Novel : Demi Hati Ini 2

24 May 2011  
Kategori: Novel

Penulisan2u

Oleh : Juemelda Hermand

BAB 2

Peristiwa dua minggu lalu telah menyebabkan aku terpaksa berpindah rumah. Aku tak sanggup terus tinggal di rumah yang kuanggap telah tercemar itu. Keputusan itu telah kuberitahu emak tanpa menceritakan hal yang sebenar. Alasanku mahu tempat tinggal yang lebih dekat dengan tempat kerjaku emak terima seadanya tanpa banyak soal.

Sejak kejadian itu juga aku sudah tidak pernah bersua muka dengan Aya, atau namanya Syuraya. Aya merupakan temanku sejak kami mula-mula berkenal di UiTM Puncak Perdana. Kami mengambil jurusan dalam bidang yang sama menyebabkan kami mudah rapat namun Cuma satu yang aku tidak berkenan dengan perangainya, kaki lelaki. Jangan terkejut! Bukan lelaki jer yanga ada title tu tapi perempuan pun ada! Aku tak kisah pun Aya nak bertukar teman lelaki malah tidak aku nafikan kecantikan asli Aya tanpa sebarang make-up tebal telah memaikat hati ramai pemuda dan merupakan gadis popular kegilaan pelajar-pelajar lelaki di universiti.

Aya memang baik denganku dan tidak sombong malah ikhlas membantuku dalam banyak perkara tetapi kejadian malam itu benar-benar membuatkan aku hilang kawalan. Jauh di sudut hatiku sebenarnya aku terkilan dan menyesal namun segalanya sudah terjadi. Keluhan berat aku lepaskan.

“Hai, pagi-pagi lagi dah mengeluh? Banyak sangat kerja ke Cik Emy?” suara garau Encik Aliff menyapa telingaku. Aku pantas mengangkat wajah memandang jejaka bujang terlajak itu. Sebuah senyuman manis aku hadiahkan buatnya.

“Bukan lar Encik Aliff, masalah rumah jer. Bukan pasal kerja,” jawabku sopan. Jejaka itu tersengih. Kaca matanya dibetulkan.

“Dah dapat rumah baru? Ke awak nak saya tolong carikan?” Aku pantas menggeleng. Encik Aliff mengerutkan dahinya.

“Kenapa? Tak sudi?” soalnya.

“Bukan macam tu. Saya dah dapat pun, saya dapat apartment dekat dengan area Subang Jaya. Tak jauh dari office,” terangku tidak mahu lelaki itu berkecil hati. Encik Aliff mengangguk faham.

“Okay tak rumah baru?” tanyanya lagi. Aku berjeda seketika.

“Not bad la, boleh tahan jugak rumah tu. Sewa pun lebih kurang juga dengan sewa rumah lama so tak ada la beban sangat, orang-orang sekitar pun baik belaka. Facilities pun tak ada masalah,” sekali laki penjelasanku dibalas anggukan oleh lelaki itu. Tertanya-tanya juga kau tentang lelaki di hadapanku ini. Umur sudah lebih 35 tahun tapi masih belum sampai seru, dengarnya girlfriend pun tak ada. Biar betul? Pelik aku. Ke Encik Aliff ni cerewet??

“Encik Aliff, saya nak tanya sesuatu boleh?” aku buat muka nakal. Hehehe~~~

“Tanya apa?” pelik Encik Aliff dengan kelakuanku. Kepalanya cuba direndahkan sedikit. Macam nak berbisik pula.

“Kenapa Encik Aliff tak kahwin lagi? Memilih ye?” usikku. Encik Aliff ketawa besar. Aku tiba-tiba kaget dengan reaksinya. Aduh, kan dah jadi bahan tontonan. Apa la Encik Aliff ni!

“Saya ingatkan soalan apalah yang awak nak tanya. Emy…Emy…” Encik Aliff masih dengan sisa tawanya. Aku menarik muncung.

“Saya bukan memilih tapi sebenarnya saya tunggu pilihan keluarga saya,” jawapan dari Encik Aliff itu membuatkan mulutku melopong. Pilihan keluarga? Biar betul?

“Serius ke Encik Aliff ni? Tak percayalah!” aku mencebik. Encik Aliff tidak pula membalas namun dia sempat lagi menghamburkan sisa tawanya sebelum berlalu meninggalkan aku sendirian. Seketika aku berfikir tentang jawapan Encik Aliff tadi. Benarkah? Hmm…

Farina tegak berdiri di hadapan meja cubicleku tepat jam satu tengah hari. Punctual betul! Aku sekadar tersengih melihat dia yang sudah bercekak pinggang menanti aku.

“Lambatlah kau ni! Dah bazir lima minit masa makan aku!” rungut gadis itu. Aku buat muka seposen. Lima minit pun nak berkira, semalam aku tunggu kau bersolek lepas makan nak dekat setengah jam kau tak kira pulak?? Aku lesing jugak budak Farina ni karang!

“Rina, aku dengar Ahmad dah nak bertunang betul ke?” tanyaku selepas kami membuat pesanan makanan. Farina yang sedang khusyuk membelek-belek telefonnya sekadar mengangguk.

“Patut lar berseri semacam aku tengok mamat tu, ada hal rupanya. Bila dia nak naik pelamin pulak?” soalku lagi. Kali ini jawapan yang kuterima sekadar jungkitan bahu Farina. Aik, demam ke apa budak ni? Jawab macam tak cukup nyawa jek. Apa kes?

“Kau ni kenapa? Marah aku sebab bazirkan masa lima minit makan kau ke?” tanyaku bodoh. Farina melepaskan keluhan berat. Aku mengerut dahi, pelik. Malas la aku nak layan budak ni. Macam parah je penyakit. Sebelum aku terjangkit baik aku senyap.

Alahai… Sunyi la pulak aku sorang-sorang aje kat rumah ni. Besok cuti, apa plan? Kemas rumah? Macam malas pulak. Nak keluar? Macam tak larat pulak. Adess…nyanyi lagu Bruno Mars lar, the lazy song. Heee~~

Bunyi deringan Like A G6 dari telefon K800i Sony Ericsson kesayanganku membingitkan suasana. Aku pantas mencapai telefon yang kucampak di atas meja makan tadi. Uik, nombor tak dikenali? Siapa ni? Nak angkat ke tak? Angkat je la, orang-orang kat office kot.

“Assalamualaikum, hello?”

“Waalaikumsalam, ya. Siapa ni?” tanyaku. Macam pernah aku dengar suara garau serak basah ni tapi di mana ya?

“Emynusha?”

“Err…ya saya. Siapa ni?” tanyaku lagi. Alahai, jawab la pertanyaan kali kedua ni.

“Hmm…saya…” teragak-agak suara di hujung talian untuk memperkenalkan dirinya. Aku suadah tidak sabar. Pantang betul aku orang cakap sekat-sekat ni.

“Jangan nak main-main boleh tak? Siapa ni? Saya tak ada masa nak bergurau! Banyak lagi kerja yang saya nak buat ni!” tengkingku. Peduli apa aku! Siapa suruh main-main!

“Tak apalah, bye!” gagang diletak.

“Mak aih! Kuang hajo! Dah lar tak kenalkan diri pastu main letak aje! Ish…siapa pulak tadi tu? Dia kenal aku, mesti aku pun kenal gak. Siapa ek?” aku bersoal jawab sendiri namun akhirnya aku mengalah kerana tidak menemui jawapan pasti. Kemungkinan tekaanku adalah tipis maka aku give up!

Malam itu aku menonton tv bersendirian seperti malam-malam sebelum ini. Tiada rancangan menarik yang mampu menghilangkan rasa kebosananku yang semakin bermaharajalela. Bosan!!!!!!! Telefon bimbit kucapai. Nombor telefon Safwa kudail. Lama deringan dibiarkan sebelum bersambut.

“Jom keluar!” tanpa mukadimah atau sebarang pendahuluan pantas aku mengajaknya. Safwa ketawa mengekeh. Aku mendengus. Gelak plak budak ni. Lesing kang!

“Aku ada kat kampunglah, kan aku dah cakap minggu lepas. Lupa eh?” kata-kata Safwa membuatkan aku kecewa yang teramat. Aduh, lupa!

“Ala, aku bosan gaban ni. Mayra kerja, aku taw. Ala…” rungutku. Cebik dibibirku makin panjang.

“Sorry la, tak dapek den na nolong yo.” Sempat lagi Safwa gelakkan aku. Huh, tak berhati perut betul!

Talian diputuskan. Aduh la, bosannya hidup! Nak buat apa ni??? Sumpah aku blurr…

Like A G6 bernyanyi nyaring pantas kujawab panggilan itu. Dari Farina!

“Jom keluar?”

“Give me 10 minutes!” jawabku semangat. Heee~~~


RUANGAN IKLANEKA



Jom jadi pengulas

Apa pandangan anda terhadap karya ini. Ulasan dan komen yang membangun akan memperbaiki, membentuk penulisan dan seterusnya melahirkan penulis yang terbaik didalam dunia penulisan. Pengulas yang aktif memberi ulasan dan komen yang membangun akan memenangi hadiah sebuah Novel.

Daftar di gravatar untuk paparan gambar anda di sudut ulasan / komen

You must be logged in to post a comment.