Cerpen : Setelah hati terluka

17 April 2011  
Kategori: Cerpen

8,405 bacaan 15 ulasan

Oleh : Jari Jemari

“ABCDEFGHI….JKLM….NMOPQRSTUVWX…YZ……I…LOVE….UUUUU…….” Diana berulang kali menyanyikan lagu Hisdustan kegemarannya itu tapi yang pasti rangkap itu je yang diingatnya.
“Hoii…dalam bilik air pun kau nyanyi ker???” Terdengar suara Syuhada melaungnya dari luar.
“Suka hati aku lah” Jawab Diana sambil tersengih sendiri. Dia pun pelik dengan perangainya sejak akhir-akhir ini. Ini mungkin juga disebabkan pengaruh Saiful Azim yang sering hadir di dalam mimpinya.
“Nanti tak de saper nak kawin ngan kau baru kau tau”
“Yelah makcik Ada oii…aku mandi diam-diam okiesss” Laung Diana supaya temannya tidak terus membebel. Diana mandi cepat-cepat kerana sebentar lagi Saiful akan menjemputnya keluar namun masih sempat mengenangkan perkenalannya dengan Saiful Azim.
Perkenalan dengan Saiful bermula semasa mereka berdua menghadiri majlis makan malam pada semester akhir pengajiannya. Pada malam itu mereka berdua dikenakan oleh teman masing-masing. Masih segar di ingatannya peristiwa itu.
***
“Acara kemuncak malam ini ialah acara misteri iaitu ‘Adakah anda boleh menari???’ ” Dengan suara lantang pengerusi majlis mengumumkan acara kemuncak majlis makan malam itu menyebabkan ramai bersorak riang.
“Siapa mahu menari dulu?? ” Pengerusi Majlis itu bertanya lagi kepada para tetamu jemputan.
“Jom kita pilih pasangan bertuah yang akan memulakan acara ini..jeng..jeng..jeng…” Perasaan teruja dan ingin tahu tersimpan di dada masing-masing disamping perasaan berdebar jika terpilih nanti. Tidak terkecuali ialah Diana, dia dapat merasakan perasaannya berdebar semacam seperti ada sesuatu perkara akan terjadi.
“Anda mahu melihat saper yang menari??? Hadiah misteri menanti anda ” Sekali lagi pengerusi itu bertanya.
“Diana…diana…diana….” Laung Syuhada menyebabkan aku ternganga. Eh..dia ni sebut nama aku ke atau nama orang lain? Tapi setahu aku hanya aku ajelah kawan budak ni yang bernama Diana. Alahai Syuhada apsal la kau sebut nama aku yang lawa tuh.
“Wei..ape hal kau laung nama aku tuh..nak mampus ke?? ” Kataku kurang senang.
“Aku nak tengok kau menari la makcik” Jawab Syuhada tanpa menghiraukanku.
“Oit mak nenek, gila kau agaknyer”
“Mana ada..wei ada hadiahlah bukannya menari free..just dance..you know right?? So what the problem??” Ececeee..pandai aje budak ni menjawab..sekeh karang baru tauu..Diana mengomel dalam hati.
“Banyak la kau..bis tu asal aku..asal tak kau je..asal sebut nama aku..nanti diorang dengar camner??”
“Kalau diorang dengar, maknanya kau lah manusia yang bertuah tu” Syuhada berkata sambil tersengih.
“EEeeeeeeeeee……teruk la kauu” Hanya satu cubitan hinggap di lengan Syuhada sebagai tanda melepaskan geramku padanya.
Semasa kami bergaduh tadi rupanya namaku telah didengari pengerusi dan menjadi perhatian tanpa aku sedari. Seketika lampu menghala kearah ku. Terkejutnya aku sampai hendak pengsan rasanya. Ya Tuhan tolonglah hambaMu yang lemah ini. Aku nak balikk…mak..tolong Diana makk…mungkin inilah debaran yang kurasakan tadi. Aku amat tidak menyangka akan melalui saat-saat menyeksakan ini.
“Awak Diana kan?? Sila tampil ke depan ok. ” Pengerusi Majlis mengarahkan aku ke hadapan. Alamak? Aku terpilih ke? Ni semua Syuhada punya pasal la nih!!!
Dalam keterpaksaan aku mengangguk juga dan berjalan dengan penuh sopan ke hadapan pentas. Maklumlah banyak mata memandang ke arahku..huhuhu….malunyaaa….Diana hanya memakai gaun labuh warna merah jambu disertai dengan sanggul tinggi pada rambutnya ditambah dengan mekap yang nipis namun masih terserlah ayu wajahnya. Walaupun Diana tidak secantik Erra Fazira atau Ziana Zain namun wajahnya yang lembut mampu menawan hati-hati sang kumbang.
‘Glamornya aku malam ni..hehehe…’, Dalam berdebar masih sempat mengelamun dan tersenyum sendiri. Harap aku tidak memalukan diri sendiri malam ni.
Sampainya di tengah pentas Diana disambut oleh Pengerusi tadi dan juga seorang jejaka yang merupakan pasangan tarinya sekejap lagi. ‘Fuhh..boleh tahan jugak mamat nieh..macho..’ Masih sempat aku menilik jejaka disebelah ku ini. Dengan kemeja putih yang dipakai dengan blazer menambahkan lagi keterampilan jejaka itu.
Jejaka itu yang diberi nama Saiful Azim itu menghulurkan tangan tanda perkenalan padaku lalu aku menyambutnya dengan senang hati. Diana sungguh tidak menyangka akan berkenalan dengan mamat kacak itu yang juga bakal pasangan tarinya. Alamak..terjatuh hati la pulakk…kui..kui..kui…oh tidak..mamat handsome ni bukan boleh diharap sangat entah-entah awek keliling badan..mahu merana setahun aku.
“Hai, selamat berkenalan” Saiful memulakan perbualan.
“Hai” Jawab Diana malu-malu. Control ayu sebenarnya..hehehehe…
“Ok pasangan yang bertuah pada malam ini sudah berada di hadapan kita semua. Tanpa membuang masa saya mempersilakan mereka untuk memulakan acara kemuncak pada malam ini iaitu Adakah anda boleh menariiii??? Dipersilakan ” Ujar Pengerusi majlis itu dan disambut dengan sorakan para tetamu.
Saiful menghulurkan tangannya padaku meminta aku menyambutnya. Untuk menunjukkan rasa ‘sporting’ aku hanya mengikut saja rentaknya. Kami kan pasangan jadi mesti saling bekerjasama untuk tidak memalukan diri sendiri. Walaupun aku tidak pernah berpegang tangan dengan lelaki kerana aku sendiri tiada teman lelaki. Namun pada malam ini aku redha kerana kami menjadi tumpuan. Kedengaran muzik sudah bergema didewan besar itu menandakan kami akan menari ikut alunan muzik tersebut.
“Awak pandai menari ke?” Diana mengambil kesempatan bertanyakan hal itu pada Saiful.
“Boleh laa..awak ikut rentak saya ya..saya tau awak tak tahu menari kan?”
“Memang tak tahu pun.” Mudahnya aku menjawab..huhu..
“Tak pe..saya dah tau..awak ikut je ok..we are couple tonight” Kata Saiful sambil mengenyitkan matanya padaku membuatkan aku ternganga dua tiga saat. Boleh cair aku kalau camni dah la handsome pastu main-main mata pulak dengan aku ditambah dengan senyuman yang mengoda. Tapi tak pernah pulak aku ternampak mamat ni kat mana-mana sebelum ni atau aku yang tak pandang lelaki. Aduhaii….tolong la awak jangan goda saya..kang tak pasal-pasal saya dapat penyakit angau balik nanti.

Setelah sampai dipentas Saiful masih memegang tanganku, kemas pulak tu sampai naik rimas pulak aku dibuatnya..suka-suka aje pegang orang..kalau menari tanpa pegang-pegang tak boleh ke? Berdebar-debar dada aku bila bersentuhan camnih.
“Awak..ngomel pe tuh? Senyum la cikit sayang..ramai orang tengok kita nieh tau” Termalu aku bila di tegur camtu..huhu..dan akhirnya aku cuba senyum dengan senyuman yang paling manis ku rasa untuk jejaka kacak dihadapanku ini.
Saiful menarik tangan kiriku ke atas bahunya manakala tangan kanan ku masih di genggamannya. Tangan kanan Saiful pula mendarat dipinggangku. Sedikit terkejut aku ditambah dengan senyuman nakal di bibir Saiful menambahkan geramku padanya namun aku diamkan saja.
“Jom kita menari Si adik Manis” kata Saiful Azim.
Kami memulakan tarian perlahan mengikut rentak lagu yang dimainkan. Diana yang tidak pandai menari hanya mengikut rentak tari Saiful.
“Dijemput para tetamu menari bersama-sama” Pengerusi menjemput hadirin menari bersama-sama.
Kelihatan ramai yang tampil menari bersama-sama pasangan masing-masing ini juga menbuatkan Diana semakin selesa kerana mereka tidak lagi menjadi tumpuan. Saiful sudah menukar rentaknya bila muzik bertambah rancak. Kali ini dia sudah memegang kedua-dua belah tanganku dan kami menari bersama. Seronok pula aku dapat peluang menari ini. Ternyata Saiful memang berbakat.
Sesudah selesai menari kami kembali ke tempat masing-masing diiringi dengan tepukan dan sorakan orang ramai.
“Wah..aku nampak kau hebat je tadi tuh..caya lah kawan aku nieh” puji Syuhada setelah aku kembali di sebelahnya.
“Banyak la kau punyer hebat tapi asal tak kau je yang pergi tadi, dah tentu lagi lagi lagi hebat” jawab Diana.
“Bertuah kau tau..dapat menari dengan Saiful Azim tuh..ramai peminat dia tuh”
“Yeke?? Dia ramai peminat? Aku tak pernah nampak pun dia sebelum nie?”
“Kau tu puteri kodok, mana nak tahu cerita gosip-gosip hiburan nieh”
“Sampai hati kau kata aku puteri katak? Aku manusia tauu..cam kau”
“Ala shayang busyuk busyuk…aku gurau je lah..jangan ambik hati lak ek tapi aku bitau kau ni sebab kau memang bertuah dapat menari dengan dia.”
“Yela tuh..tuah apa yang aku boleh dapat? Nasib baik aku tak malukan diri sendiri tau kalau tak mana aku nak letak muka comel aku nieh” Tanya Diana ingin tahu.
“Kau akan dapat hadiah misteri…hahahahah” Syuhada sudah mula dengan loyar buruknya itu. Hampeh tol!!
“Adoi..sakitlah..brutal la kau nih..betol la apa aku cakap kau akan dapat hadiah misteri jap lagi” jerit Syuhada bila di kepalanya disekeh oleh Diana.
“Memang la..tu hadiah aku punyer yer..kau tak akan dapat”
“Mana aci..aku tak kira..nak jugakk..kita kongsi..”
“Aciii…acii..buka pintuu…” Diana sengaja mahu menyakitkan hati Syuhada.
“Kau kan dah dapat Saiful..bagi la kat aku hadiah tu” Ops..terlajak kata la pulak…harap-harap Diana tak bertanya..huhu..
“Apa? Aku dapat Saiful?? Asal kau cakap camtu yerk??? Ada benda yang aku tak tahu ke??” Diana mengesyaki Syuhada ada menyembunyikan perkara yang tidak diketahuinya.
“Jangan kau bitau aku yang tadi tu adalah rancangan kau??”
“Eh mana ada” Bohong sunat asalkan dapat tolong kawan.
“Yela tuh..ni asal gelabah semacam jerk??? Kau tipu aku yerk??” Serkap Diana.
“Takkk..weh diam-diam..diorang dah nak umum apa hadiah misteri tuh” Fuh..lega..Syuhada menarik nafas lega bila dapat mengelak dari soalan-soalan yang boleh menjeratkan dirinya. Nasib baik diorang umum tepat pada masanya.
“Pandai la kauuu..takpe..takpe..banyak masa lagi..aku akan korek..” kata Diana tanpa putus asa sebab dia dapat merasakan kawannya menyembunyikan sesuatu.
“Hadiah misteri yang ditawarkan adalah Kamera digital bagi setiap orang dan orang yang bertuah itu adalah Nur Diana Amira dan Saiful Azim. Dipersilakan pasangan yang cukup ideal pada malam ini ke pentas untuk menerima hadiah masing-masing.”
Dengan pengumuman itu tamatlah sudah acara makan malam tersebut. Mereka beriringan naik ke pentas dan menerima hadiah masing-masing. Diana tersenyum simpul. Ini adalah kenangan paling manis dalam hidupnya.
“Nur Diana, sudi bergambar dengan saya tak?” Saiful bertanya kepadaku semasa kami berjalan menuju ke meja masing-masing.
“Please Diana” Belum sempat aku membuka mulut Saiful terlebih dahulu merayu. Aku lemah bila bab-bab merayu-rayu nih. Aku hanya mengangguk bersetuju.
“Thanks…jap lagi tunggu saya yer” katanya sambil mengenyitkan mata.
“Iya”
Aku telah sampai ke meja ku namun aku dapat rasakan sepasang mata memandangku. Aku tahu itu Saiful Azim. Rupanya mejanya bertentangan dengan mejaku dan Saiful juga duduk bertentangan denganku membuatkan aku tertunduk malu.
“Eh..Saiful pandang kau lah..wei..asal malu-malu pulak nieh..?? ” Syuhada sudah mula mengusikku bila menyedari Saiful memandang ke meja kami.
“Ish..mana ada..dia pandang kau lah..kau kan lagi cantik dari aku..” Aku menafikan.
“Memang la aku lagi cantik dari kau tapi aku ada Abdul Hadi..mana aku nak campak dia nanti” Perasaan pulak kawan aku nieh..huhuhu..tetapi Syuhada memang cantik pun, patut sangat la si Hadi tu ‘booking’ awal-awal takut kekasihnya disambar sang Helang. Abdul Hadi tu tunangnya. Mereka bakal berkahwin tahun hadapan.
“Perasan lak kau..puji sikit dah naik tocang..huhu”
“Hehehe” Syuhada hanya tersengih mendengar kata-kataku itu.
“Ada..Saiful ajak aku bergambar jap agi..kau teman aku yer??” Diana mengajak temannya.
“Dia ajak kau lah..bukan ajak aku? Tak nak lah”
“Ala Ada…please…kau kan kawan aku..aku malulah..takkan nak bergambar berdua dengan dia kut” Diana memang malu bila berdepan dengan Saiful Azim. Semacam ada perasaan lain yang bertandang di hatinya.
“Apsal pulak tak boleh? Atau kau malu yer?? Jangan kau cakap kau jatuh hati sudah..Saiful tu kacak, smart, ada kelasss dan dot dot dot”
“Oit mak datuk nenek…banyak pulak kau bercakap yer..aku suruh kau jawab boleh ke tidak aja tau..yang kau pulak melencong entah ke mana-mana entah..betul-betul mak datuk nenek ar kau nieh..pot pet pot pet” Leterku pula.
“Kau yang banyak cakap..bukan akuuu” Jawab Syuhada tidak mahu mengalah.
“Ok..ok..last aku tanya..kau nak temankan aku atau tidak nie??” Tanyaku sekali lagi separuh memujuk kerana tidak mahu memanjangkan pergaduhan mulut antara kami. Kalau diteruskan sampai ke pagi pun takkan selesai kalau melayan si Syuhada yang mulutnya tak reti diam.
“Ok” Balas Syuhada.
“Haa..kalau dari tadi kau jawab camtu kan baik..ni tak, membebel je lebih..isi zeroOO..orang tanya lain dijawabnya lain”
“Dengan kau aja aku cakap banyak”
“Jom, kita tunggu kat luar” Ajak Diana.
“Okey”
Kami berjalan menuju keluar dan ternampak Saiful Azim sedang menanti dengan senyuman.
“Assalamualaikum, Awak sorang?” Diana memulakan bicara.
“Waalaikummussalam, A’ah sorang aja”
“Saiful, ni perkenalkan kawan saya, Syuhada” Diana memperkenalkan Syuhada kepada Saiful.
“Jom la kita bergambar, nanti lewat pulak awak nak balik kan” kata Saiful sambil memandang Diana.
“Bak sini kamera biar aku ambik gambar korang” Syuhada menawarkan diri menjadi jurukamera yang tidak bertauliah.
“Mari awak” Ajak Saiful sambil tangannya memegang bahuku. Aduhai dekatnya kami.
“Diana..senyum cikit..ok..cantik..satu..dua..tiga” Klik!
Saiful sudah beralih tangan memegang pinggangku pula. Eh tak malu betul la dia ni..dah la depan kawan aku..mata lain pun ada juga yang memandang. Aku pulak yang maluu..harap muka je handsome tapi perangai..Masya Allah..tak cover langsung.
Klik! Klik! Klik! Banyak gambar kami berduaan yang ditangkap Syuhada samada dengan kamera Diana dan juga kamera Saiful. Tidak juga aku lepaskan untuk bergambar bersama teman baikku ini sempena hari bersejarah ini dan yang menjadi jurukamera kami tentulah Saiful Azim..hahaha…padan muka!
***
Itulah permulaan kisah kami berdua. Sangat manis untuk dikenang. Sebulan selepas peristiwa itu kami sudah mulai rapat dan perhubungan ini amat membahagiakanku walaupun sekadar kawan.
“Diana…Saiful dah sampai” Laung Syuhada dari luar.
“Alamak..aku tak siap lagi nieh”
“Saper suruh kau tidO dalam bilik air tuh”
“Kau suruh dia tunggu 15minit..aku nak siap” Diana sudah mula gelabah.
“Takpe 15 tahun pun dia sanggup tunggu kau” Lain pula jawapan Syuhada.
Aku mandi cepat-cepat dan dengan laju juga keluar dari bilik air. Aku meyarungkan baju yang sudah aku gosokkan siap-siap malam tadi. Aku hanya mengenakan blaus dan juga seluar jean..sesimple yang boleh. Dengan pantas juga aku mengeringkan rambutku sambil menatap cermin. Alamak..dah la ni pertemuan kedua setelah pertemuan pertama sebulan dulu. Kenapa la kau sampai awal sangat.
Diana segera menyikat rambutnya, meyapu bedak ke muka lalu mengenakan gincu ke bibir agar kelihatan segar dan akhir sekali menyemburkan minyak wangi ke badan. Sempat juga Diana mencapai losyen untuk dipakai ditangan dan kakinya. Sudahnya dia menatap wajahnya di cermin buat kali terakhir sebelum keluar berjumpa dengan Saiful Azim. Puas hati! Rambutnya hanya dibiarkan tanpa pengikat atau sanggul.
“Amboi..wanginya kau..tau la nak jumpa buah hati” Syuhada sempat mengusikku.
“Mesti lahhh” Balasku sambil tersengih.
“Saiful dah tunggu kat luar…baik-baik yerk..good luck”
“Ok tak aku camni??” Diana masih sempat bertanyakan Syuhada mengenai dirinya hari ini.
“Cantik..Perfect..kim salam aku kat Saiful ye”
“Ok..bye..aku pergi dulu ye”

Aku berjalan menuju Saiful yang sudah menanti di depan keretanya. Saiful menyambutku dengan senyuman. Aku tertunduk malu, malu untuk bertentang mata dengannya. Perasaan berdebar itu kembali bertandang. Selepas makan malam sebulan yang lalu, kami ada juga bertukar nombor telefon dan berbual dalam Yahoo Messenger cuma untuk berjumpa kami menghadapi macam-macam halangan. Dengan kesibukan masing-masing yang tidak memungkinkan kami untuk bertemu. Tetapi hari ini jodoh pertemukan kami kembali.
“Awak sihat Diana?” Saiful memulakan bicara.
“Sihat. Awak pulak?” Diana kembali bertanya.
“Saya baik..ok lah.. jom awak” Saiful sudah membukakan pintu untukku.
“Terima kasih”
“Sama-sama kasih”
“Awak cantik hari ni” Saiful berkata setelah kereta mula berjalan. Kemana Saiful ingin membawaku tidak pula aku bertanya.
“Takkan hari ni je saya cantik kut? Minggu lepas? Tahun depan? Tak cantik laa yerk??” Diana cuba bergurau untuk menutup gugupnya.
“Pada saya awak hari-hari cantik dimata saya Nur Diana Amira” Saiful juga terasa getaran pada dadanya apabila melihat Diana. Walaupun Diana tidak secantik mana-mana perempuan yang tergila-gilakannya tetapi wajahnya yang lembut tetap ayu dipandang. Wajah yang tenang dengan senyuman yang menawan. Wajah itu juga sering hadir dalam mimpinya. Gadis ini memang diimpikannya. Gadis yang sederhana, tidak bersosial, pentingkan pelajaran, dan mempunyai matlamat hidup, gadis sebegitu yang diimpikannya. Walaupun Saiful di gilai ramai tetapi Diana yang menjadi pilihan hatinya. Peristiwa menari bersama Diana suatu ketika dulu adalah rancangannya dan kawan-kawannya. Kebetulan gadis itu tidak mengenalinya dan kawan gadis itu yang sudah dikenalinya bersetuju untuk mengenakan rakannya itu.
“Yeke?” Diana tersenyum malu bila Saiful berkata begitu.
“Saya rindu kat awak Diana. Awak ada rindukan saya tak?” Saiful bertanya. Alamak..soalan cepu mas nieh..camne aku nak jawab yer?
“Tak tahu” Jawapan yang paling baik Diana rasakan.
“Saya dapat rasakan awak rindukan saya..betul kan?” Saiful masih memancing.
“Ada la cikit-cikit”
“Cikit je ke? Rindu saya kat awak pulak kalau kumpul-kumpul muat se lori kut” Kata Saiful sambil tersengih.
“Pandai laa…bukan leh caya awak nieh”
“Awak tak percaya saya sayang awak erk???”
“Tak”
“Ok..takpe..saya leh buktikan?”
“Bukti camna awak nak tunjuk?”
“Tunggu lah”
“Ok”
Setelah itu masing-masing mendiamkan diri hanya mendengar lagu yang dimainkan di radio. Saiful menumpukan perhatian pada pemanduan dan memandu dengan cermat.
“Awak nak bawak saya ke mana nie?” Diana bertanya sekadar memecah kebisuan antara kami dan perasaan ingin tahu.
“Awak nak kemana? Sudi ke bulan ke bintang bersama saya?” Lain pula jawapan yang keluar dari mulut mamat nie..dia pulak bertanya aku kembali..alahaii…
“Awak…saya tanya betul-betul nie..awak banyak main laaa..” Diana buat ayat merajuk ditambah dengan bibir yang memuncung. Boleh tunjuk bakat berlakon..huhuhu…heheh..hahaha
“Ler…merajuk ker nie?? Pandai merajuk rupanya” Ujar Saiful sambil tergelak. Sampai hati gelakkan aku. Rasa macam nak menangis pun ada.
“Diana…” Saiful memanggil namaku lebih untuk memujuk. Aku dah betul-betul merajuk dah nie. Tapi aku masih mendiamkan diri. Aku nak test skill memujuknya..hehehe
“Sayang…jangan la merajuk erk..kita pergi KLCC. Saya nak bawak awak ke sana. Suka tak?”
Aku masih mendiamkan diri dengan mukaku mengadap ke kiri melihat deretan kedai-kedai dan bangunan-bangunan. Aku terasa tangan kananku dipegang lembut dan orang yang bertanggungjawab memegang itu adalah Saiful Azim. Aku segera berpaling sambil cuba menarik tanganku.
“Jangan la merajuk lagi yer” Saiful masih memegang erat tanganku sambil memujukku. Saiful membawa tanganku kebibir lalu diciumnya sekali. Tergamam aku seketika lalu segera menarik tanganku.
“Saya tak nak awak merajuk..saya sayang awak..maaf ye perbuatan saya tadi kalau awak tidak suka”
“Ok”
“Awak masih marah ke?”
“Tak”
“Kalau tak senyum la cikit”
“Ermmm” Aku tersenyum kambing.
“Kalau saya nak pegang tangan awak kali ini awak izinkan tak?”
“Tapi saya tak suka di pegang-pegang”
“Depan orang ramai boleh la awak buat gitu sebab awak tahu saya takkan halang awak sebab saya taknak malukan awak tapi saya nak awak tahu yang saya tak suka.”
“Sebab tu saya suka awak Diana..awak pandai jaga diri”
“Diri mesti la kena pandai jaga..kalau kita tak jaga diri kita saper pulak yang nak jaga kan” Tegas Diana.
“Betul tu”
Kami telah sampai di KLCC. Ramai juga orang hari minggu macam ni. Pertama kali aku menjejakkan kaki ke KLCC yang menjadi mercu tanda kebanggaan rakyat Malaysia ini. Sungguh bangga aku melihat menara Berkembar Petronas ini.
“Awak tak pernah sampai sini yer?” Saiful bertanya kepada Diana.
“Tak..ni pertama kali..terima kasih bawa saya ke sini”
“Semoga disini akan menjadikan kenangan indah buat kita..saper tahu kan” Saiful menyatakan harapannya. Memang itu harapannya dan KLCC akan menjadi lambang cintanya sekejap lagi.
“InsyaAllah”
“Jom” Saiful mengajak sambil tangannya mencapai tanganku. Aduhai..Mamat ni suka- suka pegang tangan oranglah.
“Saiful..saya leh jalan sendiri lah..tak perlu di pimpinlah”
“Saya saja nak pegang awak..lebih pada ambik kesempatan..hehehe” Jawabnya dengan tersengih dan satu cubitan hinggap di lengannya.
“Adoii..sakitla sayang”
“Saya takut awak hilang..tempat ni ramai orang..awak pun tak biasa kat tempat ni kan? Kalau awak sesat camner? Saya nak jawab apa kat kawan awak nanti? Kat mak ayah awak?” Saiful menerangkan rasional tingkah lakunya itu untuk menyakinkanku.
“Yelah” Malas aku nak ambik pusing aku membiarkan aja..betul jugak tuh..kalau aku sesat tak pe lagi tapi camne aku aku kena culik tempat ni macam-macam orang..tak kurang juga orang asing..mati aku…fuh..takutttt…
“Naper muka cam takut je tu? Jangan risau..saya akan jaga awak lah” Saiful memandang ke arahku dan mengenggam erat tanganku. Aku membalas mencari kekuatan. Rupanya ini perasaan dilindungi aku rasa bahagia. Sayangku pada Saiful Azim semakin bercambah apabila dia menunjukkan rasa sayangnya padaku.
“Saya terbayang kena culik” Bisikku padanya.
“MasyaAllah..sampai ke situ pulak awak..dah jangan fikir bukan-bukan ye..saya ada”
“Hmm..macih awak”
“Sayang saya tak?” Tetiba Saiful bertanya. Aku hanya menjuihkan bibir. Akhirnya kami ketawa bersama-sama.
Kami menjamu selera dan juga menonton wayang bersama. Kami juga tidak melepaskan peluang menaiki jambatan KLCC. Apabila berada di atas kami dapat melihat pemandangan di sekitar Kuala Lumpur. Sungguh indah aku rasakan. Kami juga tidak melepaskan peluang bergambar bersama di atas pencakar langit itu.
“Nur Diana Amira..sudi tak jadi awak kekasih saya?” Saiful bertanya padaku ketika kami selesai bergambar. Aku hanya mampu memandang tanpa menjawab pertanyaannya. Aku tidak menyangka Saiful akan bertanya soalan keramat ini. Walaupun ada rasa sayang tapi bukankah terlalu awal tetapi aku juga tidak mahu kehilangannya.
“Awak sayang saya?” Diana kembali bertanya. Ternyata dia tidak bertepuk sebelah tangan.
“Sayang…setinggi KLCC ni saya sayang kat awak tau” Saiful menjawab.
“Pandai la awak…nanti bila jumpa orang yang lagi cantik, awak pasti tinggalkan saya, tak de dah sayang yang setinggi KLCC tuh.” Balas Diana.
“Sudi ke tak ni?” Saiful kembali bertanya kepada pokok persoalannya tadi.
Aku hanya mengangguk menandakan aku sudi menjadi teman wanitanya. Aku tidak mampu menipu diri sendiri yang aku juga mempunyai perasaan yang sama dengannya. Setelah berfikir sejenak rasanya tidak salah kalau kami berkongsi perasaan ini. Saiful mengucapkan terima kasih lalu mengucup tanganku. Saiful nampak gembira sekali begitu juga denganku kerana impian kami sama dan KLCC menjadi saksi perjanjian antara kami untuk saling sayang menyayang antara satu sama lain.
“Saya rasa macam nak jerit je biar semua orang tahu awak milik saya dan saya sangat gembira hari ni..macih sayang!” kata Saiful.
“Eh jangan lah..malu kat orang tau…saya pemalu tau..cukup la antara kita berdua jer”
“Baik darling”

Tiga bulan kemudian
***
“Awak, pinjam handphone jap?” Diana meminta telefon bimbit dengan Saiful ketika mereka dalam perjalanan untuk pulang setelah keluar berjalan-jalan petang Ahad hari itu.
“Nak wat pe?” Saiful bertanya kembali namun masih menumpukan pada pemanduannya.
“Takkan nak tengok handphone boyfriend pun tak boleh kut? Saya tak pernah pegang handphone awak. Entah kali ini saya macam nak tengok pulak”
“Bolehhhh”
Saiful dengan rasa serba salah terpaksa memberikan telefon bimbitnya kepada kekasihnya itu. Sebenarnya ada rahsia yang disembunyikan dari Diana dan Saiful belum bersedia memberitahu Diana akan hal itu. Saiful takut hal itu akan melukakan hati Diana dan juga dirinya seandainya Diana tidak boleh menerimanya. Cintanya pada Diana adalah ikhlas dan dia juga dapat rasakan cinta Diana juga ikhlas terhadap dirinya. Oleh sebab itu dia merahsiakan perihal dirinya sebelum tiba masa yang sesuai. Dia akan menceritakan kepada Diana apabila tiba masanya nanti.

Diana pula yang tidak pernah mengongkong temannya kerana dia percayakan Saiful. Tetapi hari ini tergerak hatinya untuk memeriksa telefon bimbit milik kekasihnya itu. Dia sangat percaya cinta lelaki itu adalah miliknya kerana sepanjang hubungan mereka Saiful sangat mengambil berat akan dirinya, sangat menyayanginya dan sering juga menasihatinya. Lelaki itu amat mementingkan solat. Saiful akan mengajaknya solat tidak kira dimana mereka berada dan kerana itu juga dia amat menyayangi Saiful Azim. Sememangnya lelaki begitu yang diharapkan untuk membimbingnya nanti.
Diana seakan tergerak hati mahu melihat pesanan ringkas atau mesej dari ‘inbox’ Saiful. Sedang asyik meneroka Diana tertarik dengan mesej yang diterima dari ‘Girl’. Tanpa disangka banyak mesej dari ‘Girl’ yang diterima oleh Saiful. Tanpa membuang masa Diana berpaling ke sebelah dan bertanyakan Saiful. Diana perlukan penjelasan kerana dalam hatinya sudah mula rasa curiga.
“Awak..awak ada awek lain ke? Siapa ‘Girl’ dalam handphone awak nie?” Diana mula bertanya menyebabkan Saiful terkejut dan merampas telefonnya dari Diana.
“Saya….”
“Cakap betul-betul awak” Diana masih cuba berlembut.
“Kalau awak dah ada awek lain, saya ni pulak saper pada awak???” Diana masih cuba bertanya lembut walaupun hatinya berdebar-debar menanti jawapan dari Saiful.
“Awak buah hati saya lah”
“Bis tu ‘Girl’ tu saper?? Kalau dah nama pun Girl mesti la awek awak kan??”
“Sebenarnya ada sesuatu yang saya sembunyikan dari awak. Tetapi bukan niat saya untuk berahsia. Saya tak mahu awak terluka sayang. Saya sayang awak. Saya takut awak tak boleh menerimanya nanti”
Dengan suara perlahan Saiful menceritakan kisah hidupnya padaku. Baru kini aku tahu kisah hidupnya yang disembunyikan dari aku. Aku rasa tertipu. Aku telah ditipu hidup-hidup oleh Saiful. Walaupun dia ikhlas sayang aku tetapi aku tetap rasa tertipu. Aku amat tidak menyangka aku akan menghadapi ujian ini dalam cinta pertamaku.
“Sebenarnya, saya pernah berkahwin sebelum ni dan saya ada dua orang anak. Semasa berkenalan dengan awak, saya dalam proses penceraian. Saya berkahwin dengan pilihan keluarga. Masa tu umur saya baru 24 tahun. Kerana saya sudah mempunyai pekerjaan tetap, ibubapa saya mendesak saya untuk berkahwin dengan pilihan keluarga. Oleh sebab saya tidak mempunyai pilihan lain saya menurut kehendak keluarga. Saya cuba menjadi ketua keluarga yang baik tetapi hubungan kami tidak mampu bertahan lama dan hanya bertahan 5 tahun. Bermacam-macam cara sudah kami lakukan untuk menyatukan balik tetapi tidak menemui jalan dan akhirnya kami ambil keputusan untuk bercerai secara baik tanpa berdendam. Anak saya kini bersama dengan isteri. Walaupun kami masih lagi dalam proses penceraian tapi kami sudah tinggal berasingan.” Saiful menerangkan kisah hidupnya.
Mendengarkan kata-katanya itu mencurah-curah air mata membasahi pipiku. Aku tidak dapat menahan sebak. Bermacam-macam perasaan terkumpul didada ku waktu itu sedih, marah, geram, sakit hati, tertipu semua bercantum dalam dadaku. Aku langsung tidak mengesyakki Saiful yang sebenarnya sudah berkahwin. Aku rupanya bercinta dengan suami orang. Suami orang? Oh tidak..kenapa ini terjadi?? Dugaan apakah ini?? Oh Tuhan.
“Apa?? Awak dah kawen?? Awak tak tipu saya Saiful??” Diana seperti tidak percaya apa yang didengarnya sebentar tadi.
“Ya..saya dah pernah kawen” Itulah jawapan Saiful Azim yang aku puja-puja.
“Naper awak tipu saya?? Setelah saya betul-betul sayang awak? Awak melukakan hati saya” Ujar Diana walaupun sebak sudah mula bertandang.
“Diana…saya betul-betul sayangkan awak, sayang saya pada awak bukan satu penipuan cuma saya belum jumpa masa yang sesuai untuk menceritakan pada awak akan hal ini. Saya minta maaf banyak-banyak awak. Saya faham kalau awak tidak boleh menerima saya selepas ini. Saya sedar saper diri saya” Dengan suara yang sayu Saiful meluahkan padaku.
“Tapi…saya pun tak tahu kenapa awak boleh merahsiakan hal sebesar ini dari saya. Awak dah kawen Saiful. Awak dah ada anak pun. Kenapa saya yang jadi mangsa?? Kenapa??” Hancur luluh hati Diana.

“Saya minta maaf banyak-banyak Diana. Saya yang salah sebab berahsia tapi saya dah cuba untuk memberitahu awak tapi saya tidak sampai hati bila melihat awak gembira, lihat awak seronok sebab itu sampai sekarang saya tidak menceritakan hal sebenar. Saya tidak mahu membunuh keriangan awak Diana lagipun hubungan saya dengan isteri dah retak. Saya tidak mungkin bersama dengan dia lagi. Dapat kenal dengan awak saya sangat bahagia Diana, saya betul-betul sayangkan awak Diana”
Bagi Saiful sudah tiba masanya untuk dia menerangkan segala-galanya pada Diana kerana tiada guna dia berahsia lagi. Perkara yang ditakutinya terjadi juga akhirnya akibat kecuaiannya sendiri yang menyebabkan Diana curiga. Sedih hatinya apabila melihat kekasih hatinya mengalirkan air mata kerananya. Oleh sebab itulah dia lebih rela merahsiakan hal ini sebelum tiba waktu kerana dia tahu hati Diana akan terluka apabila dia menceritakan hal sebenar mengenai dirinya. Dia sudah tidak mampu berahsia lagi kerana lagi lama dia berahsia lagi terluka hati kekasihnya. Maaf sayang!
Diana sudah tidak mampu berkata-kata. Hanya esakan menjadi temannya waktu itu. Diana membuang pandang ke luar cuba untuk menenangkan hatinya sendiri. Mudahnya air mata ini mengalir kerananya. Bodohkah aku menangis sebab lelaki??? Semua disebabkan aku menyayanginya. Saiful cintaku. Bolehkah aku hidup tanpanya selepas ini??? Mengenangkan hal itu aku kembali menangis teresak-esak. Aku sudah mula terasa kehilangannya kerana selama ini hanya dia yang bertahta dihatiku. Aku tak sanggup kehilangan orang sebaik Saiful Azim. Walaupun Saiful menipu diriku namun aku tahu dia mesti ada sebabnya tersendiri. Walaupun dia pernah gagal dalam perkahwinannya tapi itu tak bermakna dia akan gagal untuk perkahwinan seterusnya. Mungkin jodoh mereka tidak panjang kerana dalam perkahwinan bermacam-macam masalah akan timbul kalau pasangan tidak bertoleransi. Aku sayang dia tapi aku buntu saat ini.
“Awak…dah la…jangan menangis lagi..sedih saya tengok awak camni” Saiful juga kelihatan sebak bila memujukku waktu itu. Bukan aku terpujuk tetapi semakin bertambah sedih adalah ditambah pula dengan kekecewaan hati.
“Awak memang nak tengok saya menangis depan awak pun kan??? Hah..tengok lah puas-puas..saper yang wat saya menangis camni kalau bukan awak. Awak puncanya, sampai hati awak wat saya camni. Inikah dinamakan sayang??? Buat orang tersayang menangis?? Wat orang tersayang sedih?? Awak langsung tak memikirkan perasaan saya. Kenapa tak beritahu semasa di awal perkenalan kita dulu. Kenapa baru sekarang???” Diana dengan sayu meluahkan apa yang terbuku dihatinya. Tidak tertahan hatinya bila keadaan jadi camni. Bila keadaan gawat begini dia akan bercakap ikut sedap mulutnya saja. Dia sudah tidak menghiraukan perasaan Saiful lagi. ‘Ah lantaklah..asal hati aku puas..Dia pun dah sakitkan hati aku..watpe aku nak jaga hati dia lagi’ Syaitan sudah mula berbisik-bisik.
“Saya betul-betul minta maaf Diana” Hanya itu yang mampu dijawab oleh Saiful. Dia tidak mahu mengeruhkan lagi keadaan. Biarlah Diana bertenang dulu.

Masing-masing mendiamkan diri selepas itu. Mereka melayan perasaan masing-masing. Sesekali Saiful menoleh ke arah Diana yang dilihatnya masih menahan sebak. Diana langsung tidak memandang ke arahnya lagi. Mungkinkah Diana sudah membencinya?? Saya juga terluka sayang! Jerit hati Saiful. Sayu hatinya waktu itu. Saiful tidak mampu lagi untuk memujuk Diana kerana Diana bukan saja merajuk malah terluka hatinya.
“Awak…maaf yer..jangan nangis lagi yer” Saiful cuba memujuk sementara tangannya mengenggam tangan Diana tapi cuma sekejap sekadar untuk menenangkan kerana dia tahu Diana memang tidak suka dipegang-pegang.
Diana cuba tersenyum kerana hatinya sedikit tenang dengan sentuhan Saiful tadi. Mudahnya aku terpujuk dengan sekadar sentuhan. Oh tidak! Aku tak boleh tewas. Aku mesti kuat. Tapi betullah sentuhan memang boleh menenangkan jiwa terutama orang yang menyentuh kita adalah orang yang tersayang.
“Kita pergi Solat dulu yer? Asar pun dah nak habis nie lepas tu kita pergi makan yer sebelum balik?” Saiful bertanya kepadaku apabila keadaanku sedikit tenang. Itulah yang aku suka mengenai Saiful. Dalam keadaan begini pun dia masih tenang dan akan menunaikan fardu yang wajib. Solat dapat menenangkan jiwa. Memang itu yang diharapkan aku waktu ini.
“Emmm”
“Awak ok ke tak nie?? Atau awak nak saya hantar awak balik terus??” Saiful masih memandangku mungkin risau dengan keadaanku.
“Ok..kita solat dulu la..mana leh tinggal lagipun dah lewat tapi pastu pergi la mana-mana pun. Saya tak nak balik lagi. Takkan saya nak balik dengan muka sembap camni? Nanti apa pulak kata kawan-kawan serumah nanti” Diana sudah membuat keputusan.
“Ok..kita pergi masjid dulu pastu kita pi makan yer” Saiful segera menbelok ke arah masjid Shah Alam yang berdekatan dengan kami waktu itu.
Setelah sampai di masjid aku segera menunaikan solat Asar, jam pun sudah menunjukkan pukul 6.30 petang. Walaupun aku dalam kesedihan tetapi kewajipan tetap aku tunaikan. Selesai solat aku berdoa panjang supaya aku diberikan kekuatan dan ketenangan oleh Tuhan. Kalau hubungan kami hanya setakat itu aku redha kerana aku dapat rasakan aku sudah diberi petunjuk oleh Tuhan. Ini ujian untuk aku dan aku harus tempuhinya dengan tabah. Aku sudah rasa ketenangan setelah mengadu kepada Tuhan yang esa.
Saiful sudah menungguku di pintu hadapan masjid. Saiful senyum memandangku. Aku membalas senyumannya.
“Awak ok Diana?” Saiful masih menunjukkan sikap prihatinnya pada aku.
“Saya okey”
Kami berjalan menuju ke kereta namun masing-masing membisu dan melayan perasaan masing-masing.
“Saya minta maaf sekali lagi awak” Ujar Saiful apabila kereta sudah mula bergerak.
“Ya”
“Saya faham kalau awak nak marah saya ke apa? Memang saya yang bersalah” Kata Saiful.
“Takpe la awak..nak wat camner…saya pun buntu saat ini” Diana berkata dengan tenang. Diana sudah beroleh sedikit ketenangan setelah solat tadi.
“Ok tapi saya nak awak tahu saya ikhlas sayangkan awak dan saya tak main-main dengan cinta saya terhadap awak” Saiful menegaskan pendiriannya.
‘Cakap je sayang tapi menipu jugak’ Tempelak Diana di dalam hati.
“Saya tak de niat nak menipu la awak cuma berahsia” Saiful menjawab. Aik? Dia dengar apa aku cakap ke? Magic!! Hehehe..aku rasa aku ngomel dalam hati je tadi. Aku memandang dan menjelingnya.
“Jangan la jeling saya camtuh! Saya tahu dalam hati awak tuh, awak mengata saya kan???”
“Tau tak pe” Diana menjawab.
“Kita nak makan kat mana ni??” Tanya Saiful.
“Mana-mana je lah”
“Ermm..kat tempat biasa ek?” Saiful memberi cadangan. Tempat biasa tu adalah kedai mamak yang berdekatan dengan rumah sewaku. Kedai makan itu memang biasa kami kunjungi sebelum Saiful menghantarku balik ke rumah.
“Ok”
Saiful terus menuju ke kedai mamak itu dan memberhentikan kereta di hadapan kedai itu. Kami terus mencari tempat yang sesuai untuk menjamu selera. Setelah meninjau kami memilih tempat yang berhadapan dengan televisyen supaya kami boleh makan sambil menonton TV dihadapan. Aku mengambil tempat disebelah Saiful Azim kerana aku tidak mahu bertentang mata dengannya. Aku bimbang aku akan tewas bila menentang renungannya yang mengoda itu. Bila duduk bersebelahan aku masih boleh mengelak darinya tapi aku tahu dia melihat gerak geriku.
“Order la. Nak makan pe?” Saiful sudah memanggil pelayan supaya mengambil pesanan kami.
“Takde seleralah” Jawab Diana.
“Ala..mana leh camtu..makan la cikit… makan Mee bandung nak tak??” Saiful memujukku. Diana hanya mengangguk. Mee bandung adalah makanan kegemaran Saiful.
“Ok bang, bagi mee bandung dua yer pastu minum..ermm bagi Milo ais dua ok” Pesan Saiful pada pelayan itu.
Sementara menunggu pesanan sampai mereka melayan perasaan dan sesekali menonton TV. Setelah setengah menunggu pesanan mereka sampai.
“Selamat menjamu selera” Pelayan mengucap selamat setelah menghantar pesanan ke meja kami.
“Diana..makan cikit yer? Sedap ni tauu” Saiful masih memujuk Diana yang kelihatan sugul.
“Mana awak tau sedap? Rasanya kita tak pernah rasa lagi mee bandung kat kedai nie?”
“Tengok pun dah sedap..bau pun wangi..hehehe” Saiful tersengih dengan komennya sendiri.
“Luaran tak sama dengan dalaman”
“Perli saya yer?” Saiful sudah mula terasa Diana memerlinya.
“Tak lah..asal? terasa ke? Sorry morry lorry” Mendengar jawapan itu Saiful mula mencubit pipi Diana yang keputihan itu.
“Eh..sakitlah..apa main cubit-cubit orang nieh hah? Sekeh nak?” Marah Diana. Saiful masih menunjukkan kemesraan padanya. Saiful tak berubah tapi mungkin aku yang akan berubah.
“Nak! Nak! Nak!” Saiful menyuakan kepalanya pada Diana yang sudah kemerahan pipinya akibat cubitannya tadi dan mungkin malu barangkali. Tangannya lebih pantas bertindak dari akalnya. Gatal pulak tangan aku ni..balik nanti mesti sapu ubat gatal ni..heheheh….Saiful tersenyum sendiri bila mengenangkan itu.
“Adoiii..aik..kita ada order ‘ketam’ ke tadi Diana??” Saiful masih mahu mengusik Diana apabila Diana membalas dengan mencubit lengannya pula.
“Malas layan awak” Balas Diana. Saiful tidak akan habis mengusiknya. Sudahnya dia mengalah kerana malu dipandang orang yang ramai makan disitu.
“Awak comel Diana” Saiful memuji Diana dan mencuit sedikit hidung Diana membuatkan Diana tertunduk malu.
“Dah la..makanlah, dah sejuk mee tuh” Arah Saiful bila melihat Diana hanya memandang makanan dihadapannya. Saiful terus memandang Diana tanpa jemu kerana berkemungkinan mungkin ini kali terakhir dia dapat menatap wajah Diana dan makan berduaan bersama gadis ini. Diana sudah memberitahu setelah tamat belajar dia mahu pulang ke kampung halamannya di Alor Setar.
Selesai makan Saiful menghantarku pulang. Sebelum Saiful berlalu sekali lagi dia memohon maaf dariku. Aku hanya mengangguk tanda memaafkannya. Sesampai di rumah aku merebahkan badan dan membuka radio. Peristiwa tadi kembali terimbas di mindaku.
“Seterusnya saya akan mainkan lagu yang diminta oleh seorang jejaka yang diberi nama Zaki dari Sabak Bernam. Semoga Zaki dan anda semua terhibur. Dengarkan Setelah hati terluka dari AXL’s” Kedengaran DJ radio Sinar FM bersuara.

Mestikah air mata ini
Basah di pipiku
Perlukah ku meratap hiba
Setelah hati terluka
Ku sedar siapa diri ini
Hanya mampu memberi cinta
Namunku tak mampu manatap bahagia
Tiada guna aku ratapi
Kasih dan sayang takkan kembali
Mungkin ini sudah suratan yg azali
Bukanku mengemis simpati sesiapa
Buat penawar duka yang amat lara
Kerana aku sedari diri umpama kaca
Tak bercahaya
Pudar warnanya

Lagu itu bagai sesuai denganku. Sama dengan keadaanku waktu ini. Hatiku baru dilukai beberapa minit tadi. Bila mendengar lagu itu secara tidak sedar air mata ku kembali menitis membasahi pipiku. Nasib menyebelahiku kerana teman sebilik tiada kalau tidak malunya aku sebab menangis kerana seorang lelaki. Aku buntu dan tidak tahu hendak berbuat apa. Hendak dilepaskan sayang hendak diteruskan hubungan itu aku rasakan tidak patut. Saiful ada tanggungjawab yang perlu dipikulnya sedangkan aku orang ketiga antara mereka. Kenangan manis bersamanya terutama semasa di KLCC kembali berputar diingatanku. Di saat kami mula menyemai benih-benih cinta dugaan ini pula yang datang untuk mengujiku. Padaku Saiful seorang lelaki yang baik. Sesiapa pun yang mengenalinya aku pasti akan terpikat dengan sikapnya itu. Dia seorang yang kelakar, periang, peramah dan yang aku paling suka dia seorang yang penyayang. Aku rasa dihargai apabila bersamanya. Saiful….Diana sayang Saiful…apa yang patut Diana buat???? Ya Tuhan..tolong tenangkan hambaMu yang lemah ini.
Triit..Triit…Deringan telefon menandakan ada pesanan baru masuk. Pesanan ringkas dari Saiful Azim.
‘Sayang…Saiful dah selamat sampai rumah ni. Masih bersedih lagi ke?? Maafkan Saiful sekali lagi. Saiful sayang Diana tapi kalau Diana tak boleh terima Saiful selepas ini pun Saiful faham. Memang salah Saiful pun.’
‘Ok..selamat malam..’ Itu saja balasan yang kuberikan padanya walaupun dalam hatiku ingin berkata aku jugak sayang padanya.
‘Sayangggg…..awak..maafkan Saiful yer? Oklah selamat malam.’ Saiful masih memohon kemaafan dariku dan berusaha memujukku sebelum menamatkan perbualan pada hari itu.

Aku tidak lagi membalas pesanan dari Saiful kerana hatiku sudah hancur. Aku kembali memejamkan mata cuba untuk melupakannya tetapi kenangan bersamanya dan juga peristiwa siang tadi kembali berputar-putar di dalam ingatanku. Entah pukul berapa aku terlelap. Aku sedar apabila azan subuh kedengaran.

“Oit..camner date semalam??” Syuhada sudah mula bertanya.
“Ok” Diana cuba menyembunyikan kesedihannya.
“Naper ni?? Kau macam sedih jer?? Apa dah jadi??”
“Dia tipu aku Da..selama ni dia tipu aku Daa…” Diana membuka cerita. Hanya Syuhada tempatnya mengadu lagipun Syuhada tahu kisahnya dan Saiful.
“Tipu kau?? Maksud kau??” Tanya Syuhada untuk mengetahui kisah sebenarnya.
“Dia pernah kawen sebelum ni..aku pulak mati-mati ingat dia bujang Ada..aku ditipu bulat-bulat selama ini. Setelah hati ini aku berikan padanya, kasih sayang ini aku curahkan padanya tapi dia melukakan hatiku Ada.” Luah Diana kepada temannya.
“Sabar lah Diana..aku tak tau pun. Aku ada nak bitau kau sesuatu ni. Saiful tu sebenarnya kawan aku dan Saiful yang mintak aku memperkenalkan kau kepadanya. Tapi pasal hal ini aku jugak tak tahu menahu pun. Mungkin terlalu peribadi untuknya memberitahu kau. Mungkin jugak dia takut penerimaan kau nanti kerana perbezaan status antara kau dan dia. Dia berasa rendah diri kot. Yelah tak kan kau berminat nak kawan dengan kau bila kau dapat tahu yang dia dah pernah kawen kan.” Panjang lebar Syuhada memujuk temannya itu.
“Tapi..kalau dari awal lagi dia memberitahu aku tidaklah aku rasa sakit hati seperti sekarang ini. Kau tak faham perasaan aku sebab Hadi berbeza dengan Saiful”
“Bukankah selama ini Saiful yang kau puja-puja?? Kau ada tanya sebab apa dia merahsiakan hal ini?” Tanya Syuhada.
“Ya..sebab orang yang aku puja lah aku sakit hati nih. Dia cakap dia memang dah lama nak bagitahu aku tapi tiada masa dan tak sanggup sebab takut melukakan perasaanku. Boleh percaya ke?? Sedangkan sekarang dia lagi melukakan hatiku. Lagi lama simpan dah tentu lagi parah. Tu pun aku sendiri yang terjumpa bukti kalau tidak entah sampai bila dia nak berahsia dengan aku” Luah Diana.
“So, camna sekarang?? Korang dah putus ke??”
“Entah, aku buntu. Saiful cakap dia betul-betul sayang aku. Apa yang patut aku buat??” Jawab Diana sambil mengeluh.
“Apa yang kau patut buat aku rasa lebih baik kau buat Solat Istikharah. Mohon petunjuk dari Tuhan samada kau patut teruskan atau lepaskan hubungan itu. Apabila kau keliru mintak petunjuk dari Tuhan adalah lebih baik.” Saran Syuhada.
“Terima kasih Ada”
“Sama-sama”

Selama tiga malam Diana membuat solat sunat Istikharah dan selama itu juga dia dan Saiful tidak berhubung. Dia mahukan ruang untuk berfikir lagipun Saiful juga menyarankan perkara yang sama dengan Syuhada. Saiful juga menyuruhnya membuat pilihan. Namun selepas tiga malam dia tidak mengalami mimpi mengenai Saiful malah hatinya juga sudah rasakan makin jauh dari Saiful Azim. Adakah ini petunjuk bahawa Saiful bukan jodohnya?? Diana sudah ada jawapan pada pilihannya. Dia nekad kerana dia percaya jodoh pertemuan ajal maut ditentukan Tuhan. Mungkin ujian ini dapat mematangkan dirinya dalam membuat pilihan dalam menentukan jodoh. Dia dengan Saiful hanya ditakdirkan untuk bertemu seketika dan berpisah bila sampai waktunya. Kasih sayang mereka hanya sementara. Pertemuan dengan Saiful adalah satu anugerah tetapi mungkin kami hanya layak sebagai kawan dan dia bukan jodoh yang ditentukan Tuhan untukku. Aku pasrah. Terima kasih Tuhan.

*****
Setelah hati kita terluka, kita harus memohon kepada Tuhan supaya ditenangkan hati dengan mengambil wuduk dan bersembahyang, bukan dengan melakukan perkara-perkara yang merosakkan diri sendiri. Cinta boleh dicari dan cinta juga datang dan pergi. Yang penting kita harus ada Iman. Tanpa iman dalam hati, Kita akan dikuasai oleh syaitan dan nafsu dalam diri. Oleh sebab itu kita perlukan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan. Cinta bukan segala-galanya dan cinta yang paling agung adalah cinta kepada Tuhan dan RasulNya dan juga cinta pada diri kita sendiri. Sekian….wasalam.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

15 ulasan untuk “Cerpen : Setelah hati terluka”
  1. babylOve says:

    ok la…

  2. lady_bird says:

    jalan cerita ok la..cuma penggunaan ayt byk yg tak sesuai..mungkin tengah syok menaip smpai x sedar byk sgt bahasa rojak & repetition word, usaha lg…! ^_^

  3. RerameUngu says:

    jln cerita dah bagus..cuma perlu di perjelaskan lagi di beberapa bahagian..
    dan sebaiknya jangan la guna bahasa percakapan sms masa menulis..hilang keseronokan membaca. guna la bahasa malaysia yang betul.

    sekadar pandangan..tq:)

  4. unknown chan says:

    nice story,cuma ending tergantung..

  5. efira says:

    assalamualaikum..story mendatar.. Diana bleh je bg tau elok2 kt saiful utk x myentuh die,sbb die org bkn muhrim..peribadi dh molek dh dgn melaksana kn Rukun Islam ke-2..i’m not good with words..but still nk tego sbb sy nk tego
    sorry for anything

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"