Cerpen : Bukan Untuk Selamanya

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Hanna Jazmen Nnti Lunch sme ok? Julia membaca dalam hati tulisan itu. Telefonnya disumbat kembali kedalam beg tangan Burberry itu. Mesej dari ‘housemate’nya itu tak dibalas hanya dibiarkan sahaja. Dia malas nak reply. Dia dah ada date dengan gengnya untuk shopping together hari ni. Dah shoping together mastilah makan sama sama ye tak? Tapi entahlah masih awal lagi untuk fikirkan pasal... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Secebis Rasa Dalam Kopi

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Datzz kadir “Pahit la kopi ni!” “Pahit?” “Iya pahit.Tak ada rasa langsung.Gula dah habis ka sampai hidangkan kopi pahit macam ni.”Syarif Ilham sudah mula provokasi Zulfa. “Agak-agak la gula habis.Ini kafe,stok sentiasa ada.Lidah awak tu yang problem sebenarnya.”Bidas Zulfa tak mahu kalah. “Saya tahu kopi ni bukan awak yang buatkan?”Soalnya bersama lirikkan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pendam

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Muqris Alif Aku menguap buat kali yang kedua pada pagi itu. Sudah beberapa kali aku menggosok kedua-dua mataku dengan harapan agar mengantukku hilang. Aku menjalarkan tanganku mematikan jam loceng yang sedang menjerit sekuat hatinya, dengan tahap kemalasan yang maksimum. Aku menuruni katilku dan mengambil tuala biruku. Pintu bilik air dibuka. Ketika aku sedang sibuk memberus gigi, telefon bimbitku... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Keikhlasannya

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: E-yaz Suasana yang damai beitu menenangkan hati Isma. Seakan segala masalah hilang begitu sahaja. Kata-kata doktor yang bermain di fikirannnya juga hilang begitu sahaj. Kalau boleh dia ingin melupakan segalanya, biar hati ini tidak sengsara, biar tiada hati yang luka dengan keputusannnya. “Kita putuskan sahaja pertunangan ini Muiz. Ini cincin awak saya pulangkan kembali”, kata Isma “Tapi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Suami Aku Youtuber!

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Bunga Mardiah Suami Aku Youtuber! “Husna tunggu kejap!”. Jerit Mariam apabila dia melihat kawan baiknya , Husna tergesa-gesa meniggalkannnya selepas kelas tadi.Hari ini dua kelas mereka dibatalkan kerana pensyarah mereka menghadiri kursus.Husna yang mendengar jeritan Mariam terus memperlahankan langkah . “Kau nak apa?”. Soal Husna apabila Mariam menghampirinya. “ Yang kau tergesa-gesa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Imamku Uqail!!!

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Aemmy Mawarku “Salahkah aku jika aku berbintikan Abdullah!!!salahkan aku jika ayahku bernama Abdullah!!! Adakah setiap insan yang berbinkan Abdullah, anak haram! Anak luar nikah! Anak tak sah taraf! Aku bukannya anak di tepi semak! Anak di tepi tong sampah! Aku ada ibu dan ayah yang melahirkan dan membesarkan aku dengan penuh kasih sayang. Apa lagi yang mereka mahukan! Apa lagi perkataan dan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kasih terungkai

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Akmawanny “Adik, bangun. Nanti lewat pergi sekolah.” kejut emak. “Ya mak, adik dah bangun ni.” Jam menunjukkan jam 6.00 pagi. Seperti biasa, aku bangun untuk mandi, solat subuh dan sarapan. Hari ini merupakan hari pertama persekolahan di sekolah baru. Selepas mendapat keputusan PMR, aku memohon untuk memasuki Sekolah Menengah Teknik. Dan Alhamdulillah permohonan aku di terima. Hari pertama... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Salam Cinta

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Kabus Qaseh Nadiya mengangkat kepala yang sedari tadi tunduk menghadap lembaran kertas-kertas kerja yang berselerakan di atas meja. Ah! Dia menyeringai. Lantas tangannya hinggap di belakang tengkuk yang dilapisi hijab. Baru dia sedar betapa lenguh tengkuknya kini setelah berapa lama menekur meja. Memang sudah menjadi tabiatnya. Kalau sudah hanyut dengan pekerjaannya, langsung lupa semua perkara... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Sayang Papa

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Auwalawala Penipu. Semua kata-kata orang dewasa sama sahaja. Tak boleh dipercayai. Belakang, cakap hitam. Depan, cakap putih. Kenapa mereka tak berterus-terang saja? Aku tau, mama meninggal disebabkan aku. Aku tau. Tapi kenapa depan aku, mereka menafikan. Belakang aku, mereka menyalahkan aku. Untuk apa? Adakah kerana aku hanya budak yang masih tidak mengerti apa-apa? Apakah itu semua hanya simpati... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kasih Berpadu

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:KimSha Kasih Berpadu Sapaan angin malam membuatkan tubuh Nana sedikit mengiggil. Nana kemudian menutup jendela yang terbuka luas. Katil King Size menjadi mangsa henyakkan tubuhnya. Matanya memandang kipas siling yang sedang berputar. Otaknya ligat memikirkan tentang jawapan yang sepatutnya di berikan. ‘Ya’ itulah jawapan yang terlintas di sudut kamar hatinya. *** ‘Aku terima nikahnya Arina... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Jodoh Ini Bukan Milik Kita

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: IU AN-NISA’ “Kak Camelia, macam biasa sejambak bunga camelia khas untuk akak.” Camelia memandang huluran daripada Rozana tanpa perasaan. Kalau sekali mungkinlah teruja tapi dah hampir dua bulan berlaku. Setiap minggu pasti saja penghantar bunga datang membawa sejambak bunga camelia. “Nana tukarkanlah bunga kat dalam pasu tu,” suruh Camelia sebelum berlalu pergi meninggalkan Rozana... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Maafkan Abang, Sayang

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Kitella Aku menarik muka masam. Silap langkah dia mengambil keputusan untuk menjadi pengapit rakan baiknya itu. Asyik – asyik soalan yang sama didengarnya. “Bila kamu nak kahwin Sya ?” Haa.. ni lagu satu soalan yang aku rasa macam nak makan je orang yang tanya tu. Dah la memang perut tengah lapar ni. Dari tadi asyik berdiri disebelah pengantin ni je. “Belum ada jodoh la, aunty Maya”... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Si Jubah Putih, Terima Kasih!

24 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Salman al-farisi “lamanya aku tak balik kampung, Jannah! Rindu gila!” ujarku dengan wajah ceria. Lama sungguh aku sudah tidak menjejaki kaki di kampung ini semenjak atuk dan wan meninggal 7 tahun yang lalu. “memang lama! Lama gila!” balas Jannah. Geram hatinya kerana mengingatkan sepupunya itu sudah lupa kampung halaman. Dari gaya pemakaian Katy pun sudah tidak ada ciri-ciri kekampungan.... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pertemuan Tanpa Noktah

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Aku berlari – lari anak menuju ke tempat perhentian bas. Waktu itu, rintik – rintik hujan sudah mulai berubah menjadi deras dan berdiameter besar. Cukup membuatkan orang ramai yang berjalan tanpa payung jadi basah kuyup. Ahh! Entah apa punya badi malang yang aku kena pada hari itu. Semuanya serba tidak kena. Lebih – lebih lagi semasa aku membuat presentation yang berkaitan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kuih Koci Pulut Hitam

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:NorShiemah KUIH KOCI PULUT HITAM Ihsan melalui jalan kampung itu dengan perasaan yang begitu tenang. Pertama kali dia melihat kampung itu dia sudah jatuh cinta. Kampung itu begitu aman dalam pemerhatiannya. Cantik dan bersih sahaja halaman di setiap rumah yang memenuhi ruang matanya. Ah, begitu mendamaikan jiwanya. Memang itulah impian dan harapan dan impiannya setelah berjaya bergelar... [Teruskan bacaan]

Cerpen : I’m Your Shadow

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Ienaa Ree “Kenapa nak kahwin dengan saya?” “Sebab saya cintakan awak.” “Mengarut!” ujar si gadis dengan sinis. “Kenapa? Awak tak percaya?” tanya si pemuda dengan senyuman nipis di bibir. “Saya tak kenal awak langsung. Kita tak pernah bercakap and now awak cakap yang awak cintakan saya? Do you expect me to believe you? Impossible! This is ridiculous!” “Tiada apa yang mustahil... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Suamiku Mario Maurer Celup!

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Nakashima Koharu Matanya menatap skrin computer ribanya. Maria Eryna masih bingung apakah yang perlu dia update untuk blognya. ‘ Alahai brain aku ni. Malam – malam ni pulak nak blur!’ desis hatinya. Pada masa yang sama, dia berasa ada tangan yang melingkari lehernya. Maria Eryna segera menoleh. “ Eh, abang!” ujar Maria Eryna kepada Rizqie, suaminya. Ada senyuman yang terukir pada... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Soulmate Classified!

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Suha Fasihah AKU berdebar-debar menunggu keputusan yang bakal diketahui sebentar lagi. Sedari tadi aku tidak senang duduk. Doktor perempuan di hadapanku sudah tersenyum dengan senyuman yang tidak dapat aku tafsirkan. Dia ni tengah senyum dengan senyuman ramah mesra ataupun senyuman yang bawa berita gembira? Aku membetulkan letak dudukku entah ke berapa kali. Kenapa aku perlu nervous macam ni... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku dan Anas The Prince

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Hazirah Razhim Waktu rehat adalah waktu yang di nanti – nantikan oleh pelajar pelajar Sri Mega. Ramai pelajar yang berpusu – pusu menuju ke kantin, macam 10 tahun tak makan. Nadhirah juga tidak ketinggalan dalam adegan rempuhan yang sedang berlaku disitu. Rakan-rakannya yang tertinggal di belakang sudah tidak kelihatan lagi. Heh kali ni aku tak nak kalah dengan budak-budak ni! Apa nak jadi,... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Permintaan Terakhir

14 July 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: RAIEY PERMINTAAN TERAKHIR Aku bukanlah seorang anak yang baik kepada kedua – dua orang tua aku. Setiap hari aku akan bergaduh dengan mak aku. sebabnya dia larang aku keluar menyanyi dengan kawan – kawan. Tolonglah Mak, jangan sibuk hal aku. Aku dah besar, Umur pun dah 21 tahun. Aku tahulah apa aku nak buat. Cita – cita aku untuk jadi seorang penyanyi hip hop. Besar cita – cita aku... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 2101234...1020...Akhir »