Cerpen : Taubat di penghujung noda

25 March 2012  
Kategori: Cerpen

9,260 bacaan 31 ulasan

Oleh : mujahidah_alqudsz

‘ya Allah,tabahkanlah hati ini…sesungguhnya hatiku sudah merasa ingin menyerah dengan segala ujian-Mu..tolonglah hamba-Mu ini,ya Allah…’.

Arisa Liyana menutup diari yang sudah sekian lama menemani hidupnya.Hanya diari itu dan Allah yang sentiasa menemani hidupnya yang serba kekurangan itu.Ya,dia sedar.Dia seorang insan yang serba kekurangan.Ibunya sudah meninggal dunia beberapa tahun selepas kelahirannya akibat tekanan hidup setelah ditinggalkan ayahnya.Tekanan hidup tanpa kekuatan iman telah meragut nyawa ibunya dan meninggalkannya terkapai-kapai keseorangan meneruskan kehidupan.Tidak lama selepas itu,dia mendengar khabar bahawa ayahnya pula pulang menghadap-Nya.Seingatnya,sudah 12 tahun dia menghuni Rumah Nurul Iman itu setelah ibunya meninggal dunia.Sejak itu,dunianya hanya rakan-rakan yang senasib dengannya dan pengurus serta pekerja-pekerja Rumah Nurul Iman.Namun,dia tidak pernah menyesali takdirnya itu.Namun,setelah melangkah ke alam universiti selepas menamatkan persekolahannya,ujian yang dihadapinya terasa lebih menyesakkan berbanding ujian kehilangan ibu dan ayah yang sudah sekian lama menghilang.

“Kenapa akak mesti masuk campur hal Aisha??Aisha sudah besar,jadi jangan ganggu urusan hidup Aisha.Sama ada Aisha nak pegang tangan boyfriend Aisha ke,buat ringan-ringan ke,tu dosa Aisha dengan Allah.Akak dulu lagi teruk dari Aisha.Tak payah berlakon baiklah,akak.Setakat pakai purdah tu,akak ingat orang lupa apa yang akak pernah buat dulu.So,akak tak payah masuk campur”.

Sungguh,kata-kata itu mencalarkan hatinya.Ya Allah,sebegitu hinakah diriku pada pandangan manusia??tabahkanlah hati ini,ya Allah..berikanku kekuatan.Dia adik yang kusayangi kerana Allah..

………………………………………………….

Arisa Liyana meneruskan perjalanannya setelah menunaikan solat Subuh berjemaah bersama rakan-rakan yang sudah dikenalinya sejak awal kemasukkannya ke Universiti Darul Takwa.Alhamdulilllah,dia bersyukur kerana mendapat kawan-kawan seperti mereka,yang mampu menjadi tulang belakang kekuatannya.

“Saya minta maaf.Tak sengaja langgar awak.”Aduh,gara-gara ketergesaanya,dia telah melanggar seorang lelaki.

“Saya betul-betul minta maaf.”tuturnya lagi setelah tidak mendapat balasan daripada lelaki itu.

Namun,lelaki itu hanya mendiamkan diri setelah mendengar suaranya.Kehairanan,dia cuba menatap wajah lelaki yang telah dilanggarnya…ya Allah,dia!!

“Risa,tunggu!!”

…………………………………………………

“Risa,awak sayang saya tak??”Lembut suara Adam Haikal bertanya.Wajah Arisa Liyana dipandangnya dengan penuh pandangan bernafsu.Sayang,Arisa Liyana gagal mengesan ancaman itu.

“Mesti la saya sayang awak.Awak kan boyfriend saya.”Malu-malu dia menjawab.Sungguh,dia mencintai Adam Haikal.Lelaki yang dikenalinya sejak mereka bersekolah menengah itu terasa sungguh hebat di matanya.Percintaan yang disembunyikannya daripada pengetahuan Ummi Fatma,yang sudah dianggap sebagai ibunya itu terasa sungguh mengasyikkan.Dia terbuai dengan cinta yang dijanjikan Adam Haikal.

“Kalau awak sayang saya,awak mesti serahkan segala yang ada pada awak pada saya.Itu kan baru tandanya cinta sejati.”

“Tapi,saya takut.Macam mana kalau jadi apa-apa nanti??”

“Jangan risau sayang.Saya kan ada.Saya janji akan bertanggungjawab.Awak tau kan saya sayang,cintakan awak”

Akhirnya,mereka berdua hanyut dibuai nafsu yang bergelora…

……………………………………….

Ya Allah,kenapa mesti dia..dia yang menghadiahkan seribu duka padaku…sedikit demi sedikit bayangan dosa silamnya dengan Adam Haikal menerjah di fikiran…masih terbayang tangisan Ummi Fatma apabila mengetahui ketelanjurannya..

“Risa tak sayang Ummi ke?Kenapa Risa sanggup buat Ummi macam ni??”

“Risa mintak maaf,Ummi….Risa berdosa,Ummi..tolong Risa,Ummi…”terduduk dia setelah Ummi Fatma mengetahui ketelanjurannya.Semuanya setelah Adam meninggalkannya setelah mengetahui dia mengandung.Ya,mengandung hasil perhubungan haram mereka.Bagaikan orang gila keadaannya ketika itu.Adam yang bersungguh-sungguh menunai janji akhirnya melarikan diri setelah mengetahui benih hasil perhubungannya dengan Arisa.

“Ummi kecewa…betul-betul kecewa dengan Risa..Risa tak kesian Ummi ke sayang??Risa tak kesiankan ibu Risa ke??”lemah suara Ummi Fatma bertanya.

“Ummi,Risa minta maaf..Risa betul-betul minta maaf.Tolong Risa,Ummi.Kalau Ummi malu sebab Risa mengandung,Risa sanggup gugurkan kandungan…”

Pang!!Terasa pipinya ditampar dengan kuat sekali.

“Apa Risa cakap ni??Jangan tambahkan dosa yang sedia ada dengan jadi pembunuh!!”

“Risa lagi rela mati dari ada anak luar nikah ni.Risa taknak anak ni,dia akan bebankan Risa.Dia akan malukan Risa.Kenapa Allah bagi Risa ujian ni..Allah memang tak adil!!

Terasa dirinya dipeluk dengan kuat sekali oleh Ummi Fatma.”Jangan Risa.Jangan pertikaikan urusan Allah.Dia bagi ujian pada Risa sebab Dia tahu Risa mampu tanggung ujian ni..Allah Maha Mengetahui,nak”

“Tapi Risa buntu,Ummi..Adam dah tinggalkan Risa..Risa dah tak ada sesiapa lagi,Ummi”

“Tak,Risa ada..Risa ada Ummi,dan yang paling penting Risa ada Allah..Allah masih sayangkan Risa…Pohon keampunan pada-Nya,Risa…sesunggunya Allah mengampunkan dosa-dosa hamba-Nya..”

“Risa!!”

“Ya Allah,kak..terkejut Risa.Ingatkan siapa tadi.”Tersentak dan tersedar dia daripada lamunannya setelah ditegur Khadijah,rakan sebilik merangkap seniornya di situ.

“Risa tengah fikir apa sampai terkejut sangat ni??sampai menangis..Risa ada apa-apa masalah ke adik?”

Terus tubuh itu dipeluknya.Tangisannya dihamburkan di atas bahu itu.Terasa lembut tangan Khadijah mengusap belakangnya,menenangkannya.

“Kenapa Risa?kalau ada masalah,cerita pada akak.Mana tau akak boleh tolong.”

“Entahlah akak.Risa cuma sedih.”Mana mungkin dia menceritakan pertemuannya dengan Adam Haikal sebentar tadi.Hal ini kerana Khadijah ialah satu-satunya orang yang mengetahui dosa silamnya dengan Adam Haikal.Sungguh,dia malu membuka kisah itu kembali.

“Takkan takde apa-apa.Sampai menangis teruk ni.”

“Saja..terasa nak menangis..”Seukir senyuman dihadiahkan pada Khadijah.

“Mengada.Nak tau sesuatu tak?”

“Apa??”

“Anak kembar Ustaz Yusof dah balik ke Malaysia.Ala,yang belajar kat Jordan dulu tu.”

“Akak ni,mana Risa kenal anak Ustaz Yusof.Risa bukan satu sekolah dengan akak dulu”.Ustaz Yusof merupakan bekas guru di sekolah Khadijah dan kini merangkap salah seorang pensyarah di Universiti Darul Takwa.

Tersengih Khadijah mendengar jawapannya.”Akak lupa..apa-apa jelah.Tapi alhamdulillah akak tengok anak-anaknya menjadi.”

“Berminat,ek??”

“Astaghfirullah,lagho akak nanti.Bukan apa,mungkin Risa kenal salah seorang anak Ustaz Yusof tu.”

“Mana la Risa kenal.Kenapa akak kata macam tu?”

“Bukan apa,tadi masa akak jumpak Ustaz Yusof dengan keluarganya tadi,akak ada terdengar salah seorang anak Ustaz Yusof sebut nama Risa.”

“Sebut nama Risa?Risa mana kenal anak-anak Ustaz Yusof..”

“Entah,akak pun tak tahu.Yang sorang tu nama dia Alif Najmi.Yang sebut nama Risa tu nama Adam Haikal.Risa kenal??”

Ya Allah,apa perancangan-Mu kali ini??terasa senyumannya mati!!!

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Panjang munajatnya pada 1/3 malam hari itu.Sungguh,kenangan itu kembali menerpa ke fikirannya.Ditambah lagi dengan kehadiran seseorang yang pernah menghadiahkan seribu satu perasaan padanya.

‘ya Allah,ya Rahman,ya Rahim,ya Ghaffar,ya Sami’,dengarlah rintihan hamba-Mu ini,ya Allah..ya Allah,hanya Engkau mengerti perasaan hatiku ini..hanya pada-Mu tempat ku mengadu..tempatku meluahkan rasa..dengarlah rintihan hamba-Mu ini,ya Allah..rintihan hamba-Mu yang berdosa ini..ampuni dosa-dosaku,ya Allah..dosa mengkhianati-Mu,melanggar suruhan-Mu..berikan ketabahan padaku untuk menghadapi ujian-Mu kali ini..’

Menitik air matanya,bersungguh-sungguh memohon pada kekasih yang sentiasa dekat.Terasa ujian yang diterimanya kali ini benar-benar menguji imannya..

Kalam suci dibuka dan dibaca.Tangisannya semakin menjadi apabila membaca ayat dan tafsir itu,

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.(Surah al-Ankabut ayat 2 dan 3)

Ya Allah,tabahkanlah hatiku…

Kenangan itu kembali menggamit fikirannya.Syukur dia mempunyai Allah SWT dalam kehidupannya.Kehidupan yang terasa gelap setelah peristiwa hitam itu mulai terasa sinarnya setelah dia kembali mendekatkan diri pada Allah SWT.Mujur Ummi Fatma sentiasa memberi dorongan dan semangat adanya untuk meneruskan hidup.Takdir Allah SWT,anak yang dikandungnya keguguran namun dia redha..setelah jiwanya kembali pada fitrah Islam yang sebenar,dia mulai merasakan ketenangan yang tidak pernah dirasakannya semasa dibuai percintaan dengan Adam Haikal.Ironinya,dia tertarik pada Adam Haikal apabila melihat lelaki itu seakan menunjukkan ciri seorang lelaki yang baik.Sentiasa menjaga dan melindunginya.Namun setiap peraturan yang telah ditetapkan Allah SWT mempunyai hikmahnya yang tersendiri,Dan dia merasainya kerana itulah bahana yang menimpanya apabila terlanjur dengan Adam Haikal.Dia akui,itu memang salah mereka.Sekalipun pada pandangan manusia,mereka ibarat pasangan yang baik,namun kekerapan mereka berdua-duaan tanpa ada batasnya akhirnya menyebabkan mereka tergelincir.Sungguh,dia merasa berdosa.Seingatnya,dia pernah menyalahkan Allah di atas kesilapannya sendiri.Namun,jiwa yang akhirnya pernah diselimuti keimanan itu akhirnya kembali meredhai ujian Tuhannya.Setiap yang berlaku ada hikmahnya.Dia kembali bersemangat untuk belajar setelah teralpa seketika akibat percintaan yang tidak mempunyai sebarang erti itu.Kesilapan yang dilakukan mendorongnya untuk berubah menjadi lebih baik dan berusaha menjadi seorang Muslimah yang sejati.Mungkin dirinya pernah terpalit dosa-dosa besar,namun itu bukanlah tiket untuknya kufur pada Allah SWT.Sesungguhnya rahmat Allah itu luas.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Arisa,tunggu”.Langkahnya kaku.Panggilan Adam seolah-olah mematikan langkahnya.

“Saya minta maaf.Saya tak kenal awak.”Langkahnya diatur pantas untuk mengelakkan Adam yang turut mengikutinya di belakangnya.

“Tak,saya kenal awak,Arisa.Awak Arisa Liyana Musa,gadis yang pernah saya kenali dan cintai.Tolong saya,Arisa.Saya perlu bercakap dengan awak.”rayunya.

“Tak,gadis itu dah mati.Anggaplah begitu.Maafkan saya.Saya kesuntukan masa.”Langkahnya kembali pantas dan kata-katanya itu mampu menutup langkah Adam daripada terus mengikutinya.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Kuliah Dr Reza berlalu pantas.Ketidaktenangan hati Arisa menimbulkan kegelisahan pada fikirannya.Pertemuan secara tidak sengaja dengan Adam Haikal tadi benar-benar menganggu fikirannya.Setelah selesai,langkahnya segera diatur pantas untuk kembali menenangkan diri dengan meluakan pada-Nya.Namun,di pertengahan jalan,langkahnya terhenti apabila ditahan oleh Puan Raihanah,isteri Ustaz Yusof.

“Arisa Liyana binti Musa?”

“Ya,saya.Puan ni..”

“Saya Puan Raihanah,isteri Ustaz Yusof.Boleh kita berbicara sebentar.Ada perkara yang ingin saya bincangkan dengan saudari.InsyaAllah,Ummi saudari juga ada bersama.”

‘Ummi pun ada??Pelik.’

Puan Raihanah segera meminta Arisa mengikutinya.Akhirnya mereka sampai di sebuah bilik.Apabila pintu dikuak,Arisa dapat melihat Ummi Fatma,Ustaz Yusof dan beberapa orang perempuan yang tidak dikenali.Sungguh,dia tidak menyangka,pertemuannya dengan mereka pada hari itu akan mengubah seluruh kehidupannya….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Kenapa abang nikahi saya?Untuk kembalikan luka yang pernah abang hadiahkan dulu??”.Sungguh,aku tidak menyangka pertemuanku dengan Puan Raihanah,Ustaz Yusof dan Ummi akan mengubah hidupnya.Dia akhirnya diminta menikahi Adam Haikal bin Yusof,lelaki yang pernah menghadiahkan kenangan duka dalam hidupnya.Perkahwinan yang diterimanya apabila mengenangkan kesungguhan dan rayuan ibu bapa Adam Haikal yang memintanya menikahi Adam Haikal.Semuanya dibuat atas permintaan Adam sendiri dan kemahuan ibu bapanya setelah dia menceritakan kisah kami dahulu pada ibu bapanya.

“Kenapa abang larikan diri,fikirkan diri abang saja?Macam mana dengan Risa?Risa yang menanggung semuanya.Abang tinggalkan Risa setelah abang dapat apa yang abang nak.Abang bagi madu pada Risa tapi abang juga yang bagi pahit pada Risa.Abang pernah fahami perasaan Risa?Abang tinggalkan Risa bila Risa mengandung hasil hubungan haram kita.Apa yang abang nak sebenarnya?”hampir separuh menjerit aku meluahkan perasaanku.Namun Adam hanya mendiamkan diri.Menundukkan wajahnya.Apabila dia mengangkat wajahnya,aku dapat melihat genangan air mata di pelupuk matanya.

‘Ya Allah,dia menangis!!’

“Risa,abang minta maaf..Abang..”

“Cukup!Risa dah serik dengan abang.Risa nikahi abang semata-mata nak tunaikan hasrat Ummi dan ibu bapa abang.Risa betul-betul kecewa dengan abang.Abang ikut cara abang dan Risa ikut cara Risa.”

“Tapi Risa isteri abang.Abang berhak ke atas Risa.Bagi abang peluang,Risa.Peluang untuk tebus kesilapan diri abang.Abang nak kita sama-sama menuju jalan Allah..”

“Tolonglah abang.Risa betul-betul bencikan abang.Tolong kasihankan Risa.Risa tak mahu derhaka pada abang.”

“Risa betul-betul bencikan abang?Betul-betul tak mampu maafkan abang?Hina benar abang di mata Risa?”

“Risa..”

“Takpelah Risa.Abang faham.Tapi abang tetap akan jalankan tanggungjawab abang sebagai seorang suami.Abang tak mahu Risa dimurkai Allah.Mungkin hari ini Risa tak mampu terima abang,tapi abang akan pastikan suatu hari nanti Risa akan betul-betul terima abang.Sudahlah,Risa tidurlah.Abang akan tidur luar.”Usai berkata-kata,Adam terus keluar dari bilik kami.

‘Ya Allah,derhakanya hamba-Mu ini..aku pasti malam ini aku betul-betul meletakkan diri sebagai isteri derhaka.Malaikat pasti mengutukku sehingga pagi.ya Allah,sukarnya meredhai apabila berada bersamanya lagi..tolonglah hamba-Mu ini,ya Allah..tunjukkan jalan keluar padaku..’

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Pagi itu,aku bersolat jemaah bersamanya.Menitis air mataku mendengar doanya untuk kebahagiaan kami berdua.Namun ku keraskan hatiku.Ciumannya pada dahiku usai doa ku terima dengan hati yang keras.Sesunggguhnya syaitan berjaya mempengaruhiku kini..

“Risa nak abang hantarkan Risa ke uni?Lagipun kita satu arah.”tanyanya.

“Takpelah.Risa boleh pergi sendiri.Teksi banyak.”

“Tapi Risa kan isteri abang.Biar abang hantar Risa.”

“Abang,Risa tak mahu pergi dengan abang.Risa boleh pergi sendiri.”tegasku.

“Baiklah kalau Risa dah kata macam tu.Tapi nanti balik abang jemput.”

“Tak per…”

“Abang jemput.Tolong dengar cakap abang kali ni.”

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Hari demi hari yang ku lalui dengannya semakin menambahkan rasa cintaku padanya.Ya,cinta itu kembali mekar.Dia melayanku seperti yang setiap isteri ingini.Benar-benar membimbingku ke jalan Allah.Kami akan sentiasa solat berjemaah bersama sekiranya mempunyai waktu bersama.Dia juga menitikberatkan soal pakaianku agar tidak menjadi fitnah padaku.Soal pergaulanku juga dititikberatkan olehnya.Kadang-kadang,aku merasakan seolah-olah dia bukan Adam Haikal yang kukenali dulu.Adam Haikal yang kukenali dulu memang kelihatan menjagaku namun di sebaliknya dia juga yang berusaha menjatuhkan maruahku atas nama cinta.Menjual cinta-cinta palsunya sehingga membutakan dan melemahkan aku yang memang sedia tipis imannya.Kini,dia benar-benar berubah.Perubahannya ku akui sedikit sebanyak mampu merubah hatiku untuk kembali mencintainya. Namun aku takut untuk mengakuinya lagi.Aku bimbang andainya dia memungkiri cinta ini lagi,seperti masa dahulu.Sakitnya hanya Allah SWT yang tahu.

“Risa apa khabar hari ini?Sihat?”pertanyaan itu dilontarkannya padaku hampir setiap hari.Dia memang sentiasa mengambil berat padaku namun aku takut untuk menerimanya dengan mudah.

“Alhamdulillah,sihat.Abang?”tanyaku,sekadar berbasa-basi.

“Alhamdulillah,abang pun sihat.”ujarnya tersenyum padaku.Namun sukar untukku membalas senyumannya kerna senyumannya kembali mengingatkan aku pada kenanganku dahulu bersama dia.ya Allah,sukarnya melupakan peristiwa itu…

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Aisha..”

“Kak Risa.Buat apa kat sini?”tanyanya.Sungguh,aku tidak menyangka akan bertemu dengannya di sini.Di rumah perlindungan untuk remaja-remaja bermasalah.Malah perubahannya yang ketara ke arah Muslimah sejati mengejutkan diriku.

“Akak selalu datang sini.Aisha buat apa kat sini?”

“Aisha duduk dekat sini,kak.”

“Tapi macam mana..”

“Maksud akak,macam mana Aisha boleh sampai sini?”

“Ya.”

“Panjang ceritanya kak.Kak Risa sudi dengar cerita Aisha?”

Dan akhirnya dia bercerita kisahnya.Sungguh,aku tidak menyangka nasibnya akan menjadi sepertiku.Terlanjur sehingga mengandung.Bezanya,aku keguguran tetapi dia tidak.Dia dihalau dari rumah setelah ibu bapanya mengetahui keadaannya.Mujur dia bertemu Puan Laila,pengurus rumah perlindungan ini.Sejak itu dia menetap di sini.Di situ,dia mulai mendekatkan dirinya dengan Allah SWT.Sesungguhnya Allah SWT Maha Berkuasa.Aisha yaang kukenali amat keras hatinya dulu untuk mendengar peringatan-peringatan Allah kini menjadi pemburu cinta-Nya yang setia.Ya Allah,hebatnya kuasa-Mu!!

“Aisha minta maaf,kak.Dulu Aisha selalu menghina akak.Walaupun Aisha tahu niat akak baik.”

“Aisha..”

“Aisha bongkak dulu,kak.Aisha ingat Aisha akan boleh jaga kehormatan diri Aisha kerana Aisha ingat Aisha hebat.Aisha ingat nasib Aisya takkan menjadi macam akak.Tapi subhanallah,kuasa Allah lagi hebat,kak.Sedikit saja Dia tunjukkan kuasanya,Aisya dah jadi macam ni.Aisya memang menyesal,kak.Tapi Aisya anggap semua ni ialah kifarah untuk dosa-dosa Aisya dahulu,dosa Aisya dengan Allah,dosa Aisya dengan akak.Kak Risa,Aisya minta maaf.”

Menitis air matanya mendengar ceritanya.Sesungguhnya Allah SWT Maha Berkuasa.

“Akak maafkan Aisha.Walaupun akak tak layak untuk memaafkan sesiapa.Aisya,Allah itu baik,kan?”

“Betul,kak.Alhamdulillah,kini Aisha lebih tenang.Betul kata akak dulu,bila kita mencintai Allah,seolah-olah kita sudah tak perlukan sesiapa lagi.Aisha jadi kuat kerana Allah.Alhamdulillah,sejauh manapun Aisha tergelincir,Allah SWT masih sedarkan Aisha.Masih ingin Aisha kembali pada-Nya.Aisha bersyukur kak dan Aisha takkan kesali nasib Aisya ni.”

“Subhanallah,Aisya.Akak betul-betul gembira untuk Aisya.”

“Terima kasih akak.Akak macam mana dengan Ustaz Adam?Ok?”

“Aisha kenal suami akak?”

“Tentulah kenal,kak.Suami akak tu selalu datang sini,bantu pengurusan kat sini.Kadang-kadang dia selalu bagi tazkirah dekat sini.Dulu,Aisha pernah dengar orang cakap yang dia selalu datang ke tempat-tempat macam ni sebab nak tebus salahnya pada seseorang yang dia cintai dulu.Akak tahu kan siapa orang tu?”

“Mustahil..”

“Tak mustahil dengan kuasa Allah,kak.Walaupun Aisha mungkin orang luar,tapi Aisha tahu Ustaz Adam sayangkan akak,cintakan akak.”

“Macam mana Aisha tahu?”

“Nah,akak baca ni.Ustaz Adam bagi.Nanti akak akan tahu cakap Aisha betul.

Kertas huluran Aisha itu kutatap.Aisha meminta diri.Akhirnya aku keseorangan di situ,membaca catatan dalam kertas itu.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

‘Sungguh aku berdosa padanya ya Allah.Setelah aku mencemari kesuciannya,penghormatannya,aku tinggalkan dia,seorang diri menghadapi segala perbuatan kami.Aku tahu,aku memang lelaki dayus.Aku memang mencintainya,tapi aku takut untuk menghadapi bayangan dosaku padanya.Setelah aku meninggalkannya hari itu,aku bertemu ibu dan ayah.Mereka bertanyakan keadaanku setelah melihatku agak gelisah.Aku katakan pada mereka bahawa aku ingin meneruskan cita-cita mereka untukku,meneruskan pelajaran ke Jordan.Aku takut mereka mengetahui perbuatanku dengan si dia,jadi meninggalkan bumi ini ialah jalan terbaik untukku.Aku takut orang memandangku sinis,memandang ibu bapaku yang baik dengan pandangan hina.Apa yang pasti,dalam fikiranku ketika itu,aku perlu meninggalkan dia dan Malaysia!’

Catatannya ku tatap hiba.Air mata sudah memenuhi pelupuk mataku.Aku meneruskan bacaan…

‘Aku tiba di Jordan dengan hati yang berbelah bahagi.Si dia yang kutinggalkan masih memenuhi fikiranku.Namun aku memang tidak mampu menghadapi hasil perbuatan kami itu.Hari-hariku di Jordan ku lalui dengan hati yang bimbang dan resah,namun syaitan dalam diri menghasutku,agar tidak terlalu larut memikirkan dosaku padanya,pada Allah.Akhirnya aku kembali hanyut.Syukur,kemalangan itu mengubahku!!’

Kemalangan?Kemalangan apa yang dihadapi olehnya di sana?

‘Kemalangan yang ku terima setelah balik dari tempat maksiat di sana benar-benar menginsafkan aku.Aku koma hampir tiga bulan.Menurut abi,keadaanku ketika itu kritikal dan kalau orang lain melihat keadaanku ketika itu,mereka pasti sudah berputus harap namun ibu bapaku itu tidak berputus asa denganku.Ibu bapa yang ku khianati kepercayaan merekalah yang akhirnya menyedarkan aku kembali tentang Allah SWT.Kemalangan itu berjaya mengubah diriku,hatiku agar kembali pada Allah SWT.Mulai hari itu aku tekadkan diri untuk mengubah diriku ke jalan yang lebih baik.Ingin ku tebus kembali dosa-dosa lampauku dengan dia yang ku cintai.Akulah yang mengkhianati perasaan suci kurniaan Allah SWT.Ya Allah,ampuni hamba-Mu ini.Aku mulai meninggalkan tabiat-tabiat burukku dahulu dan dalam masa yang sama aku cuba kembali mencari dia yang pernah ku tinggalkan.Namun hampa…aku benar-benar kehilangannya.Perkara terakhir yang ku dengar mengenainya ialah dia keguguran.Keguguran hasil perhubungan kami berdua.Sungguh,aku kesal.Aku berdosa padanya dan juga pada Allah SWT.Sejak itu aku berubah menjadi lebih baik.Kerana sekiranya aku menemuinya lagi,akan ku mulakan kembali cinta itu dengan cara yang halal.iaitu pernikahan.Akan ku bimbingnya menuju jalan-Mu ya Allah…aku berusaha belajar bersungguh-sungguh agar dapat mencapai impian ibu bapaku.Solat taubat ku lakukan setiap hari moga dosaku akan diampuni Allah SWT.Aku memang hamba yang berdosa,namun aku tidak akan membiarkan rasa berdosa ini menggugat imanku.Kerana aku percaya,rahmat-Nya lebih besar daripada kemurkaan-Nya.Jiwaku semakin tenang setelah mengingati Allah..ya,aku malu untuk menceritakan semua keaiban diriku,namun aku harap segalanya mampu menjadi pengajaran untuk rakan-rakanku di luar sana.Kita mungkin pernah berdosa,tapi penyesalan sahaja tanpa disertai taubat dan usaha yang sungguh-sungguh untuk meninggalkannya akan menjadi suatu penyesalan yang sia-sia.Sesungguhnya Allah SWT sentiasa menerima taubat hamba-Nya yang ikhlas bertaubat pada-Nya.ya Allah,bimbinglah aku menuju jalan-Mu setelah berkali-kali aku meninggalkannya.Pertemukanlah aku dengan dia yang telah ku lukai agar dapat ku ubati lukanya dengan cara yang halal dan mengikut syariat-Mu..ya Allah,dengarlah rintihan hamba-Mu ini…’

ya Allah,sungguh,aku berdosa padanya!!

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Setibanya di rumah,aku segera masuk ke dalam untuk mencarinya.

“Abang..abang…”

“Risa,bila Risa bali…”tubuh itu terus ku peluk erat.Teresak-esak ku menangis di bahunya.Dia hanya berdiam diri,berusaha menenangkanku.

“Kenapa sayang?”

“Abang,Risa minta maaf.Betul-betul minta maaf,abang..Risa berdosa pada abang.”

“Maaf?Apa maksud Risa?”

“Risa betul-betul derhaka pada abang.Risa akui Risa tak ikhlas dengan pernikahan ini dulu.Risa bencikan abang..Risa tak mampu terima abang sepenuhnya…Maafkan Risa,abang”

“Risa,abang dah lama maafkan Risa.Sepatutnya abang yang minta maaf daripada Risa..abang tinggalkan Risa lepas abang cemarkan maruah Risa.abang betul-betul berdosa bukan saja pada Allah SWT,tapi juga pada Risa.abang minta maaf..maafkan abang,Risa”

“Takpe,Risa dah tahu semuanya.”

“Tahu semuanya?Maksud Risa?”

Segera kertas itu ku hurkan padanya.Dia kelihatan terkejut menatap kertas itu.

“Mana Risa dapat kertas ni?Ni dari diari abang.Seingat abang,diari ini dah hilang masa abang mula-mula balik ke sini.”

“Aisha yang bagi pada Risa.”

“Aisha?Macam mana dia dapat?”

“Ummi yang bagi!!”tersentak kami mendengar suara itu.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Ummi minta maaf kalau apa yang Ummi dan ibu bapa Adam buat ni ibarat mencampuri hidup kamu berdua.Tapi Ummi cuma nak tolong selesaikan masalah kamu berdua.”

“Betul tu Adam,Risa.Abi dan ummi betul-betul minta maaf.Sebenarnya abi dan ummi dah tahu tentang hal kalian berdua,Adam..”

“Abang tak pernah beritahu abi dan ummi pasal perkara kita?”tanyaku.Seingatku semasa aku bertemu Ustaz Yusof dan Puan Raihanah dahulu,mereka memintaku menikahi Adam kerana mereka menyesal kerana Adam telah mencemarkan maruahku.Tapi,itu salahku juga.

“Tak..abi,ummi,Adam minta maaf.Adam betul-betul dah kecewakan abi dan ummi.Tapi macam mana abi dan ummi tahu?”

“Ummi terjumpa diari Adam dulu.Ummi minta maaf sebab terbaca diari Adam.Sebab tu,semua benda ni berlaku.”lembut Puan Raihanah menjawab.

“Ummi,abi,Adam minta maaf.Ampunkan Adam,ummi,abi..”teresak-esak suamiku menangis.

“Pohonlah keampunan pada Allah,Adam.Abi dan ummi sudah lama memaafkan Adam.Biar apapun yang berlaku,Adam tetap anak kami.Ini ujian Allah SWT untuk abi dan ummi,jadi abi dan ummi redha.Sehebat dan setinggi manapun kami tetap hamba Allah SWT yang penuh khilaf dan dosa.Maafkan abi dan ummi kerana gagal mendidik Adam dengan baik..”tutur Ustaz Yusof.

“Tak,abi.ni salah Adam.Adam gagal kawal diri bila dikuasai nafsu.”

“Arisa pun minta maaf,abi,ummi.”

“Takpelah,abi dan ummi dah lama maafkan kamu berdua.Binalah kembali rumah tangga didasari dengan iman dan takwa.Adam,jangan sia-siakan peluang kedua yang diberi Allah SWT untuk Adam ni.Didik dan bimbing Arisa menuju jalan Allah SWT.Jangan sesekali mensia-siakan dia.Arisa,jadilah seorang isteri yang solehah,bahagiakanlah anak abi dan ummi dan taatilah dia seandainya dia masih berpegang teguh pada syariat Allah SWT.”

“Terima kasih,abi dan ummi.Ummi Fatma,terima kasih..”

“Alhamdulillah,ummi tumpang bahagia untuk anak ummi ni.Adam,jaga Risa baik-baik.Bimbinglah dia menjadi isteri solehah dan ibu yang mithali.”lembut Ummi Fatma menasihati.

Aku dan Adam saling berpandangan dan tersenyum.Aku dapat merasakan genggaman kuat tangannya berpadu dengan tanganku.Syukur ya Allah!!

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

“Alhamdulillah,abang betul-betul bahagia hari ni.Abang sayangkan Risa kerana Allah.”

“Risa pun bahagia,abang.Dulu masa abang tinggalkan Risa,Risa rasa seolah-olah segala jalan keluar dah tertutup untuk Risa.Syukur,Risa temui Allah SWT.”

“Risa,abang minta maaf sekali lagi.”

“Takpe,bang.Risa dah lama maafkan abang.Bimbinglah Risa,abang menuju cinta-Nya..”

“InsyaAllah,Risa..abang akan mencuba.Dokonglah abang andai abang yang tersasar dalam perjuangan meraih redha Ilahi ini,Risa.”

“Kita akan sama-sama berjuang,abang.

Arisa Liyana-Ya Allah,sesungguhnya aku hamba-Mu yang penuh dosa dan noda.Pernah ku khianati-Mu dengan melanggar syariat-Mu.Aku menyalahkan-Mu atas penderitaanku..sesungguhnya aku lupa,ya Allah,dengan ujian-Mu,beerti Engkau masih menyayangiku,masih ingin aku kembali pada-Mu ya Allah..ya Allah,pernah ku rasakan seluruh pintu tertutup untukku setelah kehilangannya namun kebesaran-Mu menandingi perasaanku.Kau bawakan aku mengenali-Mu,mencintai-Mu dan membahagiakanku walaupun seluruh dunia seakan memandangku hina..sungguh,aku mencintainya ya Allah,namun tidak akan ku biarkan cinta ini melebihi cintaku pada-Mu..alhamdulillah,segala puji pada-Mu kerana mengembalikan dia padaku dan menyembuhkan lukaku..ya Allah,berkatilah perhubungan semata-mata kerana-Mu ini..sesunggunya kami hanya hamba-Mu yang lemah..

Adam Haikal-Ya Allah,hamba-Mu ini pernah melakukan dosa besar dan aku mengharapkan keampunan-Mu..telah ku khianati janjiku sebagai seorang Khalifah di muka bumi ini dan melanggar syariat-Mu..ampuni aku ya Allah,hamba-Mu yang hina ini..ya Allah,setiap kali aku melakukan dosa,Engkau tunjukkan jalan kembali padaku..segala puji hanya pada-Mu kerana masih menyayangiku dengan memberi ujian padaku..aku meninggalkannya dahulu kerana yakin pada janji musuh-Mu namun kekuasaan-Mu melebihi keupayaanku..kau bawakan aku kembali mengenali jalan-Mu,mencintai-Mu dan berharap hanya pada-Mu..ya Allah,sungguh aku mencintainya tapi jangan biarkan cinta ini melebihi cintaku pada-Mu..segala puji pada-Mu kerana mengembalikan dia padaku dan berkatilah perhubungan berdasarkan syariat-Mu ini ya Allah..bimbinglah aku agar aku dapat membimbingnya menuju redha-Mu..jangan sesekali meninggalkan kami,ya Allah..sesungguhnya kami hanya hamba-Mu yang lemah…

‘Ya Allah,ampuni hamba-hamba-Mu ini..sesungguhnya cinta ini hanya demi-Mu dan redha-Mu…’

Firman Allah SWT,

“Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau menyeru dan mengharap pada-Ku, maka pasti Aku ampuni dosa-dosamu tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya dosamu membumbung tinggi hingga ke langit, tentu akan Aku ampuni, tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-Ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan ampunan sepenuh bumi pula.”

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah . Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Az Zumar: 53)

Dari Anas,Rasulullah SAW bersabda,

“Semua keturunan Adam adalah orang yang pernah berbuat salah. Dan sebaik-baik orang yang berbuat salah adalah orang yang bertaubat.”

ya Allah,bimbinglah kami menuju redha-Mu..




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

31 ulasan untuk “Cerpen : Taubat di penghujung noda”
  1. nurulhuda anuar says:

    Hurm.. best lah. Huhu

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"