Novel : Dia Segalanya 20

22 October 2010 
Kategori: Novel

7,684 bacaan 9 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 20 “Kamu sedar tak apa yang kamu cakap ni! Dari dulu sudah papa cakapkan, jangan sesiapa pun ungkit pasal siapa diri adik dalam keluarga kita! Dia anak papa! Adik kamu!” suara Datuk Rashid bagaikan halilintar. “Adik? Dia bukan adik Angah! Sampai bila-bila pun Angah tak akan anggap dia adik Angah! Dia bukan adik Angah!” serentak dengan itu tamparan kuat... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 18, 19

15 October 2010 
Kategori: Novel

6,999 bacaan 5 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 18 Selepas peristiwa ditegur oleh abangnya semalam, perasaan benci terhadap Amira semakin mendalam. Dia langsung tak menyukai sifat gadis tersebut yang langsung tak professional. Sekiranya gadis itu gadis yang betul-betul professional dia akan berjumpa dengan dirinya dulu, bincangkan masalah yang sering tercetus di antara mereka. Malah gadis itu dengan berani mereka-reka cerita... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 17

8 October 2010 
Kategori: Novel

5,498 bacaan 2 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 17 Suraya melangkah menuju ke bilik Faizul. Pagi-pagi lagi ibunya menyuruh dia pergi mengejutkan Faizul yng berkemungkinan besar masih belum bangun lagi. Dengan malas Suraya mengetuk pintu. Beberapa kali pintu diketuk namun masih belum mendengar sebarang jawapan dari dalam. Mungkin Faizul dalam bilik air. Dia menjungkit bahu kemudian melangkah semula ke arah tangga namun beberapa... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 16

30 September 2010 
Kategori: Novel

5,560 bacaan 4 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 16 Suraya berjalan laju menuju ke kereta. Entah kenapa dia terasa sangat bosan. Tambahan pula Fatima masih belum pulang dari bercuti. Rugi pula rasanya kerana dia tidak dapat ikut serta dengan Fatima ke kampung kawannya yang pulang ke Pulau Pinang. Setelah meminta izin daripada mamanya, dia ingin ke kedai buku yang berdekatan untuk mencari beberapa buah novel bagi mengisi masa... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 15

16 September 2010 
Kategori: Novel

5,695 bacaan 3 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 15 Faizul bangun agak lewat pada pagi itu. Ketukan pintu dan laungan memanggil namanya awal pagi tadi langsung tak diendahkannya. Dia agak kepenatan semalam. Lagipun dia agak malas untuk bersemuka dengan Suraya pada hari-hari minggu begini. Sudah tiga hari dia langsung tak bertegur sapa dengan Suraya. Tambahan pula dia lihat Suraya seakan-akan mahu mengelak daripadanya. Pendapat... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 14

4 September 2010 
Kategori: Novel

4,367 bacaan 2 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 14 Faizul malangkah longlai menuruni anak tangga. Dia agak terlewat pagi itu. Dia langsung tidak dapat melelapkan matanya semalam. Banyak benda yang terlintas dalam fikirannya dan semuanya adalah berkenaan dengan Suraya. “Angah, tak nak makan dulu ke?” Tiba-tiba dia ditegur oleh mamanya. Faizul menoleh. Tanpa disedarinya dia sudahpun melangkah menuju ke pintu utama... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 13

27 August 2010 
Kategori: Novel

5,769 bacaan 2 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 13 Faizul turun agak lewat jika dibandingkan dengan abang dan papanya. Hari tu entah kenapa dia rasa semacam. Dia langsung tiada mood untuk ke tempat kerja. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia ponteng kerja hari itu, namun dia sedar itu bukannya satu keputusan yang baik, tambahan pula dia baru sahaja mulakan kerja. Tentu papanya bising kalau dapat tahu nanti. Dia menuju kea... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 12

19 August 2010 
Kategori: Novel

5,522 bacaan 2 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 12 Suraya mulai bingung dengan perasaannya sendiri. Dia tidak tahu apa yamg sebenarnya yang sedang berlaku tehadap dirinya. Perubahan Faizul yang mendadak membuatkan dia resah sendirian. Apa pula salahnya kali ini? Sudah seminggu Faizul seakan-akan tidak mempedulikan dirinya. Biasanya apabila bertembung di rumah, pasti sedikit senyuman akan diukirkan walaupun mereka tidak bertegur... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 11

12 August 2010 
Kategori: Novel

5,456 bacaan 5 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 11 Suraya yang sudahpun turun ke bawah untuk bersarapan pagi terpaksa naik semula kerana tertinggal fail kertas kerja yang dia perlu siapkan dengan segera. Dia melangkah laju menuju ke tangga. Sebaik sahaja dia sampai di tangga, dia berhenti seketika dan kaku memandang ke arah tangga. “Apa yang kau pandang, ada apa-apa yang tak kena dengan baju aku ke?” Tanya Faizul... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 9, 10

5 August 2010 
Kategori: Novel

5,121 bacaan 3 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 9 Faizul sedang bersendirian di dalam bilik bacaan keluarganya. Biasanya papanya yang akan menghabiskan masa berada di sana bagi menyiapkan kerja pejabat yang tidak sempat disiapkan di pejabat. Tetapi malam ini, giliran dia pula menghabiskan masa di bilik bacaan tersebut. Selepas makan malam dia terus sahaja melangkah masuk ke bilik bacaan yang sememangnya sentiasa terbuka kepada... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 7, 8

29 July 2010 
Kategori: Novel

4,901 bacaan 3 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 7 Suraya melangkah turun dari biliknya menuju ke dapur, sedar tak sedar sudah sebulan abang-abangnya balik ke tanah air. Seperti yang dijangkakan, dia hanya mampu rapat dengan Alongnya sahaja sedangkan Angahnya seakan-akan mahu mengelak daripadanya. Hanya sekali sekala sahaja mereka berbual. Itupun hanya sekadar bertegur sapa. Dia sebenarnya langsung tak memahami perangai sebenar... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 6

21 July 2010 
Kategori: Novel

5,256 bacaan 1 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 6 Suraya tergesa-gesa turun dari tangga. Hari ni dia agak lewat bangun dari tidur. Semalam dia tak dapat melelapkan matanya kerana ada banyak benda yang dia fikirkan. Akhirnya dia mengambil keputusan dan bersembahyang Hajat Istikharah. Alhamdulillah, bangun Subuh tadi dia sudah membuat keputusan. Sebaik sahaja dia keluar dari bilik, dia terserempak dengan Angahnya yang baru sahaja... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 5

14 July 2010 
Kategori: Novel

5,427 bacaan 4 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 5 “Adik, cepatlah!” panggilan dari mamanya mengejutkan Suraya yang sedang bersiap di depan cermin. Dia mulai risau, bagaimana reaksi mamanya nanti apabila dia menyatakan hasratnya yang tak mahu ikut sama untuk menjemput abang-abangnya di KLIA. Suraya keluar dari biliknya dan menuruni anak tangga dengan laju. Kemudian dia terus mendapatkan mamanya yang sedang menunggu... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 4

1 July 2010 
Kategori: Novel

4,960 bacaan 2 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 4 Faizal mundar mandir di ruang tamu apartmentnya seorang diri. Dia risau apabila kelibat Faizul masih belum muncul lagi sedangkan di kala itu sepatutnya mereka sudahpun bertolak ke lapangan terbang. Pagi tadi sebaik sahaja selesai bersarapan Faizul meminta kebenarannya untuk keluar sebentar kerana katanya ada urusan yang perlu dia uruskan. Yang menjadi tanda tanya pada dirinya... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 2, 3

17 June 2010 
Kategori: Novel

6,172 bacaan 2 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 2 Faizal tersenyum seorang diri melihat telatah adik kembarnya yang asyik bersiul dari tadi. Sejak dua tiga hari kebelakangan ini dia nampak perubahan Faizul yang tiba-tiba sahaja berubah mood dia. Memang dia akui adiknya itu seorang yang ceria tapi kali ini cerianya lain sedikit. Adiknya itu sering sahaja tersenyum seorang diri malah yang paling tak disangkanya adiknya yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya 1

9 June 2010 
Kategori: Novel

8,638 bacaan 7 Ulasan

Oleh : sha ibrahim BAB 1 “Kau ok ke?….sejak dua tiga hari ni aku tengok kau macam susah hati je?”Fatima kawan karib suraya yang entah dari mana datangnya tiba-tiba bertanya. Suraya yang sedang termenung menoleh lantas melemparkan senyuman yang manis untuk rakannya itu. “Aku ok je, aku cuma penat sikit, kau kan tahu exam dah nak dekat, aku tak nak nanti aku fail pulak?”... [Teruskan bacaan]

Novel : Dia Segalanya Prolog

31 May 2010 
Kategori: Novel

5,281 bacaan 7 Ulasan

Oleh : sha ibrahim PROLOG Suraya begitu takut dengan suasana asing yang baru dijejakinya itu. Tempat itu terlalu asing buatnya memandangkan dia seorang gadis yang agak kurang gemar untuk bersosial. Dengan bunyi bingit yang menyakitkan telinga, lelaki dan perempuan terloncat-loncat menari kegembiraan dan yang paling tidak menyenangkannya adalah minuman haram diteguk rakus oleh pengunjung di situ. Kalau... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 2 of 212