Cerpen : Dia Adam Itu

28 March 2014 
Kategori: Cerpen

15,819 bacaan 13 Ulasan

Oleh : nurwateeqa Dia Adam Itu (MAdY 2) Hawa membetulkan tudungnya yang senget ditiup angin laut. Sesekali angin terasa lembut menyapa, namun sesekali terasa bagai kasar ia menampar muka. Hawa merenung jauh, luas seluas lautan dihadapannya. Perlahan-lahan, tangan diangkat dan diletakkan ke dadanya. Nafas dilepas perlahan, bukan mengeluh, bukan juga menghilang lelah, ia bagai meluahkan tekanan yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Perhentian Jasmani

28 March 2014 
Kategori: Cerpen

8,648 bacaan 4 Ulasan

Oleh : Muflihun Muslim “Alia, cepat siapkan surat yang saya minta pada awak semalam! Jangan buang masa bila buat kerja tu,” pesanku pada setiausaha di pejabat. “Tapi, Tuan Imran tak pesan yang Tuan nak hari ni.” Aku terus berlalu tanpa menghiraukan kata-kata wanita 30-an itu. Begitu teruja untuk menyambut hari ulang tahun bersama yang tersayang di rimah. Kutekan pedal minyak Honda Accord yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Berjodoh Rupanya

28 March 2014 
Kategori: Cerpen

26,849 bacaan 25 Ulasan

Oleh : Shawani Berjodoh Rupanya “Ibu aku kat rumah dah bising dah suruh aku cari menantu untuk dia cepat,” Mike mengadu pada sahabat baiknya, Ash. Malam ini mereka berdua melepak di kedai makan mamak. Memang mereka selalu melepak di situ sebab murah. Dah kalau tinggal di Kuala Lumpur ni kena la berjimat. “Ibu kau tak sabar nak timang cucu kut,” Ash menghirup teh tariknya. Mike mendengus. ... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pengorbanan Bermakna

28 March 2014 
Kategori: Cerpen

11,538 bacaan 3 Ulasan

Oleh :nasuhasalan PENGORBANAN BERMAKNA “Encik Azmi, isteri encik ni tidak boleh terlalu penat. Dia cuma ada satu buah pinggang sahaja,” jelas Doktor Razali, doktor yang bertugas merawat Ina. “Eh, macam mana pula dia hanya ada satu buah pinggang sahaja? Selama ini, saya tengok dia baik-baik sahaja. Ish, tidak mungkin dia ambil jurusan sains sukan kalau dia tahu yang dia tak boleh kepenatan.” ... [Teruskan bacaan]

Cerpen : “Tengoklah Bintang Itu Andai Rindu….”

28 March 2014 
Kategori: Cerpen

11,187 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Eija Keheningan malam kian terasa. Deru angin yang tidak putus-putus bertiup menambahkan lagi kesejukan suasana pada malam hari. Bayangan bulan sudah tidak kelihatan dek liputan awam malam yang menghalang pancaran bulan dari turun ke bumi, begitu juga dengan ketidakhadiran bintang terang pada malam itu seolah –olah mengetahui akan kedatangan hujan . Hani mendonggak ke arah langit mengharapkan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Lara Rindu Laura

28 March 2014 
Kategori: Cerpen

8,457 bacaan 7 Ulasan

Oleh : zaharina81 Laura duduk termenung dalam biliknya.Belakangan ini,dia hanya duduk terperuk dalam bilik sahaja.Kejadian yang menimpanya beberapa minggu lepas memberi tamparan yang hebat buat dirinya.Air mata tanpa dapat ditahan mengalir menuruni lekuk pipi.Sekali lagi tangisannya pecah. “Laura,”kedengaran suara memanggil namanya.Sesaat kemudian,pintu bilik dibuka. “Kau menangis... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cik Kerani Pos

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

23,174 bacaan 36 Ulasan

Oleh : zaharina81 Berkelip-kelip mata Nuran Syaziah cuba menahan air matanya dari tumpah. Kelopak matanya terasa pedih. Sekali-sekala dia menggosok hidungnya yang kelihatan merah itu. Sungguh, dia merasa sangat sebak saat itu. Sampai hati lelaki di hadapannya. Tergamak lelaki itu menghancurkan hati dan perasaannya dengan kata-kata yang berbisa. Mengapa sukar dia mahu menerima cinta yang tulus dan murni?... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Biar Saja Pergi

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

13,687 bacaan 13 Ulasan

Oleh :Aryssa Najwa Tok tok tok.. Zariff yang sedang duduk di balkoni bilik sambil membaca surat kabar menoleh kearah pintu. Surat kabar di lipat lalu diletak diatas meja disisi. Kaki melangkah menuju kearah pintu. Seketika kaki terhenti, pandangan dibawa kearah katil. Ainnur! Isteri yang baru di nikahinya enam hari lepas sedang lena di ulit mimpi walaupun jarum jam baru menunjukkan ke angka 9 malam. Senyum... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Puzzle Cinta

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

15,521 bacaan 6 Ulasan

Oleh : QASEH NABILAH IDRIS GURUH dan kilat silih berganti. Tengah hari itu, Bumi Kuala Lumpur di simbahi hujan lebat. Semoga hujan yang turun membawa rahmat kepada seluruh isi alam. Suasana di pejabat AzMera Sdn. Bhd lengang ketika ini. Biasalah, waktu makan tengah hari. Kini, hanya Nur Arlisa yang tinggal di pejabat. Tak tau kenapa hari ni dia tak ada mood nak makan. Mungkin kerana memikirkan masih... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bagi Balik Hati Aku 2

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

15,424 bacaan 13 Ulasan

Oleh : NorDisha Abdullah Tujuh tahun kemudiannya…… Aku masih sendiri, setelah tamat pembelajaranku di Jordan aku kini berkhidmat sebagai seorang pensyarah di sebuah universiti swasta yang terkenal di Malaysia. Universiti Lim Kok Wing, sudah hampir setahun lebih aku bertugas di universiti ini. Kini aku berusia 25 tahun, cukup muda lagi. Perasan je aku ni. Tetapi selama tujuh tahun ni, hati aku... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Dia Aidan

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

11,414 bacaan 31 Ulasan

Oleh : AmHuz RoRy Aku mempercepatkan langkah kakiku. Biarpun kakiku seakan berat untuk melangkah lagi, aku tetap gagahkan juga. ‘Aku mesti pergi dari sini! Mesti!’ Berkali-kali ayat itu aku jeritkan di dalam hati. Aku sudah hilang kira bilangan orang yang lalu-lalang telah aku langgar. Tidak aku peduli walaupun aku hampir jatuh tersungkur menyembah ke lantai. Yang aku tahu, aku mesti pergi dari... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Jatuh

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

7,635 bacaan 8 Ulasan

Oleh :Ally JATUH Hari yang kunanti tetap tidak mengunjung tiba, Bila dia masih bukan milikku… Masih segar diingatanku saat itu , ketika aku melangkah pergi dengan hampa , dia mengejarku lantas memberi harapan semula… “Ziha…, tolong maafkan saya.. maafkan saya..,” Rayunya bersungguh-sungguh,membuatkan hatiku berbelah-bahagi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Di Antara Persahabatan Ruang Dan Waktu

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

10,519 bacaan 12 Ulasan

Oleh :Amiqa Arifin Aku memicit bahu kiriku yang berasa sedikit lenguh. Hampir beberapa jam aku berada di hospital untuk merawat pesakitku yang mempunyai pelbagai jenis penyakit. Aku hanya memberikan senyuman yang manis sebaik sahaja jururawat serta staf Hospital dan juga pesakit memberikan salam kepadaku. Tombol pintu pejabat dibuka olehku lalu aku mengambil tempat duduk yang telah disediakan untukku... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Panahan Cinta Budak Baru

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

16,553 bacaan 22 Ulasan

Oleh : el evan Keadaan di cafeteria dah macam dalam tin sardin. Bukan main ramai lagi orang kat cafeteria ni. Sesak nafas sekejap. Aku terus menghayunkan kakiku ke arah meja yang diduki oleh dua orang gadis. Ceh… bukan main lagi ayat aku. “Hai girls! Sorry lambat… dah lama tunggu?” tanyaku. “Lamalah jugak. Actually kau dari mana AD? Dahlah kau skip kelas tadi” tanya Seri Hanna atau... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Itu Setia

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

10,764 bacaan 19 Ulasan

Oleh: e_pai I “Amir kena cuba belajar makan sendiri, lepas ni Kak Syirah dah tak boleh tolong suapkan Amir makan” “Napa pulak? Kak Syirah nak pe..pe..pegi mana?”Amir bertanya dengan tersekat – sekat. “Kak Syirah dah nak kahwin. Lepas ni Kak Syirah cuma boleh suapkan suami Kak Syirah ja” Insyirah menjawab lembut. Prang ! Amir menolak pinggan yang terletak di atas meja lalu pecah berderai.... [Teruskan bacaan]

Cerpen : My Naughty Ajoi

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

14,008 bacaan 7 Ulasan

Oleh:Nillia Vanilla Dari jauh aku dapat melihat dia sedang melambai ke arahku. Arghh!! Tak tahan!! Melihatkan senyumannya membuatkan aku rasa jantung aku dah hampir terkeluar dari badan sebab berdenyut terlapau cepat. Kalah F1.. “Hai..” tegurnya sambil tersenyum. Fullamak, hensem siot dia ni kalau tengok dekat-dekat macam ni. Eh, kejap… semenjak bila Edward ni reti cakap BM? “Saya... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Thank You, Encik Bodyguard

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

23,217 bacaan 21 Ulasan

Oleh:IRAH HARIZA Satu…dua…tiga…lari!!!! Dia membuka langkah seribu. Dia perlu menyelamatkan diri. Kalau tidak, pasti hidupnya akan berakhir. “ Tunggu, jangan lari!” Tiga orang lelaki lengkap bersut hitam dan berkaca mata hitam juga pantas membuka langkah seribu. Tidak cukup tanah dia berlari. Alisa semakin cuak. Semakin laju dia berlari, semakin pantas tiga orang lelaki itu mengejar dia. “... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mamat Tin Tong

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

12,908 bacaan 10 Ulasan

Oleh: lazygirl Ini kisah ku,kisah tentang hidup ku… aku punya prinsip,yang sudah kupatrikan didalam diriku sedari aku kecil lagi. prinsip ini,tidak pernah berubah dan tidak akan pernah aku ubah. aku berasal dari keluarga yang serba kekurangan,ayah ku seorang peneroka sedang ibu ku pula Cuma lah seorang suri rumah tangga sepenuh masa. aku anak ke enam dari Sembilan orang adik beradik,aku adalah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Terima Kasih Cinta

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

9,534 bacaan 6 Ulasan

Oleh: ROSE ALEYNA CERPEN: TERIMA KASIH CINTA Suatu Ketika Dahulu… DI kerusi itu, dia termenung sendiri. Buku di hadapannya terbuka luas, namun fikirannya entah ke mana. Bukan pada buku itu. Masih memikirkan tentang nasibnya sendiri. Macam mana semua ni boleh jadi sampai macam ni sekali. Kenapa aku? Kenapa aku yang perlu menangung semuanya. Buku itu ditutup. Dia melangkah ke rak buku seterusnya. Ya,... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Janji Hati

27 March 2014 
Kategori: Cerpen

8,679 bacaan 4 Ulasan

Oleh: Aryssa Najwa Cinta datang tanpa di pinta. Cinta pergi tanpa di harap. Cinta mekar dengan sebuah janji. Cinta gugur dengan kebohongan. Cinta mereka bukan cinta dewa-dewi yang penuh bunga-bunga nirwana. Cinta mereka hanya sebuah rasa dari dua hati yang terpaut di alam maya. Tema warna pernikahan ini sungguh menyejukkan hati Rizal. Hijau pucuk pisang yang di padankan dengan warna gold. Hijau sangat... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 11 of 188« Pertama...10111213...2030...Akhir »