Novel : Kekasih Palsu 20

22 February 2013 
Kategori: Novel

3,367 bacaan 9 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 20 AKU sangat gembira apabila mendapat tonggeng ayam itu dari tangan Harry. Muka lelaki itu ternyata sudah ketat. Iyelah terpaksa pergi belikan untuk aku. “Terima kasih Tuan Muda Harry yang kacak, comel, baik hati!” aku ketawa riang sambil memuji dengan tidak ikhlas. “Hey… boleh aku tahu tonggeng tu apa?” Harry masih tidak puas hati. Aku memuncungkan mulut. “Bahagian... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 19

6 February 2013 
Kategori: Novel

3,576 bacaan 8 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 19 “Kau akan jadi cucu angkat Sir Adam Taylor Abdullah?!” Aku mengangguk menjawab soalan pertama Rita itu. Bella turut melopong tidak percaya. Ternganga mulutnya. “Pengerusi… dan pengasas Adam Taylor High School tu?!” Soal Rita lagi. “Ya…” “Oh my god! Oh… my… god!” Bella terduduk. terjojol matanya melihat aku. “Sir Adam Taylor!” Rita memandang... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 17,18

2 November 2012 
Kategori: Novel

3,534 bacaan 8 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 17 “Kak Rania terima kasih banyak-banyak. Senior…” Aku memandang Ray yang berdiri di sebelah Kak Rania. “Terima kasih…” aku menunduk sedikit. “Aya, please take care of yourself. Dah tahu rumah akak kan, boleh la datang lain kali.” Kak Rania tersenyum ramah. Wanita itu bertegas mahu menghantar aku pulang. Memandangkan aku tidak membawa satu sen pun duit bersama.... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 15,16

15 October 2012 
Kategori: Novel

3,008 bacaan 5 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 15 SUNGGUH indah! Aku tidak menyangka kreativiti Sir Adam menciptakan ‘syurga’ di rumah ini benar-benar menakjubkan mata memandang. Seolah-olah berada di taman larangan Istana di Eropah. Tidak dapat aku bayangkan bagaimana rumah Sir Adam di UK yang mana dikelilingi oleh ladang lavender. Mungkin suatu hari kelak, aku akan sampai ke sana. “Silakan duduk, Cik Aya.” Aku mengucapkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 13,14

25 September 2012 
Kategori: Novel

6,074 bacaan 15 Ulasan

Oleh : Puteri If there are images in this attachment, they will not be displayed. Download the original attachment BAB 13 SEPANJANG perjalanan pulang ke rumah aku langsung tidak boleh bernafas dengan teratur. Dadaku benar-benar sesak! Setelah aku turun dari bas, aku berjalan kaki memasuki kawasan perumahan Delta Melur. Aku mengatur langkah dengan perlahan-lahan, setiba di sebuah taman permainan yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 12

14 September 2012 
Kategori: Novel

3,978 bacaan 21 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 12 AKU sangat gembira hari ini kerana dapat kembali ke rumah. Abang Is membawa aku dan adik-adik ke hospital untuk melawat ayah yang baru pulang. Aku terasa sangat sebak melihat ayah yang semakin pulih. Ayah juga memeluk kami, melepaskan kerinduan. Kami diberitahu ayah akan dibenarkan pulang ke rumah beberapa hari lagi. Kesihatan ayah benar-benar menunjukkan perubahan setelah menjalani... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 11

6 September 2012 
Kategori: Novel

3,547 bacaan 4 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 11 LD MARINE TOWER tersergam megah di Bandaraya Kobe, Jepun. Sebuah bandar industri yang tersibuk di Jepun itu sememangnya menjadi tumpuan kepada pelabur-pelabur asing untuk membangunkan pelbagai industri termasuk kewangan dan sebagainya. LD Marine Group, antara syarikat perkapalan terbesar Asia yang sudah bertapak lebih 10 tahun di bandar pelabuhan itu dan sekarang ini telah... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 10

16 August 2012 
Kategori: Novel

8,836 bacaan 19 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 10 Kawasan dusun yang luas itu sangat bersih kerana di jaga dengan rapi oleh pekerja yang di upah oleh pak cik. Pokok-pokok yang menjulang tinggi meredupkan kawasan dusun itu dan terasa udara yang segar dan dingin. Pokok durianlah paling banyak dan memenuhi kawasan dusun, juga terdapat pokok Langsat, Manggis, Rambutan, dan buah Mata Kucing. Aku berhenti di bawah pokok durian dan melihat... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 9

9 August 2012 
Kategori: Novel

4,106 bacaan 7 Ulasan

Oleh : Puteri Bab 9 Aku berdiri sambil menyandar di dinding sementara menanti train yang akan aku naiki untuk ke utara. Bagaimanapun keretapi itu akan transit di beberapa stesen keretapi lain. Suasana di Stesen Keretapi Seremban itu tidaklah sesibuk seperti di Kuala Lumpur. Aku menjenguk-jenguk mencari seseorang. “Tuan muda, kami boleh hantarkan sampai ke sana. Janganlah naik keretapi. Kalau tuan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 8

25 July 2012 
Kategori: Novel

4,706 bacaan 18 Ulasan

Oleh : Puteri Bab 8 SUASANA petang itu cukup tenang, angin laut menampar lembut wajah tuanya yang semakin di makan usia. Ternyata dia telah membuat keputusan yang tepat ketika memilih Teluk Kemang sebagai tapak untuk membina sebuah rumah agam yang bertentangan dengan Selat Melaka. Rumah agam tiga tingkat itu kelihatan gah dengan senireka Inggeris yang sangat mewah. Pagar-pagar kayunya berwarna putih... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 7

20 July 2012 
Kategori: Novel

7,004 bacaan 20 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 7 Peluh sejuk memercik ke dahiku tatkala melihat setapak demi setapak Harry menghayunkan langkah menghampiri kami. Aku mengundur setapak dan Ray menahan dengan menyentuh bahuku. Mataku memandang Ray yang kelihatan amat tenang kemudian mataku beralih melihat Harry yang sudah berdiri terpacak di depan kami. Glup! Aku menelan liur. “Apa maksud Encik Presiden yang saya dah terlambat?”... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 6

24 May 2012 
Kategori: Novel

4,642 bacaan 23 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 6 BEBERAPA hari sudah berlalu. Dan hari ini aku hanya menghabiskan masa mengemas bilik rehat pelajar Asrama Putera Emas. Setelah pulang dari sekolah tadi, aku terus membuat kerja. Aku tidak mahu berada di bilik. Banyak gangguan! “Aya.” Aku mengeluh. Kenapa panjang sangat umur Jin ni?! Aku buat tidak peduli. Aku terus menyapu habuk-habuk di meja TV menggunakan bulu ayam. Heh! Boleh... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 5

14 May 2012 
Kategori: Novel

5,082 bacaan 28 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 5 Aku melarikan diri menuju ke kawasan belakang Asrama Putera Emas. Kawasan itu dipenuhi pokok-pokok dan sedikit hutan yang menghijau. Kawasan itu agak berbukit dan aku berlari tanpa memperdulikan akar-akar pokok yang menjular di tanah. Tiba di satu kawasan yang agak lapang, aku mencari tempat untuk duduk untuk melepaskan lelah. Akhirnya aku temui batang pokok yang tumbang berukuran... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 4

18 April 2012 
Kategori: Novel

5,590 bacaan 20 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 4 SEMAKIN hampir dengan majlis tari-menari itu aku semakin berdebar, mana tidaknya aku akan diperkenalkan sebagai kekasih presiden persatuan pelajar sekolah ini. Kalau boleh aku ingin mengelak dari semua ini, tetapi aku seperti tidak berdaya melepaskan diri dari singa jadian itu. “Hai, Si Comel!!” Aku tiba-tiba di sapa oleh salah seorang warga Asrama Putera Emas yang turun bersarapan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 3

10 April 2012 
Kategori: Novel

4,918 bacaan 22 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 3 AKU sudah menduga singa jadian itu pasti naik darah apabila melihatku di taman itu bersama Sallyna. Matanya mencerlung tajam memandangku dengan bengis. “Kau cuba nak cakap apa dengan dia?” Harry menyoalku dengan tegas. “Tak… tak ada apa-apa.” Aku berdalih. Selangkah kakiku ke belakang. Bersedia untuk cabut lari jika singa jadian itu ingin membuat sesuatu diluar jangkaan. “Aku... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 2

3 April 2012 
Kategori: Novel

4,572 bacaan 13 Ulasan

Oleh : Puteri Assalamualikum..sebelum itu saya ingin mengucapkan selamat membaca. Dalam bab ini ada sedikit perubahan. Iaitu nama sekolah dan juga Villa tempat ayah Aya bekerja dulu dari Sunway kepada Adam Taylor. Ok maaf atas sedikit perubahan itu ya. Slmt membaca~~ BAB 2 ADAM Taylor High School merupakan sekolah elit persendirian yang sangat tersohor. Pengetuanya sangat berwibawa dan merupakan ahli... [Teruskan bacaan]

Novel : Kekasih Palsu 1

20 March 2012 
Kategori: Novel

5,909 bacaan 20 Ulasan

Oleh : Puteri BAB 1 SEBAIK sahaja kakiku melangkah memasuki dewan besar yang menempatkan begitu ramai pelajar lelaki, aku terus berdebar-debar sehingga tanganku juga bergeletar. Aku cuba menarik nafas panjang-panjang dan menghembusnya perlahan. Lega! Sedikit… “Hari ini..Kak Siti akan perkenalkan Aya kepada semua warga Asrama Putera Emas. Senyumlah sikit.” Dengan tenang wajah Kak Siti... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 11