Novel : Sebenarnya, Saya isteri dia! 8, 9

28 September 2011  
Kategori: Novel

84,784 bacaan 111 ulasan

Oleh : Addy Rifqhiey

Bab 8

“MASIH SAKIT lagi ke perut tu?” Puan Farizah menyoal dengan nada bimbang. Tadi Firash tak pergi solat terawih kerana sakit perut katanya. Hanya dia dengan Syaf saja yang pergi. Ingatkan bila dah balik, sakit perut Firash tu dah okey tapi macam nampak makin teruk saja.

“Sakit jugaklah sikit-sikit.” Balas Firash dengan kerutan di muka. Kesakitan di perut menyebabkan tangannya sedikit menggeletar. Wajahnya yang sedikit cerah itu mula kelihatan memerah. Renik-renik peluh juga sudah memenuhi ruang dahi.

“Sakit sangat ke? Pergi klinik aje lah.” Puan Farizah menghampiri Firash yang berdiri tu sambil memegang sofa. Wajah anaknya yang sedikit pucat itu direnung seketika.

“It’s okey ma. Boleh tahan lagi ni.” Balas Firash perlahan. Cuba menyedapkan hati Puan Farizah kala ini. Dengan lemah, dia melabuhkan punggung di sofa sambil memejamkan mata. Tangan pula masih tak lepas memegang perut yang sedang memulas.

“Mama tengok macam dah teruk sangat tu, pergi aje lah klinik. Suruh Syaf saja hantarkan.” Nasihat Puan Farizah lagi. Firash laju saja menggeleng. Tak naklah kalau kena pergi dengan Syaf tu. Mana lah tahu kut-kut kena inject ke nanti lagilah dia tak nak. Ngeri saja kalau dibayangkan.

“Takpe ma, boleh tahan lagi ni.” Tubuhnya pula dibaringkan ke sofa. Kedua-dua belah kaki dibengkokkan sehingga lutut hampir bertemu ke perut.. Rasanya kalau tak silap tadi, ini sudah enam kali dia ulang alik ke tandas. Tekak pula dah mula rasa mual semacam. Kaki pun dah terasa lenguh untuk berjalan. Silap-silap nanti kena papah aje kalau nak pergi tandas.

“Janganlah degil, mama takut nanti melarat aje.” Sambung Puan Farizah lagi. Dia duduk bersila di lantai berhampiran tubuh anaknya itu. Anak-anak rambut yang terjuntai di dahi dialihkan ke belakang. Bertambah-tambah risaunya apabila melihat wajah Firash yang mula berubah pucat. Mesti sakit sangat tu.

“Mama panggil Syaf eh?” Puan Farizah sudah tidak sanggup lagi tengok keadaan anaknya itu. Bukannya dia tak perasan tubuh Firash sedikit menggeletar semasa tangannya menyentuh dahi anaknya itu tadi. Dia bingkas bangun dan menapak ke tangga. Firash dah tak sempat nak menghalang kerana perutnya kembali memulas. Terkocoh-kocoh saja dia berjalan ke tandas.

***

“SYAF.”Panggil Puan Farizah lembut di muka pintu. Diperhatikan Syaf yang tengah menaip sesuatu di komputer ribanya. Mungkin ada kerja ofis yang perlu disiapkan fikirnya.

“Ada apa ma?” Soal Syaf yang tengah duduk di meja studi itu. Dia mengklik butang tetikus untuk save sebelum berpaling ke Puan Farizah. Dilihatnya Puan Farizah telah pun berjalan menghampirinya.

“Tolong hantar Firash pergi klinik kejap, mama tengok macam dah teruk aje sakit perutnya.” Bagitahu Puan Farizah. Syaf yang mendengar sudah tercengang. Sakit perut? Itulah masa berbuka tadi makan macam tak ingat dunia. Mestilah perut tak boleh terima kalau terus makan banyak-banyak macam tu. Huh!

“Hurm…Yelah. Nanti Syaf tukar baju kejap.” Syaf bingkas bangun dan menuju ke almari pakaian. Sehelai sweater disarungkan ke tubuh untuk melindungi tshirt lengan pendek yang dipakainya sekarang. Tudung bawal hitam dipakai ala kadar.

Tergesa-gesa dia menapak ke tangga mengekori Puan Farizah dari belakang. Dilihatnya Firash sedang memegang dinding sambil memejam mata. Wajahnya kelihatan agak pucat dengan peluh yang membasahi dahi.

“Kenapa pulak ni?” Soal Puan Farizah lalu merapati Firash. Firash kelihatan menggeleng-geleng sedikit kepalanya. Sementara Syaf hanya memandang tanpa sebarang kata.

“Mesti muntah ni.” Sambung Puan Farizah. Dah tahu yang anaknya itu ada penyakit gastrik. Kalau gastrik biasa-biasa saja dia tidak kisah sangat tapi jika dah muntah memang teruklah tu. Firash hanya menunduk kepala. Syaf yang memandang turut berasa kasihan. Hilang terus rasa nak menyindir tadi.

“Buat apa lagi tu? Cepatlah pergi. Nanti makin teruk pulak ni.” Bebel Puan Farizah lalu menolak sedikit tubuh Firash ke pintu depan.

Dihulurkan wallet kepada Syaf yang berdiri di sisinya. Syaf menyarung sandal dan segera ke pintu kereta. Buat pertama kali dalam hidupnya, dia terpaksa membuka pintu kereta untuk lelaki dan lelaki itu ialah Firash. Rasa macam tak percaya saja!

Firash melangkah masuk dengan berhati-hati dan terus bersandar di tempat duduk sebelah pemandu. Mood untuk bercakap terus tak ada bila dah sakit macam tu. Matanya dipejamkan. Syaf menghidupkan enjin kereta lalu kereta menderum laju meninggalkan perkarangan rumah banglo itu.

***

Sesampainya di tempat parking, Syaf mengeluh perlahan. Kedudukan klinik yang agak jauh dari situ membuatkan dia mengerling lama ke arah Firash di sebelah. Dia ni boleh jalan ke tak? Kalau tak boleh berjalan, larat ke aku nak papah dia? Dahlah jauh tu klinik dari tempat parking ni. Dia tu dahlah tinggi semacam aje, karang dengan aku-aku yang jatuh tergolek kat situ, fikir Syaf dalam hati.

“Err..Kau boleh jalan tak ni?” Soalnya dengan sedikit ragu. Diperhatikan Firash di sebelah yang hanya memejamkan mata tanpa bersuara. Selapas berdiam diri hampir seminit barulah Firash membuka matanya. Dia sekadar mengangguk lalu membuka pintu kereta.

Firash berjalan perlahan-lahan mengekori Syaf dari belakang. Oleh kerana nasib mereka tidak begitu baik, terpaksalah mereka berjalan agak jauh untuk ke klinik. Syaf yang faham kesakitan Firash itu memperlahankan sedikit langkahnya supaya agak seiringan dengan Firash.

Masuk saja di ruang klinik, Syaf terus mendaftarkan nama Firash di situ kerana sejak dari tadi dia memegang wallet lelaki itu. Kemudian mereka terpaksa menunggu giliran kerana terdapat hampir lima atau enam orang pesakit yang sedang menunggu. Firash memerhatikan saja kelakuan Syaf tanpa bersuara. Bukan tak nak bersuara, tetapi sakit yang dialami membuatkan mulutnya berkunci.

“Encik Firash Arshad.” Panggil pembantu klinik yang memakai baju kurung biru. Syaf sedikit terkejut. Dia memandang Firash di sebelah.

“Err…Boleh jalan ke tak ni?” Soalnya apabila melihat Firash berkerut-kerut muka. Dia tahu penghawa dingin yang sedikit sejuk itu menambahkan lagi kesakitan yang sedia ada.

“Hurm…” Firash hanya menggumam. Dia cuba memaksa tubuhnya untuk bangun walaupun perutnya masih terasa senak. Di kala itu dia tidak dapat menyeimbangkan diri lalu hampir saja terjatuh. Namun dia hanya mampu mengeluh lega apabila ada tangan yang lebih cepat menyambar pinggangnya. Seketika dia berpaling ke sisi. Wajah Syaf yang merenungnya tidak berkelip itu menyapa pandangan. Syaf pula merasakan pipinya seakan panas saja apabila terpaksa memeluk pinggang Firash. Hee, aku bukan sengaja pun nak peluk pinggang dia tapi dah terpaksa ni. Takkan nak biarkan dia jatuh tergolek kat lantai pulak? Sudahlah orang tengah ramai dalam klinik ni!

Dengan berhati-hati Syaf menolong Firash masuk ke bilik rawatan. Pembantu klinik itu hanya tersenyum kecil apabila melihat mereka berdua.

“Please have a seat Encik Firash Arshad. So boleh saya tahu sakit apa ni?” Soal doktor yang memakai tag nama Fatimah apabila melihat mereka berdua masuk. Senyuman manis terukir di bibir. Syaf duduk di kerusi yang sedikit jauh namun Firash duduk di sebelah meja doktor itu.

“Gastrik rasanya.” Balas Firash lemah. Perutnya masih lagi terasa memulas. Tak ada mood nak cakap panjang lebar.

“Oh, mesti sebab puasa kot ni. Sebab ramai sangat yang gastrik hari ni.” Sambung doktor Fatimah sambil senyum. Firash hanya membalas dengan senyuman tawar.

“Ermm, ada muntah-muntah tak?

“Ha? Erm, ada sekali tadi.” Balas Firash. Dia sempat mengerling Syaf yang duduk tidak jauh darinya.

“Oklah. Saya akan bagi awak ubat gastrik. Makesure kena makan ikut peraturan. If tak jadi jugak, nanti boleh datang jumpa saya lagi sebab saya takut gastrik ni melarat je.” Bagitahu Doktor Fatimah panjang lebar.

“Thanks doc.” Ucap Firash sebelum berdiri.

Di kala itu Syaf sudah berada berdekatan dengan tubuhnya. Mungkin berjaga-jaga takut terjadi lagi perkara tadi. Akhirnya mereka berdua berjalan menuju ke pintu tanpa sebarang kata. Hanya Syaf saja yang mengetap bibir. Huh! Orang tolong tadi tak ucap terima kasih pun!

***

“Macam mana?” Tegur Puan Farizah apabila Firash dan Syaf selamat sampai di rumah. Firash berjalan perlahan-lahan menuju ke sofa. Punggung dilabuhkan dan dia bersandar di situ. Syaf mengambil tempat di sebelah Puan Farizah.

“Okey aje ma. Taklah teruk pun.” Balas Firash lemah. Syaf tahu yang keadaan Firash sekarang ni memang lemah. Dalam kereta tadi pun, dia hanya mendiamkan diri saja. Mungkin tidur atau buat-buat tidur.

“Sebelum teruklah kena cegah. Mama tak nak lah sampai kena tahan kat ward macam dua tahun lepas.” Bebel Puan Farizah. Syaf hanya tekun mendengar. Oh jadinya Firash pernah dimasukkan ke hospital lah sebab gastrik ni. Kalau macam tu, teruk jugaklah, fikir Syaf. Dia memandang ke arah Firash yang hanya membisu selepas dileteri Puan Farizah.

“Syaf.”

“Ha, ada apa ma?” Soal Syaf sedikit terkejut.

“Tolong masakan bubur untuk Firash. Orang gastrik ni kena makan makanan lembut-lembut. Lagipun nanti nak makan ubat pulak.” Pinta Puan Farizah.

“Oh. Nanti Syaf masakkan.” Syaf mencabut tudung dan sweater lalu bingkas bangun dan menapak menuju ke dapur.

***

Firash yang sedang duduk berbaring itu dipandang sejenak. Dulang yang berisi semangkuk bubur dengan air milo panas itu dibawa dengan berhati-hati ke meja studi. Dah tidur ke? Soalnya apabila melihat Firash yang sejak dari tadi memejamkan mata. Seketika punggung dilabuhkan ke birai katil.

“Firash.” Syaf memanggil perlahan. Dia melihat Firash membuka matanya sedikit. Wajah itu masih kelihatan pucat. Kasihan pulak.

“Hmm…” Firash hanya menggumam. Terasa tiada daya untuk bersuara. Dia betul-betul kehilangan tenaga.

“Makan bubur sikit nanti baru boleh makan ubat.” Lembut suara Syaf menutur. Berharap Firash akan sudi menjamah bubur nasi yang dibuatnya. Yelah, kalau gastrik kenalah makan benda-benda lembut.

“Tak nak.” Sedikit serak Firash bersuara. Dia kembali memejamkan mata.

“Makanlah sikit, perut tu kosong. Nanti nak makan ubat macam mana?” Syaf sedikit memujuk. Aduh! Memang manja habis! Dia menggeleng-gelengkan kepala. Degil betul anak bongsu Puan Farizah seorang ni.Syaf tersenyum kecil.

“Aku nak tidur.” Sedikit keras Firash bersuara. Comforter ditarik rapat ke dada. Syaf sedikit mencebik.

“Okey, aku keluar dulu. Kalau lapar nanti kau makanlah.” Sambung Syaf lagi sebelum melangkah keluar. Malas nak berbalas kata dengan lelaki yang bernama Firash Arshad ni. Nanti dia jugak yang sakit hati.
Baru sampai di muka pintu, tiba-tiba matanya terpandang Puan Farizah yang baru sahaja sampai ke tingkat atas.

“Firash dah makan?” Soal Puan Farizah sambil melangkah ke arahnya. Pelik juga di hatinya. Rasanya tak sampai lagi lima minit Syaf naik ke tingkat atas. Takkan dah siap kut. Biasanya Firash tu liat sikit nak makan bila dah kena gastrik.

“Err…” Syaf dah menggaru kepala yang tak gatal. Macam mana nak jawab ni?

“Budak tu kalau tak kena paksa memang tak nak makan.” Gumam Puan Farizah lalu kakinya laju melangkah masuk ke dalam bilik Firash yang memang sedia terbuka. Dilihatnya Firash tengah berbaring. Mata dipejamkan. Bubur nasi dan secawan milo di atas meja studi langsung tidak berusik.

Syaf mengintai dari pintu bilik. Kelihatan Puan Farizah sudah meriba mangkuk bubur yang dibawa masuk tadi.

“Firash, bangun makan. Nanti makin teruk pulak gastrik tu.” Puan Farizah memanggil Firash. Firash hanya buat tak tahu saja dan mendiamkan diri. Sungguh dia rasa perutnya memang tak selesa. Seakan tidak boleh menerima sebarang makanan. Sebab tu dia menolak bila Syaf membawanya bubur walau hakikatnya perutnya memang betul-betul lapar.

“Firash.” Sedikit kuat Puan Farizah memangggil. Terasa geram pula apabila anaknya itu buat-buat tidur. Bukannya dia tak nampak yang tangan Firash tadi bergerak memegang perutnya.

“Firash, makan bubur ni cepat. Mama tak nak ambil tahu kalau esok kamu kena masuk ward pulak.” Puan Farizah mengugut. Dia tahu yang Firash betul-betul anti dengan hospital. Sebab tu dia sengaja menyebut perkataan ‘ward’.

“Ma, orang nak tidurlah.” Firash akhirnya membuka mulut. Mata yang dipejamkan tadi sedikit dicelik. Terpapar wajah Puan Farizah berhampiran dengannya. Kala itu dia sempat matanya sempat menangkap kelibat Syaf yang berdiri tidak jauh dari pintu. Sedapnya mengintai nak tengok aku kena marah dengan mama!

“Dah makan bubur dulu baru tidur. Nanti nak makan ubat pulak.” Puan Farizah berkata lembut. Tadi pun tidak terniat untuk mengugut Firash tetap geram dengan sikap anaknya itu.

“Yelah, Firash makan ni tapi mama suapkanlah eh?” Firash membuat muka comel depan Puan Farizah. Sekali sekali nak bermanja dengan ibu sendiri tak salahkan?

“Mengada-ngada. Dah ada isteri pun makan nak bersuap lagi.” Puan Farizah menyindir. Muka Firash dah berubah riak. Syaf yang berada di tepi pintu bilik dah nak ketawa namun disimpan dalam hati. Sempat lagi Firash menjelingnya dari jauh.

“Tak payah nak menyorok kat tepi pintu tu, ni tolong suapkan Firash ni.” Puan Farizah menyambung.

Syaf dah tersentak. Eh mama nampak ke yang dia ada menyorok di tepi pintu? Agak musykil di sini. Mama ada pakai ilmu apa ni?!

“Tak apa lah ma. Biar Firash suap sendiri aje.” Cepat-cepat Firash membalas. Puan Farizah dah tersengih. Namun dia bingkas bangun dengan mangkuk bubur yang masih berada di tangan.

“Syaf.” Panggil Puan Farizah. Syaf berjalan sedikit ke arah Puan Farizah namun matanya masih lagi memandang Firash.

“Suapkan Firash bubur. Ada orang dah jadi budak kecik balik nak bermanja.” Puan Farizah tersenyum dan meletakkan mangkuk bubur di tangan Syaf. Syaf dah teragak-agak bila melihat pandangan Firash tu namun dia cuba untuk membuat muka selamba.

“Cepatlah, nanti ada orang kebulur pulak.” Tegur Puan Farizah lagi apabila melihat Syaf yang masih statik di situ.

Lambat-lambat Syaf melangkah ke arah Firash. Dia duduk di birai katil. Wajah Firash yang seperti tidak puas hati dengan Puan Farizah itu langsung tidak diambil tahu. Sudu nasi dibenamkan dalam mangkuk yang masih berasap tipis itu dan dihulurkan ke arah mulut Firash. Firash memandang Puan Farizah lama sebelum membuka mulut. Syaf dah nak tergelak melihat aksi Firash yang baginya sedikit comel itu.

“Nak lagi ke?” Soal Syaf apabila melihat wajah Firash yang berkerut tu. Tak sedap ke bubur ni? Atau tawar sangat? Rasanya aku dah masukkan garam tadi, fikir Syaf.

Firash menggeleng dan tangannya membuat isyarat tak nak. Hanya enam sudu sahaja yang boleh masuk ke tekaknya. Terasa perutnya sedikit sebu apabila bubur nasi itu masuk ke perut. Cepat-cepat Syaf meletakkan mangkuk bubur itu dan diambil pula secawan milo yang masih suam.

Firash cepat saja menyambar cawan milo itu dan diteguknya rakus. Syaf dah bulat mata. Dahaga sangat ke ni?

Belum sempat Syaf bangun untuk mencapai bungkusan ubat yang berada di meja, tiba-tiba matanya menangkap kelibat Firash yang sudah berdiri. Sebelah tangan Firash menekup mulut dan sebelah tangannya yang satu lagi menekan perut. Syaf berkerut dahi. Kenapa ni?

Kelam-kabut Firash melangkah ke bilik air yang tidak jauh dari katilnya lalu menyembamkan mukanya ke dalam singki. Habis semua bubur nasi dan air milo yang diminumnya tadi keluar. Perit ditekak makin terasa.

Syaf kaku di tepi pintu bilik air apabila melihat Firash beberapa kali muntah di singki. Teruk sangat ke bubur yang aku masak tadi sampai boleh muntah ni? Syaf berkira-kira sendiri. Apabila melihat lama Firash berada di singki, dia memberanikan diri untuk merapati tubuh Firash yang masih membongkok. Apa yang patut aku lakukan sekarang ni? Desis hati kecil Syaf.

Akhirnya tangan Syaf menggosok lembut belakang tubuh Firash yang masih membongkok itu. Terbit rasa kasihan pula apabila melihat keadaan Firash ketika ini. Dia perasan Firash memalingkan muka ke arahnya seketika sewaktu tangannya mendarat di belakang Firash. Wajah Firash yang sedikit pucat dan memerah itu direnungnya lembut. Perasaan simpatinya melimpah ruah.

Firash berkumur-kumur untuk menghilangkan rasa payau yang masih berbaki. Dia memicit dahinya dengan tangan. Pening pula apabila lama membongkok tadi. Tanpa sebarang kata, dia cuba untuk melangkah keluar walau merasakan tubuhnya seakan lemah. Tanpa disedarinya, terasa ada tangan melingkari pinggangnya. Dia sedikit menoleh ke tepi. Syaf sedang tersenyum tawar memandangnya.

Firash sudah tiada tenaga untuk berkata. Hanya membiarkan sahaja Syaf membantunya berjalan menuju ke katil. Dia membaringkan tubuhnya lalu memejamkan mata.

“Firash muntah ke?” Soal Puan Farizah tiba-tiba. Firash memasang telinga namun dia sudah tidak berdaya untuk membuka mata. Hanya suara Puan Farizah dan Syaf saja yang sayup-sayup kedengaran.

“Ha’ah ma. Syaf nak buat apa ni?”

“Bagi dia makan ubat tu dulu. Kalau teruk sangat, esok kita bawak dia pergi hospital.” Sambung Puan Farizah lagi.

“Ok.” Balas Syaf lalu masuk kembali ke bilik Firash. Tadi dia keluar sekejap untuk memberitahu Puan Farizah namun dia bertembung dengan Puan Farizah di luar bilik.

“Syaf.” Panggil Puan Farizah lagi. Syaf berpaling dan mengerutkan kening.

“Malam ni tolong jaga Firash eh?” Pinta Puan Farizah sambil mengharap. Syaf terdiam seketika sebelum mengangguk.

“Yelah.” Syaf kembali ke bilik Firash diikuti Puan Farizah dari belakang. Dia mengambil bungkusan ubat lalu bersila di atas katil.

Wajah Firash yang sedang memejamkan mata itu direnung sekilas. Tangannya mencapai tangan Firash yang tidak berselimut itu. Sejuknya tangan dia! Syaf cepat-cepat menekan butang off pada remote air-cond.
Terasa tangannya dipegang, Firash mencelikkan mata. Terpapar wajah Syaf dan Puan Farizah sedang memandangnya.

“Makan ubat dulu, nanti tidurlah.” Lembut Syaf bersuara pada Firash.Firash tidak banyak soal dan hanya menurut sahaja. Tiga biji pil itu ditelan sekaligus lalu gelas air masak yang dihulur oleh Syaf itu diteguk perlahan. Seketika dia membaringkan kembali tubuhnya di katil.

Syaf membetulkan selimut yang tersarung ke tubuh Firash dan bangun untuk mematikan lampu yang terpasang. Puan Farizah sudah lama masuk ke biliknya selepas melihat anaknya itu makan ubat.

Syaf berteleku seketika di birai katil dengan memandang wajah Firash yang sudah dibuai mimpi. Mungkin akibat kesan ubat yang dimakannya membuatkannya cepat sahaja dia lena. Seketika dia pula tersengguk-sengguk di situ. Tanpa sedar, tubuhnya mula melurut jatuh di sebelah Firash.

***

Firash terjaga apabila terasa tubuhnya dihimpit dengan sesuatu. Dia mencelikkan mata seluas-luasnya apabila tangannya merasa ada sesuatu yang berbulu menyentuh lengannya. Matanya terbuntang luas apabila melihat wajah Syaf yang sedang enak tidur di sebelahnya. Rupa-rupanya rambut Syaf yang terkena dengan lengannya. Di dalam kesamaran cahaya lampu itu, dia leka merenung wajah Syaf itu yang hanya beberapa inci sahaja dari wajahnya. Lengannya yang terasa sedikit lenguh itu dipandang. Dia boleh buat bantal lengan aku?

Baru saja dia hendak mengalihkan lengannya, tiba-tiba Syaf membalikkan tubuhnya. Terasa tangan Syaf melingkari tubuhnya itu, cepat-cepat Firash memejamkan mata. Terasa jantungnya mula berdegup lebih laju dari biasa. Nasiblah aku tengah sakit. Kalau tak, ada jugak yang kena ambil kesempatan ni. Tapi nasiblah iman aku masih kuat, sambung hatinya. Eh betul ke iman tu masih kuat? Habis tu kenapa malam hari tu kau suka-suka hati aje ngap dia? Eh malam tu kan aku tak sedar, bukannya aku sengaja pun nak buat macam tu, bersambung-sambung monolog di hatinya.

Di kala itu Firash merenung lama wajah Syaf yang masih lena. Dari kening yang terbentuk cantik dan turun ke bibirnya. Dia menelan liur. Eh apahal dengan aku ni? Kan aku tak suka dia. Firash membebel dalam hati. Dia cuba bergerak ke kiri sedikit untuk menyelesakan tubuh. Ingat tak penat ke kena peluk? Boleh lemas jugak ni.

Firash tidak jadi untuk mengalihkan untuk menggerakkan tubuh Syaf yang masih lena tidur di sebelahnya. Terasa juga sedikit kasihan apabila gadis itu bersusah-payah melayan kerenahnya dari tadi. Dia memang agak manja kalau ditimpa kesakitan namun sifat manja itu hanyalah jika bersama mamanya sahaja. Tak pernah lagi dia bermanja dengan orang lain.

Suasana yang masih awal pagi itu ditambah lagi deruan air-cond yang berpupuk lembut membuatkan mata Firash kembali layu. Tanpa sedar tangannya membalas pelukan dari Syaf. Dan akhirnya mereka berdua lena sampai pagi.

***

Syaf membetulkan kedudukan tubuhnya yang masih lena tanpa mencelikkan mata. Terasa sedikit lenguh apabila kekal di dalam posisi yang sama saja. Merasakan ada sesuatu yang sedang memeluk tubuhnya, dia makin mengeratkan pelukan. Hangat pelukan itu serta deru nafas perlahan yang menampar ke lehernya membuatkan matanya yang masih mengantuk itu sedikit terbuka.

Seketika mulutnya hampir ternganga. Wajah Firash yang betul-betul rapat dengan wajahnya itu sedang lena tidur. Macam mana aku boleh tidur dengan dia ni? Fikirnya sebelum cuba mengingatkan kembali apa yang telah berlaku semalam. Oh patutlah aku boleh tertidur kat sini.
Dia cepat-cepat cuba untuk menjauhkan diri. Namun pelukan erat yang melingkari tubuhnya itu menyebabkan tubuhnya hampir tidak dapat bergerak. Perlahan-lahan tangan Firash itu dialihkan. Huh! Berat gila tangan dia ni, makan apa lah! Bebel Syaf dalam hati. Dengan berhati-hati tangan Firash diletakkan kembali ke katil sebelum dia melangkah turun dari katil.

‘Dah pukul berapa agaknya sekarang?’ Bisik Syaf lalu menjeling jam yang berada hampir dengan katil milik Firash. Huh! Dah nak masuk pukul empat pagi rupanya. Baik aku keluar cepat-cepat nanti mama tengok aku tidur aku kat sini, boleh malu setahun pulak macam hari tu.

Pintu yang tertutup rapat itu ditolak namun belum sempat dia menutupnya kembali, kelibat seseorang sedikit mengejutkannya. Mama?! Syaf tersenyum kecil dan cuba berdeham.

“Mama baru aje nak kejut kamu.” Puan Farizah bersuara. Dia tahu yang Syaf tertidur tadi semasa gadis itu menunggu Firash.

“Tak apalah Syaf dah bangun ni. Nak masuk bilik kejap. Nanti Syaf turunlah.” Balas Syaf sebelum Puan Farizah bersuara. Sebenarnya terdetik juga perasaan segan apabila Puan Farizah yang sedang tersenyum tadi.

Laju saja Syaf ke biliknya untuk membersihkan diri ala kadar sebelum turun ke dapur untuk membantu Puan Farizah. Di kala sedang mengesat mukanya dengan tuala, dia bergerak ke meja studi yang penuh dengan fail ofis serta laptopnya. Matanya tertancap pada satu kalendar tiga segi yang berada di mejanya. Kalendar itu ditarik dan didekatkan pada wajahnya.

‘Hmm, dah tak lama lagi pun nak raya.’ Bisik hatinya sementara tangan mengira-ngira hari sebelum mereka bertolak ke kampung. Namun jarinya terhenti pada satu tarikh yang mengingatkannya pada sesuatu. Ya, malam itu. Malam yang bermulanya kejadian hitam di dalam hidupnya. Malam yang merubah keadaan dirinya seratus peratus. Tanpa sedar air matanya menitik ke pipi mulusnya.

*********************

Bab 9

Firash mencelikkan sedikit matanya apabila terasa ada sesuatu yang menyilaukan matanya. Dia menggosok-gosok mata dengan tangan sebelum mendapati Puan Farizah sedang duduk di katilnya.

“Sakit lagi?” Lembut Puan Farizah bertanya. Comforter yang menutupi hampir separuh tubuh anaknya itu ditarik. Firash membetulkan kedudukan dan bersandar di kepala katil. Jam di meja dikerling, sudah masuk pukul 10 pagi pun. Lamanya aku tidur. Eh tapi bukan semalam aku tertidur dengan Syaf ke? Fikirnya cuba mengingati perkara yang terjadi semalam.

“Erm, macam dah okay je.” Balas Firash sebelum menghulurkan kaki ke bawah. Puan Farizah memandang anaknya itu dengan senyuman kecil yang terukir di bibir.

“Tidur berteman cepatlah baik kan?” Puan Farizah ketawa kecil. Firash berpaling memandang mamanya sekilas. Erk! Mama tahu ke pasal aku tidur dengan Syaf semalam? Cepat-cepat langkahnya dibawa ke bilik air untuk membersihkan diri. Duduk lama-lama nanti makin banyak pulak dia kena perli dengan mamanya itu.

Beberapa minit kemudian, dia siap membersihkan diri. Dengan hanya bertuala, dia melangkah keluar dari bilik air. Namun langkahnya terhenti apabila melihat sesusuk tubuh yang sedang membelakanginya itu. Mana mama? Apasal dia pulak boleh ada dalam bilik aku ni? Firash mengenyeh matanya beberapa kali untuk memastikan apa yang dilihatnya sekarang.

Syaf yang sedang meletakkan dulang berisi semangkuk bubur yang masih berasap tipis dan segelas milo suam itu berpaling ke belakang apabila terasa ada yang memandangnya. Dia tergamam melihat Firash yang hanya bertuala. Air liur ditelan kesat. Terasa mula panas pipinya melihat keadaan itu. Akhirnya cepat-cepat dia berdiri untuk menghilangkan kegugupannya itu.

“Err..Tu ada bubur dengan air milo. Makanlah sebelum makan ubat.” Hampir tergagap Syaf menuturkan ayat itu. Itu pun matanya tidak memandang langsung ke arah Firash yang masih tegak berdiri tidak jauh darinya.

“Hmm..” Syaf terdengar Firash hanya menggumam sebelum anak matanya sempat menangkap tubuh Firash berjalan melintasinya. Jantungnya yang dari tadi berdegup kencang terasa seperti mahu melompat. Melihat tubuh Firash yang hampir tidak berbaju itu menyebabkan ingatannya pada satu kejadian itu kembali terlakar di ruang matanya. Tiba-tiba nafasnya terasa sesak.

“Eh kejap.” Syaf yang tengah melangkah menuju ke pintu itu terhenti. Firash panggil aku ke? Dia sedikit memalingkan mukanya. Dilihatnya Firash sedang berjalan menghampirinya. Apa hal pulak ni?

“Aku nak…” Ayat Firash itu terhenti apabila tubuhnya sudah hampir dengan Syaf. Syaf mula telan liur. Dia nak apa ni? Jangan cakap dia nak bukan-bukan sudahlah. Eh apa aku mengarut ni? Kan bulan puasa ni, Syaf hampir mengetuk kepalanya kerana mula berfikir yang bukan-bukan.

“Nak apa?” Akhirnya Syaf cuba memberanikan diri untuk bertanya apabila melihat Firash yang seakan-akan sedang merenungnya atas bawah.

“Aku nak mintak kau tolong aku ke rumah sewa petang ni.” Firash memberitahu. Syaf sedikit terkejut. Namun dia mengeluh kelegaan. Hantar dia pergi rumah sewa? Macam pelik je. Biasanya tak pernah pun suruh aku datang ke sana. Sebab katanya bimbang jika kawan-kawannya itu tahu akan rahsia mereka.

“Eh biasa kau….”

“Aku cakap suruh hantar tu hantar je lah.” Sedikit tegas Firash menuturkan.

“Yelah.” Putus Syaf sebelum melangkah menghampiri pintu bilik.

“Nanti kau pakai baju elok sikit.” Sempat lagi Firash berpesan sebelum Syaf keluar dari biliknya itu. Syaf berpaling seketika namun kelibat Firash sudah tiada di belakangnya. Kepalanya terasa sedikit pening. Kenapa suruh aku pakai baju elok-elok bagai pulak ni? Dia ni ada agenda lain yang aku tak tahu ke?

***

Firash berjalan menuruni tangga sambil membetulkan lengan kemejanya. Dia meninjau-ninjau cuba melihat kelibat sesiapa yang ada namun ruang tamu namun tiada berorang. Mungkin dah ada kat luar rumah dah kut?

“Cepat sangat nak balik. Rehatlah dulu sehari lagi kat sini.” Puan Farizah berkata sayu memandang Syaf yang sedang meletakkan begnya di dalam bonet kereta. Syaf tersenyum kecil dan mendapatkan Puan Farizah. Disalam dan dicium kedua-dua belah pipi Puan Farizah itu.

“Ma, esok Syaf kerja lah ma. Firash pun mesti dia ada kelas esok.” Syaf cuba menenangkan Puan Farizah. Dari riak yang terpamer di wajah tua itu, jelas nyata akan kesedihan yang dirasainya. Namun apa yang boleh dia buat, dia ada tanggungjawab yang perlu dipikulnya. Sudahlah minggu lepas dia bercuti sehari, mesti bertimbun-timbun kerja yang sedang menanti.

“Ha’ah ma. Firash pun dah lama cuti. Assignment berlambak lagi tak siap. Kalau tak ada gastrik ni, nak aje Firash balik semalam.” Firash menambah dari arah belakang.

Puan Farizah mengeluh lemah. Siapa kata hati tuanya tidak sedih melihat anak dan menantunya itu sudah mahu pulang ke rumah masing-masing. Namun apakan dayanya untuk menghalang jika masing-masing sudah terikat dengan tanggungjawab.

“Tapi Syaf balik awal nantikan sebelum raya?” Puan Farizah bertanya pada Syaf yang masih tidak berkelip memandang Firash di belakangnya itu.

“Err..Ha..Syaf cuti dua hari sebelum raya.” Jawab Syaf sedikit tergagap. Pakai kemeja? Matanya memadang lama ke arah Firash. Kemudian dia memandang ke arah tubuhnya yang memakai baju kurung berwarna biru muda dengan corak bunga-bungaan kecil. Ini aje baju yang dia ada di sini selain dari tshirt dan jeans.

“Kalau macam tu tak lama lagi lah Syaf kat sana. Tak apalah janji Syaf balik awal.” Puan Farizah membalas dengan senyuman. Otaknya mula berfikir. Sempat kut nanti nak ajak Syaf buat kuih raya dengannya.

“Kenapa ma?” Soal Syaf sedikit pelik melihat senyuman Puan Farizah.

“Tahun ni mama ingat nak ajak Syaf buat kuih raya dengan mama. Dah lama mama tak buat kuih. Asyik beli aje.”

“Oh. Boleh-boleh. Syaf okay je.” Balas Syaf tersenyum kecil. Dulu masa arwah emak dan ayahnya ada, biasa juga dia menolong emaknya namun hampir lima tahun lepas tradisi itu sudah tidak diikutinya lagi.

“Yelah. Hati-hati nanti. Jangan duk bawak laju-laju pulak tu.” Pesan Puan Farizah sebelum Syaf dan Firash memboloskan diri ke dalam kereta. Syaf menurunkan cermin kereta untuk melambaikan tangannya.

***

Perjalanan yang memakan masa hampir satu jam itu akhirnya tiba juga. Syaf melihat jam di dashboard. Sudah pukul 6.15 petang pun. Ada satu jam lagi sebelum berbuka. Dia menolah ke arah Firash yang hanya diam di sebelah.

“Err, tak nak turun ke?” Soal Syaf apabila melihat Firash yang hanya berdiam diri. Tadi dengar cakap macam tak sabar saja nak balik rumah sewa. Ni bila dah sampai macam tak ada semangat pun nak turun. Atau aku parking kereta jauh sangat dari rumah dia? Fikir Syaf sendiri.

Firash mengeluh perlahan sebelum mengerling sekilas ke arah Syaf yang berada di sisinya. Memang dia ni tak boleh fikir kut kenapa aku suruh pakai baju elok-elok sikit. Lembap betul!, kutuknya dalam hati.

“Tak jadilah nak balik. Bawak aku pergi jalan-jalan.” Syaf hampir saja terkedu. Betulkah apa yang aku dengar ni? Dia nak pergi jalan-jalan dengan aku?

“Err..Apa kau cakap tadi?” Soal Syaf sedikit berkerut dahi. Mungkin telinganya salah dengar tadi kut apa yang Firash cakap.

“Aku cakap bawak aku pergi jalan-jalan.” Ulang Firash sedikit tegas. Syaf mencebik. Nak suruh bawak pergi jalan-jalan pun macam nak ajak bergaduh je. Akhirnya Syaf menghidupkan kembali enjin kereta yang dimatikan itu sebelum membuat u-turn berhampiran taman tempat kereta diberhentikan itu.

“Kau nak pergi mana ni?” Soal Syaf yang masih khusyuk memandu. Kebanyakan jalan mulai sesak dengan kereta yang bertali arus. Yelah, sudah hampir masuk waktu berbuka. Mungkin masing-masing sibuk untuk pulang ke rumah. Sedangkan dia dengan Firash pula masih berada di dalam kereta.

Di kala itu, Syaf mula berfikir. Nanti kalau sudah masuk waktu berbuka, nak berbuka kat mana lah? Sudahlah mamat ni mengada-ngada nak pergi jalan-jalan pulak. Aku tahu lah yang dia tak puasa hari ni sebab gastrik malam tadi. Syaf merungut-rungut sendiri.

“On-GPS kejap.” Firash mengarah. Syaf berpaling sekilas sebelum menghidupkan alat GPS itu. Dah lama dia beli cuma jarang-jarang saja dia pakai sebab dia pun jarang pergi jalan jauh-jauh. Hanya dalam kawasan tempat kerjanya sahaja.

“Ikut je GPS tu.” Sambung Firash lagi. Syaf tanpa bertanya hanya mendengar saja alat itu bercakap. Namun matanya sempat menjeling-jeling ke arah GPS itu. Cuba memastikan ke arah mana alat itu menunjuk arah.

***

“Hotel?” Syaf bertanya dengan berkerut dahi. Betulkah apa yang GPS ni cakap? Nak buat apa kat hotel ni?

“Tu ada parking kosong.” Firash menuding jari ke arah parking hotel yang tidak jauh dari tempat mereka berhenti kereta. Syaf hanya mengikut kata-kata Firash tanpa banyak bertanya.

Selepas memarkirkan kereta di ruang parking, Syaf dan Firash turun dari kereta. Sebenarnya Syaf masih lagi pelik dengan kelakuan Firash namun dia tidak berani untuk bertanya. Diikutnya sahaja langkah lelaki itu menghala ke pintu hotel.

“Boleh jalan laju sikit tak?” Tegur Firash apabila mendapati Syaf berjalan agak jauh darinya. Cepat-cepat saja Syaf cuba menyaingi langkah Firash itu. Sesampainya saja di satu tempat, kelihatan Firash bercakap sesuatu dengan pekerja hotel itu. Syaf hanya menunggu sahaja tanpa berkata apa-apa.

“Petang ni kita buka kat sini.” Tutur Firash pada Syaf yang masih bingung itu. Dilihatnya gadis itu seakan terkejut.

“Buka kat hotel?” Soal Syaf dengan riak yang masih terkejut. Namun hati kecilnya mula tersenyum kecil. Tak pernah lagi aku buka kat hotel selama ini. Kalau setakat makan jumpa client tu ada lah jugak sekali-sekala.

“Jom.” Firash dengan selambanya menarik tangan Syaf. Syaf yang masih terpinga-pinga itu menurut saja jejak langkah Firash. Syaf merenung tangannya yang masih digenggam oleh Firash. Biar betul dia ni pegang tangan aku? Namun dia hanya buat-buat tidak tahu saja apabila terasa tangannya digenggam erat oleh Firash.

Akhirnya mereka berdua sama-sama menuju ke sebuah meja yang ditunjukkan oleh pekerja hotel itu di sini. Syaf melabuhkan punggung di kerusi yang berikat reben itu sebelum melemparkan pandangan ke arah sekeliling. Sudah ramai orang mula memenuhi ruang tersebut. Yelah,sudah hampir sangat pun waktu berbuka.

“Kau jangan salah faham pulak. Aku bukannya sengaja nak ajak kau buka kat sini tapi minggu lepas aku dapat free invitation.” Tutur Firash pada Syaf. Syaf yang mendengarnya sudah mencebik. Aku dah agak dah, dia ni bukannya stok suka belanja orang pun. Apatah lagi kalau belanja makan kat hotel ni, memang jauh pangganglah dari api. Syaf mengutuk Firash dalam hati..

“Hmm..” Syaf hanya menggumam sambil mengangguk tanda faham.

“Aku nak pergi ambil makanan ni.” Tutur Firash sebelum berdiri. Syaf melihat saja susuk tubuh Firash yang sudah menghilang di celah-celah orang ramai di meja bufet itu. Huh! Macamlah dia tu puasa pun hari ni, sepatutnya aku yang puasa ni kena ambil makanan dulu!

p/s : utk readers yg setia menunggu ceta ni…kite hntr dua bab tuk kali ni..need ur commet…tqvm :D DD




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

111 ulasan untuk “Novel : Sebenarnya, Saya isteri dia! 8, 9”
  1. zatul says:

    dapat bygkn watak izzue and tiz zaqiah
    nqk sambung bab 10 arhh..
    terbaekk

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"