Novel : Takut Kahwin 2

19 May 2009  
Kategori: Novel

1,144 bacaan Jom bagi ulasan

Nama Pena : Abigail

Jasmine sekadar tunduk memandang lantai. Dia tak sanggup melihat mata lelaki bernama Ben Carl itu.Dia telah mencoreng arang di muka sendiri pada pertemuan pertama mereka.
“Kenalkan, ini Jasmine,” Puan Christina menambahkan penderitaan batin Jasmine saat itu. Sanggup mum tipu aku, desis hati Jasmine penuh kekesalan.
Mahu tak mahu, Jasmine mengangkat kepalanya,memandang wajah kacak Ben. Dihulurkannya salam perkenalan yang tidak diingininya. Ben menyambut salamnya. Rasanya pernah bertemu, tapi dimana,fikirnya.
“Kita pernah bertemu? Rasanya saya kenal rupa awak,”Ben cuba mengimbas semula memorinya.
“Eh, yakah?Tak pernahlah,”Jasmine dengan pantas menafikan kata-kata Ben. Dia sangat berharap kalau lelaki itu sudah lupa semua peristiwa hari itu.
“Kita memang tak pernah jumpa,”Ben dengan tenang melabuhkan semula punggungnya selepas berdiri tadi. Lega hati Jasmine mendengar kata-kata itu. Sempat dia menarik nafas lega, penuh kesyukuran.
“Awak mengingatkan saya pada seorang wanita yang saya jumpa hari tu di hotel. Dia kata saya ni bakal suaminya,” Jasmine terpaku semula. Air yang diteguknya seperti hendak tersembur keluar dari mulutnya. Ternyata ingatan Ben sangat baik. Apa lagi, wajah Jasmine serta-merta berubah menjadi merah seperti warna udang kena rebus.
Disudut sebelah sana, Ben tersenyum. Senyuman penuh ejekkan. Dia ingin menyaksikkan reaksi Jasmine setelah mendengar kata-katanya.
“Ben tak pernah cerita pun,”Puan Rose mencelah. Inilah kali pertama beliau mendengar cerita itu.
“Tak penting pun, buat apa nak heboh-hebohkan. Lagipun memang tak masuk akal,” Ben dengan selambanya menyuapkan makanan ke dalam mulutnya. Matanya sesekali menjeling kearah Jasmine yang membatu di hujung sana. Jasmine tahu setiap butir perkataan yang yang diucapkan Ben merupakan sindiran berapi baginya. Lagi banyak, tambah peritlah rasanya.
“Perempuan tu macam perigi mencari timba lah kan,”Debby pula tiba-tiba mencelah. Dia tidak sedar bahawa perkataannya itu seolah-olah menconteng muka kakaknya di depan Ben.
Ketawa berderai. Semua orang di dalam ruangan itu tertawa, kecuali Jasmine. Dia dapat merasakan dirinya seperti seorang badut yang sedang membuat lawak bodoh di atas pentas. Ben sekali lagi menjeling ke arahnya dengan pandangan sinis,membuakkan rasa benci Jasmine kepadanya. Tak guna!Jasmine mengerang di dalam hati. Aku sumpah kau tiada perempuan yang nak kahwin dengan kau! Jasmine bermonolog dalam hatinya.
“Perempuan mana yang tak nak kahwin dengan, Director of Golden Royal Hotel,” Puan Christina menambah. Kalau sahaja dia tahu perempuan yang dimaksudkan Ben itu sebenarnya Jasmine sendiri.
Jasmine tidak dapat bertahan lagi. Dia memberanikan diri melangkah ke bilik air. Malunya sudah mencapai tahap dewa. Kalau dia masih berada di situ, maruahnya makin diinjak-injak oleh Ben. Tak ingin dia menatap wajah lelaki yang bermuka-muka itu. Lebih baik rasanya dia pulang sekarang juga sebelum ada orang yang menjadi mangsa kemarahannya.
***
Pagi itu cuaca cerah. Jasmine memandu keretanya ceria menuju ke tempat kerjanya. Di matanya masih terbayang-bayang reaksi Debby dan mummy waktu sarapan tadi. Dia ketawa kecil.
“Apa!?” serentak mummy dan Debby separa menjerit. Awal-awal pagi lagi mereka sudah mendapat kejutan daripada Jasmine.
“Aku dah cakap. Tak nak ulang lagi,”
“Malunya mum. Kenapa tak beri tahu awal-awal?”
“Manalah aku tahu yang mum nak bawa aku jumpa dengan mereka,” tenang saja jawaban Jasmine.
“Patutlah pulang pun beritahu guna SMS saja,” Debby pula mencelah. Kedua-dua tangannya mengenggam mukanya yang stress.
“Kesimpulannya, jangan cuba menjodoh-jodohkan saya dengan sesiapa pun. Saya memang telah ditakdirkan untuk tidak berkahwin,” kata Jasmine. Baginya perkara buruk yang berlaku semalam mempunyai hikmahnya juga. Dia mendapat kembali keyakinannya selepas berfikir dari sudut positif. Malu tu memanglah, tapi dia tak mampu nak ubah kejadian yang sudah berlaku. Jadi terima sajalah.
Dia tersenyum terkenangkan perubahan wajah mum dan Debby selepas mendengar kata-katanya. Sedang dia tersenyum-senyum sendirian, tiba-tiba dia terhidu bau asap kenderaan. Semakin lama semakin kuat. Pasti ada yang tak kena dengan kereta ni, katanya sendirian. Tanpa membuang masa dia memberhentikan kenderaannya di tepi jalan. Takut-takut kereta itu meletup dengan dia sekali di dalamnya.
Jasmine menghubungi mummynya, meminta pertolongan. Kemudian sebuah kereta BMW berwarna hitam berhenti di depan keretanya. Siapakah gerangan orangnya ini, fikir Jasmine sedang dia masih bercakap-cakap melalui telefon bimbitnya. Dia merenung kearah kereta itu, menanti dengan penuh debaran tuan punya kereta mewah itu memunculkan dirinya.
Jasmine terkejut besar setelah melihat tuan punya kereta itu. Tak mungkin, fikirnya. Ingin saja dia berlari menyembunyikan dirinya daripada orang itu. Namun, dia cuba berlagak cool, seolah-olah tidak ada yang pernah terjadi di antara mereka.
“Well, is there anything I can do to help you,Dr. Jasmine?” lelaki itu bersuara sebaik menghampiri Jasmine.
” Excuse me. Did I know you?” Jasmine berpura-pura tidak mengenali lelaki yang sedang bercakap dengannya. Dia berpaling kearah jalan raya yang sesak dipenuhi kenderaan mengelak dari memandang wajah lelaki itu.
“Pleaselah. Saya ni kan ‘bakal suami’ awak. Tak kan tak kenal kot,” Ben mencabar keegoan Jasmine.
Mendengar kata-kata itu, Jasmine berpaling dengan pantas. Ditatapnya mata Ben Carl yang penuh ejekkan. Ingin sahaja dia menampar-nampar muka lelaki itu. Tak guna, baru saja aku cuba melupakan peristiwa semalam, Jasmine merungut di dalam hati. Kemudian sekali lagi dia berlagak tenang, melindungi rasa bencinya.
“Tak apalah. Saya tak nak mengotorkan tangan awak yang lembut tu,” kali ini Jasmine pula yang ingin mencabar Ben. Dia tersenyum sambil memperbetulkan sanggulan rambutnya yang dihembus angin pagi.
“Kalau macam tu, It’s okay. Saya pun tak nak sentuh kereta awak yang comel ni,” Ben pula membalas. Kemudian dia melangkah meninggalkan Jasmine dengan megah.Jasmine sekadar menjeling memperhatikan tindak-tanduk lelaki itu dengan muaknya.
“By the way, you look younger last night,” kata Ben sebelum masuk ke dalam keretanya. Jasmine tak tahu sama ada itu satu pujian atau ejekkan. Mahu saja rasanya dia membaling kereta lelaki itu dengan kasut tumit tingginya. Tak apa, ada rambutan ada durian. Lain kali kau yang kena, kata jasmine sambil memperhatikan kereta itu beredar.
***
Jasmine melangkah lemah ke dalam klinik. Hari ini dia menaiki teksi ke tempat kerja. Keretanya sudah diangkut ke bengkel untuk dirawat. Permulaan yang tidak berapa baik baginya untuk hari ini.
Baru sahaja dia memegang tombol pintu biliknya, matanya menangkap bayangan tubuh seseorang yang asing baginya. Dia cuba mengenali wajah lelaki bercermin mata yang sedang berdiri di depan kaunter. Tapi tidak mampu kerana dia memang tidak mengenali lelaki itu.
Tiba-tiba lelaki itu berpaling ke arahnya. Jasmine tersentak. Kemudian dia tersengih sambil melambaikan tangannya. Lelaki itu datang ke arahnya dengan senyuman yang ramah mesra. Penampilannya sungguh segak.
“Saya Faroq. Doktor baru di sini,” salam perkenalan dihulurnya kepada Jasmine.
“Saya Jasmine, selamat datang ke klinik ini”
“Thanks. Dr. Chong ajak saya kerja di sini. This is actually my first experience,” kata Faroq. Ternyata dia seorang yang peramah dan petah bercakap. Jasmine senang dengan lelaki itu.
“Oo.I see,” balas Jasmine ringkas.
“Boleh tak saya belanja awak lunch? Sebagai tanda perkenalan and kerjasama,” Faroq mempelawa.
Makan free,bisik Jasmine. Salah satu perkara yang paling digemarinya. Budiman sungguhlah budak ni. Baru kenal dah nak belanja-belanja. Baguslah, getus hatinya lagi.
“Sure,”
***
Debby terhendap-hendap di sebalik langsir jendela. Lagaknya seperti seorang pencuri sahaja. Dirinya dipenuhi perasaan ingin tahu sehingga dia tak boleh duduk diam. Macam-macam bermain di fikirannya. Diselaknya lagi langsir kemudian dia melihat kereta yang tadinya berhenti di depan rumah mereka sudah hilang dari pandangan.
Jasmine muncul di depan pintu yang terbuka luas. Wajahnya tergambar kegembiraan bercampur kelelahan. Dia lantas menghempaskan dirinya di atas sofa kemudian dihampiri adiknya, Debby dengan air muka yang lain dari yang lain.
“siapa yang hantar kakak tu, hah?” Debby bertanya. Wajahnya sengaja didekatkan dengan wajah Jasmine yang tampak kebingungan.
“Eh, apa ni. Tu kawan baru la.Doktor baru di klinik. Kan kereta aku rosak. Jadi dia tolong hantarkan,”Jawab Jasmine sambil menarik tubuhnya jauh dari tubuh adiknya.
“Handsome tak? Muda lagi? Kenalkanlah,” nada percakapan Debby berubah secara drastic. Tadi garang-garang sekarang manja-manja. Dia menghampiri Jasmine yang duduk di hujung sana.
“Ni mesti curi-curi lihat aku tadi ni kan. Tak malu,” kata Jasmine setelah melihat perangai adiknya yang mulai memuncungkan bibirnya.
“Jangan harap,” tambah Jasmine sambil berjalan menuju ke meja makan. Puan Christina kelihatan keluar dari dapur sambil membawa sejag jus oren, minuman kegemaran Jasmine.
“Ada apa ni bising-bising,” Puan Christina mula bersuara apabila melihat puteri-puterinya riuh.
“Ni, mum. Debb ni gatal sangat nak kenal kawan aku,” balas Jasmine sambil mengambil tempat duduk. Diikuti Debby dan Puan Christina.
“Orang nak kenal pun tak boleh kah?”Debby pula bersuara sambil menceduk nasi ke dalam pinggannya.
“Tak boleh. Awak nak buat aku malu lagikah?” Jasmine membalas. Diteguknya jus oren yang dituangkan mummynya.Debby membuat muka sepuluh sen. Jasmine betul. Semalam dia menghina nama kakaknya di depan Ben tanpa dia sedari.Puan Christina sekadar melihat telatah anak-anaknya itu.
“Sudahlah. Makan,”Puan Christina menghentikan pertelingkahan antara mereka. Dia sebenarnya berasa bersalah kerana telah menipu Jasmine, malam semalam. Sungguh tak sangka perbuatannya telah membuat mereka semua, terutama Jasmine mandapat malu.
“Mummy nak ajak kamu bercutilah. Sebagai menebus kesilapan mum semalam,” Puan Christina bersuara selepas semua orang selesai menjamu selera. Debby dan Jasmine lantas tersenyum girang.
“Holiday di mana, mum? Di Australia?Tokyo?Paris?” Debby tidak sabar-sabar menunggu penjelasan mummynya. Di matanya terbayang jejaka-jejaka kacak dan pakaian-pakaian mewah.
“Kau tu memang. Mesti kau ingat pasal guys ni kan. Lihat muka tu. Hish,” Jasmine mencelah penuh sindiran. Debby menjeling ke arahnya tajam.
“Kita bercuti dalam negara saja. Di luar kota. Kawasan pergunungan. Kita pergi next week. 3 days,” Puan Christina menjelaskan panjang lebar. Kekecewaan terukir di wajah Debby yang mengharapkan sesuatu yang lebih.
“Okay. Tapi sekarang jangan tipu lagi,” Jasmine seolah-olah memberi amaran.
Puan Christina tersenyum “No more lies,”
***
Lampu-lampu neon kelihatan bercahaya di sekitar kota. Tiada tidur bagi kota besar itu. Siang dan malam sama sahaja bagi para penghuninya. Tidak ketinggalan klinik tempat Jasmine bekerja. Malam hari Sabtu, seperti biasa Jasmine akan kerja lebih masa, sehingga pukul 9.
Jasmine mengemas peralatan-peralatannya di atas meja. Bersedia untuk pulang ke rumah. Hari yang memenatkan baginya. Namun, hasratnya mati apabila seorang jururawat tiba-tiba membuka pintu biliknya. Kemudian muncul pula Puan Rose di ambang pintu dengan muka cemas. Belum sempat Jasmine membuka mulut, muncul pula Ben sambil lengan kirinya dipaut Deena,adiknya.
Hampir saja tawa Jasmine berderai melihat wajah Ben. Kekacakan rupanya langsung hilang. Matanya bengkak. Pipinya ditaburi ruam-ruam merah sambil wajahnya bereaksi seperti seorang kanak-kanak yang ketakutan.Mahu saja Jasmine ketawa sepuas-puasnya sampai pecah perut melihat rupanya, nasib baik ada mamanya dan adiknya.
“Duduk dulu,” kata Jasmine berpura-pura cemas. “kenapa ni,”
“Dia alah pada ketam. Tapi degil nak makan juga. Inilah jadinya,” Puan Rose menjawab. Jelas tergambar kerisauannya di wajahnya. Baru padan muka kau, desis Jasmine.
“Mama, kita jumpa doctor lain saja,” tiba-tiba Ben mencelah denagan nada merayu. Memang sah kes ego lah ni. Puan ose buat tak tahu saja.
“Malangnya, malam ni cuma saya satu-satunya doctor yang boleh merawat awak. Semua doctor dah balik,” Jasmine menerangkan dengan selambanya. Pandangan matanya jelas menyakitkan hati Ben yang sedang sakit itu.
“Tak apa, En. Ben. Saya periksa awak dulu,” Jasmine mula menjalankan prosedur pemeriksaan ke atas Ben. Nampaknya Tuhan masih menyayangi aku. Hari tu kau hanya baling aku dengan ‘rambutan-rambutan’ busuk kau, sekarang aku kasi kau ‘duri-duri durian aku’. Baru kau rasa apa yang aku rasa, Jasmine berbisik bangga di dalam hatinya.
“I’m afraid that I terpaksa beri suntikan kat punggung you,” kata Jasmine dengan reaksi muka yang dibuat-buat. Hampir tersembul keluar biji mata Ben mendengarnya. Punggung aku?




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"