Cantiknya Si Comot

19 November 2011 
Kategori: Novel Di Pasaran

66,913 bacaan 46 Ulasan

Pertemuan pertama Farid Ammar, seorang lelaki metroseksual, dan Rosmina, seorang gadis kebun yang comot, memberikan persepsi yang kurang menyenangkan di antara mereka. Pertemuan demi pertemuan antara mereka telah membuat hati Ammar mekar dengan bunga-bunga cinta buat Rosmina. Malangnya di saat Rosmina ingin membalas perasaan Ammar muncul pula gadis bernama Surina. Di waktu yang sama Rosmina juga disahkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 22

17 December 2010 
Kategori: Novel

19,096 bacaan 50 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra AMMAR tidak mahu bertangguh lagi, takut Rosmina akan berubah fikiran nanti. Betapa susahnya dia untuk mendapat persetujuan Rosmina. Peluang yang ada kini perlu dimanfaatkan sebaiknya. Terkejut Puan Zaleha dengan berita yang disampaikan oleh Ammar. Baru pagi tadi Rosmina bermati-mati menolak pujukan, tiba-tiba sekarang lain pula ceritanya. Tidak disangka musibah disengat... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 20, 21

10 December 2010 
Kategori: Novel

10,114 bacaan 22 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra Kata-kata Haji Ridzwan sedikit sebanyak membuat Ammar kembali bersemangat. Kebun Rosmina kini ditujunya. Hatinya nekad untuk terus ke rumah Haji Yusoff jika Rosmina tiada di situ. Nasib menyebelahinya bila dari jauh dia sudah melihat Rosmina di hadapan kedainya sedang duduk di sebuah kerusi sambil memerhatikan Puteh melayan beberapa orang pelanggan. Terkejut besar Rosmina... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 18, 19

4 December 2010 
Kategori: Novel

9,164 bacaan 14 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra KERETA Ammar berhenti di hadapan rumah Haji Yusoff. Kelihatan Puan Hanim sedang sibuk merawat pokok-pokok bunganya yang kelihatan segar dan cantik. Pantas dia berhenti dari kerja-kerjanya bila melihat ada tetamu yang datang. “Rosmina ada?” soal Puan Zaleha setelah dipelawa masuk ke dalam rumah. “Ada kak Leha. Kat bilik tu. Tidurlah tu agaknya,” beritahu... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 16, 17

25 November 2010 
Kategori: Novel

8,488 bacaan 10 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra AMMAR membelek-belek dokumen yang diberikan oleh Hakimi padanya pagi tadi, nota sebut harga untuk pembelian tuala dan sabun untuk kegunaan di bilik hotelnya. Menurut Hakimi harga yang ditawarkan kali ini lebih murah sedikit dari harga pembelian pertama dahulu. Syarikat ini katanya memberi tawaran potongan sehingga 5 peratus dari harga asal. Bagaimana pula dengan kualitinya? ... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 14, 15

19 November 2010 
Kategori: Novel

8,812 bacaan 10 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra KEADAAN Rosmina sedikit sebanyak turut mendatangkan kesan pada diri Ammar. Bukan sahaja Rosmina, Ammar juga kelihatan lesu dan tidak bermaya. Hatinya turut merasa risau akan keadaan Rosmina. Jika diturutkan hati dia mahu ke rumah Haji Yusoff setiap hari untuk melawat Rosmina. “Macam mana keadaan Mina sekarang ni Am? Kesian umi tengok dia tu, muda-muda lagi dah jadi macam... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 13

10 November 2010 
Kategori: Novel

9,671 bacaan 11 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra Karya dari penulis yang mempunyai beberapa buah novel di pasaran. Selamat membaca & semoga terhibur ROSMINA sudah dibenarkan keluar dari hospital pada tengahari hari Jumaat. Lega rasanya dapat pulang ke rumah semula. Puan Hanim sibuk mengemaskan barang-barangnya sementara Haji Yusoff pula pergi membuat bayaran dan mengambil ubat dari farmasi. Hampir RM5,000 dihabiskan untuk... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 12

2 November 2010 
Kategori: Novel

10,113 bacaan 10 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra HAMPIR semalaman Rosmina tidak tidur nyenyak kerana perutnya sentiasa sahaja merasa sakit. Hendak dikatakan senggugut, belum masanya untuk dia datang bulan. “Tak siap lagi Mina?” tegur ibunya bila didapati Rosmina masih dengan pakaian tidurnya ketika turun ke dapur. “Mina tak ke kebunlah ibu hari ni. Perut ni asyik sakit je dari semalam.” “Salah... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 11

28 October 2010 
Kategori: Novel

9,100 bacaan 9 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra AMMAR baru membuka pintu keretanya bila dia ditegur oleh Surina. “Abang Am, Su balik dengan abang hari ni boleh?” soal Surina yang sudah berada di sisi kereta Ammar. “Van pekerja mana?” Spontan Ammar memerhati ke sekelilingnya, kurang setuju dengan cadangan Surina. Kelihatan van pekerja diletakkan tidak jauh dari keretanya. Selalunya Surina pergi... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 10

20 October 2010 
Kategori: Novel

11,158 bacaan 11 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra TEPAT pukul dua belas setengah tengahari Rosmina telah pun sampai ke rumahnya. Memandangkan dia akan ke hotel milik Ammar malam nanti, siang ini Rosmina dan keluarganya akan makan tengahari bersama sempena menyambut hari lahirnya. Bau harum masakan puan Hanim sudah dapat dihidu oleh Rosmina sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam rumah. Tentu banyak yang dihidangkan oleh... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 9

14 October 2010 
Kategori: Novel

9,968 bacaan 12 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra ROSMINA sudah menghantar Puteh ke kebun. Sekejap lagi dia akan ke rumah Hidayah untuk menjemputnya bersama ke Ipoh. Semalam dia sudah memberitahu Hidayah dan Hidayah juga sudah berjanji untuk pulang bersama dengannya seperti yang diinginkan oleh Puan Hanim. Seperti biasa Rosmina dan Puteh akan bersarapan bersama di kebun. Belum pun habis bersarapan satu panggilan telefon... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 8

7 October 2010 
Kategori: Novel

9,357 bacaan 5 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra Majalah yang dibeli di Ipoh dua minggu lalu dibelek Rosmina penuh minat. Baru kini dia berkesempatan membaca majalah tersebut. Kelihatan berbagai fesyen pakaian muslimah yang deperagakan dibahagian fesyen dan kecantikkan. Semakin kuat pula hasrat Rosmina untuk memakai tudung yang sepatutnya sudah lama dikenakannya. Selama ini memang ada niatnya untuk bertudung tetapi selalu... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 7

25 September 2010 
Kategori: Novel

10,912 bacaan 5 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra Ammar menyandarkan tubuh sasanya ke kerusi empuk di pejabat miliknya. Akhirnya dapat juga dia berehat setelah hujung minggu berlalu. Bukan tidak ada kakitangan yang ditugaskan untuk membuat semua kerja, tapi dia lebih suka turun padang dan melihat sendiri keadaan di hotel tersebut supaya sentiasa memuaskan hati pengunjungnya. Kesibukan di hujung minggu membuatkan Ammar... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 6

8 September 2010 
Kategori: Novel

11,109 bacaan 10 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra SUDAH seminggu majlis perasmian hotel dijalankan. Semuanya kini sudah berjalan dengan lancar. Dengan berbagai promosi yang diadakan, Palace of Golden Dew sentiasa ramai dengan pengunjung walaupun kini bukannya musim cuti. Namun pelik dirasakan oleh Ammar, selama seminggu ini Rosmina tidak pernah menghubunginya lagi, tidak juga untuk meminta bayaran dari hasil kerjanya. Bukannya... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 5

1 September 2010 
Kategori: Novel

10,959 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra ROSMINA melihat jam ditangannya yang sudah menunjukkan hampir pukul tiga petang. Masih ada beberapa jambangan bunga yang perlu dipasang, namun dia masih belum bersembahyang. Aduh! Sudahlah kesuntukan masa, beg telekungnya juga ketinggalan dirumah. Tapi takkan hotel besar begini tidak menyediakan telekung untuk kemudahan pengunjungnya, fikir Rosmina sendirian. “Makcik,... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 4

25 August 2010 
Kategori: Novel

11,453 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra SEJAK dari subuh Rosmina sudah sibuk memasukkan semua bunga gubahan dan segala kelengkapan yang diperlukan ke dalam van. Hampir semalaman dia tidak tidur kerana menggubah bunga hidup untuk hiasan di hotel Ammar. Kini dia sedang menghabiskan beberapa lagi gubahan yang belum siap. Sengaja dia tidak mahu menyiapkan semuanya dari awal kerana mahukan bunga-bunganya segar dan dapat... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 3

17 August 2010 
Kategori: Novel

12,858 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra BAB 3 LAMA juga Ammar, puan Zaleha dan Rosmina meneliti sudut-sudut yang sesuai untuk diletakkan dengan bunga-bunga hiasan. Pada hari perasmiannya pula puan Zaleha mahukan gubahan bunga-bunga hidup diletakkan dibeberapa tempat di hotel tersebut. Setelah dipastikan tempat-tempat yangs sesuai dan berapa jumlah gubahan yang diperlukan Rosmina meminta diri untuk pulang. Dalam waktu... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 2

10 August 2010 
Kategori: Novel

15,062 bacaan 7 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra ROSMINA bergegas keluar dari kereta, tentu ibunya sudah bersiap sedia untuk ke majlis kenduri di rumah Haji Zaki. Jika bukan kerana Haji Zaki masih ada tali persaudaraan dengan mereka tentu dia tidak akan ikut sekali dengan ibu dan ayahnya untuk ke majlis tersebut. “Baru sampai? Kan ibu dah cakap tadi pulang awal sikit. Ni tak, dah pukul dua lebih baru nak balik.”... [Teruskan bacaan]

Novel : Cantiknya Si Comot 1

2 August 2010 
Kategori: Novel

24,849 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Miazal Zahra KICAUAN burung yang berterbangan mencari makanan memeriahkan suasana pagi yang dingin dan nyaman. Dari jendela yang terbuka lebar kelihatan kembang mawar dan berbagai jenis bunga lagi mekar di halaman rumah dua tingkat tersebut. Itulah keistimewaan kawasan Tanah Tinggi Cameron Highlands ini, apa saja yang ditanam pasti akan kelihatan subur walaupun kurang dijaga. Rosmina menarik... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 11