Novel : Takdir Cinta 2

January 15 2013  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 2 ADAM SYAFIQ melangkah masuk ke dalam masjid dengan berpakaian serba putih dan lengkap bersongkok dan berkain samping. Langkahnya sangat teratur. Adam Syafiq kelihatan segak dengan berbaju melayu. Wajahnya terukir senyuman. Senyuman yang bukan dibuat-buat. Senyuman yang paling ikhlas yang pernah terbit di bibirnya. Tangannya dihulurkan untuk berjabat dengan seorang... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 11

November 21 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 11 Badrul Zaman melihat jam di pergelangan tangannya. Jarum jam sudah mencecah ke angka dua petang. Matanya masih melilau mencari kelibat Sofiya Alia yang masih juga tidak kelihatan. Badrul Zaman mula tidak keruan. Adakah Sofiya Alia tidak akan hadir ke majlis hari jadi anaknya ini? Ya tuhan, berikanlah dia peluang agar dapat bertemu dengan gadis itu sekali lagi sebelum gadis... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 10

November 9 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 10 Badrul Zaman melangkah keluar dari dalam perut kereta. Tangannya laju membuka pintu di sebelah pemandu untuk memudahkan Nur Batrisya keluar. Dengan memimpin tangan Nur Batrisya, Badrul Zaman melangkah ke dalam nursery. Senyuman jelas terpancar di wajah Badrul Zaman bila melihat Sofiya Alia yang sudah berada di muka pintu nursery. “Assalammualaikum Sofie,” Sapa Badrul Zaman... [Teruskan bacaan]

Novel : Takdir Cinta 1

October 16 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz PROLOG Adam Syafiq menarik nafas panjang. Peristiwa semalam telah menyebabkan dia membawa diri ke Pulau Pangkor ini. Entah mengapa dia memilih tempat ini untuk menenangkan hatinya, dia sendiri tidak mengerti. Seperti ada sesuatu yang memanggil-manggilnya untuk menjejakkan kakinya di sini. Selalunya jika dia dalam keadaan tertekan, dia lebih gemar membawa diri ke luar negara. Adam... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 9

September 6 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 9 Entah mana datang semangat untuk pergi berjogging pada hari ini Sofiya Alia sendiri tidak pasti. Mungkin kerana sudah lama tidak bersukan yang membuatkan dia mudah terasa letih sejak kebelakangan ini. Setelah siap berpakaian sukan, langkah terus diatur ke taman permainan. Udara pagi yang segar dan nyaman terus menyapa tubuh Sofiya Alia yang hanya berlengan pendek. Hari-hari bekerja... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 8

August 16 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 8 Ira Syarmila menghempaskan pintu bilik hotelnya dengan kuat. Beg tangannya di lempar ke atas katil. Mahu sahaja dia menjerit sekuat hati. Masakan hatinya tidak panas apabila melihat kelibat Badrul Zaman keluar bersama dengan budak nursery dan Nur Batrisya? Apa hubungan mereka hinggakan mereka boleh keluar bersama? “Dasar tak tahu malu! Kau... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 7

August 9 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 7 Bunyi loceng rumah mengejutkan Sofiya Alia. Diselaknya langsir untuk memastikan siapa yang berada diluar rumahnya. Ternyata telahannya tepat apabila melihat sebuah kereta Honda Civic berwarna putih milik Badrul Zaman sudah berada betul-betul di luar pagar rumahnya. Belum sempat dia keluar dari bilik, kedengaran suara Puan Hamidah menyapa tetamu yang berada diluar rumahnya. ... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 6

May 14 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 6 Hariz Iskandar tidak dapat melelapkan matanya. Di pusingkan badannya ke kiri dan ke kanan untuk mencari lebih keselesaan agar matanya dapat dipejamkan. Puas dia memaksa diri untuk tidur tetapi masih sukar untuknya melelapkan mata. Fikirannya merawang jauh mengingati gadis yang membantunya tempoh hari. Ingin sekali dirinya bertemu lagi dengan gadis yang dikatakannya tomboy... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 5

April 26 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 5 Ira Syarmila melangkah masuk ke bilik pejabat Badrul Zaman. Meja yang dipenuhi dengan fail dan dokumen-dokumen penting disusun di almari menyimpan dokumen di dalam bilik itu. Fail-fail penting yang memerlukan tanda tangan Badrul Zaman diletakkan disudut kiri supaya mudah untuk Badrul Zaman menandatanganinya. Ira Syarmila ligat menjalankan tugasnya sebagai setiausaha kepada... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 4

April 11 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 4 Perjalanan dari kuala Lumpur ke Lumut mengambil masa dalam 3 jam setengah perjalanan. Setibanya di jeti Lumut, kami menaiki feri untuk ke pulau pangkor dengan harga RM10 seorang untuk tiket pergi dan balik. Perjalanan yang mengambil sama 30 minit itu membolehkan kami menikmati pemandangan laut. Feri kami mengambil masa beberapa minit untuk berhenti di jeti Sungai Pinang Kecil... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 3

April 3 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 3 “Sofie.. hari ni..Sofie tolong mak jaga nursery boleh tak?? Mak ada kerja sikit yang nak diselesaikan.. kak murni tak dapat datang kerja hari ni..dia mc.. dahlia pulak nenek dia meninggal semalam dan terpaksa balik kampung.. Sofie tolong mak ye? Mak pergi pun tak lama..kejap je,” kata emak sambil menyarungkan tudung di kepalanya. “Orait.. tak ada masalah.. habis..siapa... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 2

March 13 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz BAB 2 Pagi itu selepas berjogging,aku tidak terus pulang ke rumah..aku terus melangkah masuk ke Restoran Ar-rahmania berdekatan rumahku untuk bersarapan pagi. Aku memilih untuk menikmati nescafe ‘O’ panas dan maggie goreng mamak. Sengaja aku memilih meja makan yang terletak disudut tepi dan kedudukannya agak tersorok dari meja-meja yang lain kerana aku lebih selesa menikmati... [Teruskan bacaan]

Novel : Hanya Kau Untukku 1

February 27 2012  
Kategori: Novel

Oleh : nadfiz Bab 1 Aduhhhh! Malas betul rasanya nak balik rumah.. kalau balik mesti nak mengadap jiran-jiran aku yang kepoh yang duduk melepak sebelah rumah aku ni. Agaknya diorang ni dah bosan sangat duduk rumah kot? Dah gaya anak muda pulak aku tengok.. duduk berkumpul beramai2 kat luar pagar rumah makcik senah si kapten group diorang ni sambil buat “ketupat”. Nasiblah mak aku pon tak join... [Teruskan bacaan]