Cerpen : Batas Asaku

23 December 2011  
Kategori: Cerpen

Penulisan2u

Oleh : Juemelda Hermand

“APA nak jadi dengan kau ni Hia? Kerja kau membuta aje 24 jam, rumah ni pun kau tak kemas. Kau nak harapkan siapa? Aku ni balik kerja, penat tahu tak? Tapi kau macam tak paham langsung! Pinggan kat sinki tu bertimbun kau tak basuh, kau tunggu siapa nak basuhkan? Kau nak tunggu aku yang buat? Apa kau ingat aku ni kerja kat luar tu macam main pondok-pondok? Bertuah punya anak saudara! Aku kutip kau dari rumah Kak Lang dulu sebab aku kesian kat kau tapi ni balasan kau kat aku? Tak kenang budi punya budak! Kau bangun pergi kemas dapur tu sekarang?! Masak pun kau tak buat! Ya Allah, Hia!” bebelan Kak Seha nyaring dan mampu didengari oleh jiran tetangga mereka di pangsapuri kos rendah itu.

Aku seakan terkena renjatan elektrik mendengar bebelan Kak Seha. Bukan takut namun suara nyaring Kak Seha itu membuatkan otakku seperti mahu pecah meletup. Sakit kepalaku yang kerap kali menyerang kebelakangan ini semakin menyusahkan aku. Berdenyut dan berdengung rasa tempurung kepalaku akibat menahan sakit.

Dua biji Panadol Acti-Fast telah aku telan untuk kali ketiga pada hari itu sahaja tetapi sakitnya masih juga ada. Aku cuba bangun dari pembaringanku. Kak Bahia masih lagi membebel di dalam biliknya, suaranya juga jelas dengan butir-butirnya.

Ketika aku melangkah keluar dari bilik ke ruang tamu, aku lihat Balkis sedang enak menonton tv sambil baring mengunyak biskut kering. Balkis sekadar tersengih sinis melihat aku yang berkerut-kerut dahi menahan sakit kepala.

Bertuah punya sepupu! Mentang-mentang kau anak dia kau ingat aku tak berani nak marah kau? Aku mengetap gigi menahan geram.

“Malas-malas aku at least Fadli tergila-gilakan aku siap hantar rombongan meminang, nak dibandingkan dengan anak dara ni, dia yang tergila-gilakan anak teruna orang adalah.” Semburku pedas sambil berlalu ke dapur tidak peduli dengan reaksi Balkis. Pada ketika itu, Kak Seha terdengar kata-kataku pada anak tunggalnya.

“Balkis! Kau ni pun satu, kalau kau berat tulang sangat cuba kau jangan sepahkan ruang tamu tu! Kerja kau mengunyah aje, kau ingat mak kerja ni nak bagi kau sorang makan ke?” marah Kak Seha pada Balkis sambil bercekak pinggang di sisi Balkis.

Aku sengih puas hati. Garang-garang Kak Seha pada aku, bila dia dengar aku sindir anak dia tahu juga dia menegur gadis itu. Barulah adil. Tak kisahlah Kak Seha nak maki hamun aku tapi bila Balkis turut terkena tempiasnya, aku dah cukup puas hati.

HARI ni aku nak mula cari kerja kat luar, nak harap duit Kak Seha sorang memang tak hiduplah dia nak pula Kak Seha ada anak macam Balkis yang pemalas tu. Minggu lepas aku dah cari area perumahan kat lot kedai taman sebelah. Ada kosong tapi yang aku tak berkenan tu bila ada muncung-muncung gatal buat bunyi anak tikus kat aku. Ish, aku rasa macam nak kerat aje lidah mat-mat lepak taman sebelah tu.

Destinasi hari ni aku nak aim kat lot kedai kawasan pecan pulak, manalah tahu ada rezeki kerja. Keputusan SPM aku dua tahun lalu cukup membanggakan tapi aku tak mampu hendak menyambung pelajaran memandangkan Kak Seha pada ketika itu sedang bertungkus lumus bekerja dengan hasilnya dia gunakan untuk kos perubatan Balkis yang menghidap apendiks.

Tak apalah, sekarang ni aku nak kerja kumpul duit lepas tu aku nak sambung belajar. Selagi aku masih mampu menuntut ilmu aku akan cuba usahakan seboleh mungkin. Wang yang aku ada sekarang pun adalah baki yang aku perolehi dari biasiswa pelajaranku sewaktu SPM dahulu. Aku hanya menggunakan wang itu bila perlu sahaja dan alhumdulillah baki yang tidak seberapa itu dapat aku jimatkan hingga kini tanpa perlu bergantung pada Kak Bahia.

“Miss, tumpang tanya. Sini ada kerja kosong tak?” aku menegur seorang wanita cina yang sedang mengubah bunga di ruang laluan kedai. Wanita cina itu memandangku sambil mengerut dahi.

“You mahu kerja?” soal wanita cina itu semula. Aku mengangguk laju. Sudah puas aku pusing satu pekan ni tapi semua menolak, harapan aku kini hanya pada kedai bunga ini. Dapat gubah bunga pun dah cukup baik, yalah, hidup dikelilingi bunga perempuan mana yang tak suka.

SEJAK bekerja di Tan’s Florist, Kak Seha sudah kurang memarahiku malah ada ketika Kak Seha melayan aku dengan baik memandangkan setiap bulan wang gajiku sebanyak RM200 akan aku berikan padanya. Tidak banyak sudah cukup buat wanita berjasa itu tersenyum. Sekurang-kurangnya sedikit sebanyak aku mengurangkan bebannya.

Balkis pula masih juga begitu malah semakin melampau apabila dia mula berani menyentuh barang-barangku dan menggunakannya sesuka hatinya. Sudah puas aku menegur dan menyindir tetapi gadis itu tetap tebal kulit mukanya. Kak Seha pun dia sudah tidak kisahkan, emaknya sendiri.

“Senyuman you macam sinaran matahari, tapi kalau you tak senyum, masam saja macam ni bunga-bunga kat dalam kedai ni semua pasti akan mati.” Teguran seseorang membuatkan aku berpaling mencari punca suara itu.

Sebaik melihat Nicholas Tan yang berdiri di sebelah bekas bunga Carnation itu aku terus menguntumkan senyuman. Nicholas merupakan anak kepada Puan Tan, pemilik kedai bunga itu. Nicholas bekerja di sebuah syarikat perakaunan dan seperti biasa dihujung minggu pasti pemuda yang seakan ada iras Simon D dari kumpulan Supreme Team itu akan mengunjungi selain membantu mengurus perniagaan kedai bunga milik keluarganya itu.

“Kat sini kan sudah banyak bunga matahari jadi tak ada masalah, kan?” balasku dengan senyuman manis.

Nicholas membalas senyumanku. Aduh, cair aku dengan mamat cina ni. Cukup macho dan gentleman! Pujiku dalam hati. Sewaktu pertama kali bertentang mata dengan Nicholas pun hatiku sudah terpaut apatah lagi dapat berbual mesra dengannya. Macam nak meletup saja jantung aku ni. Tapi aku tetap control cun.

“Tapi tak bersinar macam Bahia,” puji Nicholas bersama panahan pandangan matanya yang bersinar-sinar. Aku terkesima sesaat.

“Nick?” sapaan suara perempuan menarik kami kembali ke dunia nyata. Serentak kami berpaling pada arah suara itu.

“Steph? What are you doing here?” tanya Nicholas agak gugup. Dia juga nampak terkejut dengan kedatangan perempuan itu. Teman yang dia kenali, mungkin juga rakan sekerjanya. Tekaku.

“Err…to buy flower?” jawab Stephanie dengan soalan pelik Nicholas seraya itu dia memandang ke arahku. Jelas pandangan mata gadis cantik lagi seksi itu tajam menikam tubuhku. Aku terasa sesuatu aura membunuh lalu aku berundur dari kedua manusia sebangsa itu.

BALKIS mencabar kesabaranku hari ini. Perempuan tu berani betul mengopak dan menyelongkar almariku. Perempuan itu juga telah mengambil sejumlah wang belanja ku untuk bulan itu malah dia memakai baju kurung kebaya kepunyaan arwah emak untuk ke majlis kenduri kahwin jiran di blok sebelah.

Aku sudah tidak menghiraukan lagi jika ada yang mengatakan aku kasar atau apa, yang aku tahu perempuan tu mesti diajar cara untuk menghormati orang lain! Sudahnya malam itu penampar sulungku hinggap dimukanya yang sangat rapi dia jaga. Terpelanting gadis itu di hujung kerusi akibat penamparku.

“Tu sebab kau pakai baju arwah mak aku!” jerkahku kemudian satu lagi tamparan hinggap di pipi kirinya menyebabkan dia baring terlentang di atas lantai.

“Dan yang tadi sebab kau curi duit makan aku yang aku simpan untuk bulan ni!”

Balkis menjerit nyaring akibat ditampar dua kali olehku. Dia sedaya upaya bangun mahu menyerangku semula. Aku sudah bersedia dengan segala kemungkinan. Sebelum Balkis sempat berjaya menerkamku, aku pantas mengelak lalu menolak bahu sepupuku itu hingga dia terdorong laju ke pintu masuk yang kebetulan dibuka dari luar.

Menjerit dua beranak itu sebelum berlanggar dan jatuh ke lantai koridor dengan Balkis menghempap ibunya. Meracau-racau Kak Seha akibat timpaan Balkis ke atasnya. Kecoh sudah seluruh blok itu dengan suara dua beranak itu. Aku yang mula-mula terkejut cepat sedar lalu berlari keluar mahu menolong Kak Seha. Balkis yang di atas Kak Seha aku kuis dengan kaki dan menolak tubuh itu ke tepi.

“Ya Allah, Subahanallah, Allahuakhbar, Astagafirrullah-al’azim!” mengucap panjang Kak Seha akibat impak yang mengenainya. Terasa keras badannya apabila Bahia cuba membantunya bangun. Jiran tetangga yang muncul melihat turut membantu. Kini rumah mereka seperti gula yang dihurung semut.

BILIK kecil itu menjadi tempat tinggalku kini setelah berpindah keluar dari rumah Kak Seha atas permintaan wanita itu sendiri. Gara-gara kejadian beberapa minggu lalu, Kak Seha terpaksa ditahan di wad hospital akibat terkehel bahu dan terseliuh kaki serta cedera ringan di kepala. Balkis pula terseliuh pergelangan tangan selain benjol di dahi terhentak lantai selain lebam kecil dan merah di kedua belah pipinya akibat tamparanku. Padan muka dia! Puas hati aku.

Aku tak kisah aku terpaksa pindah keluar, aku rasa lebih bebas dan tenang. Kak Seha pun bukan menghalauku, dia cuma meminta aku menjauhkan diri dari Balkis kerana mustahil pula dia mahu mengusir anak tunggalnya itu yang juga tidaklah terlalu sihat untuk dilepaskan begitu saja. Kata Kak Seha lagi aku pandai berdikari dan dia tidak ada masalah mahu melepaskan aku jauh darinya. Dan aku sangat memahami orangnya.

Kerana berpindah ditempat baru yang lebih dekat dengan Tan’s Florist, aku mendapati banyak wang perbelanjaan yang dapat aku jimatkan. Rakan serumahku Kak Hajar, Suria dan Yani juga tidak lokek menghulur atau memberi. Mereka bertiga sama-sama bekerja di kilang berhampiran. Aku rasa hidupku tenang kini. Bolehlah aku tumpukan pada misiku mengumpul duit untuk sambung belajar.

SUDAH lama aku tak melihat Nicholas, berita terakhir yang aku dengari daripada Puan Tan hanyalah berita yang menghampakan. Nicholas sedang sibuk membuat persiapan majlis pertunangannya dengan Stephanie. Aku sangat kecewa dan terkilan sebaik mendapat berita itu. Rupa-rupanya Stephanie tu adalah teman wanita Nicholas tetapi kenapa Nicholas langsung tidak menceritakan hal itu? Kalau aku tahu aku takkan menaruh hati pada pemuda itu. Malam itu aku pulang ke bilik berkurung dan menangis sepuasnya.

Keesokan harinya aku datang ke kedai dengan wajah yang sembab dan mata ku yang lebam akibat menangis semalaman. Sudah lama rasanya aku tak menangis bersungguh-sungguh sejak kematian kedua ibu bapaku dulu. Krisis dengan Balkis dan Kak Seha pun tidak membuatkan aku menangis tetapi malam tadi hanya disebabkan cintaku yang bertepuk sebelah tangan, aku menangis sepuasnya.

Tidak kusangka juga pada hari iu Nicholas akan datang ke kedai. Ternampaklah dia mukaku yang selebet serabai ni dan mustahil juga dia tidak menegur aku yang sememangnya sedang menjaga kedai seorang diri sementara Puan Tan pergi ke bank bersama Encik Tan, suaminya.

“Kenapa Bahia nangis?” soal Nicholas tanpa berlapik. Aku gelabah bila dia tanya begitu. Tak berani nak angkat muka memandang wajah kacak pemuda pujaan hatiku itu. Kerana tidak menjawab pertanyaannya, Nicholas berani menyentuh daguku dan memaksa aku memandang wajahnya. Aku terpaku sejenak. Mata kami bertentangan.

“Bahia tahu saya akan bertunang dengan Stephanie?” soal pemuda cina itu perlahan bersama panahan anak matanya. Aku yang sudah terpukau hanya mampu mengangguk mengiyakan dan tanpa kusedari setitis airmataku jatuh mengalir di pipi di hadapan mata Nicholas.

“Bahia sayangkan saya?” teragak-agak Nicholas menutur kata tetapi pandangan matanya masih terpacak di mataku. Bersama sedu kecil aku mengiyakan juga. Dan tanpa amaran, bibir Nicholas bertaut di bibirku. Lama. Aku bagaikan terkena renjatan elektrik. Mahu melepaskan diri tetapi entah mengapa dengan mudah aku menyerah. Mujur kedai masih belum dibuka walaupun jam sudah melebihi angka 9, jika tidak sudah pasti ada mata yang menonton adengan kami.

Bagaimanapun, perasaan sayangku tumpah buat Nicholas pada hari itu. Kami tidak membuka kedai hinggalah matahari tegak dikepala. Kami juga bernasib baik kerana Nicholas awal-awal sudah memberitahu ibunya tidak perlu tergesa-gesa kembali ke kedai, dia menawarkan diri untuk memantau perniagaan bersamaku padahal dia mahu meluangkan masa denganku di dalam kedai yang dipenuhi pelbagai jenis bunga dan haruman segar bunga-bungaan. Saat itu sangat indah buatku dan Nicholas.

HARI tidak selalunya cerah pasti akan berlaku hujan ataupun ribut. Begitulah yang berlaku padaku. Aku tidak menyangka Nicholas secara diam-diam meneruskan juga majlis pertunangannya dengan Stephanie. Puan Tan yang menyampaikan cerita itu padaku sehari sebelum majlis kerana dia akan menutup kedai sehari pada hari pertunangan anak lelakinya. Sekali lagi wajahku banjir dengan airmata, kali ini lebih hebat kerana Nicholas telah mempermainkan perasaanku.

Beberapa bulan berlalu tidak aku sedari, sudah setahun lebih aku bekerja di Tan’s Florist dan melalui banyak perkara. Tidak bertemu Nicholas sepanjang masa itu membuatkan aku seakan diawang-awangan. Tidak berpijak dibumi nyata lebih-lebih lagi setelah aku mendapati aku kini berbadan dua. Ketika membuat pemeriksaan di klinik, ucapan tahniah dari doctor seperti ada batu besar yang menghempap tubuhku.

Pulang ke bilik aku terus menumpahkan airmataku untuk kesekian kalinya. Sungguh aku kecewa, takut, marah, benci, terkilan dan gembira bercampur baur menjadi satu rasa. Usiaku baru 20 tahun tetapi sudah mengandung anak luar nikah itupun bersama seorang pemuda cina yang tidak bertanggungjawab. Siapakah yang akan mampu menerima diri aku sekarang? Tegakah aku kembali pada Kak Seha bersama palitan kehinaan ini? Tidak! Aku rela menghadapinya sendirian.

Surat berhenti aku serahkan pada Puan Tan yang enggan melepaskan aku. Beriya-iya dia menyoalku mengapa aku mahu berhenti. Lalu aku ceritakan masalahku padanya tetapi hanya nama anaknya saja yang aku tidak sebut. Puan Tan menangis sedih untukku dan akhirnya melepaskan aku. Kini aku tidak tahu ke mana destinasiku. Yang pasti ke mana saja jejakku orang pasti akan memandang serong dan menghina aku yang mengandungkan anak luar nikah. Sesungguhnya batas asaku kini hanyalah pasrah dengan keadaan, Ya Allah.

“Bahia!” laung seseorang. Aku tidak menoleh, aku takut dengan bayang-bayang fikiranku sendiri yang mungkin disebabkan kecelaruan otakku.

Tidak jauh langkahku meninggalkan Tan’s Florist, kini Nicholas berdiri di hadapanku dengan sejambak bunga ros. Tercungap-cungap dia menahan nafas akibat berlari mengejarku.

“Nicholas?” gumamku seakan tidak percaya. Adakah aku mengkhayal atau sememangnya reality? Ya, Nicholas kini berdiri di hadapanku. Menyentuh daguku sama seperti dulu.

“Jangan tinggalkan saya.”


RUANGAN IKLANEKA



Komen dan ulasan karya

27 ulasan untuk “Cerpen : Batas Asaku”
  1. mcD says:

    mule2 mmg bes cte neh..tp cm x islamik pon….tp kalu ade smbgn dye mmg bes arhh…

  2. LEEN says:

    sambunglah……

  3. fiezah says:

    trgntunglah…hurm..

  4. ira dani says:

    cite nie tk de unsul2 islamik …………….ape 2 pn god try

  5. afiQahCool says:

    mcm kurg seronok .. seperti yg lain .. xda unsur islamik laa .. anak luar nikah pla tu .. klu dia betaubat mungkin best laa .. hehe .. nyway teruskan usaha utk bekarya ..

  6. mawar mekar says:

    isyh!~ape barang ending dia cmni jek?~ x syoklaa…

  7. ana says:

    haishh..xde unsur2 islamik laa..xbes2..T__T

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

You must be logged in to post a comment.