Cerpen : Hati Ini

10 December 2011  
Kategori: Cerpen

Penulisan2u

Oleh : Umi Kalsom

“NAMA?” soalnya sambil memandang gadis di hadapannya.

“Suzana. Panggil Ana je!”

Matanya tidak beralih lagi dari wajah gadis itu. Segarit senyuman sinis dihadiahkan buat insan bernama Suzana itu.

“Kenapa nak kerja kat sini?” soalnya lagi.

Suzana pandang saja wajah pemuda yang sedang menemuduga dirinya di saat ini. ‘Muka kerek gila. Dah la pandang aku macam tak pernah tengok manusia sebelum ni. Baru keluar dari hutan tropika ke?’ desis Suzana.

“Hello….miss… kalau nak berangan, baik tak payah datang. Duduk rumah je, dua puluh empat jam boleh berangan dengan sewenang-wenangnya…” suara mamat sinis itu kedengaran. Berdesing telinga Suzana.

“Saya bukan berangan, tapi saya berfikir!” Eceh….boleh ke jawapan tu?! Ah, bedal ajelah Ana!

“Saya nak kerja kat sini sebab ada jawatan kosong, kebetulan saya pun tengah cuti semester jadi saya nak gunakan masa yang ada dengan sebaiknya. Daripada saya duduk berangan di rumah, baik saya datang bekerja. Dapat isi masa saya dengan benda yang berfaedah.”

Mamat itu memandangnya dengan tajam. Kalau ikutkan hati Suzana, hendak saja dijeling tajam pada mamat sinis tu, tapi dah dia interview aku.. buatnya aku tak dapat kerja, tak ke haru. Dia perlukan kerja. Tekadnya dalam hati.

Baik jangan cari pasal. Betul tu Ana…. cool sudah!

“Awak nak kerja kat sini ke?” soal mamat itu lagi dengan nada yang sinis.

Ek eleh… dah aku datang ni, memang aku nak kerja la. Apa susah sangat nak faham ni??? Bengangnya aku!!! Tidak henti-henti, Suzana membentak dalam hati.

“Ya… encik. Saya. Nak. Kerja.” sebutnya satu-satu. Lelaki itu masih seperti tadi. Masih dengan senyuman sinisnya.

***

“KAU belajar kat mana? Ambil kos apa?” soal Fiqa teman sekerja Ana. Hari ini merupakan hari pertama baginya bekerja di sini. Kerjanya tidak susah mana pun… jadi typist. Tak susah ke??? Juling jugaklah biji mata nak menghadap komputer tu.

“Aku study dekat sini je,” balas Ana ringkas sambil tersenyum. Fiqa sudah menjeling tidak puas hati.

“Kau belajar course apa?? Jurutaip,” balas Fiqa geram. Dari tadi pagi rasanya dia cuba untuk berkenal-kenalan dengan Ana dengan lebih rapat, tapi budak seorang ini perahsia sangat.

Ana ketawa kecil. “Aku belajar la, course apa pun… kenapa? Kalau kau tau aku belajar kat mana, ambil kursus apa… baru kau nak kawan dengan aku ke?? Tak penting pun… cukuplah kau tau yang aku ni Ana yang comel…” sambungnya sambil ketawa. Fiqa sekadar tersenyum.

‘Ana yang comel,’ tersentak langkah kakinya sebentar ketika melintasi ruangan itu. Comel ke dia tu??? Huh!!! tak sedap pun mata aku memandang.

Dipandang sekilas ke arah gadis berdua itu. Rancak sembang, tapi rancak juga buat kerja. Kalau nak kenakan si Ana tu pun tak boleh.. tak ada alasan nanti.

Senyuman sinis muncul kembali. Tak apa… nanti-nanti. Takkan tak ada hari untuk aku kan???

“Fiqa….” suara garau itu menyentakkan Ana dan Fiqa. Serentak mereka mengangkat muka. Matanya berlaga. Senyum sinis tersungging di bibir.

“Alia mana?” soalnya apabila terpandang meja Alia yang kosong itu.

“Dia ikut encik Bakar ke Segambut.”

“Segambut???” dijeling lagi ke arah Ana.

Ana terus saja memandang skrin komputer. Renungan yang merimaskan itu tidak dipedulikan. Apahal jeling-jeling ni??? Sekeh baru padan dengan muka. Dah la asyik tersenyum sinis dengan aku.

“Oh… baru saya teringat. Semalam saya yang suruh Alia ikut Bakar ke Segambut.” Fiqa sekadar mengangguk mendengar jawapan bosnya itu.

“Ana…” dipanggil Ana pulak. Ana sudah mendengus kecil.

“Buatkan saya kopi!” Terus dia menuju masuk ke bilik yang tertulis nama ‘Tengku Faisal Tengku Zaid’.

Ana menjeling tajam. “Aku minta kerja typist. Tak sangka kena jadi tea lady pulakkan…” ujarnya sinis pada Fiqa.

“Buat jela… dia kan bos,” Fiqa memujuk.

“Bos…” sambung Ana malas sambil melangkah ke pantry.

***

PINTU ditutup perlahan. Rumah sunyi. Tak ada siapa-siapa ke? Lantas perlahan dia mengatur langkah ke tangga.

“Ana…” berdetak jantung Ana mendengar suara itu. Distatikkan langkah kakinya.

“Pergi mana? Keluar awal pagi, sekarang baru balik,” ucap mama lembut. Ana diam lagi.

“Ana bukan cuti semester ke sekarang ni? Ana pergi mana, keluar lama-lama ni?” soal mama lagi.

“Ana kerja ma…” perlahan suara Ana mengetuk gegendang mama. Jelas wajah itu mempamerkan riak terkejut.

“Kerja? Kenapa? Kalau papa tahu, mesti dia marah Ana…” luah mama yang sudah risau.

“Ana tak nak bergantung pada siapa-siapa ma… Ana bukan anak papa pun,” ujarnya lirih.

“Siapa cakap??? Ana ni… anak yang mama kandung… Ana anak mama dengan papa… kenapa Ana cakap macam ni?” soal mama lembut. Ana melemparkan pandangan tepat pada wajah mama. Pandangan mereka bertaut.

“Ana naik dulu mama…” Ana tidak sanggup melihat wajah mama yang sayu itu. Sememangnya ini semua kerana kesalahannya. Kalau diberi peluang, dia tidak akan melukakan hati papa dan mama. Maafkan Ana. Bukan ini yang Ana pinta, tapi… yang ini juga yang terjadi.

***

“PAPA… Su ingat nak tukar keretalah?” rengek Suraya pada papa. Ana diam saja sepanjang di meja makan.

“Kereta yang kamu pakai ni pun baru tukar kan… nak tukar apa lagi? Membazir duit je…” sampuk mama. Suraya sudah menarik muka masam.

“Yang awak risau sangat pasal duit tu kenapa? Saya yang nak belikan untuk anak saya… biarlah…” papa menyokong Suraya. Suraya kembali tersenyum lebar.

“Baik abang belikan untuk Ana je… bukan senang dia nak berulang-alik ke kolej, naik bas je,” mama merungut.

“Ma… Ana pergi dulu,” terus Ana mencium tangan mama dan berlalu dari situ. Suraya memandangnya dengan ekor mata sambil tersenyum sinis.

“Dia ke mana?” serius papa menyoal.

“Dia ke mana-mana je bang. Tak payah risau… dia lagi pandai jaga diri dari anak abang ni…” sindir mama. Tersirap darah Suraya. Mama ni kenapa suka sangat sokong si Ana tu??!!

***

Gadis yang bertudung ungu lembut itu diperhatikannya dari tadi. Tekunnya dia buat kerja! Tak ambil tahu hal keliling ke? Kerja apa sangat yang dia ada hari ni? Oh, terlupa.. aku dah longgokkan se-tan file untuk di recheck typing error. Tapi, macam ada yang tak kena la kalau tak ganggu hidup si Ana ni… kepala dah mula bertanduk. Sengih panjang sudah mula menghiasi bibir.

Interkom ditekan. “Ana… coffee please.”

Senyuman menghiasi bibir saat melihat wajah yang muncung itu bergerak menuju ke pantry. Puas hati aku!

Deringan telefon bimbit mematikan konsentrasinya. ‘Suraya’ tertera di skrin. Keluhan kecil dilepaskan. Rimas dengan anak kawan papa seorang ni.

“Hello,” jawabnya malas.

“Buat apa sayang?” soal orang di hujung sana manja.

“Kerjalah. Time office kan… macam tak tahu pulak!” balas Faisal mendatar. Sesungguhnya dia rimas!

“Yeke… baru ingat nak ajak keluar. Pergi shopping jom?” alahai minah ni… dah aku cakap kerja, diajak shopping pulak. Tak faham betul aku…

“I kerja la.. nak shopping macam mana? Next time jela…” balasnya malas.

“I got works to do… bye!” terus talian dimatikan.

Pintu diketuk. Tuk!Tuk!Tuk!

“Masuk,” wajah Ana menjengah bilik. Mukanya tidak semuncung tadi. Seperti biasa, Ana akan disajikan dengan senyuman sinis oleh jejaka di kerusi depannya itu.

“Ada apa-apa lagi encik?” soal Ana malas.

“Tak ada apa dah!”

Mendengarkan jawapan itu Ana sudah mula melangkah ke pintu.

“Ana….” namanya dipanggil. Ana mendengus kecil. I bet, mesti dia cakap tak ada apa-apa, desisnya dalam hati.

Ana berkalih memandang muka Faisal. Faisal tersenyum sinis.

“Nothing…”

Ana sudah mengetap bibir. See… told ya! Meluat betul! Dengan perasaan geram Ana berpaling semula hendak melangkah ke pintu.

“Ana…” lagi sekali namanya dilaung.

“Ada apa Tengku?” tekan Ana geram. Faisal tertawa.

“Nice clothes.” Ana terdiam. Dipandang ke arah baju kurung yang tersarung di tubuhnya. Baju berlatarkan putih dengan bunga-bunga ungu kecil. Dipadankan dengan tudung rona yang sama. Nice???

“Thanks…” ucap Ana tanpa segarit senyuman dan berlalu keluar dari bilik Faisal.

Membulat biji mata Faisal. Aku puji sikit punya ikhlas, ada ke jawab macam tu! Tak puji baru tau! Eleh, Faisal… macam la si Ana tu kempunan sangat nak dengar pujian dari kau. Berlagak macho je lebih.

Rasanya, sejak Ana kerja di sini mereka berdua memang tak pernah ada perbualan yang menyenangkan. Sama ada Ana memuncung panjang dan dia tersenyum sinis. Rasa macam tak sah pulak bila tak kenakan Ana. Motif, tak ada apa. Saja sebenarnya. Dia tersenyum sendiri.

Sementara itu, di luar bilik Faisal.

“Bos kau tu Fiqa… dah hilang skru kot. Tersenyum-senyum sendiri je aku tengok dari tadi…” ujar Ana pada Fiqa. Namun mata masih statik di skrin komputer. Keadaan senyap. Tiada balasan dari Fiqa.

“Fi…” Ana mengalihkan pandangan. Statik terus mulut daripada nak berkata-kata lebih lanjut. Patut senyap. Tak sempat nak reply or komen apa-apa, dah ada orang kat sebelah.

“Ana.” Dia dah panggil dah. Ana dengan berat hati mengalihkan wajah. Mata dilarikan ke arah lain. Tak nak tengok senyum sinis di bibir Faisal.

“Ada nak kutuk-kutuk lagi ke?” aiseyman, sindir punya pedas. Tapi mana ada aku kutuk dia. Cakap dia hilang skru je kot. Termasuk dalam kategori kutuk ke? Ana mendiamkan diri. Malas nak layan mamat yang tengah senyum sinis bangga tepi Fiqa tu.

“Ana…” panggil Faisal lagi. Ana sekadar menggeleng. Nanti aku buka mulut lagi, makin melebar pula senyum sinis dia tu. Baik diam, itu yang terbaik.

Faisal pandang tidak berkutik. Eh, eh! Ana dah insaf. Dah tak balas-balas cakap aku. Takkan dah boring kot. Baru sebulan je. Masalahnya, aku boring kalau tak cari pasal dengan dia. Pelik betul. Datang ofis, semata-mata bersemangat nak cari pasal dengan si Ana ni. Bibirnya terus tersenyum.

***

“Kau buat apa kat sini???” kasar dia menyoal. Mata tu kalau boleh, nak buka seluas-luasnya. Macam nak terkeluar biji mata tengok si Ana duduk dalam pejabat ni.

Ana melemparkan pandangan ke arah lain. Malas nak layan orang gila kena sawan!

“Hei!!!” marahnya. “Aku tanya kan… tak reti-reti nak jawab!” geram dengan Ana yang bersikap selamba di hadapannya. Ana pandang Suraya atas bawah.

Aku tengah bersabar, dia datang cari hal. Karang, ada yang berlebam biji mata, jangan nak mengadu lebih-lebih kat papa kesayangan dia tu. Bisik Ana cuba menenangkan hatinya sendiri.

“Hei Ana!!!” sekali lagi naik suara Suraya.

Ana menggenggam tangannya kuat-kuat. Sabarlah duhai tangan. Walaupun kau teringin sangat nak merayap kat muka dia pun, jangan kat sini. Never! Sabar Ana…sabar separuh daripada iman.

Matanya mencerun memandang wajah Suraya. Tajam pandangan itu menikam. Sehingga kecut perut Suraya melihat wajah bengis itu.

“Sebelum apa-apa yang teruk jadi kat sini, aku nak kau hilang dari pandangan mata aku,” serius nada suara Ana. Suraya telan liur. Gulp! Tapi, mana boleh dia mengalah dengan si Ana ni… takkan sama sekali.

“Kau…” tangannya dah menuding ke wajah Ana.
“Su… Ana… kenapa ni?”
Dah muncul dah pak cik sibuk, desis Ana. Dilihatnya aksi Suraya terus berubah 360 darjah. Meliuk lentok. Manja semacam dengan Faisal. Pakwe dia kot. Malas aku nak layan.

“Dia ni lah…cari pasal dengan I,” adu Suraya. Ana sudah menjegilkan biji mata. Ewah-ewah. Sesedap mulut dia. Nak kena basuh dengan clorox agaknya. Tak pun petrol..eh, tak payah membazir. Clorox sudah. Murah sikit.

“Ana…” mendatar nada suara Faisal menyebut nama Ana. Meminta penjelasan.

“You kenapa nak tanya-tanya kat dia ni. Tak percaya cakap I?” Suraya dah merengek manja. Ana dah terasa geli-geleman yang amat. Aduh, ampun. Aku tak mengaku ni adik aku…. memalukan kaum je. Meliuk lintuk dengan laki, ingat bagus sangat lah tu. Diperhatikan tangan Suraya memeluk erat lengan Faisal. Dengan tubuh yang sudah bergesel-gesel dengan lelaki itu. Okey, ini sudah melampau! Macam orang tak reti hukum. Dah la dengan pakaian entah apa-apa. Dah tegur sampai sakit anak tekak, tak pernah si minah gedik ni tunjukkan tanda-tanda nak berubah. Kalau tak fikir adik.. aku malas nak layan. Tapi, dah ada perkongsian darah.. So, memang nak kena tegur juga.

“Kau lepaskan tangan dia sekarang!,” ucap Ana tegas. Tajam matanya menikam wajah Suraya. Suraya terkejut, Faisal lagi terkejut.

“Suka hati akulah!,” balas Suraya angkuh. “Ana, kenapa nak marah-marah ni!,” Faisal pun dah masuk campur dengan cubaan nak berlembut dengan Ana.

“Kau diam! Jangan nak masuk campur hal kami!,” sedas kata-kata yang dilemparkan kepada Faisal. Terkejut Faisal melihat reaksi Ana.

Ana bergerak menghampiri Suraya. Suraya dah kecut perut. Tapi diberanikan juga diri. Mana boleh kalah dengan Ana. “Kau nak lepas elok-elok, atau kau nak aku lempang kau kat sini?,” serius raut wajah Ana.

“Berani kau nak lempang aku. Aku takkan lepas,” Suraya masih lagi bermain dengan api. Wajah Ana yang merah padam menikam pandangan matanya. Jantung dah berdegup kencang. Takut!

PANG!!!! Tanpa menunggu, tangan Ana dah sedap landing atas pipi Suraya. Mata Suraya dah berkaca-kaca. Pedih.

“Ana!!!,” Faisal terkejut.

“Anak tak tau malu. Memalukan mama dengan papa je… tau nak keluar foya-foya dengan laki, menghabiskan harta mama dengan papa. Study semua entah ke mana. Sosial tak ingat hukum Allah! Kau ingat bagus sangatlah perangai macam tu!,” Ana menghamburkan segala kemarahan di situ. Dia tidak peduli dengan pandangan pelik yang diterima.

Mulut Suraya terkumat-kamit ingin mengucapkan sesuatu.

“Bagus lagi dari kau yang dah hilang dara!,” Ana terpana. Terkaku di situ. Suraya tersenyum puas. Sakit yang dirasa terasa ringan bila mana dapat sakitkan hati Ana. “Kau bertutup bagai macam ni, ingat baiklah. Aku yang terbuka sana-sini, kira jahatlah. Sejahat-jahat aku, aku tak pernah buat kerja terkutuk tu… tak macam kau… Kotor!!!,” ucapnya tanpa perasaan.

“Kalau tak tahu apa-apa, baik kau jangan cakap!,” hanya itu yang diucapkan Ana. Sakit yang dahulu diungkit kembali. Luka yang hampir sembuh, ditoreh kembali. Ditahan air mata yang dah bertakung di tubir mata. Sakit! Ana terduduk di situ. Malu dan sakit!

Faisal terpinga-pinga dengan keadaan yang berlaku. Apa semua ni. Dia tak faham.

“Jom .. jangan dilayan perempuan gila ni!,” terus saja ditarik tangan Faisal keluar dari bangunan tersebut. Faisal masih lagi berpaling melihat Ana walaupun kakinya menonong mengikut langkah Suraya. Ana!

“Ana….,” bahu Ana disentuh lembut. Ana mengangkat muka. Wajah Fiqa terlayar di ruang mata. Habis lencun muka Ana dengan air mata. Fiqa pandang Ana dengan pandangan yang sayu.

“Aku kotor Fiqa!,” ucapnya pedih.

“Ana….,” seru Fiqa perlahan. “come…,” Ana diraih dalam pelukannya. Bergetar bahu Ana menahan tangisan. Biarpun tidak tahu mengenai kisah silam Ana, tapi dapat dirasakan bebanan yang ditanggung oleh Ana amat perit.

“Fiqa… aku kotor Fiqa tapi aku tak pernah rela… tak pernah aku terfikir nak buat benda terkutuk tu… aku tak pernah rela tangan yang tak halal tu sentuh aku… aku…,” dia menghambur segala yang berbuku di hati. Sakitnya menanggung penghinaan yang tak pernah lupus.

“Syhhh…kau tenangkan fikiran. Jangan fikir sangat,” ditepuk bahu Ana perlahan seolah ibu mendodoikan anaknya. Ana menangis tanpa henti.

******

“Siapa dia tu untuk you?,” soal Faisal ingin tahu. Suraya dah tayang muka tak puas hati. Dari tadi asyik sebut Ana! Ana! Ana! Bosan!

“Tak perlu tahu la… makan cukup!,” balasnya rimas. Dalam hati sedikit pun dia tak terasa terkilan sebab dah aibkan maruah kakak sendiri. Biar padan muka dia. Dia ingat selama ni, semuanya dia je yang lebih. Sekarang ni, aku dah buktikan aku yang lebih semuanya.

“I nak tahu juga!,” balasnya keras. Otak dah tak boleh berfikir melainkan kalau dia tahu lebih lanjut tentang Ana. Ana…

Suraya dah menjeling geram. Dihentakkan sudu dan garpu. Geram dengan Faisal yang tidak mengendahkannya. Dari keluar ofis sampai masuk restoran ni, mulutnya tak berhenti sesaat pun nak bertanya lebih-lebih pasal Ana. Dah la selalu mengelak je tiap kali aku nak jumpa dia, dah dapat jumpa, mulut tak henti-henti nak tanya pasal si Ana tu. Menyampah!

“Kakak saya! Puas!,” balasnya geram. Terbuntang biji mata Faisal.

“You malukan kakak you sendiri dalam ofis I?,” soal Faisal tidak percaya. Di wajah Suraya tidak terpalit sedikit pun rasa bersalah. Suraya mencebik.

“Dia tampar I, boleh pulak kan…,” balasnya selamba. Malasnya. rimasnya kalau apa-apa yang dibangkitkan berkait dengan Ana. Benci betul dengan perempuan tu.

“You yang cari pasal dengan dia kan?,” Faisal mula membela Ana. Setahunya Ana bukanlah sengaja akan cari pasal dengan orang. Dah dekat dua bulan Ana berkerja di bawah pantauannya, dia amat memahami sikap gadis itu. Suraya semakin geram. Diketap bibirnya kuat-kuat.

“You pun nak jadi penyokong Ana pulak sekarang!,” pekiknya. Mukanya merah padam mengepung marah. Kenapa setiap yang berkaitan dengan dia akan ada hubung kait dengan Ana.

“Patutnya you buang je pekerja macam dia tu! Jijik I pandang dia…,” selamba sahaja dia menuturkan kata. Faisal dah mencerun pandangan pada Suraya.

“Jijik? You cakap jijik kat kakak sendiri!” Faisal tidak berpuas hati. Apa punya adik ni, kutuk pasal akak sendiri depan aku. Even dia tak ada la suka sangat nak ambil tahu pasal Ana tu…. tapi, takkan dia dapat terima kutukan pasal orang tu.

“You nak dengar cerita ke?” soal Suraya malas. “Cerita pasal staf you tu…merangkap anak kesayangan mama I!” ucapnya lagi dengan nada yang paling menyampah. Faisal mendiamkan diri. Tidak mahu bercakap lebih-lebih. Kalau nak cerita, cerita. Kalau tak nak sudah!

“Papa dengan mama memang sangat sayangkan Ana. Dia anak emas keluarga tau. Pandai, cantik, baik, sopan santun… dah segala-gala plus point memang akan ditujukan untuk dia pun…” Suraya sudah mencebik. Kenapa aku buka cerita yang memualkan tekak aku sendiri.

Faisal sekadar menadah telinga mendengar. Maknanya… Suzana Shahir. Suzana anak Dato’ Shahir. Anak kawan baik papa! Macam mana aku boleh tak kenal dia. Dan lagi satu… cantik ke dia?

“Ana memang budak smart. So, dapat offer oversea. Mama dengan papa tak bagi, sebab tak nak berpisah dengan dia. Semua yang mama dan papa fikir, pasal Ana je!!!! Semuanya Ana!Ana! Ana!” bentak Suraya.

Kes cemburu la ni, fikir Faisal. Sebenarnya umur Ana berapa ya sekarang? Tiba-tiba pula terfikir. Sebelum ini, tak pernah nak ambil tahu pasal detail Ana.

“Dia tu, anak yang tak reti nak jaga kepercayaan yang mama dan papa bagi pada dia, dah masuk universiti, buat onar dengan jantan mana entah! Sejak tu, baru papa sedar. Anak yang dia sanjung sangat tu, bukan boleh harap pun!”

Faisal dapat menangkap riak puas di wajah Suraya.

“You suka kalau kakak you dipulaukan dari keluarga?” soal Faisal sekadar berbasa-basi.

“Suka. Suka sangat! Kalau kena halau terus pun, I lagi suka,” ucapnya tanpa berselindung. Suraya tersenyum puas. Namun jawapan itu membuatkan riak wajah Faisal berubah. Suraya penuh dengan hasad dengki dengan kakak sendiri. Dia menghadiahkan senyuman hambar buat Suraya yang kelihatan ceria selepas mewar-warkan cerita sadis Ana.

*****

“Kenapa?” suara Faisal memenuhi ruang bilik itu. Rasanya baru cukup dua bulan Ana di sini, masih ada beberapa minggu kontraknya nak habis. Dilihatnya Ana tertunduk menekur lantai. Ana…

Ana dah berubah menjadi pendiam. Sejak seminggu yang lalu, Ana langsung tidak menyapanya. Sekadar menjawab yang perlu dan menjalankan segala yang disuruh. Dan hari ini, dia bagi notis 24 jam.

“Awak ada lagi a couple of weeks…” ucap Faisal. Ana perlahan-lahan angkat muka. Mata Faisal singgah di ruang matanya. Dia tidak punya kekuatan untuk melihat sesiapa pun. Kekuatan yang dia ada selama ini dah dirobohkan. Dia tidak kuat. Dia pengecut. Kisahnya yang sadis dah sampai ke telinga Faisal, bosnya sendiri. Dia malu. Dia cuba berlagak biasa dan orang sekeliling juga tidak berkata apa-apa. Tetapi, hatinya hanya tuhan saja yang mengerti. Malunya bertimpa-timpa.

“Saya tak mampu…” ucapnya lirih. Dia benar-benar tidak mampu!
“Kami ada sakitkan hati awak ke Ana…” Faisal masih lagi memujuk. Matanya tepat memandang ke anak mata Ana yang berkaca-kaca. Sayu sekali pandangan itu. Ana tertunduk sendiri.
“Saya tak boleh teruskan, walaupun untuk sehari…” ucap Ana lagi.

“Kenapa tak berhenti dari hari tu?” Faisal sudah mula menyoal dengan lagak pegawai FBI. Dia bangun dan bergerak menghampiri Ana.

Ana tertunduk lagi. Kenapa aku jadi macam ni? Mana hilangnya semangat yang aku bawa selama ni? Ana, wake up!

Faisal sedang elok bersandar di meja sambil membiarkan matanya singgah di laman wajah Ana. Cantik ke dia ni? Teringat pada kata-kata Suraya, Ana cantik. Matanya meneliti dari alis mata, mata, hidung, bibir. Cantik? Ana masih tidak menala pandangan ke wajahnya. Perlahan Faisal mengangkat tangan, dengan beraninya dia menarik keluar kaca mata yang terletak elok di wajah Ana.

Ana terkejut. “Apa ni encik?” marahnya. Matanya jelas menangkap wajah Faisal yang tersenyum nipis.
“Awak ni memang specky ke?” soalan Faisal dah terpesong jauh. Ana menjeling tajam. Aku datang nak hantar surat. That’s it! Ini dah lebih, suka-suka hati dia saja tarik-tarik speck aku.

Faisal tersenyum panjang. Wajah Ana dah kembali muncung. Muncung yang hilang dari minggu lepas. “Ana… jawablah,” Faisal bersuara lembut.

Kelu lidah Ana. Apasal mamat sarkastik ni jadi baik semacam hari ni.

“Ana…”
“Tak!” jawabnya keras.
Mata Faisal masih mendarat di wajah Ana. No wonder lah, adik awak cemburu sakan! I need to admit it. Dengan spek yang tebal macam Betty, sesiapa pun boleh nampak lain.

“Jom ikut saya!” ajak Faisal. Ana merenungnya tajam. Jawapan yang aku nak, belum dapat lagi.
“Saya tak nak ikut ke mana-mana. Saya nak tau, apa jawapan encik Faisal,” suaranya tegas. Faisal tersenyum nipis.

“Saya terima…jangan risau, tapi dengan syarat…” ucapnya meleret. Ana mengangkat kening bertanya. “Jom, pergi date,” selamba Faisal mengajak. Bulat biji mata Ana. Namun, sekejap cuma wajah yang serius itu bertukar sayu.

“Encik Faisal pun dah anggap saya murah sangat kan! Kenapa sebagai syarat nak berhenti kerja, saya kena spend time saya dengan seorang lelaki.”

Faisal menjadi serba salah mendengar ucapan Ana, dia tidak bermaksud macam tu.

“Ana… sorry, saya tak bermaksud macam tu. Saya cuma nak treat awak, for the last time… please, jangan salah faham,” ucapnya bersungguh-sungguh. Dia tidaklah sekeji itu sehingga hendak menggunakan Ana untuk kepuasan diri sendiri. Ana merenung ke dalam anak mata Faisal, cuba mencari keikhlasan. Faisal mengangguk yakin.

*****

“Makan banyak sikit, saya belanja kan…” Faisal kelihatan ceria. Ana hanya mendiamkan diri. Menjawab bila perlu saja. Entah angin apa yang datang, beria nak belanja makan pula.

“Awak study dekat mana Ana? Ambil kos apa? Lagi berapa tahun study?” Faisal cuba beramah mesra dan terlebih-lebih mesra la pulak hari ni. Kenapa yang aku baik sangat dengan Ana hari ni? Entah lah… kesian pulak tengok muka dia yang monyok sejak seminggu lepas. Dan… rindu jugak nak tengok muncung dia, setiap kali aku cari pasal.

“Kolej area sini je…” bertubi-tubi soalan yang ditanya oleh Faisal, sepatah je dijawab. Faisal tersenyum cuma. Nak beramah mesra tak kena tempat kot aku ni.

“Hey, Fai…” Faisal angkat muka. Terus bibirnya mengukir senyuman. Terpampang wajah Reza di hadapannya. “Lama tak jumpa, sihat?,” soal Reza sambil bersalaman dengan Faisal.

“Kau sorang je ke?,” Reza mengangguk kecil. Pandangan Reza beralih pada gadis semeja dengan Faisal yang tertunduk memandang pinggan. “Tak nak kenalkan? Special friend ke?,” sempat Reza mengusik dengan senyuman manis. Namun saat pandangan matanya bertemu dengan mata gadis itu. Bibirnya terus kaku. Ana!

Lama mereka bertatapan sehingga Faisal berdehem kecil melihat aksi kedua insan yang pegun secara tiba-tiba di hadapannya. Reza kembali mengalih pandang pada wajah Faisal. Ana juga kembali tertunduk.
“Awek kau ke?” soal Reza bersahaja namun ia kedengaran sangat sinis di pendengaran Ana. Hatinya kembali pedih. Kenangan yang hendak dibuang semakin menyeksakan jiwanya. Kenapa setelah rahsianya terbongkar dan kini dia harus dipertemukan kembali dengan Reza pula? Hatinya makin sakit tetapi dia cuba bertahan.

Senyuman Faisal nyata tidak menyenangkan hati Reza. Wajahnya kembali merenung Ana yang lebih senang menghadap pinggannya. Begitu mudah gadis itu mendapatkan pengganti? Ah! Gadis seperti Ana… susah apa nak cari lelaki. Berikan saja sedikit ‘habuan’, pasti segalanya berjalan lancar. Macam Ana tak ada pengalaman sebelum ini. Kutuknya dalam hati. Bayangan peristiwa 5 tahun sudah kembali berlayar dalam mindanya. Perasaan marah dan geram berpadu buat insan yang bernama Suzana.

“Kau kenal Ana ke?” soalan Faisal dibiarkan sepi tanpa jawapan. Matanya tidak sudah-sudah berlayar di wajah Ana. Dia masih seperti dulu. Aku rindukan dia tapi… semuanya dah tak berguna lagi. Ana sudah menghancurkan kepercayaan yang diberi.
“Kau orang nak pergi mana lepas ni?” soal Reza dengan mood yang sengaja diceriakan.

Pandangan Faisal tertancap pada Ana yang membatukan diri di antara mereka. Sudahlah makanan di pinggan langsung tidak dijamah gadis itu.
“Ana…” belum sempat Faisal meneruskan kata Ana sudah lebih dulu memintasnya.

“Saya nak balik!” ucap Ana tegas. Bukan meminta izin tetapi memberi kenyataan. Faisal terpinga. Ana kelihatan angin secara tiba-tiba.
“Saya hantar.”
“Tak payah! Saya tahu jalan balik sendiri. Terima kasih Encik Faisal untuk makanan ni… dan terima kasih sebab sudi menggajikan saya selama tiga bulan ni. Saya balik dulu. Assalamualaikum.” Tanpa sedikit pun menoleh ke arah Reza, Ana begitu pantas mengaturkan langkahnya. Faisal terkedu sendiri. Reza berubah terus riak di wajahnya. Matanya menemani setiap langkah Ana hingga ke luar pintu restoran.

“What’s wrong with her? Kau bergaduh dengan dia ke?” sengaja Reza menyoal. Hatinya begitu membuak-buak untuk mengetahui status Ana dengan Faisal. Benarkah mereka kekasih seperti yang diandaikannya. Ah!!! Kenapa aku masih nak ambil tahu tentang perempuan itu.

Aku masih sayang… sahut hati Reza.

“Entahlah… Ana…” mata Faisal ikut sekali dengan langkah Ana yang sudah hilang dari pandangan mata. Kenapa? Hatinya menjadi tidak senang dengan reaksi Ana. Marahkah gadis itu?

Aku ingin sekali memujuk hati yang dingin itu… sambung hati Faisal.

****

WAJAHNYA disembamkan pada katil bercadar hijau pucuk pisang bercorak flora itu. Air mata yang ditahan sejak dari tadi, akhirnya tumpah juga membasahi pipi. Hatinya makin tertikam. Pandangan itu masih mendebarkan hatinya. Sama seperti dulu. Tiada yang berubah. Masih sama!
“Kenapa Ana sanggup buat Reza macam ni?!” tengkingan itu masih segar dalam minda. Di saat itu, dia sendiri terasa hendak lenyap terus dari muka bumi ini. Dengan keadaan dirinya yang sudah tidak suci bercampur dengan tuduhan Reza yang meletakkan kesalahan di pundaknya, hanya membuatkan hatinya terluka. Hilang sudah kepercayaan lelaki itu ke atas dirinya.

“Ana tak tahu!”
“Tipulah Ana… takkan Ana tak tahu, sedangkan lelaki tu pun keluar dari bilik Ana.” Tuduhan Reza membuatkan Ana terasa sesak.
Air matanya mengalir terus. Dia benar-benar tidak tahu. Siapa lelaki itu? Kenapa dia begitu tega meragut kesucian diri aku? Apa dosa yang aku lakukan pada dia? Hati Ana sudah merintih pilu.

“Ana tak salah… Ana betul-betul tak tahu!” dalam pada dirinya masih terkesan dengan perbuatan tidak bermoral itu, dia masih hendak mempertahankan tentang kebenaran kejadian yang telah pun berlaku. Dia benar-benar tidak mengenali lelaki yang didakwa keluar dari biliknya.
“Ana dah hancurkan kepercayaan Reza! Jadi betullah selama ni apa yang Reza dengar tentang Ana…” luahan bibir Reza membuatkan Ana terkaku. Apa yang didengar oleh Reza tentang dirinya?

“Ana…” baru saja dia hendak membuka mulut untuk berbicara. Pantas lagi Reza memotong ayatnya.
“Biarlah semuanya berakhir di sini!”

“Reza!!!” tangisan Ana sudah makin lebat. Segalanya sudah berakhir? Segala impian cinta mereka sudah musnah? Seakan terbayang di ruang mata, lamaran Reza untuk menyunting dirinya menjadi suri hidup lelaki itu. Apakah semuanya… berakhir?

“Reza sayangkan Ana… sangat sayangkan Ana… tapi Ana…” dengan kata-kata itu, Reza sudah berlalu. Jauh melangkah meninggalkan Ana sendiri menghadapi kesepian hidup. Tomahan dan tuduhan menghiasi kehidupannya. Hancur luluh hati saat papa melayangkan tamparan hebat ke pipinya.

Detik itu, Ana sudah kehilangan segalanya. Kepercayaan. Harga diri. Insan yang disayangi sepenuh hati. Mujur dia masih ada mama yang sentiasa memberi sokongan moral padanya. Mama…
Usapan lembut di kepala membuatkan Ana tersentak. Wajahnya yang basah dengan air mata, dikalihkan dengan segera daripada terkesan pada pandangan mama.

“Kenapa Ana? Kenapa Ana menangis?” soalan mama yang bernada sayu itu membuatkan hati Ana semakin hiba. Dia tidak pernah berkongsi rasa luka yang pernah dialami selama ini. Dipendamkan saja semuanya menjadi debu dalam hati. Tidak pernah disangka, segala luka akan segar kembali. Membuatkan hatinya kembali merintih.

“Ana tak berguna mama…” ucapnya perlahan. Lemah terasa mencengkam seluruh badan. “Ana tak berguna sebab memalukan mama dan papa… Ana tak berguna sebab tak pandai jaga maruah keluarga. Ana tak berguna sebab tak pandai jaga kepercayaan insan yang sayangkan diri Ana… Ana ni anak yang tak berguna mama…” Ana terus berkata-kata tanpa noktah. Air mata mengalir seiring dengan bicara.
“Ana!” tegur mama tidak senang. “Mama percayakan anak mama… walau apapun yang telah terjadi, mama sentiasa percayakan Ana… anak mama tak bersalah!”

“Kenapa mama percayakan Ana?” dalam tangisan, Ana menyoal. Kenapa saat semua manusia membuangnya ke tepi, masih ada insan yang menerima dirinya. Mama!

“Mama kenal anak mama… lebih pada orang lain.” Cukup ayat itu. Cukup sebaris kata itu untuk meredakan hati Ana yang sudah dibanjiri pilu. Itu sudah cukup buat masa ini.

*****

SEAWAL pagi lagi Reza sudah terpacak di depan pejabat Faisal. Perasaan ingin tahu sudah tidak dapat dibendung. Dia ingin mengetahui segalanya tentang Ana. Langkah mula diatur memasuki ruang pejabat berlatar dinding berwarna biru itu. Tenangnya hanya di luaran. Sedangkan dalaman sudah berkecamuk. Semenjak bertentang mata dengan Ana, dia sudah tidak dapat mengawal debaran dalam hatinya. Dipisahkan dengan jarak masa yang lama nyata tidak mengubah perasaannya pada Ana walaupun gadis itu tidak menghargai cinta yang telah diberikan pada satu ketika dulu.

“Encik Faisal ada di dalam…” maklum Fiqa menjawab pertanyaan yang diajukan oleh pemuda bernama Reza ini.
“Hah… mimpi apa kau, pagi-pagi dah datang ke sini?” teguran suara Faisal membuatkan Reza pantas berpaling. Wajah kacak Faisal ditatap lama sebelum hembusan nafas dilepaskan perlahan-lahan.
“Saja… nak ajak kau berbual.” Dalih Reza. Sedangkan agenda kedatangannya bukan itu.

Faisal ketawa. “Jomlah… aku nak pergi breakfast ni, join sekali?”
“Bolehlah…” akur Reza. Biarlah di mana pun, yang penting dia dapat mengumpulkan maklumat yang dia mahu.
“Err… Ana?” tersentak Reza mendengar nama yang meniti bibir Faisal. Matanya terus tertancap pada susuk tubuh yang sedang berdiri berhadapan dengan Faisal. Raut wajah yang dahulu sering tersenyum riang, kini begitu serius di ruang matanya. Dan ada sesuatu yang pelik di wajah Ana. Specky? Lain pula raut wajah Ana dengan sepasang kaca mata berbingkai tebal itu. Sungguh aneh dan berbeza.

“Maaf Encik Faisal… ada barang saya yang tertinggal. Boleh saya minta izin nak kemaskan apa yang patut…” Ana bersuara. Sedikit pun dia tidak mengalihkan wajah pada insan yang turut berada di sisi Faisal.
Faisal sudah tersenyum riang. Hatinya sangat gembira dengan kehadiran Ana. Sangkanya, semalam adalah kali terakhir mereka bersua. Nampaknya tidak. Dia akan pastikan, tidak terlepas walau selangkah jejak Ana.

“Mestilah boleh… awak masih pekerja saya. Lepas ni, setiap kali cuti… awak boleh datang kerja dekat sini. Tempat tu, saya reserve untuk awak…” ceria nada Faisal menuturkan kata.
Dahi Ana berkerut. Nada Faisal itu hanya membuatkan dia terpinga. Apa yang sudah jadi dengan lelaki sarkastik ini?

“Tak perlu. Saya dah berhenti… lepas ni, tak mungkin saya datang kerja di sini lagi. Terima kasih.” Tegas dan serius Ana berkata. Tanpa menunggu lama, dia sudah berlalu ke mejanya. Mengemas apa yang patut.
“Ana…” ketukan di meja membuatkan pergerakan Ana terbantut. Wajah Faisal muncul lagi. Ana mengeluh.

“Ada apa Encik Faisal? Jangan risaulah… saya takkan curi barang dalam office ni!” ucap Ana geram. Namun Faisal tersengih terus.
“Kalau awak curi… lagi bagus!” balasnya bersahaja.
Ana menjeling. Pelik pula pak cik seorang ni.

“Tak apalah Encik Faisal… saya masih ingat hukum dosa dan pahala.”
Jawapan dari bibir Ana membuatkan Reza mencebik. Hukum dosa dan pahala? Ana? Seakan tidak dapat diterima oleh akal warasnya.

******

“ANA tu macam mana?”
Pertanyaan Reza itu membuatkan suapan Faisal terhenti. Perlahan-lahan sudu diletakkan pada sisi pinggan. Bibirnya cuba untuk tersenyum nipis dengan soalan itu walaupun hati sudah dapat meneka, ada sesuatu yang tidak kena dengan nada yang digunakan oleh Reza.

“Ana… okey. Sangat okey…” jawapan yang sangat umum dibalas oleh Faisal.
“Okey?”
“Ya… okey. Kenapa? Kau nampak dia macam tak okey ke?” soal Faisal menduga. Riak Reza berubah kalut seketika.
“Tak adalah… aku cuma tanya. Kau dengan dia, macam mana? Dah okey?”

Faisal mengerutkan dahi. Tadi Reza bertanya sama ada Ana okey. Sekarang ini ditanya pula, adakah dia dan Ana okey. Pelik. “Kau sebenarnya tengah bercakap pasal apa?” soal Faisal terus. Malas hendak berteka-teki.
“Aku cakap pasal kau dan Ana. Bukan ke semalam kau berdating dengan dia. She’s not your girl?” sengaja Reza bersoal begitu. Serentak itu, hatinya sudah mula berdebar sendiri. Gusar pula hendak menghadapi jawapan dari bibir Faisal. Senyuman di bibir jejaka itu makin menambahkan gelisah dalam hati.

“Kau rasa dia girl aku…” Faisal tersenyum kecil. Bayangan wajah Ana sudah mula menghiasi ruang mindanya. Ana… “Aku pun rasa macam nak jadikan dia, teman hidup aku.”
Reza tergamam. Paluan jantung sudah tidak menentu. “Maksud kau?”

“Dia tak adalah nak layan lelaki ikut suka hati. Lagi-lagi aku… pandang sebelah mata pun dia tak sudi.”
“Sebab?” soal Reza yang sudah mula dihurungi dengan rasa pelik. Ana tak layan lelaki? Peliknya…

Faisal mengeluh. Mungkin sebab dia terlalu sinis atau Ana yang terlalu berhati-hati dek kerana pengalaman hidup yang pernah dilalui. Namun untuk menyatakan secara terperinci pada Reza, Faisal merasakan tidak patut begitu. Maruah diri Ana perlu dijaga. Dia bukanlah keji sehingga sanggup menjatuhkan maruah seorang gadis yang sudah sedia calar dengan sejarahnya yang tersendiri.
“Mungkin dia berjaga-jaga.”
“From what?”

Faisal tersenyum. Tenang. Nada Reza sudah seakan hendak memprovok Ana, sedangkan kenal gadis itu pun tidak. “Daripada lelaki-lelaki yang tak berguna… yang hanya tahu merosakkan hati wanita suci macam Ana…”

Reza terdiam. Faisal tersenyum.
Tanpa disedari, ada air mata yang sedang berlinangan di sudut yang tersorok daripada meja yang diduduki oleh dua jejaka itu.

*****

“KENAPA Ana…? Nampak tak tenang aje dari tadi. Ada masalah ke? Cuba cerita dengan mama…” lembut suara mama mencecah gegendang telinga Ana. Lantas dia mengeluh kecil. Tahu sangat apa harapan mama. Mama cuma mahu dia berkongsi suka dan duka dalam kehidupan bersama insan yang telah bersusah-payah melahirkan dirinya. Dia sedar! Namun terlalu sukar untuk dilakukan satu perkara itu. Berkongsi?! Bukan mudah bagi dirinya…

“Ana risaukan apa ni?” soal mama lagi apabila Ana masih berdiam tanpa memberi maklum balas. Wajah Ana yang mendung itu hanya mengalirkan rasa sayu dalam hatinya. Sebagai ibu, dia hanya mahukan yang terbaik untuk anak-anaknya. Tetapi Ana…
“Mama…” perlahan Ana bersuara. Mama sudah melirik senyuman ikhlas.
“Ya sayang…”

“Ana…” lidah Ana kelu. Dia masih teragak-agak untuk membuka pekung di dada.
Mama tersenyum. “Tak apa Ana… cerita bila Ana dah sedia. Mama boleh tunggu.”
Ucapan yang lembut itu membuatkan Ana terasa sayu. Tanpa menunggu sesaat pun, dia sudah lemaskan diri dalam pelukan mama. Dia benar-benar kasihkan wanita itu.

“Terima kasih mama sebab sentiasa percayakan Ana…” ucapnya dengan tangisan.
“Mama kenal anak mama…”

Ana tersenyum sayu. Ayat mama itu sudah cukup untuk mengubat parut di hatinya.
Namun di balik pintu bilik yang berwarna coklat itu, sudah ada wajah yang dipalit dengan rasa tidak puas hati. Suraya sudah mengepal jemarinya. Hatinya makin dihurung dengan amarah. Kenapa mama masih percayakan perempuan jalang seperti Ana?! Aku benci dia!

*****

MATANYA tidak mampu untuk dipejam. Fikirannya menerawang jauh. Mengimbau detik-detik manis yang pernah dirasai. Sesungguhnya semua itu masih utuh dalam fikirannya.
“Ana…” bibirnya mengalun lembut.
“Ya Reza… kenapa call? Dah tak boleh tunggu esok ke…” tawa Ana sudah mula meniti saluran gegendang. Serentak itu otak menafsir impuls bahagia yang dirasa. Detik itu. Saat itu. Segalanya masih segar terasa.

“Reza rindu…” ucapnya lagi. Matanya tertancap pada bingkai gambar yang masih setia menghiasi ruang mejanya. Gambar yang sama dan tidak berganti sama sekali. Wajah Ana yang diserikan dengan senyuman manis berlayar di ruang mata. Manis sungguh wajah itu. Ternyata masih tiada sebarang cacat cela di wajah itu melainkan penambahan cermin berbingkai tebal.
“Ana tak salah… Ana betul-betul tak tahu.”

“Kalau Ana tak salah… kenapa Ana biarkan lelaki tu ‘makan’ Ana? Reza kecewa dengan Ana…” ucapnya sendiri. Tanpa sedar, pipinya sudah mula berasa panas. Tangisan yang pernah diluahkan sebaik sahaja dia memutuskan perhubungan dengan Ana kini kembali lagi. Semuanya untuk Ana.

Bagaimana dia hendak berlagak biasa? Hatinya sudah cukup terseksa dengan keputusannya sendiri. Namun kejadian lima tahun sudah yang masih berbekas di hati seakan menghalang rasa hati.
“Reza…” panggilan serta ketukan di pintu bilik menyentakkan fikiran Reza. Pandangan sudah beralih. Wajah ibunya sudah terjengul di muka pintu.

“Dari balik tadi asyik terperap dalam bilik. Makan pun tak… kenapa ni?” soal ibunya yang sudah melangkah dan melabuhkan punggung di sisi.
Reza mengeluh kecil. “Ana…” ucapnya perlahan.
“Perempuan tu! Reza masih ingat lagi dengan perempuan tak tahu malu tu…!” ibu sudah mula marah. Bengang rasanya bila bibir anaknya masih mengalunkan nama perempuan seperti Ana. Perempuan tidak bermaruah! Bentak hatinya marah.

“Reza sayangkan Ana, bu…” nada Reza masih perlahan dan sayu. Kemarahan serta ketegangan suara ibu seakan tidak memberi sebarang kesan kepada dirinya.
“Reza sebut nama perempuan tu lagi dalam rumah ni… ibu tak redha Reza! Ibu tak redha!” marah ibu. Wajahnya yang lembut tadi, sudah berubah tegang. Sebaris nama itu sudah cukup untuk membuatkan darahnya mendidih.

“Reza nak kahwin dengan Ana!”
“Reza!!!” suara ibu sudah bergema di ruang bilik itu. “Reza sedar tak apa yang Reza cakap ni? Dia tu dah tak suci. Dia dah serahkan tubuh dia pada lelaki lain… Reza nak perempuan macam tu untuk dibuat bini?”

“Reza dah tak peduli semua tu… Reza sayangkan Ana… Reza nak Ana dengan Reza sentiasa. Reza dah tak sanggup kehilangan dia…” serentak dengan itu, air matanya mengalir dengan laju. Dia tidak menangis untuk meraih simpati ibu tetapi hatinya dengan sendiri menjadi sayu. Entah kenapa, dia tidak tahu.
Kehilangan Ana? Dia tidak sanggup untuk menghadapi perkara itu. Tidak untuk sekali lagi.

Ibu pula seakan kaku melihat tangisan anak terunanya. Tidak sama sekali dia menyangka, Reza masih mengharapkan kuntum bunga yang sudah tercemar itu. Tidak sama sekali dia menyangka, permintaan di luar fikiran ini akan disuarakan oleh anaknya.

“Ibu… Reza nak kahwin dengan Ana. Tolong bu…” rayu Reza.
Ibu terdiam. Tidak mampu berkata apa-apa. Hatinya langsung tidak rela namun untuk menolak di hadapan Reza, lidahnya menjadi kelu tiba-tiba.

*****

BUNYI suara yang bertingkah dari ruang tamu mengkakukan langkah Ana di anak tangga terakhir. Dia yang turun ke bawah dengan niat untuk membasahkan tekak terkaku seketika. Tidak mahu menonjolkan diri di hadapan tetamu mama dan papa, tanpa berfikir panjang dia sudah memalingkan badan hendak bergerak ke atas semula. Namun sekali lagi, dirinya terus kaku di situ. Suara yang melaungkan namanya membuatkan badannya menjadi gementar secara tiba-tiba.

“Ana…” namanya dipanggil sekali lagi. Dia kenal suara itu. Terlalu kenal. Tetapi dia tidak mahu memalingkan wajahnya. Atas sebab apa, dia tidak pasti. Ikutkan sahaja kata hati.
Sentuhan di bahu membuatkan Ana tersentak. Pantas dia berpaling dengan wajah yang sudah berubah riak. Dia tidak suka dengan sentuhan itu. Sentuhan yang tidak menghormati dirinya sebagai seorang wanita muslim. Seketika mata mereka bertemu. Ana terkedu. Seakan tersedar dari mimpi… senyuman yang menghiasi bibir jejaka itu membuatkan wajahnya disimbah darah. Ya Allah!

Tanpa sebarang kata, Ana sudah meluru naik ke tingkat atas. Dikuncikan pintu biliknya, lantas badannya bersandar lemah di balik pintu. Tangannya dengan sendiri melurut pada rambut yang dilepaskan bebas. Mahkota yang dijaga rapi sudah menjadi tatapan mata lelaki itu. Ana malu. Lebih terasa malu apabila mata yang menatap dirinya seakan asyik sahaja melayan pemandangan di depan mata.

Bunyi mesej yang kedengaran membuatkan pandangan Ana beralih pada meja di dalam biliknya. Dicapai telefon bimbit yang berwarna putih itu. Tanpa sebarang rasa, dibuka peti masuk pesanan.
Namun, di saat mata meniti pesanan yang tertera… hatinya mulai berdebar kembali.

Indahnya wahai bidadari pujaan hati… -Faisal-

‘Bidadari pujaan hati.’ Ulang Ana sendiri. Dalam pada dia merasakan pelik dengan kehadiran Faisal di kediaman ini, hatinya turut menyelitkan satu rasa yang aneh. Sejak terdengar perbualan antara Faisal dan Reza di restoran tempoh hari, hatinya seakan dibuai oleh bayu indah. Dalam sedih, dia terasa gembira. Niat di hati untuk mengintai kekasih yang meninggalkan dirinya tapi tidak disangka… lain pula yang sudah bermula bertapak di hati.

“Ana… buka pintu ni nak…” suara mama kedengaran dari luar. Pantas sahaja Ana menyarungkan tudung yang tersangkut di penyidai. Pintu terkuak dan wajah mama yang tersenyum riang berlayar di mata. Di sisi mama, berdiri seorang lagi wanita yang anggun penampilannya. Juga tersenyum indah buat tatapan Ana.

“Kenalkan… auntie Fairuz.” Ana sudah menghulurkan tangan untuk bersalaman. “Ni anak sulung saya… Suzana.” Ceria suara mama memperkenalkan dua insan itu.

“Cantik sungguh… sopan.” Pujian spontan auntie Fairuz membuatkan Ana tersenyum hambar. Apa gunanya cantik dan sopan, kalau dia sudah kehilangan ‘sesuatu’ yang bermakna sebagai seorang wanita.
“Patutlah anak teruna I tu serba tak kena aje… asyik teringatkan bidadari nilah ya.” Usikan yang bersahaja itu membuatkan debaran Ana kembali. Anak teruna auntie Fairuz? Faisalkah?
“Ana… pergilah ke ruang tamu, papa dengan uncle Zaid tengah tunggu kamu.”

Arahan seterusnya membuatkan Ana terkaku. Mindanya seakan lambat sahaja hendak mencerna setiap patah yang diucapkan oleh bibir mama.
“Untuk apa ma?” soalnya tidak mahu berteka-teki dengan perasaan sendiri.
“Jomlah Ana… kita berkenal-kenalan,” auntie Fairuz sudah menarik lengan Ana untuk melangkah ke luar. Ana terkedu. Saat matanya kembali bertembung dengan mata Faisal, dia semakin hilang tumpuan. Tidak tentu arah dibuatnya dengan pandangan yang begitu mendamaikan jiwa.

*****

SEPI seketika di ruang makan apabila semuanya begitu khusyuk menjamu selera. Masing-masing begitu menikmati hidangan sehingga tidak perasan, ada satu jasad yang begitu resah menghadap rezeki di depan mata.
“Ana… makanlah. Kenapa asyik pandang pinggan aje dari tadi…” teguran uncle Zaid membuat Ana termalu sendiri. Senyuman nipis tersungging di bibir. Namun senyuman itu mati dengan sendiri saat matanya berlaga dengan pandangan tajam Suraya. Dia tahu kenapa. Tetapi sungguh… ini bukan rancangannya. Dia tidak pernah sekalipun merencanakan perkara ini.

“Maaf kalau saya terburu-buru…” Faisal sudah mula bersuara apabila Ana kekal membisu. Selesai sahaja makan, mereka ditinggalkan berdua di ruang makan ini. Biar berbincang dari hati ke hati kata auntie Fairuz dan mama. Papa dan uncle Zaid menyokong.
“Ana… jangan diam macam ni. Cakap aje apa yang terbuku dalam hati tu…” pujuk Faisal lagi.

Ana mengeluh kecil. Jelingan Suraya yang seakan mencemuh dirinya dalam diam. Ditambah dengan keadaan diri yang tidak sempurna membuatkan dia serba salah untuk menyatakan perkataan sudi terhadap lamaran yang dibawa oleh auntie Fairuz.
“Kenapa saya? Su kan ada… dia lebih layak.”
“Saya bukan minta cadangan… saya minta jawapan. Minta awak kongsikan rasa hati.”

“Encik Faisal… encik pun tahu kan pasal saya. Saya rasa tak layak…” balas Ana dengan nada yang rendah. Faisal tersenyum tenang.
“Ana… saya ikhlas.”
“Fikirkan lagi sekali…” ucap Ana seakan tidak yakin.
Faisal tersenyum terus. “Saya yakin dan saya tak rasa perlu berfikir beratus-ratus kali lagi. Awak setuju?”
Ana terdiam. Senyuman di bibir Faisal benar-benar mengoyahkan hati wanitanya. Senyuman itu sangat ikhlas sehingga mampu membuatkan bibirnya berkata ya tanpa ragu-ragu. Tetapi dia masih tidak bersuara. Masih mahu mengambil masa.

“Bagi saya masa…”
“Janji awak akan setuju?”
“Saya kena fikir dulu.”
“Setuju?”
“Encik Faisal!!!” tekan Ana geram. Bibirnya sudah diketap. Geram rasanya bila Faisal asyik mendesak. Tetapi senyuman di bibir lelaki itu lain pula riasnya. Lelaki itu kelihatan bahagia apabila wajahnya sudah masam dan memuncung. Argh!!! Dia memang tidak pernah berubah. Lelaki sarkastik yang selalu membuatkan Ana naik darah.

*****

“KALAU Ana tanya mama… setujulah jawabnya. Mama suka…” jawapan mama hanya melemahkan semangat Ana. Fikirnya hendak ditolak tetapi mama sudah berkenan pula.
“Tapi ma… Ana kan…” ayat Ana terhenti.
“Faisal dah cakap dengan mama… dia tahu semua pasal Ana.” Mama tersenyum. “Mama nampak dia ikhlas Ana… dia akan jaga Ana dengan baik.”

“Suraya sukakan dia mama…”
Mama yang baru hendak membuka mulut bersuara kelihatan terpempan mendengarkan ayat Ana. Lantas tanpa Ana sedari, dia telah membuka kisah yang memalukan dirinya di pejabat Faisal. Peristiwa yang telah membuka ruang pada Faisal mengetahui aib dirinya.
“Betul ke apa Ana cakap ni?” suara mama menjadi berang. Riak wajahnya menunjukkan bahawa dia berang. Sungguh biadap anaknya yang bernama Suraya itu. Sanggup mengaibkan maruah kakak sendiri. Mama menjadi kesal dengan sikap Suraya yang makin menjadi-jadi.

“Mungkin dia tak sengaja.” Ana bersuara perlahan. Bibirnya diketap laju. Kenapa pula mulut ini boleh terbuka tentang kisah itu dengan mama? Pasti sahaja Suraya bertambah benci dengan dirinya. Ah, sememangnya Suraya sentiasa bencikan dirinya!
“Ana bela budak tu! Ana pun sama dengan papa… bagi sangat muka dekat dia. Dia buat apa pun tak kisah. Itu yang naik lemak. Papa pun, manjakan sangat budak tu… mama dah tak boleh bersabar. Hari ni jugak mama nak selesaikan semuanya.”

“Mama…” Ana menjadi kaget apabila mama tiba-tiba bangun berdiri hendak keluar dari biliknya.
“Ana jangan halang mama… mama tak kira, yang mama tahu sekarang ni… Ana dengan Faisal akan berkahwin. Suraya ke… siapa ke, tak boleh jadi batu penghalang untuk perkara ni…” sebaik sahaja menuturkan ayat itu, mama sudah melangkah laju meninggalkan ruang bilik Ana. Sedangkan Ana… sudah terkedu. Mama sendiri sudah membuat keputusan untuknya.

*****

WAJAH Suraya mencuka. Papa yang duduk di sisinya kelihatan tegang senada dengan riak mama. Ana… huh! Betina itu masih wujud di antara mereka. Hatinya menjadi panas saat tangan mama melayang ke pipinya. Keadaan dirinya tidak ubah seperti diri Ana yang menerima penampar daripada papa lima tahun sudah. Tetapi yang membezakan mereka, dia tidak berbuat apa-apa kesalahan sedangkan Ana… memalukan keluarga aje! Bentaknya geram.
“Su memang keji kan, sanggup burukkan nama kakak Su depan orang lain.” Marah mama. Suraya mencebik.

“Su burukkan nama dia? Nama dia memang dah sedia buruk pun… tak perlu diburukkan lagi…”
“Suraya!!!” tengkingan mama membuatkan Suraya terdiam. Gerun hatinya menghadapi kemarahan mama kali ini.
“Yang awak ni marah-marah Su kenapa? Apa tak betul… si Ana tu, memang dah kotor pun!” ucap papa dengan sinis.

Wajah Ana sudah berubah riak. Kata-kata papa bagaikan sembilu yang menusuk ke hati. Biarpun benar dirinya kotor tetapi apa perlu papa berkata begitu? Hina sungguh dirinya pada pandangan papa. Kiranya, sepanjang kehadiran keluarga Faisal, papa cuba sedaya upaya mengawal diri untuk berlagak baik dengannya. Ah, sadis sungguh hidup ini! Tidak sangka Ana, papa juga pandai bertalam dua muka.
“Abang!!!” suara mama meninggi dan terkejut. “Abang tak patut cakap macam tu pada Ana… Ana bukan macam tu!”

“Habis… yang lima tahun lepas, kes pelajar kena buang kolej sebab bersekedudukan dengan lelaki dalam hostel, itu bukan si Ana ni ke?” suara papa pun meninggi sekali. Wajah papa dan mama tegang dan memerah.
“Saya percayakan anak saya. Dia bukan jenis perempuan yang senang-senang nak serahkan diri pada lelaki sembarangan. Anak abang ni kena aniaya orang… tapi kenapa abang tetap nak percayakan cakap orang lain? Kenapa abang tak nak percayakan Ana?”

Suraya tersenyum mengejek di kala wajah Ana berubah warna. Wajah yang keruh itu hanya menambahkan gula dalam senyumannya. Padan muka! Ada hati hendakkan si kacak Faisal… perempuan tak sedar diri! Kutuknya dalam hati.

“Apa pun yang awak cakap… takkan dapat mengubah kenyataan yang anak perempuan awak ni dah tak suci!!!” suara papa melantun kuat di ruang tamu itu. “Saya hairan betullah… apalah yang si Faisal nampak dekat dia ni, sampai datang ke rumah nak ajak kahwin… ke anak awak ni ada ‘hubungan’ dengan dia… maklumlah, dia kan berpengalaman.”
“Papa!!!” Ana tergamam. Tidak menyangka dia akan menaikkan suara pada papa. Tetapi, kata-kata papa sungguh melampau. Dia bukan perempuan murahan. Apa yang berlaku sebelum ini pun bukan salahnya. Dia tidak tahu! Dia cuma mangsa keadaan. Kenapa susah sangat papa nak percayakan sebarang kata dari bibirnya?

“Ana tahu Ana dah tak ada apa-apa… Ana tahu Ana ni jijik, kotor… perempuan tak bermaruah! Tapi… satu aje papa kena ingat, Ana bukan perempuan murahan yang nak senang-senang serahkan diri pada seorang laki. Mak dengan bapa Ana tak pernah mengajar Ana macam tu…” luah Ana dengan rasa geram. Air mata yang sedang bergenang ditahan. Dia tidak boleh menangis di kala ini.
“Eleh… cakap macam bagus aje…” sindir Suraya.

“Kau diam!!!” bentak Ana keras. Suraya terdiam. Wajah Ana yang tadinya kelihatan sugul, terus berubah seperti singa kelaparan.
“Ana!!!”
“Papa pun diam!!!” Ana membentak lagi. Kepalanya sudah kusut kembali. Emosi yang sudah berjaya dikawal sejak lima tahun dulu, muncul kembali. Perasaannya sangat tertekan di kala ini.

“Ana…” mama pula cuba bersuara. Reaksi Ana membimbangkan hatinya.
“Ana rasa macam nak mati… biar Ana mati aje mama. Biar Ana mati kalau itu yang dapat bahagiakan papa dan Su…” Ana sudah jatuh terjelopok di atas lantai. Kudratnya sudah tidak ada. Pertuduhan papa tadi benar-benar melemahkan dirinya. Sampai hati papa…

*****

“KENAPA keluar dari rumah?” soalan itu dibiarkan sahaja tanpa jawapan. Ana terus melangkah ke arah perhentian bas berhampiran. Dia hendak membeli perkakas rumah. Tawar sudah hatinya dengan pertuduhan papa. Disebabkan itu, ini dirasakan keputusan yang terbaik. Keluar daripada rumah. Puas mama menghalang, tetapi dia sudah tidak bisa. Pedih hati dan telingannya dengan ucapan sinis papa dan Suraya. Mungkin papa tidak suka kerana Faisal melamar dirinya dan bukan Suraya.

“Ana… I’m talking to you!” suara Faisal di sisi membuatkan dia mengalihkan wajahnya ke sebelah.
“Baliklah… jangan cari saya.”
“Why???”
“Sebab…” Ana terdiam seketika. Panahan mata yang penuh dengan harapan itu membuatkan dia kelu.

“Kita kahwin Ana!” ucap Faisal tiba-tiba. Kebisuan Ana membuatkan jiwa mudanya terseksa. Dia tidak mahu menunggu lebih lama. Bimbang akan kehilangan Ana. Dia tidak sanggup begitu.
Sedangkan Ana sudah tergamam. Membulat matanya. “Hah!!!”
“Kahwin Ana… kita kahwin…” ulang Faisal lagi.
“Sa… saya…” bibir Ana bergetar sendiri.

“Say yes Ana… please. For me sayang… please… please…”
Ana terlopong melihat aksi Faisal yang seakan anak kecil meminta candy. Wajah lelaki itu comel sekali. Geli hati dibuatnya.
“Please…” tekan Faisal. Di kala itu Ana sudah melepaskan tawanya.
“I’ll take this as yes…” ucap Faisal dengan senyuman yang melebar.

Ana masih tertawa. “Saya belum cakap pun lagi…”
“Susah sangat ke nak cakap ya, saya sudi jadi isteri Faisal…” keluh Faisal perlahan.
Ana tersenyum kecil. Setelah beberapa hari memeruk rasa, akhirnya bibirnya berjaya tersenyum jua. Tidak sekali dia menyangka, Faisal akan berjaya membungakan senyuman di wajahnya.
“Give me a reason, why should I marry you?” soal Ana yang sudah berpeluk tubuh di hadapan Faisal. Faisal sudah tersenyum kembali.

“I’ll give you thousand reason why you shouldn’t reject me… but please, say yes first…” serentak itu tangan Faisal sudah mencabut bunga raya yang kembang elok pada pokok berhampiran mereka. Sungguh tidak beretika tetapi dalam keadaan darurat, halal aje.
“Be my wife… then I’ll be your love forever.” Bunga raya itu sudah disuakan pada Ana. Ana kembali ketawa.
“Apa ni? Melamar dengan bunga raya…”

“Kira okeylah, daripada tak ada apa-apa… cepat, cakap ya!”
“Tak naklah…” nada Ana seakan bergurau.
“Kenapa?” Faisal geram.
“Kuat mengarah. Sarkastik. Tak romantik. Tak bestlah jadi suami.”
“Ana…!!!” Faisal sudah mengetap bibir. Eeeiii… geram pula dengan si Ana ni. “Better you say yes… kalau tak, menangis siang malam nanti tak dapat kahwin dengan lelaki sekacak ni.”

Ana tersenyum terus. Tanpa kata jemarinya sudah mencapai bunga raya di pegangan Faisal. Serentak itu dia sudah mengalihkan wajahnya yang mulai merah dengan tindakannya sendiri. Did I just say yes?
“I love you Ana!!!” laung Faisal dengan teruja.
“Ana!!!”
Faisal dan Ana beralih serentak pada suara itu.
“Sampai hati Ana buat macam ni!”
Ana terkedu. Faisal pula yang menjadi pelik dengan situasi ini.

*****

“KENAPA baru sekarang?” soal Ana tanpa nada. Wajah Reza dengan pandangan penuh harapan di hadapannya kini seolah tidak memberikan sebarang makna.
“Sepatutnya lima tahun sudah Reza cakap benda ni dengan Ana… bukan sekarang!” sambung Ana lagi.
“Tapi, Reza sayangkan Ana… Ana pun sayangkan Reza kan? Kita kahwin sayang… Reza akan jaga Ana.”

Ana melepaskan tawa dengan rasa pedih. Permainan manusia apakah yang sedang menjerat dirinya? Dulu dia dibuang seperti sampah. Dicaci dan dihina dek kerana keadaan diri yang tidak suci. Tetapi apa yang sedang berlaku kini? Kenapa lelaki yang pernah tidak mempercayai dirinya pada satu ketika itu, kembali untuk menjalin kasih?
“Reza pernah tak percayakan Ana…”
“Itu dulu sayang… Reza akan sentiasa percayakan Ana. Percayalah.” Potong Reza dengan laju.

Mata Ana mengerling ke luar ruang makan. Tubuh Faisal yang sedang bersandar pada dinding putih itu direnung seketika. Matanya kembali bertaut dengan pandangan Reza yang sedang menanti jawabnya.
“Jangan kecewakan Reza… Reza tak sanggup kehilangan Ana.” Sambung Reza lagi tanpa bertangguh. Lirikan mata Ana pada Faisal yang sedang membelakangi mereka menggusarkan jiwanya. Bimbang jika jawapan tidak akan berpihak pada dirinya. Dia tidak sanggup.

“Ana…”
“Sayangkan Reza kan?” potong Reza lagi. Ana sudah mengeluh kecil. Seperti dia tidak kenal dengan perangai Reza… bila putih katanya, maka putihlah… tetapi hati Ana?

*****

SUDAH lama dia tidak ke sini. Lima tahun dulu, sinilah tempat tinggalnya setelah dibuang dari kolej. Pusat pemulihan akhlak yang banyak mengajar dirinya menjadi lebih insaf. Menyedarkan diri tentang singkatnya hidup ini. Terbuka pintu hatinya di kala mendengar bayan ustaz-ustaz tentang ujian dari Ilahi.

Setiap manusia akan diuji. Berat dan ringan, pasti sahaja ada ujiannya. Di kala dia terasa hendak melenyapkan diri dari atas muka bumi ini, adalah guru yang sanggup mencapai tangannya untuk terus tabah dan meneruskan jalan. Ada sahabat yang berkongsi pengalaman seakan dirinya. Ada mama yang sentiasa percayakan dirinya. Ada Allah yang sentiasa menerima taubat hamba-Nya. Ana bersyukur dengan semua ini biarpun pengalaman hidupnya tidak seindah mimpi.

“Ana… Suzana…” panggilan itu membuatkan Ana berkalih. Spontan bibirnya sudah tersenyum. Insan yang paling dikagumi, Umi Sarah sudah mendepakan tangan. Tanpa berfikir panjang, Ana sudah meluru ke dalam pelukan Umi Sarah.
“Anak umi, sihat?” Ana mengangguk. Tidak terkeluar suara di saat ini. Perasaan sebak menguasai hati. Air matanya menitis jua tanpa dapat ditahan.

“Sayang… kenapa menangis ni? Siapa yang buli anak umi? Cakap dengan umi sekarang?” soal Umi Sarah bertubi-tubi. Ana sudah tersenyum kecil sambil menggelengkan kepala.
“Ana nak tidur sini… untuk beberapa hari. Boleh umi?” soal Ana teragak-agak.
Umi Sarah sudah tersenyum. “Mestilah boleh sayang… untuk anak umi ni, semua pun boleh.” Umi Sarah sudah menarik jemari Ana. Dipimpin tangan gadis itu sehingga ke dalam kawasan asrama yang dihuni oleh peserta pemulihan akhlak. Sama seperti Ana lima tahun sudah.

*****

“ANA buatlah solat istikarah… pilih mana yang terbaik. Pada pandangan umi, dua-dua juga nampak ikhlas…” nasihat Umi Sarah.
“Tapi Reza pernah tak percayakan Ana umi. Sepatutnya dia percayakan diri Ana lebih pada orang lain… tapi tak. Dia tinggalkan Ana terkontang-kanting seorang diri… Ana perlukan sokongan waktu tu umi…”

Umi Sarah tersenyum. “Manusia Ana… kita ni diuji bukan saja dari segi menerima musibah, kecelakaan, kematian… tapi perasaan itu sendiri pun satu ujian yang perlu dihadapi Ana. Keadaan Reza waktu tu… Ana pun tak tahu. Perasaan dia juga mungkin bercelaru. Fikiran logik manusia Ana… siapa yang mampu menghalang. Dia mungkin sayang… tapi untuk katakan itu, ada perkara yang menghalang. Musibah yang menimpa diri Ana.”
“Habis… Faisal?”

“Dia kelihatan seperti seorang anak muda yang sangat budiman…” Ana sudah tersenyum sendiri dengan ulasan Umi Sarah. “Amboi, senyum sampai ke telinga! Pasti sudah dicuri hati si gadis ni…” Ana tersipu dengan usikan Umi Sarah.
“Umi rasa… Ana ni sudah ada jawapan. Tapi kenapa masih hendak bertanya sayang?”

Ana mengeluh… “Ana risau. Bimbang kalau diri Ana akan mengecewakan orang lain. Dah penat rasanya bila fikirkan berapa hati yang dah Ana kecewakan hingga ke saat ini…” suara Ana makin mengendur.
Usapan lembut di bahu membuatkan dia menangkat kepala. Pandangan penuh kasih Umi Sarah bertaut dengannya. Senyuman yang sering mewarnai hidupnya di kala dilema masih inda terukir di bibir wanita itu. Ah, cekalnya Umi Sarah dalam melayari kehidupan ini meskipun dirinya pernah berada dalam keadaan yang lebih teruk daripada diri aku pada suatu waktu itu. Tapi aku… bisikan hati Ana terus bergema.

“Berdoalah Ana… doa itulah senjata mukmin yang terbaik. Minta pada Dia yang mendengar. Dia akan mudahkan segalanya… Ana jangan bimbang, apa pun pilihan Ana… umi pasti itu adalah yang terbaik diaturkan oleh Dia.” Umi Sarah tersenyum lagi.
“Terima kasih umi… sebab sentiasa ada untuk Ana.” Ana terus memeluk Umi Sarah. Sebak keduanya.

*****

“KAMU ni kenapa hah? Mama betul-betul tak faham la dengan Su ni… apa yang Su tak puas hati sangat dengan kak Ana… anak mama tu, dah keluar dari rumah ni tau tak??? Semua ni sebab Su!” bentak mama sekuat hati. Hilang sudah sifat tenangnya yang cuba dibawa selama ini.
“Mama ni kenapa? Nak salahkan Su pulak! Memang patut pun perempuan tu keluar dari rumah ni… memalukan aje!” balas Suraya dengan kasar. Geram rasanya kerana asyik dimarahi kerana Ana. Ana sudah tidak ada di depan mata pun, mama masih hendak mencari Ana. Ana! Ana! Ana!

BOSAN!!! Jerit hatinya.
“Memang salah Su! Kalau bukan mulut Su yang kurang ajar ni… anak mama takkan keluar dari rumah ni tau…”
“Balik-balik Ana… habis, Su ni bukan anak mama… tolonglah mama… Su menyampah la mama asyik membebel pasal perempuan tak tahu malu tu dengan Su!” bentak Suraya.

PANG!!!
Suraya tergamam. Sekali lagi pipinya menjadi mangsa jemari mama. Merah wajah mama menahan marah.
“Mulut Su jangan celupar tau! Perempuan tak tahu malu yang Su sebut-sebut tu… kakak kandung Su. Anak mama dan papa… tolong hormat sikit!” tengking mama. Tertekan rasanya dengan mulut Suraya yang terlalu kurang ajar itu. Bagaimana harus dijelaskan pada anaknya yang seorang ini supaya lebih menghormati kakak kandungnya itu.

“Su benci dia!!!” jeritan Suraya memenuhi ruang tamu.
“Suraya!!!” suara mama ikut meninggi.
“Su benci Ana… Su benci dia!!! Mama dengan papa tak pernah nak sayangkan Su macam Ana… kenapa??? Bukan Ana seorang anak mama dengan papa… lepas dia dah conteng arang kat muka mama dan papa pun, mama masih nak sanjung perempuan tak tahu malu tu. Kenapa??? Su benci dia! Su benci dia… lepas dah macam-macam yang Su rancang, mama masih nak banggakan dia tu kenapa???” bentak Suraya seakan dirasuk.
“Apa yang Su cakap ni?”

“Su benci dia!!!” tanpa menjawab pertanyaan mama, Suraya terus melaungkan ayat benci itu sekuat hati.
“Apa yang Su buat pada Ana???” mama menjerkah. “Cakap pada mama Su!!!”
Mata Suraya sudah tajam merenung wajah mama yang senada dengannya. Matanya penuh dengan kebencian. Benci yang sudah lama bertapak di hati. Sejak dari dulu lagi. Benci yang akhirnya menapak dan membentuk dendam di hati buat insan yang dikatakan saudara kandung dirinya. Sungguh dia benci perempuan yang selalu merampas kebahagiaan dirinya itu.

“Su yang ‘rosakkan’ Ana! Cukup… puas hati mama!!!” suara Suraya melengking lagi.
“Suraya!!!”

PANG!!!
Mama terdiam. Suraya tergamam. Pipinya terasa pijar. Air matanya terus mengalir keluar sambil tangannya pada pipi yang terasa pedih. Matanya pula tidak berkedip jatuh pada pandangan yang mengerunkan hatinya. Papa!
“Ana…” tiba-tiba mama bersuara kembali. Tubuh Ana yang sudah terbaring di muka pintu membuatkan kakinya pantas melangkah ke situ.

*****

AIR mata mengalir tidak berhenti. Mengenangkan apa yang terjadi… tidak pernah dia bermimpi untuk mengetahui kebenaran itu kerana apa yang benar itu lebih memeritkan jiwanya. Sakit di hati ini hanya Allah sahaja yang tahu. Dia lebih rela jika tidak tahu akan kebenaran itu buat selama-lamanya.
“Apa salah aku? Kau cakap Su… apa salah aku?” air matanya laju mengalir di pipi. Wajah Suraya yang tertunduk sebagai pesalah itu dipandang dengan rasa sayu. Apakah dosa yang telah dilakukan sehingga dirinya menjadi mangsa kebencian adik sendiri?

“Kenapa kau sanggup buat macam tu? Kau bukan malukan aku aje Su… kau dah malukan keluarga kita… papa… mama… kenapa Su?” Ana bersuara lagi. Namun masih tiada balasan daripada Suraya.
Bibir Suraya seakan terkunci. Hilang sudah keghairahan ketika melontarkan kata sejak penampar sulung papa melayang ke muka. Dia sudah tidak berani hendak berkata apa-apa kerana kuasa besar yang menyokongnya selama ini sudah tidak ada. Dan semuanya kerana… kebodohannya sendiri. Kau memang bodoh Su! Hatinya mengejek.

“Kenapa Su…” mata Ana sudah hendak terkatup namun bibirnya masih melontarkan suara. “Kalau kau tak buat macam tu…” matanya sudah terkatup. “Reza takkan kecewa dengan aku…” kata Ana ternoktah. Dia sudah terlena. Tetapi dia tidak sedar, ada jiwa lain yang sudah mula merana.

*****

“AKU faham… dia pilih kau.” Tergamam Reza mendengar kata-kata dari bibir Faisal. Seakan tidak percaya. Separuh hatinya sudah melonjak gembira. Namun separuh lagi seakan kaku. Kenapa air muka Faisal pada ketika ini begitu membuatkan dia berasa bersalah?
“Dia cakap pada kau?” soal Reza.
Faisal menggeleng perlahan.
“Habis tu?”

“Aku terdengar… dia tak tahu pun aku dengar.” Sambung Faisal dengan suara yang semakin lemah. Selemah hatinya di kala ini. Hati ini sudah mula lemah. Merundum jatuh semangatnya ketika hendak melawat Ana tempoh hari. Tidak sekali dia menyangka… seminggu Ana pergi mencari jawapan namun kepulangannya membawa kepada perpisahan mutlak. Tetapi dia sedar, dirinya hanya insan baru dalam diri Ana. Mungkin tidak sepenting Reza. Mungkin tidak seistimewa mana.

“Aku…” baru sahaja Reza membuka mulut hendak berbicara, pantas Faisal mencelah.
“Aku tak nak dengar kau cakap apa-apa, melainkan janji… Ana akan bahagia.”
Reza terdiam.
“Janji dengan aku Reza…” gesa Faisal.
“Aku janji!”

*****

PINTU pejabatnya ditolak dari luar. Dengan langkah yang lemah kakinya menuju ke meja. Perasaan kecewa yang sedang bertandang di hati cuba ditolak jauh-jauh. Dia tidak mahu perasaan itu menjejaskan prestasi kerjanya. Biarlah Ana berbahagia dengan pilihannya. Lagipun, mungkin itu yang terbaik untuk Ana. Bukan dirinya…
Sudah setahun berlalu sejak dia bertemu dengan Reza. Sudah setahun juga dia tidak mengambil tahu apa-apa tentang diri Ana. Segalanya dibuang begitu sahaja. Biarlah mimpinya terkubur sendiri.

Bunyi interkom membuatkan tangannya menekan butang berwarna merah. Suara Fiqa kedengaran.
“Encik Faisal… cik Suraya nak jumpa.”
Faisal mengeluh panjang. Apa hal perempuan seorang ini hendak berjumpa dengannya? Fikiran yang tadi cuba ditenangkan terasa berserabut kembali. Dia tidak mahu berbicara dengan sesiapa pun yang mempunyai perkaitan dengan Ana!
“Maaf… kata aje saya sibuk.”

Seiring dengan balasan itu, tubuhnya dihempaskan malas atas kerusi. Tie yang menjerut leher dilonggarkan sedikit. Baru sahaja dia hendak menarik nafas untuk menenangkan minda, terbantut terus bila pintu terkuak dengan kasar dari luar. Wajah Suraya yang menahan marah singgah di ruang mata.
“Kau nak apa?” soalnya kasar. Malas sudah hendak melayan tetamu di kala ini.

“Kenapa tak nak jumpa I?” marah Suraya.
“Suka hati akulah! Sekarang ni.. kau keluar dari bilik aku. Aku ada banyak lagi kerja yang nak dibuat.” Tanpa nada Faisal membalas. Dia letih. Letih melayan perasaan.
“You!!!” tekan Suraya geram. Faisal langsung tidak mahu menghadap wajahnya.

“Keluarlah…” Faisal bersuara dengan nada yang sama. Rimas! Matanya sudah mula berlari pada fail yang berada di atas meja. Lebih menarik rasanya daripada menghadap wajah Suraya.
Bunyi tapak kasut yang semakin mendekat langsung tidak membangkitkan rasa di hati untuk mengangkat wajah. Namun, saat fail di pegangannya direntap laju hatinya menjadi panas. Marah sudah menguasai hati.

“Kau ni kan…” marahnya sambil melangutkan wajah. Kata-kata itu mati dengan sendiri. Senyuman itu memukau wajahnya. Ini bukan mimpi kan?
“Setahun saya tunggu… manalah orang yang cakap nak kahwin dengan saya tu. Tak datang pun… hurm… tapi saya sedar diri, dah orang tak suka nak buat macam mana kan.”
Faisal diam sahaja mendengar.

“Sekarang ni… saya dah tak boleh nak tunggu. Mama dengan papa dah mula bising-bising… umur nak masuk 28, tapi tak nak kahwin lagi… macam mana ni?”
Faisal diam lagi. Bibirnya sudah hendak tersenyum melihat telatah itu, namun ditahankan saja.
“Tak apalah… orang tak sudi, saya pun tak paksa… cuma…”
Cuma apa? Hati Faisal cuba meneka. Dia akan seakan tergamam lagi saat matanya menangkap bayangan sesuatu di tangan gadis itu. Dia tidak percaya? Adakah matanya berilusi?

“Awak… masih simpan?” bibirnya menyoal.
“Mestilah… first time orang melamar tanda pakai bunga… ini lambang hati saya, awak yang punya…”
“Ana…”
“Sekarang ni… awak ambil balik bunga ni. Sebab, selagi ia ada pada saya… susah untuk saya nak lupakan awak. Nak buang… sayang. Saya tak lah sekejam tu… nak buang pemberian orang yang penuh makna ni.”

Ana sudah meletakkan bunga tersebut di atas meja Faisal. Kakinya sudah berpusing hendak melangkah keluar. Tetapi sengaja dilambat-lambatkan. Dalam hati sudah menjerit-jerit, kenapa Faisal bereaksi agak pasif? Terasa bodoh pula melaksanakan rancangan yang direncanakan oleh Suraya ini. Baik ikut sahaja cadangan mama dengan papa untuk menguruskan tentang hal itu. Tetapi Suraya yang beria sangat, menghasut mindanya… ‘takkan kau tak nak tengok reaksi dia depan mata.’

Disebabkan ayat itulah, dia berdiri di sini pada hari ini. Tapi apa yang dia dapat? Apa pun tak dapat!
“Ana…”
Huh! At last… dia sebut juga nama aku. Ana sudah bersorak riang dalam hati.
“Ya… ada apa Tengku?” Ana sudah berkalih dengan riak wajahnya yang selamba.

“You left something…” ucap Faisal.
Ana sudah mula menarik senyuman manis. Ya, saya tahu… apa yang saya tinggalkan dekat sini. Awaklah! Hatinya sudah menyambung dengan riang. Namun angannya seakan tidak kesampaian apabila mata Faisal elok sahaja melirik pada beg tangan berwarna khaki yang terletak betul-betul di atas meja Faisal. Argh!!! Hampir sahaja dia menjerit menahan kecewa. Namun ditahankan juga. Dengan wajah yang memuncung dia sudah melangkah keluar dari pejabat Faisal. Kecewa sungguh rasanya.

*****

“BUAT malu aje tau… dia buat dek aje dengan akak. Semua ni Su punya pasallah! Akak malulah!!!” Ana sudah mula berpusing-pusing di ruang tamu sambil menutup wajahnya. Pipinya masih terasa kebas.
“Akak ni… cuba duduk, bertenang. Buat dek tak bermakna dia tak suka… suka sangat kan buat konklusi awal tak releven macam ni…” Suraya sudah mengambil tempat di sisi mama. Mama pula tersenyum sahaja dengan reaksi Ana. Dalam hati mama sudah mula bersyukur, Suraya telah banyak berubah. Hubungan dengan Ana juga sudah makin baik. Keluarga mereka makin bahagia. Alhamdulillah… syukur pada Dia.

“Mama…” Ana sudah mendapatkan mama. “Ana malu ma…” sambungnya lagi. Wajahnya sudah ditelangkupkan pada riba mama.
“Akak ni… relaks la. Malu sangat kenapa?” selamba Suraya mengusik. Ana sudah menjeling manja.
“Kau tak rasa malu la… dah ni cadangan kau!”
“Berbaloi apa…” usik Suraya lagi dengan senyuman lebar.
“Berbaloi apanya… bukannya dia cakap, jom kahwin pun…” sungut Ana tidak puas hati. Sedih. Kecewa. Semuanya bercampur dalam hati.

“Kut iya pun… sabarlah sayang. Nak ajak kahwinlah ni… tapi kena tanda pakai cincin pula.”
Ana terpana. Tanpa melihat punca suara pun, dia sudah tahu itu siapa. Panas sudah pipinya. Makin malu jadinya melihat kehadiran seisi keluarga jejaka idaman hati di situ.

*****

LANGIT begitu ceria dengan taburan bintang yang berkelipan cantik. Begitu indah sekali menghiasi pandangan mata, seindah perasaannya kini. Tidak pernah dia menyangka, hati ini akan diberikan peluang untuk merasakan bahagia.
Sentuhan lembut di hujung jari membuatkan senyumannya makin cantik terukir. Tautan jemari yang masih merah diwarnai inai itu menyerikan lagi suasana di antara mereka.

“Terima kasih sayang.”
Ana tersenyum. “Ana yang kena cakap terima kasih, sebab sudi terima diri Ana yang serba kekurangan ni…” spontan Ana tunduk mengucup jemari suaminya, Faisal.
“Jangan cakap macam tu sayang, abang terima Ana ikhlas… sebab dalam hati ini, hanya ada Ana.”

“Tapi kenapa ya, masa mula-mula kenal dengan Ana… abang ni sinisnya bukan main lagi?” soal Ana dengan cebikan. Menyampah pula kalau teringat bahagian awal perkenalan mereka yang tidak begitu indah itu.
Faisal tertawa galak. “Ana tu pun, sombongnya bukan main! So, fair and square la…” tangan Faisal sudah mencuit hujung hidung Ana. Ana sudah memuncung. Salah dia pulak!
Melihatkan reaksi Ana yang sudah memuncung itu, Faisal terus ketawa. Ketawa yang mengambarkan hati ini benar-benar bahagia. Syukur pada Dia!

Sekian…
p/s: Sorry kalau bosan. Sorry kalau tak best. Sudi-sudi tinggalkan komen anda. Terima kasih semua :)


RUANGAN IKLANEKA



Komen dan ulasan karya

129 ulasan untuk “Cerpen : Hati Ini”
  1. siti rahana says:

    best..ada sambungn x???

  2. umi Kalsom says:

    buat pembaca HATI INI, boleh berkunjung ke blog saya, ada sambungan bagi kisah REZA pula. :)
    http://mykarya-dreamer.blogspot.com

  3. riesya@4 says:

    best sgt

  4. Miz Lonely says:

    Best sangat…sweettt..

  5. Nurulhuda says:

    Ap jadi pda reza,,, saye dah bka almat tu,, tak jumpe pon kisah reza,, ap pon,, terbaik ah,, best gilerr!!

  6. intan says:

    Best..

  7. Popong says:

    Sweet n best giler

  8. Sweet n great!!!!!!

Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

You must be logged in to post a comment.