Cerpen : Kebahagiaan dalam perpisahan

8 August 2010  
Kategori: Cerpen

3,635 bacaan 19 ulasan

Oleh : eizla faiza

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….
KEBAHAGIAAN DALAM PERPISAHAN

“ya allah,ya tuhanku.kepadamu aku berserah,kau ampunkanlah doa aku dan suamiku.kau peliharalah aib keluarga kami.kau lindungilah kami dari sebarang bencana dan malapetaka.ya allah,kepadamu ku bermohon,kau lindungilah rumahtanggaku.kau hiasilah rumahtanggaku dengan penuh kebahagiaan dan kasih sayang.kau tutuplah pintu hati suamiku untuk perempuan lain.sesungguhnya kepadamu ku berserah.amin.”doa damia ketika selesai melakukan solat hajat,sesungguhnya kepada yang esa tempat untuknya mengadu segala rasa gelisahnya.

Jam menunjukkan pukul 2pagi namun kelibat suaminya masih belum muncul-muncul lagi.damia sendiri tak tahu apa yang berlaku hinggakan suaminya,fikry bersifat dingin dengannya.sedang asyik termenung fikirannya teringat kejadian 2hari lalu,pada hari tersebut dia menerima sms dari orang yang tidak dikenali.isi didalam sms tersebut menunjukkan seseolah dia sedang bercinta dengan orang tersebut,malangnya suaminya terbaca sms tersebut.ya,baru dia teringat punca suaminya dingin kepadanya.mungkin sebab sms tersebut,tapi kenapa suaminya tidak bertanya dahulu.sedang asyik termenung,kedengaran bunyi pintu.damia menoleh,melihat suaminya dibelakangnya.lalu damia bangun menghulurkan tangan untuk bersalam,malangnya fikry tidak menyambut salaman itu.damia terkesima.
“abang dari mana?abang nak makan?mia boleh hidangkan.”damia cuba menutup kesedihan yang dialami.fikry hanya mendiamkan diri.
“abang,nak air ke?mia boleh buatkan.”damia cuba memujuk hatinya dengan bertanya lagi.fikry memandang damia dengan tajam.
“kau boleh tak jangan bising.asyik membebel je.bising tau tak,sakit telinga aku ni.”tempik fikry.damia terkejut.
“abang ni kenapa?mia Tanya elok-elok,abang macamni pulak.mia tak tahu apa-apa,apa salah mia.”air mata damia mula mengalir.
“aku benci dengan kau.kenapa lah aku khawin dengan kau.menyusahkan je.”kata-kata fikry membuatkan air mata damia mengalir dengan deras.fikry keluar dari bilik lalu menghempas pintu,tindakannya membuatkan damia terkejut.hati isteri mana yang tak tersentuh dengan kata-kata begitu,selama 5 tahun mereka mendirikan rumahtangga, ini buat kali pertama ianya berlaku.selama ini fikry tak pernah menengkingnya apatah lagi bertindak kasar sebegitu.setelah penat melayan perasaan,akhirnya damia terlena didalam sedu.

Seminggu telah berlalu,namun batang hidung suaminya masih lagi tak Nampak.hati isteri mana yang tak risau,seburuk mana pun fikry dia tetap suami damia.walau macammana teruk layanan fikry terhadapnya,syurga damia tetap dibawah tapak kaki suaminya.sedang asyik termenung,

Hanya tuhan yang lebih tahu,susah senang hidup denganmu,sumpah janji semakin layu,hingga kini jatuh satu persatu,engkau membiarkanku,air mata bertamu,tidak kenal erti jemu,menemani hatiku,tak mengira ruang waktu,mengapa dari dulu tak kau katakana padaku,kehadiranku ini menyusahkan….

Kedengaran lagu dari fauziah latiff diradio.liriknya betul-betul menyetuh hati damia,sekali lagi air matanya mengalir.damia mengucup dahi anaknya yang sedang lena didakapannya.melihat anaknya,damia tidak sanggup memikirkan apa yang akan berlaku pada mereka berdua andai fikry tiada disisi mereka berdua.damia bangun untuk mengangkat anaknya untuk diletakkan anak kesayangannya ke bilik.setelah damia selesai meletakkan anaknya didalam bilik,damia melangkah keluar.alangkah terkejutnya dia apabila melihat suaminya sedang duduk disofa.tanpa berlengah damia berlari mendapatkan suaminya.
“abang,dari mana?risau mia.abang dah makan?rindunya mia dengan abang.”damia memeluk suaminya.fikry menolak damia.
“engkau ni asal aku balik je membebel.rimas tahu tak.”tengking fikry.
“abang ni kenapa?mia Tanya baik-baik abang buat mia macamni.apa salah mia?cakapla,dah 5 tahun kita khawin baru sekarang abang menyesal.”kesabaran mia mula hilang,siapa pun akan hilang sabar bila dibuat begitu.
“kau dah pandai menjawabkan perempuan sundal.dah la cakap dengan kau ni menyakitkan hati je.baik aku berambus dari sini dari aku cakap perempuan murah macam kau.”kata fikry sambil berlalu keluar dari rumah.kedengaran bunyi enjin kereta dihidupkan.Damia terduduk disofa,airmatanya mengalir dengan deras.sakit hati dan kecewa bila dituduh begitu.apalah nasib dirinya,rumahtangganya bagai dilanda taufan yang begitu kuat.tunggu saat untuk roboh saja.

Sebulan berlalu tanpa damia sedari,sebulan juga lah suaminya tidak muncul-muncul.tiba-tiba talifon bimbitnya berbunyi lantas dicapainya,tertera nama sahabat baik suaminya,haikal.
“assalamualaikum,mia.haikal ni.”
“waalaikummussalam,ye kal.da apa?”
“mia,boleh mia dating hospital puteri sekarang.fik masuk wad,kritikal.”mendengar kata-kata dari haikal membuatkan damia jatuh terduduk.bagaikan dihempap batu rasanya menerima berita tersebut.lantas damia segera mendapaikan anaknya dan mencapai apa yang patut.setelah semua selesai,damia melangkah keluar rumah.perjalanan dirasakan begitu lama,hati siapa yang tak gelisah bila mendapat berita begitu.akhirnya damia sampai perkarangan hospital,tanpa berlengah damia segera mencari wad suaminya.

Tiba dibilik suaminya,damia melangkah kedalam.dia Nampak kelibat haikal didalam,damia mula menghampiri katil suaminya.alangkah terkejutnya damia bila melihat suaminya penuh wayar dan bantuan oksigen.air mata damia mula mengalir,
“ya allah,kenapa jadi macamni abang?kenapa?”Tanya damia bertalu-talu.namun fikry hanya kaku.damia memandang haikal untuk meminta jawapan mengapa suaminya begitu.
“mia,fik menghisap penyakit barah hati,malangnya masa dapat tahu keadaan fik da sampai tahap bahaya.doktor kata harapannya untuk hidup tipis.semalam fik pengsan,aku bawak dia kesini.malangnya doctor kata dah terlambat.”
“apa maksud kau dah terlambat…”belum sempat damia menghabiskan ayatnya.
“sayang,maafkan abang.”fikry mula sedar dan membuka kelopak matanya perlahan-lahan.damia menoleh kea rah fikry lalu dipeluknya fikry.fikry ingin membalas pelukan itu tetapi tangan nya lemah untuk memeluk damia.air mata damia mengalir dengan derasnya.
“jangan menangis,sayang.jangan bazir air mata tu.”kata fikry sambil menggeleng.
“abang,kenapa abang tak bagitahu mia.kenapa abang tanggung sorang-sorang,mia ni kan isteri abang…”kata-kata mia terhenti apabila melihat suaminya sesak nafas.keadaan kelam kabut.doktor cuba menyelamatkan keadaan,malangnya fikry tak dapat diselamatkan.damia rasa bagai dunianya terhenti,matanya kabur.damia pengsan..

Seminggu berlalu,damia masih lagi bagaikan mayat hidup.hidupnya sudah tak beerti.tidak disangka-sangka suaminya begitu cepat meninggalkan nya.
Sedang asyik termenung,haikal menghampiri damia.damia memandang sayu kea rah haikal,haikal menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak kepada damia.katakan pemberian terakhir fikry untuk damia.damia terus berlalu masuk ke bilik tidurnya.sambil duduk dibirai katil,damia membuka surat tersebut.

Assallamualaikum,sayangku damia syakirah.
Saat mia baca surat ini mungkin abang tiada lagi disisi sayang.pertama sekali abang ingin memohon maaf atas apa yang abang lakukan terutama sekali sebulan yang lalu.abang tak da niat nak buat begitu,menyakiti mia bererti menyakiti diri abang sendiri.tapi abang terpaksa,sayang.abang kena lakukan untuk mia biasa hidup bila berjauh dengan abang.abang mahukan mia benci abang.
Mia,sms yang mia terima menyebabkan kita mula bergaduh sebenarnya abang yang hantar.abang senjaga buat begitu supaya kita mula salah paham.mia,semenjak abang mula tahu yang abang mengidap penyakit barah hati,abang takut mia.abang takut kehilangan mia,abang takut bagaimana mia nak hidup tanpa disisi.macam-macam yang abang takut,sayang.itulah cara yang abang fikir terbaik untuk kita berjauhan,walaupun ianya menyakitkan.abang nak mia rasa bagaimana bila abang tiada,abang tahu ianya cukup payah untuk sayang.maafkan abang,sayang.
Mia,bila buka kotak nanti.mia tolong gunakan dengan sebaiknya,jangan lupa untuk gunakan nya setiap waktu.mia,hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia,didiklah anak kita dengan baik.ajarlah dia ilmu akhirat dan dunia.sayang,maafkan abang sekiranya abang bukan yang terbaik buat mia,abang cuba yang terbaik untuk mia selama ni.maaf jika ada kekurangan.
Untuk kali terakhirnya,percayalah sayang hanya mia dihati abang.abang cintakan mia dunia akhirat.abang juga sayang permata hati kita,nur eila qistina.sayang,abang tunggu mia di pintu syurga.insyaallah.
Salam kasih sayang,
Suamimu,fikry

Damia mengesat air matanya.matanya terpandang kotak pemberian arwah suaminya,lalu dicapainya.damia membuka kotak tersebut,terdapat telekung dan senaskah al-quran.dibawah telekung terdapat juga set barang kemas dan kad kecik,tertulis happy anniversary yang ke-5.air mata damia mengalir dengan derasnya,adakah ini kebahagiaan dalam perpisahan….




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

19 ulasan untuk “Cerpen : Kebahagiaan dalam perpisahan”
  1. mia qaisara says:

    too many repeaters…
    kalo boleh, olah cerita yg lebih pnjg..
    jalan cerita akan makin menarik…
    mcm yg ni, klimaks terlalu cepat la..

  2. syahirah says:

    jln agk menarik…trlalu sdih wt sy,smpaikn sy leh mnitis air mata…sebolehnye,panjangkn cite 2…

  3. R'yati says:

    Jalan cerita menarik tapi terlalu pendek. Pengunaan kata nama khas juga perlu diberi perhatian. Boleh perbaiki untuk cerpen-cerpen yang akan datang…cuba lagi jgn putus asa.

  4. yass yassin says:

    APER SAL BYK KALI ULANG STORY????

  5. isyqi says:

    klisee..

  6. eizla faiza says:

    sory sgt2 kpd semua..
    n thankz coz komen..
    past ni sy akn baiki lagi..
    sy pun tak tahu knp jadi byk sgt copy..
    sory ye…

  7. good story….need improve..congratulations…

  8. aque intan says:

    adik bl akk baca cite nie mcm x sempat nk tarik nafas….
    Harap pbaiki lg ye, jln cerita dh ok.

  9. Wany says:

    mmg bodo

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"