Novel : Sesuci Qaseh Humairah 5

June 6 2012  
Kategori: Novel

Oleh : shashaNara 5 “Asyraf tak setuju!” villa mewah yang kebiasaannya ceria dengan gelak ketawa dua puteri yang cantik serta seorang putera yang digilai ramai itu tiba-tiba menjadi sepi setelah mendengar jeritan Asyraf tadi. “Nenek tak kira. Walau apa pun yang terjadi,nenek nak kamu kahwin jugak dengan Farah tu. Kamu tahu tak,keluarga Farah tu dah banyak berjasa dengan keluarga kita. dulu masa... [Teruskan bacaan]

Novel : Sesuci Qaseh Humairah 4

May 30 2012  
Kategori: Novel

Oleh : shashaNara 4 Aku menghempaskan bag tangan beserta dokumen-dokumen yang ku pegang dari tadi di atas katil. Hari ini adalah hari yang cukup memenatkan. Aku terpakasa selesaikan dua kes. Pertama,kes tuntutan hak penjagaan seorang ibu mertua terhadap cucunya dan yang kedua pulu kes yang sering kali aku handle iaitu kes penceraian. Kadang-kadang aku terfikir jugak. Kenapa la kahwin kalau untuk... [Teruskan bacaan]

Novel : Sesuci Qaseh Humairah 3

May 23 2012  
Kategori: Novel

Oleh : shashaNara 3 Asyraf memberhentikan Viosnya di perkarangan Restoran Mawar. Dia keluar dari kereta dan terus membuka pintu kereta di sebelah untukku. Dia selalu melayan aku bagaikan puteri. Kadang kala makan pun dia nak suap. Dia pun apa tidaknya. Manja jugak. Lagi-lagi kalau masa tu dia merajuk. Memang kena double ar cara pujuknya. Kalau orang tak kenal Asyraf,pasti ada yang tidak percaya... [Teruskan bacaan]

Novel : Sesuci Qaseh Humairah 2

May 11 2012  
Kategori: Novel

Oleh : shashaNara 2 Seperti yang dijangka, tepat jam 5.15 Asyraf telah tiba di pejabatku. Sungguh menepati masa lelaki ini. Patut la orang lantik jadi ketua pelajar dulu. Sebelum turun tadi sempat aku serahkan kunci keretaku kepada Sya. Sya tinggal bersamaku di rumah bujang. Kebetulan kami kenal dari sekolah rendah lagi. Cuma hubungan kami masa tu tidaklah serapat sekarang. Dan kini,dia juga bekerja... [Teruskan bacaan]

Novel : Sesuci Qaseh Humairah 1

April 24 2012  
Kategori: Novel

Oleh : shashaNara Bab 1 Jam di dinding jelas menunjukkan tepat pukul 8.35 pagi. Aku masih di hadapan cermin hias memerhati penampilanku. Baju kurung riau berwarna hijau pucuk pisang kesukaanku aku sempurnakan lagi dengan tudung bawal hitam yang baru aku beli semalam. Cukup! Aku sudah bersedia untuk ke tempat kerja. Hari ini penampilanku agak berbeza kerana ada sedikit majlis dekat tempat... [Teruskan bacaan]