Cerpen : Ini satu kisah

23 January 2010  
Kategori: Cerpen

7,443 bacaan 14 ulasan

Oleh : atul

Bila bercakap pasal cinta, orang yang paling cepat mengelak adalah roomate aku. Hmm…macam paranoid je minah ni. Tapi bila nak diatur senarai pakwe yang minat kat dia tak cukup list la pulak. Tapi memang aku akui Lina memang ada sesuatu yang pasti akan membuatkan orang senang dengan dirinya.

“Oi sayang, bila nak makan ni?” Haa…ni sorang lagi kawan baik aku. Kenit je orangnya. Teramatlah kecik orangnya, mungkin juga underweight. Kecik-kecik dia pun jangan dibuat main. Ada ‘abang besar’ protect dia tau. Sekarang ni mungkin hanya kawan tapi mungkin nanti akan ada satu peningkatan level.

Berbalik kepada cerita cinta tadi, semua orang akan terlibat secara langsung atau tidak. Kami sekawan takkan terkecuali. Masing-masing punya cerita yang tersendiri. Lina! A cute girl in my class. (Market untuk dia ni) Macam aku katakan tadi, ramai yang sukakan minah Negeri Sembilan ni. Tapi yang peliknya sampai sekarang tak ada seorang jejaka yang sangkut dengan dia ni. Bukan memilih tapi “belum ada yang berkenan.” Itulah yang selalu diucapkan setiap kali aku bertanya. Satu lagi fe’el minah sorang ni cepat suka orang tapi cepat juga bosan. Cara dia suka orang lain sikit. ‘Syok sendiri.’ Katanya, “baru ada thrill.” Nak dijadikan cerita, satu hari ni…….

“Abby, aku pergi meeting tenis dulu tau.”

“Ok, take care. Kirim salam dekat senior handsome tau.”

“Alright, nak promote nombor phone sekali tak?”

“Ish, janganlah. Just kidding ok.”

Dia berlalu dengan gayanya yang sendiri. Aku kembali menyambung mimpi yang tadi terganggu. Berkobar-kobar Lina dan Maddah menapak ke fakulti kejuruteraan. Entah apa yang seronoknya sangat jadi comittee. Tiba disana, tak la ramai sangat orang. So, semua orang boleh recognise orang lain termasuklah Lina. Bagi meeting kali ini, mereka akan menentukan jawatan apa dan siapa pasangan mereka ketika menyandang jawatan itu. Mungkin Maddah tak suka digandingkan dengan Ashman tapi bagi Lina, ini adalah pilihan yang terbaik oleh AJK tertinggi bila dia akan bekerjasama dengan Zafril, the coolest guys in the club. Mungkin ini adalah inspirasinya untuk bergiat aktif dalam kelab ini. Meminati senior sendiri bukan perkara pelik bagi pelajar macam kami. Hatinya melonjak-lonjak untuk balik dan semestinya menyampaikan berita gembira ini kepadaku.

“Abby, wake up. Aku ada story ni.”

“Apadia? Kacaula kau ni, Orlando Bloom baru nak masuk dalam mimpi aku.”

“Aku dengan Zafril sama jawatan.” Dia mengangkat-angkat keningnya. Senyuman yang meleret membuatkan aku berfikir sejenak. Yelah, mamai lagi ni. “Aaaaa…..”Aku menjerit bila faham tentang maksudnya. Dia akan selalu berhubung dengan mamat cool tu. Sukalah tu.

Final yang memenatkan bagi semua student. Penatnya buat revision, dah lah kat library pulak tu.
Aku ni seorang pelajar yang tak suka ke perpustakaan sebab kat library tak boleh buat bising. Dari pukul 10 sampailah petang kami bertapa dalam library. Aku awal-awal bolehlah tahan, tapi masuk lepas zuhur, liat sikitlah nak study. Tapi Lina, Ain, Xin Wei, Amal dengan Elanie tetap teguh dan tabah. Ish, habislah aku. Mataku melilau-lilau memandang sekililing. Tiba-tiba mataku terpaku kepada sesusuk tubuh yang teramatlah aku kenali. Zafril! Aku lihat dia terlalu tekun menelaah. perasan tak dia yang Lina ada di sini. Aku mencuit Lina yang sibuk dengan latihan income statement dia.

“Lina, mengantuk ke tengok nombor banyak-banyak tu?”

“Sewel otak akulah tengok benda ni.”
“I think you should turn to back. Aku confirm hilang rasa mengantuk.” Lina pun berpaling. Cukup hanya sekilas, dia sudah tahu siapa. Senyuman meleret dari telinga kanan ke telinga kiri. Amal mula perasan lalu bertanya. “Kenapa senyum-senyum ni?” Pertanyaan itu menarik perhatian group kami. Semua merenung aku dan Lina. Lina tidak mahu menjawabnya.

“Korang tengok abang yang duduk belakang meja kita ni.”

“Owh…” Semua sudah tahu kecuali Elanie kerana dia bukan sekelas dengan kami. Akulah orang yang bertanggungjawab yang menceritakan serba sedikit latar belakang love story Lina ni. ‘Cinta pandangan jarak jauh’ itulah yang paling sesuai dengan status Lina sekarang ni. Dari pengamatan aku, mungkin Zafril juga ada sedikt perasaan terhadap Lina. Lepas tahu crush Lina berhampiran kami, mereka semua dok usha si Zafril tu. Mungkin perasan diri diperhatikan, Zafril bangun lalu bergerak ke tempat lain. Ketika melalui meja kami, matanya tak lepas memandang Lina. Hmm…mamat ni suka kata lah suka.

Malam itu, Zafril terus menghubungi Lina. Apalagi, mengelabahlah mak cik tu. Lina, Lina. Kelakarlah aku tengok diorang ni.

“Abby, dia tanya macam mana korang boleh kenal dia.”

“Ala, normallah. Facebook!”

“A’ah kan. Then, dia kata dia dengar korang sebut-sebut nama dia.”

“Ignore je soalan tu. Tukarlah topik perbincangan.” Begitulah Lina dan Zafril. Agak lambat perjalanan cerita diorang ni. Aku harap Zafril tu cepat-cepatlah buat ‘jump-start’ untuk tackle Lina ni. Lina ada ceritanya yang tersendiri begitu jugaklah Ain.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Beralih pada kawan aku lagi sorang ni. Gadis dari Kelantan ni agak garang orangnya. Jangan main-main, kecik-kecik cili padi tau. Susah nak ramal dia ni, lagi-lagi bukan serumah dengan aku. Kalau tak dah lama aku korek semua rahsia dia ni. Aku ni bab korek-korek ni expert sikit.

“Penatnya jalan, aku tak nak ikut tangga, kita naik lif ok.” Aku melepaskan lelah.

“Harus naik lif. Aku dah tak ada lutut ni.” Lina berkata selepas kami masuk ke dalam lif. Bayangkan hampir satu kilometer kami berjalan dan sekarang nak ke tingkat lima. Kalau aku ada sakit jantung dah lama aku gone. Tiba ditingkat tiga, lif berhenti dan sekumpulan ‘senior’ masuk. Memandangkan kami semua dalam kategori rendah, kami terasa terlalu kecil bila ‘abang-abang’ yang tinggi berdiri berhampiran kami.

“Hai dik,” sapa salah seorang dari mereka.

“Eh, diorang bukan adik kitalah. Sama baya tau. Tapi diorang masuk lambat.”

“Tapi kita besar sikit, diorang kecik.” Kata lelaki itu. Mereka ketawa mendengarnya. Kami hanya membisu mendengar jenaka itu. Malas nak layan. Biasalah lelaki bila nak start cucuk jarum. Tiba ditingkat lima, mereka sama-sama keluar dari lif. Selama ini aku tak perasan pun mereka sama level dengan kitorang. Biarlah, aku tak rasa tergugat pun bila mereka ada kat sini. Seperti biasa, kelas kami berjalan dengan lancar. Aku salute lah dengan lecturer sini. The best lah.

“Ain, ada orang mintak nombor phone kau. Boleh ke tak?” Amalina, ketua kelas kami bertanya.

“Haa…siapa? Janganlah, aku tak kenal.”

“Waaa…dah ada secret admire. Siapa Mal?” Aku menyoal.

“Amar. Budak kelas hujung.”

“Yang mana ni? Tak kenallah.” Aku yang teruja bukannya Ain.

“Ala, lelaki yang paling tinggi tadi.”

“Tadi?” Serentak aku dan Lina bertanya.

“Yang kata dia besar sikit dalam lif tadi.” Ain menjawab perlahan. Aku dan Lina berpandangan. Curious! Selalu Ain malas nak tahu siapa yang kurang penting yang berada di sekililingnya. Pelik! Mungkin faham dengan reaksi kami, dia cuba menjelaskan. Amalina lagi lah terpinga-pinga.

“Sebenarnya, dia dah lama menyemak dalam hidup aku semenjak seminggu ni.”

“Apalagi, Amal kau bagi je nombor Ain kat dia.”

“Ish…janganlah. Aku tak nak.”

“Ain, aku faham perasaan kau. Biar aku je yang tolong luahkan. Amal, bagi je.” Lina memberi pendapatnya. Ain membulatkan mata. Setelah puas kami mengusiknya barulah dia bersetuju. Itupun hanya emel facebook sahaja. Amar, berusahalah.

Dari hari ke hari aku tengok sudah ada peningkatan dalam perhubungan Ain dan Amar. Dari facebook lanjut ke mesej. Mungkin susah untuk Amar menambat hati Ain kerana bagi Ain belum tiba masanya lagi. Tapi bagi sesetengah orang tak salah kalau kita kenal dengan lebih rapat sebab orang zaman sekarang ni bukan boleh percaya sangat.

“Ain, cuba kau tengok kat luar tu,” aku menunjuk ke arah sekumpulan lelaki yang asyik dok mengendap kami di dalam kelas. Ain hanya memandang tanpa sebarang reaksi. Aku yang rimas tengok ‘pakcik-pakcik’ tu menyemak, meneruskan latihan business yang tertunda tadi. Begitu juga Ain. Langsung dia tak perdulikan mereka.

Ain meletakkan buku yang dibaca tadi diatas meja. Serentak dengan itu dia menerima satu mesej dari Amar. “Kenapa you ignore I tadi?”

“Ain ada kelas tadikan.”

“Tapi you nampak I lambai kat you tadikan.”

“Habis tu?”

“You senyumlah kat I patutnya. Habis kawan I gelakkan I tadi tau.”

“Amar, jangan nak lebih-lebih boleh tak? Ain tak suka lah. Then, tolonglah jangan ‘I’ ‘You’ lagi, gelilah. Tak payah nak gaduh pasal benda kecik macam ni. Lagipun kita kawan je kan.” Ain ni memang keras hati. Dah terang-terang mamat tu suka kat dia, dia tak mahu pulak. Tapi betul juga kata Ain, it is not a right time for love. Tak kisahlah, yang penting Ain tahu apa yang dia buat sekarang ni. Jangan menyesal sudah. Bagi aku, ‘cinta…stop right now!’ memang sesuai dengan Ain. Yelah, dia tak mahu cinta datang terlalu dekat dengannya pada waktu dan ketika ini.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Bukan cerita Lina dan Ain saja yang aku rasa menarik tapi bagi aku cerita Amal pun tak kurang hebatnya. Kalau tengok dari dasarnya mungkin sama dengan cerita Lina tapi ada sesuatu yang menarik perhatian aku. Amal seorang yang bertanggungjawab. Aku memang tabik dialah sebab dia seorang je ‘class rep’ perempuan. Mungkin sebab dia ketua kelas, dia perlu banyak bergaul dengan orang yang berada berhampiran dan berkaitan dengan kami. Nak dijadikan cerita, Amal memang rapat dengan seorang guy. Not bad lah. Funny, caring and gentle. Aku rasa semua orang ingat dia dengan Syahmi couple.

“Amal, mana Syah?”

“Kenapa semua tanya Syah kat aku?”

“Yelah, dia kan boyfriend kau.”

“Hei…he is not my boyfriend ok.”

“Habis yang kau dok berkepit dengan dia apasal?”

“Tu skandal je lah…”

“Biar betul. Dia tahu tak?”

“Tahu. Dia yang minta. ” Ish, minah ni, biar betul. Jarang aku dengar cerita macam ni. Syahmi ni dah fikir betul-betul ke? Tak menyesal ke dia nanti? Macam-macam cerita. Tapi kenapa Amal tak nak couple terus dengan Syah? Tiba-tiba telefon Amal berbunyi.”Hello, I ada kat atas ni. Naiklah, takkan malu kot?” Kemudian dia tersenyum. “Kalau nak tahu, yang naik atas sekejap lagi baru pakwe aku.” Pintu dibuka dan secara automatiknya kepala kami pusing melihat siapa yang masuk. Akmal! Kalau korang nak tahu, Akmal ni kawan Amar.

“Weh, aku balik JB tau. Jangan rindu aku.”

“Eh, nak balik terus ke?”

“Tak lah, nak balik apartment dulu ambil barang.”

“Tak nak tumpangkan kami ke?” Lina selamba bertanya. Amal tersenyum. Dia memandang Akmal.

“Jom,” Akmal mengajak dan turun membawa barang Amal.

“Amal, betul ke kau couple dengan Akmal?”

“Ish, korang ni. Janganlah cakap kuat-kuat. Kawan je baru.” Laa…baru kawan je.

Aku hanya memerhati Amal dan Akmal dari tingkap bilik. Sweetlah pulak. Dari pemerhatian aku, Akmal seorang yang baik dan gentleman.

“Bagi semua barang you tu.” Amal hanya memerhati Akmal memasukkan barang-barangnya ke dalam but kereta. Semua telh dimasukkan hanya tinggal ‘bantal busuk’ Amal sahaja. “Tapi yang tu tak mahu pegang.” Dia mengejek Amal. Amal mencebir lalu meletakkan ‘hartanya’ tadi. Perjalanan bermula. Pada mulanya perjalanan berjalan dengan lancar tanpa sebarang gangguan tapi hampir separuh perjalanan Akmal mula bercakap soal hati. Walaupun matanya tertumpu terhadap pemanduan tapi dia mula berbicara.

“Amal, I nak you tahu yang I suka kat you.” Amal hanya senyap dan memandangnya.

“Lama I nak bagitahu you tapi sekarang baru dapat.” Senyap lagi.

“I tak tahu bila I ada perasaan kat you tapi….”
“Akmal, kereta!” Amal memberi amaran. Pelik, mata pandang ke depan tapi hampir tersasar. Hmm..mungkin nampak saja dia pandang depan tapi actually tak pun. Mesti hati dup dap dup dap fikir apa respon yang Amal akan bagi. Tapi hanya kebisuan yang menjawab semuanya. Tiba di hadapan rumah Amal, setelah menurunkan barang-barang, Amal berkata.

“Terima kasih sebab hantar I balik.” Dia berlalu. Tapi beberapa langkah , dia berpaling.

“Dan terima kasih sebab bagitahu perkara yang dah lama I nak dengar.” Dan terus berjalan tanpa berpaling semula. Akmal yang mula terpinga-pinga akhirnya mengerti apa yang dimaksudkan oleh Amal. Apalagi, senyuman mengiringi Akmal pulang. Dan hatinya tak sabar menunggu saat mereka pulang ke kolej. Hmm…cinta dah bersemi tapi macam mana dengan Syahmi? Amal, Amal. Tapi bagi aku ‘skandal cinta’ macam cerita Amal ni taklah teruk sangat. Sebab dua-dua lelaki tahu hal ni.

Semua cerita kawan-kawan dah aku cerita. Kalau nak diikutkan, banyak lagi cerita yang aku nak ceritakan. Dalam dunia ni, terlalu banyak cerita cinta. Ada cinta kepada kerja, cinta kepada duit, cinta kepada keluarga dan yang paling selalu kita dengar cinta kepada manusia. Perasaan cinta ni terlalu istimewa hingga sukar untuk dihuraikan satu persatu. Aku harap cerita kawan-kawanku berakhir dengan ‘happy ending.’

Aku? Hmm…Aku masih lagi tunggu ‘mr. right’ aku.Haha…




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

14 ulasan untuk “Cerpen : Ini satu kisah”
  1. :oops: ;-) :razz: simpel n keren habizzz….

  2. layla qistina says:

    sweet la cite ne..bez bca ksah persahabatan plus cinta hehe..

  3. huhu…dok tunggu jgak biler “aku” nak citer ttg kisah dia plak,tgk2 xjumper g..hehe…setiap org ada fiil yg tsendiri,walau rambut sama hitam,hati lain2….(”,)

  4. mama says:

    Layla qistina.. U ada kembar kan..

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"