My Precious Iris

31 October 2014 
Kategori: Novel Di Pasaran

0 bacaan Catat Ulasan

Kisah kehidupan yang penuh warna. Tanpa iman dan kasih sayang, jiwa manusia sangat menderita di dalam kolam hati. Seumpama perahu kertas yang belayar di lautan luas. Betapa rapuh dan lemahnya sehelai kertas menahan asakan dari gelombang. Manusia adalah apa yang mahu dipercayai dan apa yang dipercayainya. Hanya berpegang kepada iman dan kasih sayang, adakah sinar cahaya yang ditemui Iris terus digenggamnya?... [Teruskan bacaan]

Novel : My Precious Iris 4

10 April 2013 
Kategori: Novel

18,678 bacaan 51 Ulasan

Oleh : Melur Jelita Part 4 “ Honey!” panggilan yang sangat ku kenal. Aku menoleh. Aidan berlari ke arah kami. Mama memandang. “ Mama tunggu dalam kereta…” Azalea dan Azella mengikut langkah mama, meninggalkan aku menunggu Aidan yang sampai kemudian dengan tercungap-cungap. “ I’m sorry …please don’t take this to heart…I…” “ I’ll bear this shame for the rest of my life, do... [Teruskan bacaan]

Novel : My Precious Iris 3

9 April 2013 
Kategori: Novel

11,007 bacaan 18 Ulasan

Oleh : Melur Jelita Part 3 “ Ada apa-apa lagi tak yang nak dibeli? Dah check semua ? Jangan ada yang tertinggal pulak. Malas nak datang lagi.” Soal mama. Kami memeriksa semula senarai barang. “ Checked!” jawab Azalea. “ Ok, simpan barang dalam bonet kereta. Nak ke mana lagi kita?” Tanya mama sebaik saja semua dah menyelit dalam kereta. “ Mama, boleh tak kita pergi Royale Ice skating Rink?”... [Teruskan bacaan]

Novel : My Precious Iris 2

8 April 2013 
Kategori: Novel

13,294 bacaan 24 Ulasan

Oleh : Melur Jelita Part 2 Aku rasa papa aku nak menopause kut ataupun kerana dia terlalu melindungi, dia bersikap kurang wajar. Tak sangka jutawan yang hebat dan berkarisma boleh membuat peraturan yang begitu kartun sekali! Tapi peraturannya walau seperti tak masuk akal, ada makna yang tersirat. Kan bagus kalau Aidan yang dikenakan syarat ini dulu. “ Kenapalah papa ni buat syarat berat-berat... [Teruskan bacaan]

Novel : My Precious Iris 1

5 April 2013 
Kategori: Novel

23,574 bacaan 56 Ulasan

Oleh : Melur Jelita Flashback Inspekor Ebrahim aka abang pedas Time rehat. Masing-masing dapat nasi bungkus. Sebotol air mineral. Sebiji epal merah yang besar. Sampai giliran aku, epal merah dah habis. Agak hampa tapi tak apalah. Aku berjalan menuju ke skuad aku tapi tak ada tempat duduk pula. Semuanya duduk bersepah – sepah di tepi jalan. Makan dengan berselera tapi selera aku hilang. Aku letak... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 11