Novel : #HURT 8

20 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar ALAMNYA tak pernah tak terganggu. Hampir setiap malam, malah kian kerap pula sejak akhir-akhir ini kejadian itu menghiasi mimpinya. Seluruh tubuhnya perlu dibasuh dengan wuduk. Dia tidak tenang. Dada dia tidak lapang. Dan hanya kepada Pencipta udara inilah dia perlu pinta sedikit ruang untuk bernafas dengan tentang. Saat dia membasuh kedua-dua belah tangan, bagai mengalir darah... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 7

19 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar BAHU Aatiq ditolak kasar. Nasi yang ada di tangan jatuh ke lantai. Pecah bungkusannya. Tumpah isi yang ada. Mata Aatiq berair melihatkan rezeki yang rosak. Ditambah pula dengan perut yang berbunyi meminta diisi. Rasa mahu dimaki wajah bekas kawan sekelasnya ini. “Kau ni apa lagi yang tak puas hati dengan aku, hah?” Direnung wajah gadis manis di depan dengan perasaan yang bercampur... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 6

18 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar IKUTKAN hati, dia suruh aje Johan lenyek Aatiq biar lunyai jasad itu tanpa mampu dapat dicam. Tapi, Aatiq tak boleh mati semudah itu. Aatiq tak boleh pergi tanpa izin dia. Dia tak akan benarkan Aatiq tinggalkan dia. Tambah pula, mati adalah satu hukuman yang cukup mudah untuk Aatiq. Sangat mudah. Sedangkan Aatiq perlu melalui penderitaan yang lebih dalam daripada dia. “Bos?”... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 5

14 January 2016 
Kategori: Novel

Comments Off on Novel : #HURT 5

Oleh:Rehan makhtar SATU demi satu pintu yang dia lepasi, tapi dia tetap keluar dengan rasa yang hampa. Bukan dia tak tunjuk sijil kursus yang dia ada tapi sijil itu begitu menakutkan orang ramai. Letih menapak, Aatiq labuhkan duduk di perhentian bas. Mencari arah mana yang patut dia tuju sekarang. Segalanya seperti jalan mati buat dia padahal dekat kawasan Greenwood ini begitu banyak restoran besar.... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 4

11 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar PAGAR automatik rumah Haji Razali terbuka lebar. Sebaik saja kereta itu menjalar masuk ke anjung, Mak Yam terus berdiri. Apabila pintu kereta dibuka dan Haji Razali turun, tahulah Mak Yam yang anak lelaki Haji Razali ada bersama, bukan saja Johan seperti kebiasaannya. “Assalamualaikum, tuan haji,” sapa Mak Yam bersama huluran senyum. “Waalaikumussalam. Dah lama sampai, Yam?”... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 3

7 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar SEMALAM, dia belot pada keletihan diri. Johan memandu tenang mengekori sebuah bas sehingga ke destinasi akhir dan Johan jugalah yang menaiki LRT menjejaki apa yang dia cari. Setelah itu, Johan kembali menemui dia di tempat kerja. Waktu itu, langit gelap biarpun hari masih lagi petang. Memasuki kawasan perumahan kos rendah ini tak pernah buat dia rasa tak selesa. Namun, wajah yang... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 2

6 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar USAI asar, Haji Razali naik ke atas. Nak-nak apabila ruang tamu berada di tingkat paling atas. Letih betul rumah sampai tiga tingkat ni. Masa muda dan bila anak-anak ada, seronoklah naik turun. Terasa lapang rumah ini untuk empat beranak tapi sekarang, terasa kosong. Bukan lagi lapang malah kosong. Tambah pula anaknya jarang benar pulang. “Tak berhenti lagi buat kerja, Yam?”... [Teruskan bacaan]

Novel : #HURT 1

5 January 2016 
Kategori: Novel

Oleh:Rehan makhtar Prolog 1 Andainya aku tahu apa yang telah terjadi, Tak mungkin aku lepaskanmu daripada pelukan, Akan aku buang jauh kesakitan dalam hati, Terima kasih atas apa yang telah kau lakukan, Dan, aku maafkan segala kesilapan, Andai ada suatu hari lagi, Akan aku laungkan betapa rindunya aku setelah kau pergi, Maaf… kerana menyalahkanmu, Dan, aku begitu terluka kerana melukakanmu…... [Teruskan bacaan]

#HURT

4 January 2016 
Kategori: Novel Di Pasaran

Tiga tahun. Bukan waktu yang singkat untuk dilalui namun harapannya tetap ada, agar di balik tembok tinggi ini ada cahaya yang bergemerlapan buat dirinya. Tapi, sekali lagi ujian menyapa. Bersua dengan Raqib, buatkan Aatiq menaruh harapan indah tanpa dia tahu, lelaki itu hadir untuk terus buat dia rasa berdosa. “Baru berapa kali jumpa Encik Raqib, saya mengaku memang saya tak terhadap. Saya tak tahu... [Teruskan bacaan]

Novel : Seseorang Untuk Aku 5

10 July 2015 
Kategori: Novel

Oleh : Rehan Makhtar MALAM tadi Zarul dan Liza tidak naik pun. Tidak mengapalah. Lai pun sudah terlalu letih untuk memikirkan yang tidak-tidak. Letih fizikal dan mental. Biarlah mereka balik berehat dan dia juga mahu lelapkan mata dengan aman tanpa apa-apa beban yang perlu digalas lagi. Dalam mimpi, hanya tergambar cita-cita yang bakal dikejar dan dicapai. Hari ini kenduri pula. Dialah yang paling... [Teruskan bacaan]

Novel : Seseorang Untuk Aku 4

6 July 2015 
Kategori: Novel

Comments Off on Novel : Seseorang Untuk Aku 4

Oleh : Rehan Makhtar HENING. Macam ini gamaknya hidup sendiri. Sebelum ini tika Liza di asrama, sendiri juga… Tetapi dia tahu Liza akan balik kalau bercuti. Kini dah lain. Liza bakal ada rumah baharu, keluarga baharu. Lai senyum pasrah. Rumah sudah cantik dirias. Cantik ikut kemampuan dirinya. Cukuplah gaji yang Haji Saad bayar. Berlebih pula tu. Teringat kata-kata Haji Saad masa bayar gaji beberapa... [Teruskan bacaan]

Novel : Seseorang Untuk Aku 3

2 July 2015 
Kategori: Novel

Oleh : Rehan Makhtar MASA makin suntuk tetapi masih banyak yang belum selesai. Liza resah sendiri. Semakin hampir hari perkahwinannya, dia terasa semakin jauh dari Zarul. Tidak tahulah apa salah dia? Atau masalah itu datang daripada Zarul sendiri? Liza merenung kakaknya yang sedang membersihkan rumah. Ditolak kerusi rotan usang yang masih utuh itu ke tepi dinding. Dihampar tikar buluh yang baru dibeli... [Teruskan bacaan]

Novel : Seseorang Untuk Aku 2

1 July 2015 
Kategori: Novel

Oleh : Rehan Makhtar WAJAH mama dan abah dipandang. Seperti biasa, makan malam yang sepi tetapi masakan mama tetap sedap. Ataupun mama beli? “Lauk ni semua mama beli ke masak?” Pandangan kepada mama berbaur usikan. Dia sengih sambil mendekatkan sudu pada bibir. Saja usik mama setelah seminggu tidak bersua. “Kamu ni…” Mama jegilkan mata. Tahu anak teruna seorang ini mengusik. “Mama... [Teruskan bacaan]

Novel : Seseorang Untuk Aku 1

30 June 2015 
Kategori: Novel

Oleh : Rehan Makhtar Prolog I Pernah hati ini tergores, Dengan fitnah dan tohmahan menghiris, Sehingga terasa diri ini hina, Kerana tiada siapa yang sudi membela, Kutabahkan hatiku harungi hidup, Biarpun tiada siapa yang menemani, Keseorangan aku di laluan sepi, Ditinggalkan mereka yang kupercayai, Ya Allah, tidak kuterdaya lagi, Menahan dugaan yang mencabar ini, Terasa bagai noktah telah kutemui, Mengakhiri... [Teruskan bacaan]

Seseorang Untuk Aku

1 June 2015 
Kategori: Novel Di Pasaran

Klik link di bawah untuk bacaan awal Novel : Seseorang Untuk Aku Sebaik mana manusia merancang, Tuhan jugalah perancang yang terbaik. Lailatul punya rencana sendiri tentang hidupnya. Tentang cita-cita dan impian. Bukan untuk hari ni tapi untuk satu hari nanti setelah usia remaja dikorbankan untuk melihat Lizahani, adiknya berjaya dan bahagia setelah ayah ibunya tiada. Namun, kecekalan dia diduga lagi.... [Teruskan bacaan]

Dia… Cinta Yang Kucari

6 January 2015 
Kategori: Novel Di Pasaran

Satu hubungan lama telah menemukan LUTHFIYA dan FAREED AL-FATTAH. Pada LUTH, PAYED ialah lelaki yang perlu dijauhi. Sedangkan pada PAYED, LUTHFIYA hanyalah satu tabiat buruknya yang suka pada kecantikan dan kesempurnaan tanpa dia sedar apa erti sempurna yang sebenar-benarnya. “Aku tak rasa aku cinta dia. Dengan dia ni, aku rasa macam bad habit aje kut. Payah nak singkir…” – FAREED AL-FATTAH... [Teruskan bacaan]

Tiba-tiba, Dia Ada

24 December 2014 
Kategori: Novel Di Pasaran

Perjalanan hidup tak seperti yang direncana. Ada masa perkara tak diduga mencelah. Ohmai… Pening. Ini kehendak mama dan papa yang kononnya bukan paksaan tapi harapan. Aryana rela untuk menjadi milik Zakhri Adha yang lebih muda daripadanya. Tiba-tiba dia dipinang, ditunangkan, dinikahkan lalu tiba-tiba suami segera ada di sisi. “Bukan apa. Kot-kotlah Arya rasa kita ni tipikal kahwin paksa.... [Teruskan bacaan]

Suami Tak Kuhadap

31 October 2014 
Kategori: Novel Di Pasaran

JIWANYA mati. Hatinya ranap. Hidupnya hanya punyai satu tujuan iaitu memusnahkan segala apa yang pernah memusnahkan hidupnya. Nur Syaima memujuk tangisnya sendiri bila dia tersisih daripada perhatian dan tanggungjawab seorang ayah. Pemergian ibu tercinta membuatkan air matanya kering dan tidak menitis lagi. Dalam hatinya, hanya ada kebencian kepada ayah, Mak Cik Jalina dan juga Syed Ahmad Budriz apatah... [Teruskan bacaan]

Bila Nak Saksi

30 October 2014 
Kategori: Novel Di Pasaran

YUSUFF, seorang lelaki yang tiba-tiba muncul dalam hidupnya sebaik saja abah dan mama memberikan kebebasan kepada dirinya. Pertemuan pertama dan seterusnya itu sangat menyakitkan hati Jelita. Tanpa dia sedar, sebenarnya semua pertemuan itu sudah dirancang dengan rapi. “Jatuh awak boleh diangkat. Jatuh hati, siapa nak bertanggungjawab?” – Usop “Ikut hatilah nak jatuh kat mana pun, janji... [Teruskan bacaan]

Terlerai Kasih

29 October 2014 
Kategori: Novel Di Pasaran

ILHAM FITRI… Sekaliku menyatakan cinta, usahlah kau meraguinya lagi. Sekaliku janji padamu, cukuplah untuk selamanya. Namun, semakin meniti masa, cintamu kian ragu di mana luhurnya. Hinggakan kudus cinta itu sirna begitu saja. Takku tahu setulus mana kasih, tidakku pasti setelus mana cinta. Sanggupku tentang satu dunia demi cintamu dan apalah kiranya andai kau sendiri yang menentang. Andai jodoh... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 41234