Cerpen : Pendendam Bayangan

23 November 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Iha Zaliza Aku pandang jam dinding. Baru pukul sebelas pagi. Masih terlalu awal untuk aku pergi ke tempat kerja memandangkan hari ini aku akan bertugas pada waktu petang. Seperti yang sedia maklum, waktu kerja jururawat terbahagi kepada tiga iaitu waktu pagi, petang, dan malam. Suratkhabar semalam aku buka dan selak. Aku tertarik pada tajuk utama di dada akhbar berikut. Ianya menceritakan kejadian... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cahaya Bidadari

12 June 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh: Iha Zaliza Maisun, bukanlah manusia yang dipuji darjatnya. Namun nama yang dimilikinya itu telah membawanya ke suatu alaf yang terpuji. Maisun juga seperti anak gadis zaman kini. Suka berfesyen, suka pada kecantikan, suka lagu-lagu techno dan remix, dan suka mengikut apa sahaja seperti remaja lain lakukan. Kalau tak ikut nanti ketinggalan katanya. Tetapi ada satu kelebihan yang aku lihat ada... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cahaya Bidadari

29 December 2014 
Kategori: Cerpen

Oleh: Iha Zaliza Maisun, bukanlah manusia yang dipuji darjatnya. Namun nama yang dimilikinya itu telah membawanya ke suatu alaf yang terpuji. Maisun juga seperti anak gadis zaman kini. Suka berfesyen, suka pada kecantikan, suka lagu-lagu techno dan remix, dan suka mengikut apa sahaja seperti remaja lain lakukan. Kalau tak ikut nanti ketinggalan katanya. Tetapi ada satu kelebihan yang aku lihat ada... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Gediknya Bos Aku!

10 September 2013 
Kategori: Cerpen

Oleh : Auni If there are images in this attachment, they will not be displayed. Download the original attachment “Kenapa dengan awak ni? Saya dah bagi kerja ni dari hari isnin lagi. Awak tahu tak hari ni hari apa? Jumaat!” Aku kena marah lagi. Siapa lagi kalau bukan bos aku sendiri, Encik Aakif Aathif yang marah aku. Walaupun aku memang takut bila kena marah dengan dia, tapi aku patut buang rasa... [Teruskan bacaan]

Novel : Cita-Cita + Cinta 2

26 February 2013 
Kategori: Novel

Oleh : Iha Zaliza Setelah beribu kilometer merentasi jarak antara ibu negara Malaysia dan ibu negara Jepun, akhirnya Shizune dan Nina sudah selamat tiba ke Tokyo selepas menaiki kapal terbang Japan Airlines (JAL). Sesampainya ke Lapangan Terbang Haneda, Tokyo, mereka disambut mesra oleh dua orang yang mungkin berusia lewat dua puluhan pada jangkaan Nina. Kedua-duanya menundukkan tanda hormat pada Shizune,... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Antara Nescafe dan Kekasih

21 January 2013 
Kategori: Cerpen

Oleh : Iha Zaliza “Dah berapa kali aku pesan jangan minum Nescafe? Kau ni degil sangat kenapa?” Marah Fa’id kepada jantung hatinya, Fahmidah. “Aku minum sikit je la weh. Tak payah nak bising sangat, bukan aku minum benda haram pun.” Balas gadis itu semula. Pantang betul dirinya kalau ada sesiapa yang suka melenting bila dia minum air kopi kegemarannya. Fa’id mula mengeluh. Dia sudah lama... [Teruskan bacaan]

Novel : Cita-Cita + Cinta 1

23 October 2012 
Kategori: Novel

Oleh : Iha Zaliza 1 “Boleh tak saya ambil Nina masa cuti sekolah, Puan?” Soal Shizune lagi tanpa berputus asa. Kalau dia putus asa habislah, sia-sia sahaja dia datang ke rumah Nina yang jaraknya beribu-ribu batu dari Jepun ke Malaysia tapi tidak membuahkan hasil. Senyuman manis cuba ditunjukkan agar dapat meyakinkan wanita yang muda sedikit darinya itu. Naqiyah memandang anaknya, Nisrina atau lebih... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Cinta Dalam Mimpi

5 August 2012 
Kategori: Cerpen

Oleh : Iha Zaliza “Dah-dah la main gitar tu, kalau gitar dan suara kau sedap takpe jugak,” tegur Nadimah membuatkan Naura Auni mencebik. “Tahulah kau jealous. Ramai yang kata suara aku sedap tau. Kau je yang tak nak mengaku,” jawapan Naura Auni pula yang membuatkan Nadimah mencebik. “Whatever. Weh, malam ni ada gig lagi ke?” “Gig? Erm, entah. Ada kot… kenapa?” Soal Naura Auni... [Teruskan bacaan]