Novel : Dr.Cinta 1

24 July 2009  
Kategori: Novel

17,971 bacaan 11 ulasan

Nama Pena : dyadila @ Dia Adila

“Maz nak duduk sini ke? Tak nak ikut akak”
“malaslah..lagipun kak Ani ada depan tu”
“ok…akak tak lama dalam 20 minit je ek..”
“emm ye ke 20 minit?…dah jumpa buah hati tak akan 20 jam pun boleh”. Mazliana ketawa kuat. Dr. Azlin kakaknya hanya mencebik.
“orang suruh cari kekasih tak nak…pas tu cemburu plak”
“eiii pleaselah ek nak cemburu..cemburu segala ni, tak ada dalam kamus hidup Siti Mazliana Nordin tau” Dr. Azlin menjelir lidah ke arah adik kesayangannya. Dia keluar meninggalkan kliniknya. Dia sudah lewat. Muka Monyok Johan terbayang di kotak fikiran. Bertambah laju kakinya melangkah.

Mazliana memandang sekeliling.bosan. yang ada di atas meja semuanya tidak menarik perhatiannya. Dia terpandang Tag nama yang terletak cantik di jubah putih. ’Dr.Mazliana’ dia berangan sendirian. Tanpa sedar jubah itu sudah tersarung di badannya. Cantik.
’eiii boleh jadi doktor aku ni’
’ya sakit apa, boleh saya tolong?’
’emmm..ok mak cik boleh ambil ubat dekat luar’
Dia tersenyum gerak geri Dr.Azlin dilakonkan. Dia kembali duduk di kerusi yang di tinggalkan tadi. Novel suratan kasih dibuka semula, minatnya dalam penulisan dan lakonan membuatkan dia menolak tawaran perubatan yang diterima. Masih terdengar bebelan mamanya sehingga kini mamanya bersikap dingin.

“Doktor…doktor..tolong kawan saya ni”, tiba-tiba dua orang pemuda merempuh masuk ke dalam bilik. Habis terpelanting novelnya entah ke mana. Mazliana mengurut dada. Eiii bagilah salam dulu kalau nak minta tolong pun.
“ehhh kenapa ni??”
Mazliana bertanya bodoh. Dia mengaru kepalanya, melihat lelaki itu sedang mengerang kesakitan.
“dia jatuh masa perlawanan tadi, tak boleh nak bangun”
Hanya pemuda yang masih berjersi bola itu menjawab. Yang sorang lagi masih mengerang kesakitan. Mazliana panik, dia mendekati lelaki yang sudah duduk dan mengerang kesakitan.
“kat mana sakit ni??”
“kakilah, tak akan kepala kot…aduhhhh..”
’amboii sakit pun kurang ajar lagi’ bisik mazliana perlahan.
“apa doktor??” tanya lelaki itu. Wajahnya berkerut menahan sakit.
“emmm tak ada macam ni sebenarnya……..”, mazliana cuba berterus terang.
“aduhhhhh……..”,
“doktor kenapa kaki dia ni patah ke?!…”, pertanyaan pemuda di sebelahnya membuatkan mazliana bertambah kalut.
“hah?!Entah…..”
“entah????…maksud doktor?”, Zikri bertanya hairan. Doktor dihadapannya kelihatan pelik. Dari tadi dia hanya berdiri dan melihat keadaan Iskandar dari jauh.
“emmm tak maksud saya mana saya tahu..sebab saya tak periksa lagi”, sekali lagi mazliana mengutuk dirinya kerana menipu. Tapi jelingan pemuda di sebelahnya betul-betul membuatkan dia rasa takut.
“doktor tengoklah cepat”, sergahan pemuda yang mengerang sakit itu sekali lagi membuatkan jantungnya seakan mahu gugur. Eiiii suka menjerit betul mamat ni.
“Encik..boleh tak jangan memekik macam tu, kalau encik beristifar banyak-banyak tak adalah sakit sangat” Iskandar terkedu. Zikri pula tersenyum mendengar kata-kata Doktor muda itu. Dalam hatinya mengekek gelak melihat wajah kelat Iskandar.
“sakitlah Doktor!…” sekali lagi Iskandar bersuara tapi tidak sekuat tadi.
“sakit pun anugerah juga…saya tahulah awak sakit tapi janganlah mengerang. Macam perempuan.”
Mazliana berkata selamba. Pantas dia tunduk melihat kaki lelaki itu yang sudah membengkak.
’alaaa….sikit jer menjerit macam nak mati’ mazliana bermonolog sendiri. Wajah lelaki itu dipandang mesti anak manja sakit sikit pun nak kecoh.
“emmm tak ada apa-apa kaki awak ni, Cuma terseliuh sikit je”,
“sikit doktor kata…kenapa sakit sangat??”
“ehhh…saya tahulah saya doktor ke awak doktor?”
Iskandar menjeling tajam Zikri yang tergelak kecil. Semua salah sahabatnya itu sibuk ajak main bola.padahal dia sendiri tahu yang Tengku Iskandar Tengku Mazlan ni tak akan pernah mengotorkan kakinya. Baginya permainan bola sepak adalah permainan yang bodoh. Satu bola berebut ramai-ramai.
“emmm Is tolonglah aku…team aku tak cukup kaki ni..”
“ooooohhh NO..No kau dah lama kenal akukan. Jawapan aku mesti TIDAK”
“alaaa..aku tahu kau pandai main”,
“Zik kenapalah kau nak main permainan bodoh tu…emmm kalau kau nak sangat bola tu aku boleh belikan. Emmm berapa orang team kau?..satu sorang aku bagi bola tak payah berebut”,
Rayuan Zikri masih terdengar-dengar. Entah atas dasar apa dia menerima tawaran yang diberikan. Akhirnya inilah yang dia dapat sakit satu badan.
“Jadi macamana doktor?” suara Zikri kedengaran. Iskandar kemabali ke alam nyata.
“ini urut sikit ni oklah…”
“Urut??”
Mazliana tunduk melihat kaki lelaki itu. Dia mengaplikasikan kemahiran mengurut turun temurun arwah neneknya. Iskandar mejerit kecil setiap kali jari itu menyentuh kakinya. Zikri pula hanya menjadi pemerhati setia. Leka melihat doktor muda itu. Matanya jatuh ke wajah bersih milik mazliana. Cantik. Dia memuji dalam diam.

“ok…” kata-kata itu membuatkan mata Zikri dan Iskandar terarah pada wajah Mazliana.
“awak boleh ambil ubat sejam dari sekarang..”
“kenapa sejam doktor? Lamanya?”
“emmm…emmm..” mazliana memikir ayat yang sesuai. Matanya melilau mencari idea. Tulah menipu lagikan dah susah. Bisik hatinya.
“sebab klinik saya dah kehabisan ubat so lagi sejam awak datang balik, ok awak berdua bolehlah keluar”, satu senyuman kecil dilemparkan.

Sebaik sahaja bayang dua pemuda itu tidak kelihatan mazliana melepaskan keluhan berat. Dia memikir kembali pembohongan kecil yang dibuat. Hisshhh kerja gila nasib baik Cuma terseliuh buatnya sakit jantung tak pasal-pasal. Pantas dia membuka jubah putih yang dipakai.
“kak Ani kenapa benarkan pesakit tu masuk?”
“hah? Kenapa pulak?”
“kak Lin mana adalah dalam bilik”
“laaa…akak tak tahu pulak Dr.Lin tak ada, habis macamana pula mamat hensem tu tak kata apa-apa pulak”
“hehehhe…sebab Maz yang jadi Doktor”
“ya Allah budak ni, biar betul…..”
“betullah Dr Cinta…” mazliana gelak besar. Kak Ani hanya mengelengkan kepala. Dia lebih senang apabila bersama Mazliana berbanding Azlin. Azlin seorang yang tegas tapi Maz seorang gadis yang periang dan sentiasa tersenyum.

“ni semua kau punya pasal….”, Iskandar memandang wajah selamba Zikri. Kereta Gen2 hitam miliknya bergerak perlahan meninggalkan klinik.
“ala…kau ni bukan aku yang buat kau jadi macam tu…”, Zikri tak puas hati dari tadi Iskandar hanya mengalahkan dirinya.
“doktor tu satu suka hati mulut dia je nak bercakap” Iskandar melihat kakinya.
“alaaaa….aku tengok kau pun syok je tadi kena urut dengan diri..”
“kata aku. Kaupun apa kurangnya mata macam nak terkeluar pandang muka dia” gelak mereka kedengaran. Masing-masing tidak lupa kenangan bersama Dr. Muda itu.

Peristiwa di klinik masih terbayang-bayang. Mazliana mengaru kepalanya beberapa kali. Puas juga dia dimarahi Azlin. Tapi dia yakin marah Azlin kepadanya tidak akan lama. Dia cukup faham dengan perangai kakaknya itu.

“haiii jauh anak mama ni mengelamun”. Puan maznah duduk di sebelah anaknya.
“emmm tak jauh manapun mak. Sekarang ni minyak mahal tak boleh jauh-jauh sangat”
“hishhh macam tu pulak..main-main ek…” pipi gebu anaknya dicubit perlahan. “kenapa muka Kakak tu smacam mak tengok?”sambungnya lagi.. Puan Maznah duduk disebelah anaknya.
“entahlah mak gaduh dengan si johan tu kot” tangannya kembali menari di atas lukisan. Satu persatu warna dicalit. Cuba menyembunyikan masalah sebenar. Tak akan nak bagi tahu sebab aku kot hishhh kantoi arr nanti.
“amboii sedapnya bahasa anak mak ni?” Puan Maznah menampar lembut bahu anak manjanya itu. Lukisan yang terlakar di depan matanya dipandang. Cantik memang anaknya itu pelik sejak kecil lagi sudah berbakat.
“anak mak lukis apa ni?”
“emmm perasaan..” Mazliana tersenyum. Itulah tema hasilan terbarunya itu.
“perasaan?”
“emmm lukisan yang mengambarkan perasaan kita manusia yang tak dapat digambarkan..tapi calitan warna ni boleh terangkan segalanya mak..” berkerut dahinya mendengar penerangan jelas dari mulut anaknya itu.
“tak fahamlah tu….” Mazliana bersuara. Melihat wajah maknya jelas wanita itu tidak memahami. Puan Maznah tersenyum, anaknya terlebih dahulu membaca apa yang bermain di mindanya.
“manalah mak tahu, kalau cerita pasal ikan masak asam pedas mak fahamlah” ketawa mereka bersatu.
“memandangkan mak memahami ikan masak asam pedas, apakah gerangannya jika tuan hamba memasaknya esok untuk hamba, kerna teringin benar rasa tekak ini..ohhh sedapnya” terbayang ikan pari masak asam pedas,perhhh terangkat kalau mak mentua lalu pun aku buat tak nampak.
“boleh saja tapi dengan satu syarat…tolong urutkan beta dulu..sakit-sakit badan mak ni, terasa-rasa tangan ajaib anak mak ni urut”
“amboiii beta tu mak…baiklah patik menurut perintah tuanku” sekali lagi dia gelak besar. Maknya adalah wanita teratas dalam hidupnya tak mungkin ada penganti. Pantas tangannya memainkan peranan. Puan Maznah tersenyum menikmati urutan anaknya.

***
Pagi itu seperti biasa mazliana akan menghabiskan masa di taman. Sudah menjadi rutinnya, dia cukup gemar berjogging. Oeh kerana hari minggu kakaknya awal-awal lagi sudah angkat tangan tak nak ikut. Mamanya pula sibuk dengan kenduri rumah jiran nak ajak papa lagilah jangan harap.

Peluh sudah menitis bermakna joggingnya kali ini berjaya walaupun hanya seorang diri. Langkahnya terhenti apabila melihat seorang wanita yang sebaya maknya duduk di bangku rehat. Mukanya berkerut seperti menahan sakit.

“emm ehh mak cik kenapa ni?” wajah wanita itu dipandang dari gayanya nampak seperti baru lepas berjogging. Wahh…main teka teki pulak…suka hati baca riak muka orang.
“entahlah ni pinggang mak cik ni tiba-tiba sakit”, Mazliana duduk di bangku yang sama cuba melihat tepat yang ditunjukkan oleh wanita itu.

“mak cik datang sorang je ke ni?”
“emm..driver mak cik hantar tadi tapi dia balik sebab anak dia demam panas”, Mazliana mengangguk perlahan.
“emmm saya hantar mak cik baliklah kalau macam tu?”
“ehh tak menyusahkan ke?.. tak apalah mak cik tunggu…tadi anak mak cik kata kawan dia akan datang ambil mak cik”
“hishh panas ni mak cik nak tunggu apa lagi mari saya hantarkan..”, mazliana tersenyum. Akhirnya dia berjaya memujuk wanita itu. Baiknya dia hari ni nasib baiklah mak cik ni jumpa aku yang baik hati…Mazliana tersenyum memuji diri sendiri. Mazliana membantu langkah Mak cik yang entah siapa namanya.
Sebaik sahaja mereka keluar dari taman, sebuah BMW series warna hitam muncul betul-betul hampir nak merempuh mereka.
“hishhh gila ke bawa kereta macam ni?” seorang pemuda keluar dari kereta itu. Pantas mendapatkan wanita di sebelahnya. Tangan wanita itu disalami. Lalu cermin matanya dibuka. Mazliana memandang lama..macam pernahku lihat mamat ni tapi dekat mana ek? Pelakon ke? Hishhh aku mana layan cerita melayu..tak mungkin!!

“maaf Mak engku zik lambat…kereta pula buat hal..tu bawa kereta Is ni” nasib baik dia cepat kalau tidak mesti kena bambu dengan Iskandar.
“tak apa zikri…lagipun tak lambat manapun” zikri tersenyum matanya beralih ke wanita yang berdiri tak jauh dari mereka.
“ehhh doktor buat apa dekat sini?” laa…mamat dekat klinik tu ke..baru Mazliana dapat mengingat jelas wajah itu. Matilah aku!! Bisiknya perlahan.
“zikri kenal ke?”
“laaa Mak Engku nilah doktor yang urut kaki Is tu…” zikri menerangkan keadaan sebenar.

****




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

11 ulasan untuk “Novel : Dr.Cinta 1”
  1. Shafina Hummairah says:

    best

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"