Novel : Kahwin Paksa 2

5 March 2009  
Kategori: Novel

33,840 bacaan 23 ulasan

Nama Pena : Sachi

Keesokkan paginya, aku membuka mataku lalu aku terlihat sekujur tubuh terbaring disisiku lantas fikiranku melayang kepada apa yang berlaku semalam….semuanya berlalu dengan begitu pantas sekali….kesucianku telahpun diragut secara paksa oleh lelaki yang bernama Qushairi. Hilang sudah harga diri yang selama ini aku mempertahankan. Tiba-tiba air mataku mengalir di pipiku,aku segera mengesat air mataku dan mengagahkan badanku untuk bangkit dari katil, ku kutip pakaianku yang bersepah di atas lantai lalu aku memakai baju tidurku dan menuju ke bilik air.

Setelah membersihkan diri dan sembahyang subuh aku menghampiri Qushairi. aku meneliti wajahnya. “handsome jugak mamat ni aku tengok sekali pandang macam Amir Khan pun ada, badan pun kelihatan sasa,agaknya mamat ni pergi gym hari2 tak,”hatiku bermonolog sendiri….aku mengerling ke arah jam di diding “alamak subuh dah nak habis ni, nak kejutkan ke tak ehk?” hatiku bermonolog lagi. “ah biarkan jelah dier tidur malas aku nak ganggu,” lalu mengorak langkah menuju ke dapur untuk membuat sarapan pagi.

Kedengaran bunyi ayam berkokok membingitkan sepasang telinga milik Qushairi. “Arghh…apa bising-bising ni , ayam mana lah pulak yang berkokok pagi2 buta nih,” bentak Qushairi. Setelah melihat keadaan sekelilingnya baru dia sedari bahawa dia berada di rumah isteri yang baru dinikahinya semalam tanpa kerelaannya…Api kemarahannya semakin membuak-buak apabila mengingati peristiwa semalam. Lantas dia bangkit dari katilnya dan memakai seluar yang dilipat kemas di tepi katil…”Ini semua perempuan sial nih punya pasal, jaga kau Qistina aku akan pastikan kau tak akan bahagia hidup dengan aku dan aku berjanji akan membuat hati kau terseksa seumur hidup kau…….”kata Qushairi dengan penuh dendam di hati…

Selepas membersihkan diri Qushairi mendekati Qistina.”Mana ayah kau?” tanya Qushairi dengan nada yang kasar.”Dia belum balik lagi dari surau,” jawab Qistina. Apabila terhidu aroma nasi goreng dan nescafe yang terhidang di atas meja dengan segera Qushairi mengambil tempat duduk.”Qistina ambilkan aku nasi goreng dan nescafe tu sekali,” selamba sahaja Qushairi berkata-kata….tanpa membantah Qistina segera mengambil pinggan dan menyedok nasi goreng yang baru sahaja digorengnya tadi ke pinggan Qushairi lalu diletakkan cawan yang berisi air nescafe di sebelah pinggan tersebut. Qushairi memakan dengan begitu selera lagi tetapi apabila dia melihat Qistina ingin meningalkannya dengan pantas dia menangkap pergelangan tangan Qistina.”Kau nak pergi mana? temankan aku makan,”. Lalu Qistina mengambil pinggan dan menyedok nasi goreng ke pinggannya…”Eh kau nak buat ape tu??” tanya Qushairi.”Nak makanlah takkan nak menjahit pulak,” jawab Qistina selamba.”oh, kau dah pandai menjawab ya siapa kata kau boleh makan, kau tunggu dulu aku habis makan baru kau boleh makan faham tak mak cik…”Hampir tersembur gelak tawa Qushairi apabila melihat wajah isterinya yang kelihatan lapar sambil menelan air liurnya beberapa kali setelah melihat aku menambah nasi goreng sebanyak dua kali…”hahaha baru kau tahu siapa aku…nak loyar buruk pulak dengan aku…hah sekarang terima padahnya…” kata Qushairi di dalam hati…

Setelah berasa kenyang Qushairi menyuruh Qistina membasuh pinggannya. Berberapa minit kemudian kedengaran suara orang memberi salam…Qistina pasti itu adalah suara ayahnya lantas dia menghampiri ayahnya dan menyalami tangan ayahnya dan menjemput ayahnya bersarapan pagi. Selepas semuanya habis makan Qushairi memulakan perbualan dengan bapa mertuanya.”Ayah kami ingin pulang tengah hari ini jugak, ayah saya harap ayah tidak keberatan,” katak Qushairi.”Oh tidak, ayah tidak keberatan pergilah kamu bersama isterimu, ayah harap kau dapat mnjaga Qistina dengan baik kerana dia adalah satu-satunya anak ayah,walaupun ayah tahu perkahwinan kamu berdua adalah atas dasar keterpaksaan dan bukan atas dasar cinta tetapi ayah pasti cinta boleh dipupuk….ayah berharap kamu berdua dapat memaafkan ayah dengan keputusan yang telah ayah buat dan ayah harap kamu dapat menerima hakikat ini dengan hati yang rela dan satu lagi sebelum kamu berdua membuat sesutu keputusan ayah ingin kamu berdua brfikir dahulu dan jangan terlalu ikutkan perasaan,”kata ayah dengan panjang lebar.”Baiklah ayah,” jawab Qushairi dan Qistina serentak.

Setelah selesai mengemas pakaian dan beberapa barang kaperluannya, Qistina menyapu bedak ke mukanya dan mencalit gincu ke bibirnya. Walaupun Qistina hanya memekai sepasang baju kurung sahaja tetapi kejelitaannya tetap teserlah kerana dia mempunyai rupa paras yang cantik yang diwarisi oleh arwah ibunya. Setibanya Qistina di pintu rumahnya dia berasa pelik apabila terlihat sebuah kereta elit yang berjenama BMW tersadai di halaman rumahnya…”eh kereta siapa pulak ni parking kat depan rmh aku,”Qistina bermonolog sendiri…Tiba-tiba terlihat kelibat seseorang yang keluar dari pintu kereta tersebut alangkah terperanjatnya Qistina apabila melihat Qushairi yang keluar dari pintu kereta itu..”Fuhyoh…kaya jugak mamat nih entah2 dier ni anak datok atau tan sri tak….alah tapi setakat kaya jek buat ape kalau budi bahasa kosong…”Qistina bermonolog lagi di dalam hatinya. Kelihatan Qushairi menghampirinya mungkin dia sedar bahawa aku telah memerhatikannya begitu lama……”apa yang kau tenung aku lama-lama,aku tahulah aku nih handsome,kacak tapi tak payahlah nak tengok aku macam nak telen aku je,” kata Qushairi dengan selamba. Qistina terasa ingin muntah apabila mendengar kata-kata Qushairi memuji dirinya sendiri. “Ah satu lagi masukkan sendiri beg kau kat dalam kereta tak kuasa aku nak angkatkan beg kau,”kata Qushairi lagi…..lalu Qistina segera berpaling dan mengangkat begnya dan memasukkan ke dalam kereta.Beberapa minit kemudian, Qistina melihat ayahnya di muka pintu bersalaman dengan Qushairi. Aku menghampiri mereka lalu aku menghulurkan tangan untuk bersalam dengan ayah…”Qistina ayah harap kamu jaga diri kamu baik-baik, jangan menyusahkan suami kamu dan ingat sekarang kamu sudah menjadi isteri orang jaga tingkah laku kamu dan jaga nama baik suami kamu tu,” nasihat ayah kepadaku. “Baik ayah,” jawabku pendek. Hatiku berasa sedih meninggalkan ayah seorang diri.Setelah bersalaman dengan ayah kami pun beredar dari perkampunganku….sejak dari tadi kami hanya mendiamkan diri sahaja sampaikan aku terlena dibuai mimpi…..

Tiba-tiba aku terdengar alunan lagu yang berkumandang di radio lalu aku membuka mataku perlalahan. “kita kat maner sekarang ni hah?” soalku kepada Qushairi.”Dekat Seremban, kau ni kan sedap2 aje tido hah, siapa yang suruh kau tido ni, lame pulak tu aku adalah penat2 bawak kereta nih kau lak buat tahi mata jek,” kata Qushairi.”Maaf aku tak sengaja, aku tertidur tadi,” kata Qistina.”Ah tu semua alasan kau sahaja kan,” bentak Qushairi kerana tidak puas dengan alasan yang diberikan oleh Qistina.”Boleh aku tanya sesuatu?”….”Apa dia,”……”Kau tinggal dengan siapa, parents kau ke atau sendiri?”tanya Qistina. “Parents aku asal kau tanya,”……”takde pape saje je nak tanya…”
Selama lebih kurang 2 jam barulah kami tiba dikawasan perumahan Qushairi.Qushairi memakir keretanya masuk ke dalam sebuah rumah banglo…aku dah agak dah mamat nih mesti kaya punye tengok jer rumah dier kalahkan gudang kilang dekat dengan rumah aku ….ish2 patutlah sombong sangat…nasib akulah dapat suami yang kaya, sombong, bongkak dan bangga diri dan perasan bagus etc….Qushairi memandang tepat ke wajahku setelah dia memberhentikan keretanya.”Ingat ape yang aku pesan semalam pada kau….dan jagan cakap apa2 kalau aku tak suruh kau cakap faham,”….”Faham Qushairi,….opps salah faham TUAN QUSHAIRI,” jawab Qistina.

Setibanya kami di muka pintu kelihatan seorang wanita berumur dalam lingkungan 50an menghampiri Qushairi.”Ha Hairi baru balik,”….”ya ibu,”jawab Qushairi pendek.”Nih anak dara mana pulak yang kau bawak balik nih??”tanya ibunya.”oh ya lupa nak cakap dengan ibu nih pembantu rumah kita yang baru, hairi kutip dier masa on the way nak balik tadi, kesian pulak Hairi tengok dier nih bile dier cakap dier belum makan dari pagi tadi pastu dier kata dier nak cari keje tapi x dapat so Hairi ingat why not dier jadi maid kitakan lagipun tu harikan ibu kata nak cari maid baru nak gantikan mak Piah,”jawab Qushairi panjang lebar lalu dia beredar ke biliknya….tersentuh hati Qistina mendengar perkataan kutip dari Qushairi…hina sangat ke aku nih sampai dier nak kene cakap yang dier kutip aku….
“Siapa nama anak?”….”Qistina”jawabku.
“Kak Mila oh kak Mila,” panggil ibu Qushairi.
“Ya puan, ada apa puan?”tanya seorang wanita yang berusia lebih tua sedikit dari ibu Qushairi.
“Ni kenalkan Qistina pembantu baru di rumah ini,”….Qistina ini mak Mila pembantu rumah saya yang paling lama tinggal bersama kami sekeluarga,” terang ibu Qushairi.
“kak Mila tolong tunjukkan bilik Qistina ya,”…..”baik puan,” jawab mak Mila.
Aku mengatur langkah mengikuti mak Mila….Setibanya aku di bilkku aku mengucapkan terima kasih kepada mak Mila lalu mak Mila pun meniggalkan aku bersendirian di bilikku…
boleh tahan besar jugak bilik aku nih lebih besar dari bilik tidurku di kampung….tiba-tiba aku teringatkan ayah sudah makankah dia,apa agaknya ayahku sedang buat sekarang….hatiku bermonolog sendiri….
Aku segera menukar pakaianku dan menuju ke tandas yang terletak berdekatan dengan bilikku.
Setelah selesai bersembahyang aku keluar mencari mak Mila….
“mak Mila,” panggilku
“Ya Qistina mak Mila ada kat belakang rumah nih,” jawab mak Mila
kelihatan mak Mila sedang menyidai pakaian yang mungkin baru sahaja dibasuhnya tadi.
“Biar saya tolong mak Mila ya,”kataku.
“Baiklah terima kasih Qistina,”…..”Sama2,”jawabku pendek
“MAK Mila bpoleh saya tanya sesuatu?”……”Apa dia Qistina tanyalah kalau mak Mila boleh jawab mak Mila makMila jawab….
“Ada berapa banyak orang yang tinggal dekat rumah nih??”tanya Qistina.
“Oh,ingatkan Qistina nak tanya apa tadi, rumah ni cuma didiami oleh Tuan Hameed isterinya,Puan Kamarliah dan anak tunggal mereka iaitu Qushairi,” jawab mak Mila.
“Maksud mak Mila Qushairi sahaja anak mereka, tk ada adik beradik lain??”
“Ia kenapa Qistina tanya?”….”takde apa2 pelik je rumah besar macam ni cuma didiami oleh tiga orng sahaja,”jawab Qistina.
Selesai menyidai kain aku dan mak Mila masuk ke dalam rumah.
Mak Mila menyuruh aku masuk tidur dahulu memandangkan semua kerja telah selesai.
Aku hanya akur dengan arahannya lalu aku masuk dan menutup pintu bilikku….

Jam menunjukkan tepat pada pukul 2 pagi, Qushairi memusingkan badannya ke kanan dan ke kiri dan cuba melelapkan matanya tetapi gagal juga…fikirannya asyik mengingatkan asmara yang dilaluinya semalam bersama Qistina……nafsu batinnya kini semakin tidak dapat dikawal lalu di mencapai tombol pintu biliknya dan keluar menuju ke bilik Qistina….perlahan-lahan dia berjalan mendekati pintu bilik Qistina lalu dia cuba membuka pintu bilik Qistina dengan perlahan-lahan bagai seorang penyamun lagaknya…
Setelah berjaya memasukki bilik Qistina pintu bilik itu dikuncinya dari dalam…
Qushairi berasa lega kerana tiada orang yang bangun dan sedari dia memasukki bilik Qistina…Qushairi melihat tubuh isterinya yang sedang tertidur nyenyak di atas katil….seksi jugak bini aku nih walaupun cuma pakai baju tido butterfly jek…hati Qushairi berkata-kata sendiri lalu dia menghampri Qistina dan membelai rambutnya dan mengusap pipi gebu Qistina….Qistina dapat merasakan ada seseorng menyentuh pipinya lalu dia membuka matanya perlahan-lahan alangkah terperanjatnya Qistina apabila melihat wajah Qushairi yang hanya beberapa inci sahaja dari wajahnya….dengan pantas Qistina bangun dan membetulkan bajunya yang terselak sedikit dilihatnyua Qushairi hanya mengenakan boxernya sahaja….”Tuan Qushairi nak apa datang bilik saya malam-malam ni,”tanya Qistina.
“Aku nak kau lah,”….Qistina terkedu mendengar jawapan yang terkeluar dari mulut Qushairi.
Lalu Qushairi semakin menghampirinya dan menolak tubuh Qistina dengan kasar sehingga dia terbaring semula ke atas katilnya….Qistina cuba menolak Qushairi dengan sekuat tenaganya tetapi dia gagal kerana tubuh sasa milik suaminya itu sememangnya tidak dapat ditandingginya lalu Qistina cuba mengkakukan dirinya tetapi gagal jua akhirnya dia lemas dalam ciuman Qushairi malahan dia bertindak untuk membalas setiap ciuman Qushairi………
Setelah lebih kurang setengah jam kami berasmara akhirnya Qushari melepaskan aku lalu dia mengambil boxernya dan keluar dari bilik Qistina perlahan-lahan…….
Aku ditinggalkan sendirian bak kata pepetah habis madu sepah dibuang…..tiba2 air mataku mengalir tanpa dipinta aku mengesat air mataku lalu ku ambil pakaianku yang berada di atas lantai dan memakai baju tidurku lalu aku baring semula ke katilku……aku cuba melelapkan mataku dan melupakan apa yang baru sahaja berlaku……

Sachi:okie this is my 2nd time tulis cerpen so pls leave a comment for all the mistake dat i have done.Thanks for ur comment on Kawin Paksa 1 i really appreciate it and 4 those who comment saying dat my story is porno to you <>……..btw remember readers this only juz a story xde kene mengena dengan yang hidup ataupun yang mati so dun take this story 2 hard okie….Luv you guys thank you again for ur support and reading KAWIN PAKSA……




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

23 ulasan untuk “Novel : Kahwin Paksa 2”
  1. angah_qia says:

    kurang ajar punye laki (QUSHAIRI)…menyakitkan hati je…terase perempuan ditindas…”HABIS MADU, SEPAH DI BUANG”…

  2. Idani says:

    best citer nhe….keep it up writer..!

  3. Charisah says:

    Bila nak sambung cerita ni…good luck..

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"