Cerpen : Noktah Cinta Kita

9 June 2009  
Kategori: Cerpen

767 bacaan 1 ulasan

Nama Pena : Asmalia Firham

Pagi itu, mereka berdua masih seperti biasa. Bersarapan pagi bersama sebelum memulakan tugas. Lima tahun mereka menjalin cinta. Namun masih belum bersedia untuk melangkah lebih jauh. Wahida hanya mampu berdiam diri. Hakim pula, masih lagi menanti restu orang tua. Percintaan mereka mendapat tentangan dari keluarga Hakim. “Kenapa ni Ida? Ada problem ke? Masam je dari tadi.” Hakim perasan yang Wahida hanya membisu sejak mula bertemu pagi tadi.
“Ida… Ida…. Sayang! Berangan ek? Dah sampai ke mana?” wahida agak tersentak dengan sergahan Hakim.
“ishk Kim ni, kejutkan orang je la. Nak Ida mati cepat ke?” Hakim melepaskan gelak. “Mana boleh sayang. Kalau sayang mati, nanti Kim nak kahwin dengan siapa?” “Perempuan!”
“Yelah tu. Ida nak tengok Kim naik pelamin ngan orang lain ke? Pastu Ida jadi pengapit. Sanggup?”
“Dah la Kim, tak nak cakap mengarut camni. Makan la cepat. Jap lagi nak naik office dah. Lambat pulak karang.”
“Ida tak habiskan bihun tu?” Hakim bertanya bila melihat makanan di pingganku masih berbaki.
“Tak larat dah nak telan Kim. Ida dah kenyang ni. Tak apa ek?”Aku tahu, Hakim tidak suka membazir makanan. Katanya, kita kena bersyukur dengan makanan yang di peroleh dan tidak boleh membazirkannya. Aku tahu itu. Tapi pagi ini, seleraku seakan-akan hilang.
“ermm..membazir sayang. Cuba lah habiskan. Kalau tak nak jugak, bak sini Kim habiskan je” Aku segera menghulurkan pingganku padanya.
Aku tersenyum melihat Hakim makan. Aku bahagia bersama lelaki ini,bisik hatiku. Tapi mengapa cinta suci kami mendapat tentangan? Hakim terlalu istimewa bagiku. Dial ah insan yang pertama Berjaya mengetuk pintu hatiku untuk mengenal erti cinta. Dialah yang mengajarku erti rindu.
“Ida ada nak cakap apa-apa pada Kim ke?” soal Hakim.
Aku tersentak. “tak adalah. Cepatlah Kim makan. Dah lewat ni cik abang.”
“Kan kalau kita kahwin best. Breakfast kat rumah, tak payah susah-susah sarapan kat kafe. Kan Ida?” Hakim senyum menggoda.
Aku menjeling. “Ye lah tu.”
“Betul apa Kim cakap? Ida je yang tolak. Kim bila-bila bersedia tau. Sekarang pun boleh nak kahwin!”
“uh, kahwin koboi buat apa. Ida tak nak majlis besar-besar pun. Tapi cukuplah bila hari bahagia tu tiba, keluarga kedua belah pihak ada sama Kim.” Aku bersuara perlahan.
Hakim mengeluh berat. “Ida faham kan keadaan Kim sekarang?”
“Ida faham Kim. Tapi sampai bila Kim. Dah 5 tahun kita macam ni. Bercinta, saling menyayangi. Mana titik noktah hubungan kita ni?”
“Kim tak ada jawapan untuk soalan tu. Ida pun tahu kan parent Kim macam mana. Apapun, Kim sayang Ida. Kim tak akan kahwin dengan perempuan lain selain Ida. Itu janji Kim.” Hakim memegang tanganku. Dia mengelus jemariku.
Aku hanya mengeluh. Tidak mampu untuk berkata apabila berkaitan keluarga Hakim. Aku tahu aku bukan calon menantu pilihan mereka.
“Ida sayang Kim. Jangan kecewakan Ida.”
“kalau macam tu, kita kahwin! Kim lelaki, tak perlukan wali pun. Nak tak?”
“Kim! Jangan mengarut boleh tak? Eee dia ni. Kang mogok seminggu baru tahu!” aku mengugut.
“Seminggu je? Ala…tak syok la kejap je seminggu. At least setahun ke, baru best tau.” Dia mengusikku.
“o..nak setahun eh? Ok lah kalau macam tu. Ida pergi dulu.” Lantas aku bangun dari kerusi. Namun belum pun dua langkah, Hakim menarik lenganku. Dia mencuit hidungku. “alah, macam tu nak merajuk sayang ni. Dah, jom naik office. I love you darlingku Wahida.” Hakim mengenyit mata. Aku hanya membalas dengan senyuman yang paling manis untuknya. Mudah sahaja hatiku terpujuk bila berhadapan dengan Hakim.

…………………………

Kami bekerja di syarikat yang sama. Aku hanya setiausaha yang berkerja di bawah arahan sepupu Hakim, Encik Amir. En. Amir lah yang memperkenalkan aku dengan Hakim. Kedudukan Hakim di syarikat itu sebagai Penolong Pengurus. Dia selalu berurusan dengan En. Amir, dari situlah bermulanya perkenalan kami.
” Wahida, I nak ke kafe sekejap. Kalau Encik Hakim datang, you suruh dia masuk bilik I je. Lepas tu, ask him for drink ya? I pergi kejap je.”
” Baiklah En. Amir.”
Aku meneruskan kerjaku sementara menanti sepupu En. Amir. Sedang aku leka menaip, orang yang ditunggu tiba.
“Assalamualaikum Cik Wahida. Amir ada?” Hakim bertanya.
“Waalaikum salam En. Hakim. En. Amir tak ada. Tapi dia tinggalkan pesan, suruh En. Hakim tunggu dia kat dalam. Silakan En. Hakim.”
Aku membukakan pintu bilik En. Amir. Aku mempersilakan En. Hakim duduk dan bertanyakan minuman untuknya. Namun, dia hanya menggeleng.
“kalau macam tu, saya minta diri dulu lah, En. Hakim.” Aku ingin terus keluar meneruskan kerjaku yang tergendala sebentar tadi.
“You busy ke Cik Wahida? Duduklah dulu, kita borak-borak sementara Amir balik.”
“Saya ada kerja sikit En. Hakim. Nanti lain kali lah, kalau ada masa kita berbual.” Aku melangkah keluar. Namun, belum pun sempat tanganku mencapai tombol pintu, pintu sudah terbuka dari luar. Encik Amir!
“Ops…sorry Wahida!”
“tak apa En. Amir. Saya keluar dulu.” Cepat-cepat aku melangkah keluar dari bilik itu.
“Cantik secretary kau. Jual mahal beb! Ajak berborak pun, cakap ada kerja. Kau dera setiausaha ke Amir?”
“Ishk, kau ni ada-ada aje lah. Dia bukan macam pekerja lain. Dia kerja sini sebab nak cari makan. Nak tolong mak dia. Mereka orang susah. Bukan nak menggatal dengan kau macam si Mimi tu.”
Hakim tergelak apabila Amir menyebut nama Mimi. Mimi, setiausaha Hakim yang agak menggoda. Selalu berpakaian yang menyakitkan mata! Namun, Mimi bukanlah pilihan hati Hakim. Hakim inginkan seorang wanita yang pandai menjaga diri, lemah lembut dan berdikari. Dia sudah menemui wanita itu, namun masih belum berkeyakinan untuk meluahkan. Dia perlukan pertolongan Amir.
“amir, aku datang jumpa kau kali ni bukan atas urusan kerja. Aku nak mintak tolong kau sikit ni…”
“aku tahu lah bukan urusan kerja. Pelik pulak aku tengok kau ni. Nak mati ke? Tetiba jumpa aku bukan urusan kerja. Selalu nak tengok bayang kau kat department aku ni punya lah susah. Ape cerita cousin ku?” Amir bertanya.
“Sebenarnya, ermmm…aku…aku… I’m fall in love again!”Hakim tunduk. Amir ketawa lepas.
“lawak la kau! Dulu frust, konon dah tak nak bercinta. Sekarang apa dah jadi? Kau dah jatuh cinta ngan Mimi tu ke?” amir masih lagi ketawa.
“Tak lah. Bukan Mimi la. Tapi Wahida. Setiausaha kesayangan kau. Amacam?” Amir terdiam.
“Kau jangan main-main Kim. Budak tu anak orang biasa-biasa je. Mak bapak kau tu, bukan aku tak kenal Kim. Tak di terima nya Wahida tu. Tak payahlah kau nak mainkan perasaan dia Kim. Dia budak baik”
“aku tahu dia budak baik. Sebab tu aku suka dia. Aku nak kenal dia. Kau boleh tolong kan?”Hakim benar-benar mengharapkan pertolongan Amir kali ini. Wahida bukan sebarangan gadis. Agak susah untuk di ajak berbual. Nak ajak dating? Lagilah jauh!
“dia tu susah sikit la Kim. Nantilah aku tengok camna nanti”
“Kau janji eh? Tolong la aku. Kau tahu kan pintu hati aku dah tertutup untuk mana-mana perempuan. Tapi sejak aku jumpa Wahida, aku rasa perasaan yang pernah aku rasa dulu kembali. Kalau boleh kali ni, biarlah ke jinjang pelamin.”
“aku tolong setakat termampu Kim. Tapi aku tak janji apa-apa.” Amir tidak memberi harapan kepada Hakim. Wahida agak susah untuk didekati. Dia tak banyak cakap seperti pekerja lain. Selalu bersendirian.
“ha!!!!” tiba-tiba Amir menjerit kuat.
“Ya Allah kau ni Amir! Terkejut aku. Kau ni kenapa? Kena sampuk?”hakim yang sedang mengelamun agak terganggu dengan jeritan Amir.
“Ni aku ada idea. Wahida tu selalu tunggu bas kat seberang jalan sana tu. Kau usha-usha la dia kat sana.” Amir memberi cadangan.
“ermmm, not bad! Nampaknya ada harapan nak bercakap ngan dia.” Hakim tersenyum. Berkira-kira dan merangka beberapa plan di dalam kepala.
“Thanks Mir. Jasamu di kenang!”
“poraaaaahhhhhh. Kalau jadi kau dengan Wahida, kau kena belanja aku la.”
“beres bos!” mereka sama-sama ketawa.

………………………………….

Selepas seminggu Hakim menjadi pemerhati, hari ini Hakim memberanikan diri mencuba. Semua pergerakan Wahida selepas waktu pejabat berada di dalam kocek Hakim kini. Hanya menunggu masa untuknya bertindak lebih jauh. Aku akan cuba. Belum cuba belum tahu. Ini Hakim la, tak kan tak mampu nak tundukkan seorang perempuan! Bisik Hakim bangga. ‘tapi perempuan ni lain dari yang lain. Seronok juga macam ni, macam cara aku nak pikat Alin dulu. Ahh..’ Hakim mengeluh. Dia juga manusia biasa. Punyai rasa cinta dan ingin di cintai. Hakim tidak mampu menolak rasa hati yang kembali mekar selepas 3 tahun kesepian.
Kenangan malam itu yang cuba Hakim lupakan menjelma kembali.
“Abang, kalau apa-apa jadi kat Alin, mesti abang kahwin lain kan?” soalan Alin malam itu mengejutkan aku.
“Kenapa tanya macam tu Alin. Alin tahu kan, abang sayangkan Alin. Abang tak boleh hidup tana Alin. Siapa yang nak kejutkan abang pagi-pagi kalau Alin tak ada.”
“erm… mana lah kita tahu kan bang. Kalau Alin mati dulu ke.”
“Then, kalau abang mati?”
“Alin cari pengganti la!”Alin ketawa dapat mengenakan aku.
“o…macam tu eh? Tak patut tau Alin. Kita sayang dia sepenuh hati. Boleh pulak dia nak cari lain. Nanti tak jumpa la kita kat syurga. Sedih abang tau!” Hakim pura-pura merajuk. Sengaja menduga kerana ingin melihat reaksi si isteri.
“Tak lah bang. Alin sayang abang sangat. Alin pun belum tentu boleh hidup tanpa abang. Kalau boleh, biar Alin yang mati dulu sebab Alin tak ada kekuatan untuk terus hidup tanpa abang.”
“Ishk, jangan la melalut malam-malam buta ni. Jom tidur.” Aku menarik Alin ke dalam pelukan.
“Abang…”
“Apa lagi sayangku Alin intan payung.”Aku kembali menatap wajah Alin.
“Abang, Alin nak minta sesuatu dari abang. Boleh?”
“Apa dia? Alin nak pergi honeymoon kali kedua ke? Abang bila-bila aje free untuk cuti bulan madu kita.” Aku tersengih.
“Abang ni apa lah. Alin nak minta, kalau ditakdirkan Alin pergi dulu. Abang cari lah pengganti Alin. Alin kenal abang. Abang akan sunyi kalau seorang.”
“Apa Alin cakap ni. Alin sakit ke?” Hakim agak panic.
Alin menggeleng perlahan. “Tak lah. Abang janji eh? Alin tahu abang sayang Alin. Tapi abang kena teruskan hidup abang.”
“Alin, abang sayang Alin. Alin tahu kan, how much I love you? Tak kan ada pengganti Alin.” Alin Cuma diam. Hakim kembali menyambung, “Masa lepas ijab Kabul, abang dah janji pada diri abang. Alin lah isteri abang dunia akhirat. Abang akan jaga Alin macam abang jaga diri sendiri. Abang tak terfikir nak cari pengganti.”
Alin menitiskan air mata. Terharu mendengar luahan hati suami.
“Abang….terima kasih. Alin bertuah dapat jadi isteri abang.” Alin memelukku erat.
“Kenapa sayang emosional sangat malam ni? Fikir yang bukan-bukan pulak tu. Kita nak dapat orang baru ke?” Hakim menyoal selamba.
“Tak ada lagi bang. Belum ada rezeki kita. Alin minta maaf”
Hakim mengesat air mata di pipi Alin.
“shhhh… abang tak bermaksud apa-apa. Abang cuma bergurau. Alin jangan ambik hati ek? Abang tak nak buat Alin tertekan. Kita boleh cuba lagi sayang ” Hakim cuba meyakinkan Alin.
Hakim tahu hati isterinya amat sensitive bila bercakap mengenai anak. Sudah 4 tahun mereka mendirikan rumah tangga. Namun hingga saat ini masih belum dianugerahkan cahaya mata. Hakim redha dengan ketentuan-Nya.
“Alin…”
“erm….”
“Jom honeymoon!” aku mengenyit mata. Lantas mengeratkan pelukan.
“Abang!”

Malam itulah menjadi malam yang terakhir Hakim bersama Alin.

………………

Pagi itu, Alin menyediakan sarapan seperti biasa buat suaminya. Setelah siap menghidangkannya di atas meja, Alin bergerak ke bilik untuk membantu suaminya bersiap.
“Morning love!” ucap Hakim lalu menghadiah satu kucupan di bibir Alin. Mereka hanyut seketika. Seketika kemuadia, Alin menjauhkan diri.
“Kerja abang. Jangan la buat macam kita baru kahwin semalam.” Alin menjauhkan dirinya. Kalau di layan kerenah Hakim, tak ke pejabat lah suaminya itu.
“Ala sayang ni. Abang nak manja-manja pun tak boleh” Hakim memaut pinggang Alin.
“Bukan tak boleh bang. Cuba abang tengok jam tu, dah pukul berapa sekarang? 8.30 kan? Abang masuk office pukul 9. tahu lah awak tu anak bos, tapi tak patut la masuk lewat.” Alin mencium pipi Hakim. Kemudian Alin menarik Hakim untuk turun bersarapan.
“Abang, kejap lagi Alin nak keluar. Nak pergi pasar.” Alin bersuara sebaik duduk mengadap Hakim di meja makan.
“Ke pasar? Bukan selalu Pak Ali yang beli barang-barang dapur?”
“Memang lah. Tapi malam ni Alin nak masak special sikit untuk kita. Jadi Alin nak pergi beli sendiri barang-barang tu. Boleh la abang. Bukan nak masak untuk orang lain. Tapi untuk abang juga.” Hakim tahu Alin cuba memujukku untuk membenarkannya keluar.
“Jom, kita pergi sama-sama. Abang hantar. Abang tunggu Alin kat pasar. Lepas tu, baru abang pergi office.”
“Taknak lah macam tu. Ala abang ni. Macam Allin tak biasa pergi pasar. Abang tu je yang tak nak bagi Alin drive kan? Abang please…” Alin masih lagi berusaha.
” ermmm…”
“Means?” Alin mengerutkan dahi.
“What?” Hakim tidak faham soalan Alin
” Your ermmm tu, means what? Adakah itu bermakna, tuanku mengizinkan patik keluar ke pasar dengan memandu sendiri hari ini?”Alin memegang tanganku.
“Ok lah. Abang izinkan tapi kena janji dulu.”
“ape?”
“Janji masak sedap-sedap malam ni. Boleh?”
“Perintah di junjung tuanku! Saaaaayang abang”Alin bangun lalu memeluk Hakim.
“Terima kasih abang. Tak sabar tunggu malam ni.”
“ha ah.. OK lah, abang pergi dulu. Jaga diri, baik-baik drive.”
“Insya Allah.” Hakim menghulurkan tangan.
Alin mencium tangan Hakim agak lama. “Alin sayang abang.” Ucap Alin perlahan.
” I love you too darling. Bye!”
Hakim melambaikan tangan sebelum berlalu pergi. Dan itulah juga lambaian terakhir dari Alin.
Pagi itu, Hakim mendapat panggilan menyatakan Alin kemalangan. Sewaktu Hakim tiba di hospital, Alin telah menghembuskan nafas terakhir. Cuma meninggalkan sekeping kad untuk Hakim.

Salam manis buat suamiku, Hakim
Hari ini hari ulang tahun perkahwinan kita yang ke-4. alin bahagia selama bersama abang. Alin kecewa tidak mampu memberikan abang zuriat. Tapi Alin tahu, abang tetap sayang dan terima Alin seadanya. Terima kasih abang. Abang, andai ditakdirkan Alin pergi dulu, Alin mahu abang jangan sesekali tangisi pemergian Alin. Abang bina lah hidup baru. Alin tahu abang mampu lakukannya. Abang, carilah seseorang yang boleh buat abang gembira. Jangan terlalu mengharapkan seseorang itu seperti Alin. Terima lah dia seperti mana abang terima Alin suatu masa dulu. Alia gembira di sana andai abang bahagia di sini. terima kasih kerana menyayangi Alin sepenuh hati abang. Alin benar-benar sayang dan cintakan abang. Ampunkan dosa Alin selama menjadi isteri abang. Happy anniversary sayangku, Hakim.
Isterimu, Alin…

Hakim menangis. Egonya sebagai lelaki di ketepikan. Lelaki juga ada perasaan. Satu-satunya insan yang dicintai kini meninggalkannya. Alin ditimpa kemalangan sewaktu ingin melintas jalan untuk kembali ke kereta. Dia di langgar sebuah kereta yang dipandu laju. Semua barangan yang telah di beli bertaburan di atas jalan. Rupanya Alin ingin memasak untuk meraikan ulang tahun perkahwinan mereka. Hakim tidak lupa hari itu. Hakim sendiri telah membelikan sebentuk cincin buat isterinya. Turut ingin membuat kejutan. Namun, kejutan lain yang diterima. Hakim pasrah.
Setelah 3 tahun dia keseorangan, kini kehadiran Wahida sedikit sebanyak telah mengisi kekosongan hati Hakim. Tapi, mengapa di saat hati ingin mencintai, dugaan menimpa diri. ‘Oh mama. Mengertilah hati anakmu ini. Hakim inginkan kebahagiaan mama. Tolonglah fahami anakmu. Ya Allah, lembutkanlah hati ibuku untuk menerima Wahida’ Hakim berdoa di dalam hati.

………………….

Wahida memberi salam sebelum melangkah masuk ke dalam rumah. Sebaik melangkah, kakinya terhenti di muka pintu. Terkejut melihat tetamu yang dikenalinya berada di situ. ‘En. Hakim? Ape dia buat kat rumah aku ni? Macam mana boleh tahu aku tinggal kat sini?’ bisik hati Wahida.
“assalamualaikum semua” Wahida memberi salam.
“Waalaikum salam Along. Lewat sampai hari ni?” makcik siti bertanyakan anaknya.
Aku mengerling melihat arah jam. “Tak ada lah lewat mana mak, setengah jam je lewat dari biasa.”aku tersengih. “Dah lama sampai En. Hakim?”
“Lama lah jugak.” Hakim menjawab ringkas
“err…sebenarnya, er…macam mana En. Hakim tahu saya tinggal kat sini?er..kenapa datang sini?”
“Along….”makcik siti mencelah.
“Saja datang, berkenalan ngan keluarga awak. Tak salah kan?” hakim menjawab
“For what?”
“Mengeratkan hubungan sesama islam. Takkan itu pun tak boleh Cik Wahida.”
“ouh…boleh-boleh. Datanglah lagi lain kali. Saya masuk dulu ya.” Aku ingin melangkah ke bilik.
“Along, tak elok cakap dengan tetamu macam tu, nak. Mak tak ajar anak mak macam ni.” Emak mula bersuara. Menyatakan rasa tidak puas hati dengan layananku.
Aku mengeluh.
“Mak, Along penat. Baru balik kerja, along nak rehat kejap.” Aku memandang En. Hakim.
“Tak apalah makcik, Wahida penat tu. Biarlah dia berehat.” Hakim seolah-olah memihak padaku.
“terima kasih En. Hakim. Saya minta diri dulu.” Aku bangun untuk ke bilik.
“err…Wahida, esok saya jemput awak ya? Kita pergi office sama-sama.”
“eh, tak payah la En. Hakim. Saya naik bas macam biasa.”Aku pelik.
“Tak la awak penat nanti. Esok ya. Lagipun saya lalu jalan ni jugak setiap hari nak ke pejabat. Apa salahnya saya tumpangkan awak.” Hakim berdiplomasi.
“Pergi aje lah dengan En. Hakim tu along.”Emak menyokong En. Hakim?
‘ishk, diaorang ni komplot apa? Dah buang tebiat ke mak ni nak suruh anak dara dia tumpang lelaki ke pejabat?’
“Wahida…wahida….”
“Along! Berangan pulak dia!” emak mencuit bahuku.
“ha… ya, baiklah!” Aku menutup mulutku bila tersedar yang aku terlepas kata.
“Eh, tak sebenarnya.”aku memandang Hakim.
“Esok saya jemput awak. Pukul 7.30 ya?”
“Awalnya….”
“Muktamad!” Hakim buat muka serius
“Ya lah. Ya lah.. saya masuk bilik dulu. Assalamualaikum.” Aku meninggalkan En. Hakim dan emak.
“Terima kasih makcik.” Hakim bersuara kepada makcik siti.
“Sama sama.” Makcik siti hanya mengangguk
“Kalau macam tu, saya minta diri dulu makcik.”Hakim bangun.
Hakim menghulurkan tangan bersalaman dengan emak Wahida. Hakim tunduk mencium tangan makcik Siti. Hati makcik siti tersentuh ketika hakim mencium tangannya.
“Assalamualaikum makcik.”
“waalaikum salam, nak”
Makcik siti sudah sukakan Hakim. Hakim seorang lelaki yang matang, baik budi pekerti serta menghormati orang tua. Itulah ciri sesuai untuk jadi seorang menantu. Makcik siti tersenyum sendiri.

………………………….

Malam itu, makcik siti ingin menyampaikan hasrat Hakim. Dia menuju ke bilik Wahida. Pintu di ketuk beberapa kali. Namun masih tiada jawapan. Makcik siti membuka pintu. Tidak berkunci. Apabila pintu terbuka, dia melihat Wahida sedang tidur. ‘penat sangat agaknya budak ni hari ini’ bisik hati makcik siti.
Makcik siti menggerakkan tubuh Wahida.
“Along…along.. dah sembahyang belum ni sayang?”
“ermmmmm….”Wahida masih lagi mamai
“erm apanya? Dah ke belum?”
“cuti la mak! Nak tidur ni. Penat.” Wahida masih belum membuka mata.
“tak nak makan ke malam ni? Mak dah masak tu along”
“Kejap-kejap lagi la mak. Boleh ek?” wahida merengek manja.
“ye lah. Mak keluar dulu. Jangan tidur sampai pagi. Bangun makan tau along.” Emak mengangkat punggung dari katilku. Aku menarik tangan emak perlahan.
“mak, along nak Tanya sikit. Dah lama ke En. Hakim tu datang rumah kita? Selalu ke dia ke mari?” aku memandang emak.
“Kenapa along Tanya macam tu?” emak agak hairan dengan pertanyaanku.
“Pelik ke soalan along ni, mak? Along Tanya sebab along rasa pelik. Kenapa tiba-tiba je En. Hakim ni nak berbudi ngan along. Nak berjemput-jemput pulak pergi office. Along tak sukalah mak.” Aku mengeluh.
“along, en. Hakim tu sukakan along!”
“Hah?” aku memandang emak tidak berkelip
“Mak ni pun, kot ya pun nak melawak, bukan time macam ni. Along Tanya betul-betul ni.” Aku mengerdipkan mata pada emak.
“Mak pun jawab betul-betul ni.” Aku kaget. Tahu emak serius.
“Mak…”
“mak tahu apa ada dalam fikiran along tu.” Emak memintas sebelum aku bercakap panjang lebar.
“Baguslah mak dah tahu. Emak tolong eh?” aku memeluk lengan emak.
“Taknak. Kali ni, mak berkenan tengok Hakim tu. Apa salahnya along kawan dengan dia. Kenal-kenal dulu. Lagipun mak tahu, dia budak baik. Tak salah mecuba, along.” Emak seakan memujuk.
“memang En. Hakim baik mak. Tapi mak tak perasan ke? Hidup kita tak sama macam dia mak. Pipit dengan enggang mana boleh terbang sama mak. Mak faham maksud along kan?” emak mengeluh.
“hakim bagitahu mak, dia nak kawan dengan along. Dia sukakan along. Mak suka cara dia along. Dia bagitahu mak dulu sebelum nak kawan dengan anak mak. Itu tandanya dia hormatkan keluarga kita along.” Emak merenung wajahku.
“Dia tak tahu lagi pasal keluarga kita mak. Kalau dia tahu, tak ada nya dia nak kawan dengan along ni. Bukan nak kawan, nak tengok muka along kat office tu pun, dia benci agaknya, mak.”Aku cuba menyedarkan emak.
“Tak along. Dia dah tahu semuanya.”
“Mak?” Aku terkejut. “Mak dah beritahu dia pasal keluarga kita? Mak, kenapa buat macam ni?” aku mengeluh. Penat berfikir.
“Hakim terima along seadanya. Dia tak kisah pun pasal keluarga kita, nak. Biarlah yang dah berlaku tu. Kita lupakan.”emak memelukku. Aku membalas dakapan emak.
“Along tak tahu nak kata apa mak. Tapi along tak bersedia nak terima lelaki dalam hidup along buat masa sekarang. Maafkan along mak.” Aku bersuara perlahan.
“Mak faham, along. Tapi, cuba-cuba lah berkawan. Tak semua lelaki tu jahat along. Kita kena beri peluang pada orang tu. Jangan terus menolak.”
Aku mengangguk.
“tengoklah macam mana nanti mak. Along tak janji apa-apa.”
“ermm…”
“Along sayang mak. Along akan buat apa saja untuk bahagiakan mak.”
Aku memeluk emak erat.

……………………….

“Along! Along! En. Hakim dah sampai ni. Cepat sikit bersiap tu.” Suara emak kedengaran dari luar.
“Ya, ya! Dah siap ni. Kejap” Aku menjerit dari dalam bilik. ‘awal la pulak mamat ni datang. Kata 7.30, ni baru 7.15. tak reti tengok jam ke dia ni?’ aku bersungut
Sewaktu aku melangkah keluar dari bilik, kelihatan En. Hakim sedang duduk menhadap meja makan. ‘Nak breakfast kat sini ke dia ni? Mak ni pun, bagi layanan 1st class’
“Assalamualaikum En. Hakim” Ucapku lalu duduk di kerusi. Aku menuang air kegemaranku, Nescafe bancuhan emak yang tiada tandingan.
“Waalaikum salam.” Hakim menjawab sepatah. Kemudian meneruskan suapan. Pagi ini emak menyediakan sarapan yang agak lain dari biasa.
‘rajin la pulak mak pagi ni’
“Petang nanti balik macam mana?” Emak melihat ke arahku.
“Along naik….”
“Saya hantar makcik.”Hakim memintas laju
“Eh, tak apa lah En. Hakim, petang ni saya nak singgah kedai jap. Nak beli barang. Saya balik sendiri je.” Aku cuba mengelak untuk di hantar pulang oleh En. Hakim.
“o…” hakim diam
“Mak, kami pergi dulu ya.” Aku bangun
En. Hakim turut bangun mengekoriku. Sampai di muka pintu, aku bersalaman dengan mencium pipi emak. En. Hakim juga bersalam dengan emak. Kami berjalan seiringan menuju ke kereta Gen-2 yang terparkir di hadapan rumahku.
Emak melambai ke arahku. Aku Cuma mengangkat tangan dan tersenyum memandangnya sebelum kereta beransur meninggalkannya.
Aku dan En. Hakim hanya diam. Aku tidak tahu bagaimana untuk memulakan perbualan. Jadi, aku pilih untuk terus berdiam diri.
“Diam aje?” Hakim memulakan perbualan.
“Tak ada apa nak cakap.”
“Saya ada banyak benda nak cakap.”
“So, en. Hakim la yang kena bercakap. Saya dengar aje.” Aku melihat kea rah Hakim.
“Pandai jugak awak bergurau ya?”Hakim senyum.
“betul la, mana ada gurau. Kan En. Hakim ada banyak benda nak cakap. Cakaplah. Saya dengar.” Aku cuba menghidupkan suasana yang seakan kaku.
“Awak dengar dan kena ikut.”
“Hah? Macam arahan kat dalam pejabat ni.”Aku ketawa.
Hakim masih concerntrate dengan pemanduannya.
“Pertama, saya taknak awak panggil En. Hakim. Tak mesra bunyi nya. Panggil Hakim jer cukup lah.”
“Mana boleh En. Hakim. En. Hakim kan bos saya. Nanti apa orang cakap kalau diaorang dengan saya panggil En. Hakim macam tu. Macam tak hormatkan bos pulak.”
“saya bos awak kat pejabat aje. Sekarang ni, kita kawan. Bukan kat dalam office sekarang ni kan? Kita kat dalam kereta.”
“ermm…”
“Wahida… mak awak beritahu awak semalam?”
Aku mengangguk.
“So? Dah buat keputusan? Saya serius Wahida”
“Tak boleh En. Hakim. Saya tak bersedia.”
“Kita kenal-kenal dulu. Saya bagi awak masa. Take your time, tapi jangan lama sangat.” Hakim tersenyum. “Boleh?” dia bertanya lagi.
“Tak boleh En. Hakim. Tolonglah fahami saya.” Aku bersuara perlahan.
“But why? I have try to understand you. Then, I need you to understand me too. Give me a chance. Saya takkan sia-siakan peluang tu. Please…”Hakim merayu.
“En. Hakim..”
“No! Just call me Hakim. From now ok?”
Aku menggeleng. “Kita tak boleh macam ni En. Hakim”
Hakim mendengus.
“Stop calling me En. Hakim. I don’t like to hear that.”
“dengar dulu penjelasan saya En. Hakim. Saya…”
“Saya fahami awak dan sekarang satu je saya minta dari awak. Jangan panggil saya Encik. Wahida, kenapa? Awak malu dengan latar belakang keluarga awak? Saya dah tahu semuanya, dan saya tetap terima diri awak. Saya tak kisah dengan kisah hidup keluarga awak” Hakim mengeluh. Kemudian dia memberhentikan kereta di tepi jalan.
Aku masih mendiamkan diri. Bingung!
“Ida, saya takkan paksa awak. Tapi jangan terus menolak tanpa langsung memberi peluang untuk saya. Kita kawan dulu. Boleh?”Hakim berpaling ke arahku.
“saya tak tahu nak kata apa En. Hakim”
“Encik lagi?”
Aku menggeleng. “Hakim.”
“ha…sedap bunyinya. Kan mesra macam tu.” Hakim tersenyum.
“Hakim, saya betul-betul tak bersedia untuk semua ni. Kenapa cepat sangat? Awak baru kenal saya. Dan saya pun, masih tak kenal awak.”
“Salah tu. Saya dah lama kenal awak. Selalu saya perhatikan awak. Cuma awak je yang tak perasankan saya. Ye lah, kita ni tak handsome. Mana ada orang ambik kisah,kan?”
“suka hati awaklah,” aku diam.
“Merajuk?”
“tak!” Aku menggeleng.
“Hakim, awak dah habis fakir ke? Cari lah orang lain yang lebih sesuai dengan awak. Saya belum cukup sempurna untuk seorang lelaki seperti awak Hakim. Awak ada segalanya. Saya?”
“Tak ada manusia yang sempurna Wahida. Awak pilihan hati saya. Saya tak boleh paksa hati saya untuk terima orang lain dalam hidup saya. Saya Cuma perlukan awak. Dan saya harap, awak lah jadi teman hidup saya dan ibu pada anak-anak saya nanti.”
“Tinggi sangat harapan awak untuk saya tu Hakim.”
“Saya pasti awak mampu tunaikan impian saya tu.”
Aku megeluh.
“Hakim, awak tahu kan. Ayah saya banduan?”
Hakim mengangguk. “Saya perlukan awak dalam hidup saya. Yang lain semua tak penting.”
“awak pasti ke? Jangan terlalu yakin, Hakim. Saya takut awak kecewa.”
“Saya akan kecewa kalau awak tinggalkan saya Wahida.”
“Masa depan kita tak tahu Hakim.”
“Kenapa Wahida? Awak dah ada kekasih ke?”
Aku menggeleng. “Saya tak pernah bercinta.”
“Baguslah. Bagi saya jadi cinta pertama dan terakhir buat awak”
“entahlah Hakim, saya akan cuba.” Aku mengangguk.
“Wahida, I have something to tell you.”
“Ada lagi?”aku berpaling menghadap Hakim.
Hakim mengangguk.
“Saya pernah berkahwin, Wahida.”
Aku kaget. Agak terkejut.
“Saya harap penerimaan awak terhadap saya tak berubah. Saya tak bermaksud nak sorokkan dari awak. Saya dah berterus terang dengan emak awak pasal hal ni.”
“Awak pernah kahwin?”
Hakim mengangguk.
“Ya. Tapi dia meninggal 3 tahun yang lalu. Awak tak tahu sebab awak masih baru kat syarikat tu. Baru setahun kan?”
aku diam.
“Wahida…saya harap awak tak kisah dengan status saya sekarang.”
Aku menggeleng
“Saya akan cuba belajar terima awak sepertimana awak terima keadaan keluarga saya Hakim. Saya tak kisah semua tu”
“Terima kasih, Ida.”
“Ida? Wahida la..”
“Ida la best. Mulai hari ni, Kim nak panggil Ida.” Hakim gelak bebas
“Pandai-pandai je lah Kim ni”
“Ha..tengok? Ida pun dah sebut Kim je. Memang kita serasi bersama kan?” Hakim mengenyit mata. Aku ketawa.
“Ida, Kim sayangkan Ida.”Hakim menarik tannganku. Dia mengenggam jemariku.
“Ida cuba, Kim. Bagi Ida ruang dan masa. Terlalu mendadak semua ni.”
Hakim mengangguk. Hakim membawa jemariku ke bibirnya.
“Thanks Ida.” Perlahan dikucup jemariku.
Aku terkesima.

………………………

Hakim menceritakan perihal Wahida kepada Puan Yati. Namun, penerimaan puan Yati agak menghampakan. Dia sudah ada pilihan untuk anak terunanya. Dan wanita pilihannya itu adalah adik kepada Alin.
Hakim terkejut ketika mendengar penjelasan mummynya. Sungguh Hakim hanya menganggap Atikah itu tidak lebih seperti seorang adik. Mana mungkin perasaan cinta itu hadir untuk Atikah.
“Tak boleh mummy, Kim tak cintakan dia. Mummy kenalah faham.” Hakim bertegas.
“Mami taknak orang lain gantikan tempat Alin. Mami rasa Atikah sesuai untuk Hakim. Dengarlah cakap mami ni. Dulu pun, Hakim tak cintakan Alin. Tapi bahagia bukan? Cuma hidup mati tu kuasa di tangan tuhan.”Puan Yati berleter panjang.
“Tapi Alin lain mami. Mami kena faham. Alin dan Atikah tak sama walaupun diaorang tu adik-beradik. Lagipun Atikah tu mungkin dah ada pilihan sendiri ke., kita tak tahu mami.”Hakim cuba melembutkan hati ibunya.
“Kalau pasal tu, Hakim tak payah bimbang. Mami dah Tanya, Atikah tak ada teman lagi. Puas hati?” Puan Yati menoleh kea rah anak terunanya.
“Mami, Hakim taknak. Cukuplah sekali dulu Kim ikut pilihan mami. Sekarang ni, berilah peluang Kim nak cari kebahgiaan sendiari, mami.”Hakim cuba berlembut.
“Jadi sekarang Kim nak cakap pilihan mami tak sesuai? Alin tu tak sepadan dengan Kim?”Puan Yat mencelikkan matanya.
“Tak mami. Alin so special. No one can replace her. Tapi Kim nak bahagia yang Kim cari mami. Wahida boleh jadi menantu mami macam Alin. Percayalah. Nanti Kim bawa Ida jumpa mami, kenal-kenal dulu. Pastu…”
“What?”Puan Yati memintas
“Tak payah. Mami tak berminat nak kenal. Mami cakap tak setuju, tak setuju lah! Cuba Kim dengar cakap mami. Jangan nak melawan. Dulu Kim tak macam ni. Perempuan tu yang ajar ke?”Suara Puan Yati agak kuat.
Ketika itu, Tuan Syed baru hendak melangkah masuk ke dalam rumah. Dia tahu, mesti berlaku lagi perterngkaran mulut antara isteri dan anak terunanya. Tuan Syed tidak kisah dengan pilihan Hakim. Tapi, isterinya juga di pihak yang benar. Arwah ayah Wahida bekas banduan. Sebolehnya, biarlah Hakim mencari pasangan yang sepadan.
“Apa lagi ni sayang? Suara awak dari luar dah dengar. Terima je lah keputusan Hakim tu. Dah itu yang dia berkenan.”
“Yang abang nak sokong Hakim ni kenapa? Dah kena ubat guna-guna si Wahida tu?”
“Masya-Allah awak ni Yati. Tak baik cakap macam tu. Budak tu tak tahu apa-apa. Kenapa susah sangat? Terima je lah.” Tuan Syed cuba melembutkan hati isterinya. Dia berjalan arah ke sofa. Duduk bersama Hakim dan Puan Yati.
Puan Yati menuangkan air kepada suaminya. Mukanya masih lagi masam.
“Kim, tak ada ke perempuan lain selain budak tu?”
“Kenapa mami? Salah ke Kim pilih Wahida?” Hakim bertanya.
“salah! Budak tu keturunan tak baik. Mami tak nak ada darah daging mami dari keturunan macam dia, Kim. Faham?” Puan Yati bersuara tegas.
Hakim mengeluh.
“Mami, Kim tak tahu nak cakap macam mana lagi. Tapi Kim betul-betul perlukan restu mami. Dah lima tahun kitaorang bercinta mami. Kim harap mami faham perasaan Kim ni.”
“Mami tetap tak setuju Kim. Apa nak jadi, jadilah.”
Sejurus itu, Puan Yati terus melangkah ke anak tangga meninggalkan Tuan Syed dan Hakim di ruang tamu itu.
“Papa. Tolong Kim papa.”Hakim bersuara lemah.
“Hakim bincang elok-elok dengan Wahida. Kenalkan dia dengan mami dulu. Mana tahu, lepas tu mami kamu tu berkenan. Tapi ada betul mami kamu tu. Keturunan dia, Kim”
“Papa pun, kahwin dengan mami. Mami tak ada syarifah kan? Boleh pulak?” Hakim membantah.
“Itu salah satu. Lagipun ayah dia bekas banduan Kim. Hakim tahu kan persepsi masyarakat macam mana?” Tuan Syed Cuba berlembut dengan Hakim. Manalah tahu, pujukan gaya psikologi ini mampu mengubah pendirian Hakim.
“Yang salah dan jahat ayah dia, papa. Bukan dia.” Hakim masih cuba membela Wahida.
” Papa tahu tu Kim. Tapi dia dari darah daging orang itu kan?”
Hakim mengeluh. Agak susah untuknya menerima hakikat yang kasihnya pada Wahida mendapat tentangan hebat dari keluarga. Bukan kerana kesalahan Wahida. Akan tetapi, kerana keturunan wahida.
‘sayang, apa yang harus Kim buat?’Hakim bertanya di dalm hati.
Seketika kemudian. Dia melangkah mengambil kunci kereta di rak. Dia perlu keluar untuk mencari ketenangan. Untuk menenangkan fikiran yang seakan buntu mencari cara penyelesaian.
“Kim keluar kejap, pa. assalamualaikum.”
Ngauman enjin kereta semakin perlahan menandakan kereta bergerak keluar meninggalkan perkarangan rumah mewah itu.

……………………………….

Selepas berbincang dengan kedua ibu bapanya. Hakim berjumpa Wahida. Dia ingin berterus terang. Namun, agak sukar untuk memulakannya. Melukai hati Wahida bererti dia melukai hatinya sendiri. Hujung minggu, mereka bertemu. Hakim sampai lebih awal.
“Hai, Kim. Dah lama tunggu? Ida pergi pasar kejap tadi. Temankan mak. Sorry ya”
“Tak apa Ida. Bukan lama sangat pun. Lewat 15 minit je.” Hakim menarik tangganku. Aku melangkah dan duduk di sebelah Hakim. Melihat ke arah jam tangan.
Kami masing-masing diam. Aku sudah dapat mengagak menerimaan keluarga Hakim. En. Amir telah menceritakan serba sedikit perihal keluarga Hakim. Aku tahu, Hakim tidak mampu untuk berterus terang.
“So, how?” aku memula bertanya setelah 10 minit berlalu tanpa sebarang patah perkataan keluar dari mulut Hakim.
Hakim mengeluh. Masih lagi diam. Jemariku di genggam erat.
“Ida bukan pilihan mereka kan?” Aku bersuara.
“Apapun, Kim tetap sayangkan Ida. Ida kena ingat tu sampai bila-bila”
Giliran aku pula yang terdiam. Tidak namapak jalan penyelesaian untuk masalah kami. Mana mungkin Puan Yati menerima aku sebagai menantu, sedangkan masih ramai perempuan yang lebih layak ada untuk bergandingan dengan anak tunggal Tuan Syed.
“Macam mana Kim? Ida perempuan, segala keputusan di tangan Kim. Kim yang buat keputusan.”Aku merenung Hakim dalam. Yakin. Masih ada cinta untukku di hatinya.
“Hakim bingung Ida. Hakim sayang mami. Tapi Kim tak boleh kehilangan Ida. Mami sangat penting dalam hidup hakim, dan Ida orang yang boleh bagi kebahgiaan pada Kim. Dua-dua hakim perlu.”
Aku mengeluh. “Sebab arwah ayah Ida,kan?” aku bertanya lagi.
Hakim Cuma mengangguk.
“Mula-mula kenal lagi, Ida dah ingatkan Kim. Tapi Kim masih nak Ida teruskan. Ida dah agak perkara macam ni akan berlaku Kim. Tak semua orang boleh terima keadaan Ida ni. Ayah Ida bekas banduan. Bekas Pengedar dadah. Dan dia dijatuhi hukuman gantung. Sememangnya Ida tidak layak untuk anak Tuan Syed Hamdan, Kim.”
“Apa ni Ida? Kim tak suka Ida cakap macam tu. Kim terima siapa pun Ida. Kim tak kisah semua tu, sayang. Awal-awal kita kawan lagi, Kim dah bagitahu yang Kim tak kisah.kim boleh terima semua tu.” Hakim mula memaut bahuku.
Aku bangun. Melangkah ke hadapan. Entah mengapa, kali ini aku tidak selesa berdepan dengan Hakim. Bila membicarakan soal keluarga Hakim. Aku jadi lemah. Aku sedar siapa diri ini.
“Betul Kim. Kim boleh terima.tapi apa pandangan masyarakat? Kim, Ida taknak jadi cemuhan. Ida tak boleh terima semua tu Kim. Ida minta maaf.” Hatiku sayu.
Sungguh. Aku cintakan Hakim. Mengapa masih ada manusia di atas muka bumi ini yang masih terlalu memikirkan soal darjat, keturunan. Ayahku penjenayah. Tapi, aku tak bersalah. Kenapa aku turut di seret bersama kesalahan yang bukan aku lakukan?
“Ida, Kim akan cuba pujuk mami lagi.” Hakim turut bangun. Berada di belakangku.
“Ida penat Kim. Ida tak tahu nak kat apa. Tapi Ida sayangkan Hakim.” Aku tahan air mata supaya tidak mengalir.
“Hakim juga sayangkan Ida. Bagi hakim masa. Insya-Allah suatu masa nanti mereka akan terima Ida.” Hakim memeluk bahuku.
Aku berpaling. Bertentang mata dengannya. Akhirnya, air mataku tumpah. Aku lemah. Aku memeluk Hakim. Aku tahu, lelaki ini juga cintakan aku sepenuh hatinya. Namun, ada takdir antara kami. Dia maha berkuasa.
“Kim…Ida lemah. Kenapa kita perlu hadapi semua ni?” Aku terisak di dada Hakim.
Hakim memelukku erat.
“Sabar sayang. Jangan nangis. Ida tak boleh lemah macam ni. Hakim tak kan tinggalkan Ida. Sumpah!” aku cepat menggeleng.
“Jangan Kim. Jangan bersumpah. Kita tak tahu lagi apa yang berlaku di masa akan dating, Kim.”
“Itu janji hakim. Dan Hakim nak Ida pun berjanji. Kita sama-sama tempuh semua ni. Bolehkan? Untuk Hakim. Janji jangan nangis lagi.”
Aku merenggangkan pelukan. Hakim mengesat air mata di pipiku.
“Dah hilang seri bila nangis. Manja!” Hakim mencubit pipiku.
Aku tersenyum tawar. “Ida takut Kim.” Hakim menggeleng.
“Selagi Hakim ada, tak ada apa yang Ida perlu takut. Hakim sentiasa di sisi Ida.”
“Thanks Kim.” Aku merenung mata Hakim. Lama.
“Sama-sama love. Jom temankan Hakim makan.” Dia menarik tanganku supaya mengikutinya. Ya. Aku Cuma perlu melangkah mengikuti langkahnya. Aku pasti itu.

………………….

Selepas habis waktu pejabat. Aku ingin ke pasaraya untuk membeli barangan keperluan harianku. Hari ini, aku keseorangan. Hakim terus pulang ke rumah kerana malam nanti, dia perlu mengahdiri majlis makan malam bersama orang penting syarikat.
Sedang aku memilih, aku di sapa oleh seseorang yang aku kenal. Aku ingin lari jauh dari situ. Namun, langkahku seakan kaku.
“Boleh saya cakap dengan awak sekejap?”
“Boleh, puan.”aku menjawab dalam gentar.
“Jom kita ke kafe di depan sana tu. Tak selesa berborak di sini.” dia terus melangkah meninggalkanku.
Aku Cuma menuruti langkahnya agak jauh dari belakang.
Sebaik duduk di meja makan, seorang pelayan dating bertanyakan makanan. Aku Cuma menggeleng. Namun, dia memesan 2 gelas jus oren.
Aku Cuma diam. Semetara menunggu pesanan, aku hanya memandang ikan di dalam akuarium. Dia juga turut diam.
“Minum la, basahkan tekak.” Katanya selepas 2 gelas air di hidangkan kepada kami.
“Terima kasih puan.”
“awak tahu kenapa saya dating jumpa awak?” Puan Yati memulakan bicara.
Agaka lama aku berdiam diri. Sebelum menggeleng.
“Mustahil tak tahu. Tak akan Hakim tak bagitahu awak?”
“Kenapa puan?”aku pura-pura tidak tahu.
“Tak apa. saya berterus terang. Saya tak suka awak berkawan dengan anak saya. Saya dah ada pilihan untuk dia. Jauh lebih baik dari awak. Ni gambar perempuan tu.” Puan yati mengeluarkan sekeping gambar dari dompet. Menunjuk ke arahku. Aku Cuma melihat dari jauh. Langsung tidak diberi peluang untuk memegang gambar itu. Seketika kemudia, aku melihat kea rah Puan Yati.
“sekarang, saya nak awak jauhkan diri dari Hakim. Selagi awak bersama dia, dia akan sentiasa menolak dan ingkar arahan saya. Saya harap awak faham”
“Puan, saya minta maaf. Sepatutnya perkara ni, Puan kena beritahu dan berterus terang dengan Hakim. Saya tak boleh lari dari dia puan…”
“Kenapa? Dia laki kau ke? Tinggalkan dia. Aku tak suka perempuan macam kau jadi menantu aku. Keturunan ntah apa-apa.”
Hatiku benar-benar terguris.
“Aku tak tahu macam mana mak kau didik kau. Dah la bapak pengedar dadah. Patutnya kau kena sedar diri. Bukan perasan nak jadi menantu aku. Tahu?” Puan yati merenungku garang.
Air mataku menitis. Aku boleh menerima segala kutukan terhadap ayahku. Tapi apabila puan yati mengungkit berkenaan emak. Hatiku tercalar. Emaklah selama ini yang membesarkan aku, yang medidik aku. Aku tak boleh menerima penghinaan kepada emak. Dia insan yang paling mulia dalam hidupku.
” Puan tak boleh tuduh mak saya macam tu.” Aku memberanikan diri.
“Kenapa? Mak kau tu baik sangat nak berbesan dengan aku? Kirim salam. Sekarang, kau dah Nampak tak tahap mana aku bencikan kau? Tinggalkan anak aku. Berhenti kerja. Jangan sesekali tunjukkan muka kau pada hakim lagi.”
“Bagi saya masa puan. Saya kena bincangkan dengan Hakim dulu.” ‘jangan lemah Ida’hatiku berbisik meniupkan semangat.
“Tak payah! Kalau hakim kahwin dengan kau, aku takkan restu sampai mati. Ingat tu. Aku tak ada anak nama Hakim kalau dia kahwin dengan kau. Dan kau jangan ingat kau boleh bahagia dengan anak aku.”
Aku tersentak. Sampai begitu sekali bencinya Puan yati padaku.
Air mengangguk. Mengesat air mata di pipi.
“Aku harap kau faham apa yang aku cakapkan ni.” Puan yati bangun meninggalkan aku di situ.
Aku kaku. Hanya mampu mengangis sebelum melangkah keluar.

………………….

Aku tidak terus pulang ke rumah. Cuma menyampaikan pesan kepada emak. Aku ke taman tasik titiwangsa untuk menenangkan fikiran. Telefon bimbit telah lama ku matikan. Aku ingin bersendirian.
Aku tahu, tindakanku ini akan menyebabkan Hakim marah. Tapi aku ingin mengembalikan maruah diri aku yang telah di pijak sewenangnya oleh puan yati. Aku tidak perlukan sesiapa saat ini. Aku ingin peluang bersendirian untuk menilai sejauh mana hubungan aku dengan Hakim.
Sememangnya dari awal perkenalan, agak sukar untukku menerima Hakim. Perkara yang paling aku takuti telah terjadi. Aku takut andai orang mengatakan aku bukan dari keturunan yang baik. Tuhan…salahkan aku?
Kenapa Puan Yati begitu sekali menghina emakku? Dialah insane yang membesarkanku. Dialah ibu dan dialah ayah. Selepas ayahku dijatuhi hukuman gantung, emaklah yang menjagaku dengan penuh kasih sayang. Betapa sukar hidup emak saat itu. Dengan cemuhan masyarakat sekeliling, namun emak tega membesarkan dengan rezeki yang halal. Menjual nasi lemak pada waktu pagi dan petangnya membuat kuih untuk dijual di pasar malam.
Aku tidak boleh menerima penghinaan ini. Aku tak akan sesekali membuat emak terluka. Andai aku menerima Hakin, bererti emakku akan mendengar kata-kata penghinaan dari Puan Yati lagi. Cukuplah suatu masa dulu emak dihina. Sekarang aku inginkan kebahagiaan emak. Aku rela andai kebahagiaanku diketepikan. Puan Yati bersungguh-sungguh tidak mahukan aku sebagai menantu.
Aku nekad. Aku akan cuba mengjauhkan diri dari Hakim. Aku tahu, bukan hakim sahaja yang kecewa dengan tindakanku ini. Malah hati aku turut terluka. Namun, masihkah ada pilihan untukku?
Aku menangis. Menangis dan menangis. Hanya itu yang aku mampu lakukan sejak tiba di taman ini. Aku Cuma tersedar ketika azan maghrib. Aku mencari masjid untuk menunaikan kewajipanku. Berdoa supaya hatiku sentiasa tenang dan tabah menghadapi cabaran mendatang.
Terlalu sukar untukku terima semua ini. Walau sepahit mana, itulah yang terpaksa ku telan. Mungkin Hakim akan bahagia dengan pilihan ibunya. Restu orang tua amat penting demi kebahagiaan seorang anak. Andai itu mampu menggembirakan hati seorang ibu, aku sanggup. Aku rela beralah demi Puan Yati. Dia lebih berhak menentukan pasangan untuk Hakim. Masakan seorang ibu sanggup memusnahkan masa depan anaknya sendiri. ‘Hakim, cinta kita tak ke mana. Mungkin sampai di sini, maafkan Ida.’ Bisik hatiku

……………….

Hampir pukul 10.00 malam, aku sampai di rumah. Aku meluru masuk ke bilik. Namun, naluri seorang ibu merasakan yang anaknya berduka
Emak melangkah masuk. Aku masih menutup mukaku dengan bantal.
“Kenapa ni Along? Gaduh dengan Hakim ke? Banyak kali dia telefon rumah ni. Kenapa along matikan telefon bimbit?” emak mengalihkan bandal yang menutupi mukaku.
Emak agak terkejut melihat wajahku.
“Kenapa ni along? Apa dah jadi? Siapa buat anak mak sampai macam ni?” emak memelukku.
“Mak, along sayang mak. Kenapa kita kena tanggung walaupun bukan kesalahan kita mak? Kenapa nasib kita macam ni?” aku menangis lagi.
“Jangan cakap macam tu nak. Jangan salahkan takdir. Terimalah semua yang berlaku dengan hati yang tabah. Cerikan pada mak, along”
“TAk ada apa,mak. Gaduh sikit dengan Hakim. Biasa lah tu.”aku mengesat air mata.
“Along tipu mak kan? Along jumpa mak hakim ke? Apa dia cakap, nak?”
“Tak ada mak. Mak tak payah bimbang apa-apa.” Aku mencium pipi emak.
“saaaaayang mak!”aku tersenyum. Mengenyit mata.
“Dah OK? Mak nak keluar dulu. Tak solat lagi ni.”
“mak…along nak tanya”
“Apa dia along?”
“Andai tak ada jodoh along dengan Hakim, tak apa kan mak?”
“Ishk…budak ni. Jodoh tu kat tangan tuhan. Bukan kita yang menentukannya.”
“Along tahu mak.”
“Kenapa ni along? Kenapa tak nak ceritakan pada mak apa yang berlaku tadi?”
“Masalah kecik je mak. Along boleh handle. Nati kalau tak larat, baru along bagitahu mak eh. Macam masalah Negara ke…”
“Dah, mula mengarutlah tu..mak nak keluar dulu.”
Aku ketawa seraya mengangguk.
“Bye mak” ucapku sebelum emak menutup pintu bilikku.

……………………………

Sebaik emak berlalu keluar, aku terus menghubungi Hakim. Sebentar kemudian, terdengar suara Hakim di hujung talian.
“Hai sayang.” Hakim terus bersuara.
“Hai Kim. Kim, Ida nak jumpa Hakim. Ida nak…”
“Bila tu? Sekarang pun Hakim sanggup pergi. Ida kat mana ni? Kenapa Kim call banyak kali tak dapat? Ida ke mana? Kenapa buat Kim macam ni, Ida?” Soalan bertubi-tubi dari Hakim. Aku tergelak.
“Kim, Ida nak jawab mana satu ni? Banyak sangat soalan”
“Ida, kenapa ni? Ida ada sembunyikan sesuatu dari Kim ke?”
“Tak ada lah Kim. Ida keluar kejap lepas kerja tadi. Handphone tu, bateri kong la. Ida tak perasan. Lupa nak charge semalam.”
“Ida tipu, kan? Pasal mami Kim ke? Dia ada….”
“Tak Kim.”aku memintas. “esok kita jumpa eh pukul 11. Ida tunggu Kim kat tempat biasa.”
“OK lah, Kim tak sabar nak jumpa Ida.”
“Kim, Ida kena letak phone dulu. Nak mandi, makan. Mak dah tunggu nak makan sama. Jumpa esok ya Kim.”
“ermmm. Oklah. Nite sayang. Love you, Ida”
“Bye Kim. Assalamualaikum.” Aku terus mematikan talian. Bimbang sekiranya Hakim menuntut ayat yang selalu aku ucapkan sebelum menamatkan talian.
‘I love you too Kim. Tapi, ada takdir antara kita’ bisik hatiku.

…………………
Keesokan harinya, selepas bersarapan bersama emak, aku terus bersiap. Bersiap untuk pertemuan terakhirku dengan Hakim. Moga Hakim menerima keputusanku ini.
Sebaik tiba di lokasi yang dijanjikan semalam. Hakim masih belum tiba. Aku melihat jam di tangan. Masih belum pukul 11. aku yang sampai awal. Ada lagi 15 minit. Sementara menunggu Hakim, aku sempat memikirkan kewajaran tindakanku ini. Aku pasti. Aku telah tekad dengan keputusan ini walaupun hatiku sendiri terluka.
“Hai Ida, dah lama sampai?” Tanya hakim sebaik dia melihatku
“Tak lah, Ida saja datang awal.”
“Tak sabar nak jumpa Hakim ke?” dia senyum
Aku diam. Memikirkan untuk memulakan bicara seterusnya yang merupakan agendaku sebenar.
“kim, Ida dah buat keputusan tentang hubungan kita.”
Hakim agak terkejut sebaik mendengar ayat itu dari bibirku. Lantas berpaling ke arahku.
“What do you mean?” dia memandangku hairan.
Aku menguatkan semangat.
“erm…Ida…Ida…nak minta putus, Kim. Ida rasa setakat ni je hubungan kita. Ida…”
“No!”Hakim bersuara kuat. Aku sedikit terasa hati.
“Hakim…”
“Jangan sebab mami Kim, Ida pandai-pandai buat keputusan bodoh ni. Kim tak setuju.” Hakim memandangku tajam,
“Ini keputusan Ida. Ida harap Kim terima keputusan ni.” Hatiku sedih sebaik mengucapkan ayat itu.
Hakim lantas menggeleng. “Kita bercinta berdua. Kenapa Ida seorang yang buat keputusan? Tak bincang dengan Hakim dulu?”
“Nak bincang apa Kim, tak ada yang akan berubah even seribu kali bincang pun. Kim, Ida nak mulakan hidup baru. Kim terimalah kenyataan ni.”
Hakim terus menggeleng. Dia menarik tanganku lalu menggenggam jemariku.
“Hakim tak nak. Nanti Kim balik bincang…”
“Tak perlu Kim. Kim, Ida nak minta tolong Kim. Tolonglah hormati keputusan Ida ni. Please Kim. Ida rayu. Ida tak mampu nak teruskan hubungan ni, Kim. Tolonglah fahami Ida.” Air mataku bergenang. Sedaya upaya kutahan agak tidak mengalir keluar.
Hakim senyap. Lama. “Kenapa?” sepatah itu persoalan dari bibirnya.
Aku menggeleng. “Jangan Tanya, Kim. Kita terimalah perpisahan ini.”
Aku merenung matanya. Nyata cinta kami masih kuat antara satu sama lain. Cuma, aku perlu berkorban untuk memastikan Hakim tidak menjadi anak derhaka. Aku yakin kami bahagia andai bersama. Tetapi, selama mana kebahagiaan itu seandainya tiada restu dari orang tua.
“Ida tahukan, Kim sayangkan Ida. Kim tak boleh…”
“Boleh.”Aku memintas.
“Kim, kita masing-masing dah dewasa. Untuk apa di teruskan perhubungan yang tiada hujungnya. Tak salah kita berkorban untuk orang yang kita sayang.”
“Tapi Kim tak sanggup korbankan cinta Kim, Ida”
“Kim, kalau ada jodoh tak ke mana. Buat masa ni, Ida perlukan sedikit ruang.”
“Kim bagi Ida masa untuk fakir. Jangan ambil keputusan terburu-buru.”
Aku menggeleng. Sebenarnya sudah lama aku memikirkan perhubungan ini.
“Ida dah habis fikir Kim . dan ini keputusan Ida.”
“Ida tak sayangkan Kim?” Sayu suaranya.
Aku diam. Tidak tahu apa yang perlu dijawab. Sesungguhnya aku masih menyayangi Hakim. Akhirnya aku hanya mampu menangis.
Hakim lantas mengesat air mataku.
“Jangan nangis sayang. Ida, tak perlulah buat keputusan seperti ini andai hati Ida sendiri sakit. Kim pun turut rasa sakitnya Ida. Hati kita sama.”
“Kim. Ida tak tahu nak kata apa. Ida sayangkan Hakim. Tapi..”
“Ida sabar sayang. Nanti Kim cuba bincang dengan mami.”
“Tak Kim. Mungkin ini cara terbaik untuk kita. Ida pasrah.”
“Ida, tak ada kah peluang untuk Hakim?”
“Kim, kita Cuma berserah pada takdir. Andai ada jodoh kita suatu masa nanti, kita tetap akan bersama Kim. Buat masa sekarang, Ida perlukan kebebasan.”
Hakim mengeluh. Terasa agak sukar memujukku kali ini.
“Ida dah nekad?”
Aku mengangguk. Melarikan pandangan dari merenung ke dalam matanya. Bimbang keputusanku akan berubah.
“Ida nekad.”
“Kim tak tahu nak cakap apa lagi, Ida” Hakim bersuara perlahan
“Kim, minggu depan Ida dah mula kerja tempat baru.”
“Sampai macam tu Ida nak lari dari Kim?”
Aku cepat-cepat menggeleng. “Tak Kim. Jangan salah faham. Kebetulan Ida dapat tawaran yang agak baik. Ida boleh cari pengalaman kat tempat baru. Kan dulu Hakim juga cakap macam tu.” Aku mengingatkannya
“Kita leh jadi kawan kan?” Hakim bertanya. Langsung tidak ambil perhatian tentang kerja baruku. Nampaknya dia lebih berminat membincangkan tentang hubungan kami.
Aku Cuma mengangguk.
“Isnin ni Ida akan hantar surat resign pada En. Amir.”
Dia diam.
“Kim, Ida minta maaf kalau selama ni Ida banyak menyusahkan Kim.”
Dia menggeleng.
“Ida harap Kim akan Berjaya.” Aku cuba tersenyum ke arah Hakim.
Namun wajah Hakim masih lagi begitu.
“Kim, dengar tak ni?”
Dia mengangguk.
Aku merasakan seperti bercakap seorang diri. Aku mengangkat punggung. Ingin berlalu dari situ, namun Hakim memegang lenganku ketika aku ingin melangkah. Dia menarikku ke dalam pelukan.
“Apa pun yang berlaku, Ida kena ingat. Hakim tetap cintakan Ida. Moga ada jodoh kita nanti, Ida. Kim akan tunggu Ida” hakim berbisik.
Aku mengangguk.
Sekali lagi air mataku mengalir. Kali ini, aku menangis semahunya di dada Hakim.
‘Tuhan, berilah aku kekuatan menempuhi semua ini’ bisik hatiku.
Perlahan aku melepaskan pelukan Hakim. Aku mengesat air mata di pipiku.
“Kim, Ida balik dulu. Ida doakan Kim bahagia. Assalamualaikum.”
Aku melangkah pergi. Inilah titik noktah perhubungan kami. Aku reda dengan ketentuan Ilahi.

Ya Allah
Jika dia benar untukku
Dekatkanlah hatinya dengan hatiku
Jika dia bukan milikku
Damaikanlah hatiku
Dengan ketentuan-MuAndai ada jodoh aku bersamanya




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

Satu ulasan untuk “Cerpen : Noktah Cinta Kita”
  1. khaizu says:

    best citer nie, ada sambungan lg x?

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"