Novel : Kawin Paksa 1

24 February 2009  
Kategori: Novel

21,516 bacaan 13 ulasan

Nama Pena : Sachi

“Aku terima nikahnya Qistina binte Ahmad dengan maskahwinnya sebanyak lima ratus ringgit tunai”…..kedengaran jelas di telingaku suara Qushairi.Dengan hanya satu lafas kini sahlah aku menjadi isterinya.Air mataku mengalir tanpa dipinta mengenangkan apa yang akan aku tempuhi selepas ini.

sejam sebelum pernikahanku dengannya aku berasa amat sedih kerana permohonanku untuk memasuki ke universiti tidak tercapai lantas aku membawa diri ke tepi pantai untuk manenangkan hati yang pilu ini walupun aku tahu hari semakin gelap.Aku menangis teresak-esak mengenangkan nasib diriku ini apakah yang harus aku katakan kepada ayahku nanti……tiba-tiba aku terasa seseorang memegang bahuku lantas aku menoleh kebelakang….”cik tak apa-apa ke?”,”kenapa cik menangis dan seorang diri di sini? “tak,saya ok”
lelaki itu mengenalkan dirinya kepadaku dan menyatakan dia berkhemah di pulau ini sejak dua hari yang lalu.Memang benarlah sangkaanku dia bukan org sini…kami berbual tanpa menyedari hari sudah malam…tiba2 sekumpulan lelaki memakai jubah dan songkok mendekati kami mereka menyatakan bahawa ada orang yang melaporkan bahawa aku dan dia telah melakukan maksiat……aku tidak dapat berkata apa2 lagi kakiku lemah lalu aku jatuh di atas pasir…manakala lelaki itu pula sudah meronta-ronta utk minta dilepaskan dan berkali-kali menyatakan kami tidak berbuat apa2 pun….

Setibanya di rumahku, kelihatan wajah ayahku seperti marah sekali kepadaku. Walaupun telah berkali2 aku menyatakan bahawa aku tidak berbuat apa2 pun dengan lelaki itu tetapi dia tetap tidak mempercayai diriku…walau berbagai alasan yg telah berikan ayahku tidak mendengarinya aku terpaksa berserah dengan keputusan ayahku….setelah beberapa minit, kemudian ayahku memberi kata putus bahawa aku akan dinikahkan pada malam ini juga…..

Setelah orang ramai beransur pulang aku pun memasuki bilik tidurku.Berbagai andaian yang bermain di mindaku…aku berasa takut dan gementar kerana ini adalah pertama kali seorang lelaki yang akan tidur sebilik denganku apatah lagi dia adalah seorang yang baru aku kenali….aku bangun dan menuju ke tandas untuk membersihkan diri….setelah aku memakai baju tidur dah bersolat aku pun duduk di tepi katil…tiba2 pintu biliku dibuka…aku pasti itu adalah suamiku….dia memasuki bilikku lalu dia mengunci pintu bilik tidurku lalu dia menghampiri aku….

“Kau dah gila ape,…kenapa kau setuju jek nak kahwin dengan aku ha??.. mcm lah dah takde lelaki lain kat dunia ni atau kau memang dah kebulur sgt nak kahwin dgn aku???”….hatiku berasa sedih mendengar kata2 kasar suamiku…”kau memang sengajakan dtg kan pantai tu kan so kita kena tangkap basah pastu kau blh dpt kahwin dgn akukan….” well since kau nak sangat dan kebulur sangat nak jadi isteri aku…dia semakin menghampiri dan menolak aku sehinga terbaring aku di atas katilku lalu dia mendekatkan wajahnya….kini tidak sampai seincipun wajahnya dengan ku lalu dia mengengam kedua2 belah tanganku dan mencium keseluruh wajahku dgn rakusnya…aku meronta-ronta cuba utk melepaskan diriku tapi semuanya hanya sia2 sahaja kerana dia telah menipa ke atas badanku….lantas aku terpaksa berserah sahaja sambil air mataku mengalir….

Setelah lebih kurang empat jam kemudian dia melepaskan diriku daripada nafsu berahinya aku memusingkan badanku dan menarik selimut untuk menutupi badanku yang tanpa sehelai benangpun…aku masih menangis teresak-esak….”kau blh tolong diam tak, bising tahu tak oh ya by the way esok aku nak balik ke rumah aku and aku ade sharat utk kau pertama, aku tak nak semue org be it kat dlm rumah aku or luar rumah tahu yang kau tu isteri aku so aku akan ckp yang kau adalah orang gaji baru kat rumah aku faham, kedua, kau tidak dibenarkan kemana-mana tanpa kebaran aku ketiga, kalau kau cuba nak larikan diri daripada aku siap kau aku kerjakan keempat, aku tak nak ayah kau tahu pasal sharat2 aku ni and last but not least i want you to call me tuan Qushairi faham”….”faham” jawabku lemah “Qushairi…” aku memangilnya dgn nada yg perlahan.”Tuan Qushairi…”terpernjat aku dengan tengkingannya.”Tuan bolehkah saya mendapat gaji bulanan memandangkan saya dianggap sebagai org gaji di rumah tuan?…”Emm blh tapi aku akan kasi kau RM20 ringgit sebulan jek setuju?”…”setuju terima kasih tuan..”jawabku.”kau tahu tak apa hukum nya kalau kau membelakangi suami bila tidur??…” lantas aku pun memusingkan badanku ke arahnya…lalu dia mendekati aku semula dan kami sekali lagi melakukannya………….

Eva: please comment ok after reading coz tis is my 1st time writing a cerpen…
kalo ade salah silap pls tunjuk ajar okie…thanks…




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

13 ulasan untuk “Novel : Kawin Paksa 1”
  1. Firman says:

    ha ha lawak lawak ade ke sampai 4 jam wat ‘KERJA’ lepas tu gaduh sambung lagi kemaruk sangat ke lain kali sebelum tulis buat lah sort of research ………..satu lagi tak terfikir ke ada remaja yang akan baca crite ini malu lah

  2. nurul jannah says:

    simple sgtlah.. pnjang sikit bru best.. hehe pendapat sy jer.. tp apa pun terbaik..

  3. Fira mina says:

    Errr.. Speechless jap. Ok, just bnyakkan membaca novel lagi sebab ayt awk agak kurangg sikit.. And ‘kerja’ selama 4 jam memang totally does not make any sense, dik. Then ‘kerja’ tu brsmbung lagi lepas tu? Aduhh duhh saya x rasa ayt tu logik.. Maaf, ni hnye pndapat saya..

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"