Novel : Setia Untukmu 2

22 May 2012  
Kategori: Novel

522 bacaan Jom bagi ulasan

Oleh : Jessica A

BAB 2

Telah 4 tahun setengah masa berlalu. Setahun lagi perlu dilalui oleh Sofia untuk menggenggam segulung ijazah. Impian Sofia dan Imran untuk sama-sama masuk universiti tidak kesampaian. Sofia berjaya diterima masuk ke institut perguruan. Telah menjadi cita-citanya untuk menjadi guru sejak sekolah rendah. Sofia memohon kursus Pendidikan Khas manakala Imran memohon kursus Bahasa Melayu. Banyak juga yang bertanya, mengapa Pendidikan Khas? Sofia tersenyum. Jawapannya hanya diluahkan dalam hati. Guru adalah pendidik. Mengapa harus memilih siapa muridnya?

Keputusan diperolehi. Malangnya hanya Sofia berjaya temu duga dan diterima masuk ke Institut Pendidikan Guru Kampus Batu Lintang major Pendidikan Khas manakala Imran masuk UITM, Shah Alam.

Beberapa tahun ini Sofia dan Imran hanya terus berhubung menggunakan telefon. Kesempatan untuk berjumpa hanyalah pada waktu cuti. Itupun Imran kadang-kadang tidak dapat balik ke Miri kerana cuti yang singkat dan tambang yang mahal ketika belajar di UITM. Sofia tidak mempunyai masalah sangat kerana dia boleh balik menggunakan bas walaupun memakan masa hampir 14 jam dari Kuching ke Miri.

Namun begitu setelah Imran tamatkan pengajiannya dan bekerja di Miri, mereka tetap jarang dapat bertemu. Ini kerana Sofia hanya akan balik apabila cuti panjang lantaran banyak yang diuruskannya di institut.

“Oi, Fia! Bangun lagi woi..! dah pukul 8 ni.. kuliah 8 setengah” ujar Rita samabil menarik selimut Sofia. Rita merupakan teman sebilik Sofia dan juga sama kelas dengannya. Mereka telah menjadi teman sebilik sejak dari foundation lagi dan ini masuk tahun keempat mereka ditempatkan dalam bilik yang sama.

“Hah?!” Sofia menjerit dan sepantas kilat bangun mendengar kata-kata Rita. Tuala diambil dan Sofia bergegas berlari ke bilik air. Setelah Sofia keluar, diam-diam Rita ketawa kecil.

Dalam bilik air Sofia berfikir-fikir bagaimana dia boleh terlewat bangun sedangkan dia telah pun mengunci jam locengnya 7.45. “Habis lah aku kena marah lecturer sebab lewat masuk..” bisik Sofia dalam hati.

Masuk dalam bilik, Sofia terkejut melihat Rita sedang enak sarapan pagi, siap menyediakan sarapan untuknya sekali.

“Eh, Rita! Bukan kau kata dah lambat ke? Ni yang seronok sarapan sambil tersengih ni tak takut ke lewat?” Sofia bertanya sambil mengerutkan dahi pelik dengan kerenah Rita. Sofia terus memakai baju kurung yang telah siap diseterika malam tadi. Mereka berdua memang selalu menyediakan pakaian kuliah pada waktu malam agar senang ke kuliah waktu pagi.

Sofia ke hadapan cermin untuk menyikat rambutnya yang telah pun panjang separuh pinggang. Saat Sofia melihat atas meja, Sofia tergamam dan terus menoleh ke arah Rita yang baru hendak menyuapkan roti ke mulutnya dengan jelingan tajam. Rita yang berasa sedang diperhati terus mengangkat muka. Terangkat bahu Rita kerana terkejut melihat wajah Sofia yang menjeling tajam.

“Err…jangan la marah roomate..hehe..” Rita tersengih sambil menunjukkan roti yang telah disapu jem anggur kesukaan Sofia.

“Banyak cantik muka kau! Pukul 8 konon.. jam loceng aku belum berbunyi lagi tau” marah Sofia dan terus merampas roti yang ditunjukkan oleh Rita. Sehabis sahaja Sofia mengatakan demikian jam locengnya berbunyi. Sofia menghadiahkan sebuah cubitan kepada Rita sebelum berlalu mengambil jam locengnya dan mematikannya.

Selesai menyikat rambutnya tadi, Sofia melihat jam di atas mejanya. Alangkah terkejutnya dia apabila jam baru menunjukkan 7.43. Saat itu barulah dia tahu bahawa dia sudah terkena dengan Rita sebab itu lah dia terus menjeling Rita dengan maksud tersirat kenapa Rita mengenakannya awal pagi lagi. Sudah lah malam tadi dia lewat tidur kerana ingin menyiapkan assignment yang perlu dihantar petang ini.

“Sorrylah Fia..kau janganlah marah. Aku sebenarnya nak ajak kau sarapan. Kau kan tak makan malam semalam sebab nak siapkan assignment. Mesti kau lapar kalau terus turun kelas. Aku siap sediakan roti dengan jem kesukaan kau lagi. Milo pun aku dah bancuhkan”. Rita menghulurkan cawan berisi air milo dengan membuat muka simpati kepada Sofia sebaik sahaja Sofia duduk di sebelahnya.

Sofia yang mendengarnya terus berasa terharu kerana tidak menyangka sebegitu sekali keprihatinan Rita terhadapnya. Sekali gus dia berasa bersalah kerana telah tersilap menyangka bahawa Rita sengaja hendak mengenakannya. Tambah pula penat kerana menyiapkan asssignment malam tadi masih terasa. Baru sahaja tadi Sofia sempat marah dalam hati kerana Rita mengenakannya mentang-mentang Rita telahpun siap assignmentnya. Sofia bukannya seorang yang mudah marah tetapi kepenatan yang masih bersisa menyebabkan anginnya tidak begitu baik pagi ini. Apa lagi bangun dalam keadaan yang mengejut.

Sofia kemudian senyum dan memandang Rita. “Thanks..” hanya itu yang mampu diluahkan oleh Sofia yang mula berasa sebak.

“Your welcome..” Rita menjawab sambil tersenyum. Dia lega kerana Sofia tidak lagi marah padanya.

“Maaf sebab salah sangka tadi” ujar Sofia.

“Takpe..biasa je. No hard feeling.. Cepatlah makan, takut terlambat. Ada yang terpaksa menadah telinga dengar lecturer membebel nanti..hehe..” Rita menjawab sambil tersengih menunjukkan giginya yang putih itu.

Sofia dan Rita bersarapan dan turun kelas tepat 8.10. Mereka mahu turun awal kerana mahu mendisiplinkan diri dari awal. Jika guru sendiri lewat bagaimana pula dengan murid-murid nanti. Itulah kata-kata keramat yang sering dilontarkan oleh para pensyarah jika ada guru-guru pelatih yang lewat masuk ke kuliah.

Sebelum turun kuliah tadi Sofia sempat membelek telefon bimbitnya. Telah menjadi rutinnya untuk memeriksa telefon bimbitnya setiap pagi. Terpapar mesej daripada Imran.

Hi! Gud morning sayang.. dah bangun?

Sofia tersenyum membaca mesej dan Rita yang melihatnya terus mengusik Sofia.

“Mesej sayang lah tu..”

“Sibuk!” Sofia menjelirkan lidahnya kepada Rita dan membalas mesej.

Morning… Dah.. nak turun kelas. Kerja tak? Curi tulang eh..

Taklah..curi masa je…hehe.. Im ada mesyuarat lepas ni. Jaga diri.

Ok. U too..




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"