Novel : Oh Tuhan, Aku Cinta Dia 9

19 February 2013  
Kategori: Novel

1,197 bacaan 1 ulasan

Oleh : nufa shyairan

“Akimi ada sesuatu nak beritahu Dania.”

Kata-kata lelaki itu membuatkan harinya menjadi tidak tenteram. Dia duduk kemudian berdiri. Perkara apakah yang ingin diberitahu oleh lelaki itu untuknya?

Ketukan di pintu mematikan lamunannya. Dia pantas membuka pintu biliknya. Terjengul wajah Datin Amina yang kelihatan suci.

“Ada apa, mama?” soalnya. Datin Amina menapak ke dalam biliknya. Dia duduk di atas katil anaknya.

“Bila keputusan SPM keluar?” soal Datin Amina.

“Mungkin hujung bulan depan. Kenapa?” soalnya pula.

“Mak Teh ajak Dania ke rumahnya kat Kelantan. Nak pergi tak?”

Dania Aleya diam. Memang dia teramat suka duduk di rumah mak saudaranya itu. Suasana yang aman damai dan nyaman. Tetapi dia tidak mahu berpisah daripada Firasz Akimi.

“Dania.”

Mamanya mengejutkannya. Dia tersentak.

“Tak naklah mama. Dania nak duduk sini. Nak duduk dengan mama dan papa. Nanti kalau dapat sambung belajar Dania dah kena berpisah daripada mama dan papa.” Dia mencipta alasan. Datin Amina mengangguk. Tidak mahu memaksa anaknya.

“Kenapa terkurung dalam bilik je?” soal Datin Amina.

“Aunty Ros dan Uncle Farid dah balik?” soalnya pula.

“Belum. Tak nampak pun keretanya.”
Dia mengeluh.

“Kenapa?” soal mamanya. Hairan melihat sikap Dania Aleya yang muram dua hari ini. dia menggeleng-gelengkan kepalanya.
Apabila mamanya keluar dia berbaring di atas katilnya. Dia mencapai telefon bimbitnya. Dia teragak-agak untuk menelefon lelaki itu. Dia mendail nombor lelaki itu. kemudian dia cepat-cepat mematikannya.

“Oh, mak kau.” Latahnya apabila telefonnya berdering. Satu mesej diterima. Dia cepat-cepat membukanya apabila terlihat mana si pengirim.

Miss my Barbie doll~ firasz Akimi

Dia tersenyum.

Who’s that?

Dia membalasnya. Seketika kemudian mesejnya dibalas.

Orang utan. Ha ha ha.

Jahat punya orang.

Akimi bapak King Kong.

Padan muka. Bisiknya setelah membalasnya.

Aik, terasa ke? Tak malu. Akimi cakap rindu kat Barbie doll Akimi a.k.a orang utan. Tak sebut nama Dania pun.

Panas hatinya. Dia menekan keypad blackberrynya.

Akimi senget kepala kemek.

Dia membebel-bebel. Mengata lelaki itu. geram. Kalau ada di hadapannya sudah pasti ditarik-tarik telinga lelaki itu. Beberapa minit kemudian telefon bimbitnya nyaring menyanyikan lagu Jason Mraz, I’m yours.

“Nak apa?” soalnya kasar. Hatinya makin sakit mendengar tawa lelaki itu. dania Aleya bergerak ke beranda. Terasa sedikit sejuk hatinya apabila angin menampar pipinya.

Dia hanya membiarkan rambutnya lepas ditiup angin.

“Comelnya wajah dia bila marah.” Dania Aleya tersentak. Dia berpaling ke kanan. Mengintai bilik lelaki itu. Tetapi dia tiada. Terdengar lagi Firasz Akimi ketawa.

“Dah macam Pontianak jantan.” Kutuknya. Ha ha ha. Ketawa lagi. Tetapi suaranya kedengaran begitu hampir dengannya.

“Si buta, pandang bawah.”

Sesedap rasa je mengutuk. Tetapi dia pandang juga ke bawah. Mulutnya terlopong melihat Firasz Akimi yang melambai ke arahnya. Lelaki itu tersenyum ke arahnya. Tanpa menunggu lelaki itu bersuara dia mengangkat kakinya dan berlari menuju ke bawah.

“Bila Akimi sampai?” soalnya termengah-mengah.

“Baru je. Akimi terus datang sini. Miss my orang utan.” Ha ha ha. Seronok mengenakan Dania Aleya. Kakinya menendang kaki Firasz Akimi. Dia tersenyum melihat wajah
Firasz Akimi yang berkerut-kerut.

“Padan muka. Jahat sangat.”

“Orang gurau jelah.”

Firasz Akimi menggosok-gosok kakinya. Agak pedih juga. Dania Aleya bergerak ke arah buainnya. Firasz Akimi menurut langkahnya. Dia duduk di hadapan Dania Aleya.

“Nak lagi?” Perli Dania Aleya. Dia tersengih. Firasz Akimi mencebik.

“Ini yang Akimi dapat balik dari Perak. Dahlah penat tapi Akimi terus datang sini sebab nak jumpa Dania.” Ujarnya. Dania Aleya diam. Kasihan pula melihat muka lelaki itu yang berkerut-kerut.

“Sakit sangat ke?” soalnya.

“Sakit sangatlah, montel.” Dia menarik kedua-dua belah pipi Dania Aleya. Dia ketawa melihat wajah Dania Aleya yang bertukar warna. Dania Aleya menampar bahu lelaki itu.

“Janganlah marah. Akimi nak bagi hadiah kat Dania ni. Kalau marah tak dapat apa-apa.” Dia cuba mengumpan gadis itu. Dania Aliya buat tidak peduli.

“Pandang sinilah.” Dia menarik muka Dania Aleya dengan jarinya.

“Just for you.” Dia membuka tangan kanannya. Kelihatan sebentuk cincin di atas telapak tangannya.

“Apa ni?” soal Dania Aleya.

“Cincin.” Katanya.
Dania Aleya mengambilnya. Cantik sekali cincin tersebut. Berwarna putih dengan sebutir permata di tengahnya. Simple tetapi menarik.

“Untuk apa?” soal Dania Aleya lagi.

“Untuk kita.” Katanya.
Dania Aleya mengerutkan dahinya. Tidak memahami maksud kata-kata lelaki itu.

“Tengoklah ukiran dalamnya.”

Dania Aleya mengintai di belah dalam cincin tersebut.

“A and D forever. Mengapa A and D not D and A. Bukankah D and A stand for my name. Dania Aleya.” ujarnya hairan. Dia teringat rantai dan patung beruang pemberian
lelaki itu. Kedua-duanya tertulis D dan A. Firasz Akimi hanya tersenyum.

“Lembab.” Firasz Akimi menolak kepala Dania Aleya.

“Akimi.” Marahnya. Firasz Akimi bangun.

“Akimi balik dulu. Nak mandi dan rehat. Jaga diri. See you again my orang utan. Ha ha ha.” Dia terus berlari sebelum sempat Dania Aleya membalas.

Dania Aleya tersenyum. Dia kembali melihat cincin tersebut. Kemudian tangannya menyentuh rantai yang tergantung di lehernya pula. A dan D. Apa maksudnya? Betulkah
stand for Dania Aleya?

**********************************

“I said no.”

Bergema suara Firasz Akimi di dalam banglo milik keluarganya. Matanya mencerlung memandang wajah kedua-dua belah orang tuanya.

“Akimi…”

“No, mummy. This is my final word. No, no, and no. Full stop.” Tanpa menunggu lebih lama di situ dia terus keluar.

“Kamu jangan menyesal, Akimi.” Masih terdengar kata-kata daddynya. Dia terus melangkah keluar dari rumah dan masuk ke dalam keretanya. enjin kereta dihidupkan dan dia terus memecut. Dia tidak betah berlama-lama di dalam rumahnya. Membahang hatinya dengan kata-kata mummy dan daddynya tadi. Terketar-ketar tangannya. Dia memegang kemas stereng kereta. Inilah pertama kali dia meninggikan suara kepada mummy dan daddynya.

“Ya Allah.” Ucapan itu lahir dari bibirnya. Dia memperlahankan keretanya. sebelah tangannya meraup mukanya.

“Takkan ada orang lain selain Dania Aleya.” hatinya makin tekad. Walau apa yang terjadi hatinya hanya milik gadis itu. Lafaz akadnya hanya untuk nama Dania Aleya.

Tiada nama lain yang akan dia sebut ketika menyambut tangan tuan kadi nanti.

Setelah hampir sejam dia memandu tanpa tujuan akhirnya keretanya berhenti di taman berhampiran rumah mereka. Dia turun dari keretanya. kakinya melangkah perlahan. Dia duduk di atas buaian. Teringat ketika dia dan Dania Aleya masih berusia belasan tahun. Dia suka menolak buai untuk gadis itu. Asalkan Dania Aleya gembira dia tidak
kisah berpenat lelah. Segalanya untuk gadis itu. Tanpa dia sedari telah terlalu lama hatinya ada nama Dania Aleya. Sejak dulu lagi. Ketika dia masih budak-budak. Dia meraba poket seluarnya. Tersedar telefonnya ditinggalkan di rumah. Dia mengeluh. dia teringat kembali kata-kata daddy dan mummynya.

“Kami nak satukan Akimi dengan Sofea.”
Dia tergamam. Dia memandang wajah Tuan Farid. Dia cuba tersengih. Mungkin daddynya hanya ingin bergurau.

“Stop joking, dad.” Ujarnya hanya untuk menutup gusar di hatinya.

“I’m serious.” Kata Tuan Farid. Firasz Akimi menelan liur. Dia bingkas berdiri.

“Akimi tak nak.”
Tegas sekali kata-katanya.

“Kami bukan nak tanya keputusan Akimi tetapi kami hanya memberitahu Akimi. It’s final.”

“No, daddy.”

“Akimi, jangan biadap dengan daddy kamu.”
Dia pandang pula wajah mummynya.

“Habis semua ni apa, mummy? I’m not a doll that you can control me. I’m a human. Have a feeling and heart. Whatever happens my decision is final. I won’t listens it.”

“It’s for our family, Akimi. Dah lama keluarga kita berpecah. Inilah masanya, son.” Pujuk mummynya. Dia menggelengkan kepalanya.

“For family, yeah? Di mana family daddy selama ni bila daddy and mummy want’s to get married? Where everyone when both of you suffered? They throw you daddy and scolded mummy because take you out from your family, your religion. I know everything eventhough i’m not there. From your eyes mummy, i know you hurt. I know it from your story mummy. Although, you’re not blaming daddy’s family i know you are so hurt. And daddy, now you want to sacrifice your son. Your only son just for your unreceivable family. I will not forgive them because of every tear that my mom’s lost.”

Pang!!!

Satu tamparan hinggap di pipinya. Dia terkesima tetapi bibirnya hanya tersenyum. Matanya berkaca memandang wajah mummynya. Dan dia terkedu melihat air mata mummynya mengalir. Dia tahu mummynya yang terasa sakit dengan tamparannya sendiri. Perasaannya berkecamuk.

“I’m sorry, mummy.” Dia menerkup wajahnya dengan kedua-dua belah tangannya. Betapa dia menyesal dengan kata-katanya tetapi dia tetap tidak mahu mengikut telunjuk mereka. Cintanya harus dipertahankan.

Walau apa yang terjadi dia tetap tidak akan tunduk dengan ugutan daddynya. Apabila terbayangkan wajah ayu Sofea dia jadi benci. It’s all because of you. Because of your family.




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

Satu ulasan untuk “Novel : Oh Tuhan, Aku Cinta Dia 9”
  1. suraiza othaman says:

    Novel ni sgt best even sy dpt baca menerusi online je. Sy harap ianya akan terus sehingga bab yg plg last :) thanks.

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"