Cerpen : Isteri Baru Gede

9 October 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Beyourslfanh Istri Baru Gede “ Wow ! Aku masih cantik ! Hari ini kau lahir kembali Anita ! Selamat tinggal si imut rambut kepang dua. Selamat tinggal bando tweety kesayangan, bye..byee.. ”. Anita, mahasiswi yang baru setahun kuliah itu tersenyum... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Qaisya Suraya ( 2)

9 October 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Nura Ifah “Kak,boleh ke tidak?”Soal gadis itu lagi.Tersentak Qaisya Suraya dibuatnya.Dia berfikir sejenak. “Kalau tak boleh,saya duduk rumah abang jelah.Boleh tak bang?”Soal gadis itu seperti tidak sabar.Tajam mata Shira... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Dendam-Dendam Kertas

9 October 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: iejazliza Aku fikir manusia itu sama, cakap saja besar isinya kosong sebesar kuman. Janji saja panjang nak tunaikan payah. Tapi sangkaan aku meleset lepas aku jumpa manusia bernama Naoki Firhad, atau lebih dikenali dengan nama rare dia Nao. Dalam... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Menanti Bahagia

9 October 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Quinn Rozel Hujan yang turun membasahi bumi seolah-olah mengerti penderitaan yang ku tanggung. Resah dan gelisah sentiasa beraja di hati. Sudah beberapa minggu aku terlantar di hospital akibat buah pinggang gagal berfungsi. Aku bernasib baik kerana... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bootirella

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: FeedaHMD Prolog: Dia bukan gadis yang meninggalkan sepatu kacanya di luar istana sebagai indikasi untuk mencari identitinya. Dia hanya gadis biasa yang apa pun pakaiannya safety boots tetap menjadi pilihan..Dia bukan siapa-siapa. Siapakah dia?... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Potret Cinta

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: Nana Leyna Suasana di galeri Harmony Art riuh rendah dengan suara pelawat yang datang seawal tujuh pagi untuk melihat pameran lukisan dari seluruh Negara yang akan dipamerkan di situ. Beberapa lukisan yang terkenal juga akan dilelong dengan separuh... [Teruskan bacaan]

Cerpen : DejaVu Cinta

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Redzza DejaVu Cinta Oleh : Redzwan Majid CINTA. Satu lafaz kata yang menyimpan berjuta rahsia. Kadang-kadang manusia bisa bahagia dengan cinta, ada juga yang terluka dan merana selamanya. Perkara yang membezakan hanyalah keteguhan iman dan pedoman... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Between Us Remember Me Always

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: Aries Gurlz Tasha… “Ya?” sahut Tasha. Kenapa kau masih hidup? “Tak tahu” Ibu kau dah gila. Dah kena campak dalam hospital gila. Tak lama lagi kau akan jadi macam dia… “Daripada aku masuk tempat tu. Lebih baik aku mati” Dari... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pelangi Senja

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Nur Hana Aku menyekat airmata yang mengalir sebelum ada orang yang nampak. Sengaja aku mengambil tempat di hujung sudut agar tiada siapa yang terkesan dengan keadaanku saat ini. Aku terus mendongakkan kepala apabila merasa seseorang memanggil namaku. “Kenapa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mengejar Cinta Ilahi

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Mrs.Yeyen Di Dorm Fatimah Az Zahra Semua ahli Sembilang Sekawang sedang menelaah pelajaran . Ada yang study kimia , biologi , fizik . Ada juga yang duk tekan kalkulator , ada juga yg tengah layan movie ! Dan yang paling aku tertanya-tanya, kenapa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kembali

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Comments Off on Cerpen : Kembali

Oleh:ISHTAQULSYAHID Tajuk:KEMBALI ~PROLOG~ Teman, Tiadalah kata tanpa bicara, sunyilah Adam tanpa Hawa di sisi, tiadalah Hidayah dan Rahmat tanpa izin Ilahi.. Teman, Jika ku hanyut,tariklah dengan azimat nabi, Jika ku tersungkur,papahlah daku dengan semangat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Maafkan Kakak, Ayah!

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Alya Dhyla Maafkan Kakak, Ayah! Namanya dipanggil oleh mama tidak didengari oleh Dila, mungkin juga sengaja tidak mendengarinya. Dengan lenggok jarinya yang lincah menekan papan kekunci laptop sedang bermain game online, wajahnya yang serius menatap... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Boss Boss Boss

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Raiey Kim “Hera! Hera! Hera!” panggil Aireel dengan kuat. Hera yang sedang menyiapkan laporan tentang kewangan bulanan syarikat mereka begrgegas masuk ke dalam bilik Aireel. “ya boss! Ada apa hal boss panggil saya ni?” soal Hera berdiri tegas... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Janjiku TakdirMu

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: Zara Izzati “Sudahlah Farah, janganlah buat perkara yang bukan-bukan lagi, sampai bila kau nak berkelakuan macam ni?”tegur Aamal Azzahra “Hei, kau jangan sibuklah, kalau kau kawan baik aku, baik kau diam, aku tak perlukan nasihat kau, aku... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Biarlah Mentari Menyinari Hidupku

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: Cetusan Hujung Jemari “Eh pulangkanlah. Itu anak patung Nani. Ee… jahatlah abang ni. Pulangkanlah balik…” kanak-kanak perempuan itu menangis apabila seorang kanak-kanak lelaki mengambil anak patungnya. Aku hanya mampu tersenyum... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Hati Dah Sedia

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:MIS ANNA “NANTI dah sampai call aku. I’ll pick up you as soon as possible!” Beria-ia Suriati berpesan seolah-olah tidak pernah aku berkunjung ke rumahnya. Padahal sudah acap kali aku berkampung di sana. Pantang cuti pasti aku diusung pulang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mr.Dearly Hubby

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: Nawra Aleeya “Ibu nak , balik nanti Iman kahwin.” Ayat yang aku tidak boleh lupakan semasa ibu telefon aku tiga hari lepas.Ibu mahu aku berkahwin dengan lelaki yang tidak aku kenal. Walaupun zaman dah moden ibu masih berfikiran tipikal mahu... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Saya Nak Awak!

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:FAIN MOKSIN Dari atas ke bawah aku memandang penampilannya. Erk, betul ke pilihan aku ni? Rasa menyesal pun ada. “Jom?” ajaknya dengan senyuman yang lebar. Aku hanya terdiam. Memandangnya sekejap. Kemudian, berlalu pergi. Melihat langkahku yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Seperti Air

21 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh:Dalila Samsudin Amira memandang jam di dinding . Pukul 12 pagi. Dia kemudian mengeluh dan mengalihkan semula pandangannya ke arah televisyen di hadapan. Siaran di televisyen semuanya sudah tidak menyeronokkan. Matanya mula menjadi kuyu kerana... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kalau Dah Jodoh

18 September 2015  
Kategori: Cerpen

Oleh: NAAZ Afia Natasya mencebik. Dia memandang Afiq yang tekun mengajar Ayuni di meja hadapan. Dengan perasaan geram yang berbuku di hati, dia mengeluarkan kalkulator dari beg sandangnya dan mula menyelesaikan soalan Matematik Tambahan yang diberikan... [Teruskan bacaan]