Novel : Awek Pisang Goreng 2

14 February 2013  
Kategori: Novel

988 bacaan Jom bagi ulasan

Oleh : Syah Shah

Bab 2.

Jari-jemari mengetuk-ngetuk meja mengikut rentak drum lagu Starlight nyanyian kumpulan Muse yang bergema dalam kepala menerusi earpiece yang aku pakai. Tumit ikut terhentak-hentak ke lantai. Sesekali aku mengilas pada jam di pergelangan tangan. Dah pukul sembilan suku dah pun. Lambat sungguhlah mamat sorang ni. Milo ais atas meja dah separuh aku sedut pun dia tak sampai-sampai jugak lagi. Dahlah kata nak jumpa malam kelmarin dia sendiri cancel, malam ni boleh buat lambat pulak. Janji melayu betul. Ni dia sampai ni harus aku belasah dulu sampai puas.

Pandangan aku lemparkan ke sekitar kawasan restoran mamak yang hampir penuh sambil jemari masih tak berhenti bergendang. Kelibat orang yang ditunggu-tunggu masih tak muncul. Aku seluk poket kargo, mengeluarkan telefon bimbit. Dan saat aku mengangkat pandangan, tiba-tiba mata aku menangkap kelibat seseorang. Aku tarik senyum senget. Dua hari ni aku tak sempat nak pergi cari dia. Dan hari ni dia menyerah diri dekat sini. Hati ni rasa mengeletat je nak pergi sapa dia, tapi melihatkan dia beramai-ramai dengan kawan-kawan, aku hanya mampu tahan sabar.

Gelas milo ais kutarik. Perlahan menyedut minuman sambil mata tak lepas dari memandang ke arahnya. Aku tengok awek pisang goreng haritu sedang berbual dengan tiga-empat orang kawan-kawan dia sambil mengepit beberapa buah buku. Kawan-kawan dia semua dressing biasa perempuan sekarang, baju t lengan panjang, tudung yang diselimpangkan ke bahu dan berseluar panjang. Tapi dress up awek pisang goreng masih sama macam kelmarin. Tudung besar, berbaju kurung tanpa kainnya dan berseluar track. Serius, macam kelakar pun ada. Andai kata itu orang lain, harus aku dah bantai gelak berguling-guling atas lantai. Tapi tak tau kenapa aku tak boleh nak gelak tengok dress up dia tu. Tengok macam comel je.

Dia dan kawan-kawan dia berjalan masuk dalam restoran dan masa tulah dia baru perasankan aku. Aku sekadar jungkitkan sedikit sebelah kening. Dia pulak dah berkerut-kerut kening. Tak tunggu, terus berbisik-bisik dengan member kat sebelah. Kawan dia dah gelak-gelak sambil tutup mulut. Lepas tu pegi cuit kawan-kawan sebelah depan pulak, bisik-bisik lagi. Masing-masing pakat gelak-gelak tutup mulut. Pergh! Tak agak-agak budak ni nak mengumpat aku pun. Depan-depan, terang-terang. Mendidih je aku tengokkan. Tambah mendidih bila nampak mangkuk ayun sorang tu baru sampai dan tersengih-sengih tayang muka tak bersalah datang lambat. Grr! Double grrr!!

“Sorry Daus. Sangkut pulak kat rumah. Amir meragam pasaipa tak tau. Lama ka hang tunggu?” Aku tak jadi marah bila dia petik nama budak kecik tembam tu. Dia tarik kerusi depan aku dan terus duduk. Aku kilas semula pada awek pisang goreng dan nyata dia dah hilang dengan kawan-kawan dia tadi. Huh. Takpe, lain kali gua balas balik! Ipod aku matikan dan tarik earpiece lalu sangkut ke bahu. Telefon bimbit di tangan aku selit semula masuk poket. Sebuah folder plastik berisi dokumen tebal Haziq letakkan atas meja beserta Macbook Air Pro nya. Manager merangkap engineer kat international company, bolehlah pakai barang-barang mahal camtu. Aku ni setakat ‘enjin nyior’ cabuk dekat syarikat swasta kecil-kecilan, boleh menganga ajelah tengok.

“Sampai tinggal suku aku telan milo ni, kira lama jugaklah aku tunggu hang. Denda!” Dia sengih. Aku ikut sengih. Gelas milo ais aku tolak ke tepi.

“Tu ka tender?” Aku tunjuk pada folder plastik dan dia angguk. Folder plastik tu aku capai dan dokumen aku keluarkan. Gelas milo ais aku tarik semula, sambil baca skop kerja, sambil perlahan menyedut milo.

“Sudah order ka?” seorang macha berdiri tegak sebelah Haziq, sedia nak ambil pesanan.

“Milo ais.” Jawab Haziq.

“Dua.” Tambah aku. Milo ais aku dalam gelas dah selamat sejahtera dah, tinggal ais je.

“Makan?” Dia pandang aku.

“Aku makan dah kat rumah tak sat ni. Hang?” Aku geleng sahaja sambil mengunyah ketul ais dan menunjukkan pinggan kosong di meja sebelah yang aku letakkan lepas habis makan tadi.

“Tunggu hang, dan mati kebuloq dulu aku.” Dia gelak dan bagi signal ok. Macha tu berlalu pergi.

“Sorrylah Daus. Elok lepas makan sat tadi, Amir mengamuk sakan pulak. Kalau tak sebab Khamis ni nak pi dah, memang aku tak mai dah ni. Kesian kat kak hang tu.” Dia bagi alasan. Memang terbaik sangatlah alasan tu. Asal dengan aku je memang tak ada alasan lain, Kak Shah dengan Amir je alasan dia. Nasib baiklah aku ni memahami orangnya. Haha~ Masuk lif, picit button tingkat paling tinggi.

Aku diam tak menjawab lagi. Tak payah cakap pun, buang karan je. Ada je kang jawapan dia. Banyak alasan, sama macam aku. Daripada menyesakkan nafas berlawan cakap dengan klon diri sendiri, baik aku baca je skop kerja ni.

“Milo ais dua aa?” Aku toleh ke sebelah. Dua gelas milo ais diletakkan atas meja. Bil atas meja diambil dan dicatit tambahan pesanan. Bil diletakkan semula.

“Alright, thank you macha.” Aku tolak segelas pada Haziq sebelum menyambung membaca dokumen. Haziq diam menikmati milo aisnya sampailah aku masukkan kembali dokumen dalam folder. Bila aku hulurkan folder semula padanya, dia geleng.

“Hang punya copy. Balik sat ni, study.” Katanya. Aku letakkan folder atas kerusi sebelah.

“Sibuk sangat hang laa ni, Daus?” Aku pandang Haziq dan jungkit kening. Soalan tak terduga sungguh nih.

“Boleh tahan laa. Awat?”

“Berapa lama dah hang tak balik kampung?” Aku sengih. Gelas milo ais aku tarik dan mengacau-ngacau dengan straw.

“Hang jumpa mak aku ka?” soalku sebelum menyedut sedikit minuman. Haziq sengih dan angguk. Aku ketawa kecil. Confirm mak mengadu domba kat dia ni cakap aku dah lama gila tak balik kampung. Achik bukan sengaja laa mak. Achik sibuk ni. Nak cuti hujung minggu pun payah, inikan pulak nak ambil cuti panjang balik kampung. Memang azab laaa sementara nak dapat tu, kena kerahan tenaga berlipat kali ganda jawabnya.

“Bila hang balik SP?”

“Dua minggu lepaih. Tak sempat-sempat aku nak masuk ghumah lagi mak hang mai datang tanya hang.” Dia ketawa kecil. Aku kulum senyum. Dah faham sangat dah perangai mak yang seorang tu. Bukanlah aku ni satu-satunya anak mak, adik beradik aku ada tujuh orang kot. Tapi aku jadi satu-satunya anak mak yang berada di luar dari wilayah utara Malaysia. Itulah punca mak sangat kepochi bila sampai hal yang membabitkan aku. Nak-nak pulak Haziqlah orang yang bertanggungjawab membawa aku ke tempat aku sekarang ni. Haruslah bila nampak dia tapi tak nampak aku, mak akan jadi kepochi. Haihlaa mak… mak…

“Mak kata apa?”

“Biasalaa. Duk tanya awat hang tak balik-balik lama sangat. Macam kan aku gheja sama tempat ngan hang dia punya tanya tu.” Aku gelak.

“Hang habaq kata apa?” Dia geleng.

“Nak kata pa lagi? Aku habaq jaa laa hang sibuk sangat laa ni duk banyak gheja tak buleh nak cuti. Lepaih tu suruh aku tengok-tengokkan hang lah, apalah. Haih, sejak bila hang jadi anak dara pun aku tak tau nak kena aku tolong tengok-tengok pulak. Sejak bila aku naik pangkat jadi abang hang pun aku tak tau jugak tu.” Aku gelak lagi. Adoilaa mak yang seorang ni pun.

“Bukan hang memang abang aku ka?” Dia pulak gelak.

“Tak ndak aku aih! Tak dak hasil!” dan tawa aku ikut meletus kuat. Tak lama gelak, Haziq tiba-tiba buat muka serius. Apahal pulak mamat ni?

“Lagi satu mak hang tanya, hang duk ada girlfriend dak gi. Bila nak mai bawak jumpak. Dia tak sabaq dah tu.” Aku julingkan mata ke atas dan mengeluh sebelum menggeleng. Mak ni, sejak-sejak umur aku dah masuk three series enam bulan yang lepas, tak habis-habis dengan soalan tu. Naik tuli kot telinga aku ni dengar. Tak cukup tanya melalui telefon, dia sms lagi. Achik muda lagi mak oi. Life begins at forty!

“Dah, hang goreng apa kat mak aku?” Aku sedut milo ais.

“Aku habaq takdak, hang gay.” PUURRR!! Bersembur milo ais atas meja sebelum aku batuk tersedak-sedak. Milo yang meleleh di dagu aku kesat dengan belakang tangan. Sungguh kurang didikan betul mangkuk hayun sorang nih.

“Mangkuk hayun hang!” Bersungguh-sungguh dia gelakkan aku. Chett. Aku pelupuh kat sini satgi, hang tau laa…

“Yang lawak tu, mak hang jawab, oh, takpalah. Gelak guling-guling aku tang tu!” Tak jadi marah, aku ikut ketawa. Mak oi, awat blur sangat nih? Achik straight macam pembaris, ok? No bengkang-bengkok!

“Hang mentang-mentang mak aku jenis blur, suka-suka hang pekena dia na? Aku buh penampaq jugak satgi, baru hang tau.” Haziq masih ketawa tak berhenti. Aku berdehem sekali dan mengesat leher bila terasa-rasa macam ada milo yang meleleh di situ. Kemudian aku pandang baju. Nasib baik warna baju pun serupa warna milo. Kalau ada kena pun, balik nanti ajelah aku uruskan. Aku terus ke sinki membasuh tangan dan kembali semula ke meja.

“Aku tak boleh lama sangat ni. Aku keluaq tadi pun Amir tak diam lagi.” Haziq habiskan milo aisnya. Bil atas meja dicapai.

“Hang tak habaq. Kot dak aku pi ambik kat rumah hang jaa. Bukan jauh mana pun.” Dia dah berdiri.

“Issokay laa der.” Dia ke kaunter menyelesaikan bil kemudian kembali semula.

“Nanti Khamis pagi tu pegi dengan aku. Flight pukul tujuh lebih. Pukul 5 paling lewat kena gerak pi airport. Hang tinggal kereta kat rumah aku.” Aku angguk.

“Ok, jumpa nanti. Assalamualaikum.” Dia jawab salam dan terus beredar. Aku bersandar pada kerusi. Milo ais yang masih berbaki suku dalam gelas aku kacau dengan straw. Jam di pergelangan tangan aku kilas sekali. Dah dekat pukul sepuluh. Alang-alang hari ni dapat keluar awal, balik rehat sajalah. Penat gila kot hari-hari balik kerja dekat tengah malam. Milo ais aku habiskan, capai folder dari atas kerusi dan terus bangun.

“Aduh!” tergamam sekejap aku melihat buku-buku dan kertas-kertas yang berterbangan di udara sebelum mata menangkap tubuh kecil itu sudah terduduk di atas lantai dengan muka berkerut. Err… kenapa aku tak perasan pun aku langgar orang? Dia ni ringan sangat ke sampai boleh terpelanting macam tu?

“Err… Sorry. Tak sengaja. Awak ok?” Buku-buku dan kertas yang dah berterabur tu aku kutip semula.

“Kalau tak buat buku orang terbang, tak sah. Benci betul.” Sempat telinga rimau aku ni menangkap rungutan perlahan dia tu. Aku tarik senyum senget. Tiba-tiba rasa tanduk dah naik kat kepala.

“Kan? Menunjukkan berapa punya suka awak kat saya, sampai terbang-terbang habis semua buku-buku awak.” Membuntang biji mata dia memandang aku. Cepat-cepat dia bangun dan menarik buku-buku dalam tangan aku.

“Tolonglah. Tak ada makna, ok? Kenal pun tak. Huh.” Dia mencebik, menoleh ke sebelah lain. Aku ketawa kecil. Kedua tangan aku masukkan ke dalam poket.

“Eh, tak kenal lagi ye? Fine, nama saya Firdaus. Awak?” Laju dia memandang aku semula. Aku masih macam tu. Tayang muka selamba, riak tak bersalah.

“Siapa yang nak kenal dengan awak? Gila!” bentaknya. Aku senyum sahaja.

“Awaklah. Kalau tak, takdelah awak buat-buat terlanggar saya tadi, kan?” Membuntang lagi biji matanya.

“Eh, takde maknalah saya nak buat macam tu. Jangan perasan, boleh tak? Awak yang langgar saya. Mata letak kat lutut!” marahnya. Aku ketawa.

“Mata saya elok je kat sini. Mana ada kat lutut. Tak percaya? Nak tengok?” Kening dia dah berkerut-kerut dengan bibir diketap rapat.

“Tapi tak bolehlah saya nak tunjuk. Lutut tu aurat. Kalau awak nak tengok jugak, jom kita kahwin. Nak?”

“Argh! Boleh gila lah kalau cakap dengan awak ni!” Tawa aku meletus. Serius seronok tengok muka bengang dia tu, comel satu macam. Dia dah berpusing nak beredar.

“Eh, tunggulah sekejap. Awak tak cakap lagi nama awak siapa. Tak adillah macam tu. Awak dah tau nama saya.”

“Saya tak tanya pun, awak yang tak malu pegi bagitau.” Dia terus melangkah laju. Aku mengekor dari belakang. Baru aku nak melaung menyuruhnya menunggu sekali lagi, seorang kawan dia dah menerpa ke arahnya dan menarik dia pergi. Sebuah bukunya jatuh. Aku tak sempat panggil, dia dah jauh dibawa lari dek kawan dia. Buku yang tergeletak atas kaki jalan tu aku kutip. Diari ni. Aku telan liur. Kulit buku aku selak.

‘Senah Punya’ tertera di muka paling hadapan. Kulit buku aku tutup pantas. Senah? Senyum senget terukir di bibir. Siapla kau esok, Senah. Hutang kau mengumpat dengan kawan-kawan kau tadi akan aku tuntut. Hahahahahahah

* * * * * * * * * * * *




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"