Cerpen : Hati Anak

28 September 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Fitri Al-Bebiri AZAN asar berkumandang. Berpusu-pusu umat Islam berjalan dan menuju ke masjid mahupun surau berdekatan untuk solat berjemaah. Tidak ketinggalan juga Pak Cu dan Pak Man.Seketika mereka berdua meninggalkan kerja-kerja penanaman di ladang untuk menunaikan kewajiban sebagai hamba Allah. Solat lima waktu yang termaktub pada rukun Islam yang ke dua selapas mengucap dua kalimah syahadah. “Ayah... [Teruskan bacaan]

Novel : Delivery Cinta 1

26 September 2016 
Kategori: Novel

Oleh: FITRI al-BEBIRI Bab 1 PERKARANGAN restoran warung Mak Long mula di banjiri oleh pengunjung yang ingin makan tengahari pada hujung minggu begini. Mereka yang datang bersama keluarga juga tidak kurang ramainya. Ada juga diantara pelanggan yang datang bersama kekasih masing-masing, tak kurang juga yang datang sendirian. Ingin mencuba masakan dari restoran Warung Mak Long ini. Ramai pengunjung di... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Secomel Cupcake..

23 June 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Fitri al-Bebiri ‘Aduhai, apalah nasib aku hari ni. kena menghadap cikgu disiplin lagi.’ Rayyana melangkah malas menuju ke bilik cikgu disiplin. Paling dia tidak suka bila namanya yang menduduki tangga teratas yang perlu berhadapan dengan Puan Suzana. “Ehem, nak kemana tu cik adik?” Tanya Shahril. Dia salah seorang pelajar senior di SMK Seri Alam 2 ini. “Nak... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Si Cumi-Cumi

18 May 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: Fitri al-Bebiri SMK SERI ALAM 2, terpampang tanda ini yang makin malap kerana hampir seminggu tidak di gilap oleh pakcik tukang kebun sekolah. Dengar kata dia sakit, sebab itu kelibatnya tidak nampak kebelakangan ini. Jam di tangan menunjukkan ke angka 07.15 pagi. Ketua pengawas yang di tugaskan menjaga pintu pagar sekolah memerhati ke luar, kebarangkalian ada lagi pelajar yang datang... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Siren Si Preve Putih

9 March 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh: FITRI al-BEBIRI Suasana di dalam tempat ni memang agak membosankan. Sepi gila! Senang cerita sunyi tak ada orang. Sebab? Entah. Aku pun tak tahu kenapa. Padahal sini adalah tempat yang strategik untuk berniaga. Yang namanya rezeki itu ada di mana-mana. Jadi, bersabar jelah. Kalau ada rezeki tu adalah. Mungkin itu kut yang menjadi tunggak utama kepada tuan gerai ini. “Mana Icam ni.” Lama... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Semua Tentang Kita

12 February 2016 
Kategori: Cerpen

Oleh:FITRI al-BEBIRI “Dyra!” Ku Yana sepantas mungkin berlari mengejar Dyra yang sudah pun meninggalkan perkarangan sekolah. Dyra sudah pun duduk menunggu kedatangan bas untuk pulang ke rumah. Sementah menanti Ku Yana sampai. Dia hanya terseyum dengan gadis comel itu. “Dyra!” Sekali lagi namanya di panggil. Kini Ku Yana berada di hadapan matanya dengan nafas yang tercungap-cungap. Dyra melihat... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Potret Fiq’ri-Hakimi

15 January 2016 
Kategori: Cerpen

Comments Off on Cerpen : Potret Fiq’ri-Hakimi

Oleh:FITRI al-BEBIRI 23.10.2015 (09.17 MALAM) -MESYUARAT DI ANTARA AHLI- Mesyurat kali ini hanya di hadiri oleh beberapa ahli jawatankuasa sahaja. Dan kali ini jugalah kajian yang kami perlu lakukan tersangatlah mencabar pada batasan pemikiran aku. Oh, lupa nak kenalkan diri aku. Aku Miera, salah seorang ahli jawatankuasa dalam agensi ni. Agensi penyiasatan yang di rahsiakan oleh kerajaan dalam mencari... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Hari Jadi Tak Jadi

22 December 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh : Fitri al-Bebiri “ 17 oktober tahun 2015, adalah satu tarikh keramat buat aku. Nak tahu kenapa? Bukan sebab aku nak kahwin pada tahun tu. Itu tarikh lahir aku. Hari pertama aku melihat dunia ni. masa dalam perut dulu (9 bulan 14 hari) ummi selalu menceritakan kepada aku yang hidup ni penuh dengan warna warni. Macam pelangi. Jujur aku katakan, pelangi pun aku tak tahu macam mana warnanya. Mungkin... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Boyfriend Saiz XXL!

6 November 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Fitri al-Bebiri Setiap pagi, aku sembunyikan diri Takut-takut kau ternampak mukaku yang macam katak Sakitnya aduh sakit kepala Malam ku igau siang ku angau Imaginasi meracau konon tak nak diriku di kacau Sakitnya aduh sakit kepala Ku cari beribu alasan supaya tak berjumpa Tetapi semua tak jadi Kau ada sana ada sini Oh… Kawan-kawan tolong aku Aku nyaris jadi gila Dah tak tahu macam mana Aduh... [Teruskan bacaan]