Cerpen : Antara Cinta Kasih dan Sayang

23 January 2011  
Kategori: Cerpen

6,301 bacaan 8 ulasan

Oleh : Aida Nurina

“You keluar dengan Shahril ya?”Raihana menegur sebaik sahaja Nadia masuk ke bilik yang dihuni mereka berdua dengan membawa plastik barang yang banyak. Nadia yang keletihan hanya mengangguk sambil merebahkan dirinya ke atas katil. “Betul ke you dengan Shah tu tak ada apa-apa. I tengok you all rapat aje,”Raihana mengeluarkan pertanyaan yang selama ini selalu bermain di fikirannya. Nadia yang baru saja mahu melelapkan mata, pantas membuka matanya semula mendengar soalan cepu emas yang dilontarkan Raihana. “Soalan apa tu Ana? Kami kawan baik ajelah,”Nadia menyangkal sangkaan Raihana. Raihana diam saja mendengar kata-kata Nadia. Dia tidak berpuas hati. Dia tahu ada udang di sebalik batu. Berdasarkan pemerhatiannya selama ini ada sesuatu yang tidak kena dengan Shahril dan sahabat baiknya, Nadia. Tetapi dia tidak mahu bertanya lanjut. Fikirannya terencat apabila telefon bimbitnya berbunyi minta diangkat.

“Hoi! Kalau kau asyik renung telefon tu, tak adanya si pujaan hati kau muncul kat dalam bilik ni,”Redzuan menyergah setelah lama dia memerhati yang Shahril asyik merenung telefon bimbit Nokianya. Shahril merenungnya dengan wajah marah. Terkejut barangkali dengan sergahan Redzuan. Dia bangkit, duduk di atas katilnya sambil Redzuan menuju ke meja belajar, duduk di atas kerusi. “Kalau dah angau sangat, telefon sajalah,”Redzuan menasihati. Shahril tersengih. “Baru aje tadi balik dari jumpa dia. Takkanlah nak telefon lagi. Apa pulak dia kata,”Shahril menolak mentah-mentah rancangan Redzuan. Redzuan mengelengkan-gelengkan kepalanya beberapa kali dengan senyuman lebar di wajahnya. Kelakar dengan telatah Shahril. “Shah kau nak jadi macam ni sampai bila. Kalau asyik pendam aje perasaan kau, bila dia nak tahu. Jangan tunggu lama-lama. Nanti dia diambil orang. Kau dengar nasihat aku ni Shah,”Redzuan menasihati lagi. Terdengar Shahril mengeluh panjang. “Kau tahu tak Wan? Status kami sebagai kawan baik yang menyebabkan aku fikir panjang. Macam mana aku nak berhadapan dengan dia lagi kalau dia tolak cinta aku. Kalau bukan sebagai kekasih sekali pun, dia masih kawan aku,”Shahril menyatakan pendiriannya. “Tapi Shah, belum cuba belum tahu. Mana kau tahu dia akan tolak cinta kau?”Redzuan memberi semangat. “Entahlah Wan. Kita tunggu dan lihat saja,”Shahril seperti menyerah saja. Redzuan memandang sahabatnya itu dengan perasaan kesal. Dia bimbang Shahril akan kecewa nanti. “Ikut suka kaulah. Tapi kau ingat ni, walau apa pun yang berlaku, aku tetap sokong kau,”Redzuan bangun, berjalan ke arah Shahril, menepuk bahunya sebelum keluar dari bilik itu. Shahril diam, berfikir panjang selepas itu.

Selamba saja Nadia menikmati aiskrim. Dari perlakuannya semua orang boleh meneka yang aiskrim vanilanya itu sedap. Raihana yang tadinya tidak berminat pun boleh terpengaruh. Nadia ketawa kecil apabila Raihana muncul dengan aiskrim yang sama. “Tadi jual mahal,”perlinya. Raihana tidak menjawab, tetapi hanya menjeling tajam. Nadia menyambung tawanya melihat reaksi Raihana. Tidak lama kemudian, Shahril dan Redzuan muncul dengan senyuman lebar. “Dah makan?”Redzuan bertanya Raihana. Raihana hanya mengelengkan kepalanya tanda perutnya masih belum diisi. “Tanya Ana aje ke?”Nadia mengusik. Redzuan hanya tersenyum. “Kita makan dulu. Lepas tu baru hantar korang berdua balik rumah,”Redzuan memberi cadangan. “Ok,”Nadia dan Raihana serentak menjawab. Shahril dan Redzuan hanya mampu mengangkat bahu, melihat telatah ceria kedua-duanya. Mereka berempat berjalan bersama.

Raihana sengaja berjalan lambat-lambat. Redzuan yang memerhati kehairanan lantas dia menunggu. “Ana ada nak cakap apa-apa ke kat Wan?”Redzuan membaca perlakuan Raihana. Raihana mengangguk, mengiyakan telahan kekasih hatinya itu. “Semalam mak minta Ana balik kampung,”Raihana memulakan cerita. Dia berhenti sekejap, memandang wajah Redzuan. Redzuan senyum meminta Raihana meneruskan cerita. “Mak tak pernah pulak cakap macam tu dengan Ana. Ana rasa macam ada benda tak kena,”Raihana memberitahu, serentak dia berhenti berjalan. “Kenapa Ana cakap macam tu?”Redzuan agak terkejut mendengar tanggapan Raihana. Dia turut berhenti. Dia bagai dapat mengesan ada air yang bertakung di mata Raihana. “Wan kan tahu mak tak suka hubungan kita ni. Ana takut mak ada rancangannya sendiri,”Raihana melahirkan rasa bimbangnya. Redzuan melihat anak mata Raihana, memegang bahunya dan senyum cuba membuang rasa bimbang Raihana. “Jangan buruk sangka dengan mak Ana. Redzuan yakin tak ada apa-apa. Ana jangan bimbang, OK,”Redzuan meniupkan kata-kata nasihat untuk Raihana. Raihana mengesat air matanya. Geram sungguh dia dengan sikap Redzuan yang terlalu optimis itu. “Awak ni macam tak kisah aje. Kalau ada apa-apa nanti macam mana? Awak dah tak sayang kat saya ke?”terluah rasa geram dari bibir Raihana. “Ana! Bukan Wan tak sayang. Sayang. Kenapa cakap macam tu. Wan nak Ana bertenang. Balik dan dengar apa yang mak Ana nak cakap. Jangan tuduh melulu. Dia kan mak Ana,”Redzuan tidak melatah dengan kemarahan Raihana. Raihana menarik nafas panjang, cuba meredakan kemarahannya. Kemudian dia memandang Redzuan. Lama mereka diam, cuba menyejukkan kembali keadaan. “Dah OK?”Redzuan bertanya setelah lama mereka begitu. Raihana senyum sambil menganggukkan kepalanya. Redzuan melangkah setapak, berpaling ke belakang semula, menghantar isyarat supaya mereka meneruskan perjalanan.

Shahril dan Nadia sudah sampai ke kereta. Oleh sebab Raihana dan Redzuan masih belum sampai, mereka hanya menunggu di luar kereta, sambil menyandar di badan kereta Satria GTI milik Shahril. “Kenapa tu?”Shahril bertanya, mengisyaratkan kepada Redzuan dan Raihana yang tertinggal di belakang. “Entah. Adalah halnya tu. Semalam Raihana dapat panggilan dari kampung,”Nadia menjawab sambil mengangkat bahunya. Shahril tidak menunjukkan sebarang tindak balas pada jawapan itu. “Free tak Sabtu ni?”Shahril bertanya lagi. Kali ini gadis kecil molek di sebelahnya itu berpaling. “Nak ajak I keluar lagilah tu. Sabtu ni tak boleh. I dah ada janji,”Nadia memberitahu. Dia dapat melihat wajah Shahril yang penuh kekecewaan itu. “Sorry,”entah kenapa Nadia merasakan dia perlu meminta maaf. Dia dapat melihat Shahril senyum. Tetapi hambar saja. “You janji dengan siapa?”terlintas pertanyaan itu di minda Shahril. Nadia tersenyum lebar. “Fariz ajak I ke parti hari lahir kawannya. Tak sangka kan?”Nadia bersuara ceria sedangkan jawapannya itu sebenarnya menyentap jantung Shahril. “Kawan dia yang mana satu ya,”Shahril bertanya sambil menyembunyikan rasa tidak senangnya. “Entahlah. I pun tak tahu,”Nadia menjawab dengan kerutan di dahi. Dia memang benar-benar terlupa untuk bertanya kerana terlampau gembira dengan ajakan Fariz, jejaka idaman kolej itu. “Hati-hati Nadia,”Shahril menasihati. Nadia menunjukkan wajah kehairanan. “Hei, janganlah risau. I tahu jaga diri,”Nadia meyakinkan. Shahril mengangguk juga walaupun hatinya sedikit ragu-ragu. Dalam hati, Nadia mengharapkan yang Shahril akan menyuruh dia menolak pelawaan itu. Tetapi lain pula yang terjadi. Perbualan mereka terhenti sebaik sahaja Redzuan dan Raihana sampai di kereta.

Fariz segera turun dari kereta sebaik sahaja dia berhenti di hadapan rumah sewa Nadia. Dia membuka pintu kereta untuk gadis itu. “Thanks sebab sudi temankan malam ni,”Fariz memberitahu, sebelum Nadia mula melangkah masuk ke dalam rumahnya. Memang niat Fariz untuk memanjangkan pertemuan itu. Nadia tersenyum manis. “Sama-sama. I pun nak ucapkan terima kasih atas layanan you,”Nadia turut berterima kasih. Giliran Fariz pula tersenyum lebar. “Dengan cara macam mana lagi I nak layan gadis sebaik dan secantik you ni. Of course I will give you the best service,”kata-kata itu kedengaran bagaikan gurauan di telinga Nadia. Sudahnya dia ketawa kecil. Fariz sedikit kehairanan. “Sudahlah you jangan nak bergurau dengan I pulak Fariz. I tahu you macam mana. Tak payahlah nak berlakon depan I,”tanpa di duga begitu senang sekali kata-kata itu meluncur keluar dari bibir Nadia. Fariz kelihatan agak terkejut. Nadia menghentikan tawanya apabila melihat wajah Fariz itu. “Sorry, kalau dah buat you tersinggung. Anyway thank you for everything. See you later,”Nadia tidak menunggu lama. Segera dia berjalan masuk ke dalam rumah, meninggalkan Fariz keseorangan berdiri di situ.

“Ana! Kenapa duduk dalam gelap ni?”terkejut Nadia apabila mendapati Raihana ada di dalam bilik ketika dia membuka pintu sebentar tadi. Kawan serumahnya yang lain pun tidak ada yang mengkhabarkan Raihana sudah pulang semula ke sini. Keadaan segera menjadi terang-benderang sebaik sahaja Nadia memetik suis lampu. Raihana memandang Nadia dan tanpa disangka menerpa ke arah gadis kecil molek itu. Makin bertambah kejutan apabila tiba-tiba sahaja Raihana menangis. Nadia hanya membiarkan. Tangannya lembut menggosok kepala Raihana persis seorang ibu. Nadia melemparkan senyuman, apabila Raihana mendongak, melihat wajahnya. “Kenapa ni? Ada apa-apa yang tak kena ke? Semalam baru you balik kampung. Hari ni dah datang semula ke sini.” Lembut saja pertanyaan dari Nadia. “Nadia, I dah agak mak I ada agenda lain. Dia nak tunangkan I dengan orang lain,”tangisan Raihana tadi yang sudah menghilang, kembali membasahi pipinya apabila dia mula bercerita.

Ternganga mulut Nadia mendengar peneranagan Raihana. “I lari dari majlis tu,”Raihana meneruskan cerita. “Redzuan dah tahu?”Nadia bertanya lanjut. Raihana mengelengkan kepalanya. Nadia menarik nafas panjang. Tiba-tiba dia rasa terbeban dengan masalah sahabatnya itu. “So, apa you nak buat sekarang. Lari dari majlis tu tak menyelesaikan masalah,”Nadia memberitahu. “I tahu. Tapi I tak tahu lagi nak buat macam mana. I Cuma terfikir cara ni aje,”dalam esakan Raihana berkata. Nadia diam, berfikir sesuatu. Mungkin jika dia dalam situasi Raihana pun dia akan membuat perkara yang sama. “Kita beritahu Redzuan OK,”Nadia memberi cadangan. Tanpa menunggu kata putus dari Raihana, dia mencapai telefon dan mendail nombor telefon Redzuan.

“Redzuan tak tidur semalam lepas dengar apa yang berlaku,”Shahril bercerita. Dia dan Nadia hanya menjadi pemerhati. Kelihatan Redzuan cuba memujuk Raihana. Tetapi mereka tidak tahu butir bicara mereka berdua. Dia dan Nadia di luar rumah, sedangkan Redzuan dan Raihana di dalam rumah. Nadia diam saja, malas mahu melayan Shahril. Dalam fikirannya sekarang hanya masalah Raihana yang sedang berlegar-legar. Shahril buat tidak tahu saja dengan reaksi Nadia. Dia mahu terus berbual. “Macam mana majlis kat rumah kawan Fariz?”Shahril bertanya. Nadia naik rimas. Hish dia ni tak nampak ke ada masalah lebih besar daripada majlis tu. Nadia masih tidak mahu menjawab. Dia hanya menjeling tajam, menunjukkan rasa geramnya. Shahril mengangkat bahunya, tanda mengalah apabila Nadia tidak mahu melayan.

Sebuah kereta Honda Accord yang berhenti di depan rumah sewa itu mengejutkan semua. Ada seorang lelaki yang muncul. Tersenyum kepada Shahril dan Nadia. “Maafkan saya. Ini rumah Raihana?”dia bertanya. Nadia yang terpinga-pinga hanya mengangguk. “Boleh saya jumpa dia?”jejaka itu bertanya lagi. Nadia mengangguk, tidak menunggu lama memanggil Raihana di dalam rumah. Raihana dan Redzuan muncul serentak. “Saya Irfan,”dia memperkenalkan diri kepada semua yang ada. Raihana kelihatan terperanjat. Dia memandang Redzuan penuh makna, cuba memberitahu sesuatu di sebalik renungan itu. “Saya Redzuan, teman lelaki Raihana,”Redzuan cuba sedaya upaya mengawal diri kerana dia tahu lelaki ini tunangan Raihana. Irfan tersenyum penuh makna. “Maaf kerana menganggu. Sebenarnya saya nak beritahu suatu perkara pada Raihana,”dia melihat Raihana. Raihana terundur ke belakang mendengar kata-kata itu. Dia memegang tangan Redzuan kejap. Seolah tidak mahu dilepaskan. Tanpa disangka-sangka lelaki bernama Irfan itu ketawa. “Jangan bimbang. Saya bukan nak bawa Raihana lari. Saya hanya nak minta maaf dengan Raihana,”dia berkata tenang. Semua yang ada di situ kehairanan. “Saya tak menyangka yang Raihana dipaksa untuk menerima saya. Apabila saya diberitahu yang Raihana tidak ada di majlis pertunangan itu semalam, saya terus membatalkan majlis itu. Tak wajar saya teruskan kalau Raihana tidak setuju,”dia meneruskan. “Saya minta maaf. Saya dah ada orang lain,”Raihana bersuara perlahan. “Saya faham. Saya hanya nak menjelaskan saja apa yang telah berlaku semalam. Awak bebas untuk pilih sesiapa pun. Encik Redzuan, awak bertuah,”Irfan menepuk bahu Redzuan perlahan. Raihana dan Redzuan saling berpandangan. Mereka seperti tidak percaya dengan apa yang telah berlaku. “Apa kata, masuk dan minum dulu di rumah kami,”Nadia memberi cadangan. Semua yang berada di situ mengangguk, bersetuju dengan cadangan Nadia.

Sejak dari tadi Shahril memerhati. Fariz dan Nadia begitu asyik berbual. Kebelakangan ini Nadia dan Fariz sering keluar bersama. Dia pula hanya mampu melihat. Spontan tangannya bergerak menggaru kepalanya yang tidak gatal itu. Tepukan di bahunya mengalih perhatiannya. Redzuan sedang tersenyum sinis. “Masalah aku dah selesai. Kau bila lagi? Aku tengok bukan main lain lagi mereka sekarang,”Redzuan turut melihat ke arah Fariz dan Nadia. “Dulu lagi aku kata Shah. Jangan tunggu lama-lama. Tengok. Sekarang burung yang memang dah ada dalam genggaman yang kau lepaskan,”Redzuan menyindir. Tak semena-mena Shahril memberinya satu kerlingan tajam. “Kau ingat aku nak lepaskan dia pada buaya darat tak guna tu ke? Tak mungkin,”berkobar-kobar semangat Shahril apabila dia merasakan yang Redzuan mencabarnya. “Jangan cakap besar aje Shah. Kata mesti di kota,”makin galak pula Redzuan. Kelihatan Shahril mengenggam penumbuknya memberitahu Redzuan yang dia sedia berbuat apa saja untuk memiliki Nadia.

Shahril tidak dapat duduk senang malam itu. Hatinya rasa tidak tenteram. Seolah-olah ada sesuatu yang bakal berlaku. Redzuan yang baru saja menamatkan panggilan, segera menoleh melihat Shahril yang seperti cacing kepanasan itu. “Kau duduklah diam-diam sikit. Dah naik pening aku tengok kau ni,”Redzuan menegur. “Aku risau ni. Jantung aku rasa macam nak tercabut aje. Berdebar-debar. Macam ada benda nak jadi,”Shahril memberitahu kerisauan. “Kau risaukan Nadia ke?”Redzuan meneka. Dia mengangguk, mengiyakan telahan Redzuan. “Dah telefon dia?”Redzuan bertanya. “Dia tak angkat,”Shahril membalas dengan nada suara yang tidak keruan. Redzuan melihat jam di dinding. Pukul 9.12 malam. Masih awal. Dia mendail nombor Raihana. Mungkin Raihana tahu ke mana Nadia.

Fariz tersenyum nipis melihat Nadia. Gadis itu bukan sembarangan. Jinak-jinak merpati. Mudah didekati tapi begitu bijak mengelak apabila dia mula memasang jerangkap. Tidak pernah dia dimalukan begitu rupa. Kawan-kawannya sudah mula mengejek. Itu yang menyebabkan Fariz semakin berang. Malam itu dia akan menyelesaikan segala-galanya. Dia pasti akan memenangi cabaran yang dikemukan Kamal dan Firdaus sebelum ini. Dia sudah semakin bosan untuk bermain tarik tali dengan gadis kecil molek itu. “You tak nak menari lagi?”Fariz mengumpan. Nadia menggeleng. “I dah penat,”Nadia memberi alasan. Fariz tidak berputus asa. Dia sudah berdiri. Kakinya sudah bergerak mengikut muzik yang bergema di segenap ruang. Dia menarik tangan Nadia, sehingga gadis itu terbangun. Antara hendak tidak hendak saja Nadia mengikut Fariz. Fariz menghantar isyarat kepada Kamal supaya menjalankan rancangannya. Kamal mengangkat ibu tangannya memberi maksud segalanya di tanggung beres.

“Cukuplah. I dah penat,”Nadia sudah melangkah meninggalkan Fariz. Dia bukannya ada hati sangat berkunjung ke sini. Hanya sengaja menyakitkan hati Shahril yang tidak pernah faham tentang perasaannya. Hampir saja dia mahu minum air yang ditinggalkan tadi, tetapi dia berhenti apabila mengingatkan yang dia meninggalkan minuman itu tanpa pemerhatiannya tadi. Dia tahu sangat lelaki-lelaki seperti tiga sahabat itu. Cekap mengambil kesempatan. Dia memanggil pelayan untuk meminta minuman lain. Dia hanya melihat Kamal dan Firdaus dengan senyuman sinis. Muka keduanya kelihatan berubah.

“Kenapa?”Nadia bertanya dengan nada sindiran. Kedua-duanya hanya menggelengkan kepala, menandakan tiada apa-apa. Nadia menghirup sedikit air yang baru dipesannya tadi. Kemudian dia melihat jam di tangannya. Sudah pun mencecah jam 11 malam. Dia mahu segera pulang. Jika tidak pasti Raihana meleterinya. Segera dia menghabiskan air yang masih lagi bersisa. “I nak balik dulu,” Nadia bangun dari tempat duduknya sambil memberitahu Fariz yang baru saja kembali ke tempat duduk mereka. “Awal lagi. You dah nak balik?”Fariz cuba menangguhkan Nadia. “Bagi you awal. Pada I dah lewat. Tolong hantar I balik,”Nadia meminta. Fariz memandang Nadia lama. Matanya sengaja diredupkan, merayu Nadia supaya terus berada di situ. “No! Jom!”Nadia bersuara tegas. Dia bergerak pantas melalui celahan orang ramai. Belum pun sempat dia sampai di muka pintu, dia terasa kepalanya berpusing. Dia memegang dinding cuba menahan dirinya dari jatuh. Dia mula merasa tidak sedap hati. Dia melihat Fariz tersenyum sambil memegang gelas minuman yang diminumnya tadi. Kemudian dia melihat pelayan yang menghantar minuman tadi juga turut tersenyum lebar. Tak guna! Mereka berpakat, sumpah Nadia di dalam hati. Tidak lama kemudian, Fariz menghampiri dengan senyuman yang melebar di bibir. “Akhirnya I dapat you,”Fariz berbisik di telinga Nadia. Dia memapah Nadia. Gadis itu cuba melawan tetapi dia tidak berdaya. Nyata ubat yang diletak dalam minumannya tadi sudah berjaya melumpuhkan tubuhnya.

“Ah, leganya”tersenyum lebar Shahril sebaik keluar dari tandas. Sejak dari tadi dia menahan hajatnya. Bimbang Nadia terlepas dari pandangan. Tetapi disebabkan dia memang sudah tidak dapat menahan, terpaksa juga dia ke tandas. Ketika dia kembali semula ke dewan tari, dia mendapati Nadia sudah pun hilang. Pantas dia keluar dari situ, mencari Nadia. Terasa darah yang sedang mengalir di tubuhnya sudah jadi tidak menentu. Dia berlari-lari anak. Kuasa Allah, dia terpandang sebuah kereta. Ada Nadia yang sedang terlentuk di bahu Fariz. Ada sesuatu yang tidak kena dengan Nadia. Dia pantas memanggil teksi yang kebetulan berada di tempat itu. Segera diperintahkan pemandunya mengikut kereta yang dinaiki Nadia dan Fariz tadi.

Fariz membawa Nadia ke bilik yang memang sudah ditempahnya dari awal. Belum pun sempat dia menutup pintu, ada seseorang menendangnya dari luar. Terjelepuk jatuh dia dan Nadia. Belum pun sempat dia berbuat apa-apa satu tumbukan singgah di mukanya. Dia terjatuh ke atas lantai kembali. Shahril sudah pun tunduk, mahu menumbuk Fariz lagi. Tetapi kali ini Fariz bertindak pantas, berjaya menjauhkan dirinya dari gapaian Shahril. Dia mengeluarkan pisau dan mengacukannya kepada Shahril. Kecut juga perut Shahril. Tetapi dia tidak peduli itu semua. Nadia perlu diselamatkan. Dia anak jantan. Biar putih tulang, jangan putih mata. Beberapa kali Fariz mengacah pisau ke arah Shahril. Shahril sudah tidak mahu menunggu, lantas dia menyerang, cuba menjatuhkan pisau yang dipegang Shahril. Fariz juga bukan sembarangan orangnya. Dia berjaya mengelak serangan Shahril. Dia mengambil peluang itu menikam perut Shahril. Bajunya sudah basah disimbahi darah. Dia mengetap bibirnya menahan sakit. Panik Fariz melihat darah di tubuh Shahril. Dia ingin segera lari di situ. Tetapi belum pun sempat dia keluar dari bilik itu, dia diserbu dari luar. Redzuan dan dua orang anggota polis muncul di pintu. Dia terperangkap. Redzuan pula menerpa ke arah Shahril yang sudah pun terbaring. Dia cemas apabila melihat Shahril yang berlumuran darah.

Ketika dia sedar, dia melihat Nadia sedang tidur di sisi katilnya. Erat memegang tangannya. Dia segera menutup matanya kembali apabila dia melihat Nadia bergerak-gerak. Dia dapat merasakan yang Nadia membetulkan selimutnya. Terasa kembang hatinya apabila menyedari yang Nadia begitu mengambil berat tentang dirinya. “Shah, bila you nak sedar. Semua orang tunggu you. Jangan tinggalkan I Shah. Banyak benda I nak cakap dengan you,”Shahril mendengar Nadia berbisik sambil memegang tangannya. Dia tersenyum nakal. “Apa yang you nak cakap dengan I?”dia bersuara lemah, Nadia terkejut. Terlepas tangan Shahril yang berada dalam tangannya tadi. Shahril tersenyum tawar melihat reaksi Nadiaa. “You tahu tak kenapa I jadi macam ni?”Shahril bertanya. Nadia mengangguk sambil mengesat air matanya. “Redzuan dah cerita semuanya pada I,”Nadia memberitahu. Shahril tersenyum kelegaan. “Tapi I nak dengar you cakap dengan I. Sekali pun jadilah,”Nadia meminta malu-malu. Terbuntang matanya mendengar permintaan Nadia. Dia teragak-agak. “Er…”Shahril tidak dapat meneruskan kata-katanya. “Kalau you tak cakap I merajuk,”Nadia mengugut. Dia sudah pun berjalan menuju ke pintu. “Tunggu dulu!”dengan kudrat yang ada dia menahan Nadia. Perlahan-lahan ditarik Nadia supaya merapati katilnya. Dia menarik nafas, mencari kekuatan. Lama dia merenung Nadia. Melihat ke dalam anak mata Nadia. “Saya sayang dan cintakan awak,”kata-kata itu meluncur laju dari bibir Shahril. Nadia terrsenyum puas. “Saya pun sayang awak,”Nadia membalas sambil tersenyum manis. Tanpa mereka sedari ada dua insan yang sejak tadi menonton drama mereka berdua tadi. Raihana dan Redzuan saling berpandangan sambil tersenyum. Dah tamat pun kisah ni.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

8 ulasan untuk “Cerpen : Antara Cinta Kasih dan Sayang”
  1. umi Kalsom says:

    awak dah ada idea. Flow cerita okey. Cuma susunan dialog yang bersambung2 dlm satu paragraph nampak messy.
    kalau boleh, sblm masuk ke plot lain, bahagikan dlu. Capitalize ayat permulaan ke.tak adalah pembaca konfius sangat.
    Don’t feel offended k. Saya cuma nak komen.

    Good Luck for your coming entry. :)

  2. nurul says:

    Betul tu..saya sokong..kalau boleh mudahkan pembaca untuk membacanya..
    bezakan setiap ayat dengan perenggan macam novel..Teruskan usaha ye..dah ok cume kena edit je.. :roll:

  3. mizsonkhupeace says:

    Yuhuu .. Best friend fall in love .. Good2 ..

  4. wawa says:

    jln citer ok…best…. teruskan usaha

  5. nur medina says:

    jalan cerita not bad..tapi konfius sikit..saya sarankan penulis membezakan setiap ayat dengan perenggan…anda ada idea dan ada bakat…anda boleh pergi jauh..teruskan usaha anda..good luck..

  6. Aida Nurina says:

    TQ for the comments.. ;-) komen2 anda semua akan saya jadikan panduan.. saya budak baru belajar.. kalau salah tolong tunjukkan..

  7. khairiahkhaizu says:

    best

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"