Novel : Kerana Terlupa 81,82

29 March 2013 
Kategori: Novel

8,737 bacaan 17 Ulasan

Oleh : LC Bab 81 Ketika kami menjamu selera, kedengaran suara-suara memberi salam. Andak membuka pintu, sementara kami menyambung suapan. Seketika kemudian, wajah mama terpacul. Aku tergamam. Papa dan Nina pun ada sekali. Mama meluru memelukku. “Ampunkan Mira ma…” pohonku dengan linangan air mata. Mama tergeleng dan mengesat air mataku. Nina turut memelukku erat. Papa mengusap lembut kepalaku. “Kenapa... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 79,80

22 March 2013 
Kategori: Novel

8,531 bacaan 17 Ulasan

Oleh : LC Bab 79 Mak Teh cakap, hari ni dia tak buka gerai dia. Dia nak berehat. Aku akur saja. Aku sendiri rasa serba tidak kena. Mak Teh lebih banyak membisu hari ini. Bila aku di depannya, dia hanya menerapkan senyuman. Ketika aku melipat kain baju, Mak Teh duduk sama membantu. Murni sejak balik dari sekolah tadi memerap di dalam bilik. Sejak dari semalam dia begitu. “Mira… Mak Teh nak cakap... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 78

13 March 2013 
Kategori: Novel

6,959 bacaan 9 Ulasan

Oleh : LC Bab 78 Aku tenang di sini. Suasana kampung yang mendamaikan membuatkan hatiku sedikit terpujuk. Rasa penat jiwaku berlalu pergi. Cuma… sesekali rasa bersalah menjalar dalam jiwa meninggalkan suamiku yang masih di hospital ketika itu. “Huh… kalau nak pergi… pergi ajelah. Lain kali kalau nak pergi mana-mana… tak payah minta izin dari saya. Saya izinkan ke mana pun awak nak pergi.... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 77

4 March 2013 
Kategori: Novel

5,318 bacaan 12 Ulasan

Oleh : LC Bab 77 “Nasib baik Mira lupa handbag dia kat atas. Kalau tak… mesti tak perasan apartmen korang terbakar.” Papa tergelak kecil. Wajah Ikmal berubah. Semua perasan, papa terdiam dengan wajah yang serba salah. “Kalau tak… dia mesti tak patah balik. Dia takkan ingat kat Mal.” Ucap Ikmal. Aku terkedu mendengarnya. Ya ALLAH.. apa yang dia cakap ni. “Bang… Mira... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 76

22 February 2013 
Kategori: Novel

6,500 bacaan 8 Ulasan

Oleh : LC Bab 76 “Agrh… macam mana boleh lupa…” Aku mengeluh sendiri. Selepas bergaduh dengan Ikmal aku terus keluar dari rumah. Handbag terlupa kat sofa rasanya. Aku kembali melangkah ke pintu lift. Nasib baik kunci memang sentiasa di gengaman. Bila nak cepat macam ni… terlupa pulak. Wajah Kak Ayuni dan Abang Nazri terbayang di mata. Tentu mereka sudah selamat sampai ke hospital sekarang.... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 75

6 February 2013 
Kategori: Novel

10,734 bacaan 18 Ulasan

Oleh : LC Bab 75 Aku membuka kunci grill besi pintu apartmen kami hati-hati. Tapi, belum sempat aku memasukkan kunci di pintu, pintu sudah di buka dari dalam. Wajah Ikmal tersembul di situ. “Abang…” seruku serba salah. Ikmal buat muka selamba. “Buat apa datang sini?” Tanyanya dingin. Aku ketap bibir. Cuba menghalau rasa malu dan egoku. Aku ke sini dengan niat untuk memperbaiki salah faham... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 72,73,74

4 January 2013 
Kategori: Novel

8,194 bacaan 5 Ulasan

Oleh : LC Bab 72 Aku mengeluh sendiri di dalam rumah dua tingkat ini. Berseorangan di sini membuatkan aku mengingati kembali peristiwa semalam. Apa nak jadi pada hubungan aku dan Ikmal? Kami saling mencurigai. Saling bertikam lidah. Sudah hilangkah rasa percaya dan cinta di hati kami? Kadang-kadang rasa putus asa menjenguk juga jiwa aku. Terasa diri tidak berguna. Sia-sia saja pengorbanan aku kepada... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 69,70,71

17 December 2012 
Kategori: Novel

6,023 bacaan 5 Ulasan

Oleh : LC Bab 69 “Semua ni salah awak.. semuanya salah awak.” Kami sama-sama terkejut melihat Norliza mengamuk bila melihat Waher. Dia memukul-mukul dada Waher dengan esakan. Aku dan Mamah tergamam. Waher tidak membalas. “Sebab awak saya terpaksa terima dia. Semuanya salah awak. Awak dah musnahkan hidup saya dengan sikap sambil lewa awak tu.” Amuk Norliza lagi. Aku tersedar. Aku menarik Norliza... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 66,67,68

3 December 2012 
Kategori: Novel

6,183 bacaan 2 Ulasan

Oleh : LC Bab 66 Aku melangkah lemah ke meja makan. Hatiku sedikit terusik bila Ikmal tiada lagi di bilikku ketika aku balik ke bilik selepas solat subuh tadi. Ke mana lagi kalau tak ke rumah bini nombor dua dia. aku bukannya menidakkan hak Masliza, tetapi… aku terkilan bila Ikmal pergi tanpa memberitahu dulu. Apa yang hendak aku jawab bila keluargaku bertanya. Setakat ini, aku masih mampu menyimpan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 63,64,65

25 November 2012 
Kategori: Novel

6,193 bacaan 2 Ulasan

Oleh : LC Bab 63 Ketika sampai di rumah aku terkejut melihat kereta suamiku sudah terdampar di halaman rumah. Kakak tersenyum-senyum memandangku. Aku membuka pagar yang menghubungkan rumahku dan rumah kakak. “Awak cik abang awak tu balik..” usik kakak dengan senyuman nakal. Kakak tergelak melihat cebikanku. “Okeylah kak… alang masuk dulu. Assalammualaikum..” ucapku. “Waalaikumsalam..” Aku... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 60,61,62

16 October 2012 
Kategori: Novel

5,843 bacaan 15 Ulasan

Oleh : LC Bab 60 Aku dan Ikmal sedikit hairan menerima kunjungan abang Arie. Abang Arie nampak kusut. Aku segera ke dapur membancuh minuman untuk mereka. Tidak pernah aku melihat abang Arie sekusut itu. Sebaik selesai membancuh minuman, aku membawa ke depan. “Mal… abang dah tak tau nak minta tolong siapa lagi. Dia nak Mal.” Aku dapat menangkap sedkit perbualan abang Arie dan suamiku. Aku mengerutkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 57,58,59

7 October 2012 
Kategori: Novel

5,011 bacaan 7 Ulasan

Oleh : LC Bab 57 “Bang…. Hari tu Masliza ada datang wad, jenguk abang.” Beritahuku sambil mengerling sekejab ke wajah Ikmal melihat reaksi dari riak wajahnya. aku tidak tahu, apa yang bermain di fikirannya. Apa yang aku perhatikan, wajah lelaki tenang saja. “Oh ya? Bila? Abang tak tau pun.” Balasnya selamba. Dia masih leka dengan ipodnya. Aku kembali menyambung melipat pakaian kami. “Hmm…... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 54,55,56

27 September 2012 
Kategori: Novel

12,936 bacaan 9 Ulasan

Oleh : LC Bab 54 “Ma… Mira nak ke rumah abi ni. Pak Zain ada tak?” Tanyaku tergesa-gesa. Aku sembunyi-sembunyi keluar dari bilik air tadi. “Eh…Mira… kenapa tergesa-gesa sangat ni? Kenapa tak minta Mal hantar? Malam tadi… mama nak kejutkan Mira cakap Mal dah sampai.. tapi tak sampai hati pulak.” Aku gelisah saja, tidak menumpukan sepenuhnya apa yang mama cakap. Sesekali aku menoleh ke... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 51,52,53

18 September 2012 
Kategori: Novel

7,627 bacaan 3 Ulasan

Oleh : LC Bab 51 “Buat apa tu acu?” Tanyaku. Dari tadi aku memerhati acu yang duduk di ruang rehat sambil melakar sesuatu. Sesekali adik bongsuku itu menggaru kepalanya. Seperti kebingungan. “Acu tengah lukis benda ni… hiys… kami ambik sains.. bukan kelas lukisan..” rungut acu tanpa menoleh. Aku menghampiri dan duduk di sisinya. Aku menahan tawa melihat lukisannya. Rangka manusia ke rangka... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 48,49,50

7 September 2012 
Kategori: Novel

9,143 bacaan 9 Ulasan

Oleh : LC Bab 48 Rasa pelik saja sebaik bangun dari tidur. Mungkin pertama kali tidur di bilik ini. Pada mulanya, aku bangun dengan perasaan yang aneh. Terkejut juga aku melihat Ikmal masih enak tidur di sebelahku. Tapi.. imbasan peristiwa semalam sedikit demi sedikit terimbau kembali. Semalam aku di bawa oleh Ikmal dari rumah abi ke rumah baru kami ini. Menurut Ikmal juga, apartmen kami sebelum ini... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 45, 46, 47

16 April 2012 
Kategori: Novel

8,691 bacaan 19 Ulasan

Oleh : LC Bab 45 Cemburu. Aku tidak tahu, kenapa Ikmal harus cemburu dengan abang Faizil. Abang Faizil abang aku juga. “Dia tak tau… Mira dengan Faizil adik beradik susuan…” jelas mama. Aku sedikit terpana. Ikmal tidak tahu? Selama ini aku sangka dia tahu. Aku tak pernah cerita kat dia ke? Entah… mungkin aku lupa. Dah sah-sah aku dan abang Faizil tak boleh kahwin. Aku dan dia adik... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 42,43,44

6 April 2012 
Kategori: Novel

9,577 bacaan 11 Ulasan

Oleh : LC Bab 42 Guruh di langit saling bersahutan membuatkan aku mengurut dada beberapa kali. Terkejut dan ketakutan menyelubungi hatiku. Sejak pergaduhan di dalam telefon tempohari, aku tidak lagi bercakap dengan Ikmal. Walaupun rindu mendengar suara itu, tapi aku tahan hatiku. Egoku memuncak bila dia mengutuk abang Faizil. Abang Faizil tidak pernah bersalah dalam hal ini. Malah… lelaki itu terlalu... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 39, 40, 41

30 March 2012 
Kategori: Novel

9,460 bacaan 18 Ulasan

Oleh : LC Bab 39 Keluarga kami sudah balik semalam. Tinggal aku dan Ikmal menikmati percutian di sini. Walaupun masih rindukan suasana riuh rendah bercuti bersama keluarga, tapi… kami berdua menghargai masa indah berdua. Sambil berpegangan tangan menyelusuri pantai menikmati keindahan ciptaan Yang Maha Esa bersama dengan orang tersayang. Saat bahagia perasaan pada masa ini. Rasa berbunga-bunga aje... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 36, 37, 38

20 March 2012 
Kategori: Novel

6,966 bacaan 6 Ulasan

Oleh : LC Bab 36 “Alang… alang dan Mal mana ni?” Aku terkejut menerima panggilan dari abi. Hah? Kenapa abi telefon pagi Ahad macam ni? “Kat rumahlah abi… kan hari Ahad ni…” balasku malas. Ikmal masih tertidur di sebelah. Begitulah kebiasaan kami di pagi Ahad. Kami akan bangun lewat sikit, selepas solat subuh kami akan menyambung tidur. Sebenarnya…. Tak elok.. tapi, kepenatan seminggu... [Teruskan bacaan]

Novel : Kerana Terlupa 33, 34, 35

9 March 2012 
Kategori: Novel

9,130 bacaan 8 Ulasan

Oleh : LC Bab 33 “Abang… mana abang letak body shampoo yang kita beli semalam?” Serabut aku mencari kat mana barang-barang yang kami beli di pasaraya semalam. Aku mahu mengantikan yang baru. “Kat rak paling atas dalam bilik air tu.” beritahu suamiku yang masih tekun di depan lab top. Aku tidak mengendahkannya, segera menuju ke dalam bilik air. Aku tersenyum melihat body shampoo... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 212