku pikul. Wah-wah-wah!

” Morning sayang!” Naim peluk aku dari belakng. Aku dapat rasakan muka aku panas dan kebas. Aku tunduk.

” Terkejut la. Karang tertumpah kopi ni kan membazir,” aku try sorokkan aku punya malu-malu tapi mahu ni. hehe!

” Sejak bila sayang abang ni bangun awal? Dah mandi, siap buatkan breakfast pulak la tu. Your smell good,” hujung hidung Naim bermain-main disekitar leherku. hanya Tuhan yang tahu betapa malunya aku. Kerek betul Naim ni. dia tahu aku ni jenis pemalu. Pelangkung karang! Haha!

” Naim, dah lah, malulah dengan bibik!” aku tolak tangan Naim. aku memang tak dapat biasakan diri dengan suasana baru ni. memang, aku ganas, tapi kalau bab ni, aku menyerah kalah dulu lah!

” start call me abang? Anyaway, it is up to me nak buat apa. Sebab yang lagi satu abang tak dapat!” perut Naim menjadi mangsa cubitan sulung aku. Aku rasa memang tak sah kalau aku dengan Naim tak bekejar-kejar dalam sehari. Dia memang tak berubah. Suka kacau aku. Aku ni dahlah pantang betul benda-benda macam ni.

” Jahat! Jahat! Jahat!” I totally love you Sarah. Kau memang perfect. Sarah pukul manja dada aku. Dia peluk aku. Kuat. Thank you Allah you bcoz you give me Sarah!

Kitorang terduduk kat sofa. Aroma syampu Sarah menusuk hidung aku. Aku memang fall in love dengan bau syampu Sarah. Sarah masih peluk aku.begitu juga dengan aku.

” Can’t you promise me, we will like this forever?” soalan Sarah membuatkan aku ketawa kecil. Apa lagi yang dapat memisahkan kami?

” Sarah rasa abang akan tinggalkan Sarah ke?”

” Manalah tahu, bersuamikan pelakon ni, tak ade guaranteed. Rebutan Malaya lah katakan?” Rina menarik muncung panjang. Dia tidak mahu kehilangan suaminya.

” Kembang pulak bila bini sendiri puji. Biasanya kena kutuk adalah. Orang minyak la, bontot kuali la?” Sarah sengih. Memang itu yang sering dia cakap dekat aku. Tapi, itu juga la yang merapatkan hubungan kami.

” Itu dulu. abang tahu tak, setiap kali tengok abang belakon dekat tv, peluk perempuan sana, peluk perempuan sini, Sarah jadi risau. Marah pun ada. Sarah betul-betul tak sanggup tengok!”

” Sayang, abang janji, no matter what happened, I’m yours, now and forever! Sepatutnya abang yang risau. How about you and Ehsan huh?” soalan Naim betul-betul buat aku diam gugup. Oh ya! Aku terlupa pasal insan tu.

” Sarah dah settle belum? You have to leave him right?” aku mengangguk. Aku sekarang milik Naim sepenuhnya. Aku tidak mahu lagi terjebak dalam perangkap cinta Ehsan.

” call him. Now,” Naim menyerahkan handphonenya. Nak tak nak, aku memang kena call Ehsan.

” Hello,” aku sapa Ehsan

” Hello honey! Pagi-pagi lagi dah call. Bukan you jarang bangun pagi ke? Miss me?” aku tersentap. Ehsan memang mengetahui kelemahannya untuk bangun pagi. Ehsan memang tahu tentangnya 100 %.Ehsan begitu ceria. Tidak sanggup rasanya untuk aku lukai perasaan dia.

” Anyway, I call ni nak cakap something?” aku bersuara kelat. Naim mengenggam tanganku memberi semangat. Memang itu yang aku perlukan sekarang.

” what? Just say it?”

” I nak you pergi dari hidup I. I mean, I milik Naim. I nak you lupakan I. Tak ada apa yang you boleh harapkan dari I. mungkin memang tak ada jjodoh antara kita. Kita stop jumpa la lepas ni. I hope you understand?” susah mulutku untuk menjelaskan kepada insane yang sangat mencintai aku.

” kenapa tiba-tiba you cakap macam ni? no! no! I can’t! you’re mine! how dare you! Baru semalam, baru semalam you say you love me. Mesti dia yang paksa you kan? I know it! Shit! I know that you love me!” Ehsan sudah tidak keruan lagi. Aku buntu.

” Ehsan, I was in love with you. But now, I Naim punya. Sorry. We are not meant together. Bye!” kejamkah aku? Aku memang serba salah. Tapi, aku perlu jelaskan segalanya sebelum hal yang mengelirukan ini terus terjadi. Aku tak boleh mencintai dua lelaki sekali gus!

” Are you okay my dear?” aku mengangguk.

Naim mencium dahi ku. Turun ke pipi, telinga kemudian mulut. Dia membisikkan kata cinta yang membuai hati ku. Naim berterima kasih kerana aku memilihnya dari Ehsan. Aku hilang dalam dakapan Naim.

Perlahan-lahan, Naim mendukung tubuhku menuju ke kamar beradu kami.langsir yang telah kusebak subuh tadi di tutup kembali. Kamar yang tadinya terang benderang menjadi gelap. Lilin wangi malam tadi dinyalakan kembali oleh Naim. aromanya menyerbak ke kamar kami melahirkan rasa yang susah diungkap oleh kata.

Aku hanya tersenyum saat Naim mengelus rambutku. Hidung mancungnya hilang disebalik rambut ku yang hitam lurus. Memang itu kesukaan Naim. naim tidak jemu-jemu mengucup, mendakap, dan membelai tubuhku. Aku hanyut dibuai cinta yang melimpah dari Naim.

” I’m yours” Naim senyum. Hanya itu yang dapat kubisikkan ke telinga Naim. kamar itulah yang menyaksikan betapa besarnya cinta kami berdua. Kasih tersulam dengan ikatan cinta kami yang kukuh! Walaupun semalam aku menolaknya, namun kini aku mengakui, aku juga memerlukannya!

HANDPHONE ku berbunyi memeceh kusunyian kamar kami. Aku dan Naim masih tertidur walaupun jam telah menunjukkan tepat jam dua tengah hari. Naim begitu pulas ketiduran. Aku menggapai handphone ku. Nama Hanna yang tentera di kaca telefon bimbit ku membuatkan aku terkejut. Sejak bila pula perempuan materialistic call aku. Bukan dia manusia yang paling sayangkan credit ke?

“Hello?” suara aku serak. Baru bangun.

” Rina, datang hospital sekarang! Ehsan bunuh diri!”

” Apa???”

penulis:
novel ini akn dipublishkn tahun dpan,
jadi tak dapt upload kat cni lagi,
thanx for all the comments,
love you all,

Penulisan2u: Tahniah kpd Fynacomel, Nantikan novel kawin muda i pasaran nanti. Kawen muda 11 adalah Siri terakhir di penulisan2u.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

10 ulasan untuk “Novel : Kawin Muda 11”
  1. Anonymous says:

    xde pape pon….

  2. selendangbiru says:

    mybe dah release skrg…….. tp tak pernah jumpa novel nie…..ker, saya yg tak perasan…. hmmm… :???:

  3. meen says:

    em..betol3…saya pn mencari novel ni tapi sampai skrg x jumpe2…

  4. fizah says:

    ???.x penah jmp pun. publish guna tajuk lain ke.

  5. mie says:

    :?: em,…
    sy pown xpenah jumpa novel ni….
    ke publish ats tajuk laen??? :?:

  6. muntz says:

    tadi saya g tanya kat kedai buku tapi masih hampa. bila nak publish buku nih??

  7. mira says:

    betul lah kat mana novelni dah seluruh kedai dekat kelantan saya cari,,, :x :x :x :x :x :x :x

  8. NANA says:

    SY X JUMPA PUN BKU NIE

  9. Azie says:

    Xjumpe pon novelnyaaaaa…Hmmmmm…

  10. zara says:

    dah terbit ke? tajuk? coz x prnah jumpa buku ni…

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"