Novel : Tuan ‘Singa’ Milikku 7, 8

10 September 2011  
Kategori: Novel

6,698 bacaan 9 ulasan

Oleh : Umi Kalsom

7

BULAN MADU, tiga hari dua malam di Colmar Tropicle terasa sangat istimewa. Ditambah dengan layanan Asad yang sentiasa romantik tidak sudah-sudah, hanya menghangatkan jiwaku. Dengan kehadiran benih kasih sayang ini, terasa makin erat perhubungan aku dengan mama Asad. Senyuman tidak lekang dari bibir aku sejak pagi tadi.

Masuk hari ini, sudah dua minggu aku pergi dan pulang dari pejabat dengan suami tercinta. Tuan singa pun sudah kurangkan sedikit aktiviti kerjanya. Kalau ada kerja sekalipun, dia pasti akan hantar aku pulang dulu kemudian bergegas ke pejabat semula.

Kasihan juga aku melihat gaya Asad yang kena berkejar ke sana-sini. Iyalah, macam menyusahkan pula. Hendak hantar aku lagi. Lepas itu datang ke pejabat semula. Baliknya, jam sepuluh ke atas juga. Sikap berkerja keras itu masih tidak dapat dipisahkan daripada Asad. Sikap itu terlalu sebati dengannya. Asad… Asad…

“Macam mana you all buat kerja? Langsung tak peka!!!” aku yang sedang asyik berkhayal pasal Asad, terus tersentak saat suara Tuan singa berdentum macam petir. Aduh! Ini kenapa pula? Sudah lama rasanya aku tidak melihat dia marah-marah begini. Teringatkan pula pada usikan Adila, tentang abang singa mengaum tak makan berapa bulan. Sedangkan, hari-hari aku bagi makan.

Pucat lesi wajah kami semua yang duduk di meja bahagian kewangan. Bila singa mengamuk sakan, semuanya menikus. Aku pandang Asad yang sedang melampiaskan rasa marahnya dengan lama. Jelas sekali di mata aku, urat tengkuknya timbul sewaktu dia memekik nama seorang demi seorang. Marah sungguh-sungguh Tuan singa ini.

Nasib bukan aku yang kena marah. Sebab rasanya aku tak ada terlibat dengan hal yang sedang dimarahkan oleh Tuan singa ini. Perlahan aku menarik nafas lega.

“And you Sham!!!” oh mak!!! Terkejut aku saat Tuan singa mencerun padangannya ke arahku. Nama aku pun ada juga. Apa pula silap aku? Rasanya macam tidak ada. Mataku mengecil berbalas pandangan dengan Tuan singa yang sudah merah kalah biji saga. Macam anak dragon pun ada. Mujur tak berapi sahaja.

“Masuk bilik saya!!!” aku tersentak lagi. Mataku mengekor langkah kakinya yang sudah menuju ke biliknya. Dia berpaling lagi bila tiba di depan pintu. Dengan pandangan yang tajam ke arahku, dia berkata…

“Berangan apa lagi? Masuk sekarang!!!”

“Oh ya… ya… Tuan Asad!” sudah berpeluh-peluh aku bila dengar intonasi Asad itu. Sempat aku menjeling sekilas ke arah Adila yang tidak lepas pandang ke arahku.

‘Chayok Sham!’ bibirnya bergerak tanpa suara. Aku… pasrah sahaja kalau kena marah! Walaupun aku yakin sangat, aku tidak bersalah.

“Masuk!!!” tegas sekali suara itu memberi arahan bila tanganku ringan mengetuk pintu. Sempat lagi aku baca doa untuk sejukkan hati Tuan singa dekat dalam itu. Harap-harap, bila tengok sahaja muka comel isterinya ini, akan terbanglah semua kemarahannya.

Bila aku dah masuk ke dalam bilik, dia masih begitu. Wajahnya memerah. Pandangan serius. Aku menelan liur. Kenapa? Apa yang Tuan singa ini tidak puas hati dengan aku?

“Duduk!”

Cepat sahaja aku melabuhkan punggung di depannya. Tidak mahu dia mengamuk lagi. Takut pula aku, kalau suami aku terkena tekanan darah tinggi. Nasib dia dah kahwin dengan aku, kalau tidak… tak dapat nak dibayangkan. Ada ke perempuan yang sanggup kahwin dengan lelaki yang suka mengamuk macam Tuan singa ini? Err…

“Sayang…” tergamam aku seketika. Tuan singa panggil aku sayang di pejabat. Dan masih dalam waktu pejabat. Wah! Ini boleh masuk dalam diari untuk kekasih hati.

“Datanglah tepi abang…” dia panggil lagi. Bunyinya manja sekali.

Bila tengok muka Asad waktu ini, nampak macam kucing yang sangat comel. Hahaha… sanggup aku samakan suami aku yang kacak ini, dengan kucing. Kalaulah Asad tahu…

“Datanglah sini…” panggilnya lagi bila aku masih belum bergerak mengikut arahan. Lambat-lambat sahaja aku bangkit dari kerusi dan berdiri disisi Asad.

Asad terus tersenyum. Aku bila tengok dia senyum manis macam itu, rasa macam nak terbang tinggi saja. Terbuai-buai rasa hati ini.

“Sini.” Tanganku ditarik untuk mendekat lagi. Dan aku sudah didudukkan pada pangkuannya. Aku akur sahaja walaupun masih tertanya-tanya. Apa sebenarnya agenda Tuan singa ini?

Tiba-tiba dia meletakkan tangan aku di atas dadanya. Dapat aku rasakan degupan jantungnya yang sudah kalah orang berlari marathon. Ini mesti sebab dia memekak tadi, macam tak ada hari esok dah.

“Penat marah.” Ucapnya sendiri.

Aku mencebik. Dah tahu penat, siapa suruh marah. Macam singa kena cabut ekor. Cuba bayang kalau ekor singa kena cabut? Uh… aku dapat bayangkan, sebesar mana ngauman yang akan menggegarkan bangunan ini.

“Sayang tak nak pujuk abang ke?” soalnya manja.

Alahai… manjanya lenggok suara Asad. Nasib, lenggok bahasa yang sebegini hanya untuk pendengaran aku sahaja. Kalau bercakap dengan orang lain dengan lenggok ini, tak tahulah. Aku bermadu empat rasanya!

“Nak pujuk ke? Dalam ofis ni?” aku tanya untuk kepastian. Sebab tidak pernah Asad buat perkara di luar alam begini. Dalam pejabatnya dan posisi aku di atas riba pula. Nanti kalau ada siapa-siapa yang masuk meluru, memang akan malu tidak sudah.

“Tak nak pujuk tak apalah!” balasnya merajuk.

Aku tergelak terus. Singa merajuk! Hehehe… makin comel.

“Iya… Sham pujuk. Tapi nak pujuk macam mana… bukan Sham yang bagi abang marah. Orang lain…”

“Sham la… bagi abang marah!” potongnya laju.

Ewah! Salah aku pula.

“Apa yang Sham buat?” soalku pelik. Sikit punya bagus aku melayan dia. Aku pula yang dikata sebab dia marah.

“Tadi pagi abang minta, Sham tak bagi pun! Dia main turun kereta macam tu je.” Rungutnya manja lagi.

Aku sudah terkebil-kebil. Apa yang dia minta dan apa yang aku tak bagi? Mana pernah aku tolak permintaan dia selama ini?

“Abang minta apa?” soalku. Dahi sudah berkerut seribu memikirkan perkara itu. Takkan sebab aku sampai dia boleh mengamuk begitu sekali.

“Ni…” spontan jarinya jatuh pada bibirku. Keningku bertaut. Tidak sampai beberapa saat mataku terbuntang. Laju tangan aku menampar lengannya dengan perlahan. Miang daun keladi betul Tuan singa ini, dalam pejabat dia boleh berbicara begini!

“Cepat bagi… kalau tak… abang nanti marah lagi!” macam mengugut pula ayat Asad ini.

Aku mencebik. Mengamuklah!

Baru aku teringat, tentang kejadian dalam kereta tadi pagi. Aku tengah kalut hendak keluar dari kereta, dia menarik lengan aku dan suruh tutup pintu semula. Bila aku tanya kenapa. Selamba dia cakap… “Abang belum dapat daily kiss lagi.” Sampai terlopong aku dibuatnya. Jujurnya Tuan singa dalam berkata-kata. Selalu suka bagi aku blushing tidak kena gaya.

Kalau iya pun hendak buat permintaan, tengok waktu dan keadaan lah! Situasi, dalam kereta. Kawasan parking. Haish! Walaupun hubungan mereka halal, tetapi tetap tidak boleh mempamerkan kemesraan di depan orang ramai. Kan?

“Sayang… I’m waiting.” Suara Asad mengembalikan pandangan aku ke wajahnya. Muka dia sebijik macam kanak-kanak tengah tunggu gula-gula.

“Sham boleh bagi apa saja yang abang minta…” ucapku perlahan sambil mengeratkan tanganku di bahunya. “Tapi… bila kita berdua saja. Bukan dekat sini. Okey sayang.”

Dia mengeluh kecil. Kecewa agaknya.

“Sekarang… Sham keluar dulu ya, abang.”

Aku baru nak bangun, tapi dia menahan. Asad menayang wajah seposen. Taktik hendak mencairkan hati aku la tu! Tapi… aku pun sudah mula cair sebenarnya.

“Actually… today you…” tersangkut-sangkut ayat Asad. Aku pandang wajahnya lama. Menanti butir kata yang seterusnya.

Asad kulihat tiba-tiba sahaja tersenyum dengan nakal.

“Isteri abang… nampak mengancam hari ni.” Kelu terus lidah aku bila dia cakap macam itu. Asad ni… sudah makin nakal sekarang. Disebabkan geram sangat, aku cubit pipinya kuat. Sampai dia mengaduh minta dilepaskan. Padan muka!

“EXCUSE me… is Asad in?” kepalaku terus terarah pada punca suara itu yang sedang mengajukan soalan kepada Adila. Siapakah manusia yang memanggil suami aku dengan panggilan Asad semata di pejabat ini?

Jelas di pandangan mataku, seorang gadis tinggi lampai. Berbaju kemeja tanpa lengan berwarna hitam. Skirt separas lutut yang mendedahkan betisnya. Rambutnya yang panjang melepasi bahu, dibiarkan terbang bebas. Begitu tekun aku menganalisa sehingga tidak sedar, suami aku sudah berdiri di sisi si gadis cantik itu.

“Asad… how are darling?”

Erk!!! Darling dia panggil suami aku?! Perlukah aku bangun dan bagi siren bahawa itu suami aku? Dan gaya perempuan itu aku tengok, macam hendak memeluk Asad sahaja. Ewah… melampau! Nasib Asad sudah menjauhkan badannya sedikit, kalau tak… ada juga yang akan makan penyapu sekejap lagi.

Baru tadi pagi Asad cakap aku nampak mengancam. Tetapi, petang ini aku sudah rasa terancam dengan si gadis yang aku tidak berapa nak cam.

“Come. Let’s have drinks. Dah lama I ajak… you ni asyik mengelak je.” Telinga aku terpasang dengan luas mendengar ajakan perempuan itu yang terlenggok manja. Menyampah gila!

Mataku sudah terarah pada PC. Konon-konon fokus bekerja. Padahal, aku tengah menunggu untuk dengar jawapan daripada suami aku. Aku nak tahu juga, dia akan setuju ke tidak. Kalau setuju pun, sekurang-kurangnya kenalkan aku sebagai isterinya. Biar perempuan itu sedar sikit akan status Asad.

“I have works to do. Tak boleh nak main tinggal macam tu je. Kalau you datang nak bincang pasal projek Halaman Sari, you boleh pergi jumpa Encik Zakuan. I dah serahkan hal kewangan projek tu dengan dia.”

“That’s why I’m here but I want to ask you… why you handle the job to him? Boleh kan, kita discuss sekejap.”

Aku mendengus kecil tanpa sedar. Perempuan ini kan, dah suami aku serah tugas pada orang lain, pergilah jumpa orang yang berkenaan itu. Kenapa perlu menempal dengan Asad lagi?!

“Iyalah…” suara Asad yang bersetuju itu membuatkan aku tersentak. Asad…

“Come…” dan mereka sudah melangkah untuk masuk ke dalam bilik Asad. Ketika melintasi meja aku, sempat pula Tuan singa itu buat order gaya macam kedai mamak.

“Two coffee.”

“Darling… you lupa ke, I tak minum coffee.” Kening aku terangkat. Aku rasa macam sedang menonton tayangan merpati dua sejoli.

“Oh… iya ke. I tak pernah tahu pun. In fact, tak ada masa nak ingat pun.” Selamba jawapan Asad membuatkan aku hendak tersenyum terus. Berubah riak wajah cik yang aku tidak tahu nama itu.

“I nak fresh orange!” selamba perempuan itu memberikan pesanan padaku. Gaya macam aku ini memang sudah terlantik untuk menjadi tukang bancuh air dekat sini. Fresh orange? Fresh orange ya… siap kau!

Aku bangun menuju ke pantry tanpa mempedulikan pandangan Asad yang tepat di wajahku. Aku tahu… dia sudah dapat membaca apa yang bermain dalam minda ini. Tapi… ada aku kisah. Yang aku kisahkan sangat, bila ada perempuan lain ber-darling dengan suami kesayangan aku. Oh… kalau bab itu memang tidak boleh diberi peluang. Tuan singa, hanya milikku seorang!

_____________

8

PUFFHHH!!!

Hanya dengan seteguk air ‘fresh orange’ hasil tangan aku, perempuan itu sudah menyemburkan semuanya keluar dari mulutnya. Terus aku tersenyum senang dan perlahan-lahan hendak melangkah keluar dari bilik Asad.

Namun langkahku terbantut apabila perempuan itu naik angin dan mula memanggil aku. Amboi! Ingat aku takut…

“Hey stupid! Air apa yang kau buat ni? Buat air pun tak reti ke?” marahnya padaku. Aku sekadar menayangkan wajah tidak berperasaan.

Bodoh! Dia itu yang bodoh, dikatanya aku pula yang bodoh. Ikutkan hati, hendak sahaja aku sediakan racun tikus yang terselit di bawah sinki pantry. Tapi aku waraskan juga fikiran, tidak mahu sandang gelaran pembunuh terhormat, jadi aku ringankan sedikit rancangan aku itu. Sebaliknya, aku cuma sediakan air ‘fresh orange’ dengan menambahkan sedikit perisa MSG ke dalam airnya. Satu sudu penuh… sikit aje kan?

“Darling… you tengok perempuan ni. Entah apa yang dia letakkan dalam air I ni.” Adu perempuan itu pada Asad pula. Aku menjeling menyampah.

Yang Asad ini pun satu… sudah hilang suarakah? Cuba buka mulut itu dan mengaku tentang status kami. Aku isteri dia. Satu pejabat mengetahuinya. Perempuan ini sahaja yang ketinggalan berita agaknya.

“You buat air lain! Sekarang!” aku mencebik. Geram aku dengan tingkah perempuan ini.

“Kalau nak… pergi buat sendiri. I bukan tukang bancuh air dekat sini!” ucapku sambil menjeling sekilas ke arah Asad. Biar dia pun terasa sekali dengan ayat aku.

“She’s one of the financial department assistant.”

Ha… ada juga suara suami aku ini. Kufikir sudah bisu.

“Assistant aje kan? Not the boss right?” sindir perempuan itu.

Aku sudah geram tahap maksima. Dulang minuman yang berada di tangan aku sejak tadi ku pandang sekejap sebelum melampiaskan rasa marahku. Dulang itu kuhempas laju pada meja kopi di depan Asad dan perempuan itu. Tergamam keduanya.

Aku rasa marah aku tidak begitu berkepuk sangat untuk perempuan itu. Tetapi kemarahan lebih marak buat Tuan singa yang asyik diam sahaja. Aku rasa macam nak hempuk dulang itu atas kepala dia!

“Sham…” hah! Baru nak buka mulut.

Asad sudah bangun berdiri bertentang dengan aku. Aku marah! Laju aku berpusing hendak keluar dari bilik itu.

Baru selangkah, lenganku ditarik.

“Asad… why?” soal perempuan itu dengan nada terkejut. Reaksi muka dia, aku tidak mahu ambil tahu. Hendak pandang pun aku tidak berminat.

“Jangan marah okey.” Asad pujuk aku tanpa mempedulikan perempuan itu. Sekarang ini aku rasa macam kami berdua pula sedang berdrama.

“Sham keluar dulu… nanti abang bagi tahu dia. Okey sayang…” Asad membisik pada telingaku. Aku menjeling lagi.

Kenapa kena tunggu aku keluar dulu? Kalau cakap sekarang jatuh hukum berdosa ke? Tak faham aku dengan Asad ini. Aku tengah panas membahang, dia boleh buat main dengan perasaan aku.

“Cakap sekarang!” arahku dengan selamba. Aku sudah lupa, ini adalah pejabat. Dan di pejabat, watak utama Asad ialah sebagai Tuan singa. Disebabkan terlalu marah dengan situasi panas ini membuatkan aku lupa akan semua itu. Yang aku tahu, aku nak perempuan gedik itu tahu akan status suami-isteri kami. Sekarang juga!

Asad mengeluh kecil dan keluhan itu begitu jelas pada cuping telingaku. Aku memandang Asad dengan pandangan yang begitu aneh.

Kenapa susah sangat Asad hendak mengaku di depan perempuan ini tentang status kami? Siapa perempuan ini sebenarnya? Hati kecilku sudah mula tertanya-tanya. Dalam masa yang sama, ada rasa tidak enak yang menyusup ke dalam hati apabila mataku menangkap pandangan mata perempuan itu yang jatuh tepat ke wajah Asad. Aku benar-benar ingin tahu, siapa perempuan itu!!!

“JADI, inilah isteri you?” soal Elisa dengan riak tidak percaya. Lupa aku nak beritahu, perempuan cantik lagi seksi di depan aku ini, namanya Elisa. Kedudukan dia dalam syarikat ini, jangan ditanya. Anak pemilik syer terbesar dalam syarikat ini. Ikutkan hati, hendak sahaja aku berkurang ajar. Tapi difikirkan semula status dia dan status aku, terpaksa aku menikus di tepi Tuan singa ini.

“Yes… this the one and only, my lovely Shamina.”

Kembang kempis jadinya hidung aku bila Asad menuturkan ayat itu. Tadi aku rasa panas membahang. Sekarang aku rasa macam baru dikeluarkan dari peti sejuk beku. Sejuk hingga ke hujung kuku. Aku tersenyum nipis. Sambil itu, sempat lagi aku menghadiahkan jelingan buat Elisa. Tak faham-faham lagi akan status suami isteri kami? Pelik betul aku dengan manusia macam ini.

“Tapi Asad, awak lelaki! Awak boleh kahwin lebih daripada seorang. Kenapa awak tak boleh berkahwin dengan saya?!” soal Elisa dengan penuh perasaan. Saat itu jantungku seakan berhenti berdetak. Jadi, inilah perempuan yang sudi menjadi maduku. Perempuan yang begitu tegar mengejar suamiku. Inilah dia. Elisa Datuk Mokhtar.

Genggaman erat daripada jemari Asad langsung tidak menghilangkan resah dalam hatiku. Aku sudah mula risau. Dengan pangkat dan kedudukan yang ada pada perempuan itu, aku yakin sekali… dia pasti akan melakukan apa sahaja untuk memiliki Asad. Aku menjadi gentar untuk berada di situ. Seakan terlupa seketika tentang status aku yang lebih kukuh daripada apa yang perempuan itu miliki. Aku isteri Asad. Sah pada hukum agama dan syarak. Maka, aku lebih berhak ke atas suamiku.

“Elisa… listen!” suara Asad sudah berubah kepada nada tegas. Aku pula yang menelan liur walaupun nama Elisa yang disebut.

“She is my only wife. And will remain as one and only, forever. Hope you understand and don’t talk about this second wife topic with me anymore!” serius sekali ayat yang diucapkan Asad. Dan aku harap Elisa faham sama seperti aku memahami nada Asad pada ketika ini. Nada serius menunjukkan Asad tidak akan berkompromi walaupun ada rayuan susulan tentang perkara ini.

“But I love you!” degil pula perempuan ini.

Mata aku laju sekali meluncur pada dulang yang setia berada di atas meja. Boleh tak, aku ambil dan hempuk ke atas kepala Elisa? Rasanya tidak ada salahnya sebab dia sedang cuba lakukan sesi perampasan suami secara terang-terangan di depan mata aku. How dare her!!!

“She loves me, more than you do!”

Sekali lagi aku rasa hendak kembang setaman. Kacak pula suami aku bila bercakap tentang perasaan aku. Hatiku tersenyum sendiri tanpa menyedari, si gila Elisa itu sedang menjelingku dengan tajam sekali. Semuanya sebab, Asad memeluk bahuku dengan erat sekali.

Mata kami berdua bersabung. Aku dapat merasakan api yang sedang marak di anak matanya. Aku menelan liur berkali-kali.

Rasanya, kalau Asad tiada di sisi, sudah lama aku sudah makan pelempang daripada perempuan ini. Gerun pula kalau hendak dibayangkan keadaan itu. Tapi kenapa pula dia yang hendak marah-marah? Suami aku, hak aku! Kalau sudah suami aku pun tidak rela memadukan isterinya apatah lagi aku.

“JANGAN fikir sangat pasal Elisa. Tak elok untuk kesihatan Sham. Sometimes stress also can cause miscarriage sayang…” Ayat itu sudah berulang berkali-kali di bibir Asad sejak dari tadi. Jujurnya, aku tidak berapa risau dengan fakta itu. Sebab tiada kajian yang membuktikan tekanan semata-mata boleh menyebabkan keguguran. Stress cuma disebabkan perubahan hormon. Sudah aku terangkan perkara itu kepada Asad, tetapi suamiku itu tetap hendak mempertahankan tentang fakta itu.

“Kenapa dia macam tu?” soal aku dengan nada yang agak risau. Siapa yang tidak risau, kalau diugutnya aku depan suami aku sendiri.

“You… jangan ingat I akan senang-senang lepaskan Asad!”

Tergamam aku mendengar ayat yang diucapkan dengan lantang itu di hadapan Asad. Berubah terus persepsi aku tentang diri Elisa yang aku labelkan sebagai cantik di awal tadi. Dengan perangai serupa itu, aku langsung tidak merasakan dia seorang yang cantik. Cantik rupa tapi akhlak hancur. Lebih elok serikan kecantikan peribadi daripada kecantikan luaran yang akan pudar ditelan seiring dengan peredaran zaman.

“Obsession sayang. Manusia kalau dah terlalu obses dengan suatu benda, dia akan buat apa je sampai dia dapat,” tenang sekali Asad menuturkan ayat itu. Sedangkan aku, makin meletup-letup degupan jantungku.

“Obses dengan abang… jadi dia akan buat apa je untuk dapatkan abang. If the only way the get you is by killing me, she’ll do so…” menggeletar bibirku mengucapkan ayat itu. Bila terbayangkan wajah Elisa yang sedang mengugutku di hadapan Asad, hanya itu yang berlayar dalam kepala. Aku akan dibunuh ke? Boleh jadi juga.

“Astaghfirullahalazim…” Asad sudah beristighfar panjang. Matanya tajam sekali menikam wajahku. “Kenapa nak fikir yang bukan-bukan? Kenapa nak fikir sampai dia nak bunuh Sham? Kalaupun dia dah ada plan nak buat macam tu dengan isteri abang… takkan abang nak duduk dan tengok je? Cuba jangan fikirkan perempuan tu… nanti Sham jugak yang sakit.”

“Tapi…”

“Tapi apa lagi Shamina?” aku menelan liur.

“Abang janganlah marah Sham,” balasku dengan nada yang merajuk. Sepatutnya dia marah Elisa itu, bukannya aku. Muncungku tidak menunggu sesaat untuk terbentuk di bibir.

“Cantik sangatlah… buat muncung itik tu!” dia marah lagi. Makin panjang muncungku.

Cuppp!!!

Membulat mataku bila bibir Asad mengenai muncungku. Langsung tiada amaran pula itu. Pandai sungguh lelaki ini bermain dengan taktik. Aku lihat Asad sudah tersenyum-senyum melihat wajahku yang sudah merona merah.

“Abang!!!”

“Janganlah marah… janganlah muncung je. Nanti baby keluar dengan mulut muncung.” Usiknya dengan selamba.

“Macam betul sangat fakta tu…” perliku.

Asad lepas ketawa. Topik yang tadinya agak menegangkan keadaan seakan reda dengan sendirinya. Gelak tawa Asad seperti memulihkan moodku. Senyuman dia sudah cukup untuk memikat hatiku yang bercelaru memikirkan perempuan yang bernama Elisa itu.

“Abang…” perlahan aku memanggil Asad.

“Ya sayang,” manja sekali dia menyahut dengan senyuman melebar di bibir. Aku ikut tersenyum kecil.

“Belikan char kuey teow Pak cik Sani.” Mati terus senyuman di bibir Asad. Matanya terus mengerling ke arah jam di dinding.

“You’re kidding right? At this time, Sham nak abang pergi beli char kuey teow Pak cik Sani?” soalnya tidak percaya.

Mata aku ikut berlari ke arah jam di dinding. Melihatkan jarum yang sudah berdetik ke angka satu membuatkan aku tersenyum kelat. Sudah pukul satu pagi, aku dan Asad belum tidur lagi. Takkan sebab aku teringin nak makan char kuey teow, Pak cik Sani kena buka kedai pukul satu pagi pula. Tapi… tekak ini teringin hendak makan char kuey teow. Teringin sangat.

Mataku sudah mula bersinar dengan cahaya menagih simpati daripada Asad. Aku kelipkan kelopak mata dua, tiga kali dengan harapan ‘singa’ ini akan cair. Dan bila Asad bangun sambil mencapai kunci kereta dan dompet, aku sudah bersorak riang. Sayang betullah aku dengan Asad.

“Abang, dua bungkus!” sempat lagi aku menaikkan angka pesanan.

Biji matanya yang sudah membulat tidak aku pedulikan. Dengan gelengan berpanjangan di kepala, dia sudah melangkah keluar.

[Bersambung]




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

9 ulasan untuk “Novel : Tuan ‘Singa’ Milikku 7, 8”
  1. zo says:

    good job..sambung cepat ye

  2. bibi says:

    sambung lg best cter ni.

  3. rieda says:

    mesti sham mengandung!si asad….napalah si elisa tu, mcm dah takde lelaki lain!

  4. Addeen says:

    nice kak umi….
    cepat smbung..
    sy doakan citer ni cepat kuar dipasaran..
    sama gak ngan citer Kampung Girl…

  5. syafa says:

    bestt ! asad sweet ! cpt-3 sambung

  6. Izah says:

    comel je diaorang ni

  7. Rosdin says:

    Best giler…..cepat2 la sambung,membuak2 nak baca sampai habis ni.

  8. ifa says:

    best. cpt sambung tau

  9. ryu says:

    wahhh,best gilerlah…sambung… saya suka….saya suka…

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"