Cerpen : Crush Game

13 February 2015 
Kategori: Cerpen

Oleh:mia kaftiya “Crush. a burning desire to be with someone who you find very attractive and extremely special. My heart broke when I found out my crush was seeing another person. By anonymous june 04, 2003.” -sumber google- Aku tak tahu apa definisi sebenar tentang ‘crush’ tapi aku faham satu benda yang crush ni serupa macam kita suka seseorang dalam diam. Atau yang aku lebih faham, ia... [Teruskan bacaan]

Cerpen: Blind Date

24 November 2014 
Kategori: Cerpen

Oleh: mia kaftiya BLIND DATE “Marissa?” Seorang lelaki bertanya sedang aku ralit termenung. “Ya?” AKu pandang mukanya yang sedang berdiri di sisi kananku. “Ismail?” Soalku. Dia senyum lalu terus tarik kerusi di hadapanku dan duduk dengan senyuman masih belum pudar. ‘not baddd..’ bisik hati kecilku. “Dah lama sampai?” Soalnya. Aku pandang jam tangan. Sebenarnya... [Teruskan bacaan]

Novel : Peplum 4

10 April 2014 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya Bab 4 Dua hari kemudian barulah aku mendapat panggilan telefon daripada Norli. Aku tak tahu kenapa dia perlu mengambil masa selama dua hari untuk menghubungi aku? Adakah dia juga perlu memikirkan semasak-masaknya sebelum menghubungi aku atau..? “Norli tak ada kredit nak call Icha, ini pun kakak Norli baru topup kan. Biasalah.. orang tak bekerja haha..” itu alasannya. ... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Soulmate

7 April 2014 
Kategori: Cerpen

Oleh: mia kaftiya SOULMATE Pada petang yang redup dan berangin itu, Lily duduk seorang diri di atas rumput bawah pokok besar yang daunnya beralun-alun disapa angin. Di tangan Lily terdapat sekeping kad yang kulit luarnya dilukis ilustrasi kek dan lilin dengan huruf 24 tertulis di atas kek itu. Di bahagian dalam kad itu pula tertulis ucapan-ucapan berbentuk doa dan kata-kata cinta daripada seorang... [Teruskan bacaan]

Novel : Peplum 3

13 February 2014 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya Bab 3 “Adik.. petang ni kita buat kuih nak?” Soal emak tersenyum-senyum sambil berjalan menghampiri aku yang sedang menonton tv di ruang tamu. Aku tahu maksud ayat mak tu, bila dia kata ‘kita’ itu maksudnya dia mahu suruh aku yang buat kuih, dia tolong sikit-sikit je. “Nak buat kuih apa?” Soalku, mendatar. “Ikut adiklah, adik nak makan kuih apa?” Emak menyoal... [Teruskan bacaan]

Novel : Peplum 2

19 November 2013 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya Aku diberi tempoh tiga hari untuk memikirkan tentang tawaran kerja itu tapi pada hari pertama tawaran kerja itu dibuka, aku langsung tak memikirkan apa-apa tentangnya melainkan hanya Akhbar yang bermain di fikiranku. Aku dah lama tak kena penyakit angau ni, sejak Akhbar sambung pelajaran ke universiti selepas spm, aku teruskan hidup di sekolah dengan rasa kosong dan sunyi sebab tak... [Teruskan bacaan]

Novel : Peplum 1

10 October 2013 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya PROLOG Berdasarkan novel ‘Plain Jane’ tulisan Nurul Syahida, plain jane digambarkan sebagai seorang perempuan yang biasa-biasa, yang keberadaannya tidak disedari, dan kehilangannya tidak dipeduli. Golongan ini seperti makhluk yang tenggelam bersama kertas dinding seperti iklan Doublemint gum yang kononnya selepas mereka makan chewing gum itu barulah mereka akan menyerlah dan... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Peplum

22 April 2013 
Kategori: Cerpen

Oleh : mia kaftiya Berdasarkan novel ‘Plain Jane’ tulisan Nurul Syahida, plain jane digambarkan sebagai seorang perempuan yang biasa-biasa, yang keberadaannya tidak disedari, dan kehilangannya tidak dipeduli. Golongan ini seperti makhluk yang tenggelam bersama kertas dinding seperti iklan Doublemint gum yang kononnya selepas mereka makan chewing gum itu barulah mereka akan menyerlah dan keluar... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Gula-gula Kapas

17 February 2013 
Kategori: Cerpen

Oleh : mia kaftiya “Nak pergi mana ni?” Soal emak ketika aku menyalaminya yang ketika itu sedang duduk menonton tv di ruang tamu sebelum aku keluar. “Keluar kejap, jumpa kawan.” Jawabku lalu berjalan ke arah pintu dan membuka almari kasut dan aku keluarkan sepasang kasut flat berwarna biru tua. “Kepala tu tak ingat nak tutup ke?” soal emak sinis. Aku senyum saja. “Pergi dulu mak!” kataku... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Mr. Pavlova

21 January 2013 
Kategori: Cerpen

Oleh : mia kaftiya “Zuhayra!” Aku berhenti melangkah, terasa-rasa macam ada orang memanggil nama aku. Aku pandang sekeliling tapi tak nampak sesiapa yang aku kenal pun. Ah, mungkin salah dengar kot. Aku kembali atur langkah menuju ke Pasaraya Carefour. Sempat aku menarik sebuah troli, letak Samsung Galaxy tablet yang dah tersenarai barang-barang yang perlu aku beli hari ini di dalamnya sebelum... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Manik-manik Cinta

12 August 2012 
Kategori: Cerpen

Oleh : mia kaftiya Sejak seminggu yang lepas aku rasa macam aku dah kehilangan kehidupan sosial bila setiap hari, setiap masa tak kira siang ataupun malam aku asyik menghadap kain, benang, gunting, tali tape, dan mesin jahit. Ini semua disebabkan tempahan baju-baju pengantin yang aku terima dari Lina, si mak andam yang baru membuka butik pengantinnya. Ok, aku bukan nak mengeluh... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Epal merah dalam loker

11 March 2012 
Kategori: Cerpen

Oleh : mia kaftiya Rasanya dah lama Anna tak alami perasaan ini. Dah lama dia tak tersenyum seorang diri. Dah lama dia tak tertunggu-tunggu, dah lama dia tak rasa yang hidupnya macam dihujani hujan bunga sejak dia dapat tahu Wafiq, pelajar jurusan Cadd Mekanikal iaitu lelaki yang diminati dalam diam dikatakan mula rapat dengan pelajar junior jurusan Cadd Senibina, sejak itu hidup dia sunyi dan sepi... [Teruskan bacaan]

Cerpen : Biola

4 January 2012 
Kategori: Cerpen

Oleh : mia kaftiya Hari ini adalah hari baru aku di tempat pengajian yang baru selepas aku membuat keputusan untuk menukar kursus yang aku ambil sebelum ni, memang sangat mengelirukan bila aku dah belajar programming selama sebulan dan mula merasakan yang hati aku lebih memilih Multimedia sebagai subjek yang paling sesuai dengan jiwaku. Jadi nampaknya aku perlu mulakan semuanya sekali lagi?... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 19

1 January 2012 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya Seperti yang telah aku nantikan sejak awal pagi lagi, tibalah masanya untuk aku dan mak su keluar berjalan-jalan. Mood aku agak terganggu juga sebenarnya disebabkan sikap Harraz tadi tapi bila melihatkan wajah mak su yang ceria dan tersenyum lebar sampai ke telinga, aku paksa diri untuk lupakan tentang Harraz dan fokus pada aktiviti kami hari ini. Alah, kalau betul aku dan Harraz... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 18

19 December 2011 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya “Sekarang Irin faham kan maksud atuk, orang yang tak bertanggungjawab perlu diberi tanggungjawab yang atuk cakap dulu?” Soal atuk semasa kami sudah pun sampai ke bilik kerjanya dan aku sedang membantu atuk duduk di kerusi. Aku pula mengambil tempat duduk di sebelah atuk. “Atuk tau tak penat Irin fikir pasal tu. Kalau mengikut tafsiran Irin dengan... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 17

5 December 2011 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya “Krrringgg…” Jam loceng berbunyi, aku bangun dan mematikan keempat-empat jam yang masing-masing terletak di atas meja di kiri dan kanan katilku. Selak selimut, terus ke bilik air dan mandi. Segala yang aku lakukan pagi ini semuanya diluar kesedaran otakku. Sedar-sedar saja, Ros dah berdiri tegak di hadapan pintu bilik air sewaktu aku ingin keluar setelah selesai... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 16

27 November 2011 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya “Cara terbaik untuk kau belajar bertutur dalam bahasa inggeris adalah dengan bertutur selalu dalam bahasa itu.” Kata Harraz semasa kami sedang berjalan di deretan kedai-kedai yang menjual baju-baju dan tudung-tudung di jalan Masjid India. “Tapi sebelum kau boleh mula bertutur kau perlu mulakan dengan memahami beberapa perkataan dalam bahasa inggeris. Eh, tapi kau... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 15

4 November 2011 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya Ibu? Tak mungkin itu ibu, tapi perempuan yang ada dihadapanku ini seperti jelmaan ibu. Siapa dia?. Pemandu teksi itu berlalu selepas meletakkan sebuah beg beroda di sisi perempuan ini. Pantas Harraz menuju ke arahnya dan menarik beg itu walaupun tidak disuruh. Aku pula masih kaku ditempatku berdiri. Tertanya-tanya siapa perempuan ini?. Aku menunduk, bila perempuan ini berjalan ke... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 14

21 October 2011 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya “Cik muda… bangunlah. Oh, semalam pergi jalan sakan dengan tuan muda hari ni nak bangun lambat pula ya?” Ros mengejutkan aku yang sedang lena dengan menepuk-nepuk punggungku. Aku selak selimut yang menutupi muka, dengan mata separuh terbuka, aku memandangnya. “Apa Ros..” Soalku, perlahan. Haihh.. mengantuk betul. Penat semalam pun tak habis lagi ni. “Bangunlah... [Teruskan bacaan]

Novel : Tuan Muda Iman Harraz 13

14 October 2011 
Kategori: Novel

Oleh : mia kaftiya Pagi yang baru dengan semangat, jiwa dan matlamat yang baru juga. Aku ingin lupakan semua hal yang berlaku semalam dan dulu semalam dan berbaik semula dengan Ros yang tak habis-habis meminta maaf dariku dan… maafkan Harraz? Nantilah aku fikirkan. Semasa ingin ke ruangan makan, aku ternampak atuk dan Harraz sedang bercakap-cakap tentang sesuatu. Aku berhentikan langkah dan menyorok... [Teruskan bacaan]