Cerpen : Jodoh Belakang Rumah

2 September 2014 
Kategori: Cerpen

18,232 bacaan 15 Ulasan

Oleh: Shafiqah Zainuddin Jodoh Belakang Rumah Haikal kata; hidup penuh kejutan. Adam kata; kadang-kadang ada je dia depan mata. Cuma kita tak nampak (atau kita pilih untuk tak nampak). Adif mengetuk pen ke meja, memikir. Dia akui kata-kata Haikal. Memang aku terkejut. Belakang rumah je pun. Memang depan mata. Dan memang aku tak nampak. Bukan aku pilih untuk tak nampak. Dia tegaskan perkara itu banyak... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Apit None 2

2 September 2014 
Kategori: Cerpen

9,263 bacaan 13 Ulasan

Oleh: una abadies “senyum la bodoh, nanti gambar kahwin tak cantik, dah tutup mulut tu tak payah nak buat-buat terkejut pulak.” Bisik Fiq ditelingaku sewaktu sesi fotografi berlangsung. Ada getar dijiwa tatkala bertentang mata dengan lelaki ini. Ada rindu yang bercambah, ada sayang dan ada cinta yang berbunga kembang. Luluh hatinya sewaktu tangan lelaki itu dikucup tadi, mengalir jua air mata... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Sekelip Mata

2 September 2014 
Kategori: Cerpen

8,964 bacaan 5 Ulasan

Oleh: Dhia Faaezah “ Banyak lagi ke yang belum siap ni?” Haziqah mula tidak senang duduk. Jam tangan ditenung untuk kesekian kalinya. Gelisah. Sudah pukul sebelas malam. “ Rilekslah Iqa…Belum siap lagi ni…” Nadirah selamba menjawap. “ Hah…Itulah…Dari tadi aku suruh mula awal tapi korang nak juga tengok movie dulu…” Iqa mula membebel meluahkan tidak puas hati. Sedari tadi, handphone... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Aku Nak Jaga Kau

2 September 2014 
Kategori: Cerpen

10,113 bacaan 11 Ulasan

Oleh: AimyShazleen 5 tahun sebelumnya… Ramai pelajar-pelajar sudah tidak sabar-sabar nak garaduate… malam ini merupakan malam terakhir untuk mereka yang senior-senior berpesta… Malam ini ada majlis tari-menari… Ana Ryana memandang rakan-rakannya sedang khusyuk menari bersama-sama pasangan masing-masing, “Huhuh…semua orang ada pasangan. Aku ? Elek… ”... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Pengakhiran Sebuah Pencarian

2 September 2014 
Kategori: Cerpen

7,794 bacaan 7 Ulasan

Oleh: NR Iyeika Nafas ditarik sedalam-dalamnya, dia cuba mengumpul tenaga. “Lutfiah Aufa Asnawi, sudikah kau menjadi teman hidup ku?” lamar si jejaka. Aufa menggenggam kedua tangannya lalu diletakkan di dada. Air mata suda bertakung di kelopak mata. Terharu dengan lamaran si jejaka,lantas dia menganggukkan kepalanya tanda menerima lamaran tersebut. Krink krink ! Krink krink ! Adoi! Berangan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Tidak Kesampaian Cinta Kita

2 September 2014 
Kategori: Cerpen

7,051 bacaan 3 Ulasan

Oleh: Sirrun Abdullah Tidak Kesampaian Cinta Kita “Meet my cousin, Khawarizmi. Just call him Riz,” Jabir memperkenalkannya kepada sepupu yang baru pulang dari England itu. Farhana sesak nafas. Kenapa dia harus muncul saat ini? Setelah dia sudah menjadi tunangan Jabir? Setelah bertahun-tahun dia makan hati? Lamaran Jabir sebulan yang lalu dan kesabaran Jabir menunggu dan melayan kerenahnya. Kenapa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : DotDotDot

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

28,565 bacaan 33 Ulasan

Oleh: ‘Ain Noas /strong> Aku pandang skrin laptop berkali-kali. Ya , berkali-kali. Mak aku kata kalau tak kerja wajib tak harus bukan makruh ni kan haram tapi sunat kena nikah. Aku sebenarnya ngeri dengan calon mak aku nih! Ada ker patut mak aku tawar kat aku anak jiran sebelah. Apa nama dia….. ramli tak salah aku. Si Remy tu asyik main gitar ajer. Tak cukup siang dia main malam, tak cukup... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Suara itu

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

14,744 bacaan 12 Ulasan

Oleh: Dhia Wardah Seperti mahu melayang jiwaku ini. Tabah, sabar, tenang. Terima semuanya dengan ikhlas. Allah tidak akan memberi ujian di luar kemampuan kau Aisyah. Aku melangkah perlahan ke surau sekolah, tempat paling sesuai untuk aku bersendirian berkongsi suka dan duka pada Sang Pencipta. Kepalaku terasa berat sekali. Selepas mengambil wudhu aku, aku mengambil Al Quran pula. Duduklah aku terceruk... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Chocolate Moist

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

19,755 bacaan 16 Ulasan

Oleh: Permata Alwalidaini Aku menyapu air mata yang kian lebat membasahi pipi ini. “Allahurobbi… besarnya ujian yang Engkau berikan ini. Aku tak berdaya lagi Ya Allah. Berikan aku jalan penyelesaiannya Ya Rabbi. Aku sangat terseksa akan ujian berat ini…” Aku tertunduk di atas hamparan sejadah di pertengahan malam itu. Ya, aku sedang menderita menanggung ujian besar ini. Hampir sebulan sudah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Roman Cinta

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

16,379 bacaan 24 Ulasan

Oleh: MAWAR KAMILA CERPEN ROMAN CINTA Oleh: MAWAR KAMILA “Cliché je! Semua cerita sama saja. Kahwin paksa! Kahwin paksa!” ngomel Zufa sebaik saja menutup kasar novel yang tak sampai lima minit ditatapnya. Wajah menzahirkan ketidakpuasan hati. Ngomelannya bersambung dari ruang tamu hingga ke dapur. Gerak tangan menyiapkan hidangan minum petang selincah bebelan di bibir. “Kenapa semua cerita nak... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bahagia Hendaknya

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

14,993 bacaan 10 Ulasan

Oleh: Eka Zulaikha Ammar leka memerhati gadis genit dihadapannya. Wajah mulus itu lembut dipandang. Sebaik gadis itu mengangkat mukanya, pandangan mata mereka bersabung. Ammar memandang tepat ke dalam anak mata gadis itu. Cepat-cepat gadis itu melarikan pandangan. Ammar tersenyum. “Boleh berkenalan?” Ammar memulakan bicaranya. Memang itu niatnya mendekati gadis itu tadi. Gadis kecil molek itu senyum... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Siapa Dia?

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

15,223 bacaan 17 Ulasan

Oleh: Nia Natrah memandangan pemandangan di dada langit yang berwarna biru itu dengan pandangan yang kosong sambil itu dia berbaring di atas rumput di halaman banglo rumah keluarganya lalu tangan kanannya itu di angkat ke atas tanda seperti ingin menggapai langit. Pada waktu itu Natrah seperti merasakan jiwanya kosong, sepi, ibarat kanvas yang kosong, putih tanpa warna. Jiwanya berasa sepi sangat tanpa... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Gerimis

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

8,120 bacaan 11 Ulasan

Oleh: Syifa Raihan JEMARI terus menari di atas papan kekunci mengikut rentak irama yang didendangkan akal. Kadang terhenti seketika sambil dahi berkerut-kerut memikir kewajaran unkapan bait ayat yang tercatat. Deru nafas tidak teratur kedengaran tatkala akal cuba merungkai olahan kekeliruan yang membusut. Masih berbaki kurang setengah jam saja lagi kelas Health Psychology akan bermula. Sufi masih... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mamat Punk Jadi Ustaz?

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

18,458 bacaan 8 Ulasan

Oleh: Cik Sun “Selamat pengantin baru… selamat berbahgia… ” lagu selamat pengantin baru nyanyian Zaleha Hamid memeriahkan lagi majlis itu. Ada yang mengikut bait-bait lagu tu, ada juga yang sibuk menambah gulai, tak lupa ada juga yang sedang mengambil gambar dengan pasangan raja sehari itu untuk dibuat kenang-kenangan. Namun di satu sudut yang terpencil, ada seseorang yang sedang menangisi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Saat Di Ribaan Hani

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

8,266 bacaan 5 Ulasan

Oleh: Shiny Star Saat Di Ribaan Hani Arash melarikan jemarinya di celahan rambut. Rasa berserabut di dalam minda dan hati kian membengkak. Surat tuntutan hutang hasil penggunaan credit card yang bertimbun, masalah kewangan syarikat yang semakin merosot, jumlah client membeli plan lukisannya yang semakin berkurang dari hari ke hari menyerabutkan kepalanya. Oksigen di sekeliling dirasakan tak mencukupi.... [Teruskan bacaan]

Cerpen :Wujudnya Sekalung Cinta

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

14,013 bacaan 11 Ulasan

Oleh: Ira Hadeera “You can stay with… I mean… you can stay with my parents. I know they’ll accept you. Durrah tak boleh mengalah di sini. Bukan sekarang! Saya akan bantu awak, percayalah,” Raid menuturkan kata kepada Durrah yang masih mengalirkan air mata di atas katil hospital. Sampai bila air mata itu akan terus-terusan mengalir, dia sendiri tidak pasti. Sejak beberapa bulan ini langsung... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Love Till Jannah

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

13,670 bacaan 31 Ulasan

Oleh: Aries Gurlz “Dayana, tadi Faris telefon kau tadi” beritahu Khalif pada kakaknya. Dayana memandang wajah adiknya itu tanpa ekspresi. Buat seketika Khalif fikir kakaknya sedang berangan, dia menampar pipi kakaknya membuatkan Dayana terjerit. “Apasal tiba-tiba pipi aku ditampar-tampar? Sanggup kau buat begini pada kakak kau sendiri ya?” “Haha… Toksah melebih-lebih la, aku buat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Orang Kampung Gila!

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

13,700 bacaan 18 Ulasan

Oleh: Mirza Danish ORANG KAMPUNG GILA! By: MIRZA DANISH (013-2275293) Lot 586, Jalan Yadi, Telok Gadong, 41250 Klang, Selangor 5 tahun telah berlalu setelah Haji Hamid meninggal. Tiada siapa yang hendak menjadi imam masjid Kampung Sungai Dua. Haji Hamid memang terkenal dengan sikapnya yang melawak dan kadangkala lawaknya tidak menjadi. Sewaktu Haji Hamid meninggal, orang yang paling sedih ialah Tok... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Udin Beskal

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

5,771 bacaan 8 Ulasan

Oleh: Emarantine Udin Beskal Tahun 1991 “Yah.. hantarkan Udin ke sekolah ya?” “Iyalah.. cepat bersiap. Jangan lupa mandi bersih-bersih,” pesan Ayah sebelum ke dapur. Dari bilik jelas kedengaran Ayah bertanya kepada Mak jika ada makanan pagi dimasak untuk dibawa Udin sebagai bekalan ke sekolah, sebelum ke bawah kolong mengeluarkan basikal dari stor. “MaK! Ayah jalan dulu,” Ayah menjerit... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Terima Kasih Ruqayyah

18 August 2014 
Kategori: Cerpen

9,524 bacaan 14 Ulasan

Oleh: Heykarl Zuber Suasana di ruang tamu itu sungguh sunyi. Datin Aliyah bermundar-mandir di ruang tamu itu dengan penuh keresahan di wajahnya. Sering kali Datin Aliyah melihat jam di dinding . Tepat jarum panjang jam tersebut menunjukkan digit dua belas manakala jarum pendek jam tersebut menunjukkan digit sebelas. Suasana ruang tamu yang sunyi sepi itu dipecahkan oleh satu suara yang agak garau .... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 11 of 195« Pertama...10111213...2030...Akhir »