Novel : Kasih Ilham 13

10 August 2012 
Kategori: Novel

707 bacaan 2 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 13 Sebaik sahaja Kyriel jauh darinya, Ilham segera mencapai telefon bimbitnya. Dia menekan butang panggilan. Beberapa ketika kemudian terdengar suara garau seorang lelaki di hujung talian. “Apa lagi ni Ilham?” “Abang Jo, lepas ni nak pergi mana pulak?” soal Ilham. Matanya meninjau-ninjau ke luar, melihat kelibat Kyriel yang sedang sibuk bertanya sesuatu kepada sekumpulan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 12

2 August 2012 
Kategori: Novel

1,042 bacaan 3 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 12 Kereta yang dipandu Ilham berhenti di hadapan sebuah gerai menjual air. Sangkanya gadis itu mahu berhenti membeli air tetapi bila Ilham mematikan enjin dan Kyriel mula hairan. Dia memerhatikan keadaan luar dari dalam kereta. Beberapa orang dilihatnya berjalan memasuki sebuah pintu kecil di sebelah gerai menjual air itu. Keadaan sekelilinginya hanya dilitupi pokok-pokok yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 11

26 July 2012 
Kategori: Novel

705 bacaan 2 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 11 Mata Ilham memandang lurus ke hadapan. Dia berpura-pura sedang menumpukan sepenuh perhatiannya ke arah jalan raya sedangkan dalam hatinya berdebar kencang menahan rasa gelisah bila dirinya asyik direnung Kyriel Iskandar. Ilham perasan, sejak mereka masuk ke dalam perut kereta tadi mata Kyriel tidak purus-putus memandangnya. Kenapa dengan dia ni? “Berapa umur... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 10

19 July 2012 
Kategori: Novel

664 bacaan 4 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 10 Kyriel beredar meninggalkan Ilham dan Noni. Kalau aku tahulah dia orangnya baik aku cari sendiri guide tu. Budak tak betul tu yang dicarinya? Apa dah tak ada orang lain ke kat Langkawi ni? Gumamnya dalam hati. Menyesal sungguh dia kerana meminta Noni membantunya mencari seseorang yang boleh membawa dia mengelilingi pulau ini untuk mencari papanya. ... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 9

13 July 2012 
Kategori: Novel

755 bacaan 4 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 9 Selepas memberi salam, Ilham membaca wirid dan doa selepas solat. Dia tidak lupa menyedekahkan doa buat arwah ibu dan ayahnya. Semoga roh ibu dan ayah di tempatkan di sisi orang-orang yang beriman. Amin. Telekung dikepala dibuka dan dilipat sebelum dia meletakkannya di atas meja kecil dihujung katil. Dia kemudian berjalan menuju ke pintu. Daun pintu diselak sedikit. Kepalanya... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 8

6 July 2012 
Kategori: Novel

983 bacaan 3 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 8 Kyriel Iskandar mencampakkan begnya ke atas katil di bilik hotel yang disewanya. Dia mendengus kasar apabila terhidu bau kuah laksa yang tumpah di atas kakinya tadi. Walaupun sudah dibersihkan di jeti tadi, tapi bau itu masih boleh dihidu. Apalah resepi yang dia orang pakai sampai boleh melekat bau macam ni? Gumamnya dalam hati. Kyriel mencapai tuala yang tersimpan di dalam... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 7

28 June 2012 
Kategori: Novel

524 bacaan 5 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 7 Tujuh Tahun Sebelumnya… Ilham menghirup kuah laksa pekat di dalam pinggan di depannya dengan penuh nikmat. Ini sudah pinggan kedua laksa yang menjadi habuan tekaknya. Memang sejak dia dikenalkan dengan Laksa Kak Su di Pekan Kuala Perlis ini, dia sudah menjadikan makanan ini salah satu makanan wajib baginya bila sahaja dia turun ke pekan ini. Ilham... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 6

20 June 2012 
Kategori: Novel

915 bacaan 6 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 6 Malam sudah semakin larut. Mata Ilham tertancap ke arah jam yang tergantung di dinding bercat warna biru muda itu. Jarum jam sudah beralih ke angka 2 menandakan sudah pukul dua pagi. Selalunya waktu-waktu begini Ilham sudah lama lena dibuai mimpi. Keletihan sehari suntuk berkerja dibayar dengan tidur yang sempurna. Tapi malam ini matanya tak mahu terpejam walaupun dipaksanya... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 5

13 June 2012 
Kategori: Novel

701 bacaan 5 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 5 “Aduh!” Ilham mengaduh kecil. Kerana nak mengelakkan lecak di depannya tadi, Ilham terus saja melompat tapi dia mendarat tidak kena tempat. Tidak semena-mena kakinya terlanggar sebiji batu yang dia terlepas pandang. Tiba-tiba dia teringat kata orang tua-tua. Kalau ada kemalangan jadi tanpa diduga, maknanya ada orang sedang menyumpah kita! Meremang bulu roma Ilham bila... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 4

6 June 2012 
Kategori: Novel

623 bacaan Catat Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 4 Kyriel Iskandar membaca laporan di atas mejanya sambil telinganya tekun mendengar jadual kerja yang diterangkan oleh setiausahanya, Maisarah. Dahinya berkerut bila membaca perenggan-perenggan yang tidak memuaskan hatinya. Fail laporan bulanan dari wakil cawangan hotelnya di Sabah itu diletak dan ditutup kasar. Sungguh dia tidak berpuas hati dengan prestasi cawangan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 3

29 May 2012 
Kategori: Novel

2,333 bacaan 2 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 3 Ilham meletakkan begnya di atas meja. Hujan lebat pada pagi itu menyebabkan pejabat Ilham lenggang walaupun jarum jam sudah menunjukkan pukul 8.30 pagi. Memang semua sedia maklum, jika keadaan cuaca hujan begini jalanraya di sekitar Kuala Lumpur pasti sesak. Memandangkan hampir kelima-lima orang rakan sekerjanya membawa kenderaan sendiri, memang kelewatan begini sudah dijangka.... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 2

22 May 2012 
Kategori: Novel

967 bacaan 7 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Bab 2 Cuaca mendung pagi itu membuatkan Ilham Insyirah mempercepatkan langkahnya ke arah Stesen Komuter Kepong. Dia mendongak memandang ke arah langit yang semakin gelap. Melihatkan awan hitam sudah mula berkumpul di kawasan itu, Ilham memanjangkan lagi langkahnya. Nasib baik hari ini dia memakai cargo pants. Jika dia memakai baju kurung atau skirt, pasti dia tidak dapat bergerak... [Teruskan bacaan]

Novel : Kasih Ilham 1

11 May 2012 
Kategori: Novel

1,033 bacaan 5 Ulasan

Oleh : FARAH HUSAIN Seekor burung helang yang terbang tinggi di udara menarik perhatian seorang budak lelaki berusia 9 tahun yang sedang bermain di tepi laut. Dia seronok melihat burung yang begitu sinonim dengan tanah tumpah darahnya itu terbang bebas di udara. Menurut neneknya, nama pulau kelahirannya ini datang dari burung yang terbang megah di udara itu. Kombinasi nama Langkawi datang dari nama... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 11