Cerpen : Kerana kau

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : sofi 1 “Tak balik lagi, Cikgu Idayu?” Puan Penolong Kanan Petang, Puan Hamidah yang sedang meninjau-ninjau ke dalam bilik guru bertanya.Tanpa menunggu jawapan, wanita itu terus sahaja berlalu menuju ke bahagian belakang bilik. “Nahaslah!... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Alumni Berdarah

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : El Ezekiel “Zul! Apa lagi yang kau buat tu?” terjahku dari belakang Zul. Jejaka kacak itu sedang termenung sendirian. Van yang disewa untuk membawa kami ke Kabin milik Azrie, anak Dato’ Yusri Jalaini sudah siap sedia. Kabin Ria... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Lelaki aku

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : jay Aku medengus geram. Apa yang hendak diperkatakan lagi mengenai perangai Megat Naim. Kekasih segera aku yang aku pilih untuk melupakan Emran Razlan,lelaki yang aku cinta separuh mati. Aku mengeluh keletihan. Ada sahaja lagak si Naim mahu mengenakan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Volkswagen Biru

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : mia natasya Mia bergegas bersiap untuk kepejabat. Hari ini dia terlewat bangun lagi. Tanpa sarapan terlebih dahulu, Mia terburu-buru ke porch car selepas mengunci pintu rumah. Sebaik memasuki perut kereta Suzuki Swift, matanya hampir terjojol melihat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Ku terima

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : zigaki asrar “Kerna terlalu leka dengan dunia, manusia sering membuat silap. Di sana sini keengkaran terjadi hanya kerana nafsu yang menjadi tuan. Bila terhantuk, baru tergadah..itupun andai secalit luka terkesan di dahi. Aduh…bilakah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mimpi Eman

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Fatihah Semalam aku bermimpi, ada dua ekor ular mengelilingiku, dua-dua sama panjang, sama besar, cuma ular yang kedua datang lambat dan menangis kerana ular yang pertama sudah membelitku hingga ke leher! Ya Allah! Astagfirullah………………. ... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Seikhlas Janji

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Aliesha Kirana Suasana kuliah pagi itu riuh seperti biasa, Puan Isma, pensyarah TITAS yang sedang mengajar di hadapan juga tidak dihiraukan. Para pelajar sedang asyik bersembang antara mereka. Insyirah terasa rimas, suara-suara yang kedengaran... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kau, kau atau dia?

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : teratai putih “Dah kena tukar malam ke?aduh..kenapa cepat sangat ni?”aku betul-betul tidak puas hati dengan berita yang baru aku terima sebentar tadi. Baru 5 hari pakwe aku ni masuk syif siang, sekarang dah kena tukar syif lagi. Berita... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Suci dalam debu

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : zuarie Haikal memerhatikan gelagat seorang gadis di depannya dengan penuh minat. Entah kenapa gadis yang bertubuh sederhana itu begitu menarik perhatiannya. Dia masih leka melihat si gadis yang sedang membelek bunga-bunga yang disusun indah di... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pada dia

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : mun Masuk hari ini dah tiga kali aku menghantar surat kepadanya. Surat? Kalau orang lain dengar mesti cakap aku ni cam desperate sangat nak cari boyfriend. Macam cakap orang tua-tua, ’perigi cari timba’. Ye lah, mana ada hayat keturunan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Di Remang Keinsafan

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Riza Saffiya Terboyot-boyot Zarina mengusung perutnya pergi membuang sampah. Mengandungkan anaknya yang ketiga ini, Zarina mudah merasa penat sedikit. Mungkin faktor umur agaknya. Ketika mengandung anaknya yang pertama dan kedua dulu, segar saja... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Satu Yang Sejati

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Hurin Ahmad Bab 1 Sekali lagi air matanya tumpah, menangisi nasibnya yang tak menentu halanya. Dia terpaksa akur dengan keinginan terakhir ibunya. Maimunah telah terlantar di hospital selama tiga hari dan dikhabarkan bahawa dia mengidap kanser... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bicara Cinta untuk Ibu

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Hurinkaduk91 Redup petang itu tidak dirasainya kerana sakit di hatinya lebih parah dari ketenangan alam itu. Telinganya masih lagi berdesing. Kata-kata penghinaan itu tergiang-giang menjadi melodi lagu telinganya di sepanjang jalan itu. “Sedarlah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Coklat

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Najah Ahlami Zandra Aziela mengatur langkah pantas menuju ke sekolah. Pengawas bertugas telah memberi amaran supaya semua penghuni aspuri mengosongkan asrama dengan segera. Sepanjang perjalanan ke sekolah, Zandra Aziela teringat kejutan yang dibuat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Keliru

28 February 2010  
Kategori: Cerpen

Oleh : Puteri Sihir Hari Ahad memang hari yang menggembirakan buat Rania. Pagi-pagi lagi dia dah bersiap untuk ke Pesta Buku di PWTC. Sudah lama rasanya dia tak membeli buku atau bahan-bahan bacaan yang lain untuk menambahkan ilmu pengetahuan. Dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Alia 30

26 February 2010  
Kategori: Novel

Oleh : Kaira_syuma Spell 18 : Unveil The Truth “Moon!” Panggil Zero di sebalik pintu.Moon buat-buat pekak.Masih bercerita dengan Stevey dan Mine.Stevey dan Mine memandang Moon dengan pelik.Takda telingakah apa? “Moon!!” Kali ini... [Teruskan bacaan]

Novel : Cinta Cap Buruh 13

26 February 2010  
Kategori: Novel

Oleh : Dr.rock Aku melangkah perlahan mengikuti Faizal ke dalam bilik Ketua Jabatan Jalan JKR Negeri Selangor.Lemah rasanya kaki untuk terus melangkah.Aku kuatkan diri, aku tenangkan hati.Aku harus bersikap profesional.Kisah lama biarlah tinggal dalam... [Teruskan bacaan]

Novel : Rindu Mencumbui Zaman 7

26 February 2010  
Kategori: Novel

Oleh : jessie lee suan cui Zulkarnain termenung jauh. Dia merenung jam tangannya yang berjenama Rolex itu. Jam tangan tersebut dihadiahkan oleh Fatin lima tahun yang lalu. Air mata jantannya mula mengalir. Dia lantas mengesat air matanya. ‘Zulkarnain!!... [Teruskan bacaan]

Novel : Janji 29

26 February 2010  
Kategori: Novel

Oleh : dr.rock “Dulu masa boikot abang, susah nak dapat makan.Sekarang dah berdamai, tak mahu makan apa-apa juga.Peliknya la isteri abang ni”,ujar Adam. Aku sekadar tersengih mendengar kata-kata yang lahir dari mulutnya.Kalau orang lain yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Bila 24

26 February 2010  
Kategori: Novel

Oleh : orentalez ” Tak makan dulu ke ?” Soal mak, melihat aku dan Hafez sudah mengangkat beg keluar. ” Tak la mak.. Azlan seorang je yang urus dekat sana..elok Hafez cepat” balas Hafez pula. Aku hanya mengikut..wakt-waktu macam... [Teruskan bacaan]