Novel : Pinggan Tak Retak, Nasi Tak Dingin 1

23 October 2012  
Kategori: Novel

9,110 bacaan 24 ulasan

Oleh : UMI SYIDAH

BAB 1

“Mak, ..maafkan Nizam mak, ….bukan Nizam sengaja nak malukan mak dengan ayah, sebenar…. sebenarnya… Nizam… .Nizam dah kahwin kat sini, mak.”

“Apa ?….apa kamu dah buat ni Nizam?….Ya Allah,!…berapa lama dah kamu kahwin ?”

“Dah lima bulan ….kami nikah sebelum exam,…maafkan Nizam, mak…..nanti bila jumpa Hani, Nizam akan mintak maaf dari Hani.

+++++++

“Ya Allah…nak buat macam mana ni ?” Puan Azmah terduduk lemah di sofa bersebelahan meja telefon. Seluruh tubuhnya rasa menggigil. Menggigil kerana terlalu terkejut dan kecewa. Menggigil kerana terlalu marah dengan perbuatan anak bongsunya Shahrul Nizam. Air matanya mengalir laju bertemankan esakan.

“Azmah ?….Mah ?…Mah, kenapa ni ?” En.Marzuki yang baru masuk ke ruang tamu terkejut melihat isterinya yang sedang menangis teresak-esak dengan tangannya masih memegang ganggang telefon.

Marzuki segera mendapatkan Azmah dan memaut tubuh isteri kesayangannya. Ganggang telefon di tangan Azmah dicapai,lantas dilekapkan di telinganya. Sudah tiada sesiapa di talian. Ganggang telefon diletakkan kembali ke tempatnya.

“Siapa Mah ?….siapa yang telefon ?..Mizan ke ?…Mizan tak nak balik kenduri besok ke?…Dia masih marah pada Nizam agaknya. ..” bertalu-talu soalan dari Marzuki. Tidak sabar untuk mengetahui punca yang menyebabkan isterinya bersedih begitu sekali.

Azmah menggeleng perlahan. Air matanya terus mengalir walau pun puas diseka.

“Bukan Mizan ?.. habis tu siapa ?…tak kan si Nizam kot…dia kan akan sampai besok subuh…” sudah tak sabar Marzuki menunggu jawapan dari Azmah.

Perlahan-lahan Azmah menganggukkan kepalanya.

“Abang…abang jangan terkejut tau, kita kena fikir cepat,.. kita kena segera mencari pengganti Nizam….dia,dia…Nizam dah kahwin di UK sana, bang….dia cakap dah lima bulan..dia takut nak cakap kat kita..”terang Azmah sambil mengesat air mata yang masih mengalir.

“Ya Allah,….budak Nizam ni sengaja nak bagi malu kat kita,….budak tak bertanggung jawab…mengaji saja tinggi…otak tak tau letak kat mana…tak fikir langsung kita kat sini..dia tak ingat ke dia dah ada tunang di sini ?” Marzuki melepaskan kemarahannya.

Marzuki berjalan mundar mandir di ruang tamu…kalau Nizam berada di hadapannya kini, mahu saja dibelasahnya anak bongsunya itu sepuas hati.

“Abang..sabar bang….abang kena bawak bertenang,….Mah, tak nak apa-apa terjadi pada abang …doktor kan dah pesan,..abang tak boleh stress dan marah-marah.”Rayu Azmah yang sudah merapati suaminya. Belakang suaminya diusap perlahan. Dengan lembut Azmah membawa suaminya ke sofa panjang. Sama-sama mereka duduk dengan hati yang kecewa.

“HHhmmm..” keluhan lemah meluncur dari mulut Azmah tanpa dapat dikawal.

“Kalau Nizam cakap awa-awal, dah tentu kita tak edarkan kad-kad jemputan tu,….khemah dan katering dengan semua-semua yang lain tu pun masih sempat lagi dikansel…rugi duit muka tu pun tak apa…sekarang semua dah siap, dah terlambat nak batalkan…..

Marzuki hanya mendiamkan diri.

“Ikutkan jadual penerbangan, subuh esok Nizam tu sampai…nikah lepas zohor…ingatkan tak boleh balik cepat sebab ada kelas…rupanya saja tangguh-tangguh, takut nak cakap.”

Marzuki masih mendiamkan diri saperti tadi.

“Macam mana kita nak cakap dengan Yuhanis ni bang…buntu saya dibuatnya.” Sebak suara Azmah sama sebak dengan hati di dalam mengingatkan kenduri esok hari.

Marzuki diam tak berkutik. Kerisauannya ditelan dalam hati. Dibiarkan saja isterinya meluahkan perasaan.

“Mizan ada kata bila nak sampai ?” tiba-tiba Marzuki bertanya.

“Kelmarin dia kata ….petang ni, lepas kerja…..paling lewat pun malam katanya,…abang… apa abang…abang nak dia….”

Termati kata-kata Azmah tiba-tiba…matanya merenung mata suaminya, seolah-olah ada tertulis jawapan di situ, akan pertanyaan dia sebentar tadi. Ternganga mulutnya.

“Kita kena ikhtiar Mah.” Lemah saja jawapan dari Marzuki…dia sendiri seperti tidak yakin akan caranya.

Azmah hanya memandang langkah longlai suaminya meninggalkan ruang tamu yang sudah terhias indah untuk kenduri esok. Perlahan-lahan Azmah turut bangun mengekori langkah suaminya.

Yuhanis tersandar lesu di sebalik dinding. Perlahan-lahan Yuhanis melangkah ke biliknya yang terletak disisi kanan rumah. Pintu bilik tidurnya ditutup perlahan kemudian menguncinya.

“Sampai hati Abang Nizam buat Hani macam ni…hu,hu..” Sendu dan tangisan Hani hanya mampu disembunyikan di sebalik bantal peluknya.

Segala impiannya untuk hidup bersama Shahrul Nizam hancur berkecai. Berderai bagai kaca terhempas ke batu. Jauh di mata, jauh di hati. Mungkin ini ujian untuknya. Sudah suratan, takdir yang menentukan. Yuhanis terpaksa lalui jua. Redho dalam terpaksa. Apa lagi yang dia boleh buat.

Jika hendak diukur dengan kehilangan kedua ibu bapa kandung bersama tiga orang adik-adiknya dalam kemalangan ngeri sembilan tahun lalu, dugaan ditinggalkan tunang yang tidak setia, sangatlah kecil.Lebih baik sekarang daripada ditinggalkan bila sudah berkahwin dan memiliki anak-anak….Yuhanis memujuk dirinya.

Kesian emak dan ayah angkatnya. Bagaimana Yuhanis dapat menolong mereka. Pedih hati Yuhanis mendengar rintihan mereka berdua sebentar tadi. Yuhanis tidak boleh hanya memikirkan dirinya sahaja. Dia perlu kuat untuk mereka berdua.

Jasa mereka tidak mampu Yuhanis balas dengan wang ringgit. Mereka membesarkannya dan memberinya kasih sayang seperti anak sendiri. Bukan kerana ada talian saudara, jauh sekali adik beradik. En,Marzuki dan Puan Azmah sekadar kawan baik ibu bapa kandung Yuhanis yang sudah tidak punya saudara mara.

Dari anak angkat, hendak dijadikan menantu pula. Yuhanis setuju lantaran hajatnya hendak menjaga kedua-dua ibubapa angkatnya akan menjadi lebih mudah di sisi syariat. Lebih-lebih lagi sudah ada wasiat dan kata persetujuan antara arwah ibu bapa kandung dan mak ayah angkatnya.

Berkerut dahi Yuhanis teringatkan nama yang disebut ayah pagi tadi. MIZAN. Anak sulung mak ayah angkatnya yang pernah Yuhanis lihat tiga empat kali. Itu pun dari jauh sahaja. Mizan…aaah,..sanggupkah dia…dan sanggupkah lelaki itu jadi pengganti tunangnya demi menutup malu emak dan ayah.

+ + + + + + + +

“Mizan tak setuju,..Mizan tak sanggup….mak,ayah…Mizan mintak maaf banyak-banyak……carilah orang lain…atau pun, paksa saja si Nizam tu kahwin juga dengan tunangnya itu….diakan lelaki…boleh kahwin sampai empat.” Terus terang kata-kata Shaiful Mizan.

“Mizan …mak tak mahu orang luar…lagi pun ..emak dan ayah telah berjanji dengan arwah ibu bapa Yuhanis…nak jadikan Yuhanis sebahagian dari keluarga kita…Hani tu budak baik, mak yang besarkan dia…tak rugi jika Mizan nikah dengan dia…..bila dah kahwin nanti, kenal budi bahasa dia…mak pasti Mizan akan dapat lupakan Suraya.” Rayu Azmah.

“Kamu masih tak boleh lupa bekas isteri kamu tu lagi Mizan ?…dah dekat setahun…ayah nak kamu mulakan hidup baru…Hani pasti dapat tolong kamu lupakan dia.” Nasihat Marzuki pula.

“Mak, ayah…kalau Mizan nak kahwin sekali pun, bukan sekarang…bukan tergesa-gesa macam ni…terima atau tidak,.. tiada kaitan dengan Suraya tu.” Balas Mizan sambil meraup mukanya.

‘Kalau Mizan tak boleh tolong…malu besar mak ngan ayah kamu ni…mana kami nak sorok muka….jemput sakan, tapi tak jadi…pengantin lelaki tak ada….kesian kat Hani tu.” Sudah sebak suara Azmah merayu…masih tak putus asa memujuk anak sulungnya.

“Macam ni lah mak,…besok bila tetamu datang..cakap saja ada kemalangan, jadi kita buat kenduri kesyukuran atau kenduri arwah….Mizan tetap dengan keputusan Mizan….dahlah mak, ayah..dah dekat pukul satu malam ni…Mizan pun dah penat…habis kerja terus drive ke sini……kalau mak nak,besok kenduri, Mizan tolong terangkan pada tetamu-tetamu semua.”

Mizan akhirnya melangkah ke biliknya dengan hati yang berat….tapi sungguh dia tak sanggup. Dia masih trauma dengan perceraiannya. Seperti sudah serik untuk berkahwin. Sudah hilang kepercayaannya pada kaum hawa.

“Macam mana ni bang?…..abang kena paksa juga Mizan tu…abang kena….abang,..abang.!..”

Azmah segera mendapatkan suaminya yang kelihatan sedang menggosok-gosok dadanya.

“ Abang ok,…penat dan sakit sikit je…..jom lah Mah,kita pun dah penat ni…..besok pagi kita kena beritahu Hani…tak boleh tangguh-tangguh lagi.” Keluh Marzuki.

+ + + + + + +

Yuhanis hanya mampu memandang sayu ke arah emak dan ayah angkatnya yang sedang melangkah ke bilik tidur mereka. Dia perlu bertindak segera. Yuhanis cuma ada malam ini sahaja. Dia segera meninggalkan tempat persembunyiannya. Ada misi penting yang Yuhanis perlu lakukan.

Tok,tok,tok….

Shaiful Mizan mengerutkan dahinya. Matanya merenung ke arah pintu. Sudah sayup malam. Emak masih tidak putus asa. Masih hendak memujuknya jadi bidan terjun. Mizan akan tetap dengan pendiriannya. Mizan melangkah dengan malas menuju ke pintu.

Sebaik Mizan membuka selak,daun pintunya serta merta terbuka ditolak dari luar. Mizan terkejut. Gadis anak angkat mak ayahnya meluru masuk kemudian terus menyelak semula pintu bilik Mizan.

Yuhanis menarik nafas lantas menoleh mengadap abang kepada tunangnya. Alangkah terkejutnya dia. Serta merta Yuhanis memusingkan badannya mengadap ke pintu semula.Lelaki itu hanya memakai boxer !!..Muka Yuhanis terasa tebal, malu teramat. Terasa panas seluruh muka.

Terangkat kening Mizan melihat kelakuan gadis itu. Jelas kelihatan riak terkejut di wajahnya yang sudah kemerahan…tapi berani pulak mengunci pintu. Gadis apakah yang berani mengunci dirinya di dalam bilik dengan lelaki yang bukan mahramnya ?

“Maaf…saya minta maaf banyak-banyak….er,…sebenarnya..er,..aaa…sa..saya ada hal nak cakap dengan aw..dengan en.. encik…er,er..sebelum tu….saya minta maaf…bo..boleh tak tolong pa..pakai ba..baju.” tergagap-gagap Yuhanis bersuara. Lebih-lebih lagi melihat muka yang masam itu.

Sememangnya Yuhanis sudah menjangka akan kesukaran untuk menyampaikan hajatnya kepada lelaki ini.. tapi kini baru dia tahu betapa sukarnya dia hendak membuka mulut. Belum di kira dengan masaalah penampilan yang tidak dijangka itu.

Walau pun sudah menghadap pintu, matanya tertutup rapat… namun sudah terlakar di minda Yuhanis tubuh sasa lelaki itu dengan boxernya…eeehh ! Yuhanis menggeleng-gelengkan sedikit kepalanya untuk menghilangkan gambaran sexy lelaki itu.

Mizan mencapai lalu memakai semula t-shirt dan kain pelikat yang terlonggok di atas meja bacaan sambil merenung belakang gadis itu.

“Ok,..siap…saya dah pakai baju…” kata Mizan sambil berpeluk tubuh.

Yuhanis berpaling menghadap lelaki itu perlahan-lahan. Tidak sopan pula jika bercakap menghadap pintu.

“Maaf,..saya minta maaf banyak-banyak kerana mengganggu awa..er.. encik.” Yuhanis memulakan bicara. Tidak tahu ke mana hendak di talakan pandangan matanya…..juga tidak tahu bagaimana mahu memanggil lelaki itu.

“Mmm..tapi awak nak ganggu jugak….ok, shot…awak ada masa dua minit saja.”garang saja nada suara lelaki di hadapannya.

“Min…minta maaf ba…banyak-banyak,…sa..sa..saya…nak..nak…..”susah sungguh Yuhanis hendak menyatakan hajatnya. Rasanya belum pernah terjadi lagi kes serupa ini.

“Awak ni gagap ke apa !!!…..buang masa betul !…saya ni dah penat, tau tak !!! jerit Mizan. Harap-harap suaranya tidak tembus sampai ke bilik mak ayahnya.

Suka tak suka pun, herdikkan Mizan menjadi pemangkin kepada Yuhanis.

“Saya nak ajak awak kahwin dengan saya ! “ dengan sekali lafaz dalam satu nafas terluncur juga hajat Yuhanis. Sempat dia menarik nafas lega. Dia tidak perlukan masa sampai dua saat.

Terangkat kedua-dua kening Mizan. Mizan merenung tajam Yuhanis yang terkulat-kulat di hadapannya. Berani betul budak ini getus hati Mizan. Berani atau terdesak ?….kenapa terdesak ?…macam-macam jawapan yang Mizan boleh cadangkan. Dia bukan budak mentah seperti dulu. Mizan tidak akan biarkan dirinya dipermainkan lagi.

Yuhanis tertunduk malu. Terasa bahang panas di mukanya menjalar ke seluruh tubuh hingga ke hujung jari kaki. Beberapa saat berlalu tanpa jawapan dari Mizan. Yuhanis tidak boleh cepat menyerah kalah. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan….alang-alang sudah termalu,.lantaklah…kata hati Yuhanis.

“Saya buat ni untuk mak dan ayah….mak risau ayah akan tertekan,…takut strok ayah menyerang semula,….ayah ada masaalah jantung,…selepas dapat panggilan dari …er..UK…abah dah mula rasa sakit-sakit di dada…hari tu masa kena mild strok,abah kena tahan kat hospital sampai dua minggu….kesian kat mak,….hari-hari nangis, makan pun tak lalu….saya tak….”

“Kenapa saya tak tahu ?,…kenapa tak ada sesiapa beritahu saya ?”marah Mizan. Sungguh, sudah lama dia tidak balik menjenguk orang tuanya di kampong…sekadar bertanya khabar melalui telefon. Disebabkan amarahnya sedang memuncak, tidak sedar Yuhanis yang dipersalahkan.

“Emak kata tak nak ganggu anak-anak …sibuk kerja,..sibuk belajar,…nanti ganggu….saya tak setuju…tapi..mak…”

“Awak tak tahu nak telefon saya ke ?” bentak Mizan lagi.Penat, mengantuk, tertekan….dan berita ini pula. Masam mencuka mukanya memandang Yuhanis.

“Huh..er…aa…mana..saya ada nombor telefon er.. encik…” Yuhanis sudah terasa geram tapi ditahannya sebab permintaannya masih tiada jawapan. Perlu bersabar.

“Encik !,encik !….awak ingat awak kat ofis saya ke ?” bentak Mizan melepaskan rasa tidak puas hatinya. Tidak di pedulinya akan Yuhanis yang terkejut dengan herdikkannya.

Yuhanis menjadi risau bila melihat Mizan melangkah ke katilnya. Lelaki itu kemudiannya duduk di birai katil seperti bersedia hendak tidur saja. Yuhanis terasa diri umpama… hanya seekor lalat yang tersesat terbang masuk ke bilik itu..kecilnya diri…Ya Allah berilah aku kesabaran tahap tinggi…Yuhanis berdoa. Yuhanis cuba menarik perhatian Mizan sekali lagi.

“Mmm,..er..enc…awak…”Yuhanis serba salah. Benar-benar dia tidak tahu apa yang patut dipanggilnya lelaki itu…..panggil encik pun kena tengking… tak kan Yuhanis berani nak berabang pula….salah karang, baru naik sepuloh oktaf nada tengkingan lelaki itu.

Mizan mengangkat tangan, menghalang Yuhanis dari menyambung kata-katanya.

“Tolong dengar sini baik-baik….Saya tak berhajat nak kahwin sekarang atau waktu yang terdekat ini….dan saya tak mahu kahwin dengan awak atau mana-mana perempuan pun……jadi tak payah awak nak merayu-rayu lagi….awak tak malu ke ?” berapi-api kata-kata Mizan.

Walau pun nada suara lelaki itu sudah sedikit mengendur, tapi ayatnya tajam menyusuk hati Yuhanis. Yuhanis seperti mahu menjerit saja….Hei, saya merayu bagi pihak mak dan ayah encik lah !!!…bukan untuk diri sendiri. Macamlah dia hard up sangat nak kahwin sampai merayu-rayu begitu.

Mizan menjeling Yuhanis sekilas. Tentu gadis itu sudah terasa dengan kata-katanya sebentar tadi…melihatkan diri gadis itu kini tertunduk kaku seperti patung….baguslah begitu…boleh cepat berambus dari biliknya…dia sudah terlalu penat…sudah tak larat melayan kerenah gadis ini.

Dengan tudung hitam yang senget dan baju kurung besar seleweh ….tiada apa yang istimewa yang boleh menarik minat mana-mana lelaki. Mana-mana lelaki…lebih-lebih lagi dirinya. Tak bernafsu lansung….malah boleh lebih teruk lagi, mati terus nafsu lelakinya sampai bila-bila.

Yuhanis duduk melutut perlahan-lahan ke lantai. Yuhanis sedikit hairan bagaimana dia masih boleh bersabar dengan sikap tak mengenang budi seorang anak. Mungkin doanya telah di kabulkan Allah. Yuhanis masih boleh bersabar. Sabar sangat-sangat.

“Saya cuma hendak kita bernikah untuk menutup malu mak dan ayah…AWAK… untuk kesihatan mereka, untuk ketenangan hati mereka…mereka dah tua, selagi mereka masih hidup anak-anak patut gembirakan hati mereka…jangan nanti, menyesal setelah mereka sudah tiada…siapa yang telah alami akan tahu betapa pedihnya kehilangan ibubapa………………… saya janji saya tak akan susahkan awak, saya tak akan ganggu hidup awak, saya tak akan minta apa-apa dari awak,saya tak akan tuntut apa-apa dari awak…apa saja permintaan awak,saya akan ikut,…saya merayu…..”

“Perempuan apa awak ni haa,…tak malu ke merayu pada lelaki yang tak sudi…inilah orang kata..perigi cari timba….nak tau lagi tak?…tengok awak pun saya tak ada selera..inikan lagi nak menikah,….saya nak tidur……awak nak merayu sampai pagi pun, suka hati awaklah.” Mizan segera membaringkan badannya mengadap dinding.

“Baiklah, saya akan tunggu sampai pagi…saya tak faham …kenapa a..”

“Awak tak akan faham….so, SHUT UP !!!..ok !”tengking Mizan lantas menarik selimut menutupi seluruh tubuhnya.

Ya..betul,Hanis memang tak faham…..bisik Yuhanis pada dirinya sendiri.

Yuhanis terus melutut di depan pintu. Yuhanis berharap kesungguhannya itu akan dapat melembutkan hati Shaiful Mizan yang keras itu. Sudah agak lama melutut begitu,sehingga kakinya mula terasa kebas-kebas….namun dia sudah nekad akan bertahan sampai subuh. Anak jenis apa entah..hati keras macam batu…getus hati Yuhanis.

Perlahan-lahan Yuhanis membaca surah Yasin yang telah dihafalnya semasa tingkatan lima. Yuhanis masih ingat lagi kata-kata Ustazah Khatijah, ustazah sekolah menengahnya dahulu …bahawa Rasulullah SAW telah bersabda “Sesiapa yang mengamalkan membaca surah Yasin, Allah akan permudahkan urusannya di dunia dan akhirat.”

Bukan itu saja, ada beberapa lagi fadhilat surah Yasin yang masih Yuhanis ingati…. antaranya yang sesuai dengan situasinya kini ia lah…”Jika orang belum berkahwin akan mendapat jodoh “

Harap-harap janganlah lelaki hati batu yang tidur macam batu di hadapannya itu tahu akan fadhilat yang satu ini. Jika tidak, entah apa-apa Encik Mizan si hati batu akan jeritkan kepadanya nanti,bisik hati Yuhanis.

Selesai habis membaca surah Yasin, Yuhanis membaca surah Al-Mulk pula. Surah Al-Mulk ini baru sahaja berjaya di hafal Yuhanis..ia-itu ketika menemani emak yang menunggu ayah di hospital tempoh hari. Fadhilat surah Al Mulk pula ia lah dapat melindungi kita dari seksa kubur dan seksa neraka.

Yuhanis merenung seketika tubuh lelaki yang nampaknya begitu lena. Sedikit pun tak berkutik. Tidur macam batu, hati pun keras macam batu…apalah yang boleh di harapkan lagi.

Tidak mengapa.Yuhanis berjanji selepas habis tempoh ikhtiar ini, dia akan pasrah. Dia akan terima takdir yang di tentukan oleh Allah. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Jika gagal…dia percaya Allah hendak berikan sesuatu yang lebih baik di masa depan. Jika berjaya …syukur..Alhamdulillah

Malam masih panjang. Yuhanis membaca pula surah-surah tiga Kul….kemudian dia berdoa semoga Allah sentiasa membantunya dan memudahkan urusan hidupnya. Begitu juga emak dan bapa angkatnya.

Yuhanis juga tidak lupa berdoa untuk arwah ibu bapa serta adik-adiknya. Semoga Allah ampunkan segala dosa mereka dan menempatkan mereka bersama-sama hamba-hamba Allah yang soleh.

Sayup-sayup kedengaran bacaan surah Yasin menyusup masuk ke telinga Mizan. Perlahan saja bacaan itu seakan suara berbisik sendirian. Seketika Mizan terkedu. Dia pasti gadis itu tidak membawa sebarang buku, apa tah lagi buku Yasin sewaktu masuk ke biliknya tadi. Hendak di jampi serapahkan kah aku ini..tanya hati Mizan…….aaah, lantaklah.Duduklah situ sampai khatam satu Quran pun dia tak kisah….getus hati Mizan lagi. Entah bila dia terlena pun Mizan tidak sedar.

Mizan terjaga.Azan subuh kedengaran sayup-sayup dari masjid kampung itu. Matanya di halakan ke meja kecil di sisi katil melihat jam.Sudah pukul lima lima puluh empat pagi.Tiba-tiba Mizan teringat akan gadis semalam…dan kata-katanya untuk tunggu sampai subuh. Adakah itu mimpinya saja atau realiti.

Mizan menongkat lengan lalu menjenguk ke pintu. Mizan terkedu. Gadis itu masih di situ. Masih di depan pintu biliknya. Satu perasaan aneh singgah seketika menjentik hati kecilnya….kesian ? sayu ? kagum ?…..tapi semuanya di tepis pergi.

Mata Mizan memandang seketika ke arah gadis yang mengganggunya semalam. Gadis itu kelihatan duduk tersimpuh di tempat semalam…cuma kini badannya terlentuk dan tersandar di kabinet yang terletak di tepi pintu. Sesekali kelihatan kepalanya tersengguk-sengguk. Azan subuh di laungkan pun masih tidak terjaga. Entah pukul berapa agaknya gadis itu terlena.

Mizan segera bangun untuk ke bilik air….tapi dia perlu kejutkan gadis itu terlebih dahulu. Tidak boleh dia bayangkan jika gadis itu terjaga waktu Mizan keluar dari bilik air dengan bertuala sahaja. Kalau di buatnya menjerit dek terkejut baru kecoh satu rumah.

“Hei, bangun…..bangunlah….” panggil Mizan…. dia berdiri dua kaki di hadapan Yuhanis.

Mizan menyangkung pula setelah tiada tindak balas dari Yuhanis. Mizan merenung wajah Yuhanis yang masih lena tidak sedarkan diri sekaki di hadapannya. ..mmm…boleh tahan juga muka dia, bisik hati Mizan. Mana pernah mereka bertegur sapa selama ini. Selama dia bersama Suraya bekas isterinya, Mizan tidak endahkan perempuan lain.

Mizan menyua jari telunjuknya untuk mencuit bahu Yuhanis. Termati pergerakkan nya bila dengan tak semena-mena Yuhanis membuka mata, merenung tepat ke mata Mizan. Mizan terkejut,mujur tak terlentang kebelakang. Seram pun ada….ada juga orang jenis macam ini..gerutunya. Nasib baik Mizan tidak menjerit.. kalau tidak…buat malu saja.

Yuhanis yang masih dalam keadaan mamai, merenung tajam wajah lelaki yang tercongok di hadapannya sebaik dia membuka mata. Berkerut kening Yuhanis.

“Pukul berapa sekarang ?”tiba-tiba terpacul soalan dari Yuhanis.

“Dah masuk subuh ke ?” Yuhanis bertanya lagi…cemas saja bunyi suaranya.

“Dah dekat pukul enam, subuh dah.” Jawab Mizan sambil berdiri menjauhkan diri.

“Oh !”..Bingkas Yuhanis bangun berdiri, membuka selak, menolak daun pintu dan terus meluru keluar tanpa memandang Mizan.

Usai solat subuh Yuhanis duduk berdoa di atas sejadah. Panjang doanya pagi ini. Yuhanis ingin berlama di bilik itu. Bilik yang sudah berhias cantik untuk raja sehari. Selepas ini bilik itu sudah tidak sesuai untuknya lagi. Yuhanis melemparkan pandangan melihat sekeliling. Semuanya serba baru… katil, almari,meja solek dan sofa kecil untuk dua orang. Perabut dari kayu jati hadiah dari emak dan ayah angkatnya.

Langsir tingkap dan langsir pintu kaca ke balkoni dipilih sama warna dengan set cadar. Warna krim lembut dengan bunga-bunga kecil berwarna pink dan ungu. Pilihannya sendiri dan di sukai oleh emak merangkap bakal emak mertua…kini mak mertua tak jadi.

Selepas ini Yuhanis perlu mengangkut semula pakaian-pakaiannya kembali ke bilik lama.Nasib baik hanya itu saja yang baru di pindahkan ke sini. Jika tidak banyaklah kerja kerja menyimpan dan menyusunnya semula.

Subuh sudah berlalu. Sang suria mula menampakkan diri. Yuhanis berdiri kembali. Dia hendak mengerjakan solat Dhuha dua rokaat. Selepas itu barulah Yuhanis akan mengemas untuk kembali ke bilik asalnya. Bilik ini mungkin bakal di huni Abang Nizam bersama isteri barunya apabila mereka balik ke sini kelak. Tanpa disedari air matanya menitis….. mengalir membasahi pipi.

Selesai solat sunat Dhuha Yuhanis menadah tangan untuk berdoa lagi. Sebaik dia mengangkat tangan,pintu bilik di kuak. Yuhanis menoleh untuk melihat siapa yang datang. Jangkanya tentulah emak yang datang mencarinya. Mak sangat tahu akan perangai Yuhanis yang tidak suka bersarapan.

Membulat mata Yuhanis melihat Mizan di belakang emaknya.
“Hani, jomlah kita sarapan…sekejap lagi mak andam akan sampai….Abang Mizan kamu ni dah setuju nak nikah dengan Hani….mak syukur sangat-sangat….”
Yuhanis terpana…hilang butir-butir perkataan emak seterusnya……..Yuhanis hanya mampu menganggukan kepala dan menzahirkan secalit senyuman sebelum mak beredar.

Namun senyumannya menjadi tawar melihat wajah Mizan yang kelat. Biarlah apa pun….kelat, masam, masin, pahit,maung…akan di harungi jua. Asalkan emak dan ayah boleh hidup tenteram di usia mereka yang merangkak senja.

Tidak sedar tangannya yang masih menadah sedari tadi, Yuhanis terus memanjatkan kesyukuran kepada Allah….ALHAMDULILLAH….syukur kepada Mu Ya Allah ….segala urusan hidup dan mati ku adalah ditangan M

+ + + + + + +

Mendung yang berarak hilang di tiup angin pagi. Sinar cahaya sang suria yang terang menerangi alam bertamu bertemankan angin sepoi-sepoi bahasa…seperti merestui perjalanan kerja mendirikan sebuah masjid. Begitu kehendak NYA. Majlis kenduri pernikahan Yuhanis dan Shaiful Mizan berjalan lancar. Marzuki dan Puan Azmah sudah boleh tersenyum lega sepanjang waktu menyambut dan melayan para tetamu yang datang.

Majlis akad nikah berlansung selepas solat zohor seperti yang di rancangkan agar solat zohor dapat dilaksanakan di awal waktu oleh seluruh keluarga terutama kedua-dua pengantin.

Denga sekali lafaz telah terikatlah diri Yuhanis sebagai isteri Shaiful Mizan yang sah. Lafaz yang lancar daripada lelaki yang telah berpengalaman. Yuhanis tertunduk, sekadar mendengar lafaz tanpa memandang ke arah suaminya kerana dia tidak mahu perasaannya terguris dan terluka dengan wajah kelat lelaki itu. Yuhanis pasti tidak akan ada riak gembira di wajah itu sama ada sebelum atau selepas lafaz akad nikah. Sebelum atau setelah bergelar suaminya.

Puan Azmah tersenyum sambil menyeka air matanya yang tidak dapat di bendung tatkala melihat Shaiful Mizan menyarungkan cincin ke jari manis Yuhanis. Dia tahu Shaiful Mizan tidak gembira dengan perkahwinan itu. Puan Azmah tahu Shaiful Mizan tidak punya apa-apa perasaan terhadap Yuhanis. Tiada rasa cinta,tiada rasa suka…mungkin saja ada rasa marah. Mungkin benci juga akan menyusul.

Tidak mengapa. Dia ada senjata yang di kurniakan Allah kepada setiap wanita yang bergelar ibu. Doa seorang ibu sangat mustajab. Azmah pasti pengorbanan Mizan tidak akan sia-sia. Satu hari nanti Azmah yakin Mizan akan menyayangi Yuhanis seperti mana dia dan suami menyayangi anak angkatnya itu….atau mungkin lebih !

+ + + + + + + +

“Cium tangan suami kamu, Hani.”kata mak andam yang menjadi pengapit Yuhanis.

Yuhanis patuh. Seram sejuk tangannya tatkala bersalaman dengan tangan Mizan. Ketika bibirnya menyentuh, mencium tangan suaminya satu azam tersemat di jiwa Yuhanis….ya, dia akan menjadi isteri yang solehah yang akan patuh pada suami, selama mana lelaki itu mahukan dia sebagai isterinya. Yuhanis sedar dia bukan isteri yang didambakan.

Pengorbanan perasaan dari Saiful Mizan akan dibalas sebaik mungkin dengan mengembirakan hati lelaki itu. Yuhanis berjanji pada dirinya bahawa dia tidak sekali-kali akan menyusahkan lelaki itu. Yuhanis tidak tahu apa yang bakal dihadapinya selepas ini.. tapi yang pasti …apa saja yang ‘suami’ nya itu mahu akan ditunaikan selagi perkara itu tidak melanggar syariat dan hukum hakam ugama…Cuma Yuhanis berdoa agar dirinya dapat sabar dengan apa jua dugaan yang mendatang.

Yuhanis juga berazam untuk menempuh hari-hari bersama lelaki yang telah bergelar suaminya itu dengan tenang dan hati yang terbuka. Hati Mizan akan ditatang dan hatinya juga akan diceriakan…..Yuhanis tidak akan membiarkan hatinya luka dan berduka lagi. Buku sejarah lama akan ditutup. Yuhanis berazam untuk menikmati hidup dengan mengembirakan hatinya dan juga hati-hati orang di sekelilingnya.

+ + + + + + + + +

Yuhanis dan Mizan berdiri bersama Puan Azmah dan En.Marzuki melihat kereta tetamu terahkir meninggalkan rumah mereka. Semua saudara mara yang datang juga terpaksa balik awal. Besok hari Isnin.Zaman sekarang semua orang bekerja. Yang tua yang tidak lagi bekerja pula datang dengan anak-anak yang bekerja. Datangnya bersama, pulang pun kenalah bersama.

Suasana kenduri zaman sekarang bukan lagi macam kenduri zaman dahulu. Keadaan telah berubah…habis kenduri, teranglah rumah..bukan sekadar sanak saudara terpaksa meminta diri,…… pinggan mangkuk, periuk belanga dan kawah juga sudah naik lori.

Kelihatan beberapa petugas pihak katering sedang mengemas dan membuka khemah. Kerusi meja sudah siap tersusun di tepi pagar menunggu lori untuk mengangkut saja. Itulah untungnya bila menggunakan perkhidmatan katering…tuan rumah tidak payah pening kepala memikirkan pasal berkemas pula selepas semua tetamu pulang. Jika mahu kenduri tanpa perkhidmatan katering,….. kendara nanti tanggung sendiri sampai pening.

“Alhamdulillah, semua dah selesai…jom kita masuk…kita semua tak sembahyang asar lagi….haa,Mah..nak ke mana pulak tu…dah lima suku sekarang ni, nanti bertambah lewat asar kita nanti.” Kata Marzuki.

“Iyalah bang, Mah cuma nak pesan kat budak-budak katering tu…kalau nak sembahyang, boleh guna bilik hujung tu…bilik air dengan tandas pun ada kat bilik tu….Mizan, Hani naiklah dulu…kamu pun mesti penat juga….kamu sembahyang aje kat atas tu…nanti mak sembahyang dengan ayah kat bilik kami…lepas tu boleh terus ‘landing’ sementara nak tunggu magrib….hi,hi,hi.”dalam penat pun Azmah boleh ketawa…gembira dapat menantu dan semua masaalah dapat diselesaikan.

“Eh.. mak,ayah ada orang datang lagilah tu….teksi ? “ kata Mizan tiba-tiba. Semua yang mula hendak melangkah masuk, terhenti.

“Siapalah pulak yang datang waktu-waktu macam ni…nampak gayanya, kenalah kita beritahu kita nak sembahyang dulu.” soal Marzuki. Panjang tengkuknya mengintai teksi yang terpaksa berhenti setakat depan pintu pagar. Kerusi meja yang banyak tersusun di situ menghalang jalan masuk ke rumah.

“Assalamualaikum…”suara memberi salam.

“Nizam ?”

Mizan terkejut melihat adiknya yang melangkah keluar dari teksi.Kenapalah kau tak datang awal ….tak perlulah aku memaksa diri aku berkorban begini..terlintas kata-kata itu di kepala Mizan.

Tercengang Shahrul Nizam melihat abangnya segak berpakaian pengantin……ternyata Yuhanis sudah terlepas dari tangannya…Nizam tak rela….Nizam masih sayangkan Yuhanis !




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

24 ulasan untuk “Novel : Pinggan Tak Retak, Nasi Tak Dingin 1”
  1. ah tze lin says:

    Ok lar tu:-)

  2. kak rod says:

    Menarik..;)

  3. AliahMohdSalleh says:

    Best ceriter ni. Tak sabar tunggunsambungannya

  4. Ameesya says:

    Permulaan yang menarik…

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"