Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 7

27 December 2012 
Kategori: Novel

14,621 bacaan 19 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 7 WAKTU sampai rumah orang tu, perasaan aku tambah gementar. Tak tahulah kenapa kali ini aku rasa begitu gementar dan berdebar-debar. Mungkin aku sudah tahu tuan punya kediaman tersebut dan orangnya sungguh-sungguh aku tidak sangka. Tapi mujur kereta dia sudah tiada di halaman rumah. Maknanya orang tu juga sudah pergi kerja. Selamat! Aku gagahkan kaki ini pun dek kerana janji. Aku... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 6

24 December 2012 
Kategori: Novel

9,228 bacaan 21 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 6 BERKALI-KALI Naim merayu untuk jumpa. Katanya untuk kali terakhir. Dia mahu menjelaskan semuanya. Mahu perkara tersebut diselesaikan dengan baik. Akhirnya aku setujukan saja. Lagipun aku rasa aku sudah boleh terima kenyataan. Mungkin ada hikmahnya kenapa aku putus dengan Naim. Mana tahu aku dipertemukan dengan lelaki yang lebih kacak, lebih banyak duit. Siapa tahukan. Ya, setiap... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 5

21 December 2012 
Kategori: Novel

9,010 bacaan 9 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 5 AKU rasa cukup lega. Kembali bersemangat. Naim, Encik Ikhlas, sudah berjaya aku lupakan. Encik Ikhlas juga sudah tidak menghubungiku. Mungkin dia faham dengan kehendakku, jadi dia sudah tidak ambil tahu lagi. Rasa betul-betul aman. Datang kerja semula selepas 2 hari bercuti. Baru 2 hari tak mengemas, mengalahkan tongkang pecah. Masuk ruang tamu saja dengan sofa tunggang langgang.... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 4

20 December 2012 
Kategori: Novel

7,287 bacaan 11 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 4 PIJOT ajak aku tengok wayang malam minggu tu. Sebab dah lama tak tengok wayang, aku ikut saja. Lagipun benda free mana boleh tolak. Kalau tolak nanti Pijot kecik hati. Susah pulak aku nak pujuk dia. Ah! Banyaklah alasan. Walhal memang aku tunggu Pijot belanja aku. Saja-saja nak menderma kat panggung wayang ni, minta maaflah. Duit beli tiket wayang tu baik aku buat makan. Kenyang... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 3

19 December 2012 
Kategori: Novel

7,186 bacaan 11 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 3 “ADA orang nak jumpa kau tu.” Pijot beritahu di hadapan pintu bilik. Aku pandang Pijot yang ala-ala muka Angelina Jolie bergaduh dengan Brad Pitt. Sugul dan muram. Sah, siang tadi kena marah dengan bos. “Sapa?” Aku tanya balik. Pijot jongket bahu tapi dia senyum semacam selepas itu. Naim? Naim nak jumpa aku? Ah! Rindunya kat dia. Aku sarung tudung dan bergerak ke ruang tamu.... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 2

18 December 2012 
Kategori: Novel

7,607 bacaan 6 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 2 AH! Sudah pukul 10.00 pagi rupanya. Lepas subuh tadi aku terus sambung tidur. Langsung tidak sedar. Seronok kalau begini selalu. Boleh bangun lambat, tak payah fikir pasal kerja dan apa yang paling penting, aku tak perlu jumpa lelaki tanpa perasaan itu. Amannya dunia ni. Tapi bila fikir pasal duit, aku jadi semput semula. Di manalah aku nak cari kerja ni? Tak kan nak balik Penang.... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Blur Dan Encik Ikhlas 1

17 December 2012 
Kategori: Novel

11,802 bacaan 11 Ulasan

Oleh : AIRISZ BAB 1 “MACAM mana awak buat kerja ni hah? Semua jumlah salah! Awak buat kerja guna mata atau kaki?” Encik Ikhlas hempas fail berwarna biru di atas mejaku. Kemudian dia bercekak pinggang. Matanya bulat pandang aku bersama renungan tajam yang sudah menusuk jantung. Hampir saja aku menangis bila ditengking begitu di hadapan pekerja lain. Tidak bolehkah bercakap dengan elok? Atau tidak... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 16

16 January 2012 
Kategori: Novel

21,142 bacaan 111 Ulasan

Oleh : AIRISZ “KENAPA muram saja ni? Ada masalah lagi?” soal Olin. Dia masih sibuk menyiapkan bunga telur untuk majlis perkahwinanku. Kata Olin itu saja hadiah yang dia mampu berikan kepadaku. “Tadi Erny datang butik masa aku dengan Harris nak cuba baju majlis pernikahan kami,” jawabku sambil mendekati Olin. Langsung tak ada semangat untuk membantu Olin. “Dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 15

29 December 2011 
Kategori: Novel

14,972 bacaan 68 Ulasan

Oleh : AIRISZ HUJUNG tengahari itu ketika aku bertugas di bahagian kaunter, aku terkejut bila melihat kehadiran Datin Nora bersama Erny Humairah. Aku rasa mereka memang mahu menyerang aku, jadi aku mula bersedia. Aku pandang Kak Yan dan Olin saling berganti. Tahu mereka juga risaukan aku. “Aku nak cakap sikit dengan kau!” kata Datin Nora bersama wajah sombongnya. Perlahan aku tekan... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 14

14 December 2011 
Kategori: Novel

16,424 bacaan 91 Ulasan

Oleh : AIRISZ TERKEJUT aku dengan kehadiran Erny Humairah hujung tengahari itu. Langsung aku tidak menyangka Erny akan mencariku hingga ke Yan’s Florist. “Kita berbincang sekejap!” kata Erny dengan nada sedih. Wajahnya juga nampak pucat lesi. Jadi aku putuskan untuk berbicara di taman permainan kanak-kanak yang terletak hujung deretan kedai. Rasanya di situ tempat paling sesuai... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 13

2 December 2011 
Kategori: Novel

15,502 bacaan 55 Ulasan

Oleh : AIRISZ “SELAMAT PAGI!” Aku toleh belakang. Harris sudah berdiri sambil pandang aku. Seulas senyuman sudah menghiasi bibirnya. Hmm…satu perasaan singgah di benak. Damai saja setiap kali terpandang wajahnya. Renungan matanya, senyuman daripada bibirnya seolah-olah menyempurnakan hidupku. Alangkah bertuahnya kalau aku memiliki semua yang ada pada dirinya. “Selamat... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 12

24 November 2011 
Kategori: Novel

17,091 bacaan 52 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 12 “SEJUK KE?” soal Harris sebelum kami melangkah menuju Bharat Teh Plantation. Waktu itu sudah hampir 5.30 petang. Hujan pula masih renyai-renyai menjadikan suasana menjadi lebih dingin dan berkabus. “Sejuk jugak!” Aku jawab sambil peluk tubuhku. Terus Harris buka jaket kulitnya. Disarung ke bahuku kemudiannya. “Eh! Tak payahlah. Encik sejuk tu.”... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 11

11 November 2011 
Kategori: Novel

16,437 bacaan 70 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 11. SAMPAI kebun bunga milik Kak Yan dalam pukul 12.00 tengahari. Seperti biasa aku disambut oleh Pak Saad dan isterinya yang juga bekerja di kebun bunga Kak Yan sebagai tukang masak. Selebihnya 3 orang pekerja dari Bangladesh. Kesemuanya lelaki. Kemudian aku diperkenalkan dengan sepasang suami isteri yang baru bekerja di ladang bunga tersebut. Menurut Pak Cik Saad, si isteri tu adalah... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 10

2 November 2011 
Kategori: Novel

19,487 bacaan 76 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 10 RASANYA, pasangan yang sedang bercinta atau di alam pertunangan, akan menghabiskan masa-masa indah mereka di dalam panggung wayang, komplek membeli belah, atau di tempat-tempat indah untuk memadu asmara. Tapi aku ini berbeza betul. Masa Harris telefon tadi dan ajak keluar, aku dah target mesti pergi makan-makan. Paling-paling pun mesti KFC. Tapi sangatlah terkejutnya bila ayat... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 9

19 October 2011 
Kategori: Novel

18,585 bacaan 81 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 9 SUMPAH, kalau aku tahu begini jadinya, aku tak ingin terlibat sama sekali dengan penyakit perasaan ini. Aku rela jadi seperti Intan Asnidar waktu dulu-dulu. Intan Asnidar yang tak pernah terusik perasaannya. Aku tak akan sesekali terlibat dengan kekasih orang! Aku tegaskan, tak akan sesekali! Tapi keadaan sudah jadi sebaliknya. Aku memang sudah benar-benar terlibat dengan kekasih... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 8

12 October 2011 
Kategori: Novel

18,799 bacaan 61 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 8 SAMBIL gubah bunga, aku terfikir jugak tentang Harris. Memang aku ada fikir tentang dia sejak malam tadi. Macam-macam aku fikir. Antaranya tentang Datin Nora. Pasti Datin Nora bakal menentang habis-habisan dan aku ada fikir juga mungkin hubungan aku dengan Harris tidak berkesudahan dengan baik. Tiba-tiba saja aku jadi cemas. Kenapalah aku boleh terlibat dengan perkara begini tanpa... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 7

5 October 2011 
Kategori: Novel

16,209 bacaan 60 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 7 “LA, kesiannya, bakal adik ipaq Kak Imah yang kena siang ikan. Hang Intan, awat dera Harris sampai macam ni sekali? Awat tak panggil kak!” ujar Kak Imah sebaik saja datang dekat aku. Kak Imah cuit bahu aku sebelum dia sendiri duduk sebelah aku. “Ingat Kak Imah sibuk tadi! Tu malas nak panggil. Ni kebetulan kak Imah dah mai, nak tanya Mak Cik Ros sihat lagi?”... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 6

27 September 2011 
Kategori: Novel

18,414 bacaan 65 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 6 LEPAS solat subuh Harris hilang. Aku tak sempat nak cari sebab mak minta aku tolong masak nasi lemak untuk sarapan pagi. Selesai masak, aku terus cari dia. Rupanya dia tengah berdiri di atas batas sawah. Pandangan sudah dilemparkan ke tengah sawah yang menghijau. Entah apalah yang dia sedang fikirkan. Seperti fikirannya sedang melayang jauh. Apa agaknya yang sedang dia fikirkan?... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 5

20 September 2011 
Kategori: Novel

18,353 bacaan 86 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 5 AKU tengokkan saja gaya Harris yang mula turun ke ban sawah. Mula macam takut-takut. Selepas tu aku nampak dia buat ban tu dia yang punya. Mengalahkan along dengan adik-adiknya. Suara Harris saja yang aku dengar. Nampak seperti baru kenal rasa gembira. Betul ke selama ini hidupnya tak gembira? Rasanya betul kut. Sebab cara dia ketawa tu membuktikan, yang dia baru terjumpa dengan... [Teruskan bacaan]

Novel : Cik Bunga Dan Encik Sombong 4

13 September 2011 
Kategori: Novel

17,362 bacaan 59 Ulasan

Oleh : AIRISZ Bab 4 “APA nama kampung awak?” Dia tanya aku sebaik saja aku arahkan dia masuk jalan Simpang Tiga. “Kampung Parit 4, Jalan Gula!” Aku beritahu. “Tapi kenapa kita lalu kat sini? Bukan ke kena masuk Simpang Empat?” Dia tanya aku. Macam biasa saja dia ni dengan kampung aku. “Simpang empat depan lagi. Kat lampu isyarat tu. Encik pernah sampai sini?” “Ya,... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 212