Cerpen : Awak BoBok Saya!

23 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 14 Ulasan

Oleh: manggis manis Ponnnnnn!!!! “Oo mak kau, ishh” Aliesya terperanjat dengan hon kereta di belakang.” Haih taulah lampu dah hijau” terus dia menekan pedal minyak meneruskan perjalananan ke tempat kerja. Keadaan pagi di sekitar Kl ni macam biasalah mesti sesak, tambah pulak bila hujan. Aliesya menumpukan perhatian pada pemanduannya, tak seperti tadi sibuk melayan perasaan. Entah sampai bila... [Teruskan bacaan]

Cerpen :Sesat Di Jalan Terang

23 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 9 Ulasan

Oleh:szaza zaiman Allahu Akbar Allahu Akbar. Allahu Akbar Allahu Akbar Asyhadu alla illahaillallah. Asyhadu alla illahaillallah Asyhadu anna Muhammadar rasulullah. Asyhadu anna Muhammadar rasulullah. Haiyaalas solah Haiyaalas solah Haiyaalal falah. Haiyaalal falah. Assolaatu khairun minan naum Assolaatu khairun minan naum Allahu Akbar Allahu Akbar. La ilahaillallah. ”Arghhhhhhhhhhhhhhhhhh,.bunyi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Ketika Cinta Tersentuh Dia

23 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 18 Ulasan

Oleh: Puteri An-Nur Mukminin Alor Gajah,Melaka. Kisahku, boleh dikatakan mirip Ceritera Dongeng Cinderella yang didera ibu tiri yang sangat kejam dan dua orang kakak tirinya pula, sangat irihati dengan kecantikan Cinderella. Kasihan. Kasihan dengan aku juga. Aku dan Cinderella, kembar senasib?. “Adik, adik pergi mana semalam hah?” “Adik, adik dah janji kan nak teman kaklong jogging,... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Abadi

23 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 4 Ulasan

Oleh: iman shakeera CINTA ABADI Sebelumnya kau pergi… Renunglah aku disini Kerana mungkin terjadi… Kita takkan bersua lagi “K enapa abang buat Leeya macam ni? Apa salah Leeya pada abang? Apa dosa Leeya? Dan kalau betul Leeya ada buat salah, besar sangat ke salah Leeya tu sampai abang hukum Leeya macam ni sekali?” Dia merintih sayu. Matanya berkaca memandang raut wajah suaminya yang langsung... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kau kekasihku

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 15 Ulasan

Oleh: Dhazzmi Ridza Mia Auni termenung.Fikirannya berserabut.Peristiwa sebulan yang lalu masih bermain di fikirannya. ‘Selagi saya ada, awak akan selamat dengan saya.Saya akan lindung awak dengan nyawa sendiri.’ Tiba-tiba wajah pemuda yang baru dikenali itu menerjah fkirannya.Entah mengapa perasaan rindu menyapa.Dia merindui pemuda yang dia tidak tahu latar belakangnya.Di mana dia nak... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Esok Tetap Kekal

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 6 Ulasan

Oleh:Afifah Sukor Ditolak jendela merah lalu kelihatan Dewi yang sedang melambai dengan girang dari bawah apartmentnya. Amir mengangkat tangan dengan perlahan lalu beredar dan ghaib dari pengelihatan Dewi. “Ah.. apa patut aku lakukan?” Bisik Amir kepada dirinya. Amir patah balik ke jendela itu untuk mengintai Dewi. Dia tiada. Mungkin dia sudah pulang, fikir Amir. Tidak sempat menarik nafas... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Jodohku dengan Abang JPAM

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 9 Ulasan

Oleh:Shikin Ikin TAJUK : JODOH DENGAN ABANG JPAM Ish hensem jugak mamat ni.. Tapi setiap kali mai tak pernah pun senyum.. Ka dia tak tau nak senyum macam mana ?? Entah-entah frust kot putus cinta ka ?? Haha.. Kau ni la Rina memandai ja buat andaian nuh.. ‘Woi Rina.. kau dah kenapa dok termenung tengok mamat tu sampai aku panggil pun tak sedar.. Kau dah berkenan ka kat abang JPAM tu.. Kalau ag berkenan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Ke Dakapanku

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 3 Ulasan

Oleh:IZZATI SAIFUL [Enter Post Title Here] Rancangan realiti di kaca televisyen tidak lagi mampu menarik perhatian Izzyan. Penumpuannya hanya bertahan selama sejam yang lalu sahaja. Jam berbentuk bulat yang tergantung kaku di dinding ditelek sekilas. Ingin melihat waktu yang terus berlalu. Dia masih bersabar menanti kepulangan Pak Ngah. Suasana ruang tamu menjadi sepi tanpa kehadiran Mak Ngah dan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Hujan

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 6 Ulasan

Oleh:Crazyalwaes Hujan Bunyi hujan yang membasahi bumi menenangkan hati yang gusar.Hati yang tidak sedang dibelenggu masalah dan keresahan.Hujan yang membasahi bumi seperti airmata yang menitis titik demi titik. Bunyi guruh menyertai selepas air hujan jatuh ke bumi. Melihat air hujan jatuh dari langit ciptaan Yang Maha Esa, membuat sang penglihat terasa keresahan di hati hilang buat seketika. Itu... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Takdir Untuk Kita

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 7 Ulasan

Oleh: Si Ghuraba Aku melihat jam di tangan kananku. Sepatutnya dah sampai dah. Mana ni? Risaunya aku. Semalam suami aku bagitahu nak sampai pukul 2 petang tapi sekarang ni dah nak dekat pukul 3 petang dah. “Sabar ye Nur. Kejap lagi sampailah tu. ” aku memandang ibu mertuaku di sebelah untuk mencari ketabahan. Sungguh aku risau. Ntah selamatkah dia? Ntah sihatkah dia? Macam macam... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku Benci Aku Sayang

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

1 bacaan 9 Ulasan

Oleh: Unggu Aku Benci Aku Sayang AKU melangkah masuk ke dewan kuliah dengan perasaan yang tidak bersemangat untuk belajar. Ya sangat malas. Semangat aku untuk belajar telah terbang bersama angan-angan aku untuk window shopping. Kacau daun betullah Proffesor Aiini ni.aku baru terbayang nak menghabiskan masa aku harini di dalam gedung membeli-belah. Satu-satunya tempat yang boleh membuatkan aku hanyut.... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Baru Ku Tahu Derita Seorang Guru

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 3 Ulasan

Oleh:adriana aresyia “BARU KU TAHU DERITA SEORANG GURU” (Oleh : Cikgu Arzman a.k.a Tiana Aresya) “Mak… Rhea nak jadi cikgu lah.” “Kenapa? Kan Rhea nak sangat jadi polis? Sekarang Rhea dah dapat peluang kenapa pula nak dilepaskan. Jadi guru ni bukan mudah. Memang nampak senang. Kerja separuh hari, ada banyak cuti. Gaji pun besar. Tapi Rhea kena ingat satu perkara. Tanggungjawab…. Jadi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Gulp! Sahabat kini Suamiku

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 5 Ulasan

Oleh: SOPHIA IRDINA Bab 1- Hujan renyai-renyai diluar rumah menyebabkan aku malas ingin membuka mata meskipun jarum jam telah menunjukkan pukul 8.30 pagi.Usai solat subuh tadi aku merebahkan badanku diatas katil lalu terlena semula.Hari ini mak dan abah tiada dirumah kerana menghadiri kenduri tetangga kami.Kalaulah mak dan abah ada dirumah sudah pasti aku tidak punya kesempatan untuk bangun lambat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Sahabat Ecah

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 3 Ulasan

Oleh: Cacu Aku berasa sangat takut. Aku takut kalau kawan-kawan di sini tidak boleh menerima kehadiran baru aku di sini. Aku melihat kereta yang dipandu oleh abahku elok sahaja diparkir di sebelah kiri Dewan Sri Kiasma. Terus aku bangun dan cuba menganggap diriku gagah ketika hendak keluar dari perut kereta abahku ini. “ Atiqah. Marilah, janganlah berasa takut, semuanya akan baik-baik sahaja. Kita... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku Rasa…

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 9 Ulasan

Oleh: Aekime Maya menelan air liur. Dia cuma menunduk saja dari tadi, tak berani mengangkat muka untuk melihat Adib yang berdiri di depannya. Dia tahu Adib tengah marah sekarang ini. Walaupun Adib nampak rileks saja bersandar di pintu kereta, tapi Maya faham pandangan mata Adib itu. Tiga tahun dia berkawan dengan Adib sejak zaman universiti, (selepas ditolak dengan tempoh empat tahun dia ‘bergaduh’... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bodyguard

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 10 Ulasan

Oleh: Asyu Asyura Tangan menggaru kepala yang tidak gatal. Pening. Kenapa perlu aku yang menjadi pilihan dia? Urgh… malas aku nak melayan kerenah anak orang kaya ni. Gedik,berlagak, manja, sombong dan macam-macam lagilah pe’el perempuan yang ditugaskan untuk aku. Aku memerhati profile yang diberikan ketuaku melalui e-mail itu. Nama : Puteri Qaisara Antasia binti Datuk Zaqri Hamidi Umur... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Weird Love

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 11 Ulasan

Oleh:Ieda Myza Suasana tenang di sebuah hospital di ibu negara bertukar cemas apabila mereka menerima laporan mengenai kemalangan ngeri yang berlaku tidak jauh dari penempatan para pesakit di situ. Beberapa buah ambulans dan juga beberapa orang petugas hospital mula bergerak ke tempat kejadian. Para jururawat juga tidak menang tangan untuk menyediakan kelengkapan untuk menghadapi mangsa-mangsa yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : I’m Sorry, Cinta…

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 4 Ulasan

Oleh:NORA DHYYANA Malam semakin gelap dan sunyi . Hanya bunyi cengkerik yang menemani dalam keheningan malam ini . Sungguhpun demikian , lampu di bilik bacaan masih setia memancarkan cahaya buat si penggunanya , Dania Arafah . Cuma lampu di ruangan itu sahaja yang setiap malam terus menyala . Kadang-kala sehingga pagi . Namun , tidak pada malam itu . “ Dania…kamu masih belum tidur lagi ke nak…kan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Rezeki Bukan Hanya Duit

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan Catat Ulasan

Oleh:TiranaAduka (segala aksi motosikal dalam tulisan ini adalah di lakukan oleh pakar yang terlatih dan bertauliah,anda di nasihatkan tidak mencuba aksi yang di tulis oleh penulis) Aku kenal Syukur melalui seorang sahabat.. Syukur lepasan Universiti luar negara (England) dah enam tahun pulang ke tanah air..dan dia sudah mempunyai pekerjaan tetap sekembalinya ke tanahair…. Syukur ada sebiji... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Si Daun Sakura

22 April 2015 
Kategori: Cerpen

0 bacaan 6 Ulasan

Oleh:Riefit ‘Cinta Si Daun Sakura’ Tok,tok,tok. Ibu mengetuk pintu bilikku. “Saaya!!..bangun, nanti kamu terlambat pergi ke kuliah” , laung ibu kepadaku. Aku bangkit dari tempat tidur dan terus mengambil tuala lalu menuju ke bilik air. Dalam hatiku merungut “malasnya hendak ke kuliah, kalau bukan sebab minatku untuk melukis sudah lama aku berhenti belajar.” Selepas setengah jam berlalu,... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 2011234...1020...Akhir »