Novel : Terlanjur Cinta 1

18 October 2010  
Kategori: Novel

7,962 bacaan 1 ulasan

Oleh : h2h

Bab 1

Nurin menarik bagasi besarnya sambil mengeluh panjang. Dia benar-benar tertekan saat ini. Mana tidaknya, dia baru sahaja sampai di Lapangan Terbang Bayan Lepas, Pulau Pinang dan masa untuk daftar masuk telahpun tamat. Nurin sepatutnya menaiki pesawat MH125 ke KLIA, pukul 9.40 malam. Tapi dia sampai hanya pada pukul 9 malam. Kekecewaan yang teramat sangat menguasai dirinya saat ini. Penat kerana terkejar-kejar belum hilang, kekecewaan pula yang diterimanya. Dia betul-betul rasa sakit hati. Nurin mengeluh panjang untuk melepaskan kekecewaan yang bersarang di hatinya kini.

“Any other flight to KL tonight?” Tanya Nurin kepada pegawai MAS yang bertugas di kaunter daftar masuk.

“Apakata cik cuba tanya di kaunter AirAsia.” Jawab pegawai yang memakai tag nama Asiah sambil menunjukkan jarinya ke arah kaunter daftar masuk AirAsia.

Hati Nurin yang panas agak sejuk melihat senyuman di bibir pegawai yang bertugas.

“Kat check-in counter?” Tanya Nurin untuk mendapatkan kepastian.

Asiah senyum sambil mengangguk. Sambil membalas senyuman Asiah, Nurin menarik bagasinya menuju ke kaunter daftar masuk AirAsia. Nurin beratur di belakang tiga lelaki muda yang kelihatan kasual sambil menggalas beg sandang masing-masing. Mereka kelihatan rancak berborak sesama sendiri.

Selepas hampir sepuluh minit menunggu barulah sampai ke gilirannya.

“Hai, selamat petang. Cik nak check-in ke?” Sapa pegawai AirAsia yang bertugas.

“Hai. Tak, saya nak tanya kalau-kalau ada lagi seat kosong ke KL malam ni.”

“Sebentar ya, cik.” Balas pegawai AirAsia dengan tag nama Rozia.

Nurin hanya mampu mengangguk sambil berdoa agar masih ada kekosongan buatnya. Nurin benar-benar menaruh harapan.

“Cik, kami masih ada beberapa kekosongan. Flight pukul 10.20 malam ni. Kalau cik berminat, cik boleh beli tiket dan terus check-in. Harga tiket ialah RM98.” Kata-kata Rozia mengejutkan Nurin yang terleka.

Tanpa menyahut, Nurin pantas menganggukkan kepalanya. Sempat dia memanjatkan syukur kerana dimurahkan rezeki.

“Minta IC, cik.” Pinta Rozia.

Kad pengenalan yang sememangnya sudah ditangannya diletakkan di atas kaunter bersama dengan not seratus ringgit.

Sebaik sahaja urusan pembelian tiket selesai, Nurin terus mendaftar masuk. Tanpa berlengah, dia terus ke tempat menunggu. Dia tidak mahu terlepas penerbangan lagi. Nurin melabuhkan punggungnya ke atas salah satu kusyen yang disediakan. Tiga lelaki muda yang beratur di hadapannya tadi sedang asyik berbual sambil berdiri, tidak jauh daripadanya. Mereka kelihatan akrab dan riang bersama.

Komputer riba yang sentiasa disandangnya sebentar tadi dibuka. Sengaja dia mencuri masa yang terluang untuk membaca dan membalas e-mail yang perlu. Nurin mengeluh panjang apabila melihat berpuluh e-mail yang masih merah, menandakan ianya belum di baca dan belum dibalas ataupun diselesaikan.

Telefon bimbitnya mendendangkan lagu The Reason dari Hootbastank menyentakkannya, apabila melihatkan nama di skrin keluhan Nurin kian panjang.

“Yes, Zaim.” Ringkas sapa Nurin menyambut panggilan Zaim, pengurusnya.

Zaim ketawa mendengar suara Nurin yang kebosanan.

“Anything funny?” Nurin sedikit berang.

“Nothing lah. Okay, Nurin. Macam ni, ejen kita akan tunggu you di Sheraton Imperial, KL. I dah arrange untuk driver hotel tu to pick-up you at the KLIA. You can grab your passport plus visa at the hotel.” Bagai mahu meradang Nurin apabila mendengar penerangan Zaim.

“Awat pulak nak kena ke Sheraton? Why tak arrange ejen tu tunggu dekat KLIA ja? Boleh I stay kat transit hotel ja. Ini nak pergi balik KL dulu. Jauh tu. I punya flight ke Hongkong pagi esok pukul 9.30 pagi tau.” Bantah Nurin.

“I know, my dear. Tapi nak buat macamana, Lucy arrange macam tu. Katanya Sheraton Imperial dekat dengan office ejen kita. Then Sheraton Imperial tu kan ke five star hotel, you boleh lah berehat dengan selesa.” Zaim cuba memujuk Nurin yang terang-terang sedang bengang dan meradang.

“Takdak maknanya hotel sepuluh bintangpun kalau just nak check-in for few hours.” Bentak Nurin, tunjuk perasaan.

“Nurin…Nurin, I faham perasaan you sekarang. Calm down. Nanti you stress.” Zaim masih cuba memujuk Nurin yang sudah mula berangin satu badan.

“Yelah, you cakap senang la. I ni yang nak menanggung semuanya. Dah la suruh I travel terkejan-kejan. Everything is rushing, and now I miss my flight.”

“What? You miss your flight? So how are you? Where are you?” Zaim terperanjat.

“I nak balik la…apa lagi. Dah missed flight.” Saja Nurin mengacah Zaim.

Sekadar mengurangkan rasa bengang dan meradangnya sebentar tadi.

Zaim yang diseberang talian sudah mula pucat apabila mendengar Nurin terlepas penerbangannya dan mahu berpatah balik. Nurin seorang yang sukar untuk diduga keputusannya. Dia mungkin sedang melakukan apa yang dikatanya sekarang.

“Please, Nurin…please. Jangan buat macam tu. Try to find out if there is any available seat in other airlines.” Zaim cuba memujuk dan memberi cadangan.

“No, I don’t want to.” Sengaja Nurin bermain tarik tali.

“Please, Nurin. Don’t do this to me.”

Nurin tidak dapat menahan ketawa apabila terbayangkan wajah Zaim yang sudah pastinya sedang pucat.

“Nurin, please.” Suara Zaim seakan merayu.

“I dah check-in la, Zaim. I took AirAsia. So nanti I claim balik kat you. Double pay.”

Kedengaran Zaim menarik nafas lega.

‘Claim lah banyak manapun, janji jangan patah balik.’ Zaim mengurut dada, lega.

“So, Nurin. Take care, anything just give me a call. Good luck, to be a survivor in China for two months.” Nurin mengetap bibir geram apabila mengenangkan jangkamasa yang panjang.

“Yelah, kena kat I boleh la you kata lagu tu. Kena kat you baru padan muka.” Nurin melepaskan geramnya pada Zaim.

Hanya tawa Zaim yang kedengaran.

“Okeylah, got to go. I nak kena masuk dah. Bye, assalamualaikum.” Nurin memutuskan talian sebelum Zaim berkata apa-apa.

Pantas Nurin mematikan talian, seterusnya mematikan telefon bimbit dan juga komputer ribanya.

Penerbangan ke Kuala Lumpur dari Lapangan Terbang Bayan Lepas hanya mengambil masa empat puluh lima minit. Nurin mengambil tempat di bahagian belakang pesawat.

Dia menyandarkan kepalanya ke kusyen, melepaskan lelah. Bosan dengan hidupnya yang sentiasa sunyi dan sepi.

“Excuse me, miss. Anything for drink?” Sapaan dari pramugari bertugas menyentakkan Nurin.

Nurin tercengang, tapi masih mampu untuk mengawalnya sambil menyambut huluran menu daripada pramugari itu.

“One coffee, please.” Balas Nurin.

Huluran cawan yang panas berasap itu disambut Nurin dan disertai dengan not lima ringgit sebagai bayaran kepada minuman yang disediakan, menurut menu tadi.

Nurin menghirup kopinya perlahan-lahan, menikmatinya. Perlahan-lahan kenangan silam menyelubungi fikirannya.

“Lepas ibu takdak nanti, baby akan tinggal seorang. Ibu harap baby pandai-pandailah membawa diri.” Wajah Asya yang sentiasa pucat kerana sesi rawatan kemoterapi dipandangnya sayu.

Semakin hari Asya semakin lemah, tubuhnya bagaikan tidak berdaya menahan rawatan kemoterapi. Tapi demi kasihnya kepada Nurin, digagahkan jua menempuh segala rawatan. Dia ingin hidup 1000 tahun lagi, menemani Nurin yang sebatang kara seperti dirinya juga.

Air mata Nurin mengalir bagai empangan pecah. Hanya ibulah tempatnya bergantung, mengadu nasib dan menumpang kasih setelah kedua ibu bapa kandungnya meninggal dunia.

“Ibu, jangan cakap macam tu. Baby hanya ada ibu, baby perlukan ibu. Baby sayang ibu.” Tangan mereka saling menggenggam.

Barah payudara peringkat keempat yang ditanggung Asya bagaikan tidak mahu melepaskannya. Kesengsaraan dan penderitaan Asya amat menyeksakan Nurin. Dia bagaikan dapat merasai kesengsaraan dan penderitaan ibu angkatnya itu. Dia mahu ibu sembuh, sihat seperti dulu. Walaupun kedua belah payudara sudah dibuang, kesannya masih terlalu kuat.

Pendaratan kapal terbang telah mengejutkan Nurin dari kenangan silam yang amat menyakitkannya. Sering Nurin berharap, agar semuanya hanyalah mimpi dan dia masih mempunyai ibu pabila dia bangun dari tidurnya.

Nurin mengambil barang-barangnya dan bergegas turun. Pantas dia berjalan untuk mengambil bagasinya dan mencari pemandu dari hotel yang sepatutnya sedang menunggunya. Dalam kelalaiannya, Nurin berlanggar dengan seseorang yang berada di hadapannya. Nurin terjatuh ke atas orang yang dilanggarnya.

“Sorry…sorry…” Hanya ucapan maaf yang termampu dikatakannya.

Nurin berasa bersalah, kerana kelalaiannya orang lain menjadi mangsa.

“Tak apa. Sikit saja.” Balas pemuda itu.

“Maafkan, saya. Saya kena cepat. Sorry again.” Nurin masih memohon maaf.

“No problem. It’s okay.” Sambil menundukkan kepala, Nurin bergegas pergi.

Dalam pada itu, Nurin sempat terpandang lambaian pemuda itu. Nurin mempercepatkan langkahnya. Dia mengharapkan pemandu yang diaturkan masih menunggunya, kerana dia lewat sejam daripada masa yang dijanjikan gara-gara terlepas penerbangan.

Nurin menarik nafas lega apabila melihat seorang pemandu India yang berbaju seragam berwarna hijau tua sedang memegang kertas tertulis namanya. Terus Nurin mendekatinya.

“Hi, you hold my name.” Sapa Nurin.

“Hi, I’m Rajesh. I’m driver from Sheraton Imperial.” Pemandu itu memperkenalkan dirinya.

Nurin hanya mengukir senyum. Rajesh mengambil bagasi Nurin dan dengan sopan mendahului Nurin ke limosin. Nurin hanya membuntuti langkah Rajesh tanpa sepatah kata. Hari ini adalah hari yang amat meletihkan buatnya.

Nurin masuk ke limosin melalui pintu yang dibukakan oleh Rajesh.

“Berapa lama nak ke KL?” Tanya Nurin.

“Dalam sejam, cik.” Balas Rajesh.

“Thanks.”

“Kalau cik letih, cik rehatlah. Nanti sampai, saya kejutkan.” Rajesh dapat melihat keletihan di wajah Nurin.

Keletihan yang amat sangat. Tanpa berkata apa, Nurin sudah pun berlayar ke alam mimpi.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

Satu ulasan untuk “Novel : Terlanjur Cinta 1”
  1. su7375 says:

    penulisan yg teratur dan berhati2…

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"