Novel : Kahwin wasiat 10

14 January 2010  
Kategori: Novel

21,685 bacaan 73 ulasan

Oleh : serra

Bab 10
Bak berlian air matanya keguguran menahan sakit.Lumuran cecair berwarna merah itu memeningkan kepalanya, dia mula rasa mual.Mabuk darah! Ya itu lah kelemahannya sejak kecil.Rayyan cuak melihat keadaan Sarah.Lantas dia mendekati gadis itu.Timbul rasa belas kasihan dan bersalah apabila melihat keadaan wanita itu.
“Sarah, I’m so sorry I tak sengaja . you ok ke? I bawa you pergi hospital ya? Luka you tu teruk”lantas dia menanggalkan bajunya ,dia mengoyak kan sedikit kain dan mengikat lengan Sarah yang tidak henti-henti darah keluar.Berdasarkan pengalaman PBSM semasa sekolah menengah,ikatan serta balutan itu cukup kemas.Sarah agak terkesima dengan tindakan dramatic Rayyan.Dia mula teringat cerita new moon sewaktu Jacob menanggalkan bajunya semata-mata untuk mengelap darah yang sudah mengalir di kepala Bella akibat terhantuk.Scene itu di katakana paling digemarinya.Buat sementara sakit dibahagian lengan serta kepalanya hilang.Rayyan memandang pelik kea rah Sarah,dari tadi lagi Sarah membatu dengan merenungnya.
“Sarah? You okay ke?”lamunanya terhenti,sakit yang tadi datang kembali.
“errrr… I tak apa-apa cume..” kata-katanya terhenti apabila terpandangkan darahnya tadi. Pening di kepalanya tadi mula bertukar pusaran,wajah Rayyan semakin kabur dari pandangannya.

Rasa kering dan kelat di tekaknya memaksa diinya untuk membuka mata. ‘ ya Allah! Aku di mana?’detik hatinya.Dia memandang sekeliling ,tersapat beg yang mengandungi air dan di saambungkan pada tangan kirinya.Tahu lah dia bahawa dia berada di hospital.Disebelah kanannya kelihatan Rayyan sedang tidur nyenyak. ‘ Adakah dia dikategorikan sebagai lelaki yang caring kerana sanggup menemaniku? Tapi bukankah dia yang mencederakanku’Sarah buntu memikirkan tentang lelaki itu.Sesungguhnya lelaki sukar dijangka sekejap-sekejap mereka melayan kita tetapi kadang-kadang buat tak tahu saja. Dia menelan rasa pahit dan kelat di tekaknya.Dia cuba mencapai gelas berisi air disebelah meja kananya.Tangan kanan yang lemah itu berusaha untuk mencapai gelas tersebut.Sarah mengetap bibirnya menahan sakit dan pedih yang teramat sangat.Sikit lagi,dia dapat sentuh gelas tersebut tapi harus memegangnya.Argh! tidak Berjaya .Dia mencuba lagi.Yes! dia Berjaya tetapi gelas tersebut terjatuh.Detingan bunyi gelas yang jatuh itu mengejutkan Rayyan dari tidurnya .Dia lantas bangun dan melihat sekeliling.Wajahnya terkebil-kebil memandang Sarah.
“Sarah you okay? Sakitlagi tak tangan you tu?”soal Rayyan.Sarah pantas menunjukkan jag yang berisi air pada lelaki tiu.Dia sudah tidak tahan dengan tekaknya yang perit .Rayyan seolah-olah faham dengan tindakan Sarah lalu dia mengambil air dan membantu Sarah duduk.
“thanks,What happen actually? I’ m kind a confused here”kata Sarah sambil menghulurkan kembali gelas pada Rayyan. Rayyan tersenyum.”you better sleep dear.Esok I cerita kat you”kata Rayyan.Dia sebenarnya betul-betul letih dengan kejadian malam tadi.Sarah tidak puas hati dia sebenarnya masih tertanya-tanya.
“tak mahu!. I tak kan tidur selagi you tak cerita kat I !”.Rayyan meraup wajahnya berkali-kali dia cukup bengang dengan sikap Sarah yang suka memaksa sejak di awal perkenalan mereka.Mata Rayyan kian kuyu mana tidaknya sepanjang malam dia tidak tidur risau apa-apa akan terhadap Sarah . Lebih-lebih lagi tubuhnya yang menjadi mangsa beban yang berat itu.Namun berkatnya sering ke gymnasium dia mampu mengangkat beban yang berat itu.
“Okay I akan bagi tahu you.Tapi lepas je I cerita I nak you terus tidur”kata Rayyan dengan malas.
Sarah mengangguk lemah.Rayyan menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum memulakan bicara.
“sebenarnya…”Sarah mendengar dengan penuh perhatian di samping itu Sarah memerhatikan wajah Rayyan dari mata hingga lah ke bibirnya.Sungguh langsung tiada cacat celanya jerawat pun tak ada! Apatah lagi parut.
“so macam tu la ceritanya.I minta maaf sebab cederakan you ,I betul-betul ingat you ni pencuri .Luka you tu doctor kata dijahit sebanyak 8 jahitan.Buat sementara ni you tak boleh gerak sangat tangan you tu nanti jahitan you terbuka pulak lebih-lebih lagi tangan tu tangan kanan. You menulis tangan kanan kan? So beware ,and one more thing.Doktor kata you pengsan sebab you mabuk darah.Have you know anything about that?”panjang lebar ucapan dari mulut Rayyan.
“ya I tahu pasal tu.Memang dari kecil lagi I mabuk darah”kata Sarah perlahan.Rayyan hanya mengangguk perlahan.
“you nak tidur ke?” soal Sarah sambil memaksa dirinya untuk berdiri.
“yup! Nampaknya macam tu la.Mata I dah kuyu gila ni”kata Rayyan sambil menguap yang entah kali berapa lah.
“kalau you nak tidur,you tidur la atas katil ni.Nanti tak pasal-pasal sakit pula badan you tu .Ye la bukan apa you kan selalu tidur atas katil”sindir Sarah hambar.Dia berkira-kira unutuk ke tandas ,dari tadi lagi dia menahan-nahan.Belum sempat dia melangkah Rayyan pantas menarik lengannya.Sarah mula rimas dengan sikap Rayyan.Bukannya dia tidak pernah memberi amaran pada lelaki itu sedangkan sudah tertulis terang-terang dia atas surat perjanjian mereka.Cepat-cepat Rayyan meregangkan tangannya.Dia baru teringat akan perjanjian yang mereka lakukan .Ingatannya mula menerjah pada peristiwa dimana Sarah memarahinya kerana sesuka hati menyentuh dirinya.Dia sudah serik dengan peristiwa itu.
“biar I teman you” kata Rayyan ringkas .
“hish! Tak payah la.I nak buang air seni je pun”kata Sarah.Rayyan mengankat kening kanannya.
“air seni? Air apa tu?”soal Rayyan dalam kebingungan.
“hish! Tak ada apa la.tepi la I nak tak tahan da ni”kata Sarah sambil menolak sedikit tubuh Rayyan.
Dia sebenarnya kurang selesa bila berduaan dengan Rayyan tambahan lagi jantungnya akan berdegup kencang setiap kali memandang mata Rayyan.
Namun Rayyan masih berkeras takut juga kalau apa-apa yang terjadi pada Sarah nanti dia yang dipersalahkan.
“girl,tak boleh macam ni tau.Nanti kalau apa-apa yang jadi kat you I jugak yang susah tau.Lagipun bukannya I nak buat apa-apa kat you”ujar Rayyan dengan lembut.Sarah mengeluh halus.
“baiklah,tapi kita main satu game nak?”
“game apa?”
“game dia senang je you kena ikut peraturan dia”
“okay go on . im listening”
“macam ni game dia.Kalau you sentuh I dulu. I menang!”
“so?”
“maknanya siapa yang kalah tu kena ikut cakap yang menang!”
“oh macam tu.Macam mana kalau you kalah dan I menang?”soal Rayyan .Game ni macam best je.
“emm kalau you menang I akan ikut apa saja yang you suruh”
“apa saja?”soal Rayyan.
“ya apa saja”
“berapa lama ?”
“emm.. ikut pemenang la berapa lama dia nak”
“ok! I setuju!”
“ok! Bagus! Now I have to find the toilet”kata Sarah sambil berjalan mencari tandas.
“toilet kat sana la”kata Rayyan,jari runcingnya menunding kea rah pintu yang tidak jauh dari mereka.

Terlopong mulut gadis itu apabila melihat bilik air yang standardnya sama dengan hotel.Warna tile serta jaccuzzi yang mewah membuatkan Sarah tertanya
‘Ini hotel ke? Hospital?’soal dirinya sendiri malas pula dia berbicara dengan Rayyan memandangkan dari tadi ditahan-tahan bahan dari perutnya yang tidak sabar ingin keluar.
Selepas beberapa minit Sarah keluar dengan nafas yang lega .
“fuh!” terkeluar juga perkataan kepuasan yang di alaminya sendiri .Rayyan masih ralit menekan-nekan serta melihat di skrin telefon bimbitnya.
Sarah berdehem. Rayyan mengangkat wajahnya.
“you dah siap?”soal Rayyan dengan tangannya masih berada dia atas punat-punat telefon bimbitnya.
“dah!”jawab Sarah ringkas. Dia malas unutuk berbahas-bahas dengan Rayyan nanti lain pula jadinya. Cukuplah debaran di dadanya setiap kali memandang mata lelaki itu.
“okey lets go!”kata Rayyan sambil memulakan langkahnya.
Sarah mengikut Rayyan dari belakang. Terkial-kila dia berjalan kerana selipar yang dipakainya agak licin,belum sempat sampai ke pintu , kakinya tiba-tiba hilang kawalan namun dia cepat-cepat berpaut pada lengan Rayyan.
‘fuh! Selamat tak jatuh!’dia bermonolog sendrain . Sedari tadi dia masih tidak melepaskan pegangannya dari Rayyan . Rayyan mula tersenyum nakal ‘sang gajah kena perangkap! Yes!’ ujarnya sendiri. Sarah mula sedar akan kelakuannya,dia segera menarik tangannya.
“err sorry I tak sengaja . I keluar dulu”kata Sarah dengan suara yang agak terketar-ketar. Dia menyumpah-nyumpah dengan dirinya sendiri atas kebodohan yang teramat sangat.
Belum sempat dia melangkah pergi, lengannya di tarik kasar. Hampir terjatuh di buatnya.
Rayyan memandang tepat ke dalam anak matanya. Sarah kalut,dia cuba melepaskan dirinya namun tidak Berjaya.Dia melarikan wajahnya ke padangan lain dia tidak berani berhadapan dengan Rayyan apatah lagi berlawan mata dengan lelaki yang selalu mendebarkan jantungnya.
“you nak lari mana? Hmm?”soal Rayyan berbisik di telinganya. Bau aroma perfume calvin klien menusuk hidungnya sedikit demi sedikit menodai naluri wanitanya yang sentiasa inginkan belaian manja.
“Rayyan please lepaskan I . I minta maaf”kata Sarah perlahan. Rayyan semakin dekat dengan wajahnya kini dia dapat merasakan deruan nafas rayyan menyimbah di wajahnya debaran semakin kuat dan laju sehinggakan dia langsung tidak dengar apa-apa yang lahir dari hatinya.
“pandang I dulu Sarah”kata Rayyan dengan berbisik dia mencium rambut ikal Sarah,wangian syampu Sarah menggetarkan jiwa lelakinya. Dia semakin galak menyentuh rambut dan di wajah Sarah. Pipi montel serta gebu itu di usapnya lembut.
“Rayyan please jangan buat I macam ni. Tangan I sakit ni”rayu Sarah lagi . matanya sudah kuyu melambangkan dia sudah lemah dan lemas dengan sentuhan Rayyan.
“tangan yang sakit tu tangan kanan kan? Bukan tangan kiri.i pegang tangan kiri kan?”ujar Rayyan lembut. Dia mula memegang dagu Sarah lalu mendongakkanya.Sarah terus memejamkan matanya
‘dia nak cium aku ke?’
“Game over Sarah! I win you lose”kata nya dalam senyuman yang sinis. Dia terus melepaskan pegangannya. Senyuman lebar kini betul-betul terpamer di wajahnya kemenangan di pihaknya sekarang Sarah tak boleh buat apa-apa dah.
Sarah membuka mata. Dia merengus kasar.
‘cis! Dia saja nak mainkan aku rupanya!’ ngomelya dalam hati.
“Sarah?kenapa you pejam mata? Emm let me guess , you ingat I nak cium kan? Hahahaha”Rayyan tergelak besar melihat reaksi Sarah yang memejamkan matanya tadi.’ Macam merelakan je!’ detik hatinya.
‘Sah! Saja nak mainkan aku!’
Sarah pantas keluar dari bilik air itu.
“You dah lupa ke hadiah i?” soal Rayyan sinis. Sarah memakukan dirinya mulutnya terkunci namun hatinya menberontak!.
“Dengan sukacitanya dimaklumkan bahawa Sarah Idora akan menurut titah perintah dan arahan Syed Rayyan Mukhriz mulai hari ini dan seumur hidup Sarah Idora atas kebodohan dirinya sendiri” kata Rayyan sambil berjalan mengelilingi Sarah.
“So any question my dear? Tak ada? Good girl ,nice slave. Hahaha”gelaknya lagi kuat. Sarah tidak tahu mengapa dirinya langsung tiada tenaga untuk melawan kata-kata Rayyan ,sungguh lemah begitu senang dia jatuh tersungkur di kaki Rayyan.
“now I nak you pergi tidur” kata Rayyan dengan nada berbisik meremang bulu roma Sarah.
“You tidur tau, I nak pergi minta katil dekat nurse”kata Rayyan lembut sambil mengusap rambut ikal Sarah. Belum sempat Sarah melelapkan matanya dia dia terasa ada benda yang basah hinggap di bibirnya.Lantas dia membuka mata untuk melihat benda apa yang semakin galak menyentuh bibirnya.Hampir terhenti degupan jantungnya!.Rayyan kini betul-betul dekat dengannya dekat sangat terlalu dekat bukan sipi tapi bersatu….

hai! ini serra! sorry kalau buat semua pembaca tertunggu.Serra agak busy sejak kebelakangan ni. Tapi terima kasih banyak kepada semua pembaca kerana masih sudi membaca novel ini . thanks a lot tanpa anda siapa saya!




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

73 ulasan untuk “Novel : Kahwin wasiat 10”
  1. yaya says:

    jalan citernya mmang menarik..
    terbaik….best..(^_^)

  2. shima says:

    Dh lama saya cari buku ni…tp xjumpa…cerita mmg best…mne nk dpt novel ni…boleh bantu x?

  3. aina says:

    best giler..

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"