Novel : Mencari Cinta 7

23 December 2010  
Kategori: Novel

1,646 bacaan 1 ulasan

Oleh : cikbuwlan

Arief berlari pantas memasuki ruang menunggu di Hospital Kuala Lumpur. Dia mencari-cari kelibat Laura. Di manakah Laura? Dan sedang dia mencari-cari, satu troli yang diletakkan pesakit bergerak laju di hadapannya.

Waktu itu, berdebar jantung Arief. Tetapi sebab apa, dia sendiri tidak pasti. Lepas sahaja pesakit itu melintasi dia, wajah Laura memenuhi ruang matanya. Pantas Arief ke Laura.

“What happen?” soal Arief.

Laura bangun lalu dipeluknya badan Arief erat. Arief tergamam tetapi dia membalas pelukan Laura. Diusapnya belakang badan Laura.

“Abang… Izad…” tergagap-gagap Laura menuturkan.

“Syhh… Jangan menangis. Abang ada,” pujuk Arief.

Arief meleraikan pelukan Laura. Kemudian dia menolak sedikit badan Laura supaya Laura duduk. Dia duduk di sebelah Laura.

“Dah Laura. Abang ada dekat sini,” pujuk Arief.

Tersedu-sedu Laura menahan tangisannya. Memang dia tidak sangka perkara itu akan berlaku kepadanya. Badannya dihadapkan ke arah Arief.

“Calm down sweetheart,” pujuk Arief.

Laura menarik nafas kemudian dihembuskan kuat.

“Now can you tell me what happened?” soal Arief.

Air mata jatuh lagi dari mata Laura.

“Izad… Izad jatuh tangga. Dia.. Dia kena tolak dengan Aiman…” tergagap-gagap Laura mahu menerangkan.

Arief terkejut.

“Semuanya sebab Laura. Sebab Laura…” tangisan Laura makin menjadi-jadi.

Arief mengusap-usap badan Laura.

“Syhh.. It’s not your fault Laura,” pujuk Arief.

Laura hanya diam seribu bahasa.

***

Doktor yang keluar daripada bilik kecemasan membuatkan Laura pantas bangun. Laura menuju ke arah doktor tersebut.

“Dok, macammana dengan kawan saya?” soal Laura.

Arief berdiri di sebelah Laura.

“Kecederaan dia parah tetapi jangan risau keadaan dia stabil,” ujar doktor tersebut.

Laura menelan liur. Cedera parah? Apa maksudnya?

“Boleh kami tengok dia dok?” soal Arief.

“Kami dah pindahkan dia ke wad. Kalau nak lawat, silakan. Tapi dia tak sedarkan diri,” ujar doktor.

“Terima kasih dok,” ujar Arief.

Doktor itu tersenyum dan berlalu pergi. Arief memegang tangan Laura.

“Jom kita lawat dia,” ajak Arief.

Laura tidak menjawab. Arief menarik tangan Laura ke wad yang ditempatkan Izad. Air mata Laura menitis lagi apabila melihat keadaan Izad. Kakinya patah dan mukanya penuh dengan lebam.

“Don’t cry Laura. At least he still alive,” pujuk Arief.

Laura bergerak ke arah Izad. Dia duduk di sebelah katil Izad. Arief hanya berdiri di muka pintu.

“Izad, bangun! Laura datang ni. Please wake up! Janganlah buat aku macamni. Kau cakap kau tak boleh kalau kau tak kacau aku. Hari ni kau tak kacau aku pun, Izad. Wake up please!” ujar Laura.

Diam. Izad langsung tidak bergerak. Arief berjalan mendekati Laura.

“Laura, jom balik,” ajak Arief.

“Laura tak nak balik. Laura nak temankan Izad ,” ujar Laura.

“Laura, please!” pujuk Arief.

Laura memandang Arief.

“Abang, Izad macamni sebab dia nak tolong Laura. Jadi salahke kalau Laura temankan dia? Please abang. Laura nak tunggu sini sampai dia sedar!” ujar Laura.

Arief mengeluh dengan ketegasan Laura. Nampaknya Laura akan mewarisi sikap mummy dan daddy nya lah. Tegas dan keras kepala!

“Okay if that’s what you want Laura. Abang balik dulu. Malam nanti abang bawa pakaian Laura. And yeah Laura, have you call Izad parents?” soal Arief.

Laura menggeleng.

“Laura tak ada nombor parents Izad,” jawab Laura.

“Takpelah. Nanti abang call sekolah. Laura rehat ye,” ujar Arief.

Laura tidak membalas. Arief melangkah keluar daripada wad Izad itu. Arief pening memikirkan sikap Laura itu. Apa alasan yang mahu diberikan kepada mummy and daddy nanti? Ahh, dia pening!

Tanpa disengaja, Arief terlanggar seseorang. Terjatuh perempuan itu apabila dilanggar. Arief memandang wajah perempuan itu. Dan hatinya sedikit berbunga apabila wajah yang dilanggarnya itu ialah wajah yang dirinduinya. Tetapi kenapa dia menangis?

“Mai, are you okay?” soal Arief.

Tanpa menjawab soalan Arief, perempuan itu berlalu pergi meninggalkan Arief terpinga-pinga.

***

Adiela melihat air yang keluar daripada sinki. Air itu seperti air matanya. Laju mengalir. Mukanya dibasuh. Sedih yang teramat sangat apabila wajah pucat tidak bermaya dilihatnya sebentar tadi dia atas katil wad.

Lama dia menangis di bilik air itu. Apabila dia merasakan dirinya sudah terkawal sedikit, Adiela keluar daripada bilik air itu. Langkahnya dituju ke arah wad yang menempatkan Maisara.

Memang dia terkejut apabila menerima panggilan telefon mengatakan Maisara di wad. Ingatnya Maisara sakit-sakit biasa sahaja kerana memang pada kecil Maisara mudah jatuh sakit. Tetapi semuanya ringan-ringan sahaja seperti sakit perut, demam, pening dan lain-lain. Tidak terfikir oleh otaknya bahawa Maisara menghidap leukimia. Penyakit yang membawa maut!

Adiela duduk di atas kerusi di wad yang menempatkan seramai enam orang pesakit itu. Semuanya menghidap penyakit lain-lain tetapi bahayanya tetap sama!

“Sabar Adiela, sabar! Ini semua dugaanmu Adiela,” nasihat Razak.

Adiela memandang Razak. Air matanya masih menitis membasahi pipinya.

“Tapi kenapa Mai ayah? Kenapa dia?” soal Adiela.

Razak mengusap lembut kepala Adiela.

“Kerana itu adalah kehendak-Nya. Kita sebagai manusia harus tabah,” nasihat Razak lagi.

Adiela tidak menjawab. Ingatannya kembali berpusing kepada perbualan ringkas ayahnya dan doktor yang merawat Maisara tadi.

**

“Dok, macammana dengan anak saya?” soal Razak.

Doktor itu menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Kenapa dok? Apa dah jadi dengan dia?” sampuk Adiela yang tidak sabar.

“Diminta kamu berdua tenang menghadapinya. Pesakit menghidap penyakit Acute lymfoblastik leukimia. Sejenis penyakit yang membawa maut,” ujar doktor.

Razak beristighfar. Adiela pula menangis.

“Tak ada cara lain nak ubatkan dia?” soal Razak.

“Maaf. Pihak kami tidak mampu berbuat apa-apa kerana keadaan pesakit sudahpun ditahap kritikal dan kami menjangka pesakit hanya mampu hidup kurang daripada lima bulan,” terang doktor.

Razak terdiam. Tidak mampu berbicara lagi. Adiela pula sudah longlai di sebelah Razak.

**

Adiela mengenggam tangan Maisara yang tidak sedarkan diri.

“Mai, aku akan lakukan apa sahaja untuk kau. Untuk membuatkan kau gembira. Kerna dengan cara itu aku akan turut gembira,” ujar Adiela.

Maisara diam. Sudah tentu dia diam kerana dia tidak sedarkan diri. Akhirnya Adiela tertidur di situ bersama genggaman tangannya yang masih tidak dilepaskan.

9

Izad sedar dari pengsannya. Terasa jari jemarinya digenggam oleh seseorang. Kepalanya dipusingkan ke kanan untuk melihat orang yang memegang jarinya itu. Dan dilihatnya Laura sedang tidur di atas kerusi itu berbantalkan tilam yang dia baring.

Izad cuba untuk bangun tetapi kerana rasa pening, dia terbaring semula. Laura tersedar apabila dirasakan tangan Izad bergerak.

“Izad!” jerit Laura gembira.

“Aku dekat mana ni?” soal Izad.

“Kau dekat hospital. Jangan risau, kau tak apa-apa,” jawab Laura.

“Hospital?” soal Izad kembali.

Laura mengangguk.

“Kau dekat hospital sebab kau nak tolong aku,” jawab Laura perlahan.

Izad diam memikirkan kata-kata Laura. Dua minit kemudian barulah dia ingat apa yang terjadi kepadanya.

“Kau ingat tak?” soal Laura.

“Ingat,” jawab Izad pendek.

“Thanks selamatkan aku and sorry sebab tak hargai kau,” ujar Laura kesal.

Izad merenung wajah suram Laura. Mata Laura bengkak. Adakah dia menangis sebab aku? Ataupun dia menangis sebab ketakutan?

Laura bangun.

“Aku pergi panggil doktor. Kau nak makan apa?” soal Laura.

“Takpelah. Aku kenyang,” jawab Izad.

Laura buat tak dengar.

“Kau nak bubur ke kau nak sup?” soal Laura.

“Kan aku cakap aku dah kenyang,” ujar Izad.

“Aku suruh kau jawab, bubur ke sup?” soal Laura sekali lagi.

“Aku tak nak makan lah!”

“Bubur ke sup?”

“Laura, kau tak dengar ke?”

“Dua-dua je lah. Aku pergi dulu. Bye!” Laura keluar daripada bilik Izad sebelum sempat Izad berkata apa-apa.

Izad menggeleng-gelengkan kepalanya. Laura-Laura! Degil betul kau ni.

Setelah bertemu doktor, Laura turun ke cafe di hospital itu. Setelah membeli sup dan bubur untuk Izad, Laura berjalan menuju ke lif. Laura menekan punat dan buka sahaja lif itu dia masuk. Dan seorang lagi perempuan turut masuk.

Kedengaran esak tangis dari perempuan itu. Laura simpati terhadap perempuan itu. Apakah yang terjadi pada perempuan itu sehingga dia menangis sebegitu rupa?

“Kak.. Kenapa ni?” Laura memberanikan diri untuk bertanya.

Perempuan itu memandang Laura. Laura mendekatkan diri dengan perempuan itu.

“Sabar kak sabar,” pujuk Laura.

“Kakak sedih dik. Kakak sedih,” ujar perempuan itu.

Belum sempat Laura bertanya, lif sudahpun terbuka. Kedua-dua orang itu keluar daripada lif dan duduk di kerusi terdekat.

“Kenapa kak? Kalau kakak nak ceritakan dekat Laura, Laura tak kisah,” ujar Laura.

Perempuan itu memandang Laura.

“At least kakak akan rasa tenang lepas luahkan semuanya,” ujar Laura.

“Kembar kakak kena leukimia. Laura tahu tak? Dia dah ada dalam keadaan kritikal. Even doctor pun cakap dia hanya ada 5 bulan lagi. Macammana akak tak sedih Laura? Dia satu-satunya kembar kakak,” cerita Adiela dengan esak tangis.

Laura terkejut. Berat benar dugaan yang menimpa perempuan di hadapannya itu.

“Kak, dalam dunia ni semuanya akan pergi tinggalkan kita. Even bukan sekarang tapi waktu itu akan tiba juga. Dan akak seharusnya tabah menghadapi dugaan-Nya. Ustazah Laura pernah cakap, Allah takkan beri ujian yang tak termampu oleh kita,” pujuk Laura.

Adiela memeluk Laura di sebelahnya itu. Lama mereka berpelukan.

“Terima kasih Laura! Doakan kakak kuat untuk lalui semua ni,” ujar Adiela.

Laura tersenyum. Adiela turut tersenyum walau pahit.

“Laura pergi dulu ye kak,” Laura meminta diri.

Adiela tidak menjawab. Laura berjalan meninggalkan Adiela di situ.

***

“Kenapa lambat?” soal Izad sebaik sahaja Laura masuk ke dalam biliknya.

Laura tidak menjawab. Dia duduk di kerusi sebelah Izad. Makanan yang dibelinya itu diletakkan di atas meja kecil. Izad memandang Laura. Muka Laura kelihatan sedih.

“Kenapa?” soal Izad.

Laura tidak menjawab.

“Laura, kau kenapa?” soal Izad sekali lagi.

Laura mengangkat muka memandang Izad.

“Aku sedih,” jawab Laura.

Izad mengerutkan dahi.

“Sedih? Kenapa?”

“Tadi aku jumpa seorang perempuan ni, kau tahu tak? Kembar dia kena leukimia. Kau imagine macam mana perasaan dia? Kalau aku, aku rasa aku tak mampu untuk lalui semua tu.”

Izad tersenyum.

“Laura, itu dugaan dia. Allah tahu dia mampu untuk lalui semua tu. Dah, kau jangan sedih,” pujuk Izad.

“Tapi kesian dekat kakak tu,” ujar Laura.

“Memanglah kesian tapi apa yang kita mampu buat? Kita tak boleh lawan kehendak-Nya,” ujar Izad.

Laura tidak menjawab.

“Laura, aku lapar,” Izad mengubah topik. Tidak mahu suasana bilik itu menjadi suram.

Serta-merta Laura tergelak.

“Tadi cakap tak nak makan,” perli Laura.

“Tu tadi. Ni sekarang,” ujar Izad.

“Iyelah sayang,” ujar Laura.

Laura mencapai bekas makanan di atas meja. Bubur dan sup dikeluarkan. Laura mencapai mangkuk yang tersedia di situ lalu dituangkan sup ke dalam mangkuk itu.

“Nah makan,” Laura meletakkan mangkuk itu ke atas meja dan didekatkan ke badan Izad. Katil Izad ditinggikan sedikit agar Izad boleh makan.

Izad makan dengan lahap. Lapar! Sudah sehari suntuk dia tidak makan. Laura hanya memerhatikan sahaja tingkah Izad.

***

“Daddy tak nampak Laura hari ni. Mana dia ye?” soal Tan Sri Halim.

Arief buntu! Apa yang harus dia jawab. Berterus terang ataupun tidak?

“Mummy pun tak nampak. Abang tahu mana dia?” soal Puan Sri Salimah.

Arief mengangkat bahu.

“Keluar kot,” jawab Arief.

“Apa nak jadilah dengan Laura ni?” keluh Puan Sri Salimah.

Arief sakit hati mendengar Puan Sri Salimah berkata begitu. Mahu salahkan Laura pula. Padahal Laura tidak bersalah. Ini semua salah mummy dan daddy!

Arief bangun.

“Nak pergi mana tu Arief?” soal Tan Sri Halim.

“Keluar,” jawab Arief pendek.

“Pergi mana?” soal Tan Sri Halim lagi.

“Jumpa kawan. Lagipun kejap lagi mummy dengan daddy nak keluar kan?” ujar Arief sedikit memerli.

Arief terus keluar tanpa menoleh ke belakang lagi.

***

Arief membuka pintu bilik wad. Semua mata memandang dirinya. Arief bingung. Kenapa dia menjadi tontonan orang ramai? Kuat sangatkah dia menutup pintu tadi?

“Abang!” keadaan diselamatkan oleh Laura.

Arief mengukir senyuman. Laura berjalan ke arahnya. Kemudian Laura menarik tangan Arief keluar dari bilik itu. Mereka duduk di kerusi luar wad itu.

“Siapa ramai-ramai tu Laura?” soal Arief.

“Family Izad. Ramaikan?” Laura tertawa.

“Ramai gila,” ujar Arief.

“Dia ada lima adik beradik dan dia yang nombor dua. Tadi tu semua adik beradik dia datang dengan mak bapak dia sekali,” cerita Laura.

Arief mengangguk. Patutlah ramai!

“Abang dari mana ni?” soal Laura.

“Rumah lah. Mummy and daddy tanya mana Laura tau,” ujar Arief.

Laura cuak.

“Abang cakap apa?” soal Laura.

“Abang cakaplah Laura keluar pagi tadi,” ujar Arief.

Laura tersenyum.

“Sayang abang!” ujar Laura.

Arief tergelak.

“Laura, bila nak balik?” soal Arief.

Laura diam.

“Atau Laura dah jatuh cinta dekat Izad sebab tu Laura tak nak balik?” soal Arief berbaur usikan.

“Abang!!” Laura mencubit paha Arief.

Arief tergelak.

“Tak nak kawan!” ujar Laura.

“Ala bucuk bucuk,” pujuk Arief.

Laura buat tidak endah.

“Ala intan payung emas abang,” pujuk Arief lagi.

Laura tergelak.

“Abang ni kan!” marah Laura.

Arief tergelak.

“Kenapa Laura tak nak mengaku kalau Laura cintakan dia?” soal Arief.

Laura senyum tiga saat.

“Laura dengan Izad macam anjing dengan kucing. Abang cuba fikir, anjing dengan kucing boleh saling mencintai ke? Tak kan? Dan begitu juga Laura dan Izad. Kami akan sentiasa bergaduh. Dan takkan pernah mencintai antara satu sama lain,” ujar Laura.

“Siapa cakap?” soal Arief.

“Laura cakap,” jawab Laura selamba.

“Laura….”

“Laura takkan pernah mencintai Izad. Takkan. Same goes to him,” ujar Laura.

Tiba-tiba terdengar bunyi sesuatu jatuh. Arief dan Laura memandang ke tempat itu. Dan alangkah terkejutnya apabila melihat Izad di situ.

Laura melopong. Dia dengar ke aku cakap apa?

Arief pandang Laura dan Izad silih berganti. Anjing dengan kucing konon. Sekarang selesaikanlah sendiri!

Izad melangkah ke wad kembali tanpa menghiraukan dua pasang mata yang memandang dia. Hatinya bengkak! Dia memang tak akan cintakan aku. Apa lagi yang aku harus buat?




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

Satu ulasan untuk “Novel : Mencari Cinta 7”

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"