Cerpen : Terima Kau Seadanya

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Aries Gurlz Eating disorder is not illness of the body, it is an ilness of the mind –Aries Gurlz. Atiqa duduk bertinggung dihadapan mangkup tandas. Agak lama dia duduk di situ tanpa melakukan apa-apa. Peluh membasahi dahi dan lehernya. Matanya merah dan bengkak. Dia letih dan tubuh badannya menggeletar. Dia cuba untuk bangun dan keluar dari tempat kotor itu, dia tidak tahu berapa lama dia... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mamat Red Velvet

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: :Leen Izzati “Fal,tolong jangan layan Zara macam ni.” “Then,you want me to treat you how?Macam princess?I pun tak hadap la nak layan you.I buat semua ni pun sebab mummy.” “Fal.”Ujar Zara lembut.Selamba dia memeluk lengan Naufal dan selamba itu juga jejaka itu merentap tangan Zara kasar menyebabkan tubuh gadis itu sedikit tertolak. Dan ketika itu juga..”Hoi!!Buta... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bisik Pada Bunga

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Cattleya “Prang!” Bunyi benda pecah spontan mengejutkan aku dari tidur. Aku bukanlah tidur, dalam ertikata tidur sebenar-benarnya. Tidur sebentar sementara menunggu masuknya waktu Asar. Kini aku terus duduk dari posisi berbaring tadi. Alia masih berdiri di atas meja bacaanku dengan matanya terkebil-kebil memandang aku. Ada gambaran bersalah di raut wajahnya. Dia beralih pandang, ke arah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Siapa di Hatimu?

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Lova Naura Siapa di Hatimu? MASUK tahun ini umur aku sudah menginjak usia 29 tahun. Sedar tidak sedar lagi setahun umur aku sudah melangkah 30 tahun. Mungkin kerana usia aku yang semakin bertambah menyebabkan telinga aku sering dijamu dengan pelbagai soalan yang agak sensitif. Bukan setakat jiran je yang menyibuk, keluarga aku pun turut sama menyibuknya! Emak dengan kakak pula asyik bertanya... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bukan Niatku Melukai Hatimu

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Hidayatun Nadhirah Ketika ini, Nurul Qaireen berdiri di tangga. Di tangannya, terdapat satu sampul surat. Di dalamnya terkandung surat tawaran bagi menyambung pelajaran ke Institusi Pengajian Tinggi Awam (IPTA). Enam bulan dia menanti. Penantian yang penuh dengan debaran dan teka-teki. Dia begitu mengharap, rezeki Allah masih ada buatnya. Dalam ribuan pemohon, dia mahu dirinya berada dalam kalangan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Waris Di Mimbar Abah

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Airis Sakeeenah Waris di mimbar abah Aku manusia biasa,Tuhan… Sampai masanya aku akan pergi, Andai dia bukan yang tercipta, Aku reda andai rahmat-Mu yang Kau pilih… “Abah, Iskandar bukan orangnya. Pasti ada orang lain yang lebih layak, dan Tuhan masih tidak menunjukkan siapa dia. Percayalah…” “Siapa?” Di tanah indah, singgah sang beburung, kelelawar, dan manusia. Semuanya sedang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Warkah Hati Nurhidayah

22 April 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Khalidah Khalid “Mama,Ida nak bawa seorang kawan Ida mari rumah boleh?”soal gadis 20-an itu kepada ibu kesayangannya. “Perempuan ke lelaki Ida?Bawalah mari rumah sekurang-kurangnya mama boleh kenal”balas wanita berumur 40-an itu. Ida tersenyum.Dia sudah agak soalan itu akan ditanya oleh ibunya. “Lelaki ma,” Puan Maznah tersenyum dan mengusap pipi anaknya.Dia memang berharap dapat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Lelaki Berhati Batu

11 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Izzati Sabri Lelaki berhati batu. Tak semua kahwin paksa berakhir dengan kebahagiaan. Tak semua kahwin paksa akan memutikkan bibit-bibit cinta. Bagi aku kisah kahwin paksa dekat dalam drama dan filem tu semuanya dongeng. Mana ada kahwin paksa yang bahagia, tambah-tambah kalau kahwin dengan lelaki berhati batu! Setahun sebelumnya… “Mak nak Min kahwin dengan Harriz!” Aku memandang wajah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Peluang Terakhir

11 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Khalid Kenzaki “H ari ini kau mungkin gembira, mungkin esok kau berduka. Itulah kata-kata yang tentang Zati padanya. Nampak ikhlas terpancar diwajahnya. Dia nasihatkan aku, untuk tinggalkan Zati, katanya Zati itu pisau cukur, dia kenal sangat. Aku tak percaya semua itu. Aku abaikan kata-katanya, aku benci dengar perkataan berduka. Aku mahu gembira. Hidup di dunia tanpa kata selamat tinggal... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Terima Kau Seadanya

11 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh:Aries Gurlz Atiqa duduk bertinggung dihadapan mangkup tandas. Agak lama dia duduk di situ tanpa melakukan apa-apa. Peluh membasahi dahi dan lehernya. Matanya merah dan bengkak. Dia letih dan tubuh badannya menggeletar. Dia cuba untuk bangun dan keluar dari tempat kotor itu, dia tidak tahu berapa lama dia duduk di situ. Atiqa berjalan ke ruang tamu, itupun dia perlukan bantuan dari dinding untuk... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kasih Abadi

11 March 2016 
Kategori: Cerpen

Comments Off on Cerpen : Kasih Abadi

Oleh:NILAMSARI “Jauh kau termenung Zila” Rita berdiri di sebelah Zila. Bahu temannya ditepuk mesra. “Jauh ingat suami tersayang ke?” Zila memandang Rita.Dia tersenyum memandang sahabatnya itu. “ Rindu suami itu tak salah.Halal Rita.Yang salah bila aku rindu pada yang bukan mahramku.” Zila kembali memandang ke luar tingkap.Petang itu cuaca mendung,mungkin lebih mendung dari hatinya. “... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Jagalah Dia Ya Allah

11 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Pena Daie’ Jagalah Dia Ya Allah “Dia suka kau tu. Tak percaya sudah.” Dia cuma menundukkan kepalanya, perasaan geram dan malu bersarang dalam dirinya. Tawa meletus dalam kalangan anak muda itu. Kakinya pantas melangkah menuju ke bahagian dalam dewan. “Suka sahaja nak mengusik aku. Nanti Abang Faizal dengar, mampus aku. Hish, Huzaifah ni kan. Tunggu dia, nanti aku kenakan.... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Yang Pertama

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Steyfa Isle Selama ini perkara yang sering menghantui diri setiap wanita sedang dia hadapi. Ya, dia sendiri. Tutur kata yang terluah dari bibir sang suami melukakan hati kecilnya. “In sha Allah, abang akan berlaku adil. Tanggungjawab abang pada sayang akan tetap abang laksanakan.” Haris meminta daripada Suria, isterinya yang sedang tunduk menekur jari jemari. Suria tidak menyangka akan pertemuan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Gadis Bisu

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Syira Ismail “Apa!!!”,terduduk Ariff setelah mendengar berita itu. “Macam mana boleh jadi macamni mak cik?kenapa Syira tak pernah bagitau saya makcik! 2 tahun makcik…2 tahun!!saya cari makcik sekeluarga lepas tamat sekolah, saya tak pernah langsung berhenti daripada mencari korang semua…..”gumam Ariff “Bersabarlah Ariff…ini semua permintaan Syira..makcik tak mampu untuk... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Siren Si Preve Putih

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: FITRI al-BEBIRI Suasana di dalam tempat ni memang agak membosankan. Sepi gila! Senang cerita sunyi tak ada orang. Sebab? Entah. Aku pun tak tahu kenapa. Padahal sini adalah tempat yang strategik untuk berniaga. Yang namanya rezeki itu ada di mana-mana. Jadi, bersabar jelah. Kalau ada rezeki tu adalah. Mungkin itu kut yang menjadi tunggak utama kepada tuan gerai ini. “Mana Icam ni.” Lama... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Siapa Mereka?

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh:Reza Rahadian SIAPA MEREKA? Bammmmm!!!! “Aduh,apa aku dah buat ni?”keluh Marlinda.Tanpa dia sedari, kereta Ford Fiesta kesayangannya itu telah melanggar deretan pasu bunga Puan Nithya.Habis kemek bahagian bumper dan lampu spotlight kereta dia pecah.Marlinda sudah dapat bayangkan bagaimana sedihnya Puan Nithya saat dia tahu bahawa deretan pasu bunganya habis pecah.Belum sempat Marlinda menenangkan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Basikal Pak Ustaz

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh:Nurrizzwana Cik Zull “Erm… rasa-rasa ibu nak tak kalau aku suh dia pinang pak ustaz depan rumah ni….” Detik hati kecilnya. Dia ketap bibir sebelum bersuara. “Ibu… Ibu pernah nampak tak anak jiran depan rumah kita tu? Pak ustaz tu.” Puan Maznah diam sebelum menggeleng. Dia jungkit bahu sambil tangannya leka menjahit manik pada baju kurung. “Dia ada anak ke?”... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku Bukan Stalker Kaulah!

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Jelingan Maut Waktu kini… Aryssa… Aryssa… patutlah kawan-kawan kau gelarkan kau ‘gadis kejam’. Memang kau kejam pun. Kau kejam pada aku, Aryssa. Kau dah buat aku terseksa merindui kau. Tahniah, Aryssa! Kau telah berjaya membalas segala kata-kata aku pada kau dulu. Kau pun telah berjaya membuktikan siapa sebenarnya diri kau dan segala kata-kata kau bukanlah sekadar sebuah kata-kata... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Tungguku Di Syurga

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: hakita san TUNGGUKU DI SYURGA Gadis itu berjalan perlahan-lahan menuju ke biliknya. Penat. PM shift. Dikuak pintu biliknya. Kelihatan roomatenya sedang rancak bersembang. “ Doktor tu senyum kat aku la tadi,” “ Ala, jealousnya aku. Untunglah kau satu wad ngan doktor tu,” “ Aku dengar dia dah nak kahwin la,” “ Ala, ruginya,” Aisha hanya mengeleng-ngeleng kepala mendengar perbualan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Lepaskan Dia Pergi

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh:Nuon Mustafa Aku pandang wajah Suzana yang muram. Ini mesti ada masalah dengan mamat yang nama Azriel tu lagi. Kesian betul kat kawan aku ni. Tapi, pelik kenapa dia masih pilih untuk di sakiti sedangkan dia sudah tahu bagaimana layanan lelaki itu kepadanya. Suzana masih lagi membisu. Aku memberinya ruang untuk bercerita. Biarlah ia nya berbicara dengan kerelaan. Aku tidak mahu mendesak. Lalu... [Teruskan bacaan]