Novel : Cinta Untuk Kedua Kalinya 2

11 May 2012  
Kategori: Novel

853 bacaan 3 ulasan

Oleh : sedingin salju

Bab 2

SELAMA 3 minggu Hadi Malik dan anaknya bertungkus lumus meyelesaikan urusan perpindahan.Kerjanya sebagai seorang Guru dan ini kali pertama dia dipindahkan untuk berkhidmat di sekitar sekolah daerah Selangor.Akhirnya setelah semua urusan selesai, mereka berdua menjejakkan kaki di bumi Kuala Kubu Baru,Selangor.Perabot dan barang-barang telah dihantar seminggu awal menggunakan lori sewa.

Kini sudah 2 hari Zulfikar di sini, tidak puas rasa di hati semalam untuk berjalan sambil menikmati suasana yang begitu asing baginya.Sungguh berbeza suasana di pecan kecil ini, berbanding suana Bandar di tempat tinggalnya dahulu.Pemandangan pohon-pohon dan bukit bukau kelihatan menghijau di kiri dan kana begitu menenangkan.Pekan kecil itu terletak di kawasan tanah tinggi.Dia memejamkan mata menarik nafas sedalam- dalamnya dan dia menghembuskan nafasnya perlahan.

“Wah, sejuknya angin kat sini!Cuaca redup sekali.Macam tinggal kat atas bukit pulak,”komen Hadi Malik sambil tersenyum.Zulfikar yang melayani perasaan sedikit tersentak dengan teguran ayahnya.Entah bila ayahnya muncul dia sendiri tidak sedar.Lama sungguh aku berkhayal tadi rupanya.

“A’aah la ayah, tenang jerk kat sini, suasana pun nyaman kan ayah?ayah kalau Zul Tanya ayah sesuatu ayah marah?”ujar Zulfikar dengan suara gementar.Takut pulak rasanya.Bantai jerk la daripada aku pusing konfius baik aku tanya betul ke tidak.Hampir seharian dia berfikir selepas pelanggaran kecil tempoh hari wanita yang dimarahi ayahnya seakan-akan mirip dengan wajah ibunya dahulu,walaupun dia hanya melihat pada sekeping gambar sahaja.

“Hmm apa dia?kalau ayah boleh jawab,ayah jawab..haa ni mesti Zul suruh ayah kahwin lagi yerk?Zul dah ade calon ke?lawa tak orangnya?kalau lawa boleh jadi mama pada Zul, mana tahu tup tup Zul dapat baby baru ke?tak gitu hehehe”bertubi-tubi Hadi malik bertanya bersoal itu ini, hatinya berasa senag sekali dia pun tidak pasti apa yang mengelodak di hatinya.Selepas pertengkaran tempoh hari hatinya begitu gembiri, lapang walhal belum tentu apa yang difikirnya itu benar atau salah.

“Aishh ayah ni ke situ pulak.sebenarnya Zul nak Tanya ayah pasal kejadian tempoh hari?Ermm ayah tak perasan ke wajah dia sama macam ibu?Maksud Zul macam bekas isteri ayah?”laju sahaja Zulfikar bertanya soalan.di dalam hatinya dia berdoa yang dia tidak dimarahi oleh ayahnya.
Hadi malik yang asyik menikmati suasana itu, sedikit tersentak dengan soalan yang muncul di mulut anaknya.Arghh dia jugak perasan, apa erk aku nak jawab, aku pon ragu-ragu.Kesian pulak dia melihat wajah anaknya yang takut.Bukan dia tidak faham dengan sifat sebenar dirinya panas baran dan disebab panas barannya yang terlampau itulah terjadi perceraian dalam perkahwinannya beberapa belas tahun dahulu.

“Ayah pon perasan,tapi ayah tak berapa sure betul ke dia orangnya yang ayah cari selama ini.Lagipun Zul tahu kan macam mana perkahwinan ayah tak berkekalan”ujar Hadi malik dengan suara yang setenang mungkin.

“Kalau betul ayah?macam mana?kalau betul dia ibu kepada Zul, bermakna Zul dapat jumpa dengan kembar Zul kan ayah?Ayah tak rindu ke dengan seorang lagi anak ayah?

“Siapa kata ayah tak rindu Zul, bertahun ayah menendam rasa,?bergenang kelopak matanya, sedaya upaya dia menahan air mata untuk jatuh meneruni pipi.

“Ayah ok?tanya Zulfikar setelah melihat wajah ayahnya muram durja.

“Ayah ok Zul.Ha ni Zul ok tak dekat sini?Dah ade teman baru?”Soalnya pula, sengaja dia menghirupkan suasana riang.Tidak sanggup lagi untuk menjawab persoalan anaknya itu.

“Dah ayah.Tapi belum ketemu sama cewek disini.”jawab Zulfikar dengan percakapan Indonesia, sengaja dia mahu membuat ayahnya ketawa.

“ok la Zul ayah nak keluar sekejap,nak beli makanan?jangan jalan jauh sangat?Esok penat pulak nak masuk ke kelas, ni ade nak pesan ape-ape tak?”nasihat Hadi malik anaknya.Bukan dia tidak mengenal anaknya pantang jumpa wanita cantik ada sahaja nak menyakat.

“Ada”

“Ha apa dia?cepat!”

“Jangan lupa ngurat aweks-aweks cantik kat sini, bawak balik mama baru untuk Zul tau!

“Ishh kamu ade saje nak kenakan ayah!ok lah ayah pergi dulu”ujarnya dengan ketawa yang bersisa.Budak bertuah anak sapa la ni erk?
Setelah kereta Vios ayahnya meluncur keluar dan menghilangkan dari pandangan matanya, Zulfikar mengeluh perlahan.Dah nak petang ni hmm tidur bagus jugak erk?Dan dia berlalu pergi apabila mata tidak dapat lagi berfungsi dengan normal tidak lain maksudnya, ngantuk.

KENAPA mama ni?dari tadi asyik termenung aje?”

Pertanyaan anak gadisnya Wahida meleraikan lamunana Amira, terpisat-pisat dia menoleh memandang anaknya itu.

“Anak ibu baru balik ye?Maaf semalam ibu balik lewat sikit, tadi pon nak masuk pejabat cepat!Beritahu Amira walaupun dalam hatinya berasa gugup.Sejak akhir- akhir ini hatinya tidak tenang sedikt.

“Wahidah taka de kelas tambahan?Tahun ni PMR kan?Ibu nak anak ibu ni berjaya dalam semua mata pelajaran dan jangan lupa..”sebelum sempat dia meneruskan bebelannya cepat-cepat Wahidah memotong.

“Jangan lupa, don’tmain-main,Jangan bercinta di waktu alam persekolahan?kan?Bukan Wahidah tidak mengetahui perangai ibunya, ade sahaja dibebelnya.Bebelan kah itu?sesekali dia terfikir kalau ayah nya masih hidup mesti dia hidup bahagia, ada ibu dan ayah.”awal ibu balik arini?soalnya lagi untuk menutup gundah di hati.

“Ibu ada hal nak ambik kereta, ni anak ibu dah nak pergi kelas lagi ye?

“takla ibu, wahid nak pergi belajar dengan kawan-kawan.ok lah ibu dah lambat ni,bye caayang ibu”tergese-gesa dia keluar setelah menyalami dan mencium pipi kiri kanan dan dahi ibunya.Rutin seteiap hari baginya.Kalu ayahnya masih ada mesti dia akan berbuat begitu juga.Ahh hati asyik fikir pasal itu aje?Lantas dia mengayuh basikalnya dengan laju untuk menuju ke tempat dia selalu berkumpul dengan rakan-rakanya.

Amira masih terlena di atas sofa ruang tamu di rumahnya.Disebabkan keletihan membeuat kerja sampai lewat semalam dan bersambung pagi tadi, dia penat.Selepas, berlaku pelanggaran kecil sampai sahaja dia sampai dirumah, terus diceritakan kepada ibunya,tempat dia mengadu selama ini.Walaupun hanya ibu angkat tetapi dia telah menggap wanita yang separuh umur itu sebagai ibu kandungnya sendiri.Setelah umurnya 11 tahun ahli keluarganya telah pergi meninggalkannya kerana menemui ajal, kerana kereta yang dipandu oleh ayahnya telah tersasar dan jatuh ke dalam ngaung.Setelah kejadian itu ibunya sekarang ini yang dahulu bekerja sebagai orang gajinya dahaulu yang menjaga dan memberikan didikan kepada.Setelah Puan Rahmah mendengar keluhan anaknya dia menyuruh anaknya itu bersabar dan bersyukur kerana tidak ada apa-apa yang berlaku terhadapnya.

Tepat pukul 4.00 petang amira terjaga daripada tidur lenanya.Nasib baik tak terlajak.Terus dia bangun dari pembaringan dan meluru masuk ke bilik air.Sesudah mandi dia mengambil sepasang blaus bewarna ungu dan bertemakan tudung krim.Hari ini dia sengaja pulang awal kerana mahu mengambil keretanya.Setelah siap memakai tudung dia turun di bawah.

“Mak, darimana tadi?Dari tadi mira cari tau?”Tanya Amira dengan suara yang manja.

Puan Rahmah yang baru hendak mengidupkan tv pantas menoleh anaknya.Dia tersenyum.”Emak,pergi rumah Mak Piah.Temankan dia cari daun-daun kayu.Nie mira nak pergi mana, lawa-lawa wangi pulak tu?Mira nak pergi dating yek?”soal Puan Rahmah pula, sambil mengusik anaknya itu.
Lekas amira menggeleng kepala.”taklah mak,mira nak pergi ambik kereta”

‘Habis ni mira nak naik apa?”

“Hmm nanti Julia datang ambik.OK mak tu pun Julia dah datang mira pergi dulu!Assalamualaikaum.Kelihatan sebuah kereta waja hitam berada di luar rumahnya, berlari-lari anak Amira mendapatkan Julia.Bukan dia tidak faham perangai kawannya itu kalau lambat sahaja mesti mulutnya tak berhenti potpetpotpet membebel.Dia terus membuka pintu dan masuk kedalam kereta tersebut.

“Hai Julia..heheh sori lambat sikit erk!!”sapa Amira dengan wajah yang tersengih-sengih.

“hmm ye la janji kau belanja aku ok”

“KFC?”

“boleh la daripada tak ada”meledak ketawa Amira dengan pengucapan temannya itu lantas membuang masa dia mengambil Hendfone Blackberry lalu dia SMS dan menghantar kepada orang yang melanggarnya tempoh hari.Sengaja dia beritahu banyak kali, takut lelaki itu tipu dan tak mahu bayar ganti rugi.Selang beberapa minit hfone nya berbunyi menandakan ada SMS yang sampai.Tanpa berlengah dan kerlingan Julia dia membaca SMS tersebut.

Form :D atuk kerepot
Ye la saya tahula, ini dah beribu kali awk beritahu saya.Ishh awk ni menyusahkan la,hari ni saya bayar terus kat tempat kereta awk dipulihkan dari demam.
What, dia kata aku menyusahkan siap kau erk?

Form: Nenek Tua jual jamu
Kalau x pasal awk yang langgar saye, memang tak la saye nak bersms bagai.Mana tahu awk lupe ke?awk kan dah tue?kan?kan?kan?

Hambik kau ingat aku ni mulut tak ade insurans.Aik perempuan ni marah aku, ini tak boleh jadi, kena lawan ni.
Tuttut

Form :D atuk kerepot
Awak tu yang tue…!!!!!!!!!!!!!!werkkkkkkkkkkkk ingat saya kisah ngan kutuk awak tu.huh!menyakitkan hati.
Dihati Amira sudah mendidih ketika itu.

Form:Nenek Tua jual jamu
Datuk kerepot dengar cnie.k.Semua sekali rm 600 sye mals nak bertekak lame-lame dengan awk nie.Kalu boleh segera Faham!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Aikk banyak betul tanda seru perempuan ni bagi kat aku.Ingat tanda seru kau jerk yang boleh banyak, aku pon boleh tengok nie erk?Dihati Hadi Malik sudah membara bagai api yang dijulap-julap kalau ada kayu memang sudah menjadi abu kalau disimbah dengan api kemarahannya.

Form: Datuk kerepot
Baiklah tuan puteri nenek kebayan jual jamu tepi jalan.K.sye byr arini jugak!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!awk ni mengalahkan nenek kebayan tahu x?garang macam singa werkkkkkkkkkkkk!!!!!!!!!!

“Arghhhhhhhhhhhhhh, benci!benci!benci!”jerit Amira di dalam kereta melepaskan amarah di hati.
Julia pada ketika itu tengah memandu keretanya sedikit terpesong,nasib baik taka da apa-apa,desisnya.Terkejut dia kawannya itu terpekik macam orang gila.

“Kau ni kenapa mira”tegur Julia dengan suara bergetar mengawal kemarahan

“Dia tula datuk kerepot tu.Ade dia panggil aku yang cun melecun ni nenek kebayan.hishh benci aku.”
Tercetus ketawa Julia mendengar luahan hati kawannya itu.Amira di sebelah terpinga-pinga dia pura-pura memuncungkan bibirnya,untuk merajuk.Kita tengah sakit hati dia ketawakan kita pulak benci.!!bebel didalam hatinya.

“k.k. aku stop,tak de lah,kau bercerita beriya-iya.Kau jangan orang kata benci-beci dalam hati cinta,kau tak la ya tersentap,soryk.”

Lega hati Amira mendengar kata maaf Julia.Cinta?mustahil baginya.Kereta waja yang dipandu Julia sudah sampai di workshop.Pantas dia turun dan bertanya kepeda tuan kedai, dalam hati dia senag kerana lalki tersebut telah melunaskan bayaran tersebut.Tanpa berlengah Julia dan Amira menuju ke KFC yang berhampiran.Selepas Julia turun dari kereta dan meninggalkan Amira di kereta.Dia hanya membeli bungkusan tidak makan di situ kerana dia tahu pasti Amira hendak pulang cepat.Setelah usai membeli apa yang dipesan, dengan langkah yang laju tanpa menoleh kekiri dan kanan tiba-tiba pap!!.”adaoi!!”jerit Julia mana tidaknya dia seseorang telah melanggarnya.Pemuda itu lantas mendongak dan tiba-tiba tubuhnya terkaku begitu juga Julia.

“Hadi”tegur Julia dengan nada yang berkeyakinan.

“Jue,kau jue kan?Kawan amira dari tingkatan 1 hingga 5?kan?”Soal Hadi Malik tanpa rasa sangsi

“Dan kau Hadi,hero no satu sekolah, dan..”tiba-tiba lidahnya kelu.Masing-masing membisu.Kalau Hadi ada disini maknanya amira??




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

3 ulasan untuk “Novel : Cinta Untuk Kedua Kalinya 2”
  1. ayualia says:

    next chapter…

  2. shila says:

    hrp writer cpt sambung..cter ni..

  3. kira says:

    smbg la writer,,nak thu jgk reaksi amira lepas jumpe bks suami dia?

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"