Pelukan Cinta

6 June 2011 
Kategori: Novel Di Pasaran

34,458 bacaan 26 Ulasan

Novel yang 90% adalah daripada kisah BENAR. Armand Danial dan Zulaika Husna, nama yang cukup sepadan bila diganding bersama apatah lagi apabila berjalan berduaan, ketinggian mereka, ketampanan Armand Danial dan kejelitaan Zulaika Husna berjaya membuatkan rakanrakan sekeliing bersetuju mer…eka memang patut dijodohkan. Perjalanan percintaan mereka tidak banyak rintangan kerana perhubungan mereka... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 49, 50

15 June 2010 
Kategori: Novel

27,356 bacaan 118 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 49 SUSAHNYA Zukaika hendak meninggalkan Armand untuk kembali ketempat bertugasnya semula. Sejak Armand sedar semalam, tak sudah-sudah mereka bercerita. Sambil menyuapkan Armand roti, mulut Zulaika tidak berhenti bertanya. Armand melayan kerenah Zulaika dengan penuh sabar. Biarlah. Hampir empat tahun mereka tidak bercerita, biarlah Zulaika nak bercakap apa pun. Armand menjadi... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 47, 48

4 June 2010 
Kategori: Novel

16,070 bacaan 41 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 47 WAJAH Armand Danial direnungnya tanpa jemu. Sekian lama terpisah dengan wajah kesayangannya ini, bila berjumpa, Armand diam, kaku. Sedih hati Zulaika. “Abang, bangunlah bang. Ika dah ada di sisi abang. Kita tak akan berpisah lagi abang. Abang dengar baik-baik…..suara Ika ni kan. Abang bangun lah…” merayu-rayu Zulaika ditelinga Armand. Namun... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 45, 46

26 May 2010 
Kategori: Novel

17,473 bacaan 33 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 45 NASIR mundar mandir diruang tamu rumah sewaannya. Dia sudah mula bosan. Sudah sebulan lebih dia ditugaskan menjaga seorang pemuda. Dia tidak tahu apa kesalahan pemuda itu. Yang dia tahu, setiap dua minggu dia akan mendapat bayarannya. Dia dan Kamal tidak dimaklumkan kenapa lelaki itu diculik. Cuma sedikit maklumat yang dia tahu, pemuda itu seorang yang ‘loaded’.... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 43, 44

5 May 2010 
Kategori: Novel

14,194 bacaan 36 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 43 TAHUN kedua berada di Terengganu, hati Zulaika Husna tidaklah seriang tahun lalu. Fikirannya sentiasa mengingati Armand Danial. Apalah khabarnya sidia. Sudah hampir sebulan Armand hilang. Entah hidup, entahkan mati. Ya Allah…. “Kau ni asyik termenung je, kenapa?” Azmi ketua panel Bahasa Inggeris bertanya pada Zulaika. Sejak buka sekolah dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 41, 42

28 April 2010 
Kategori: Novel

12,618 bacaan 21 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 41 SEJAK mengetahui kehilangan Armand, Datin Rozni tidak kering airmatanya. Doanya tidak putus-putus dipanjatkan kehadrat Illahi agar Armand selamat dan ditemui semula dalam keadaan sihat walafiat. Sejak peristiwa itu juga Dato’ Azam Danial sudah sering berada di rumah. Kehilangan Armand memberi pukulan juga kehatinya. Baginya Armand merupakan seorang anak yang tidak... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 39, 40

21 April 2010 
Kategori: Novel

12,820 bacaan 34 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 39 ZIKRI bawa Sofia, Azizul Hakim dan Aliff makan disebuah restoran yang tidak jauh dari kondo kediaman Armand. Mereka seperti sebuah keluarga yang sangat bahagia. Montel tanpa disuruh-suruh duduk disebelah Zikri. Malah makannya pun disuap oleh Zikri. Sangat manja kelakuan Montel. “Asyik suap Montel aje, bila Zikri nak makan?” Sofia menegur Zikri. ... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 37, 38

14 April 2010 
Kategori: Novel

12,959 bacaan 32 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 37 ZULAIKA memerhati anak kecil yang berlari-lari dikawasan ‘mini garden’ yang terdapat dirumah papanya. Zulaika baru sahaja pulang dari Sunway Piramid. Seharian menghabiskan masa bersama Salmiah. Zulaika menapak kearah anak kecil itu. “Comelnya.” Detik hati Zulaika. Baru beberapa tapak kakinya melangkah, tiba-tiba terdengar suara mamanya memanggil... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 35, 36

6 April 2010 
Kategori: Novel

12,712 bacaan 25 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 35 SEMINGGU lagi cuti akhir tahun akan bermula. Genaplah setahun Zulaika bertugas di Terengganu. Seronok rasanya bertugas dikawasan yang tidak terlalu sibuk. Suasana ceria di sekolah tersebut menghibur hatinya. Namun, walau sesaat pun Zulaika tidak dapat menghilangkan Armand dari mindanya. Iqmal pernah bertanya kepadanya, adakah Zulaika sudah berpunya. Zulaika hanya tersenyum.... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 33, 34

23 March 2010 
Kategori: Novel

12,391 bacaan 28 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 33 SUASANA di rumah Datin Rozni tenang. Bacaan Yasin kedengaran disetiap ruang. Armand keluar dari keretanya. Walaupun hatinya berat, dia tidak dapat mengelak. Dia juga tidak mahu menghampakan permintaan mummynya. Armand mengatur langkah perlahan-lahan. “Assalammualaikum…..” Armand memberi salam. Dadanya bergetar. Berat rasa kakinya. Tiba-tiba... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 31, 32

15 March 2010 
Kategori: Novel

12,505 bacaan 24 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 31 DATIN Rozni tidak henti-henti menangis. Tiap kali teringat kepada Armand, airmatanya pasti mengalir. Sesungguhnya dia amat kesal. Sikapnya yang suka memaksa anak-anak mengikut katanya telah memakan dirinya sendiri. Cucunya Montel tak henti-henti bertanya kemana pak langnya pergi. Pak lang dah mati ke? Ucapan itu amat menyentap tangkai hati Datin Rozni. Sungguh tidak... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 29, 30

8 March 2010 
Kategori: Novel

15,075 bacaan 22 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 29 ARMAND menyusun baju-bajunya di dalam almari. Sudah dua hari dia sampai ke kampung nelayan ini. Suatu tempat yang tidak pernah terfikir olehnya untuk menjadi destinasi dia mengubat hatinya yang lara. Kampung Seberang Pintasan, sebuah kampung yang terpencil di daerah Dungun, Terengganu. Majoriti penduduknya bekerja sebagai nelayan. Kalau ada pun yang tidak menjadi nelayan,... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 27, 28

2 March 2010 
Kategori: Novel

12,518 bacaan 20 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 27 ARMAND memandu tanpa arah tertentu. Fikirannya buntu. Ditelan mati mak, diluah mati ayah. Sungguh dia tidak tahu apa yang patut dilakukannya. Puas sudah dia menerangkan hasratnya untuk memilih sendiri jodohnya, namun baik mummy mahupun mak longnya seakan tidak mengendahkan permintaannya itu. Dizaman milinium ini masih adakah ibu bapa yang menentukan pasangan anak mereka? Armand... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 25, 26

22 February 2010 
Kategori: Novel

12,081 bacaan 28 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 25 Zulaika termenung. Hatinya yang resah sedikit terubat melihat ikan-ikan kap jepun yang cantik berenang, berkejar-kejaran. Sudah dua bulan dia berpisah dengan Armand. Zulaika faham delima yang dihadapi oleh Armand. Melihat airmata lelakinya yang tumpah sudah cukup membuat Zulaika tahu bahawa Armand sangat menyintainya. Zulaika juga tahu, Armand adalah seorang anak yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 23, 24

16 February 2010 
Kategori: Novel

12,743 bacaan 15 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 23 Tidurnya yang lena dikejutkan dengan bunyi suara seolah-olah orang bertengkar. Apa hal pula ni? Bunyi macam dari bilik mummy sahaja. Armand bangun, mendengar dengan teliti dari arah mana datang suara yang didengarnya tadi. Sahlah dari bilik mummy. Bilik Armand bersebelahan dengan bilik mummy dan daddynya. Dum! Dentuman yang kuat kedengaran. Pintu dihempas dengan... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 21, 22

8 February 2010 
Kategori: Novel

13,887 bacaan 29 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 21 Armand hanya memerhati Zulaika yang berada di depan matanya. Tidak tahu apa yang hendak diucapkannya. Sayup-sayup lagu ‘Lelaki ini’ nyanyian Anuar Zain dimainkan melatari pelanggan-pelanggan yang sedang menjamu selera di Royal Bintang. Masa berlalu agak pantas. Tidak terasa mereka telah berada di Coffee House hampir satu jam. Mata Zulaika sudah layu. ... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 19, 20

3 February 2010 
Kategori: Novel

13,551 bacaan 17 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 19 “Jemputlah masuk teacher, inilah rumah nenek Hanis.” Nurul Hanis menjemput Zulaika yang masih berdiri di luar rumah. Suasana nyaman membuatkan Zulaika rasa lebih selesa berada di luar. “Duduk kat gazebo tu tak boleh ke, berangin sikit. Lagi pun seluar teacher kotorlah. Cikgu Siti pun dah macam belacan ni, tenguk ni…kami duk luar... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 17, 18

25 January 2010 
Kategori: Novel

22,522 bacaan 24 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 17 Sudah seminggu zulaika Husna menjalani praktikumnya. Praktikum pertama ini tidak lama, cuma empat minggu sahaja. Dia sudah agak selesa di sekolah itu. Pelajar-pelajar memberikan kerjasama yang amat baik kepadanya. Tahap kecekapan pelajar-pelajar menguasai Bahasa Inggeris juga amat memuaskan hati Zulaika. Dia tidak mengalami sebarang masalah menyampaikan pengajarannya.... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan cinta 15, 16

19 January 2010 
Kategori: Novel

14,814 bacaan 16 Ulasan

Oleh : Amisha Dania BAB 15 Armand termenung. Luluh hatinya melihat along Zulaika yang kurus dan tidak terurus. Sungguh besar cintanya pada arwah isterinya hinggakan begini kesan yang dialaminya apabila arwah isterinya meninggal. “Mati itu adalah sesuatu yang pasti. Manusia ni hanya dipinjamkan kepada pasangannya untuk seketika cuma. Bila sampai masanya, semua orang akan melalui saat... [Teruskan bacaan]

Novel : Pelukan Cinta 13, 14

12 January 2010 
Kategori: Novel

13,563 bacaan 14 Ulasan

Oleh : amisha dania BAB 13 Armand merenung surat yang baru sahaja disiapkan oleh Shani, setiausahanya. Dahinya berkerut-kerut. Dia menekan intercom di atas mejanya, meminta Shani masuk ke biliknya. Beberapa ketika kemudian, Shani masuk ke biliknya. “Mana draf surat ni? I rasa semalam lain yang I sebut. Pergi ambil semula draf surat ni.” Suara Armand walaupun tidak tinggi, tapi... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 212