Novel : Sepupuku Suamiku? 16

4 January 2010  
Kategori: Novel

18,026 bacaan 23 ulasan

Oleh : fantaghiro aka Lynn Allynna

Ruang lobi hospital agak lengang waktu dia tiba. Mungkin bukan waktu melawat. Dia menuju ke kaunter pertanyaan. Mungkin dia akan mendapat maklumat di situ.

“Hi, may I know where is Dr. Hisyam’s room?” Kaca mata hitam masih melekat di matanya. Gayanya begitu anggun membuatkan beberapa pasang mata melirik ke arahnya. Dengan solekan tebal dan gaya rambut terkini, dia cukup terserlah dengan sut putih merah yang dipakainya. Segaris senyuman yang terukir pasti dapat memikat hati siapa sahaja yang memandang. Hani melangkah penuh yakin mengikut arah yang diberitahu oleh gadis di kaunter tadi. Bibirnya terukir senyuman. Tujuannya datang ke sini hanya satu. Mahu menarik kembali perhatian Hisyam supaya lelaki itu jatuh ke tangannya semula. Perkara itu mudah baginya. Dengan kecantikan yang dimiliki dan ditambah pula dengan sifat manjanya, pasti Hisyam akan ditawannya kembali dengan mudah.

“Hi, can I see Dr. Hisyam?” Jururawat di situ juga turut terpana dengan kecantikannya. Kalau perempuan pun sudah begitu, lelaki apatah lagi. Dia hanya senyum. Nampaknya, misinya akan berhasil. Tak sia-sia dia duduk mengadap cermin hampir satu jam hanya untuk merias wajahnya. Dia juga sengaja mengambil cuti hari ini untuk melunaskan cita-citanya.

“Maaf cik. Dr. Hisyam sedang merawat pesakit sekarang ni. Cik boleh duduk dulu. Nanti kalau Dr. Hisyam sudah siap, saya akan panggil cik.” Hani mengangguk faham. Dia hanya perlu sedikit bersabar. Dia mengambil tempat duduk. Kelihatan beberapa orang pesakit sedang menunggu giliran masing-masing. Beberapa pasang mata asyik melirik ke arahnya. Dia rimas sebenarnya dipandang begitu. Tapi, lantaklah. Mata mereka. Biarkan saja. Dia melirik jam di tangan. Sudah hampir lima belas minit dia menunggu. Sabar. Tak boleh tergopoh-gapah. Seorang doktor muda yang kebetulan lalu di hadapannya menarik perhatiannya. Macam pernah dilihatnya.

“Norman?” Hani cuba meneka. Norman memandang ke arahnya. Wajahnya jelas kelihatan terkejut. Segaris senyuman terpamer seketika kemudian.

“Hani. Hai, apa khabar? Lama betul tak jumpa dengan kau. Kau buat apa kat sini?” Norman menghampiri Hani dan duduk di sebelahnya. Memang sudah agak lama dia tak bertemu dengan wanita itu. Kalau dulu pernahlah juga Hani datang ke sini bertemu dengan Hisyam, tapi sejak mereka putus tunang, dia tak pernah bertemu dengan wanita di hadapannya lagi.

“Saja nak melawat. Takkan tak boleh kot.”

“Eh boleh. Hari-hari kau nak datang pun tak apa. Kau nak lawat siapa?” Norman hairan. Takkan datang nak melawat dia. Hisyam? Mereka masih berhubung ke? Setahunya, Hisyam sudah tak mahu ada apa-apa hubungan lagi dengan bekas tunangnya ini.

“Kawan baik you tu lah.” Jawab Hani agak malu-malu. Entah apa yang akan difikirkan oleh Norman. Ah, tak payah peduli apa orang nak kata. Yang penting, misinya berjaya.

“Hisyam? Kau masih contact dengan dia ke?” Norman seakan tidak percaya. Hisyam masih berhubungan dengan Hani? Masih ada apa-apakah antara mereka?

“Ermm…I baru je contact balik dengan dia. Datang ni pun ada hal sikit.” Seboleh-bolehnya dia tak mahu Norman tahu akan perkara itu. Dan yang penting, Norman tak perlu tahu apa-apa.

“Oh. Oklah, aku ada patients ni. Lain kali kita jumpa lagi.” Norman meminta diri untuk pergi. Dia akui, memang Hani kelihatan semakin cantik jika dibandingkan dengan dulu. Tapi, apa perkara penting antara dia dengan Hisyam? Atau, Hani ingin kembali menggoda sahabat baiknya itu. Benaknya bermain pelbagai andaian negatif. Dia curiga.

Pintu bilik Hisyam diketuk. Dadanya bergetar. Entah apa reaksi Hisyam bila melihatnya di depan mata. Dia tahu Hisyam kurang senang melihatnya. Hisyam sedang menulis sesuatu di mejanya. Haruman yang dipakai Hani menusuk hidung Hisyam, menggamit perhatiannya.

‘Sakit pun sempat lagi sembur minyak wangi ke?’ Hisyam mengangkat mukanya memandang ke arah si empunya badan. Dia tergamam. Wanita yang langsung tak diundang kehadirannya walaupun suatu ketika dulu kedatangannya sentiasa dinanti dengan senyuman dan rasa bahagia. Hisyam sudah tidak senang duduk. Sungguh dia tidak selesa dengan keadaan ini.

“May I sit doc?” Hani memecahkan kesunyian antara mereka membuatkan Hisyam tersedar dari lamunannya.

“Yeah, sure.” Hisyam cuba berlagak biasa walaupun hanya tuhan yang tahu keadaannya waktu itu.

“How are you?” Hani memulakan bicara. Sudah terbalik. Biasanya doktor yang tanya pesakit.

“I sepatutnya yang tanya soalan tu pada you. So, what’s the problem cik Hani?” Hisyam bersedia mendengar seperti kebiasaannya doktor mendengar masalah pesakit. Tapi, pesakit ini lain sedikit. Dia tak rasa Hani datang ke sini kerana dia sakit. Ada sesuatu yang bermain di kepalanya.

“I datang sini nak jumpa you. Bukan sebab I sakit.” Hani berterus terang. Lebih mudah begitu.

“Tapi saya sedang bekerja cik Hani. Rasanya, cik Hani faham.” Dia tak mahu terlalu memberi muka kepada wanita di hadapannya.

“Tapi takkan sekejap pun tak boleh. I just wanna say sorry.” Hani sudah memulakan lakonannya. Lenggok manjanya merimaskan Hisyam. Wangian yang dipakainya menyesakkan nafas. Hisyam terbatuk kecil.

“Sorry? For what?” Hisyam hairan. Angin tak ada ribut tak ada, tiba-tiba Hani meminta maaf kepadanya.

“Sebab kesilapan I dulu. Memutuskan hubungan kita.” Suara Hani perlahan. Ada nada sedih dihujung kata-katanya. Wajahnya ditundukkan.

“Saya dah lama lupakan perkara tu. Cik Hani janganlah bimbang. Dah tak ada apa yang nak dimaafkan lagi. Perkara tu dah lama. Saya rasa cik Hani pun dah jelas sekarang dan cik Hani bolehlah balik.” Hisyam tak mahu memanjangkan lagi perbualan itu. Dia rimas. Baginya, yang berlalu biarkan berlalu. Tak perlu dikenang lagi. Antara mereka sudah tidak ada apa-apa yang perlu dibincangkan lagi.

“Ok. I akan anggap you dah maafkan I jika you sudi makan dengan I.” Hani takkan semudah itu mahu mengalah. Dia sanggup bermuka tebal demi memenuhi impiannya. Dia tak kisah semua itu.

“Saya rasa saya tak dapat nak penuhi permintaan cik Hani. Anggap sajalah sekarang ni kita tengah makan bersama dan saya dah pun maafkan cik Hani.”

“No. Kali ni you mesti ikut I. I tak kira. Kalau tak, I tunggu sini sampai you setuju.” ‘Susah juga hendak memujuk lelaki ini. Hatinya memang benar-benar sudah tertutup buat aku. Tapi, jangan ingat aku akan mudah mengalah. Kau yang akan mengalah dengan aku, Hisyam.’

“Tapi saya….” Hisyam masih enggan. Dia tahu siapa Hani. Wanita itu takkan mengalah dengan mudah.

Tunggu kemunculan novel ini di pasaran pada Februari 2010.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

23 ulasan untuk “Novel : Sepupuku Suamiku? 16”
  1. miss says:

    mana cerita seterusnya..??
    nak baca2..ape2 pun mmg bes..
    bad mod hnya kt hani je..!! pnyebuk nom 1..
    ,,all the best,,

  2. nia says:

    Menyibok betol..

  3. enarin says:

    Hiss kacau betullah org dah kahwin dan bahagia nak sibuk… bencilah

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"