Novel : Maaf Jika Aku Tak Sempurna 6

31 January 2012 
Kategori: Novel

8,553 bacaan 12 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 6 Sejak ketiadaan Datuk Zakri yang ke Indonesia atas urusan kerja, sudah seminggu Melina tidak pergi ke kolej. Dia lebih suka menghabiskan masa tidur selama mungkin di waktu siang supaya dia punya banyak tenaga untuk berseronok di waktu malam. Mamanya sendiri sudah tidak larat mahu membebel, dia langsung buat tak peduli malah selamba pula melawan dan membentak. Dia cuma gentarkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Maaf Jika Aku Tak Sempurna 5

12 January 2012 
Kategori: Novel

5,959 bacaan 12 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 5 Datuk Zakri memandang ladang teh yang menghijau terbentang luas di hadapan matanya. Tenang segenap hati melihat keindahan alam dan suasana yang dingin membalut tubuhnya. Sudah lama dia tidak datang ke mari sejak berpindah ke Kuala Lumpur. Tanah Tinggi Cameron ini pernah menjadi saksi permulaan hidupnya sejak dilahirkan dan kini tanah dingin ini sudah jarang dijejakkan kaki. Datuk... [Teruskan bacaan]

Novel : Maaf Jika Aku Tak Sempurna 4

29 December 2011 
Kategori: Novel

5,308 bacaan 3 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 4 Sarah memegang bakul berisi sebekas karipap dan flusk berisi kopi panas. Matanya meliar mencari bayang lelaki yang dicari di sebalik pokok-pokok menghijau separas bahu. Kain kurung yang dipakainya disingkap sedikit untuk mengelak tanah merah yang masih lembab di bawah kakinya terpercik ke kain. Tatkala terpandangkan kelibat lelaki yang sedang mencangkung berhampiran pokok kacang... [Teruskan bacaan]

Novel : Maaf Jika Aku Tak Sempurna 3

31 October 2011 
Kategori: Novel

3,722 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 3 Melina menyedut rakus fresh orange yang tinggal separuh gelas di hadapannya. Suasana di kefeteria itu langsung tidak menenangkannya malah dia rasa kusut dan sakit hati. Bagaimana dia mahu berhibur hari ini jika dia sudah tidak punya kenderaan untuk ke sana ke mari. Selalunya saat begini dia, Yuni dan Zetty akan keluar membeli belah atau berkaraoke sampai ke malam. Bila tiba waktu... [Teruskan bacaan]

Novel : Maaf Jika Aku Tak Sempurna 2

17 October 2011 
Kategori: Novel

3,171 bacaan 2 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 2 Melina masih berselubung dalam comforter ketika Datin Maziah mengetuk pintu biliknya. Ketukan yang kuat dan laungan dari wanita itu langsung tidak melekat di deria pendengaran Melina. Dia masih hanyut dalam lena yang panjang walaupun saat itu matahari sudah tegak di kepala. “Mel, bangun. Dah tengahari ni.” Datin Maziah melaung sambil tangannya tidak jemu-jemu mengetuk... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku Benar-Benar Cinta

16 October 2011 
Kategori: Cerpen

17,930 bacaan 53 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 1 Nadeem mengelap tangannya yang basah dengan tuala good morning yang disangkut bersebalahan singki. Perlahan dia menapak ke arah meja kerjanya yang bersepah dengan perkakasan menghias kek. Kek coklat dengan butter krim perisa kopi direnung seketika. Bibir menguntum senyum. Berjaya juga dia siapkan kek tempahan Datin Lily yang cerewet itu. Nasib baik regular customer, kalau tidak... [Teruskan bacaan]

Novel : Maaf Jika Aku Tak Sempurna 1

11 October 2011 
Kategori: Novel

3,579 bacaan 8 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 1 Suasana di dalam kelab malam terkemuka di tengah ibukota itu semakin hangat dengan kunjungan para pengunjung yang tidak putus-putus tiba. Sebilangan gadis-gadis dan pemuda leka meneguk minuman keras dan ada di antara mereka sudah terhuyung hayang kemabukan. Itu pemandangan biasa di malam minggu malahan keseronokan tanpa batasan itu bagaikan tiada penghujungnya. Manusia yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 23, 24, 25

17 September 2011 
Kategori: Novel

53,823 bacaan 30 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab23 Mikail merebahkan tubuhnya di atas kerusi dan nafasnya dihela panjang. Ringan sedikit otaknya setelah mesyuarat dengan salah sebuah syarikat pemaju terkemuka berjalan lancar sebentar tadi. Tak sia-sia dia berjaga sehingga lewat malam berhari lamanya untuk membentangkan kertas kerja itu.’Dan kini dia yakin dia boleh berjaya mendapatkan kontrak tersebut sepenuhnya. Dan jika... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 21, 22

12 September 2011 
Kategori: Novel

31,700 bacaan 14 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 21 Mya sedang membasuh sayur sawi untuk digoreng ketika Mikail melangkah masuk ke dapur. Masuk hari kedua, demam Mikail sudah beransur pulih dan lelaki itu sudah boleh bergerak keluar dari biliknya. Mungkin kerana ubat-ubatan yang dibekalkan oleh Doktor Hadi semalam bertindak balas dengan baik terhadap tubuh Mikail. .Menyedari Mikail melangkah semakin dekat dengannya, Mya pura-pura... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 19, 20

26 August 2011 
Kategori: Novel

33,775 bacaan 15 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 19 Suhu di puncak bukit yang terkenal di seantero dunia itu benar-benar menyengat tulang Adam bagaikan bisa tembus ke tulang hitam. Sweater yang dipakai di tubuh tinggi lampainya tak mampu menghasilkan haba yang mencukupi untuk membuatkan tubuhnya selesa. Sekali sekala dia meniup kedua belah tangannya yang digenggam, memohon bantuan haba dari dalam tubuhnya untuk mengurangkan kedinginan... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 17, 18

19 August 2011 
Kategori: Novel

29,936 bacaan 19 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 17 Mikail memandu laju keretanya membelah lebuhraya. Hatinya masih sakit diperlakukan sebegitu oleh Mya. Tindakan Mya tadi benar-benar membuatkan dia naik darah. Masih terbayang-bayang di matanya melihat Mya melangkah laju melintasi pohon mempelam tempat dia bersembang dengan Yati. Dan hatinya dipalu hebat tatkala melihat Mya menjinjing beg pakaiannya. Segera dia berlari-lari anak... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 15, 16

12 August 2011 
Kategori: Novel

30,449 bacaan 20 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 15 Mya sempat menghabiskan bacaan Yassin untuk kali ketiga sebelum Pak Sahak menghampirinya dan memberitahu sudah tiba masa untuk membawa jenazah nenek ke tanah perkuburan. Mya sekadar mengangguk lemah sambil matanya tak putus-putus mengalirkan airmata memandang jenazah nenek yang sudah siap dikapan dihadapannya. Bau kapur barus menyengat hidungnya. Bau yang sama dihidunya ketika... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 13, 14

5 August 2011 
Kategori: Novel

32,787 bacaan 16 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 13 Usai mengemas pinggan mangkuk yang digunakan untuk makan malam, Mya mengambil bakul pakaian untuk membasuh pula. Malas dia mahu bertangguh kerja kerana dia lebih suka menghabiskan masa siangnya dengan menonton TV dan bersenam. Lebih berfaedah rasanya daripada duduk di belakang membasuh pakaian. Itu dah sebijik macam kerja maid. Sepatutnya time Mikail tak ada di rumahlah dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 11, 12

28 July 2011 
Kategori: Novel

34,667 bacaan 10 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 11 Mikail mengeluh untuk kesekian kalinya. Kali ini tangannya memangku kepala yang berdenyut-denyut. Sungguh, otaknya tak langsung berfungsi saat ini. Ideanya langsung tak ada, melayang entah ke mana. Kertas-kertas pelan yang bersepah dimejanya dibelek-belek malas. Dia mengeluh lagi sambil menyandarkan badan ke kerusi. Kerja masih banyak dan semuanya perlu disiapkan segera, tapi... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 9, 10

20 July 2011 
Kategori: Novel

37,864 bacaan 18 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 9 Datin Adiba tersenyum tatkala melihat Mikail turun dari tangga. Sejak tengahari tadi, entah angin lintang mana melanggar anak terunanya sampaikan mahu melihat segaris senyuman di bibir itu pun payah. Malah Mikail berkurung seharian di dalam bilik. Terdetik naluri keibuannya untuk bertanya, namun dia mahu memberikan ruang kepada Mikail supaya bertenang terlebih dahulu. Mungkin... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 7, 8

13 July 2011 
Kategori: Novel

32,112 bacaan 19 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 7 Mya menghela nafas lega melihat semua lauk pauk untuk makan malam sudah cantik bersusun di atas meja. Dua jam dia membantu Datin Adiba memasak sebentar tadi dan saat bersendirian di dapur membuatkan dia rasa lega dan bebas. Tadi bukan main kekok dia mahu membantu Datin Adiba yang sama cerewet macam anak teruna kesayangannya. Serba tak kena cara dia buat kerja di dapur gara-gara... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 5, 6

5 July 2011 
Kategori: Novel

35,713 bacaan 14 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 5 Sudah hampir seminggu Mikail tak berbual dengan Mya. Sengaja dia menyibukkan diri di pejabat dan selepas waktu pejabat dia menghabiskan masa di padang futsal bersama Adam. Bukan dia membenci Mya, cuma hatinya belum bersedia berhadapan dengan gadis itu. Bukan juga kerana jijik, hatinya masih marah dengan insiden itu apatah lagi apabila melihat Mya yang berlakon selamba seolah-olah... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 3, 4

28 June 2011 
Kategori: Novel

38,719 bacaan 29 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 3 Suasana bingit di dalam Kelab Malam Zouk di tengah-tengah ibu kota itu sedikit pun tidak menganggu ketenangan Mikail. Yang menganggu ketenangannya kini adalah aksi lincah gadis di ruang tari yang padat dengan pengunjung yang kemarukkan hiburan itu. Sekali sekala dia mengetap bibir menahan perasaan yang entah apa. Perasaan geram dan marah yang terbit dalam kereta tadi kembali... [Teruskan bacaan]

Novel : Aku Bukan Mistress 1, 2

20 June 2011 
Kategori: Novel

64,282 bacaan 26 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 1 Jam loceng di sisi meja mengejutkan lena Mya. Terpisat-pisat dia membuka mata sambil tangannya meraba menekan butang ‘Off’ pada jam loceng digital berwarna putih susu dihiasi bunga-bunga kecil berwarna biru. Suasana kembali sunyi. Cuma bunyi hembusan penghawa dingin yang sejak malam tadi terpasang di dalam ruang bilik ini kedengaran berderu. Mya menggosok perlahan matanya... [Teruskan bacaan]

Novel : Kalau Memang Harus Begitu 4

20 April 2011 
Kategori: Novel

2,123 bacaan 4 Ulasan

Oleh : Acik Lana Bab 4 Adara tidak habis-habis merungut sambil tangannya masih ligat mengelap dan menyental tingkap kaca yang lebar dan besar itu. Tingkap itu membawa pandangannya jauh ke arah bangunan-bangunan pencakar langit yang berada di sekeliling bangunan tempat dia bekerja ini. Pemandangan dari tingkap 19 ini memang cantik dan dia suka melihat kesibukan kota yang tidak pernah dia lihat sebelum... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 212