Cerpen : Mencintaimu

23 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: lila juma Tajuk: Mencintaimu By: Zalilawati Saidin “Arina, Shahrul tolong jangan dok main-main dengan facebook paksu. Jangan nakal nah.” Lut sempat melarang anak buah kesayangannya. Tetapi larangannya hanya disambut dengan ketawa nakal Arina dan Shahrul. Dua beradik kembar tersebut seperti langsung tidak mengendahkan larangan paksu mereka. Bahkan mereka berdua begitu asyik dengan web facebook... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Bosku@Suamiku

23 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Shasha Carpen Bosku @Suamiku Panas semakin membahang… macam tak sanggup nk duduk tepi jalan ni menghadap kereta –kereta yang lalu lalang… Arisa mengomel sendirian. Kalau lah di takdirkan hidupnya mewah punya segalanya tak payahlah dia nak habiskan sisa hidupnya dengan menjual pisang goreng… “ Laku ke meniaga hari ni”, Itulah sindirin yang acap kali di lontarkan oleh Mak Timah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Suami Sehebat Dia

23 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Siapa kata jodoh yang dipilih oleh ibu bapa tidak akan mampu memberikan kebahagian, siapa kita untuk melawan takdir andai jodoh itu telah tertulis. Sharifah Arissa Delaila tidak pernah menyangka bahawa dalam usia yang masih muda dia akan bergelar isteri kepada seorang pensyarah. Arissa bersyukur kerana jodoh yang dipilih oleh ibu bapa telah memberi kan kebahagian yang tidak dapat digambarkan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Semerah Darah

23 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Laily Analia Alya mengeluh panjang. Telefon bimbit yang sedari tadi bergetar dipandang sekilas. Masuk kali ini sudah dua belas miscalled yang diterimanya. Belum cukup lagi dengan berpuluh-puluh mesej yang diterima. Semuanya sudah dibuang tanpa dibaca terlebih dahulu. Dia tahu apa isi di dalamnya meskipun dia tidak membacanya. “Cik Alya okay ke?” Teguran seseorang membuatnya kembali tersedar... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Hero Mimpi

23 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Nay Ka /strong> “Hai, err.. na.. nama saya Hanna Mayamin binti Muhammad Midhyaf. Saya baru berpindah ke sini seminggu lalu. Tinggal dekat perumahan atas bukit tak jauh dari sekolah ni. Sebelum ni kami menetap dekat Perlis. Kami berhijrah ke Kuala Lumpur ni pun sebab dasar urusan kerja daddy saya. Errr.. I think, itu sajalah cikgu.” Kataku sambil tersenyum manis kepada guru kelas ku yang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Diari Dia

23 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Iman Kamal /strong> DIARI INI Badri menutup diari isterinya. Menangis. Badri menyesal. Imbas Kembali. 3/1/2010 “Aku terima nikahnya…” Alhamdulillah. Tarikh keramat Maria atau nama penuhnya, Siti Maria binti Azman selamat diijab kabul bersama teman pilihan hatinya, Ridhwan bin Sabirin atau Roy. Usai Tok Kadi mengaminkan doa, mata mula bertentang mata, bibir pula mengukir senyuman dan... [Teruskan bacaan]

Cerpen :Menyongsong Warna Senja

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: SMAHADZIR CERPEN Menyongsong Warna Senja SMAHADZIR ANGIN kering sesekali bertiup kencang, menerbangkan daun-daun yang bergelentangan di tengah halaman rumah. Pokok-pokok kelapa dan pisang yang berjajaran di sepanjang jalan, bagaikan menari-nari tarian kipas. Alangkah indahnya suasana desa ini biarpun sudah lama Zahirah menghilangkan diri darinya. Begitu setia keindahan dan kedamaian itu seolah-olah... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Durian Crepe

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Moniralily Dalam permulaan pertama ini, aku mendapat gaji berjumlah dua ribu dua ratus ringgit Malaysia. Dengan berbekalkan jumlah yang sedikit ini, aku menjalani kehidupan dengan sederhana. Kalau nak makan pun, makan maggie saja yang mampu. Bukan tidak mampu. Mampu. Tapi keadaan yang menyeksa aku. sebenarnya aku boleh makan benda-benda mahal,m acam Kfc, Mcd, Subway, Marrybrown dan macam macam... [Teruskan bacaan]

Cerpen :Tembok Cinta

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Helena Anne TEMBOK CINTA Wani menjengah ke luar tingkap. Bunyi bising yang datang dari rumah sebelah benar-benar mengganggu ketenteraman hari minggunya. Laptop yang yang dihadapnya sejak dua jam lepas ditutup kasar tanda protes, dia melangkah keluar dari bilik. Niatnya hendak ke tingkat bawah terbantut apabila melihat pintu bilik abangnya terbuka luas. “Abang!” jerit Wani. Yazir... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Tangisi Pemergianmu, Sahabat.

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:Zahidah Isa Nisa hanya tersengih mendengar bebelan Balqis mengenai perubahan dirinya yang banyak termenung itu. Bukan Balqis tidak tahu punca dirinya berubah. Semua ceritanya ada dalam genggaman Balqis. Balqis sahabatnya sejak di bangku sekolah lagi segala suka duka dikongsi bersama. Tak pernah ada rasa marah mahupun geram di hati Nisa apabila Balqis menegur sikapnya malah Nisa bersyukur kerana... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Rayyan Akashah

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: GemQ Setelah sekian lama, kini aku kembali ke sini. Myvi kuningku meluncur laju menyusuri jalan berbatu yang kiri kanannya terbentang sawah padi yang mula menguning. Secara fizikalnya memang sudah banyak yang berubah tetapi keadaannya masih sama walau lima belas tahun sudah berlalu. Tenang dan damai, sebati dengan jiwaku yang sememangnya pencinta alam. Sebaris senyum terukir di bibirku tatkala... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Penantian Yang Bermakna

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Kashaf Imani “ Semuanya, lima ringgit dua puluh sen.” Ujar pekedai itu sambil memandang ke arah Tisya. Tisya mengangguk kecil. Beg duitnya dikeluarkan dan dibuka. Sedang dia hendak menghulurkan duit kepada pekedai itu, dia terpandangkan sekeping gambar Polaroid yang menunjukkan lima orang pelajar yang memakai baju sukan sedang tersenyum dengan gembira. Daripada lima orang yang ada, hanya... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Dua Nyawa

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Che Lee Serpihan kapal terbang terapung-apung di tengah lautan. Api masih marak dan asap hitam merebak. Siera melihat sekelilingnya, mayat terumbang-ambing oleh ombak laut yang ganas. Semua sudah tidak bernyawa lagi kecuali dirinya. “Tolong, tolong, tolong!” dengan sekuat hati Siera yang berpaut pada sekeping serpihan sayap kapal terbang meraung bercampur-baur perasaan takut, hiba, dan perit. “Saya... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kembali

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: : Ayu Najwa “So,lepas ni apa haluan kau?” soal Hani dengan suara cerianya. Iqwal seakan sedang berfikir sebelum tersenyum. “Kalau aku jadi gigolo boleh?” selorohnya. Dia terus tergelak besar apa bila buku lima Hani mendarat di bahunya. Sebal Hani dengan jawapan Iqwal. “Main-mainkan. Dah tahu aku tak suka kau cakap macam tu,nak jugak cakap.” Marah Hani. Langkahnya semakin dipanjangkan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Inilah Kisahku

16 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Ali “Ya Allah, Kau ampunilah dosaku dan kedua ibu-bapaku. Kau limpahkanlah kebahgiaan dan kesihatan yang tak terhingga untuk mereka. Dan, Ya Allah, andai kata dia jodoh yang Kau tetapkan untukku, Kau berikan lah aku kekuatan menempuhi dugaanMu ini. Dan andai kata dia bukan untukku, Kau hapuskanlah perasaan ini agar hati ini khusyuk padaMu.“ Air mataku deras mengalir. Aku seakan-akan dihimpit... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Isteri Aku Professional Killer?! 2

9 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Mizz D.L Jihan Natasya duduk didalam keretanya sambil tersenyum melihat gelagat murid-murid darjah 1 yang baru keluar dari sekolah rendah.Jihan Natasya terimbau kembali kenangan sewaktu dia bersekolah dan kenangannya tentang bagaimana dia menyusun strategi untuk bertembung dengan Zaquan.Jihan Natasya tersenyum sendirian.Tiba-tiba pintu keretanya terbuka dan kelihatan dua orang anaknya masuk ke... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kau Tercipta Untuk Ku

9 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Athirah ridwan “Weyh, tadi aku jumpe Firash. Hensem siot dia tu” teriak Farzana kepada kawan-kawannya. “Kau tak habis-habis dengan Firash kau. Serabut aku tengok.” celah bariyyah. “Eh kau, aku punya suka la! Crush aku daripada kau, Amirul memanjang.” balas Farzana. Bariyyah hanya tersenyum sumbing. Farzana Ariana meminati Firash Qawie yang merupakan pengawas... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mahabbah

9 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Kabus Qaseh MAIRA buat tidak dengar. Malas mahu melayan usikan-usikan nakal yang singgah di telinganya. Bukan dia tidak biasa. Bahkan sudah terlalu biasa. Sampaikan dia sudah mati rasa. Marah tidak. Meluat tidak. Malu tidak. Yang dia tahu, dia hanya mahu cepat-cepat dapatkan nasi ayam Mak Limah yang dipesan bungkus, bayar dan kembali menapak pulang ke asrama. “Perghh. Dia buat tak dengar kita... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Dia Telah Jatuh Cinta

9 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Nadya Aleesha Dia Telah Jatuh Cinta HAJI AMAR UL-HAQ dan isterinya, Hajah Mariyam sedang duduk berbincang di ruang tamu. Beberapa dulang hantaran peminangan yang bersusun di atas permaidani dipandang sekilas. Perbincangan mereka kembali disambung sambil gelak tawa berselang seli. Seorang gadis masuk ke ruang tamu tempat Haji Amar dan Hajah Mariyam sedang duduk rancak berbual. “Mak, abah. Jemput... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Kudus Sepi

9 October 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Luna Daizy Cahaya matahari mulai menerobos masuk melalui tingkap dibalik helaian langsir. Alya masih terbaring lesu. Fikirannya jauh menerewang. Bila ingatan singgah kembali pada kejadian beberapa hari yang lalu, pantas tangan kanan dibawa kedada, terasa sesak disitu. Sakit. Dia hanya mampu memejamkan mata, menahan rasa yang kian bermukim.Tiba-tiba pintu biliknya diketuk dari luar. Terdengar... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 11 of 227« Pertama...10111213...2030...Akhir »