Novel : Oh My Ex-Husband! 1

27 August 2013  
Kategori: Novel

11,176 bacaan 7 ulasan

Oleh : iman ariana

BAB 1

Bunyi notification Whatsapp pada Iphone 5 milikku menandakan ada mesej dari seseorang. Aku pantas mencapainya.

Rene Hannani, esok jadi tak teman I jumpa kawan I? – Amir

Aku hanya tersenyum nipis. Amir suka sangat panggil aku guna nama penuh. Nasib baik tak sebut nama papa aku sekali. Hmm.. Masuk kali ni dah 3 kali Amir bertanyakan hal yang sama. Aku tahu Amir takut aku batalkan plan kami di saat akhir. Sebab itulah sampai tiga kali dia tanya pasal ni!

Yes! Jadilah! Kalau you tanya lagi sekali confirm lepas ni I akan ubah fikiran I! – Rene

Sengaja aku mahu menggertak dia begitu. Sebenarnya itu saja taktik yang paling sesuai supaya Amir takkan lagi tanya benda yang sama! Sikap Amir yang satu ni sebenarnya mengingatkan aku pada seseorang. Seseorang yang sudah lama tidak aku jumpa. Entah apa ceritalah dia agaknya ya? Ah…. Malaslah fikir pasal dia lagi…!

Mesej aku dibalas lagi.

Alaa janganlah! Okey, okey! I takkan tanya dah! Besok pukul 5 ke atas I pergi rumah you. – Amir

Tau takut! Haha! Okey.. Kalau ada perubahan you mesej I… – Rene

Conversation kami terhenti setakat itu. Aku lihat jam di dinding. Sudah pukul 1 pagi. Padanlah kalau mata aku pun dah rasa mengantuk semacam. Sepatutnya aku dah tidur dari tadi dah! Namun saat ini ada sesuatu yang menganggu fikiran aku… Kenapa Amir beria sangat ajak aku teman dia jumpa kawan dia? Tak boleh pergi sendiri ke? Ini nak juga berteman. Hmm… Apa boleh buat. Kalau aku ubah fikiran, kesian juga pada Amir tu! Ikutkan sajalah kehendak dia! Lagi pun selama ini lelaki itu sudah banyak membantu aku di saat aku kesusahan. Jadi, inilah masanya untuk aku membalas jasa baik Amirullah!

—————————

“Rene!! Amir dah sampai!! Dah siap ke belum?!”

Aku yang masih tercegat di hadapan cermin pada pintu almari baju sedikit tersentak dengan laungan mama. Aku melihat jam Esprit di tangan. Baru pukul 4.50 petang. Amir kata nak datang pukul 5 ke atas! Ini belum pun pukul 5 dia dah sampai?!

“Cepatnya dia sampai!! Suruh dia tunggu kejaplah!! Rene dah nak siap ni!!” aku turut melaung.

“Yelah! Cepat sikit bersiap tu!” ujar mama lagi.

Suara mama sudah tidak kedengaran. Aku bergegas menuju ke katil dan mencapai handbag Gucci di atas katil. Nasib baik dah solat Asar awal-awal. Kalau tak lagi lamalah mamat tu kena tunggu!

Turun saja ke bawah, aku lihat papa dan mama sedang menikmati minum petang di halaman rumah. Amir juga ada di situ, sedang berbual dengan orang tuaku. Amirullah memang pandai ambil hati mereka. Papa dan mama juga nampaknya begitu selesa dengan Amir. Maklumlah, mamat ni memang pandai hormat orang tua!

“Haa.. Turun pun anak mama ni! Meh minum dulu Rene…” ajak mama setelah dia menoleh ke arahku.

Amir tersenyum, memandang aku ke atas dan ke bawah. Eh! Kenapa mamat ni pandang aku macam tu? Macam nak telan aku je gayanya! Luku kepala tu baru tahu! Tak agak-agak tengok aku macam tu! Huih..! Seram!

“Takpelah mama.. Kita orang keluar ni pun kejap lagi nak makan-makan jugak. Jomlah Amir.. Nanti kita lambat pulak…” kata aku lembut.

Lelaki itu terus bangkit dari duduk lantas berjabat tangan dengan papa sambil tersenyum manis.

“Kami keluar kejap ya uncle, auntie.. Sebelum Maghrib nanti Amir hantar Rene balik.” Ujar Amir sopan-santun. Sudah tahu peraturannya. Kalau nak keluar dengan aku, mesti waktu siang. Kalau keluar sebelah malam pun, tak boleh balik lambat. Yalah, kalau orang pandang kan ke tak elok?

“Yelah.. Hati-hati bawak kereta tu..” pesan papa pula.

“Insya-Allah..” balas Amir.

Sebelum mengikut Amir bergerak ke keretanya yang diparkir di hadapan rumah, aku menyalami papa dan mama yang tidak berganjak dari meja batu itu. Sebaik saja aku memusingkan badan untuk melangkah ke kereta, aku lihat Amir sudah membukakan pintu kereta untuk aku. Gentleman habis!

“Kita nak pergi mana sebenarnya ni you?” tanya aku pada Amir setelah Amir masuk ke dalam perut kereta.

Soalan aku tidak terus dijawab. Tali pinggang keledar dipakai. Senyuman tidak lekang di bibir dia.

“KLCC. I dah janji nak jumpa kawan I kat sana.”

“Kawan you? Boleh I tahu siapa?” tanya aku. Dari semalam lagi aku tanya Amir siapa kawan yang dia maksudkan tapi Amir tak jawab pun. Misteri sungguh!

“Kawan lama I laa… Masa belajar dekat UM dulu… So… Kiranya ni macam reunion laa.. Tapi hanya kami berdua. Tak ada yang lain.”

Dahi aku berkerut. Reunion apa setakat dua orang je? Tak happening langsung kalau macam tu!

————————————-

Setibanya kami di KLCC, aku dan Amir bergegas menuju ke Alexis. Amir kata kawan dia tunggu dekat sana. Bukan main teruja lagi aku bila tahu mereka nak lepak dekat Alexis. Mulalah aku terbayang-bayang segala macam kek yang ada dekat sana! Rene Hannani kalau bab makan nombor satulah! Tapi yang peliknya, badan tak naik-naik pun! Dari dulu sampai sekarang, maintain kurus je! Bukan nak berlagak tapi inilah kenyataannya!
Amir berjalan sedikit jauh ke depan, aku pula hanya menurutinya dari belakang menuju ke satu meja. Dari jauh aku lihat ada seorang lelaki yang melambai-lambaikan tangannya ke arah Amir.

“Harith!! Long time no see, bro!!” Amir mempercepatkan langkah menghampiri lelaki itu. Mereka berjabat tangan dan berpelukan seketika. Melepaskan rindu pada sahabat lama.

Langkah aku terhenti saat melihat lelaki yang bernama Harith itu. Degupan jantung bagaikan terhenti. Darah menyerbu naik ke kepala. Rasa macam tak percaya dengan apa yang aku lihat saat ini!

“Rene! Sinilah!! I nak kenalkan you dengan kawan lama I. Harith Daniel B. Mohd Johari!”

Harith sudah tergamam. Dia juga seperti terpaku melihat aku. Lama keadaan kami begitu. Aku pandang dia, dia pandang aku. Masing-masing speechless! Tak ada sepatah kata yang terucap di bibir. Agak berat kaki aku mahu melangkah untuk mendekati Amir yang sudah menarikkan kerusi kosong bersebelahan dengannya bila Amir sekali lagi menggamit aku. Aku menghela nafas berat. Gugup. Tetap cuba untuk berlagak tenang. Tak pernah aku menyangka hari ini aku akan bertemu dengan dia semula setelah setahun lamanya kami tidak bersua. Harith? Harith Daniel ex-husband aku kawan Amir? Biar betul?! Aku mimpi ke ni?! Oh tidak!! What a small world!!! Mama!!!! Papa!!! Rene dah jumpa Harith balik!!!! Rene nak pengsan!!!

Uh!




k l i k  i k l a n  m e n a r i k

Komen dan ulasan karya

7 ulasan untuk “Novel : Oh My Ex-Husband! 1”
  1. nor says:

    best ada blog x?

  2. zerra says:

    best!!cpt smbg cik writer

  3. baby mio81 says:

    best ada blog x.

  4. siti says:

    mcm bestt . nk lagi plss cik writer ;)

  5. miss sakura says:

    best..cik writer cepatla tulis sambungannya…dah x sabar nak baca yang seterusnya ni.

  6. payid says:

    this is interesting.. hope lain dari cerita yang sama je.. kawen paksa bagai..

  7. zaza says:

    oh my….this is superbbb!!!

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

"Penerbit KaryaSeni"      "Penerbit Penulisan2u"      "Penerbit Fajar Pakeer"