Novel : Eksperimen Cinta 36, 37

21 May 2012  
Kategori: Novel

14,892 bacaan 18 ulasan

Oleh : anjell homosapien

BAB 36

Selalu macam ni. Bila Tengku Aaron yang bertindak sesuka hatinya, mesti Damia yang akan rasa seksanya. Arghh.. bencinya. Nak dekat sejam dia gosok gigi dan berkumur untuk hilangkan segala kesan. Kalaulah guna Clorox tu tak bahayakan nyawa, memang dia dah guna Clorox buat kumur. Bagi segala jenis virus pun dihapuskan.

Taknak ingat dah. Rasanya nak je dia berdoa biar dia tergelincir dalam bilik air, kepala terhantuk kat bath tub, lepas tu hilang ingatan. Kalau mati cemana? Hish.. tak boleh! Tak sanggup.. tak sanggup..

“Dream of me..” teringat kata-kata terakhir Tengku Aaron. Tak sangka pulak jadi kenyataan. Makbul pulak doa dia. Damia sendiri tidak tahu kenapa dia boleh termimpikan lelaki itu. Itulah sebabnya dia boleh bangun seawal 4.30 pagi tanpa tidur semula. Terkejut dengan mimpi punya pasal. Tak pernah-pernah dia mimpikan dia dan Tengku Aaron berkejar-kejaran di dalam sebuah taman yang serba putih. Hish.. mengarut! Main kejar-kejar macam kanak-kanak riang ria ribena. Kalau tahu dek mamat tu, mati aku kena gula. Barulah aku pulak yang kejar dia guna parang.

Damia.. Damia.. Lain kali tidur basuh kaki. Kan dah dapat mimpi ngeri tu.

Seawal jam 6.00 pagi dia dah bersiap untuk pergi kerja. Kemudian, Damia melangkah ke bilik tepi. Maksudnya, tugasnya menjadi tukang kejut Tengku Aaron untuk solat Subuh juga kembali seperti biasa. Bukan sahaja sebagai tukang kejut tapi semuanya dah kembali seperti normal. Tukang gosok baju. Tukang buat breakfast. Dia terfikir. Seminggu Tengku Aaron berada di Kanada, siapa yang buat semuanya? Terutama sekali yang kejutkan bangun solat Subuh. Jangan sampai dia tak solat Subuh dahlah. Nauzubillah..

“Aaron.. Aaron..” panggil Damia kuat berselang-selikan dengan ketukan pintu. Naik lenguh tangannya tapi pintunya tak juga terbuka-buka. Ni mesti kes malas nak bangun ni. Tengku Aaron penat sangat agaknya. Patutnya dia ambil je cuti hari ni. Tapi ni tak. Asyik nak kerja je. Damia geleng kepala sendiri.

“Aaron.. bangunlah. Dah subuh ni.” Damia ketuk lagi.
Kali ini baru pintu bilik Tengku Aaron dibuka dari dalam. Terjengul muka Tengku Aaron yang agak pucat dengan rambut kusut masai. Nampak muka Tengku Aaron, dengan automatiknya flashback kisah semalam. Malunya aku! Nak hantuk-hantuk je kepala orang depan ni rasanya. Tapi Damia cuba control bagaikan tiada apa yang berlaku. Umpamanya kisah semalam hanya mimpi ngeri dan dia telah mengalami amnesia.

“Ada apa?” serak suara Tengku Aaron bertanya. Tanda dia memang baru jaga. Masih mamai sepuluh peratus. Kepalanya terasa berat.

“Dah subuh. Awak kerja hari ni, kan?” Damia mengekor Tengku Aaron masuk ke biliknya.

“A’a.. Yang kau ikut aku masuk bilik ni kenapa?” berkerut kening Tengku Aaron dengan Damia. Biasanya punyalah susah nak jejak kaki ke biliknya melainkan kalau ada sesuatu. Dah nak serah diri sebab semalam ke? Tersenyum sendiri Tengku Aaron mengingatkan semalam. Nak ketawa Tengku Aaron dengan pemikirannya sendiri. Kalau Damia tahu ni, mampus dia.

Melihat senyum Tengku Aaron yang bagaikan nakal itu membuatkan Damia malu dan sakit hati. Mesti fikir yang bukan-bukan tu. Tak pun mesti pasal semalam punya. Hish.. bencinya aku! Eleh.. ingat aku ni kempunan nak masuk bilik kau ke?

“Ingat saya teringin sangat ke nak masuk bilik awak ni? Saya nak gosok bajula.” Damia menjelaskan tujuan sebenar. Kakinya melangkah ke almari pakaian Tengku Aaron. Hatinya membebel. Kalau taknak aku masuk bilik kau, letak almari kau ni dekat luar. Kerja aku pun mudah.

Tengku Aaron cuma diam. Kakinya melangkah ke sofa. Damia yang melihat suaminya kembali berbaring atas sofa hanya mampu geleng kepala. Nak sambung tidur la tu. Damia membiarkan Tengku Aaron.

Selesai mengosok baju, Damia melihat Tengku Aaron masih berbaring. Cuma kali ini dah diupgrade sikit baring atas katil. Siap berbungkus gebar lagi. Ewah.. melampau! Dah solat Subuh ke belum ni? Selesai menyangkut pakaian Tengku Aaron yang sudah digosoknya, Damia berjalan ke katil. Nak kena mamat ni. Sejak bila pulak liat sangat nak bangun ni?

“Aaron.. Aaron. Bangunlah. Dah solat ke belum?” panggil Damia. Tapi Tengku Aaron sikit pun tak beriak. Sudah dikuatkan suara tapi masih sama. Dia ni.. kalau Alia, memang aku dah cubit punggung tu! Damia geram dengan suaminya itu. Nak buat apa ni? Terpaksalah Damia guna tangan. Kalau masih tak sedar, memang kena guna kaki agaknya!

“Aaron.. Dah solat ke belum?” Damia menggoncang bahu Tengku Aaron yang dibaluti gebar itu. Nasib baik ada gebar. Kali ini Tengku Aaron memberi reaksi. Tapi reaksi yang menyakitkan hati. Dia berpusing membelakangi Damia sambil merapatkan lagi gebar ke tubuhnya. Panas hati Damia. Kejutkan mamat ni bangun tidur amat-amat menguji kesabaran dan stamina.

“Aaron.. bangunlah. Dah pukul berapa ni.” Goncangan di bahu Tengku Aaron dikuatkan.

“Hihh.. kau ni! Bisinglah. Aku dah solat la,” omel Tengku Aaron dengan mata yang tertutup.
Terasa kewujudan Damia di situ betul-betul mengganggunya. Tengku Aaron mengubah posisi tidurnya. Ketika itulah kepala Tengku Aaron jatuh atas tangan Damia. Terasa tangannya macam tengah pegang mug nescafe. Panas! Damia meraba-raba dahi Tengku Aaron. Betul panas. Ya Allah.. Tengku Aaron demam rupa-rupanya. Patutlah muka dia pucat semacam.

“Aaron.. Awak sakit ke? Awak sedar tak ni?”
Tengku Aaron tak menjawab. Yang kedengaran hanyalah erangan Tengku Aaron. Damia dah mula cemas. Sakit ke dia? Apa nak buat ni? Seumur hidupnya, mana pernah jaga orang sakit. Biasanya umi yang jaga dia yang sakit. Nak buat apa ni?

“Mummy..” Damia mendengar Tengku Aaron memanggil mummy. Hah? Takkan nak panggil mummy datang sini kot? Habis aku sebagai isteri dia ni apa gunanya? Tak pasal-pasal sebakul dibebel mummy. Belum tambah dengan umi kalau umi tahu.

“Awak tak payah pergi kerjalah hari ni. Nanti saya call Adam.”
Damia mencapai android phone yang berada di kepala katil. Kali pertama dia mencabuli privasi Tengku Aaron. Tak pernah-pernah dia menyentuh telefon lelaki itu tanpa kebenaran. Tapi kali ni terpaksa. Sebab dia mana ada nombor telefon Adam.
Damia scroll ke bawah senarai kenalan Tengku Aaron. Naik juling mata dia melihat senarai wanita. Baby Linda.. dan senarai baby-baby yang lain. Ish.. ish.. ish.. baby pun nak tackle ke? Honey Emelda.. dan honey seangkatan dengannya. Sweetheart Suzy dan macam-macam sweetheart lagi.

Hish.. tak sanggup Damia nak tengok lagi. Cepat-cepat dia call Adam. Nasib baik Adam tersenarai paling atas. Selepas menelefon Adam, Damia menelefon pula Doktor Helmi, doctor peribadi keluarga Tengku Aaron. Dengan keadaan Tengku Aaron sebegitu, terpaksalah Damia turut sama mengambil cuti.

—–

Jam di dinding berdenting sebanyak Sembilan kali menunjukan sudah pukul Sembilan pagi. Sejak keluar dari bilik Tengku Aaron, Damia tak pernah lagi menjenguk lelaki itu. Biarkan dia berehat dulu. Doctor Helmi juga yang cakap yang Tengku Aaron jatuh sakit sebab tak cukup rehat dan terlalu penat bekerja. Satu suntikan pun dah diberi.

Damia memasak bubur khas untuk Tengku Aaron. Menu sarapan pagi itu iaitu nasi goreng terpaksa dibatalkan. Mak Som yang datang bekerja menyenangkan tugas Damia untuk menguruskan suami yang sakit. Tak perlu lagi susah hati nak kemaskan rumah.
Semangkuk bubur ditatang masuk ke bilik Tengku Aaron. Lelaki itu masih lena.

“Seri..” Meskipun tak berapa jelas, Damia sempat menangkapnya. Seri? Kenapa Tengku Aaron panggil Seri? Apa gaya igaukan isteri orang ni? Tak puas hati betul Damia.

“Anith..”
Anith? Siapa pulak Anith ni? Makwe baru ke? Damia tertanya-tanya sendiri. Damia memerhatikan mulut Tengku Aaron yang terkumat-kamit tapi tiada butir perkataan yang keluar. Tapi, Damia tiada niat untuk mengejutkan Tengku Aaron.

“Anith.. jangan tinggalkan aku.”
Kali ini ada cecair jernih mengalir dari celah mata Tengku Aaron yang terkatup rapat itu. Damia terpempan. Dia.. dia nangis? OMG! Kali pertama dia melihat air mata lelaki itu tumpah.

“Anith!!” Tengku Aaron buka mata.

“Astaghfirullahalazim.” Tengku Aaron raup muka. Baru sedar semuanya hanya mimpi. Ya Allah.. kenapa mimpi itu datang lagi? Tengku Aaron beristighfar lagi. Masih takut dengan mimpi itu.

“Awak dah sedar?” pertanyaan Damia buatkan Tengku Aaron terkejut beruk.

“Bila kau ada kat situ?” Tengku Aaron rasa sedikit bengang. Nasib baik tak terhenti jantungnya. Dia dengar ke aku panggil Anith tadi? Dadanya berdebar-debar. Tapi, Damia dilihatnya masih tenang.

“Lepas saya bukak pintu, maka saya kat sinilah,” jawab Damia dengan loyar buruknya.

“Kau dengar apa-apa ke?” Tengku Aaron menjeling tajam. Curiga dengan Damia.

“Apa yang saya patut dengar? Awak cakaplah sekali lagi, InsyaAllah saya akan dengar.”
Tengku Aaron merengus kasar. Malas nak bergaduh dengan Damia. Rasa macam tak cukup tenaga dah. Tak patut betul. Ada ke patut cari gaduh dengan orang sakit. Konfem yang sihat menang. Nak balas dendam la tu. Tak boleh jadi ni. Tahula macam mana aku nak ajar nanti!

Damia pula tersengih. Kali pertama kemenangan menjadi miliknya bila berbalas kata dengan Tengku Aaron. Bagus jugak mamat tu demam. Haha..

“Kau datang sini buat apa?”

“Saya bawak bubur. Nak bagi orang sakit makan. Awak pun mesti dah lapar, kan? Saya letak sini. Nanti awak makan, ya?”

“Amboi? Letak je? Aku ni sakit. Mana larat nak makan sendiri. Tenaga aku dah habis dah sebab berperang dengan kau. Salah kaulah aku jadi macam ni.” Tengku Aaron menyalahkan Damia.
Aik.. aku pulak yang salah? Ragam orang sakit memang pelik macam ni ke? Sabar.. sabar..

“Nanti saya panggil Mak Som suapkan awak.”

“Apa kau ni? Kau tu isteri aku. Aku nak kau yang suapkan. Buat apa suruh orang luar? Dah jadi tanggungjawab isteri jaga suami yang sakit. Faham tak? Apa guna isteri kalau tak boleh jaga suami? Aku sakit sikit dah macam ni. Kalau aku lumpuh nanti agaknya memang tak dijelingnya aku.” Tengku Aaron dah bagi ceramah. Damia cuma mengangguk. Nak sangat lumpuh nampaknya? Kaukan kaya, upah je la nurse yang cun melecun. Grenti dua minggu dah boleh jalan.

“Cepat.. aku dah lapar ni. Nanti kalau aku marah, kau pulak yang dapat dosa.” Tengku Aaron mula mengugut. Bersorak hatinya melihat Damia yang macam tak puas hati. Ingat aku demam aku tak boleh lawan ke? Tengku Aaron bermegah sendiri.
Damia gigit bibir bawahnya. Geramnya dengan kata-kata Tengku Aaron yang ternyata tepat seratus peratus itu. Untuk melawan jauh sekali. Damia hanya mengikut. Makin kau demam makin naik minyak, ya? Dah gunakan kuasa veto dia sebagai suami pulak tu.
Damia menyuap Tengku Aaron. Sakit pun nak ambil kesempatan ke?

“Hmm.. sedap kau masak. Bijak.. bijak.. macam tulah isteri aku. Tapi kalau ada banyak ayam, aku lagi suka.”
Amboi? Demand pulak dah. Nasib baik aku masak je tau. Sabar.. sabar.. Damia diam. Takde niat nak balas kata-kata lelaki itu.

“Aku puji kau ni. Kau sepatutnya tunjuk muka manis depan suami yang sakit. Bila aku puji pulak, kau kena berterima kasih. Sebab setiap pujian dari suami adalah barakah untuk isteri.”
Haa.. dah mula dah! Sejak bila pulak mamat ni suka bagi kuliah free ni? Bukanke tu tugas aku ke? Damia terus senyum manis kepada suaminya.

“Terima kasih,” ucap Damia ikhlas. Ke patut aku tambah, pujilah lagi!

“Good girl.. good girl..”

“Sebagai isteri yang mithali, saya mengikut apa kata suami saya,” balas Damia.

“Walaupun aku cakap nak kahwin lain?”
Damia jeling Tengku Aaron. Apa kaitannya? Dia ni suka sangat melalut. Lantak kaulah nak kahwin lain ke apa. Entah-entah Anith tadi calonnya tak?

“Ya.. walaupun awak cakap nak kahwin lain.”
Tengku Aaron mengangkat keningnya. Eh, mudahnya? Dulu bukan main semangat nak pertahankan hak kewanitaan dia dulu.

“Tapi lepas saya sign surat cerai la. Banyak cantik nak madukan saya? Masuk ICU dululah cik abang.”
Haa.. ni baru Damia yang dia kenal! Tengku Aaron ketawa sendiri dengan kata-kata berbaur ugutan itu. Memang takkan dia percaya kalau Damia bersetuju macam tu je. Satu je yang dia yakin terhadap Damia. Dia tak suka berkongsi suami. Tapi, perempuan mana je yang suka kongsi suami? Agaknya kalau aku bawak balik calon isteri baru, kalau perempuan tu tak kena bunuh dengan Damia, mungkin aku yang kena terajang sampai Afrika. Eh, Aaron! Bila pulak kau takut bini ni?

“Nah.. makan.”
Damia meneruskan tugasnya untuk menyuap Tengku Aaron. Tiba-tiba sahaja Tengku Aaron rasa makanan yang ditelannya bagaikan ingin melonjak keluar. Namun cuba ditahannya. Muka Tengku Aaron yang tiba-tiba berubah merah itu amat pelik sekali.

“Kenapa?” soal Damia pelik. Tengku Aaron geleng kepala sambil menekup mulut.

“Aku nak muntah. Uwekk..” terus Tengku Aaron muntah. Tepat atas riba Damia yang sedang duduk bersila disisi Tengku Aaron. Bulat mata Damia yang melihatnya secara live itu. Arghh.. tidak!

“Umi.. Eee.. Yerk.” Damia cuba menahan loyanya melihat muntah Tengku Aaron. Siap baunya lagi buatkan Damia pun rasa pening. Dia cuba bertahan. Menjaga orang sakit tak senang rupa-rupanya. Ikutkan hati memang dia dah cabut awal-awal pergi bersihkan dirinya dulu. Tapi, mana mungkin ditinggalkan Tengku Aaron sendirian. Tangannya menggosok-gosok belakang Tengku Aaron yang sedang muntah untuk kali yang ketiga itu.

“Awak dah okey ke?” soal Damia sambil melihat wajah Tengku Aaron yang merah. Tengku Aaron mengangguk lemah. Muntah menyebabkan tenaganya banyak hilang.

“Ada rasa nak muntah lagi tak?” Damia meminta kepastian. Tengku Aaron geleng kepala.

“Kalau macam tu, saya pergi cuci dulu, ya?” cepat-cepat Damia melangkah ke bilik air sebelum dia pulak yang muntah.
Kesian Damia. Hati kecil Tengku Aaron sempat berdesis.

Merah wajah Damia ketika mencuci muntah Tengku Aaron pada bajunya. Semangatnya dikuatkan untuk berperang dengan rasa hati yang nak muntah. Sabar.. sabar.. Jangan muntah, Damia. Sikit je tu. Damia pujuk diri sendiri. Siapa yang kuat tahan bau muntah? Anak orang biasa ke, anak raja ke, kalau dah muntah memang takde yang wangi.

Selesai mencuci muntah yang melekat di pakaiannya, Damia meminta izin Tengku Aaron untuk menukar pakaiannya. Tak sanggup rasanya nak tahan dengan bau masam yang masih ada walaupun dah dicuci. Damia kembali semula ke bilik Tengku Aaron untuk mencuci sisa muntah yang masih melekat pada cadar katil.

———————————-

BAB 37

Petang yang hening. Tenang je rasanya tinggal di rumah. Damia berdiri di taman mini rumahnya. Baru dia perasan taman ini sagat cantik. Kemas je tanpa banyak daun-daun kering berguguran. Ros juga pelbagai warna kembang mewangi. Ada juga bunga-bunga kertas yang bermacam-macam warna. Malah yang menjadi pintu gerbang ke taman mini ini juga merupakan lilitan pokok bunga kertas ungu-putih.

Ada hikmahnya juga Tengku Aaron jatuh sakit hari ni. Dia juga turut sama boleh merehatkan fikiran daripada kekusutan di tempat kerja. Kalau kebiasaannya, tentu sekarang ni dia tengah lesu menekan brek sebab terperangkap dalam jam pulang dari kerja. Mesti tengah tension dengan kereta yang bergerak lagi perlahan daripada kura-kura. Mesti asyik nak menyumpah-seranah je orang yang suka potong kereta sebelah kiri semata-mata nak cepat.

Damia mencapai hos paip yang berada dekat dengannya. Sekali-sekala siram bunga ni pun best jugak. Senang hati Damia bila dia menyiram pokok-pokok bunga itu. Tak kisahlah kalaupun tukang kebun rumahnya dah siram. Biar pokok-pokok bunganya semuanya kembung dengan air. Bunga pun kembung ke? Yalah.. Kalau tak, takdelah pulak namanya bunga kembung. Ya tak?

Ketika Damia menyiram bunga, dia melihat sebuah kereta Porsche Cayenne berwarna hitam berhenti betul-betul depan rumahnya. Siapa? Nampak macam kereta Abang Rean. Damia menutup pili air. Dai berjalan ke arah pintu pagar besar rumahnya itu. Betullah tanggapannya. Tengku Aandrean dan Seri. Damia tersenyum gembira melihat mereka yang sudi menjejakkan kaki ke rumahnya. Damia mengarahkan salah seorang pengawalnya supaya membuka pintu pagar.

“Kak Seri. Abang Rean. Assalamualaikum,” sapa Damia dengan gembira. Tubuh Seri yang sarat mengandung itu dipeluknya. Tengku Andrean hanya senyum melihat gelagat mereka sebelum menjawab salam yang diberi.

“Apa hajat datang sini?” soal Damia pelik. Tak pernah-pernah pasangan suami isteri itu datang ke rumahnya.

“Mummy cakap Aaron sakit. Betul ke?” tanya Seri.
Sememangnya Puan Sri Raja Haryati sudah maklum dengan keadaan anak sulungnya itu. Bukan Damia yang memberitahu tapi ibu mentuanya sendiri yang menelefonnya. Naluri seorang ibu. Pastinya ada hubungan batin antara mereka. Pastinya dapat merasa kalau anaknya sakit.

“A’a.. Dia demam sikit. Sekarang dah okey dah. Tengah berehat kat bilik. Nak jumpa Aaron ke? Jemputlah masuk.”
Seri dan Tengku Andrean berpandangan sesama sendiri.

“Siapa izinkan kau jejak kaki ke rumah aku, hah?!” Dari jauh lagi sudah dilihat Tengku Aaron melangkah ke arah mereka. Terkejut Damia mendengar tengkingan lantang suaminya itu. Kecut segala organ dalaman. Damia telan liur. Petanda tak bagus ni. Apatah lagi melihat wajah merah Tengku Aaron yang amat menggerunkan itu. Mohon jangan terjadi apa-apa yang tak diingini.

“Aaron, kau apa khabar? Mummy cakap kau sakit,” soal Tengku Andrean tenang. Bagaikan tak memberi kesan dengan kata-kata abang kembarnya itu.

“Kau apa peduli? Aku nak hidup ke, mati ke aku tak susahkan kau la. Apa yang kau tengok sekarang? Aku hidup lagi walaupun tanpa perempuan tak guna ni,” balas Tengku Aaron kasar sambil menunjukkan jari telunjuknya pada Seri. Kecil saja Tengku Andrean dan Seri pada matanya. Kalaulah membunuh itu bukan satu jenayah di Malaysia, memang dah lama dah dua orang manusia itu dipancungnya.

Damia yang melihatnya telan liur. Gerun yang amat. Ni versi Tengku Aaron yang paling menakutkan yang dia pernah lihat. Damia betul-betul terkejut dengan kata-kata Tengku Aaron yang kasar itu. Pertama kali melihat kedua-dua kembar itu berdepan.
“Aaron.. kami datang nak minta maaf.” Seri berkata lembut. Namun disambut dengan jelingan tajam Tengku Aaron.

“Perempuan macam kau tu tak layak dimaafkan. Tak guna,” pedas sekali kata-kata Tengku Aaron.

“Dah hampir dua tahun kita gaduh, Aaron. Sampai bila kau nak berdendam dengan kami? Kami dah tak tahu nak buat apa lagi untuk kau maafkan kami,” sampuk Tengku Andrean pula. Dia mengeluh lemah.

“Lenyap dari mata aku. Jangan pernah bagi aku tengok muka korang berdua. Sebab aku sangat benci!” keras suara Tengku Aaron.

“Maafkan Seri, Aaron. Seri takkan tenang kalau Aaron tak maafkan Seri.” Seri merayu Tengku Aaron. Sejak akhir-akhir ni, keinginannya untuk meminta maaf daripada Tengku Aaron makin menjadi-jadi. Rasa sangat tak tenang tanpa kemaafan lelaki itu. Sebab itulah dia sanggup merayu pada suaminya untuk datang ke rumah Tengku Aaron walaupun dia dah tahu apa penerimaan Tengku Aaron. Kedegilannya menyebabkan suaminya akhirnya mengalah.
Tengku Aaron tersenyum sinis.

“Kau memang tak layak hidup tenang. Memang tu pun yang aku nak kau rasa.”
Damia yang mendengarnya turut terkejut. Tiba-tiba meremang bulu romanya. Seram dia mendengar kata-kata Tengku Aaron. Begitu pendendamkah suaminya itu? Damia takut.

“Kau siapa, Aaron? Kau Tuhan ke? Kau tak layak cakap macam tu. Ya.. memang silap kami kalau kami bersalah pada kau. Tapi, kami berhak untuk dimaafkan.” Tengku Andrean sudah bengang namun cepat ditenangkan oleh Seri.

“Abang, jangan buat Aaron lagi marah. Lagi susah untuk dia maafkan kita,” pujuk Seri. Tengku Andrean cepat-cepat beristighfar. Isterinya betul. Tapi, kadangkala sikap kembarnya itu buatkan dia rasa boleh hilang sabar.

“Kau tak layak dimaafkan. Sebab kalau bukan sebab kau, Anith takkan mati,” lantang suara Tengku Aaron melepaskan amarahnya.
Anith! Damia angkat muka. Lagi sekali dia mendengar nama itu. Siapa Anith ni? Kekasih Tengku Aaron selepas Seri ke? Dia dah meninggal? Innalillah.. Kenapa Kak Seri tak pernah sebut pasal Anith ni? Rasa ingin tahu berkobar-kobar. Damia hanya melihat pertelingkahan mereka. Dia tidak tahu apa-apa. Menyampuk, sudah pasti dijerkah Tengku Aaron.

“Anith mati bukan sebab aku. Tapi Anith mati sebab takdir yang menentukannya. Kau tak boleh tuduh aku,” balas Tengku Andrean.

“Anith pergi tanpa dengar penjelasan kau. Kau dah menipu Anith. Sampai mati pun Anith mati dengan perasaan sedih.” Tengku Aaron dah emosional bila teringatkan kenangan lama. Teringat juga mimpi pagi tadi.
Kali ini Tengku Andrean terdiam.

“Kalau kau salahkan aku, aku juga boleh salahkan kau sebab cuai jaga Seri. Kau mainkan perassan Seri sampai-sampai cinta Seri boleh berpaling arah. Kalau Seri tak cintakan aku, mungkin sekarang ni Anith masih hidup. Jadi semuanya salah kau yang sebabkan Seri cintakan aku dan aku cintakan Seri. Kau juga penyebab Anith meninggal dunia. Tapi aku takkan salahkan kau, Aaron. Sebab semuanya ketentuan. Aku mengaku aku bersalah sebab dah menipu Anith.”

Penjelasan Tengku Andrean membuatkan Tengku Aaron makin berapi. Benci bila mendengar dia yang menjadi punca kematian Anith. Anith meninggal bukan sebab dialah! Anith meninggal sebab mereka!

“Kurang ajar kau, Rean. Jangan kau ungkit lagi kisah cinta aku yang tak guna tu. Benda tu dah lama berlalu. Dan benda tulah benda paling bodoh yang aku pernah alami. Aku benci ingatkan semua. Aku menyesal cintakan kau dulu, Seri. Anith mati bukan sebab aku. Kalau kau tahu apa luahan hati Anith malam sebelum dia meninggal, mesti sekarang ni kau dah melutut di tepi kubur dia sebab nakkan kemaafannya. Kau akan menangis sebab dah hilang perempuan sebaik Anith.”

Turun naik, turun naik dada Tengku Aaron. Dia tak boleh bersabar lagi. Laju langkahnya mencengkam kolar baju Tengku Andrean.

“Abang.. apa kata abang masuk dalam. Abangkan tak sihat.” Damia memotong. Hatinya tak sedap. Bimbang mereka berdua akan bergaduh.

“Mia diam!” tegas suara Tengku Aaron sudah cukup melemahkah kepala lutut. Gerunnya!

“Kau boleh pukul aku sampai mati kalau dengan cara tu kau boleh maafkan kami.” Kata-kata daripada mulut Tengku Andrean mengejutkan semua yang mendengar. Tidak pada telinga Tengku Aaron. Dia terasa bagaikan sindiran kata-kata itu.

“Kurang ajar kau.” Tengku Aaron menggenggam penumbuk.

“Abang!” serentak suara Damia dan Seri memanggil suami mereka.
Damia bertindak cepat. Belum sempat penumbuk Tengku Aaron singgah di muka Tengku Andrean, Damia sempat mencelah. Akibatnya, penumbuk Tengku Aaron tersasar ke rahang kanan Damia.

“Ya Allah.. Mia!” kata Tengku Aaron dan Tengku Andrean serentak. Tengku Aaron turut terhenti. Terkejut. Damia sudah tersungkur ke tanah gara-gara penangannya.

“Mia,” panggil Tengku Aaron. Cengkaman pada kolar kembarnya itu dilepaskan. Dia merapati Damia.

Damia memegang rahangnya yang sakit. Rasa berpinar matanya. Kepala turut pusing. Tak pernah rasa macam mana ditumbuk. Sakitnya! Nak berdiri pun tak larat. Rasa lembik segala otot kakinya.

“Aduh..” Damia mengaduh kesakitan.

“Mia, are you okay?”
Terasa ada tangan membantu Damia untuk bangun. Tu dia.. Hero sejati yang pecah rekod menumbuk isteri sendiri! Tengku Aaron membantu Damia bangun. Damia hampir rebah kembali, namun tangan gagah Tengku Aaron sempat menyambutnya. Tengku Aaron terus mengendong Damia masuk ke dalam rumah. Tetamu yang tak diundang itu dibiarkan begitu sahaja.

“Abang.. kita balik dulu. Kita datang lain kali. Ketika Aaron dah bersedia maafkan kita,” kata Seri. Mungkin mereka terpaksa balik tanpa kemaafan Tengku Aaron. Suaminya mengangguk lemah. Takde gunanya mereka buat perhintungan kalau hati kembarnya itu masih dipenuhi marah dan dendam.

——

“Aouchh..” Damia menjerit kecil bila sapu tangan suam itu terkena rahangnya.

“Sakit?” Hendak mengamuk Damia rasa bila mendengar pertanyaan Tengku Aaron.
Memang soalan cari maut betul. Ada ke tanya sakit? Kenapa tak ditanyanya sedap tak? Mestilah sakit. Kena tumbuk! Umi dan abahnya sendiri belum pernah menjentiknya. Dengan abang-abangya sendiri pun, paling advance pun kena cubit. Tapi hari ni, Damia ditumbuk suami sendiri. Dia ingat aku ni punchbag ke? Bebel Damia geram.

“Tak.. rasa macam kena penumbuklah. Kena penumbukkan rasa sedap sehingga menjilat jari,” jawab Damia geram. Tersenyum Tengku Aaron dengan kata-kata Damia.

“Kau pun salah. Yang kau pergi halang tu kenapa? Rasa nak sangat kena tumbuk?” Tengku Aaron salahkan Damia.

Balik-balik dia jugak yang salah akhirnya. Damia malas nak layan. Dia diam. Dengan rahang yang berdenyut-denyut macam ni, nak buka mulut pun malas. Damia hanya membiarkan Tengku Aaron yang menuam rahangnya.
Dalam kesakitannya, Damia bersyukur. Sekurang-kurangnya tiada Batista turun menentang Kane di gelanggang WWE sebentar tadi. Kalau dibiarkan Tengku Aaron dan Tengku Andrean bergaduh, tak mustahil ada kenduri arwah malam nanti.
Tiba-tiba terasa ada tangan sedang bermain di leher Damia.

“Eh, nak buat apa ni?” Damia cuba menepis tangan Tengku Aaron yang sedang membuka keronsang di lehernya.

“Tudung tu halang kerja akulah.” Tengku Aaron tak peduli. Tudung Damia tetap dibuka dan dilurutkan ke bawah.

Damia menggigit bibir geram. Aku tumbuk dia baru tahu! Dahlah tadi dukung aku tak mintak izin. Suka hati nenek angkat dia je nak peluk-peluk anak orang. Sekarang ni, suka hati je nak tanggalkan tudung orang. Nasib baik dekat ruang tamu. Kalau kat luar, memang aku dah bagi sebijik. Apa kau ni, Damia? Aaron pun tahulah nak jaga aurat kau. Takkanlah dia nak bukak tudung kau depan orang pulak? Sebab berdua dengan kaulah dia berani buat macam tu.
“Rasa macam mana? Sama macam tadi ke?” soal Tengku Aaron.

Kesian dia melihat Damia. Nak minta maaf tapi segan. Arghh.. nak minta maaf dengan isteri sendiri pun rasa macam berbelit lidah. Makin rasa bersalah dia melihat bengkak di rahang Damia yang dah mulai biru. Isterinya menjaganya yang demam dengan seikhlas hati, tapi balasannya sebiji penumbuk? Seikhlas hati ke? Ahh.. pedulilah! Tapi dia memang tak patut menumbuk Damia meskipun dia langsung tak berniat sebegitu.

Tumbukan padu yang bercampur dengan marah dan sakit hati, sudah tentu kuatnya kuasa dua. Kalau lelaki yang kena pun boleh lebam, inikan pula kaum yang lemah perempuan. Nasib baik tak berterabur gigi Damia dibuatnya. Kalau tak, tak pasal-pasal rongak bini aku. Huhu..

“Takde perubahan pun. Makin sakit adalah. Awak ni reti ke tak tuam?” bebel Damia. Mengurut reti. Tuam tak reti ke?

“Retilah. Ingat aku ni tak reti ke?” Tengku Aaron rasa tercabar. Dikuatkan hembusan nafas pada sapu tangannya sebelum dilekapkan pada kesan bengkak itu.

“Cukuplah. Saya dah penat sangat hari ni.” Damia menolak tangan Tengku Aaron. Betul.. rasa penat betul. Lagi, dia tak suka dengan keadaannya dan Tengku Aaron yang terlalu dekat meskipun niat Tengku Aaron adalah untuk menolongnya.

“Arghh..”

“Kenapa?” soal Damia pelik bila Tengku Aaron bagaikan mengerang kesakitan sambil menggoyangkan tangan kanannya.

“Tangan aku sakit,” adu Tengku Aaron. Damia mencebik.

“Eleh.. tuam sikit pun dah sakit ke? Dasar anak manja,” bebel Damia sebelum melangkah pergi.
Bulat mata Tengku Aaron mendengar bebelan berani mati isterinya itu. Bukannya nak tolong! Tapi kemudian dia tersenyum. Terasa kelakar dengan kata-kata akhir Damia. Dasar anak manja..
Daripada tangan yang sakit, kini melarat pula pada seluruh tubuhnya. Tiba-tiba terasa badannya ada yang tak kena. Bagaikan sakit seluruh urat sarafnya. Demam kembali menyerang ke? Tapi, kenapa pula dengan debaran jantungnya ni? Tiba-tiba, terasa tangan kanannya bagaikan dihimpit sesuatu. Ketika itulah Tengku Aaron memandang jam di dinding. 6.15 petang.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

18 ulasan untuk “Novel : Eksperimen Cinta 36, 37”
  1. anjell homosapien says:

    ini blog saya
    http://anjellayan.blogspot.com/

  2. Nourish Aqesya says:

    Serieessss,,,,,,,,,,, best siot,,,,,, hehe cpt ye updte next epsde,,layannnnnnnnnnnnn……..

  3. noraini says:

    excited sgt jgn lupa inform lau dh ada dlm pasaran ya.

  4. Sophea says:

    wa.. dah sambung.. anjell, i like ur story.. congrats.. :)

  5. hanny says:

    wow ! menarik . teruskan ! :) )

  6. aina says:

    nak lagi!!ketagih giler nak bace citer ni..

  7. ANNE MUHAMMAD AKHIR says:

    sy dah ketagih sangat dgn karya awak.. awk ni mcm hlovate la.. ;)

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"