Cerpen : Kisah Benar : Memori Maisarah

19 August 2009  
Kategori: Cerpen

1,225 bacaan Jom bagi ulasan

Nama Pena : abg aloha

Ini adalah kisah hidup seorang kakak Maisarah (Bukan nama sebenar) yang kini berusia hampir 40-an. Aku berkenalan dengannya secara tidak sengaja disebuah kedai dan melihat keadaanya yang rundum, aku datang mendekat. Kemesraan kami mula timbul, aku memanggilnya dengan panggilan kakak, dan dia memanggil aku dengan nama adik. Tidak lama perbualan kami, akhirnya kami bertukar-tukar nombor telefon.

* * *

Setelah aku memberikan tunjuk dan pandangan, akhirnya Maisarah bersedia untuk hidup kembali. Rohnya kembali bersemangat untuk hidup setelah jasadnya kaku diam berdiri. Ini adalah kisah benar dan aku diberi kepercayaan untuk mencerita ini untuk kebaikan kita semua.

Tika ini, Maisarah telah berada disisi keluarga dan hidup bahagia. Berbeza dengan kehidupannya hampir 5 tahun lalu. Dalam masa 5 tahun itu, pelbagai perkara yang perlu diharungi Maisarah meskipun cubaan itu tidak sebesar yang disangka, tetapi ia mampu memberikan bebanan hidup hingga ke akhir hayat.

Aku menulis coretan hidupnya bukan untuk memalukannya dan bukan untuk menunjuk-nunjuk, tetapi sebagai pedoman dan nasihat kepada pembaca semua. Diharapkan kisah ini memberikan seribu satu hikmah kepada anda semua. Amin…

Tika usianya hampir mencecah 18 tahun, tika itulah kisah ini bermula, Maisarah seorang gadis biasa dan berpewatakan lembut sering mendapat pujian daripada orang lain terutamanya dalam pelajaran. Perkenalannya dengan seorang lelaki dilaman chatting telah merubah semuanya.

Dari perwatakan lembut, bertukar kepada insan yang sering memberontak dan mencari identiti yang tersimpang daripada jalannya. Dirinya berubah setelah selesai mengambil peperiksaan SPM, dan saat itulah dia mencari ruang tempat cinta yang salah. Hussien yang dikenalinya, diharapkan bisa menuai padi yang menguning tetapi akhirnya dibiarkan layu dimamah kulat.

Setelah hampir 3 bulan mengenali lelaki itu Maisarah akhirnya nekad untuk keluar daripada rumah dan mengikut Hussien yang dianggapnya sebagai cinta sejati. Keadaan Hussien yang hanya seorang penganggur juga tidak berfikir panjang, demi cinta monyetnya dan berfikiran yang tidak matang akhirnya dia membawa lari Maisarah jauh ke ibu kota.

Berbekalkan wang saku yang tidak banyak dan pakaian selama seminggu, mereka menyewa sebuah rumah di kulala lumpur. Hussien keluar mencari kerja dan ingin memulakan hidup baru bersama dengan Maisarah. Pada mulanya, aku merasakan Hussien seorang lelaki yang ‘dajjal’ yang bawa lari anak orang, tetapi setelah itu aku merasakan sangkaan aku meleset.

Hussien menjaga Maisarah seperti isterinya. Makan, minum dan pakaian semuanya dijaga walaupun bekerja sebagai operator kilang. Demi mencari pendapatan lebih, akhirnya Maisarah juga turut bekerja bersama-sama dengan Hussien. Mereka bermastautin di Kuala Lumpur ibarat sepasang suami isteri yang bebas bersekedudukan tanpa ikatan yang sah.

Ya, memang mereka sudah terlanjur. Malah, Maisarah sudah beberapa kali menggugurkan kandungannya untuk mengelakan daripada dicemuh. Akibat daripada itu, akhirnya Hussien nekad untuk menjadikan Maisarah sebagai isterinya. Memang anda semua rasa perbuatan Hussien dan Maisarah itu sudah terlambat, tetapi sedikit sebanyak mereka telah sedar dengan kesalahannya.

Dengan ikatan yang sah, dan pekerjaan yang boleh dikatakan mantap, mereka akhirnya bersedia untuk menimang cahaya mata. Haikal lahir setelah genap 1 tahun 6 bulan mereka lari daripada rumah. Ditatang Haikal dengan penuh kasih sayang, kasih sayang daripada kampung halaman mereka dilupakan. Maisarah sudah tidak mengingati asal usulnya dan tiada lagi khabarnya didengar oleh keluarganya dikampung.

Maisarah rasa terhimpit dengan perasaanya. Jiwanya kacau dan memberontak sekali lagi, tetapi kali ini ia memberikan kesedaran kepada Maisarah untuk pulang ke kampung. Dia ingin meminta restu daripada keluarganya dengan perkahwinannya dan menerima Haikal dan Hussien sebagai ahli keluarga yang baru.

Disangka panas hingga ke petang, hujan ditengah hari. Maisarah sekali diuji setelah dirinya menyesali akan kesilapanya yang selama ini dilakukannya. 2 hari sebelum mereka pulang ke kampung, Hussien meninggal dunia dalam satu kemalangan. Maisarah jadi kacau, jiwanya dikecam oleh semua keadaan. Terlalu hiba dan sedih. Ketika ini perbualan aku dengan Maisarah terhenti selama beberapa hari. Aku tidak berniat untuk meneruskan penceritaanya kerana titisan air matanya semakin menjurai. Rengekkan tangisannya itu kedengaran dari corong telefon.

Aku matikan cerita aku disitu. Aku kembali memandang ke arah bintang dilangit biru, aku yakin semua yang berlaku ada hikmahnya. Maisarah ingin bertaubat dan meminta maaf kepada Ahli keluarganya tetapi malang sekali lagi menimpa. Aku terus berfikir panjang. Hampir seminggu Maisarah tidak menghubungi aku dan meneruskan penceritaannya, namun aku hanya diam dan berdoa untuk dirinya. Semoga semuanya selamat.

* * *

Kembali semual kepada kisah Miasarah dan liku-liku kehidupannya di kota. Ibarat jatuh ditimpa tangga. Kehidupan Maisarah semakin sukar dengan kematian suami dan terpaksa menjaga anaknya yang masih lagi bayi. Setelah hampir 3 bulan tidak menghubungiku, aku faham dengan kesedihan yang dialaminya dan kesukarannya untuk meneruskan perbualan kami 3 bulan yang lalu.

Aku tidak memaksa untuknya meneruskan aku hanya ingin menjadi tempatnya untuk meluahkan segala resah dan kekesalan yang pernah dilaluinya. Meskipun hubungannya dengan Hussien sebelum ini adalah haram statusnya, tetapi cinta hussien membuaktikan bahawa hubungan itu perlu halal dan kukuh, tetapi impian yang ingin dibina dan meminta memaafan daripada keluarga dikampung bertukar kepada tragedi.

Setelah kematian Hussien, Maisarah tidak dapat bekerja kerana menjaga anaknya dan akhirnya dia terpaksa diusir daripada rumah sewa. Maisarah mula merempat ke kota besar dengan mengendong bayi kecilnya. Waktu itu usianya baru sahaja mencecah 22 tahun. Ingan sahaja diturutkan kata hati untuk pulang ke kampung, tetapi niatnya terhenti dek kerana malu yang menebal. Kehadirannya tidak mungkin akan diterima oleh mereka dikampung. Maisarah nekad untuk meneruskan perjuangan hidupnya dikota metropolitan meskipun ada saatnya dia hampir sahaja lelah untuk melangkah.

Tangisan dan hengusan syahdunya dapat aku dengar tatkala kami berbual melalu talian telefon, hati aku kian tersentuh dan berdesir sendirian. Seorang wanita bekerjaya dan usiannya hampir seumuran dengan ibuku, menangis dan meluahkan derita yang ditanggung. Ini adalah satu penghormatan buat aku dan aku akan gunakan sata ini dengan sebaik mungkin.

Berbalik dengan kehidupan dikota, Maisarah berjalan mencari rezeki dengan upah mencuci pinggan di salah sebuah kedai makan cina, dia diberi tempat tinggal dan anaknya dibawa ke tempat kerja. Ada saatnya bayi kecilnya itu menangis dan merengek, tetapi atas sikap prihatin majikannya dia membenarkan Maisarah menjaga sekaligus bekerja pada masa yang sama. Dari saat itulah Maisarah mula menjaga bayinya dengan bekerja di kedai makan cina.

Tetapi, hidup maisarah sekali lagi mengundang derita. Hatinya semakin remuk dan pupus dengan harapan. Sinar yang yakin pastikan menjelang, dibayangi dengan awan kegelapan yang tidak dapat ditembusi. Kabus tebal mula menyelimuti awam udara sekeliling. Beberapa minggu setelah bekerja di kedai makan cina, pada suatu malam, Maisarah perkosa oleh anak majikannya yang dikenalinya dengan nama Albert. Albert mengugut kepada Maisarah supaya merahsiakan kejadian itu. Maisarah diperlakukan sebagai hamba seksnya hampir setiap hari selama beberapa minggu.

Dengan batin yang terseksa, akhirnya Maisarah berhenti kerja dan mencari kerja ditempat lain. Dengan adanya wang saku gaji pertamanya, Maisarah meneruskan perjalanan hidupnya dikota. Anaknya kian membesar, Maisarah perlu mencari kehidupan yang lebih sempurna daripada ini. Macam-macam kerja cuba dibuatnya, semuannya tidak menjadi. Kebanyakannya hanya menginginkan tubuhnya yang montok. Raut wajah Maisarah membuatkan ramai yang terpesona. Ada juga yang pelawa Maisarah untuk menjadi pelacur kelas atasan. Maisarah menolak bulat-bulat, walapun hatinya pada mulanya menginginkan kerja itu kerana pendapatannya yang lumayan.

Apabila difikirkan balik, dia ingin mencari penghidupan yang baik dan bukannya untuk terjun ke lembah neraka. Cukuplah dosa yang ditanggung selama ini, biarlah hidupnya menjadi lebih sempurna seperti orang lain. Aku mula menangis dan menitiskan air mata. Apa tidaknya, usia Maisarah ketika itu seusia dengan umurku sekarang ini. Maisarah telah menjalani pelbagai ujian dan dugaan. Aku sangat bersyukur dengan keadaan aku sekarang.

Ya aku tahu, meskipun ini semua bertitik tolak daripada kesalahan Maisarah, tetapi aku yakin semuannya ada hikmahnya. Kerinduan Maisarah pada keluarganya dikampung tidak akan pernah pupus. Maisarah mendapatkan berita keluarganya dikampung dengan bantuan sepupunya, Anita. Anitalah yang menjadi perahsia dan penghubung berita tentang keluarganya. Maisarah dan Anita bukan sahaja sepupu, malah dialah sahabat baik. Maisarah menceritakan semua perjalanan hidupnya di kota besar kepada Anita, Anita turut bersimpati dengan penghidupannya. Berjuta kali Anita meminta Maisarah supaya pulang ke kampung, tetapi Maisarah enggan dan malunya masih lagi menebal walaupun kejadian itu telah berlaku hampir 4 tahun.

Setelah berhenti kerja di kedai makan cina, Maisarah mencuba nasib menjadi pembantu rumah, dari situlah diberkenalan dengan suaminya sekarang, Hamdan. Pada mulanya Maisarah menjadi pembantu rumah tunangan Hamdan, Kika. Setelah beberapa bulan Maisarah berkerja di situ, dia sekali lagi akhirnya cuba untuk diperkosa oleh abangnya Kika. Kali ini, Maisarah tidak berdiam diri, dia cuba menegakkan keadilan. Namun semua itu sia-sia, abang kiki pula sebaliknya menuduh Maisarah mengodanya. Hancur hati Maisarah kerana semuanya percaya dengan kata-kata lelaki durjana itu.

Pandangan ini berbeza dengan Hamdan. Hamdan percaya dengan kata-kata Maisarah dan disudah masak dengan perangai abang kika. Hamdan jugalah yang mengambil Maisarah untuk berteduh seketika dirumahnya setelah diusir oleh majikan Maisarah, iaitu ayahnya Kika. Tindakan Hamdan itu mendapat tentangan hebat daripada Keluarga Kika dan akhirnya, setelah kemelut dan berperang mulut beberapa kali, pertunangan Hamdan dan kika akhirnya putus.

Maisarah meletakkan kesalahan semuannya berlaku disebabkan dia. Namun Hamdan dan keluarganya cuba menjelaskan perkara yang sebenarnya. Sudah lama Hamdan ingin memutuskan tali pertunangannya dengan Kika kerana sikapnya dan keluargannya yang teruk dan mementingkan diri sendiri. Akhirnya Hamdan tahu perangai Kika yang sebenarnya dengan kehadiran Maisarah.

Maisarah dan bayinya duduk di rumah Hamdan dan akhirnya bibit-bibit percintaan mereka mula berbungga. Walaupun pada mulanya mendapat tentangan lembut daripada keluarga Hamdan, akhirnya mereka mendapat restu daripada keluarga Hamdan.

Maisarah pernah meminta ayahnya supaya menjadi wali kepadannya untuk bernikah dengan Hamdan, tetapi kemarahan ayah dan keluarganya masih menebal. Saat inilah Maisarah menangis dan semakin kuat tanggisannya. Aku mula berdiam diri dan meminta perbualan kami berhenti setakat ini. Kalau sudah sedia baru dia ceritakan perkara yang berlaku setelah itu.

Namun, Maisarah ingin juga meneruskan perbualan kami. Dia berkahwin juga dengan Hamdan tanpa ada kehadiran walinya yang sepatutnya. Kini hampir 20 tahun perkahwinan Maisarah dengan Hamdan dan mereka sangat gembira sekarang ini. Perkahwinan itu dikurniakan dengan 3 orang cahaya mata. Dua lelaki yang kini berusia 18 dan 17 tahun dan seorang perempuan berusia 15 tahun. Anak sulungnya bersama suaminya terdahulu telah berada di Russia belajar di sana, kini usianya mencecah hampir 23 tahun.

Walaupun, dilihat kehidupan Maisarah semakin sempurna. Tetapi kerinduan pada keluaragnya semakin menebal. Maisarah masih lagi mengharapkan penerimaan ahli keluarganya di kampung. Aku difahamkan, keadaan ayah Maisarah sedang sakit dan Maisarah hendak dan nekad pulang ke kampung. Diharapkan Maisarah mendapat kemaafan daripada ahli keluarganya. Aku memberikan kata semangat kepada Maisarah meskipun usia aku seusia anaknya, tetapi aku juga manusia dan aku harus membantu.

Setiap orang ada masalah dan sejarah lalu, salah ke kalau kita hendak berkongsi masalah kita dengan orang lain? Salah ke jika kita meluahkan apa yang terbuku dalam diri ini seperti Maisarah, masalahnya dipendam selama hampir 20 tahun.

*** Aku menceritakan ini semua semoga kita mendapat iktibar daripada cerita Maisarah. Berkongsi suka duka tidak menjadi masalah. Aku tidak merasa malu untuk menangis, kerana aku berasa beruntung tidak ditempat seperti Maisarah (Mak Cik Maisarah). Semoga Maisarah mendapat kemaafan daripada keluargannya… SEKIAN.***




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"