Cerpen : Cinta pandang pertama?

12 July 2009  
Kategori: Cerpen

1,841 bacaan 2 ulasan

Nama Pena : lazy girl

Cinta,cinta..dan cinta..
perkataan itu sering kali didegarnya..bagi dirinya,cinta tidak membawa apa-apa makna dalam hidup,dia tidak percaya pada cinta pandang pertama yang selalu kakaknya kata..mungkin kerana melihat kakaknya yang menderita kerana cinta pandang pertama,membuatkan dia tidak percaya pada cinta.
nur asymira adliana,nama yang cukup cantik,secantik wajahnya..bila melihatnya pasti akan tertoleh untuk kedua kalinya..orang secantik dia sudah pasti ramai jejaka yang ingin memiliki.Pelbagai gaya dan cara sudah di cuba,namun tak seorang pun berjaya memiliknya.SHAHRUL.. dia antara jejaka yang tewas dalam usaha untuk mendapatkannya.
shahrul..seorang playboy yang sangat glamour.rupa dan harta membuatkan dirinya sering didampingi gadis-gadis cantik yang tergilakannya..prinsip hidupnya,apa yang aku nak pasti aku akan dapatkanya..dia sememangnya sangat berpegang pada prinsip itu,sehinggakan akhirnya kerana prinsip itu,dia mengalami kekecewaan yang amat sangat..kerana nur asymira adliana,dia kini dihumban kedalam penjara..
————————————————–

suasana kedai makan yang sedikit bising itu tidak menjejaskan langsung selera makan adliana,begitu leka dia menghirup sup tulang rusuk itu tanpa menyedari dirinya telah menarik perhatian sekumpulan student lelaki yang satu kolej dengannya.
“rol..tengok budak tu,cantik siot muka dia..”tegur aril apabila melihat shahrul leka menjamu mata,melihat gelagat sekumpulan kaum hawa yang berada di perhentian bas bertentangan dengan kedai makan tempat dia dan rakannya selalu melepak.
“mana,budak yang ko kata lawa tu?”soal shahrul,sambil melihat sekeliling mencari mangsa terbarunya..
“oi rol..budak tu depan kita ni je”sampuk adam,geli hatinya melihat gelagat rakannya itu yang pantang bila ada gadis cantik..semuanya dia nak sapu!
“budak yang pelahap macam tu ko kata cantik”marah shahrul,dialih pandangannya ketempat lain apabila melihat gelagat gadis yang kononnya disangka cantik itu menghirup sup tulang dengan mengangkat mangkuk sup kemulut..akibatnya,shahrul tidak dapat melihat wajah gadis didepannya itu.
“alah rol..ko tengok lah muka dia dulu,cantik tahap gila babun ni”nasihat aril,cuba memujuk shahrul..
shahrul menoleh kearah gadis itu,pada masa itu juga..mangkuk sup itu diturunkan..
“cantiknya..”bisik shahrul didalam hati.belum pernah dia melihat gadis pelahap yang sencantik ini..
“macam mana,cantikkan?”soal adam,mahukan kepastian..
“boleh la..”balas shahrul bersahaja..tidak mahu rakannya menyedari yang dia sudah tertarik pada gadis pelahap itu.
“apa lagi rol,pegi lah mengayat..”pinta adam
“kalau ko dapat budak ni,ko memang hebat la..”kata aril cuba menarik minat shahrul
“aleh,setakat budak macam ni..petik jari je dia dah datang”ucap shahrul
“budak ni bukan calang-calang orang rol..”
“apa yang lainnya?”soal shahrul kehairanan..
“aku dengar,si asri tu pun dah cuba ngorat budak ni..”
“asri..yang ko nak sama kan aku ngan dia tu pe hal..dia mana sama taraf ngan aku”tengking shahrul,panas dia bila di bandingkan dirinya yang glamour itu dengan mamat yang berlagak macho tu..
“yea lah,aku tahu lah ko hebat..aku cuma nak ingatkan je..”nasihat aril
“tengok lah esok,dia akan berada dalam dakapan aku..”kata shahrul,mereka ketawa bersama-sama..
“ok lah,jom kita bla dulu..esok baru mula projek”ucap shahrul,dia berlalu pergi setelah mengeluarkan sekeping lot 50ringgit.
5minit kemudian..”akak,kira ni”pinta adliana pada seorang pelayan wanita yang berhampiran dengannya itu..
“semuanya 15ringgit dik”
adliana berlalu pergi setelah membayar bil makanan kepada akak pelayan itu..
“mahal betul..”rungut adliana didalam hati
—————————————–
“rol..budak pelahap tu”
“mana aril?”balas shahrul
“tu ha..dia tengah makan”ucap adam sambil menunding jari kearah adliana yang sedang menjamu sepinggan nasi lemak..
“kuat makan betul minah ni..”sampuk aril..
mereka menghampirinya..
“hai..boleh kenal tak?saya shahrul..”ucap shahrul dan menghulurkan tangan
tangan yang dihulur tidak bersambut..ucapan yang dikata tidak berbalas..

adliana cuma menoleh sekilas,kemudian dia kembali menjamu selera semula.panas shahrul bila dirinya diperlakukan sebengitu oleh gadis pelahap..
“awak ni tak reti beradap ke?”marah shahrul
“adap..siapa yang takde adap sebenarnya ni”jeling adliana,lantang sungguh suaranya membalas
“awak lah yang takde adap,saya hulurkan tangan bukannya nak bersalam..saya cakap,awak buat bodoh je.awak ingat saya ni tunggul kayu ke ha?”tengking shahrul..semua pelajar yang berada di kantin kolej itu memerhatikan mereka..
“hai..mamat ni nak cari gaduh nampaknya ni..”bisik adliana didalam hati..

“encik shahrul..awak dengar sini baik-baik yea..yang takde adap sekarang ni bukan saya,tapi awak.tiba-tiba je datang sini nak marah saya,bersalam dengan awak?awak siapa..awak tahu ke tak sebenarnya ni,apa maksud adap tu..kalau tak tahu jangan main cakap je..dan satu lagi..saya tak teringin langsung nak kenal orang yang takda adap bila bercakap”balas adliana..bulat matanya memandang shahrul
“hilang selera makan aku”ucap adliana,dia berlalu pergi..
———————————————————
marah betul shahrul pada adliana..bila pergaduhan dia dan gadis pelahap itu menjadi gosip terhangat di kolejnya..malu shHRUL bila diperli asri yang mengata dia tewas pada adliana..gadis pelahap..
shahrul berteakat untuk memalukan adliana..dendam sungguh dia pada gadis itu.
“walau macam mana pun caranya,adliana pasti akan aku dapat”ucap shahrul..gerun aril dan adam melihat wajahnya yang penuh dengan kemarahan itu..
“ko nak buat apa rol?”soal adam
“aku nak jerat dia..”
“korang tengok lah esok,dia pasti akan dapat malu..”
“aku nak bla dulu..”shahrul mencapai begnya dan berlalu meninggalkan dua orang rakannya yang ke binggungan..

“adam..ko tahu tak rol kena tangkap semalam”ucap aril sambil tercungap-cungap menarik nafas..dia yang baru sahaja mendapat berita kejadian itu dari prof kamal terus berlari mendapatkan adam.
“macam mana boleh kena tangkap ni..?”soal adam terkejut.
“aku dengar,dia nak langgar adliana..tapi lain pulak yang jadi.dia kena tangkap sebab langgar sorang pakcik tua sampai mati”cerita aril
“sekarang ni dia kat mana?”
“aku dengar dia kat penjara sungai buloh sekarang ni”balas aril
“ayah dia dah cuba nak jamin dia tapi tak boleh,sebab dia dah bunuh orang”
“so,sekarang ni kita nak buat apa..?”
“kita pergi jengok rol..aku nak tahu macam mana dia boleh langgar pakcik tu”

“rol..macam mana boleh jadi macam ni?”soal aril..
“aku terlalu pandang rendah pada dia aRIL..sebab prinsip yang aku pegang selama ni,aku jadi macam ni”
“betul cakap ko aril..dia bukan calang-calang perempuan..aku termasuk dalam perangkap yang dia dah lama rancang..”
“apa maksud ko ni rol..aku tak faham lah,apa yang dia rancang?”
“ko ingat tak lagi,dua tahun yang lepas..amira,amira yang aku hancurkan tu..amira tu kakak adliana,dia dah tahu aku yang bunuh kakak dia,dia nak balas dendam..”
“macam mana boleh jadi macam tu,apa kaitan pulak dengan pakcik yang kau langgar tu?”
“sebenarnya aku nak langgar adliana,dia rakam pengakuan yang aku buat..tapi aku tak bernasib baik,pakcik tu melintas depan aku..”
“aku tak dapat pikat dia seperti mana aku buat kat kakak dia..mereka memang sangat berbeza,amira seorang yang penuh dengan kelembutan,dia percaya pada cinta..adliana dia lain,hatinya keras untuk terima cinta..aku tewas..aku menyesal bunuh amira dulu..aku menyesal…aku rindu dekat amira ril..”

“dah terlambat shahrul..kakak aku tak akan hidup lagi..aku nak kau tahu,ini mohd imran..anak amira!”
“anak amira..”dilihatnya imran yang berada dalam dukungan adliana itu..
“yea..anak amira,anak kau shahrul..”
“anak aku..”
“boleh aku pegang dia?”pinta shahrul penuh harapan
“kau tak layak shahrul..aku cuma nak kAU tahu,di sebabkan kau..dia lahir tanpa berbin.”
“aku pergi dulu shahrul..harapan aku moga kau sudah insaf..assalammualaikum”adliana meninggalkan shahrul dan aril disitu..

3bulan kemudian..
adliana terbaca artikel tentang kematian shahrul,anak seorang jutawan kilang arak mati di tali gantung.

adliana..panggil seorang jururawat..
“yea,saya..”
“mari ikut saya..”arah jururawat muda itu
“cik adliana..cantik nama tu,secantik orangnya”puji doktor haikal..
adliana tersenyum hambar mendengar pujian doktor muda didepannya itu..dia tak nafikan,doktor itu cukup kacak..wajahnya bersih berseri.adakah ini namanya cinta pandang prtama?soal adliana didalam hati..




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

2 ulasan untuk “Cerpen : Cinta pandang pertama?”
  1. daniey'f nurfa says:

    alahai….napa pendek sgt….bru nak feelling…. ;-)

  2. tukang komen (Jgn Trasa) says:

    jujur ekkk jgn mrh sdh. kta blajar dri kesilapan. aq xphm lngsung

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"