Novel : Kalau sudah sayang 21

5 August 2010  
Kategori: Novel

14,053 bacaan 3 ulasan

Oleh : fieyza fadlina

BAB 21

Petang itu, Ariff Zulkarnain sudah berkira-kira untuk keluar awal. Dia tidak mahu bertembung dengan perempuan itu. Lantas, kunci kereta dicapai. Sedang dia ingin melangkah keluar dari muka pintu rumah, emaknya awal-awal sudah bersuara.

“Kamu nak ke mana tu? Jangan lupa pula kamu pergi jemput Sarah petang ni.” Pesan Puan Junaidah.

‘Aduh, rosak rancangan! Kacau betul!’ rungut Ariff Zulkarnain di dalam hati.

“Dia tak boleh balik sendiri ke?” Ariff Zulkarnain bertanya, untuk mengelak.

“Kamu ni ada otak tak? Dia nak balik dengan apa? Pagi tadi kan kamu yang hantar dia. Dah tu dia nak balik dengan apa. Kawasan ni bukannya ada bas.” Terang Puan Junaidah. Nada yang dia ucapkan seperti hendak marah saja.

Ariff Zulkarnain berlalu juga. Malas dia hendak mendengar ibunya terus-terusan membebel.

“Jangan kamu tak pergi ambik Sarah pulak!” laung Puan Junaidah dari muka pintu bila melihatkan anaknya itu sedikit pun tidak menghiraukan kata-katanya.

“Hisy, apa nak jadi dengan budak berdua ni pun tak tahu. Macam budak-budak je buat perangai. Kalau budak-budak tu senanglah nak bentuk, ni dah tua, boleh jadi bapak budak pun.” Puan Junaidah merungut-rungut tatkala melihat kereta anaknya keluar dari pagar rumahnya.

Di dalam kereta, Ariff Zulkarnain merungut-rungut melepaskan geram.

“Aku ni macam driver dia pulak. Pagi berhantar, petang berjemput. Lagi lama aku kat sini, makin susah aku.”

Dia mengerling ke arah jam di pergelangan tangannya. Baru pukul 4.00 petang. Waktu orang balik kerja ada sejam lagi. Pemanduannya kini bukan tertuju ke arah pusat bandar. Dia menuju ke arah Pantai Teluk Ketapang.

Kereta di parkir bersebelahan dengan jalan. Kelihatan ramai budak-budak muda sedang memadu asmara di tepian pantai. Budak-budak tu ada yang sebaya dengan Farah, adiknya. Masih budak-budak sekolah lagi. Kalau Farahnya yang sedang melakukan perbuatan tersebut, tahulah dia apa cara yang hendak di ajar kepada adik bongsunya itu.

Dia mengambil tempat di tepi pantai. Jauh sedikit dari budak-budak muda itu. Kakinya menguis-nguis pasir pantai yang memutih itu. Aksinya seakan orang sedang putus kasih saja. Padahal dia sudah mempunyai isteri dan kekasih. Dia tiada masalah dengan kekasihnya tetapi bermasalah dengan isterinya.

Ariff Zulkarnain memerhatikan ombak pantai yang sentiasa memukul pantai. Ganas sekali aksi yang ditunjukkan oleh ombak itu. Ibarat kata pepatah orang-orang lama, ombak dan pantai tidak boleh dipisahkan walau sesakit manapun pantai merasakan setiap hempasan ombak tetapi ‘mereka’ tetap bersama.

Jika manusia juga begitu, pasti tiada pasangan yang bercerai dalam dunia ni. Pasti aman damai tanpa berbalahan. Sedangkan dia tak tahu macam mana nak selesaikan masalah yang sedang menimpanya sekatang ini. Setakat ini Hani masih tidak mengetahui yang dia sudah berkahwin. Nampaknya tiada seorang pun teman Hani yang datang atau mengetahui tentang perkahwinannya.
Sedang dia ralit menghayati keindahan alam yang terdapat di depan mata itu, telefonnya berbunyi. Diseluk kocek seluar untuk mengeluarkan telefonnya. Terparpar di skrin telefon nombor syarikatnya. Butang hijau di tekan.

“Hello, assalamualaikum, Ariff.” Suara di dalam telefon memulakan kata.

“Wa’alaikumussalam. Ya, Encik Badrulzaman.”

“Awak ada apa-apa masalah tak jika saya panggil awak masuk kerja esok? Memang cuti awak ada empat hari lagi tapi awak terpaksa gantikan tempat Sharumi keran dia terpaksa cuti emergency, isterinya bersalin.”

“Takde masalah, encik. Esok, saya akan kembali ke kapal.”

“Okey lah kalau takde masalah. Awak tahu kan kapal akan berlabuh kat mana?”

“Tempat biasa kan? Atau dah berubah tempat?”

“Tak, kali ni kapal tak akan berlabuh di Kerteh, tapi di Jeti Taman Syahbandar. Kita terpaksa berlabuh di sana untuk menjimatkan masa. Dalam pukul 3.00 petang, awak sudah berada di sana.”
“Baiklah, encik.”

Talian dimatikan. Nampaknya dia boleh lari seketika dari masalahnya. Kata orang lari dari masalah bukan penyelesai kepada masalah tersebut dan dianggap sebagai pengecut kerana lari sebelum berjuang. Tapi baginya, lebih baik dia menenangkan dirinya untuk seketika waktu. Jika tidak, dirinya akan terasa lebih tertekan bila berada di sini.

Jam sudah pukul 5.00 petang. Dia perlu menjemput perempuan itu pula. Jika tidak pasti bising mulut ibu dan abahnya.

Sebelum berlalu ke kereta, dilihatnya pasangan tapi masih lagi bertempek di tempat tadi. Sedikit pun tidak berganjak. ‘Hisy, mereka ni tak malu ke dengan orang yang lalu-lalang disini. Tak bermoral langsung perbuatan mereka itu.’ Ariff Zulkarnain mengomel di dalam hati. Dia tidak sedar yang dia dengan Hani pun macam tu juga. Ibarat kata orang tua-tua, ketam yang nak ajar anak berjalan lurus sedangkan diri sendiri berjalan tidak lurus.

Cermin mata hitam dipakainya dan pedal minyak di tekan kuat. Menderu kereta berlari di atas jalanraya. Nasibnya begitu baik kerana jalanraya tidak begitu sibuk tetapi tidak juga lengang. Sesampai saja di depann pejabat perempuan itu, nampaknya perempuan itu sudah terpacak di depan bangunan itu.

“Aik, dah terpacak depan pejabat dia. Tak payahlah aku duk menunggu dia pula.” Ariff Zulkarnain berkata di dalam keretanya.

Hon kereta di bunyikan. Dari celah cermin mata yang di pakainya, dia nampak yang perempuan itu sedikit tersentak dengan bunyi hon yang di tekan olehnya itu. Terlukis sedikit senyuman di bibir Ariff Zulkarnain. Tetapi bila melihat perempuan itu mula menapak ke dalam kereta, segera senyuman itu dia matikan. Setelah perempuan itu duduk di atas kerusi kereta dan pintu kereta ditutup, kereta terus menderu meninggalkan kawasan pejabat itu.

Dia ingatkan yang dia sudah awal dan boleh bersenang-senang menghantar perempuan itu balik ke rumah. Dia punya agenda lain pula selepas ini. Tetapi telahannya meleset sama sekali. Dia terperangkap di dalam kesesakan jalanraya pula. Tidak semena-mena perempuan itu yang menjadi tempat dia menghamburkan amarah. Lupa yang sekarang ini waktu puncak, waktu orang pulang dari kerja. Memanglah jalan sesak. Lebih-lebih lagi di atas Jambatan Sultan Mahmud.

Hapir satu jam kemudian, barulah dia sampai di hadapan rumah orang tuanya. Sebaik sahaja perempuan itu turun dari kereta, terus dia memecutkan kereta yang destinasinya masih lagi tidak di ketahui.

‘Nak pergi mana, ya? Nak ajak Hani keluar, masih awal lagi.’ tertanya-tanya dia sendirian.

Setelah puas dia memusing-musingkan stereng kereta, dia akhirnya berhenti di Medan Selera Padang Negara. Kereta di parkir di hadapan deretan kedai-kedai makan yang terdapat di situ. Setelah central lock kereta ditekan, dia melangkah perlahan-lahan ke arah deretan kedai-kedai itu. Tak tahu kedai mana yang menjadi pilihan.

Akhirnya dia memilih kedai yang paling hujung. Hanya ada satu saja meja yang kosong. Ramai juga pelanggan ketika waktu ini. Takk panas lagi punggung aku mencecah kerusi kedai makan itu, datang seorang pelayan yang menanyakan pesanan.

“Abang nak order apa?” pelayan itu sudah bersiap sedia dengan kertas dan pen di tangan.

“Apa yang special kat sini?”

“Segala menu yang ada di sini, abang boleh tengok dekat dinding tu.”

Mata Ariff Zulkarnain terus terarah ke arah dinding yang pelayan tadi beritahu itu. ‘Emm, banyak juga makanan panas disini. Aku nak makan apa, ya?’ menu-menu yang terparpar di situ semuanya di rasakan lazat saja. Sampai rambang mata pula dia di buatnya. Sementelah kagi dia tengah lapar sekarang ini.

“Dik, bagi air barlie satu dan makanan pula bagi mi hailam.”Akhirnya dia membuat keputusan. Setelah menerima pesanan, pelayan itu pun berlalu.

Sementara menunggu makanannya sampai, pandangannya dikitarkan ke arah seluruh medan selera. Cantik juga pemandangan di sini. Dia berpaling pula ke belakangnya. Kelihatan Masjid Terapung sungguh cantik bila malam menjelma. Di tambah pula dengan simbahan lampu yang mempersona. Menaikkan lagi keindahan masjid itu

Pada ketika dia asyik melihat keindahan masjid itu, kedengaran suara muazzin melaungkan azan maghrib. Cukup syahdu sekali. Teringatkan yang dia sendiri sembahyang pun kadang-kadang tak cukup lima waktu. Ketika dia berpaling ke arah meja makan, pesanan makanan dan minumannya sudah sampai. Lantas dicapainya sudu dan garfu. Setelah membaca Bismillah, mi hailam yang nampak begitu menyelerakan itu, di suap ke dalam mulut.

Sedang asyik dia menikmati juadah yang enak itu, tiba-tiba dia terasa bahunya di tepuk seseorang. Lantas, kepalanya di dongakkan ke atas. Melihat siapa yang telah menepuk bahunya itu.
“Kau kalau makan, tak tengok keliling.” Ridhuan menegur Ariff Zulkarnain.

“La, kau rupanya. Aku ingatkan siapalah tadi. Eh, marilah duduk sekali.” Dia mengajak sahabat baiknya itu.

“Takpelah, aku dengan orang rumah aku ni nak ke Masjid Terapung dulu. Ada ceramah agama. Takut nanti terlepas ceramah pula. Oh, lupa pula, isteri kau mana? Makan sorang je.” Barulah Ariff Zulkarnain perasan yang isteri Ridhuan juga ada bersama.

“Aku sorang je.”

“Takpelah, ya. Aku pergi dulu.”

Ariff Zulkarnain memerhatikan langkah pasangan suami isteri itu berlalu dari situ menuju ke arah Masjid Terapung. Setelah menghabiskan makanannya, dia memanggil pelayan yang mengambil pesanan tadi untuk menjelaskan bayaran.

Selesai bayaran di buat, dia berlalu ke arah keretanya. Enjin kereta dihidupkan. Tidak sampai seminit, kereta yang di pandunya itu sudah berada di atas jalanraya. Sakarang jam sudah menunjukkan pukul 8.00 malam. Dan ketika ini, memang masih awal untuk mengajak Hani keluar.

Kereta Subaru Impreza itu akhirnya menapak di perkarangan tempat letak kereta Taman Syahbandar. Tidak tahu mengapa sejak kebelakangan ini dia selalu sangat mengunjungi taman ini. Lebih-lebih lagi di saat dia menghadapi masalah.

Kakinya ringan saja melangkah menghampiri tembok yang memisahkan pantai dengan lautan itu. Kedua-dua belah tangannya di labuhkan di atas tembok batu itu. Pandangan di lontarkan ke arah lautan yang terbentang luas di depan mata. Seberang dari Taman Syahbandar ini, terdapat sebuah pulau yang di kenali dengan nama Pulau Duyung. Nampak dengan jelas kemilauan lampu dari Marina Heritage Club yang terdapat di Pulau tersebut. Sungguh cantik!

Sedang dia menikmati panorama indah itu, dia teringatlah tentang yang dia perlu balik ke kapal esok. Dan segala persiapan masih lagi dia tidak hiraukan. Beg tidak lagi berkemas. Ketika itulah, terdengar satu suara seakan menghasutnya.

‘Kau kan dah ada isteri, suruh aje isteri kau buat semua tu. Apa guna dia jadi isteri kau kalau benda macam tu dia tak boleh buat. Dan kau sepatutnya sudah bersenang-lenang sekarang ni. Tak perlu lagi kau buat semua-semua tu.’

‘Emm, betul juga tu. Aku suruh dia je lah yang buat.’ Sahut kata hatinya.

‘Eh, tapikan, kau tak pernah mengaku yang dia tu isteri kau. Buat apa kau nak suruh dia buat kerja kau. Kau ingat balik apa yang kau pernah ucapkan kepada dia.’ Satu lagi suara berkata-kata.
‘Huh… mana satu yang harus aku ikut ni. Buntu aku macam ni!’ jerit Ariff Zulkarnain di dalam hati.

Hatinya lebih berpihak kepada pendapat pertama tadi. Tapi bila mendengar suara yang kedua tadi, dia jadi ragu-ragu pula. Tak tahu kata-kata mana yang harus di ikut. Kalau di ikut kata-kata yang pertama tadi, kata-kata kedua tadi juga terkena batang hidungnya sendiri juga.

Payah juga bila disuruh memilih. Samalah juga bila jika dia di suruh memilih antara perempuan yang telah menjadi isterinya dengan Hani. Huh, yang tu lagilah payah. Tapi rasanya, dia akan memilih Hani dan keputusannya itu akan melukakan perasaan orang tuanya.

Daripada memerhatikan keadaan pantai, dia mengalihkan badannya mengahadap ke arah taman pula. Dilihatnya keadaan di taman semakin ramai pasangan muda yang mengunjungi taman ini. Pemandangan sekitar taman yang di simbahi cahaya lampu yang berwarna-warni mengindahkan lagi taman riadah ini.

Setelah dilihat malam yang semakin gelap, dia mula beredar dari taman itu. Central lock kereta di tekan. Pintu di bahagian pemandu di buka. Dia seakan baru teringat sesuatu. Lantas, kocek seluarnya di seluk. Telefon bimbitnya di keluarkan. Dia menaip mesej kepada Hani.

-U nak keluar x mlm ni?

Dan butang send di tekan. Sementara menunggu balasan mesej, pintu kereta ditutup dan enjin di hidupkan. Sebelum gear sempat dia masukkan, terdengar bunyi mesej masuk kari telefonnya. Terus dia menekan kekunci telefonnya.

+X kot… I rasa x sedap badanlah… I ada kat rmh ni…

Itulah mesej balasan dari Hani. Jari-jemari Ariff Zulkarnain ligat menaip mesej balasan untuk Hani.

-Oklah kalau macam tu…

Dia memandu kereta keluar dari petak tempat letak kereta. Dia memandu kereta tanpa arah tuju. Hani tidak mahu keluar pula malam ni. Takkan nak balik pula. Dia sedikit pun tidak terasa hendak balik. Kalau balik pun, kena tengok muka perempuan tu pulak. Huh… perkara yang paling dia elakkan. Tetapi malam masih muda.

Hampir semua jalan di seluruh bandar Kuala Terengganu di jelajahnya. Cuma bila di rasakan bosan bila melalui jalan yang sama, dia akhirnya mengambil keputusan untuk pulang ke rumah orang tuanya.
Keretanya menderu masuk ke dalam garaj kereta. Ketika pintu rumah dibuka, jam di dinding sedang berdetik. Menunjukkan pukul satu pagi. Tiba-tiba suatu suara menegurnya.

“Hei, abang. Baru balik?” terkejut Ariff Zulkarnain bila mendengar suara itu.
Kepalanya terus menghala ke arah suara itu. Rupa-rupanya, Farah yang menegurnya tadi.

“Huh, Farah ni… Buat abang terkejut aje… Lain kali, bagilah salam. Ni tak, pakai serbu je… Abang ingatkan hantu manalah yang tegur abang tadi…”

Ariff Zulkarnain mengurut dadanya. Tanda terkejut. Farah pula sedap-sedap ketawa dengan gelagat abangnya itu.

“Hisy, sudah-sudahlah tu ketawa. Nanti ibu dan abah terjaga pula. Kenapa tak tidur lagi? Esok tak sekolah ke?”

“Eh, eh. Tanya kita pulak, abang tu ada isteri pun masih keluar sampai lewat malam. Hisy, pelik betullah. Abang cari apa lagi kat luar tu. Dah dapat isteri cantik pun masih keluar lagi. Kalau Farah lah jadi abang, memang Farah tak akan cari orang lain. Beruntung sangat.” Panjang lebar Farah membebel kepada abangnya itu.

‘Eh,eh. Dia ni membebel pulak! Macam orang tua dia bercakap. Lebih-lebih pulak.’ Rungut Ariff Zulkarnain di dalam hati.

“Eh, ikut suka abang lah. Awak tu yang patut belajar betul-betul. Tak payah duk kisahkan hal abang.” Ariff Zulkarnain berkata sebelum berlalu ke biliknya.
Farah yang hendak menjawab balik, terpaksa menutup semula mulutnya. Dia mengangkat sedikit bahunya dan mengeluh kecil dengan tindak balas dari abangnya.

“Huh, susah betul kalau nak nasihat orang yang keras kepala ni.” Keluh Farah perlahan.

Ariff Zulkarnain membuka pintu biliknya perlahan. Bimbang juga akan mengejutkan perempuan yang sedang tidur itu. Perlahan dia menapak masuk ke dalam biliknya itu. Dia melihat yang perempuan itu sedang enak diulit mimpi di atas sofa. Dia berlalu ke arah katil. Tanpa menyalin baju dan seluar, dia terus merebahkan badannya di atas katil. Seketika kemudian, dia sudah di buai mimpi.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

3 ulasan untuk “Novel : Kalau sudah sayang 21”
  1. rose says:

    :mrgreen: kesian dgn sarah dpt suami yg x pedulikannya xpe sesuatu yg
    baik akan d balas dgn baik juga sabar slagi boleh sabar suatu hari nanti
    ariff akan dpt menilai d antara kaca dgn permata :???: :???:

  2. Siti Soleha Yahaya says:

    nnt menyesal ler Ariff 2….
    x tahu menilai permata ngan kaca…
    buta sggh mata dia….
    gerammmm :x :x

  3. sha says:

    slow sketlh..tp memg best..

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"