Cerpen : Bahagiamu, Deritaku…

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Lulu Teha “Ana…abang nak kahwin lagi..” mendatar suara fakhrul, namun tampak yakin. Tersedak ana mendengar ayat keramat itu, nasi yang baru disuap ke mulut terasa seperti pasir. “Abang pernah cakapkan dulu, yang abang nak berpoligami?”... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bini Aku Rajin

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Shawani Bini Aku Rajin Flora melihat jam tangannya. Lima belas minit sudah berlalu. Hmm, lambat lagi mamat tu. Dia menunggu kekasihnya, Alfie di kafe yang mereka selalu lepak dan bersantai. Memang setiap kali date, Alfie selalu lambat. Ada satu... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Biarku Lindungimu

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Iman Amani BIARKU LINDUNGIMU…. – Iman Amani – Ya Allah, ku mohon padaMu, bantulah hambaMu yang kerdil ini, Sesungguhnya aku sudah tidak berdaya….esakan hati Husna semakin laju. Syaitan-syaitan ini sudah mula mentertawakan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Hilang

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Haziqah Nass “BAIKLAH, semua faham tak dengan apa yang saya terangkan tadi?” Soal Renjer hutan yang dikenali sebagai Tuan Zaman. Perkhemahan yang diadakan ini diketuai olehnya. Pelbagai aspek penting telah diselitkan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku Bukanlah Untukmu…

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :zaharina81 Saat aku memandang wajah lelaki di hadapan, terus sahaja cair hatiku dengan bisikan kalimah yang sememangnya aku nantikan selama ini. Tidak aku menyangka sama sekali, baru sekarang dia melafazkannya setelah hampir setahun kami menyulam... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Origami

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Allianora Safwan mengorak langkah perlahan. Dia memandang sekeliling. Pokok cemara itu masih teguh berdiri di laman. Keadaan sekeliling masih sama seperti dahulu. Cuma, kini tiada lagi origami berbentuk burung bergantungan di celah dahan dan daunnya.... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mr Bad Boy 2

23 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :appledimpleangle “Assalamualaikum, bhai.” pintu bilik Dr. Zubair ditolak dari luar. Memang inilah gaya kawan yang beretika. Nasib baik takde patient. “Waalaikumussalam. Okey, sebelum kau cakap apa-apa, aku nak tanya kau something.”... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Lailani

17 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Izra Khan Rasa amarah terus membuatkan teknik terbangannya semakin laju dan seakan tanpa arah. Puas mengganggu anak-anak muda yang asyik memadu asmara, hanya hilaian ketawa meriah kedengaran. Begitulah akitiviti yang dilakukan saban malam dan kesedihannya... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Nilai Pengorbanan

17 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Hafirahs Resah. Itu yang perlu aku ungkapkan perasaan aku ketika ini. Tatkala aku sedang mengecapi kebahagiaan ada sahaja halangan yang menimpa. Sesungguhnya aku redha dengan segala dugaanmu Ya Allah. Kosong. Jiwaku kosong seperti tiada lagi senyuman... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kau Pergi Jua

17 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :schweetz Perlahan bibirnya mengukir senyuman.Senyuman yang cukup tawar.Lagu itu bagai menterjemah perasaannya.Akhirnya permata itu jatuh lagi.Semakin lebat air mata membasahi pipi.Perlahan Natasya mendongak kepalanya memandang kepekatan malam tanpa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Hingga Jannah

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Saqiena Zara “Sofea! Fira dah sampai ni ha.”Lantang sungguh suara Puan Asma memanggil anak daranya yang bakal menamatkan zaman bujangnya dalam tempoh seminggu lagi. “Fira! I miss you la baby!” Sofea memeluk erat tubuh sahabat baiknya. Sudah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Sesungguhnya Allah Lah Sebaik-Baik Perancang

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :RIRI FITRAH SESUNGGUHNYA ALLAHLAH SEBAIK-BAIK PERANCANG *majlis ulang tahun kelahiran Aisha* “awak,saya nak satu gula-gula tu..boleh??” “alaa..mintaklah dekat Aisha..” “taknak…saya nak yang tu..” “ish..mane boleh!sibuk je!” Aku... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Hati Si Hodoh

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh : Domi Nisa “Melur! Melur! kamu dekat mana Pak Cik Ruslan kamu dah sampai ni,” laung Nek Suria dari beranda rumah. Melur yang sedang mencangkul rumput di belakang rumah segera berhenti dari mencangkul dan terus berlari mendapatkan Nek Suria yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Untuk Satu Hari

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Mirra Mustaffa Betulkah lelaki hanya akan memilih seorang perempuan yang penyayang dan lemah lembut untuk diri mereka ? Habis kalau macam tu aku rasa sampai mati pun aku tak akan ada pasangan hidup. Hish, bencilah dengan lelaki-lelaki ini. Kenapa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : La tahzan, Innallaha Ma’ana, Sahabatku

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :IMAN ZALIKHA La Tahzan, Innallaha Ma’ana, sahabatku. (Jangan bersedih, Allah SWT sentiasa bersama kita) Zuhasnita bt. Zulkiflee 1 Terjalinnya sebuah ikatan persahabatan serta diniatkan kerana Lillahi Taala antara dua sahabat iaitu Rasyiqah Hanina... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kekuranganmu Kesempurnaanku

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :syara Kekuranganmu Kesempurnaanku Allah.Buntunya fikiran.Khabar yang ibu beritahu tadi membuatkan hatiku gelisah tak menentu.Aku dilamar seseorang seawal usia ini,17 tahun!Oleh seseorang yang aku minati dalam diam. “Ya Allah,jika Engkau mengetahui... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Tiga Hati 1 Cinta!

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Halilah Baharoddin 19 Julai 2012 Qistina menguatkan volume ipad nya sambil memandang sekeliling. Masih menanti kehadiran kakaknya, Liyana datang menjemputnya. Bertahun lamanya dia membawa diri jauh ke Negara orang demi mencapai impian dan cita-cita.... [Teruskan bacaan]

Cerpen : My Cinta Is Melting!

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Anasakina Ismail Aqisya tersenyum-senyum. Terasa nak menjerit pun ada. Owwwwhh Mama! Orang fikir mungkin dia gila tetapi siapa tak gila kalau kertas kerjanya diterima sebuah syarikat terbesar di Australia!!! Tak sia-sia bos hantar aku pergi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pemilik Hati

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :Misz Fantsay Mata Nurul terasa berat untuk dibuka seolah-olah telah digam. Nurul pejam celikkan matanya untuk mengenal pasti di mana dia berada.Dia berasa terkejut apabila melihat kepala dan tangannya berbalut. Otaknya cuba menganilsa perkara yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Hingga Hujung Nyawa

16 March 2014  
Kategori: Cerpen

Oleh :NurWeen Hingga Hujung Nyawa.. Hatiku jadi resah bila wajahnya bertandang lagi.Entah mengapa mata ini makin liat untuk dipejam.Berkali-kali aku cuba memincingkan mata,namun kejadian siang tadi makin terakam di ruang minda.Kotak fikiranku... [Teruskan bacaan]